Menjaga (dan dijaga) Pelanggan

Saya dan Baginda Raja sama-sama punya semacam komitmen tak tertulis untuk membantu orang-orang yang kurang beruntung dengan cara-cara yang simpel dan lumayan gampang lah, dipraktekkan. Jadi walopun kita nggak bisa (baca: nggak mampu)  bagi-bagi duit segepok kepada mereka-mereka yang membutuhkan, tapi paling tidak kita masih bisa, sedikit membantu meringankan beban mereka. Ide-idenya sederhana saja, kok. Misalnya begini:

  • Minta tolong ke office boy untuk mencuci mobil kita. Tip yang kita kasih mungkin nggak seberapa, tapi buat mereka? Uang 10-20 ribu itu bisa buat makan sekeluarga! Nilai positif-nya buat kita TENTU SAJA lebih hemat, karena nyuci di tempat cuci mobil itu jatuhnya mahal kalo setiap hari, trus makan waktu-nya itu, loh! *lirik kanan kiri takut ada temen blogger yang punya tempat cuci mobil* :lol:
  • Membeli aqua galon di warungnya tukang penjaga mesjid komplek rumah. Mungkin sedikit lebih mahal seribu-2 ribu perak dibanding kalo kita beli di Alfa/Indomart. Tapi kan kita nggak perlu ngeluarin bensin untuk keluar rumah, dan ucapan terima kasih dari dia itu rasanya menghangatkan hati sekali… :)
  • Minta tolong tukang becak untuk bersihin tong penampungan air. Biasanya sekalian sama bersihin selokan depan rumah, dan dilakukan sebulan ato 2 bulan sekali. Win win solution, tong air dan selokan kita bersih tanpa badan pegel plus muka nyureng kepanggang matahari, dan si tukang becak bisa senyum lebar dapet upah yang lumayan. :)
  • Tidak menawar harga, saat membeli peralatan rumah tangga di tukang perabot keliling yang dorong-dorong gerobaknya muterin komplek. Maksud saya, berapa sih, keuntungan yang dia ambil dari menjual sapu lidi seharga 3 ribu perak?
  • Makan siang cantik bareng temen di cafe itu sah-sah saja. Tapi sesekali nyuruh OB beli nasi padang deket kantor sekalian beli buat dia juga, sepertinya bukan ide yang buruk, kan? :D

Iya, baru hal-hal sederhana seperti itu yang bisa kami lakukan. Berbagi sedikiiiiit saja rejeki (wong rejeki kami juga cuma segitu-gitunya, hihihi) dengan office boy, satpam, tukang sampah, cleaning service, tukang parkir, pak ogah, pokoknya orang-orang yang hidupnya jauuuuhh lebih berat dari kita. Nggak perlu muluk-muluk, yang penting niat kita baik, dan katanya kan sesuatu yang besar dimulai dari yang kecil-kecil. Benar, begitu? ;)

Ingat-ingat saja, bahwa dari semua rejeki yang ALLAH turunkan kepada kita, ada lho, rejeki yang bukan menjadi hak kita. Rejeki inilah yang harus diturunkan kepada mereka yang nasibnya tidak sebaik kita. Kalo kata Bu Jendral, saat kita menolong/membantu orang, sejatinya kita sedang menolong/membantu diri kita sendiri. Rasa nyaman yang kita peroleh saat kita menolong orang yang sedang kesusahan itu kan tak terganti. Betul? Dan jangan lupakan juga, pahala yang (in Shaa ALLAH) kita peroleh untuk bekal kita di akhirat nanti. Dan pahala ini kan, yang paling penting? :)

Jadi, jangan sungkan bersedekah saat tanggal tua, jangan segan membantu orang lain saat kita sedang susah, jangan ragu mengulurkan tangan saat kita juga tengah repot. Karena katanya, sebaik-baik pertolongan adalah pertolongan yang kita berikan saat kita sendiri sedang dalam kesusahan. *ngetik paragraf ini di depan kaca* :mrgreen:

Aihhh, tanggal berapa sih nih, kok jadi bijaksana ginih.. ? :lol:

Anyway, sejauh ini komitmen tak tertulis seperti saya ceritakan diatas itu masih saya pegang teguh, sampe beberapa minggu yang lalu, saya TERPAKSA menghentikan rutinitas membeli majalah Mombi untuk the Krucils pada tukang koran kantor yang udah hampir 4 tahun ini jadi langganan saya. Penyebabnya? Saya sudah nggak bisa mentolerir tingkat keterlambatan pengiriman majalah yang dia lakukan.

Dulu, niat awal langganan Mombi kan membantu tukang koran yang wira wiri di kantor saya itu. Saya liat orangnya sopan dan baik, sekali. Kan suka kasihan ya, sama orang yang (kelihatannya) baik tapi nasibnya kurang beruntung? Selain Mombi, saya juga suka beli majalah Cars buat si bontot dan majalah Princess buat si tengah. Dan itu berarti lumayan dong, jumlah belanja saya setiap bulan selama kurun waktu 4 tahun ini? *sombong alert* :lol:

Awalnya sih, majalah Mombi ini selalu sampe di meja saya tepat waktu. FYI, majalah Mombi adalah majalah 2 mingguan, dan terbitnya itu setiap hari Rabu (terpampang nyata jelas nian di sampul depannya) Tapi beberapa bulan terakhir, saya perhatikan datangnya terlambat mulu. Pertama-tama telat datang sehari, lalu telat 2 hari, terus 3 hari, dan puncaknya, telat nyaris 2 minggu! Cobaaa.. ??? :-? Saya terus terang kesel banget. Kalo telatnya karena ada alasan yang jelas dan masuk akal sih, mungkin saya masih bisa tolerir, tapi kalo udah telat sampe 2 minggu gitu kan kebangetan, ya?

Sebenernya, lokasi kantor saya kan cuma selemparan batu doang *kalo yang ngelempar Hercules* :mrgreen: dari Cikapundung, tempat transitnya koran dan majalah terbaru. Semua koran dan majalah yang muter di Bandung, *konon ceritanya*, berawal dari kawasan Cikapundung ini. Jadi kalo mau, saya tinggal minta tolong Baginda Raja beli disitu, tokh kelewatan sama Beliau setiap hari, pas berangkat ke kantor. Harganya bisa 20-30% lebih murah, loh! Atau kalo nggak, saya bisa juga berlangganan Mombi langsung ke Kompas Gramedia-nya, bayar 1 ato 2 tahun sekaligus, pasti deh ada diskon yang lumayan, trus udah gitu biasanya ada hadiahnya pula, kan? Tapi saya pilih beli ngecer ke si tukang koran itu, dengan harga yang terbandrol di majalahnya, which is jatuhnya kan jadi lebih mahal.

Dan karena dulu niat awal saya memang pengen berbagi rejeki, ya saya nggak keberatan sama sekali. Kan biar sama-sama untung. Saya untung dapet pahala (aamiinn), *err, moga-moga pahala saya nggak dicabut gara-gara saya complain soal ini, haha* trus dia untung dapet rejeki buat anak istrinya. Betul? Tapi ternyata, (mungkin) niat saya berbagi rejeki ini hanya bertepuk sebelah tangan. Mungkin juga rejekinya udah lebih dari cukup, hingga udah nggak butuh rejeki dari tangan saya lagi? Ah, saya amin-i saja kalo emang begitu. Yang jelas, sekarang saya lebih memilih berhenti, daripada dosa saya makin numpuk karena nge-grundel mulu tiap majalahnya datang telat. Bisa aja sih, saya kuat-kuatin untuk terus nerimo kondisi ini, tapi kan saya belum sebaik dan sesabar itu. Well, doakan saya bisa sebaik dan sesabar itu nantinya, ya! :) Tapi untuk sementara ini, saya (masih) manusia biasa, dan dengan cadangan sabar yang seadanya, pasti ujung-ujungnya saya bakal merepet kemana-mana. Jadi mending putus saja, lah. Maaf ya, Mas… hubungan kita harus berakhir seperti ini.. :lol:

Saya jadi inget, sekitar 2 tahun lalu, Baginda Raja juga terpaksa menghentikan berlangganan koran di rumah (2 koran sekaligus, malah!) gegara hal yang sama. Masa’ koran pagi datengnya jam setengah 10 siang…? Ya ampun, Ndorooooo!!! Beritanya udah basi *pake buangeeedd*, kaliiii…! Jadi ya akhirnya Beliau putuskan untuk berhenti berlangganan, dan pindah ke tukang koran yang datang lebih pagi. (Itu pun setelah saya ngomel-ngomel, karena beliau tadinya keukeuh nggak mau berhenti. Nggak tega ceunah, ngomong ke tukang korannya. Ish! Lha dia tega, ngasih koran ‘kadaluwarsa’ ke kita, Mas! )  Kalo sekarang, servis tukang koran yang baru rada lumayan, sih. Jam setegah 7 pagi korannya udah nangkring di teras. (Walopun seinget saya, di Jawa sana, koran langganan kakak saya jam 5 pagi udah sampe di rumah, lho! )

Eh, tapi pernah juga sih sekali waktu si tukang koran yang baru dateng jam 7 lebih, dan langsung saya semprot protes keras. Saya ya, yang nyolot. Bukan Baginda Raja. *catet* hahaha… Dari situ, doi dateng tepat waktu lagi deh. Huahaha, takut nih yeee…. :lol:

CS 3image minjem dari sini

Jadi, Mas, Aa, Mang, mbak, Teteh… kecuali Anda jualan oksigen yang beredar di udara bumi sekarang ini, tolong dijaga deh ya baik-baik, pelanggan (yang sudah menjaga) Anda selama ini… Karena begitu Anda jualan seenak udel sendiri, jangan salahkan pelanggan Anda kalo nantinya mereka pindah ke lain body….

costumer loyaltyimage dari sini

Ps: Ini postingan pencitraan diri. Jadi gimana, udah tercitra postif-kah, saya dan Baginda Raja di mata Anda..? Huahaha… *evil laugh*

15 thoughts on “Menjaga (dan dijaga) Pelanggan

    • Non, pertama, kemaren aku LUPA ngeganti setting-an komen. Msh non aktif, kayaknya default dr postingan curhatku g nggak terima komen itu… :lol:
      Maaf ya, Noni… kamu cakeps dehhh…. ;)

  1. ok…bete nih, gegara komen kemaren gak sukses2 hahaha.
    aku setujuuuu banget loh ama tulisan ini. AKu juga berusaha belanja dikit2 di pasar traditional walo matt benci banget. Dia benci diteriak2in sama harga2 dinaikin semuanya. Jadi biasanya aku belanja sayur + ikan yang untuk aku makan sendiri di pasar , kalo yang untuk dia baru di supermarket :)

    • Nah, pasar tradisional itu jg salah satu bentuk berbagi yg cihuy lho, Non. Kebayang kan, kalo semua org belanja di pasar modern? Gmn nasib pedagang2 cilik ituuuu?
      Aih, kalian smp segitunya ya, bedain beli ikan dan sayur di 2 tempat yg berbeda? Haha… lucu banget, deh. Aku jd inget, jaman the krucils msh makan sop salmon, pak Myko selalu kularang ikutan makan, habis salmon kan mahalllll. Paling buat beliau kugorengin ikan nila dr tukang sayur. Tapi beliau nurut aja, loh. Sadar kali ya, yg bagus2 mah buat anak, yg biasa2 biar diembat bapaknya. haha…

    • Emaaaanggg! Apalagi di jaman canggih gini, koran/majalah sebenernya kan udh nggak terlalu penting, ya. Wong berita/informasi lebih gampang diakses dan up to date pake gadget. Jadi kalo msh langganan koran/majalah, biasanya krn emang hobi bgt baca, artinya lg, kita butuh itu majalah/ koran datang on time, gituuuu…

  2. mana tombol like nya ini, ndak ada ya? :)

    menolong dan ditolong itu bisa dari berbagai cara ya mbak, terkesan biasa aja tapi berdampak luar biasa bagi yang memberi dan menerima :)

    • Haha… tombol like dan sharingnya kumatiin, habis menuh2in layar. Hihi…
      Nah, itu bener bgt, tuh. Menolong dan ditolong itu bisa pake byk cara. Yg penting niatnya baik, dan ada konsistensi.
      Jd bener kan, pintu masuk surga itu nggak cuma 1? ;)

  3. idem Maaak, sama beli telur (yg biasa bukan yg organik yg buat krucils) tuh. Soalnya kosumsi telur biasa di rumah seminggu bisa 2-3 kilo buat bikin kue (chiffon cake itu kan sekali bikin 10 telur), meski harganya 20-22 rebu sekilo sementara di rj sering banget diskon sampe 15 rebuan, aku gak mau swicth beli di sana, mending beli di warung kecil, mesk jauh di luar kompleks, ya sambil jalan aja sama krucils. Mertuaku ngajarin begitu, biar pembagian rejeki juga merata katanya.

    • haha.. salut lah, padamu Mak.. masih ngebedain telur buat the krucils. aku di rumah udah nggak ada pemisahan kasta lagi. Hajarrrr semua sama rata… hahaha…
      Ish, padahal lumayan ya, bedanya beli telur di RJ..? Kalo sekali beli 2 ato 3 kilo lumayan bangetttt…! *haha, jadi labil* :lol:

      • ihihi ya namapun cara masaknya std abis dan rasa masakanku biasa bgt, so ya bahan bahannya`kupremiumkanlah mak, biar ada bedanya sama beli masakan di luar.
        hahaha udahlah tambahkan omzet warung di kompleks ajee drpada bikin kaya g*iya

  4. Sama mba , dikomplek rumahku suka ada yg daganf pralatan RT keliling. kadang tiap kali dia lewat pengen beli terus. Krn kasian aja. Udah berat dorong2, orangnya dah sepuh..butuh gak butuh suka aku beli aja. Ya sapu, ember kecil or apa. Dan gak pernah aku tawar2 . Gak tega…istilahnya duit 20-30rb bagi kita mungkin kecil. Buat mrekaaa barang laku dapat untung 2rb-3rb dah bisa buat menyambung hidup. :)

  5. sebagai pelanggan aku paling susah protes euy.. langganan bobo juniorku kadang telat sampai seminggu. padahal bayar di depan.
    Nah klo soal belanja telur terus terang ini aku rada heran kalau ada Ibu ibu yang rumahnya jauh di kopo/banjaran sana bela belain bawa telor 2kg dari RJ. Meski cuma sepelemparan batu, kok nggak khawatir itu telur pada pecah di jalan yah.. xixixi..
    Soal belanja aku mah masih tetap setia dengan mang sayur tiap pagi jam lima jalan kaki. Bukan karena keberpihakan seperti Baginda Ratu, tapi karena aku tidak bisa merencanakan mau masak apa 2-3 hari ke depan, apalagi seminggu. #curcol

    • haha… dirimu sih emang nggak ada bakat jd emak2 merki, mbaaaakk…! wong kalo jualan jg msh gampil bgt di bully sm pembeli. inget sm yg beli tuppie itu minta diskonnya nggak nyantai bgt, masa pengen dpt diskonan sm dgn dirimu… *ikut gondok*
      Nah, kalo yg beli telor di RJ padahal rumahnya jauuuuhhh di ujung sana, aku jg suka kepikir, itu smp rmh jgn2 telornya yg selamet cuma sebiji doang. haha…
      kalo belanja sayur, aku belanja pas sabtu minggu saja, wong masaknya cuma di 2 hari itu. di hari kerja serahkan menunya ke kantin kantor, warung padang, nasi gudeg, warteg (???) dan bagindaraja biar usaha sendiri…! huahaha…. *istri durhaka*

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s