Sang Pengadu…

Hari-hari belakangan ini, entah kenapa, sang pangeran Andro dan Putri Aura bener-bener lagi nguji kesabaran saya dan Baginda Raja. Pokoknya adaaaaaaa aja hal yang bisa dijadikan bahan berantem. Rebutan mainan, lah. Rebutan buku, lah. Rebutan susu, makanan, CD/lagu apa yang akan diputar di jalan, dan yang paling “happening” saat ini adalah nentuin siapa yang dapat giliran duduk di kursi depan pas naik mobil. Well, kalo cuma berantem aja sih mungkin kita akan biarkan aja kali ya, karena berdasarkan yang saya tahu, untuk anak-anak, bertengkar adalah salah satu latihan untuk melatih emosi, dan jadi pelajaran yang baik untuk bekal anger management mereka kelak. Tapi ya gimana ya.. kalo berantemnya terus-terusan, pas baginda raja dan baginda ratu lagi kleyengan karena baruuuu aja sampe rumah, badan remuk, kepala pening karena capek dari kantor, jalanan macet parah, plus kerjaan rumah udah melambai-lambai minta segera diberesin, yaaaa.. jadinya gitu dehhhh… *sigh*😦

Dan udah beberapa minggu ini, mereka punya kemahiran baru yang menambah frekuensi berantem makin menjadi-jadi, yaitu kemahiran mengadu. Iya. Mengadu. Apaaaaa aja diaduin ke bapak ato ibunya. Sampe siapa melakukan kesalahan apa: bakal jadi bahan aduan yang empuk buat mereka. Tujuannnya tidak lain dan tidak bukan adalah agar supaya pihak yang diaduin kena marah ato minimal dapat tatapan tajam/alis mengernyit/mulut manyun/teguran dengan nada tinggi dari baginda raja/baginda ratu. Ohhhh… !😦 *deep breath*

Nggak tahu, deh. Ini normal gitu, buat anak seumuran mereka..? I mean, it’s  simple things, I know.. but it’s so awful, especially when it’s happened all the time..😦

Kalo menurut teori psikologi yang pernah saya baca sih, kita musti mengajari anak untuk menyelesaikan persoalan mereka sendiri, karena saat orangtua masuk ke arena perselisihan mereka dan menghentikan perselisihan itu, maka memang benar, persoalan selesai. Saat itu. Tapi pertanyaan berikutnya adalah: yang menyelesaikan perselisihan itu siapa? Anak, ato orangtua? Betul, masuk akal sih. Tapi kok ya susah banget ya, praktekinnya? Musti ngasih pengertian bla, bla, bla.. sebab ini, sebab itu, karena begini, karena begitu. Makan waktu loooohhh, ngomong dan ngasih pengertian ke balita.  Apalagi kalo badan lagi capek, banyak kerjaan rumah yang harus diberesin, pikiran puyeng mikirin kerjaan kantor yang belum selesai, dan khusus buat saya, ada tambahan riweuh denger si bontot cranky pengen nyusu..

Tapi ya itu tadi. Namanya juga jadi orangtua. Kalo nggak mau capek, nggak mau riweuh, nggak mau ribet, jangan jadi orangtua. Ato khusus buat kami: jangan jadi orangtua dari 3 (TIGA) anak, apalagi nggak ada ART, nggak ada ibu/ibu mertua, kakak/adik, ato siapapun, yang bisa dimintai bantuan. Jadi ya musti pinter-pinter ngakalin waktu, canggih-canggih ngatur strategi supaya istana kecil kami tetap adem tentrem, rajin-rajin ngingetin diri sendiri untuk selalu sabar, sabar, sabar, sabar...

Karena apa? Karena, Sodara.. Prinsip hidup beranak-pinak itu cuma ada satu: NGGAK ADA anak yang nakal. Yang ada, orangtua yang kurang sabar. OUCH!😀

2 thoughts on “Sang Pengadu…

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s