You get what you felt..

You get what you felt. Ya jelas lah, quote ini saya ngarang sendiri.๐Ÿ™‚

Jadi gini.. saya ini termasuk orang yang percaya banget dengan apapun (A-PA-PUN) yang kita rasain selama masa kehamilan itu, ngefek berat ke bayi yang nantinya kita lahirin. Kenapa? Ya karena saya ngalamin sendiri.

  • Hamil anak pertama tahun 2005: saya dan Baginda Raja baruuuu aja pindahan ke istana kami yang walopun kecilmungilminisa’upritdanutang tapi kan yang penting punya sendiri๐Ÿ™‚ Bisa dibilang perjalanan hidup kami bener-bener baru dimulai. Ya mentally, ya financially. Namanya baru kawin, habis lah sudah uang tabungan yang nggak seberapa itu jadi boro-boro bisa foya-foya beli rumah yang super gede komplit sama perabotan kerennya itu. Ah, udah nggak kepikir, itu. Masih bagus kami masih ada uang sisa (cieee, sisa..?) buat nge-DP-in rumah yang sa’ uprit itu. Masih bagus, kami masih bisa nyicil motor baru, walopun kembang kempis bayarnya.๐Ÿ˜€ Jadi, kemana-mana pake suprafit cicilan itu, yang tiap dipake belanja bulanan eh busyetttt udah penuh aja ama belanjaan. Nah nih bumil musti gimana duduknya, cubaaakkk..?๐Ÿ˜€ *abis sok banget sih, pake motor aja belanjaannya dua troli penuh* hahaha… Trus udah gitu, si ibu yang lagi hamil ini demen bener mondar-mandir sana-sini mengaktualisasikan diri atas nama nyari keperluan si jabang bayi. Menclak menclok ke mall yang satu ke mall yang lain, ujung-ujungnya dapetnya di Kings ato ITC kebon kalapa. Hellloooo, apa kabar baju bayi bermerk di mall-mall itu, hah..?๐Ÿ˜€ Eh tapiiiiiiiiii, dunia ini serasa indaaaaaahhh banget, karena kami menikmati setiap momen tak terlupakan itu. Actually, life is soooo nice to us. Betapa bahagia saya dan Baginda Raja dengan perkembangan si janin yang ngendep di perut saya ini. Yes, kami ngalamin yang namanya jejingkrakan (well, tentu saja bukan jejingkrakan dalam arti harfiah, ya) gara-gara si janin nendang-nendang perut saya, lalu Baginda raja ngusap-ngusap perut saya, lalu nempelin telinganya juga, wah.. pokoknya semua hal norakbinlebayย  yang dialamin pasangan baru yang ngidam-ngidamin anak pertama itu, kami rasain, deh.๐Ÿ˜€ Apapun yang saya minta, Baginda Raja berusaha keras menuhin, walopun kepala jadi kaki, kaki jadi tangan, tangan jadi kaki. Hihihi… Kaki pegel dikit, dipijitinnya lama benerrrrrr… *padahal siapa suruh jalan-jalan mulu,coba*๐Ÿ™‚ punggung pegel dikit, nggak perlu minta, Beliau langsung ngusap-ngusap sampe saya jatuh tertidur.. Belum lagi kalo malem-malemย  pas saya susah tidur, Beliau mau aja gitu, saya suruh dengerin (dan MUSTI nimpalin) saya berceloteh sana-sini, karena saya paling nggak mau ditinggal tidur duluan. Egois..? Ya nggak, lah! Wong ini bawaan bayi, kok.. (at least itu tameng saya. hahaha..) Ahhh, life is gooodddd..!๐Ÿ™‚

Dan begitu April 2008 Pangeran Andromeda lahir, lalu sekarang umurnya udah 5,5 tahun, saya perhatiin karakter doski tuh easy going banget. Gampang gaul sama orang, gampang banget dibikin ketawa, gampang diajak negosiasi, gampang diajak ngomong heart to heart dan wajahnya full of smile..๐Ÿ˜€

  • Hamil anak kedua, tahun 2008.ย  Ini adalah tahun terberat kami. Saya udah nggak mau ceritain secara detail, lah. Yang jelas proses renovasi rumah bermasalah dan untuk menjaga hati saya yang udah lumayan sembuh dari rasa sakit itu, mending kita skip aja ceritanya. Pokoknya, hamil anak kedua ini saya stress tingkat tinggi, mendekati depresi, mungkin. Kadang sering kepikir, nih bayi bakal lahir selamat apa kagak. Hiiyyyy, serem ya kalo mikirnya sekarang. Tapi nggak lho, waktu itu. Saya bener-bener di ambang batas antara tetep jaga pikiran supaya tetep fokus sama kehamilan dan nggak mikirin yang macem-macem; sama ada rasa kepengen kabur ke bulan untuk melarikan diri dari masalah renov rumah itu. Rutinitas baru saya saat itu adalah ngelamun tiap hari di kantor, nangis tiap hari di kamar mandi, dan pastinya, nangis tiap kali sholat. Bangun (kebangun karena mimpi buruk) tengah malam itu juga jadi hal biasa buat saya. Mungkin, (ini hanya mungkin, ya) saya masih bisa tetep stay in focus hanya karena ada Pangeran Andro yang masih membutuhkan saya di sampingnya. Baginda Raja? Jujur, saat itu, saya nggak ngerasa beliau ada untuk kami (untuk saya dan bayi kedua kami). Sepertinya energi dan emosi beliau juga terkuras habis untuk ngeberesin masalah renovasi rumah itu. Kadang, saya sempat mikir: kemana suami saya yang baik dan perhatian itu? Yang sabarnya nggak ada batasnya itu? Yang suka mijitin istrinya itu? Yang suka ngusap-ngusap perut gendut istrinya yang hamil itu? Well, ketika akhirnya badai itu reda, saya sadar, (waktu itu), Beliau sedang berjuang keras untuk keluarganya. Mungkin di mata saya (waktu itu) beliau memang menghilang dari kehidupan kami, tapi lalu saya sadar, saat menghilang itu, Beliau berjuang sekuat tenaga untuk kami. And thank GOD, we got him back, in time. ย  Alhamdulillah… :)ย 

Anyway.. saat Putri Aurora lahir Bulan Oktober 2008, dan saat sekarang di umurnya yang 3,2 tahun ini doski tuh gampaaaangggg banget ngerengek, lalu gampaaaaannggg banget meledak, dan gampaaaannnggg banget nangis, ya emaknya ini cuma bisa meringis aja..๐Ÿ˜€ Princess saya ini mukanya J-U-D-E-S. Asli, deh. Kalo mau bikin doski senyum, kita musti usaha setengah mati. Suwerrrrr. Nggak gampang bikin doski senyum, apalagi ketawa. Pokoknya auranya misterius mendekati angker *duh, sorry ya Nduk* Istilah aja, ini… Hihihi… Eh, tapiiiii… Kalo udah senyum dooonnggg.. Uuuhhh.. klepek-klepek kita dibuatnya.๐Ÿ˜€ Dan yang terpenting, di balik aura misteriusnya itu, saya yakin seyakin-yakinnya, putri kecil kami ini kuat. Amat sangat kuat. Setangguh baja. Tertempa sejak di kandungan, sepertinya.๐Ÿ˜€ Contohnya, doski lebih tahan banting untuk urusan sakit-luka-perih-pedih-dan harus pake obat. Untuk si tengah, urusan ngobatin sakit fisik nggak perlu drama histeris, dibandingin sama kakaknya. Good girl..๐Ÿ™‚

  • Hamil anak ketiga, tahun 2010. Ini tahun terindah. Hidup berangsur-angsur pulih darisegalamacambayarbayarutangdanbayarbayarpinjamankesanakesini.๐Ÿ˜€ Eh, jadi… kata siapa uang itu nggak penting, hah? Jendral, uang itu yang terpenting, ya. Setelah sehat, tapi. Kalo mau hidup senang, sehat dulu, lalu punya uang banyak dan minim utang.๐Ÿ˜€ Dijamin, hidup senaaaaanggg. Errr.. kayak saya, pas hamil anak ketiga, kebanjiran kasih sayang dari segala penjuru. Baginda Raja yang perhatiannya menyamai perhatian saat hamil Pangeran Andro, lalu dapet perhatian ekstra pula dari si sulung dan si tengah. Pijit memijit, usap mengusap, cium mencium, jadi rutinitas yang sangat menyenangkan untuk ibu hamil ini. Belum lagi jalan sana-sini, rekreasi kesana kemari, belanja ini itu lebih leluasa. Ya eyaaaa, laaahh.. ada renumerasi, sebagian besar utang udah lunas pula. (note: utang sih teuteeeppp, masih ada. Tapi yang penting udah ngelewatin masa-masa besar pasak daripada tiang gitu, deh. :Dย  ) Ahhh.. life is perfect!๐Ÿ™‚

Jadiiii.. ketika Oktober 2010 Pangeran Amartha lahir, dan di umurnya yang sekarang setahun lebih sebulan ini doski senenggggg banget ketawa, mukanya cerah ceria, gampangggg banget senyum, dan auranya bikin orang disekitarnya seneng, well… you get what you felt. Swear to GOD..!๐Ÿ˜€

3 thoughts on “You get what you felt..

  1. Lanjut anak ke-4 dan ke-5 maaaak *biar masuk klubnya mbak titi*
    Happy mom happy kids, katanya.
    Tapi teori ini gak ngaruh ke princesskuh, lha masa hamil dia jelas lebih enjoy,fun,nyantai (sok pengalaman soalnya),dan tetap full attention lha ya kok tatapan judes sok aristokratnya nempel (denial itu turunan hihi).
    Eh btw ya sini saya cubit ibu-ibu yg suka bilang bawaan bayi, affa affaan ituh nyalahin bayi segala. Teori ‘bawaan bayi’ jelas bertolak belakang dengan teori you get what you felt ini (mulai nyinyir hihi)

    • Aihhhh… kok tahu2 ada mamak ephraim dimari, siiihhh..? Jadi malu ah, ketahuan ama penulis handal… *nyumput*๐Ÿ˜€
      Btw, Princess GET itu emang aristrokat banget kok, mukanya. Suwerrrr.. Eh, tapi ada bagusnya lhoooo.. Para lelaki itu nantinya musti usaha ekstra keras kalo mau ngedeketin doski. Gak gampang ditaklukan gitu, deh.. Hihihi..
      Btw lagi, anak ke 4-5…? Nyaingin mbak Titi? yeah, rite..! *rolling eyes*๐Ÿ˜€

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s