Family comes first..

Ceritanya, kemaren saya ikut kayak semacam in house training (IHT) tentang pencarian data melalui media internet gitu, deh. Yang ngasih materi kebetulan dari kantor pusat, dan pesertanya lumayan banyak, se-Jawa Barat I, jadi kebayang lah, ramenya. Nah tapi, saya bukan tertarik nyeritain isi materinya, ya. *kayak nggak ada topik lain aja, bahas materi kerjaan disini*😀

Pas break, secara nggak sengaja, saya ketemu sama salah seorang ehm let say, one of a boss, bukan kroco macam saya, di toilet. Panggil saja Ibu S. Kebetulan, saya udah lumayan lama kenal sama ibu S ini. Anaknya cuma 1, cewek, dan sekolahnya di salah satu SMP swasta termahallll di daerah Dago sana. Singkat cerita,  beliau curhat tentang anaknya, sebut saja A, yang hari itu ngambek, gara-gara ibu bapaknya (bapaknya~yang boss juga~, ternyata juga jadi salah satu peserta IHT yang digelar kemaren itu) nggak ada SATU-pun yang bisa datang ke sekolah buat ngambil raport anak (satu-satu)-nya yang mana harusnya itu raport diambil hari Kamis kemaren, bertepatan dengan digelarnya IHT. Sebelumnya, Bu S udah ngajak suaminya ijin sebentar ke big boss untuk keluar dari tempat IHT barang sejam-an buat ngambil raport A, cuma si bapak (sebut aja Pak H) nggak mau. Katanya, nggak enak sama big boss. Pengisi materi kan dari kantor pusat. Apa kata big boss, nanti? Oohhh, ookaaayyyy…. let just pretend:

  1. Saya, sebagai A: kesellll setengah mati. Ini bapak ibu maunya apa, sih? Anak cuma satu-satunya, nggak pernah minta yang aneh-aneh, cuma minta sekaliiii ini aja, ambilin raport di sekolah doang, paling banter setahun 4x (apa cuma 2x, ya?),  trus  lokasi sekolahnya juga nggak sampe 15 menit berkendara dari tempat IHT berlangsung: apa susahnya, siiihhh..? Apa permintaan saya terlalu berlebihan?
  2. Saya, sebagai Ibu S: bingung sebingung-bingungnya, antara tunduk sama suami, nggak tega sama A (apalagi si A bener-bener ngambek, nggak mau terima telpon/bales sms) sama takut juga sih, mau ninggalin tempat IHT. Takut ketahuan sama big boss, kan nggak enak, kabur-kabur pas IHT masih berlangsung. Kesannya nggak profesional, deh. (??)
  3. Saya, sebagai Pak H: urusan kantor dan big boss itu diatas segalanya. Mau ditaruh dimana muka saya, lagi IHT kok malah kabur-kaburan? Trus apa pula kata anak buah saya ntar, hah? Pokoknya, urusan ngambil raport anak, juga ajakan istri ke sekolah anak itu, gimana ntar aja.

Jujur, yaaaa. Atas nama A, saya sedih, sedih, sedih.😦

Segitu pentingnya ya, IHT? Sampe urusan ngambil raport anak aja (yang cuma 2 ato 4 kali dalam setahun) nggak digubris sama sekali. Lebih penting mikirin pandangan big boss ya, daripada mikirin perasaan anak yang setengah mati sedih di rumah sana?

Emang sih, pas udah agak-agak siang, akhirnya Bu S nggak tahan juga. Beliau akhirnya ngacir kabur dari ruangan (NAIK TAKSI SENDIRIAN) ke sekolah A (yang mana sampe sana acaranya udah selesai, dong), ngambil raport secepat kilat dan balik lagi ke tempat IHT dalam kurun waktu sejam-an. Daannn.. ternyata, si A itu juara umum di sekolahnya, dan harusnya, si A beserta orangtuanya maju ke depan untuk menerima semacam penghargaan atau apa lah, itu namanya, dari pihak sekolah. How ironic.

Apa kabarnya pak H..? Ya tetep ngikutin IHT sampe selesai, dong. Tak bergeming sedikitpun dari kursinya. Hidup IHT! Hidup tatapan kagum dari Big Boss (???) karena beliau sudah taat mengikuti IHT dari awal sampe akhir tanpa interupsi (???), Hidup profesionalisme, dan terakhir: Hidup karier yang cemerlang! (???)

Tapi… apa kabar perasaannya si A, coba?

PS: Saya sih nggak/belum pernah ngebayangin salah satu keturunan saya bakal dapet juara apa kek gitu, nanti di sekolahnya. Tapi kalo cuma dihadapkan pada pilihan antara ikutan IHT (yang isinya begitu-begitu doang~sorry, ya pak penceramah~) sama pilihan senengnya anak kita saat kita bisa nyempatin waktu untuk ngambil raport mereka (yeah, kalo raport-raport-an semasa playgroup/TK A/TK B sih masih cingcay lah ya, bisa diambil kapan aja. ), kayaknya saya nggak bakal berfikir panjang, deh.

For me, family comes first. Period.

PS lagi: mudah-mudahan bu S nggak pernah tahu kalo blog ini ada. Takut didakwa pencemaran nama baik, ini..😀

PS lagi (oke, ini yang terakhir) : Tentu saja bakal beda cerita kalo yang ngisi IHT-nya Bu Sri Mulyani yang termasyhur itu, yaaaa…*emaklabilnggakpunyapendirian* hahaha…

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s