Brussel Springs

Saya lagi kesengsem berat sama tempat makan yang satu ini. Lokasinya yang cuma sekitar 500 meter dari kantor saya (walopun karena jalurnya searah, ya tetep aja jarak tempuhnya jadi agak jauh.. ) menjadi salah satu alasan kenapa saya suka tempat ini. Alasan lain..? Karena makanannya enak. Nasi goreng seafoodnya, pas banget di lidah Indonesia saya. Jangan tanya rasa per-steak-annya, ya. Saya ini termasuk orang yang rada picky eater, karena saya nggak makan daging, kecuali daging ayam. Jadi saya cuma doyan makanan yang berbahan dasar telor, udang, lalu beberapa jenis ikan (beberapa artinya hanya jenis ikan tertentu saja yang bisa saya nikmati), terus (kadang-kadang) cumi. Pokoknya kalo soal makan, saya jelas-jelas berbanding terbalik sama Baginda Raja yang pemakan segala, deh.

Oh, kejauhan ngelanturnya. Ini tadi lagi ngomongin apa, ya? Ah, ya. Brussel Springs. Pertama kali makan disini itu beberapa minggu lalu, gara-gara sepulang nengok A3 di daycare kita berdua kejebak hujan dereeeeessss banget, dan syusyaaaahh cari tempat makan yang parkirannya bisa langsung masuk kedalam. Jadi bukan dalam rangka gegayaan makan di tempat yang keren, ya. *catet*🙂

Nah pokoknya gitu, deh. Singkat cerita nyasar aja kita ke Brussel Springs. Tadinya mau ke Origin, tapi.. ehm.. ini tempat kayaknya lebih cocok buat buat pacaran ketimbang ngenyangin dan muasin naga-naga di dalam perut saya, deh. Eh, jadi inget pertama kali makan di Origin sama Mas Harisa plus mbak Lia, saya pesen… nasi pecel! Oh, My GOD! Ya maaf.. Saya ini orang udik asli. Makan buat saya ya artinya masukkin nasi (plus lauk pauk) ke dalam mulut. Steak kan temennya kentang, jadi pastinya bukan menu favorit saya, lah. Untuk saya, karbohidrat itu ya nasi. Bukan mie, bukan kentang, juga bukan spaghetti ato pizza. *norak* Well, kadang saya mau aja sih, makan steak, terutama kalo pas lagi malu diolok-olok Baginda Raja sebagai perempuan kampung. Terutamanya lagi kalo dapet gretongan. Hahaha….

Dan begitulah. Masuk ke Brussel Springs, tentu saja yang saya cari.. nasi. Walopun tadinya rada pesimis pesen nasi disini, secara (biasanya) tempat makan yang nyuguhin western food kan, rasa makanan lokalnya ancur berat. Eh tapi… ternyata saya salah besar. Nasi goreng seafoodnya asli enaaaakkk. Dan walopun harganya rada mahal untuk ukuran makan siang (35 rebuan per porsi) tapi worth it, lah. Masih sesuai dengan motto saya: nggak apa-apa ngeluarin duit gede, asal dapetnya gede juga. *asal* Ini kamsude dengan harga segitu ternyata porsi nasgornya beneran banyak. Kenyang, asli. Dan kata Baginda Raja, nasi garang asemnya juga enak, kalo nggak salah harganya 45 rebuan. Kalo minumnya, waktu itu kita pesen teh lemon yang disajikan dengan pocinya, kalo nggak salah harganya 11 rebuan. Well yeah, quite expensive ya, kalo cuma buat makan siang di hari biasa. Tapi kalo kata saya sih, sebanding banget kalo makan siangnya dalam rangka ngerayain sesuatu/special occasion kayak nraktir temen pas ulang tahun, misalnya. Dan ini yang asli bikin mantep: chocolate cake dessert-nya. Asli enaaaakkkk..! Per potongnya Rp. 17.500,- trus udah gitu rasanya macem-macem, ~cuma saya ini kan pecinta coklat, jadi mana-lah mau ngelirik rasa lain~ dan kalo nggak inget sama kalorinya, pengen deh nambah. *gembullllll*

Dan begitulah..

Saya bener-bener jatuh hati sama Brussel Springs. Buktinya, beberapa hari kemudian saya sengaja ngajak si sulung, si tengah dan salah satu anak temen kantor saya, Chesta, yang juga temen A3 di daycare, untuk makan disana. Dan seperti yang saya bayangkan, mereka keenakan. Ya eya, laaaahhh. Mereka berdua kan emaknya banget. Doyan sama coklat dan semua yang manis-manis. Apalagi tempatnya emang cozyyyyy, banget.

Dan akhirnya, untuk ke-tiga kalinya, saya sama Baginda Raja beberapa minggu lalu ngajak ibu dosen yang cantik ini, (yang udah berbaik hati ngasih job ngajar ke Baginda Raja, hingga istrinya dapet dong, tambahan uang belanja yang lumayaaaaaannn banget; thanks ya, mbak. It’s so kind of you. Allah bless you, pokoknya) makan di Brussel Spring. Supaya lebih afdol, saya ngajak Bu Jendral, boss saya yang baik hati itu. Dan biar nggak malu-maluin Baginda Raja, saya terpaksa pesen steak ayam. Eh, tapi ternyata enak, lho. Baginda Raja sama si Ibu dosen pesen steak sapi (saya lupa namanya) lalu Bu Jendral pesen raviolli. Fifi, anaknya bu dosen yang kebetulan diajak, pesen sosis kentang, plus wafel. Pulangnya saya pesen 6 potong cake buat mereka bawa pulang. Makan ber-4 segitu kenyang (dan masih bawa pulang 6 biji dessert), Baginda Raja (oh yes, beliau yang bayar.😀 ) cuma ngeluarin sekitar 500 ribuan saja. Sebanding, lah. Sama honor ngajar yang dibayarin sama si bu Dosen cantik, maksudnya. Hahaha…!

Tapi sampe sekarang saya masih penasaran nyobain pancake sama wafelnya, nih. Iiiihh, pasti enak, deh. Soalnya kan emang wafel ama pancake yang jadi menu andalan disini. Kebayang deh, itu wafel anget sama pancake komplit dengan es krimnya. Makannya berdua sama mantan pacar, sambil pegangan tangan, ngelendot-ngelendot dikit… Slurrrpppp…! Uuuhhh, baru ngebayangin aja, saya udah ngiler ginih… *gakjelasngilermakannyaapangilerpegangantangannya*😀

3 thoughts on “Brussel Springs

  1. hahaha, mak luar biasa picky ituuu…itu udah 3/4 binatang ciptaan Tuhan yang nggak kau makan. Inget dulu Myko suka cerita istrinya anti banyak makanan, ya sate kambing,sapi,duren, sampe sgala seafood, jadi dia juga ikutan puasa semua makanan itu.Pas ketemu kau, langsung mikir pantes aja nih satu keluarga kurus-kurus semua, itu makanannya diet bangeeet.Hahahaha. Btw yes buat makanan indo, brussel spring top bgt. kalo pancake masih enakan the nannys, itu si waffelnya gak ada QC-nya pula mak, kadang enak kadang std. Kalo aku lebih suka brussel spring yang di Setiabudi karena…hihihi 500 meter dari skulnya Ephraim!

    • hihihi, iya, ya..
      Ah, ya. Aku emang belum sebutin makanan lain yang ogah kumakan, ya: duren, alpuket, pizza (???) , dan itu.. makanan kedoyanan si bapak Myko semua, tuh.😀
      Ya maaffff.. makanan itu kayak cinta: nggak bisa dipaksakan.Hahaha….
      Eh iya, katanya ada yg di setiabudi, ya. Uuuhh, jauh lah dari sini, Mak. Tapi boleh lah, kapan2 kau ajak aku makan disitu ya. Pengen nyobain disetirin Mamak Ephraim aku..🙂

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s