Baginda Raja..

Kapan itu, pas makan di Ampera Soekarno Hatta, saya liat satu keluarga~bapak, ibu, dan 3 anak yang masih kecil-kecil~duduk persis di sebelah meja kami. Dari awal mereka dateng, si ibu (yang kalo diliat sih umurnya nggak beda jauh ama saya) duduk sambil mangku anak terkecilnya yang umurnya kira-kira seumuran Amartha, si bontot kami. Sampe pesanan mereka dateng, dan lalu mereka mulai makan, si ibu riweuh nyuapin anak ke-2-nya (anak pertama sepertinya sudah cukup mahir makan sendiri), lalu nyuapin anak bungsu yang dipangkunya, baru nyuapin makanan ke mulutnya sendiri. Ooookaayyyy… ! Rupanya si ibu lapar banget, jadi sambil nyuapin anak, dia sekalian makan juga. Bagian yang ini kayaknya bukan saya banget, ya. Kalo saya, biasanya sih nyuapin anak-anak dulu (yeah, yeah.. salahin BELUM/TIDAK biasa makan sendiri-nya A3 itu, dan salahin juga emaknya yang lebih puwas kalo bisa nyuapin mereka.๐Ÿ˜€ ) baru kalo mereka udah kenyang, giliran saya yang makan. One by one, lah. Nggak sekaligus kayak si ibu itu. Tapi oke, lah. Mungkin seperti yang udahย  saya bilang tadi, si ibu udah kelaparan parah. Well, saya bukan mau ngebahas bagian yang itu juga. Yang menarik, adalah bagian dimana saat si bapak udah selesai makan (ini maksudnya udah ngabisin nasi~yang tambah entah berapa kali itu~ beserta lauk pauknya, plus menandaskan abis juice di gelasnya tanpa sisa) dan alih-alih menggantikan tugas si ibu nyuapin anaknya, dia malah langsung… ngerokok.. dan… mainin HP. Dan itu, Sodara.. sampe kami selesai makanpun, si bapak tenang aja gitu, ngerokok sambil main HP, meanwhile sang istri ribet sorangan. What the…….???

Saya tertarik bukan pada ketidakacuhan si bapak. Saya lebih tertarik pada sikap si ibu yang nyantai aja liat suaminya duduk ngerokok sambil mainin HP, sementara istrinya masih riweuh makan sambil nyuapin 2 anaknya. Saya nggak tahu, ya. Pemandangan di Ampera kemaren itu cerminan kehidupan mereka sehari-hari di rumah apa nggak. Cuma saya langsung ngaca ke diri sendiri. Kalo saya, yang jadi si ibu itu, mungkin saya udah teriak-teriak histerisย  ngomel-ngomel nggak jelas, kali. Tapi ya itu, lah. Allah emang Maha Mengetahui. Makanya si ibu itu bukan saya.๐Ÿ˜€

Kadang, saya mikir. Masih banyak ya, pasutri di luaran sana yang belum bisa jadi partner. Jadi si suami (mungkin karena ngerasa jadi pencari nafkah tunggal) bener-benerย  menempatkan posisinya lebih tinggi dari si istri. Mungkin dia pikir kalo sampe bantuin kerjaan istri, derajatnya bakal turun sekian puluh derajat, kali. Jadi tugasmu ya tugasmu, tugasku ~kalo bisa~ jadi tugasmu juga. Huidiiiih, deh! Saya bukannya mau nyuruh istri-istri durhaka sama suaminya.ย  Tapi yang namanya hidup berumah tangga, apalagi kalo anak masih kecil-kecil, trus nggak ada asisten yang bantuin, kerjasama sebagai satu tim yang solid itu mutlak diperlukan, lho. Makanya, salut saya sama ibu-ibu diluar sana, yang bisa menjalankan perannya di rumah sendirian, tanpa di bantu suami,ย  and no complaining at all. W-O-W!!! I salute you, deh. Saya belum bisa ngebayangin gimana saya jadinya, kalo punya suami yang super cuek urusan rumah dan anak-anak. Ehm, bisa pingsan berdiri, kayaknya.๐Ÿ˜€

Nah kayak sekarang ini. Di rumah kan udah setengah tahun nih, nggak ada ART. Anak 3 biji masih kecil semua. Kebayang nggak, kalo Baginda Raja bukan partner yang handal? Uuuhh, bisa gantung diri di bawah meja, saya.๐Ÿ˜€ Sejak memutuskan untuk nggak pake jasa ART lagi, saya emang udah nyiapin diri untuk bakalan lebih capek, bakalan lebih gampang senewen, bakalan lebih sering teriak-teriak, bakalan lebih manyunin bibir, dan lain-lain. Tapi saya berani ngambil resiko itu, karena saya tahu, saya punya partner terhebat sedunia. Makanya, buat kalian yang ngerasa punya suami hebat, maaf ya. Minggir dulu, gih! Hahaha….

Mari kita run down satu-satu:

  1. Baginda Raja itu, sabarnya bukan main sama anak-anak;
  2. Baginda Raja itu, rajin banget nyapu, ngepel dan bebersih rumah;
  3. Baginda Raja itu, nggak sungkan nyuci baju, terutama kalo saya lagi nggak enak badan;
  4. Baginda Raja itu, nggak keberatan nyuci piring;
  5. Baginda Raja itu, dengan senang hati mandiin dan makein baju anak-anak;
  6. Baginda Raja itu, nggak pernah keberatan nyebokin anak-anak;
  7. Baginda Raja itu, TANPA DIMINTA, megang/nggendong/ngejar si bontot, kemanapun kami pergi;
  8. Baginda Raja itu, saat makan diluar rumah, TANPA DIINGATKAN, akan sesegera mungkin menghabiskan makanannya dan lalu mengawasi/menyuapi anak-anak, agar supaya istrinya bisa gantian makan;
  9. Baginda Raja itu, eh, saya udah bilang beliau sabar banget ke anak-anak, ya?๐Ÿ˜€
  10. Baginda Raja itu, akan sangat kreatif ngajak anak-anak main, supaya ibu mereka bisa dengan tenang beresin urusan rumah;
  11. Baginda Raja itu, nggak akan ngebangunin saya, saat saya ~saking telernya~ ketiduran, walopun si bontot cranky minta ampun. Biasanya sih, saya terbangun sendiri denger suara ngamuknya si bontot.๐Ÿ˜€
  12. Baginda Raja itu, di sepanjang umur pernikahan kami, nggak/belumย  pernah sekalipun nuntut minta dimasakin apaaaa, gitu.
  13. Baginda Raja itu, nyaris nggak pernah nolak kalo dipaksa diminta mijitin istrinya yang nggak tahu diri ini.๐Ÿ˜€
  14. Baginda Raja itu, dari dulu, seperti punya semacam pantangan untuk ngeliat saya bawa barang yang berat-berat. Mana boleh saya bawa barang yang berat dikit? Kalopun saya maksa bawa, pasti langsung diambil alih.
  15. Baginda Raja itu, sabar banget sama saya. Dan sepertinya ini yang paling bikin saya klepek-klepek..๐Ÿ™‚

Aaaahhhh… ! Benar kata ibu mertua saya. Saya memang beruntung dapetin Baginda Raja. Baik, sabar, soleh, pengertian, mau kerja keras, tampang keren…๐Ÿ™‚

Iya, benar. Saya memang beruntung. Eh tapi, beliau beruntung juga dong, dapetin saya. *teutepppp* Hahaha…

2 thoughts on “Baginda Raja..

  1. Huahaha Kalo pergi berempat, hubby makan sambil bantu GET1 motongin makanannya, dan aku makan sambil bantu GET2 makan. Persis, kayak ibu yg lapar ituuuu. Yg asoy kalo sama wita dan meri *evil smirk* mereka berdua makan duluan, sambil kita bantu krucils makan, stelah itu baru emak bapaknya makan yg lamaaa dan santaiii. Btw maybe suami si ibu itu pekerja keras bergaji 50 juta, dan di rumah si bapak bantu ngurus anaknya sampe gak sempet megang hp dan ganti status :p. Eh ya iyalah ayahnya Andro harus rajin turun tangan,konsekuensi suami yg nuntut punya anak banyak kan hihi *lirik dan kecup hubbyku juga*

  2. Iya, ngajak anak-anak makan di luar emang asoy, ya. Asoy riweuhnya, asoy hebohnya, asoy lapernya… hahaha…
    Ah, si wita ama meri itu hrs banyak bersyukur kerja sama kalian. Makan aja, disuruh duluan. Walopun abis itu pasti kelaperan lagi soale ngejagain GET1 ama GET2 kan pasti ngabisin kalori buanyakkkk.. hihihi..
    Ho-oh, guemeesss aku liat si bapak itu. Yg paling sebel sih liat dia ngerokok tanpa ngerasa bersalah gitu. Banyak anak kecil, bookkk..! Nggak liat, apa..? *tambah senewen deh, gue!*

    Btw, jadi mari bersyukur krn kita udah punya mister suwami yang baik-baik ya, Mak..๐Ÿ™‚

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s