Comfort zone…

Sumpah, kalo bukan karena panggilan diklat Baginda Raja minggu lalu (yang rasanya kok ngedadak amat sikkk?😦 ) , saya nyaris nggak menyadari, kalo selama ini saya sudah terlalu lama ngendon di yang namanya zona nyaman. Rasanya seperti digampar pake tissue pas hari Jum’at lalu saya dapet kabar kalo si mister suwami tersayang itu dipanggil…. diklat.. di Jakarta.. diasramakan.. . selama… seminggu penuh! Oh, My…..

Ya iya lah. Dari sejak kami nikah 7,2 tahun lalu itu, baru  1 kali saya ditinggal beliau tugas ke Cirebon dan semalem nginep disana. Selama ini, saya enak enak aja ongkang-ongkang kaki disopirin ama beliau, di anterin kesana kesini, dibantu jagain anak-anak, trus yang utama, ngeliat beliau dari sejak buka sampe nutup mata pas mau tidur. Udah gitu 2 tahun belakangan ini kantor kami kan cuma selayangan pandang doang, jadi yang namanya ketemuan (nyaris) tiap jam istirahat udah jadi kebiasaan, tambahan ekstranya tentu saja, bisa sesekali nyolong waktu sarapan cantik berdua.😀

Saya tahu (setidaknya tadinya, saya merasa saya tahu), gimana beratnya jadi istri yang hidup jauhan sama suami, yang musti ngurus anak sendirian, yang nggak bisa setiap saat minta tolong angkatin galon aqua, yang nggak bisa tiap saat curhat soal kerjaan, yang deg-degan abis pas tengah malem denger suara aneh di dalam rumah, yang nggak bisa ngebangunin suami malam-malam saat udah tepar luar biasa jagain anak yang sakit, misalnya, (curhat terselubung bener yang satu ini🙂 ) Tapi saya tahu, lah. Ato at least, tadinya saya tahu. Tapi begitu ngerasain sendiri gimana rasanya hidup jauhan sama suami, well.. ternyata, saya benar-benar tidak tahu. 

Saya benar-benar tidak tahu, ngangkat aqua galon itu berat; saya juga tidak benar-benar tahu, suara cicak lewat bisa sangat menakutkan; saya tidak benar-benar tahu, ngejagain batita yang cranky karena panas tumbuh gigi SEPANJANG malam bisa bikin migrain to the max; saya bahkan tidak benar-benar tahu, kalo ngeladenin permintaan ini itu-nya 3 anak tanpa bantuan siapapun itu, bisa sangat-teramat sangat- melelahkan. Huhuhu….😦

Jadi, sebut saja saya manja, nggak mandiri, bukan independet women, cemen, ato apalah. Cuma, beneran deh. Hidup ber-empat saja dengan 1 kakak balita, 1 adik balita dan 1 adik batita, saya, harus mengakui, jadi single parent itu jelas-jelas bukan saya banget.

Ah, Baginda Raja. Aku musti ngaku, aku sungguh-sungguh membutuhkanmu disini. Disisiku.

#edisiistrikangensuami#

2 thoughts on “Comfort zone…

  1. untung udah baca posting yang di atas juga hihi. Ada bala bantuan juga kan, gak masuk kerja lagi. Sempet mau angkat 4 jempol boooo sendirian, kerja, no maid dan ngasuh 3 anak hihihi. Ortu dan inlaws itu emang top banget ya bisa jadi bala bantuan yang menyenangkaaaaan….

  2. Ho-oh. Bala bantuan di saat-saat genting tentu saja menyenangkan. Apalagi mereka emang bener2 ngebantu kalo dateng ke rumah, jd bukan ngerasa tamu yg musti diladenin ini itu. Yang ada malah nyonya rumah dimasakin, dibantuin nyapu-ngepel, dimasakin air panas buat mandi, etc, etc… Senangnyaaaa….😀

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s