Crazy BIG thing called driving…

Waktu minggu lalu Baginda Raja dipanggil diklat, saya bener-bener pengen nangis saking desperate-nya ngebayangin gimana jadinya ntar ditinggal di rumah ber-4 saja dengan the krucils. Yang kebayang adalah gimana ntar kalo mau ngantor, gimana ntar pulangnya, gimana kalo di rumah ada barang yang abis dan musti dibeli di supermarket (karena nggak ada di warung tetangga sebelah rumah), gimana kalo malem-malem something bad, i mean, really, really bad happened to me or one of my angels dan musti ke rumah sakit, gimana kalo ini, gimana kalo itu…. Waaahhhh, dehhhh, pokoknya! Dengan ngebayanginnya aja saya langsung mules 7 pelintiran! Bukan apa-apa, Sodara. Sampe detik ini, saya belum biasa dengan yang namanya… nyetir! Iya, nyetir yang itu. Yang bikin nervous itu, yang bikin jantung jleb-jleb-an itu, yang cuma dengan ngebayanginnya aja, bikin nyali saya ciut seketika itu. Huhuhu….

Iya, saya ngiler dengan ibu dosen cantik ini yang udah beberapa tahun terakhir nyetir sendiri kemana-mana (bahkan udah sampe ke Garut segala), saya juga ngiri berat sama mamak kece ini yang udah beberapa bulan lalu nyuri start nyetir kemanapun doski pergi. Lhahhh saya..? Saya masih saja sembunyi dalam denial terampuh yaitu bahwa sampe hari ini, saya masih menyusui si bontot. Jadiiiii… setiap Baginda Raja menitahkan saya untuk mengakrabkan diri dengan urusan setir menyetir ini, saya selalu berhasil menghindar dengan alasan terkuat itu tadi. Nah begitu kemaren Baginda Raja diklat seminggu di Jakarta, serasa tertampar beneran deh, muka saya ini. Coba kalo saya udah biasa nyetir……..

Anyway.. problem sih akhirnya terpecahkan dengan : nyewa sopir kantor dari hari Rabu sampe dengan hari Jum’at, karena kebetulan hari Senin Selasa saya bisa off di rumah dengan manfaatin surat tugas (maaf ya, bu Jendral..πŸ˜€ )

Nah tapi, hari Senin paginya, si sulung dan si tengah ribuuuutt aja pengen jalan-jalan, secara emang hari minggu-nya mereka full di rumah, karena Baginda Raja berangkat ke Jakarta hari Minggu siang. Naluri keibuan saya tercabik-cabik dong (okay, lebay..πŸ™‚ ), denger anak ngerengek minta jalan-jalan, sementara mobil nganggur di carport. Jadi dengan menekatkan diri sendiri to the max, akhirnya saya berhasil bawa mereka ke… MTC. Hahaha, iya. Mall terdekat rumah yang saya inget di luar kepala kontur jalan dan sikon parkirannya itu, tuh. (iya, lah. sopir pemula tahu dong, kenapa kontur jalan dan sikon perparkiran mempengaruhi tingkat keberanian nyetir.πŸ™‚ )

Sukses, alhamdulillah. Kenapa? Karena kita cabut dari rumah jam setengah 10, yang mana jalanan beneran lengang (catet: lengang, ya. Bukan sepi. hihihi.. ) Trus sampe sana nggak perlu pusiang-pusiang mikirin parkir karena begitu masuk areal parkir langsung dapet parkir lurus, rus, rus. Nggak perlu parkir maju mundur gitu, lah.πŸ˜€ Yah, walopun posisi parkirnya nggak lempeng-lempeng amat, sih. Tapi ya maafffff.. namanya juga amatir.πŸ™‚

Nah, pulangnya, saya sengaja muter ke arah Cibiru, dalam rangka study lokasi penjemputan BuMer sama adpar (adik ipar-red) yang mau dateng dari Cirebon besok harinya (hari Selasa). Ho-oh, saya nekad bener, saya tahu. Udah kemampuan nyetir pas-pas-an, eh mau gegayaan jemput mertua segala. Eh tapiiiii… emang nggak tahu kenapa, saya pengen aja gitu, nyobain nyetir ke daerah Cibiru sana. Percobaan pertama sukses, dalam hitungan awam saya, tentu saja. (sukses ini artinya mesin mobil cuma beberapa kali mati doang ya, jadi pokoknya nggak sampe nubruk, nyerempet, ato apa, lah gitu. )

Yang jadi gong adalah saat eksekusi hari Selasa sorenya. Jam setengah 5 adpar sms kalo mereka udah sampe Jatinangor, jadi saya langsung cabut menuju cibiru. Di jalan mampir dulu ke SB Mart, beli cemilan biar the krucils (utamanya si bontot) anteng memamahbiak, jadi nggak akan ngerecokin ibunya yang tanpa rengekan mereka-pun, udah mules nggak karu-karuan ini.πŸ˜€

Dan… jreng, jrenggggg…. ! Saya lupa. Cibiru, sore hari, jam 05-an, M-A-C-E-T-T-T-T………! Iyakkkk, maceetttttt banget sodara. Dan artinya, here they come, my nightmare… nyetir dengan gaya setengah kopling, mainin rem, gas dan kopling, sungguh-sungguh nggak sesederhana yang diteorikan, ya. Dan untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya memimpikan punya mobil matic….

Anyhowwww… setelah beberapa menit (yang terasa bagaikan seumur hidup) berhasil juga saya puter balik ke tempat bumer dan adpar nunggu. Keringet dingin nggak usahlah ditanya. Saya harus banyak-banyak bersyukur, jantung saya ini masih berfungsi dengan baik. Kalo nggak, bisa serangan jantung di tempat beneran, kemaren itu. Huhuhuhu…..

Aaahhhh.. driving. I think this simple thing would ALWAYS be my crazy BIG thing, deh..πŸ˜€

Moral of the story:

  1. jangan ngomel, kalo dapet tempat parkir yang sempit, gara-gara mobil di sebelahnya parkir nggak lurus alias kurang lempeng;
  2. jangan nglaksonin mobil yang ada di depan kita, saat di sebuah kemacetan, mobil depan kita itu nggak maju-maju, ato malah bolak-balik mati mesin. Apalagi kalo keliatan sopirnya emak-emak dengan 3 anak.πŸ˜€

PS: belum ada foto saya lagi nyetir. Tapi percayalah, ini bukan hoax…πŸ™‚

9 thoughts on “Crazy BIG thing called driving…

  1. hahahaha congratsssss udah beraniii, one of my besties juga bilang :”Jangan sampe belajar mobilnya terpaksa lho, pas suami ke luar kota bla bla bla” ih keder banget dulu ditakut-takutin gitu. Sukses, Maaaak! Udah keren ituuuuu, aku aja sampe sekarang aja masih deg-degan kok kalo pergi ke tempat baru, ngeliat macet di tempat menanjak (aduh ke sekolah Ephraim di Setiabudi itu kalo macet bikin pengen nangis deh), dan kalau liat parkiran tanpa tukang parkir. Masih lebih enjoy disupirin deh, kalo bisa milih. Tapi seneng ya, Mak, bisa lepas sedikit ketergantungan dari hubby, biar dia bisa konsen kerja daripada diribetin urusan yang bisa kita selesaikan sendiri.

  2. Iya, paling parno deh, kalo ada yg bilang bisa nyetir gara2 suami mutasi keluar kota. Aku tak mauuuuu…!!!
    Pas dipikir2, iya lah ya. Bisa nyetir itu nggak ada ruginya. Jelas banget buanyaaakkk manfaatnya. Jadi baiklah.. mari kita nyetir..!πŸ˜€

  3. kereeeeennnn abisssss. hehehe, kebayang dulu ketika pertama kali menuju jalan raya. jam 3 subuh, saya nekad cari jalan sepiiiiiii…. padahal maticccc.. selamat untuk keberhasilannya. perlu dirayakan nehhhh… sudah siap ditinggal jauh lagi donk yaaaa…

    • Nggak se-keren ITU pas mesin mati di tanjakan, mbak. Kringet dingin yg ada. hahaha..
      Ah, iya. Skrg aku jd makin tahu, kenapa the ladies cinta mati ama mobil matic.πŸ™‚
      Ehem.. siap ditinggal jauh..? Enggakkkkkkk…! *teuteup*πŸ™‚
      By the way, utk urusan setir menyetir ini, aku terinspirasi olehmu juga lho, mbak…πŸ™‚

  4. Hihi… numpang ngikik aja ah di sini…πŸ˜€
    eh tapi aku walopun udah bertahun2 nyetir tapi sekarang kayanya keder juga klo dikasih mobil manual di tanjakan dan macet pula..πŸ™‚

    • hahaha, mbak Tituuuukkkk…!
      Tapi katanya sih asal udah pernah bisa nyetir manual, ilmunya bakal nampol terus kok mbak. Yang kudu diinget cuma satu: manfaatkan hand rem! hahaha…

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s