Si anak bawang…

Huaahhhh… lama bener yakkk, nggak nengok rumah yang satu ini. Nggak tahu kenapa, dari kemaren mood saya lagi jelek banget. Males ini, males itu. Males ngerjain ini, males ngerjain itu… Pokoknya beneran kena sindrom males tingkat tinggi, deh. Hari ini, saya membuka hari dengan sangat baik, sarapan di Le Marly bareng si ibu dosen cantik  yang sebentar lagi nyelesain S-3 nya. *go, go, go, mbak!* Tak ketinggalan ngajak Baginda Raja plus Bu Jendral juga. Jadi tadi pagi-pagi kita ber-lima (ada Fifi juga, sulungnya si ibu dosen) cekikikan bareng di tempat yang asyik, makan makanan enak dan mahal, trus udah gitu.. gratis! Ehem, sepertinya ini yang paling bikin seneng. Hahaha…! *thanks ya, mbak* Dan itu, tentu saja boosting my mood, lah. Nampaknya musti sering-sering ya, makan pagi dan gratisan rame-rame gitu. Nambahin semangat, soalnya.🙂

Anywayyyyy…. saya udah lama nggak nulis tentang si bontot kami, yang sekarang ini (tahu-tahu) udah gede aja. Doski udah 17,5 bulan sekarang. Udah mulai banyak ngomong (walopun masih banyak bahasa planetnya, tentu saja), trus udah mulai pinter ngambek, protes, marah-marah… tapi… kok jadi malah tambah lucu, ya. Hihihi…

Eh, tapi beneran deh. Saya jadi memaklumi, kenapa di luaran sana masih banyak orangtua yang udah amat sangat repot dan berdarah-darah ngurus anak-anaknya yang jumlahnya udah bejibun, tapi teuteup nambah anak lagi, lagi, lagi, dan lagi….! Abisannya ya itu tadi. Punya batita itu menyenangkan sekaliiiiiii. Rasanya hidup jadi rame, seru, dan fun! Walopun kadang nggak jelas juga, punya anak banyak gitu, banyakan fun-nya, ato banyakan ‘hosshhhh’-nya, siyyy…? :)  Tapi ya, kata orang kan no pain no gain, tho..?😀

By the way, Amartha sekarang udah pinter komunikasi. Dan naga-naganya, dia bakalan care banget sama mbaknya. Kapan itu, doski lagi enak-enak nyusu di kamar saya sambil merem melek. Udah mau tepar, itu. Nah si tengah kan lagi main tuh, di jalan depan rumah. Trus kedengeran suara si tengah nangis. Eh, doski langsung berhenti lho, nyusunya. (yang mana BIASANYA kalo doski udah lagi nyusu itu nggak bakal bisa di interupsi~barang sedetik-pun~ bahkan oleh gempa, badai topan maupun angin puting beliung sekalipun!) Nah terus, secepat kilat doski lari (iya, larinya nih bocah udah canggih bener, dah!) ke arah pintu, nunjuk-nunjuk keluar dengan tak sabar, sambil berujar : “ngis, ngis, ngis..!” (terjemahan bebas: nangis, tuh. Mbak Aura nangis!) Emaknya langsung bengong……

Mungkin perhatian ke mbaknya emang lebih banyak dibanding ke abangnya, secara gitu ya, abangnya kan juga preman abis. Yah, namanya juga anak laki-laki, gimana sih? Sayang ke adiknya sih pasti sayang. Cuman nggak se-ekspresif si tengah yang seriiiinnng banget belai, cium, usap de-el-el adik bungsunya itu.

Oh ya, bagian yang paling lucu dari si bontot itu adalah bagian dimana saat abang dan mbaknya lagi makan jajanan. Doski kan emang belum se-bebas itu makan jajan, dong~beda ya, jajanan anak 17 bulan dengan kakaknya yang 6 tahun dan 3,5 tahun~ Jadi doski cuma bisa melongo kalo liat kakak-kakaknya enak-enakan makan jajan kayak Taro, Chitato, permen, dan lain-lain (pokoknya semua jajanan nggak sehat itu, lah) *nah lho, nyadar, Bu?*😀

Biasanya sih doski cuma bisa kedip-kedip mata, kecap-kecap lidah, trus ngiler, trus ngedeketin kakak-kakaknya dengan gaya manis sambil nadahin tangan pertanda minta bagian. Kalo dikasih bakalan bangga, kalo nggak dikasih ya mewek, dahhhh. Uuuuhh, kasihan deh kamu, anak bawang…!😀

Nah, itu foto diatas adalah salah satu contoh bentuk protesnya si anak bawang kami. HANYA karena belum mau diajak pulang, doski rela lhoooo, tiduran di halaman Ciwalk, dimana hampir semua orang bersliweran disitu, dan satu-satu dari mereka itu ngelirik ke kita dengan berbagai macam pandangan. Ada pandangan yang nuduh, ada pandangan yang mengerti, ada pandangan bingung, ada yang kasihan, dan ada juga yang ketawa. Nah terus, gimana perasaan kita..? Well, you tell me lah!😀

2 thoughts on “Si anak bawang…

  1. huahahahaha lucu banget Artha,guling gulingnya pake gaya gak hihi udah bosen guling-guling di rumah cari suasana baru ya hahaha, eh itu bapaknya gak sopan malah pasang aksi difoto nanti dikira eksploitasi anak lho *panggil Kak Seto*

  2. ho-oh, bapaknya malah pasang aksi. Biasa, liat kamera tea… hahaha…
    Eh, tapi emaknya juga keterlaluan sih, anak lagi ngamuk, malah asyik moto-moto… Eh tapi (lagi).. doski emang udah gak bisa diapa2in, kok. Suwerrrr… Itu udah ngebujukin dari -tahun kapan kali- tuh, cuma gak mempan2. Busyettt dahhhh.. tuh bocah, pengen digelitikin pake bulu ayam, kayaknya..🙂

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s