Street manner

Bahwasannya jumlah motor di Indonesia ini udah sebanyak semut/lalat/kecoak/nyamuk; saya sih udah tahu dari dulu. Tapi seberapa banyak dari motor-motor itu yang pengendaranya punya street manner yang baik; itu saya benar-benar nggak tahu.

Jadi ceritanya, kemaren sore pulang dari kantor, Baginda Raja memilih rute berbeda dari rute yang biasanya kami lewati. Dari jalan Purnawarman, beliau masuk ke jalan Aceh, tembus-tembus di jalan Kemuning depan stadion Persib, belok kanan masuk ke Jalan Laswi. Yang biasa lewat situ tahu lah, jalan Laswi di sore hari menjelang maghrib dan gerimis itu udah pasti super padat merayap kronis.  Nah begitu menyeberangi rel kereta api, kami berada di jalur kedua dari kanan, dan itu artinya posisi di tengah-tengah, karena saat itu ada 3 jalur kendaraan. Jalan merayap antri begitu, kecepatan kita 20 km/jam juga nggak nyampe, kali. Artinya, kita bukan lagi di posisi yang pecicilan serobot sana sini, gitu…

Eh, mendadak dari arah kiri kita ada motor motong, nyerempet bamper sebelah kiri depan, dan doski langsung berhenti mendadak di depan kami. Bener-bener mendadak. Baginda Raja otomatis nginjek rem se-dalam mungkin. Saya, yang sopir amatir ini aja tahu, kalo Baginda Raja baru setahun dua tahun nyetir, itu motor pasti bakal ketabrak lebih keras. Masih untung, reflek Baginda Raja lumayan bagus, dan dari pengalaman nyetir Beliau yang udah bertahun-tahun itu, saya tahu banget saat itu Beliau cukup tenang. Artinya nggak sampe panik, lah. Nggak kebayang kalo saat itu saya yang nyetir. Alih alih nginjek rem, bisa-bisa saya malah nginjek gas karena kaget. Hiiyyyy…!😦

Anyway, yang bikin emosi adalah pas si pengendara motor (laki-laki ngeboncengin anak sekolah berjilbab) nengok ke belakang, dan boro-boro minta maaf ato gimana (please deh ya, bayi aja tahu kaliiii, siapa yang salah!!) si doski malah keliatan emosi dan mau nyolot. Kebayang nggak sih, gimana gondoknya kita…????  Lhahhh motor dia sih gak kenapa-kenapa.  Nah itu bamper kiri depan si item kegores, trus kaca plat nomor bagian depan juga pecah. Jadi, siapa yang harusnya esmosi, siiihhh…? Grrrrhhhhh…… *&%^#@!!!!!

Kalo nggak lagi nyusuin si bontot, saya pasti turun, trus inget cerita si Mamak 3G, mau saya tarik itu tas si cewek yang ngebonceng itu, trus saya ceramahin gimana berbahayanya kalo sampe dia jatuh, trus kelindes ban si item, bisa cacat seumur hidup dia, trus gimana ntar dia mau nikah, hamil, melahirkan, bla, bla, bla….

Tapiiiii… kadang-kadang pas baru breg kejadian kayak gitu, ya boro-boro kepikiran sampe sana, kan? Yang ada di kepala saat itu ya cuma panas, kesel sama emosi… Huuuuuhhhh….!😦

Kalo saya pikir-pikir lagi, Indonesia memang kebanyakan motor, kok. Bayangin aja, cuma dengan 500 ribu perak, kita bisa bawa pulang motor baru. Beli motor baru udah kayak beli permen sama kacang. Trus begitu di jalan, serobot sana sini, serasa jalanan punya sendiri aja. Ngerasa udah bayar pajak kendaraan, kali. Hahhhh!! Pajak motor itu paling cuma sepersepuluh pajak mobil, Boss.. ! (jangan bilang motornya motor harley, ya. Gue gampar pake tissue, nih…! )

Eh, sorry ya, buat para biker. Cuma pikir lagi, deh… Dari berjuta-juta pengendara sepeda motor, ada berapa persen sih, yang emang udah cukup umur untuk bawa motor? Trus punya SIM..? Ato, punya SIM tapi nggak nembak..? Ato, punya SIM, nggak nembak, tapi punya tingkat kematangan emosi yang tinggi..? Trus pikir lagi, deh.. Ada nggak, kursus naik motor, cobak? Harrreee geneeee… anak kelas 2 SD aja –yang kakinya belum seluruhnya bisa napak ke tanah aja– udah bisa naik motor, kan?

Dan saya tentu saja ingat dengan betapa seringnya saya ketemu sama motor yang nggak sabaran. Contoh kecil, pas mau masuk ke area gedung kantor. Begitu nyeberang lampu merah Jl Asia Afrika, kita pasti udah nyalaian lampu sign kiri, tuh. Eh, adaaaaaa aja lho, motor yang nglakson-in (dengan sangat keras, seolah-olah kita berhenti mendadak di tengah-tengah jalan saja!)

Belum lagi adaaaaa aja yang nyerobot nggak mau ngasih jalan. Ya ampuuunnn! Mau masuk parkiran kantor sendiri, ituuuuu!  Oh, duniaaaaa….!😦

Well, bukannya nggak ada biker yang mature, ya. Ada juga kok, biker yang bisa memposisikan diri mereka di posisi orang yang nyetir mobil itu rasanya gimana. Tapi kan berapa banyak sih, jumlahnya..? Dan entah kenapa, kami jaraaaangggg banget ketemu sama yang jumlahnya sedikit ini. Pokoknya kalo si item bisa di plester, entah udah ada berapa puluh plesteran tuh yang nempel di badannya. Oh, nasib, nasib….

(dan lalu perbincangan si mister suwami dan istrinya di akhir perjalanan kemaren itu adalah: bisa nggak si item diganti. Ehmm, dengan Serena, Fortuner, Pajero Sport, ato all new CRV, mungkin..? Pletak! Di getok sama kunci stir.. ! Ouch!!! Hahaha… !)

2 thoughts on “Street manner

  1. Kmrn itu ada yg komen, motor skrg ada yg sampe naik trotoar, naik ke jembatan penyeberangan juga (?), sekalian ajalah masuk ke kantor dan duduk di kubikel hihihi esmoni bgt sih kalo udah berhadapan sama irresponsible bikers ituh. Tapi kalo kita ganti pake CRV putih cantik itu, kayaknya selain didatangi KPK, juga nggak rela jalan di bandung deh. Nanti kesenggol dikit langsung nangis dan frustasi sambil lempar lembing ke bikersnya hihihi

    • Iya, udah naik ke trotoar, eh pejalan kakinya diklaksonin pulak, lhooohhh..! Edun, ya..? Siapa yg salah siapa yg sewot, sih. Kelakuan……!!
      Btw, sesama pemuja CRV, mari kita toss terlebih dulu, Mak…🙂
      Dan iya, kalo udah pake CRV, kayaknya emang musti nyimpen lembing (beracun) buat siap2 ngelempar biker tak ber-manner ituh.. *sadis*

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s