Nyetir: antara butuh dan terpaksa

Waktu minggu kemaren ditinggal Baginda Raja nginep ke Pangandaran dalam rangka internalisasi kantor, saya berusaha supaya A3 tetep bisa menghabiskan waktu liburnya seperti biasa saat Ayah mereka ada di rumah. Dan thanks to Baginda Raja yang dari dulu selalu ngotot supaya saya bisa (dan biasa) nyetir, Alhamdulillah, di saat-saat genting seperti kemaren, saya masih bisa lah, bawa A3 ke MTC (???) dan…. BIP. Tempat yang pertama ya jangan dianggap prestasi lah ya, secara lokasinya kan bak mindahin pion di papan catur sajah.๐Ÿ˜€ Nah yang ke BIP itu, lhooo…! Sungguh suatu prestasi buat saya. Wong seumur-umur saya belum pernah nyetir masuk mall sendiri. Ini kemaren nekat aja, bawa anak 3 biji pulak, dan… hari Minggu itu di Dago kan ada car free day. Jalannya lumayan ngantri dong, di Wastu Kencana. Keringat dingin, pasti. Cuma kan tengsin ya, nervous di depan anak-anak. Jadi setel tampang PD aja, walopun jantung mau copot juga. Hahaha..

Long story short, berhasil masuk parkiran BIP jam 09.15 wib… dan.. masih gelap, lap, lap! Ya eya, laaaahhh..! Wong mall-nya kan baru buka jam 10.00 wib, Seus! Doh! Dan itu artinya, saya musti nyari tukang parkir untuk bantuin parkir mundur (gelap, Seus. Nggak keliatan banget itu bagian belakang. Syerem, dah!) *dan saya langsung merindukan pak Maman, bapak parkir sedunia di kantor saya itu!*

Eh, saya sampe harus muterin parkiran 4 kali (ini ternyata si sulung ngitung lho, berapa kali emaknya bingung muter sana sini) dan tetep nggak ketemu sama tukang parkir. Akhirnya nekat aja, parkir sendiri. Cari tempat yang paling strategis, tentu saja. Dan pas parkir mundur itu, saya baru ngeh, selama ini saya belum pernah parkir mundur ke kanan! Doh! (lagi!) Akhirnya, setelah beberapa kali tekukan, berhasil juga parkir lempeng. Fiuuuhhh…!

Moral of story:

1. Yang nurut sama mister suwamih. Kalo disuruh belajar nyetir, ya belajar aja. Kalo disuruh belajar masukkin mobil ke carport, *sesulit apapun awalnya* ya ikutin aja. Ntar ada masa-nya lho, kita bergumam: untuuuungg, udah pernah belajar…๐Ÿ™‚

2. Si sulung saya bener-bener merhatiin tindak tanduk ibunya saat menyetir. Seperti: Ibu hampir nggak pernah masuk ke gigi 5 (ya iya dong Bang! Untuk sopir amatir macam Ibu ini, jalan di atas 80 km itu kan, nightmare, sayang!); Mesin mobil mati sampe 9 kali (?????) waktu Ibu belajar masukkin si item ke carport (eh tapi itu kan duluuuuu! Sekarang udah lumayan, tauuukkkk!๐Ÿ™‚ ) dan seperti kemaren di BIP, Ibu muter sampe 4 kali untuk memutuskan dimana parkir yang paling gampang. (alibi terkuat saya tentu saja kondisi parkiran yang gelap itu yang membuat saya nggak PD parkir sendiri. Dan saat saya ceritakan itu ke Baginda Raja, senyum penuh pengertian beliau rasanya sudah cukup melegakan hati istrinya ini..๐Ÿ™‚ )

3. Menyetir bisa sangat mengerikan, saat si bontot cranky tingkat tinggi nagih nyusu! Nampaknya this weaning with love-things bener-bener bakal jadi PR terberat saya tahun ini๐Ÿ™‚

4. Jangan gampang nglakson dan ngasih lampu dim kepada mobil yang berjalan pelan (teramat pelan) di depan Anda, karena bisa jadi, mobil itu berisi emak-emak kikuk yang sedang terpaksa jadi sopir untuk 3 anaknya.๐Ÿ˜€

4 thoughts on “Nyetir: antara butuh dan terpaksa

  1. Hahahaha, 1,5 taon yll aku juga di posisi itu mbak. Terpaksa kudu bisa nyetir dan gak bisa ditawar lagi, harus bisaaa krn suami mutasi ke kota lain.
    Akhirnya sekarang jadi supir AKAP yg handal (sombong sikiit). Tapi pernah kok ngalami kejadian memalukan di parkiran mall. Pengunjung mall yg ingin parkir juga, terpaksa turun dan memarkirkan mobilku (dia yg nyetir) karena terlaluuu lama menungguku parkir belak belok gak masup-masup…hahahahha
    Semangaat maak, pastiii tambah lancaaaar๐Ÿ˜€

    • alhamdulillah, aku nggak sampe kudu ditinggal suami mutasi utk bisa (dan biasa) nyetir, ya..๐Ÿ™‚
      Tapi kalo dipikir2, emang gak ada ruginya kok ya mbak, bisa nyetir itu. Asli, baru skrg2 deh, kerasa manfaatnya. (kemana ajaaa….?๐Ÿ™‚ )
      Btw, itu kalo kemaren BIP udah rame, bisa2 aku kayak mbak Ita dulu, deh. Disetirin sama orang, saking lamanya parkir. hahaha…

  2. iya, semangat maaaaak, Udah kemajuan besar itu maaah…
    Hihihi tolong ya Andro, masuk gigi 5 dan kecepatan di atas 80 seumur umur tante juga baru beberapa kali deh melakukannya, dan itu CUMA di flyover pasupati setiap mau ke hermina. Itu juga deg-degan langsung kepikiran pengen nuruninnya ke gigi 4. Di kota mah 60 aja udah cepet banget, nanti ngeremnya malah njut njutan secara kan banyak mobil bow. Hihi si Ita tuh, maenannya di atas cepek mulu, makanannya jalan tol sih ya Ta. Arta dua tahun ya, sama kayak pas pertama bawa Gaoqi dua tahun, hoalah maaak, tanpa sakau nenen pun terasa lah itu ngebawa batita. Kalo udah gedean krusicla udah lebih beradab ya hihi. Eh sampe skrg aku ke mall juga paling suka parkiran BSM kok, dan I still say never to parkiran pasar baru. *untung emang nggak pernah niat ngunjungin hihi*

    • ho-oh, kalo udah diledek anak sendiri gitu, rasanya pengen garuk2 tanah deh, Mak. Saking desperate-nya. soalnya celetukan mereka kan orisinil sekaleeeee…๐Ÿ™‚
      Ehm, ke PB bawa mobil sendiri…..? Hoalah maaakkk…! Mending bayar mamang becak 100 rb aja kaliiii, dibanding masuk parkiran seserem PB….๐Ÿ™‚

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s