Uji kesabaran

Jadi waktu kemaren Amartha genap 2 tahun, saya memutuskan bahwasanya masa penyapihan harus segera dimulai, karena selain di AL Qur’an disebutkan tentang masa terbaik menyusui anak adalah 2 tahun (“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun.  Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” – Surat Luqman ayat 14- )  juga karena dari beberapa referensi disebutkan bahwa setelah 2 tahun, kandungan gizi ASI sudah tidak lagi mencukupi kebutuhan gizi anak , dan semakin lama anak menyusu, ditakutkan akan mempengaruhi tingkat kemandirian, dimana saat berumur 2 tahun, anak harus sudah mulai belajar mandiri, belajar lepas dari ketergantungan ibunya. Oh, baiklah….

Saya tentu saja tidak mungkin memimpikan proses penyapihan ini akan berjalan semulus jalan tol, secara di beberapa bulan terakhir kemaren masa penyusuan menjadi sesuatu rutinitas yang sudah amat sangat rutin untuk si bontot. You know, lah. Nyusu dengan mata merem melek, dengan segala macam gaya itu: nungging, duduk nyamping, tiduran di atas perut, kaki nyilang kemana-mana…..

Zzzzz……..

Jadiiiii… saat mulai tanggal 01 November saya mulai men-sounding tentang penyapihan ini, doski tentu saja masih geleng-geleng kepala nolak dengan tatapan nggak mau ngerti. (atau nggak mau tahu?)

Ehem! Oke, oke… Dimensi penyusuan itu kan sebenernya cuma ada 2: Kapan, dan dimana. Betul? Jadi langkah awal adalah mulai melokalisir tempat penyusuan. (lokalisir? nggak ada istilah yang lebih pas, ya Seus? :D)

Kalo sebelumnya doski bisa (dan boleh) nyusu DIMANA saja: di kamar, kursi makan, kursi nonton TV, mobil, mall, rumah makan, mushola, dan lain-lain, maka mulai awal bulan kemaren saya hanya mau menyusui dia di kamar tidur saja. Berjalan mulus, KALO lagi di rumah. Kalo lagi di jalan? Ehm, chaos parah, tentu saja.😀

Pernah lho, doski ngamuk nangis tereak-tereak nggak berhenti-berhenti, dari rumah sampe sekolah abangnya, ngejogrok di lantai mobil. (ini kayaknya saya bakal disentil kak Seto kalo sampe ketahuan…)

Langkah kedua, mulai membatasi KAPAN doski boleh nyusu. Saya tetapkan saat menyusu adalah saat hendak tidur malam. Eh tapi, ternyata doski nggak kekurangan akal, lho. Tiap pengen nyusu, langsung ngegandeng tangan saya, berjalan menuju kamar sambil berujar: “Bu, mau bobo, di kamar…” (tentu saja masih dengan artikulasi seadanya, ya😀 )

Nah nanti, begitu selesai nyusu, kan seger tuh, langsung bangun deh doski, main lagi sama kakak-kakaknya. Begitu aja bolak balik. Dasarrrrr….. ! Kamu emang makin mirip Ibu, deh. Canggih!🙂

Awal-awal saya masih ngikutin maunya dia begitu. Soalnya kesian, euy! Gimana ya, wong stok ASI saya masih ada, ini bocah minta moso’ nggak dikasih. Kesannya kan jahat bener jadi Ibu. Tapi jujur ya, emang ada sedikit ketakutan, kalo nanti sudah nggak nyusu lagi, doski masih lengket ama saya nggak, ya. Daku takut dicuekin. Huhu.. *emak2labilkatanyamaunyapihtapibisabisanyatakutnggakdianggapibulagi*

Tapi lama-lama, saya mulai pasang badan: nyusu boleh, saat bener-bener mau tidur malam saja. Dan walopun kadang musti tarik-tarikan, akhirnya berhasil juga menetapkan waktu penyusuan itu.

Dan begitulah saya sebulan ini. Jadi ibu-ibu setengah zombie, secara kalo malem Amartha masih saja bangun… dan… ngamuk karena nggak saya susuin…. Belum lagi tangisannya itu bisa sejam (sejam setengah) nggak berhenti, syusyaaaah banget dirayu-dibujuk-di eman-eman-di sayang-sayang…😦

Kalo dipikir-pikir, tentu saja lebih enak menyapih dia dengan alasan di perut saya ada bayi, sama waktu saya menyapih Andro dulu (karena hamil Aura) dan saat saya menyapih Aura (karena hamil Amartha). Nyaris nggak ada perlawanan sama sekali (karena katanya sih, saat kita hamil, rasa ASI juga berubah, jadi otomatis si kakak juga udah mulai nggak suka sama rasanya)

Ah tapi masa’ sih, untuk menyapih si bontot saya harus hamil anak ke-4…?😀

sleep tight, baby boy… dan tanpa memberimu ASI lagi-pun, Ibu tetep sayang padamu..

# ngetik dengan kepala pening, sakit tenggorokan karena batuk parah, dan badan setengah melayang kurang tidur. Tolooonnggg!

4 thoughts on “Uji kesabaran

  1. hati-hati kau sendiri yg ngasih usulan, dibaca pak miko nanti Artha diajak kongkalingkong biar ada anak ke-4 hahahaha *puas banget ini ketawanya*
    Pas Ephraim karena hamil dan emang lebih gampang, nah Gaoqi aku soundingnya dua bulan sebelum dia umur 2 taun, Mak, sambil mulai ‘menjatah’ biar dia siap dan badan kita juga gak kaget tiba-tiba berhenti nyusuin. Gongnya ya tiup lilin, bilang abis tiup lilin dia udah not a baby, dan nenen buat baby. Seminggu doang, dan nggak pake nangis sih tapi bersilat lidahnya panjaaaaang. Kalo pake acara nangis juga aku gak bakal tahan, kali ya. Berasa kasihan lah pastinya, di depan mata. Ganbatte ya, mak, semoga Artha dan dikau sama-sama mantep ngelewatin tahap ini.

    • Eitssss, itu bukan usulan, ah. Cuma wacana yang nggak boleh diwacanakan lagi. hahaha… Salahku jg kali, Mak. Sounding soal persapihan ini rada telat. DOski udah ulang tahun, baru ku sounding2.. hihihi…
      Alhamdulillah, semalam bisa tidur bareng tanpa perseteruan samsek. Yeay..!😀

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s