Si boss kecil

Dulu, saya sering sekali mengeluhkan betapa anak-anak jaman sekarang (baca: anak-anak saya) susah disuruh makan. Makan pilah pilih, kalopun ada yang masuk paling dikiiiiit banget (yang saya pikir kalorinya langsung habis dipake mereka lompat-lompat setengah jam doang). Bedaaaaa banget sama jaman kita (eh, jaman saya) yang pas kecil pengennya makaaaaannn mulu, tapi di jaman susah dulu, ibu saya kan musti ngatur-ngatur jatah makan, kalo nggak mau salah satu dari ke-16 anaknya ada yang nggak kebagian jatah makanan..πŸ˜€

Anyway… kata salah seorang teman, nyantai aja ngadepin anak yang susah makan. Karena ada masa-nya anak susah makan, tapi nanti juga pasti ada masa-nya dia doyan makan. Dan saya setuju teori itu. Setuju banget. Andro, si sulung yang merangkap juga si boss kecil kami, membuktikannya. Jadi dia tuh kayak saya. Picky eater. Banget, pilih-pilih makanannya. Mana mau nyoba makanan baru. Pokoknya jangan harap deh, mau dengan sukarela nyobain jenis makanan yang belum dikenal. Yang pasti-pasti aja: ayam goreng, ikan goreng, udang, (sedikit) sop, dan yang paling favorit tentu saja: nasi goreng..πŸ™‚

Nah, kapan itu, pagi-pagi di perjalanan menuju sekolah:

Andro (A): ” Bu, hari ini aku bekal apa?”

Saya (S): ” Tadi Ibu nggak sempat bikin apa-apa, Bang. Jadi bawa uang aja ya. Inget, tidak beli permen, ta*o, ato chita*o, ya.” (saya sodorin uang Rp. 5000,-) trus melanjutkan, ” ini pake 3000 aja, jadi nanti ada kembalian 2000, ya.”

A: ” Yaaahhh.. padahal tadinya aku mau beli sushi…”

Saya dan Baginda Raja berpandang-pandangan di spion mobil. Sushi..?

S: ” Sushi apa…?” (seumur-umur saya belum pernah makan sushi, lha wong satu-satunya restoran Jepang yang pernah saya masukin cuma Hoka-hoka Bento doang…πŸ˜€ )

A: ” Sushi, Bu.. Enak.. ada nasinya, ada rumput lautnya..”

(ya iya lah, saya tahu maksunya sushi yang ITU. Tapi sejak kapan coba, dia doyan sama sushi? )

S: ” Ooohhh… emang, harga sushinya berapa, gitu? ” (bapaknya udah senyam senyum aja, tuh)

A: ” Tujuh ribu. Jadi nanti aku patungan sama temen. Makannya dibagi 2.”

Ooooooohhhhh…..??? Disini bapaknya udah bener-bener ketawa, nih. Nggak nyangka si sulung kami itu ternyata udah kepikiran untuk patungan beli makanan, dan juga seneng, karena sebagai pemakan segala, Beliau pengennya A3 juga seneng nyobain makanan baru. Nggak kayak emaknya gitu deh, yang kalo liat makanan baru udah langsung parno nggak berani nyobain karena takut nggak enak. (ya maafkan istrimu ini, Mas. Di tempat kelahiranku sana, makanan enak itu cuma telor, ikan, sama tempe….πŸ™‚ )

S: ” Oh gitu.. Ya udah deh, kalo buat beli sushi, nih Ibu tambahin uangnya 2.000 lagi, jadi Bang Andro bisa beli sushi buat sendiri. Tapi inget lho ya, belinya sushi. Bukan yang lain..”

A: ” Iiihhh.. nggak mau. Kan nggak boleh bawa uang lebih dari 5.000, Bu…!”

Saya dan Baginda Raja langsung tertawa. (Iya, saya baru inget, dulu di awal masuk sekolah, gurunya pernah memberitahu bahwa anak boleh membawa uang saku, tapi tidak boleh lebih dari Rp. 5.000,-)

Dan, hari itu kami belajar satu hal lagi darimu, Sayang. Belajar tentang sebuah keberanian sikap untuk memilih jujur. Bahwa walopun kamu bisa sembunyikan uang 2.000 itu di tempat yang tak mungkin dilihat gurumu, tapi kamu sadar, meskipun ada celah untuk melanggarnya, yang namanya peraturan ya tetap peraturan.

IMG-20120915-00202

Ah, bangga kami padamu, Boss kecil..!πŸ™‚

5 thoughts on “Si boss kecil

  1. owh si abang picky eater juga yah, mbak. Samaa dong kayak Laudya…huhuhu. Ini satu-satunya urusan dia yang sampe sekarang bikin aku sering naik darah ;(
    Kalo mbak fitri emang picky eater juga ya, jadi ada excuse buat si abang. Lha Laudya ini…emak-bapake bener2 doyan makaaan, jadi gemes bgt deh😦
    btw, itu beneran mbak bersodara 16??? buseeet dah, banyak amat yakπŸ˜€

    • haha… iya. 16 bersaudara beneran, mbak. dari 1 bapak, 2 ibu. keren yaaakkk..?πŸ˜€ *ini adalah satu2nya yg nggak mau aku tiru dari ibuku: punya anak banyak! hihihi*
      ho-oh, Andro emang pilah pilih makanan banget. Mirip saya, cuma kan kalo saya, asal ditraktir/gratisan, makanan apa aja mau.. hahaha…
      Tenang, mbak Ita.. kalo udah masuk SD, Laudya pasti mulai seneng makan… kalo kata orang, umur anak SD tuh umurnya anak menikmati makan… katanyaaaaaa….!! πŸ˜€

  2. Ah Bang Andro hebat ih mau sushi. Kmrn pas GET 1 & 2 filed trip sekolahnya ke sushi tei bikin sushi bareng aja, hasil dari sana dibawain ke emaknya. Mereka cuma makan yg tertentu. Padahal kalo sushi itu kan pergi makan ke luar yg gak no guilty feeling ya *kecuali ke budget hahaha* soalnya syehat-syehat makanannya.
    Ih gimana sih emaknya nih, kebanyakan kerjaan ya , lupa peraturan sekolah anaknya. *pura-pura nggak ngaca ah* Untung anaknya baik hihihi

    • nah itu dia tuh, bapaknya udah langsung ngasih rambu2 ngajak ke sushi tei. emaknya cengar cengir aja, wong nggak yakin kalo kesana emaknya yg berselera makanan kampung ini bakalan doyan per-sushi-an itu..πŸ˜€ *udah sebel jg ngebayangin budget yg musti keluar jg, sih* hihihi…
      Ya salahin berkas2 yg numpuk itu, Mak. Udah kayak zombie beneran aku 2 bulanan ini…. *cari alasan*

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s