Untuk bapak aparat yang terhormat

Sebenernya, saya nggak antipati sama yang namanya aparat. Saya salut kok, dengan para petugas polantas yang pagi-pagi udah sigap ngatur jalan; membantu pejalan kaki nyeberangin jalan soekarno hatta *yang semua orang tahu lah ya, nyebrang di jl soekarno hatta itu nigtmare banget kalo nggak dibantu sama polisi* bahkan saya juga salut sama petugas yang sekedar berdiri di pinggir jalan mengawasi jalanan, karena dengan kehadiran mereka kan kita ngerasa lebih secure, tho?

Cuma…. saat di suatu sore (2 hari berturut-turut), hujan-hujan, jalanan macet ngerayap dari sejak samsat sampe MTC sana, badan loyo, kepala spanneng, ditambah A3 itu kalo dijalan selalu adaaaa aja bahan buat jejeritan, lalu mendadak dari arah belakang kita ada suara sirine mobil polisi dan klakson-klakson keras nyuruh kita minggir. Haduh, haduuuhhh..! Huampuuunnnn, Ndoro….! Rasanya gimanaaaa gitu, ya? Apalagi pas dilihat ternyata suara keras itu berasal dari konvoi mobil-mobil truk berisi polisi-polisi muda yang (nampaknya) BARU SELESAI melakukan apel/kegiatan/entah tugas apalah itu namanya. Dan melihat arah jalannya yang menuju ke cibiru (markas polda Jabar) itu, saya yakin bahwa mereka juga sama dengan kami: menuju jalan pulang. Lalu…. atas nama apa coba, mereka boleh ngebunyiin sirine dan klakson sekeras itu, menyuruh pemakai jalan yang lain minggir …????? Lagi macet stuck di jalur cepat gitu, mau minggir kemana lagi kita, Pak..???

Untuk bapak-bapak aparat diatas sana *iya lah, aparat dimana-mana kan selalu diatas kita, tho?* please deh, Pak… Saya WNI, Anda juga. Saya bayar pajak, Anda juga. Saya baru menyelesaikan tugas sebagai aparatur negara, anda juga. Anda ingin segera sampe ke rumah Anda, saya apalagi. Kalo Anda belum tahu, sampe rumah saya nggak bisa langsung istirahat seperti Anda, karena ada 3 anak yang harus saya kasih makan, ada baju kotor yang harus saya cuci, dan ada tumpukan baju bersih yang harus saya setrika. Oh, dan saya juga harus mempersiapkan buku-buku pelajaran si sulung saya, membantunya mengerjakan PR, menemaninya belajar untuk ulangan keesokan harinya, dan lain sebagainya. *tanyakan pada istri Anda tentang semua pekerjaan-pekerjaan itu, in case Anda belum paham apa saja jenis pekerjaan yang harus dilakukan seorang ibu rumah tangga di rumah* #curcol to the max๐Ÿ™‚

Jadi… tolong bantu saya. Lakukan tugas Anda sebaik mungkin tanpa membuat orang lain kesal, dan dengan senang hati, saya juga akan melakukan hal yang sama……

(Dan ketika tadi pagi kejadian yang sama menimpa kami : serombongan konvoi truk polisi meraung-raungkan sirine meminta jalan di tengah-tengah padat merayapnya jalan buahbatu, si boss kecil nyeletuk:ย  “nanti kalo aku udah besar dan jadi polisi, aku mau naik mobil itu…!” Ehem!! Saya dan Baginda Raja cuma bisa nyengir….๐Ÿ™‚ )

5 thoughts on “Untuk bapak aparat yang terhormat

  1. iiiyaaa gemes ya ngeliat begitu. Eh pernah loh pas ke PVJ ada mobil keren punya angkatan (liat dari plat ijonya) itu dia ngambil jalur yang harusnya balik, padahal cuma muat dua mobil. kebayang macetnya gegara itu mobil kan. Pas sampai di depan mobil itu, aku belum seberani yang dulu ke pengendara motor dengan cara turun dan ngomel ya, tapi ini…aku langsung ambil hp dan bergaya moto moto dia. hihihi, jadi kesannya aku motret mereka dalam posisi mobil yang konyol begitu. Mukanya sih kesel ya, takut juga kali kalo diupload di socmed. Padahal aku cuma nge-gertak aja, biar dia maluuuuuu dan tau kelakuan kayak gitu norakks to the max.
    bang Andro, kalo nanti jadi polisi dan naik mobil itu, jangan pasang sirine nya yaaaa *tujes tujes aparat yg ngasih contoh yg gak baik*

    • hah? seriussss…? dikau turun trus motret2 tuh mobil, Mak? Nggak takut, Hp diambil, tuh? Wow, keren deh Mak. Ide bagus, tuh. Lainwaktu boleh deh dipraktekkin. Kan nggak ada larangan motret2 mobil di jalanan, ya?๐Ÿ˜€
      Aku bilang ke andro, yg naik truk2 itu berarti prajurit, bang. Kalo di permainan catur, ya pion-nya. (si sulung lagi keranjingan catur, tuh Mak) Prajurit itu berarti kalo ada apa2 musti maju duluan. Jadi, kalo mau jd polisi, ya jangan jd prajuritnya, lah. Langsung jadi raja-nya aja….๐Ÿ™‚

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s