Si Enok Ayu

Waktu melahirkan si tengah dulu, saya dan Baginda Raja nggak terlalu ‘ngeh’ untuk sesegera mungkin menindik telinganya. Boro-boro kepikiran untuk menindik telinga, wong waktu itu kami lagi rempong berat dengan urusan renov rumah yang bermasalah sama pemborong gila itu. Pokoknya yang penting doi udah lahir selamat (dan alami -mengingat horor banget biayanya kalo sampe operasi- ), trus kita bisa ngadain aqiqah-an dan memberinya nama. Jadi soal tindik menindik itu bener-bener terlupakan… sampe….. di umurnya yang 4 tahun lebih, telinga Aura masih tetep rapet tanpa tindikan. Saya sempat tergoda untuk benar-benar tidak menindik telinganya, dengan pertimbangan nanti kalo udah aqil baligh tokh dia (insyaALLAH) memakai hijab, jadi buat apaan coba, pake anting/giwang? Betul..? Salah. Anak saya itu perempuan. Dan sepertinya, salah satu mahsab-nya perempuan adalah: ikut-ikutan/gampang pengenan liat kepunyaan orang lain. Pengen shampoo gambar princess kayak punya Syifa, lah; pengen tas warna ungu kayak punya Nabila, lah; pengen sandal Crocs (wanna be) punya Salma, lah; pengen punya ini kayak punya si anu-lah; pengen punya itu kayak punya si una, lah. Dan seterusnya, dan seterusnya…

Jadi, waktu saya liat Keysha, salah satu teman di daycare-nya nampak super girly dengan anting, rok mini, dan tank top-nya, dan nggak lama sesudah itu Aura sering ngerajuk pengen pake anting juga, saya cuma bisa nyengir. Well, sebenernya saya masih harus bersyukur sih, sampe sekarang dia tetep nggak mau pake tank top/celana pendek. Wong pake kaos/baju yang keliatan keti-nya aja doi bakalan ngadat nggak mau. *teringat gaun-gaun cantik tanpa lengan yang sekarang numpuk begitu aja di lemari*

Anyway, walopun sebagai ibu saya selalu saja ngerasa gagal karena gampang bener kesulut emosi dalam menghadapi tingkah A3, tapi tetep saja, saya paling nggak tega kalo disuruh ngeliat mereka di suntik imunisasi, misalnya. Saya paling parno deh, untuk printilan-printilan yang menyangkut fisik mereka itu. Nah terus, gimana caranya coba, saya musti nganterin anak gadis saya satu-satunya, (yang udah bukan bayi lagi) lalu mempasrahkan kedua telinga kecilnya itu ke orang lain untukย  dilobangi…? *horror*

Dan akhirnya, dengan berbagai alasan, saya selalu berhasil menghindar dari permintaan si tengah untuk menindik telinganya itu. Sampe…. tanggal 2 Februari kemaren, kami pulang ke Cirebon (mudik singkat, berangkat jum’at sore pulang dari kantor trus balik Bandung minggu sore). Saya yang Sabtu sore itu lagi tepar karena hawa panas dan badan pegel, terbangun setelah mendengar dia menangis (dengan sangat keras) di pangkuan ayahnya, dan saat saya ambil alih dan gendong dia, saya baru sadar: sudah ada anting di kedua telinganya…

(jadi ternyata, dengan se-ijin bapaknya, secara ajaib si tengah berhasil dibawa oleh tante-tante-nya ke bidan untuk ditindik, setelah sebelumnya dibawa ke toko emas dan memilih sendiri, anting bergambar micky mouse. Tangis kerasnya cuma sebentar sih, soalnya setelah itu doi sibuk menghabiskan es krim yang dibelikan tante-nya..๐Ÿ™‚ )

DSC01799Okay, abaikan saja sedikit perasaan menyesal karena saya tidak menemaninya di salah satu fase terpenting di hidupnya itu, tokh saya masih bisa menemaninya saat ia melahirkan cucu-cucu kami nanti๐Ÿ˜€ *insyaallah, amiiinnnn*

Yang jelas saya senang melihat dia senang . Dan itu kan, yang terpenting?๐Ÿ™‚

6 thoughts on “Si Enok Ayu

    • hihi.. makasih, tante Ita.. Ayu, ya? mirip ibunya dong, ya? *kan gak mungkin mirip bapaknya*๐Ÿ™‚ ini nerawangnya masih sambil ketar ketir sih, jangan2 nanti jg gak berani nemenin si enok ngelahirin.. *huh,ibu macam apa*๐Ÿ˜€

  1. aaah..jadi girly ya Mbak Aura hihihi tomboy tomboy ini potensial feminin juga, mak. Kuteks dan anting kan sekarang hahah.
    Gaoqi juga gak ditindik, tapi itu sih karena pas aku minta ijin mau tindik anaknya, dia langsung nanya “emangnya manfaatnya apa sih, pake anting?’ well kalo udah ditanya manfaat mah jangan ngomong sama ebo-ebo ya. Jadi case closed.

    • Hihi, iya. Kuteks udah nggak dilirik2 lagi, tuh, Untung dulu belinya yg murmer, jd nggak terlalu rugi lah, emaknya. Kalo anting ini, ehem. Harganya lumayen, awas aja kalo doi sampe bosen jg.. hahaha…
      Eh, Gaoqi nggak ditindik jg, sampe sekarang Mak? Wah, tp kayaknya tetep musti siap2, Mak. Siap2 ada yg ngomporin pake anting..๐Ÿ˜€

  2. Hihihi.. namanya Aura, Tante. Enok ayu ini panggilan si tengah, kalo lagi main di rumah eyangnya di cirebon sana.๐Ÿ˜€
    Iya, adik2 ipar saya know me so well, lah.. *jd inget lagu cinta cenat cenut*๐Ÿ˜€

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s