Cuti (kepaksa)

Jadi, hari Selasa minggu kemaren (tgl 19 Febr-red) si sulung mendadak panas di sekolahnya. Sekitar jam setengah 9-an, gurunya sms dan minta dia dijemput pulang karena kondisinya mengkhawatirkan. Berhubung hari kerja dan di rumah nggak ada siapa-siapa, begitu dijemput dia langsung didrop di daycare. Siangnya, waktu saya kesana ternyata badannya beneran panas dan ngeluh perutnya sakit. Saya langsung parno, karena dulu Andro tuh pernah kena gejala typus. Tahun lalu, kalo nggak salah. Dan yang bikin parno-nya tambah gede adalah, si sulung itu selalu susah diajak ke dokter, karena di mindset-nya, dokter itu identik dengan jarum suntik. Jadi sampe rumah tindakan pertama kami cuma ngasih dia parasetamol, madu sama stimuno. Cuma, panas dan muntah-muntahnya itu beneran bikin saya dan Baginda Raja keder. Takut banget. Takut beneran typus. Apalagi hari Senin (tgl 25 Febr-red) sampe Jum’at ini, ayahnya kan diklat di Jakarta. *iya, kamu yang lagi diklat: cepet pulang! Saya kangen, tauuukk!*😀

Anyhow, kebayang kan, di rumah nanti saya musti ngurus anak 3 biji, trus ada satu yang sakit pula. Wong tiga-tiga-nya sehat aja saya musti kerja ekstra keras nahan-nahan sabar, gimana ada salah satu yang sakit, coba? *serem*

Akhirnya, dengan sedikit –well, katakanlah memaksa- berhasil juga Andro diajak ke dokter deket rumah. Dengan kesepakatan: tidak ada suntik menyuntik. Oke, lah. Lagian di praktek dokter deket rumah kan emang nggak ada laboratoriumnya, jadi nggak mungkin bisa test darah, kan? Pulang dari dokter dibekelin obat mual, obat lambung, sama obat buat batuk pileknya. Lumayan bikin saya tenang, karena paling tidak kita udah punya senjata untuk menghentikan muntah-muntahnya itu. Lemes, euy! Liat anak muntah-muntah mulu. Pagi, siang, malem. Doh!😦

Dengan sakitnya si sulung, otomatis harus ada yang standby di rumah, karena dia nggak mau ‘disimpen’ di daycare. (dan di saat-saat seperti itu betapa saya sangat merindukan ada ART di rumah, huhuhu..)

Nah terus, sebagai prajurit di kantor pelayanan, Baginda Raja kan nggak mungkin ninggalin kerjaannya begitu saja, tho? Alhasil, saya deh yang kebagian piket jagain si sulung di rumah. Jadi, dari Rabu sampe Jum’at kemaren, pagi-pagi saya absen, trus pulang, trus sorenya balik absen lagi. Untuuuung emang lagi nggak ada kerjaan, untuuuung si Bu Jendral juga lagi diklat, jadi amaaannnn…! (maaf ya, pak Dirjen. Janji, nggak akan sering-sering, kok..🙂 ) Nah. Yang jadi masalah minggu berikutnya itu. Nggak mungkin kan, saya kabur-kabur mulu, SETIAP HARI? Apa kata duniaaaa…? Makanya, dengan (sangat) berat hati, terpaksa deh, ngajuin cuti tahunan (yang selama ini di-awet-awet itu) 3 hari. Tapi ya nggak papa sih, sebenernya. Apa sih, yang nggak, kalo buat anak? Betul?🙂 Buktinya, masuk hari kedua cuti saya, si sulung langsung keliatan bugar, tuh. Cuma ya saya tahan-tahan untuk tidak kebanyakan gerak sana-sini (dan mengorbankan peraturan no laptop di hari sekolah itu), jadi alhamdulillah, hari ini doi udah bisa sekolah. Sepanjang jalan sudah saya wanti-wanti untuk jangan kebanyakan gerak, banyak minum air putih, jangan panas-panas-an, bla, bla, bla….

si boss kecil

(kamu emang lebih keren kalo lagi sehat, kok..!🙂 )

Nah. Tapi mari di review cuti (terpaksa) saya kemaren itu. Sukses? Tidak. Gagal total. Saya diare, badan meriang, dan ini yang paling parah: saya teriak-teriak (nyaris) setiap hari kepada anak-anak.  *jedot-jedotin kepala ke bantal*😦

Kesimpulannya:

1. Jangan sampe anak sakit.

2. Jangan sampe anak sakit.

3. Jangan sampe anak sakit.

4. Jangan sampe KITA sakit.

5. Lupakan resign dini. Saya tidak cocok jadi ibu rumah tangga.

#ngetik sambil nginget-nginget : apa yang salah dengan stok sabar saya…

7 thoughts on “Cuti (kepaksa)

  1. Ah syukurlah udah sembuh ya Andro. Emang lagi musim sakit nih, cuacanya astagah, Ih sama kan, setelah ngerasain di rumah seharian penuh sama krucils, baru kita ngerasa ya hebatnya stay at home Mom. Mau pake pembantu 3 juga, kalo anak-anaknya nempel ke emaknya semua dan cari perhatian semua, teteuuup….harus tenggak pil sabar. Minggu lalu hubby jg di Jkt tugas dr Selasa ampe Jumat, sambil menjalani minggu kemarin, makin saluteee sama yang LDR dan mendoakan pada kumpul sama keluarganya secepatnya.

    • Iya, alhamdulillah udah fit sekarang. Cuaca emang gak karu-karuan akhir2 ini. Apa yg terjadi dgn bumi kita ini ya? Nggak kebayang, 10-20 tahun lagi kayak apa..😦
      Salut emang Mak, sama IRT yang sabar2 itu. Yg ngurusin rumah tanpa ART, tapi bisa tetep bikin rumah kinclong, masak ini itu, ngajarin anak2nya ngaji, ikut arisan ini itu, masih bisa nyalon, dan yg terpenting, no drama with the kids. Aku ngiriiiiiii…!
      Eh, tapi paling tdk ditinggal suami daku jd makin berkesempatan ngelancarin nyetir, kan? Huaaaah,at least ada sisi positifnya jg.. *walopun sisi negatifnya jauuuuhh lebih banyak* dudududu…. (ignore sajah) hihihi…

  2. Bagaimana Kabar Andro? Sudah Sehat Totalllll yaa??????. Semoga Selalu Sehat Yaaa…

    Dan Mamanya jaga kesehatan juga…
    Salam Buat Semua, Kemaren Mas adit Bilang,, kangen Bang Andro Katanya…kangen pengen Main…

    Nanti Nanti Main kita mainnn Ya, Maaf belum Bisa Nengok…

    • iya, Tante.. kita jg udah kangeeeen bgt sama keluarga Iskandar. Ngiler deh, liat foto2 terbarunya. keren banget. Kaosnya pesen dimana, tuh? Kapan2 kita jadwalkan jalan bareng yaaaaa…. sun kangen buat iskandar juniors…🙂

      • Baju itu dibeli di gasibu, ga pesen kok, memang sudah tersedia…at least anak anak punya baju baru dari kaki lima… dan fotonya pake edit ini yang baik dari Jonas… Hehehe.

        Dan.. Dan.. Selamat dan sukses dengan makin handalnya di posisi driver… Mantapppp, secara mobil manual , saya mahhhh tidak bisa sama sekali…..

  3. Mbaa…. sama lagi deh kitaa… saya juga ga cucok jd ibu rumah tangga yg baik dan benar d3ngan stok sabar yg seminim inihhhh…. hhuuffhhtt.. ini aja krn saya cuti melahirkan tiap hr dirumah selalu teriak2 kalo udh pada berulah dan pendramaan krucil pun di mulai…. omegodddd….. salahkah kitaaa ????

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s