Lain dulu, lain sekarang..

Dulu, sebelum nikah dan punya anak, saya:

  1. Bengong, denger cerita temen yang katanya nggak bisa tidur semaleman gara-gara anaknya demam (Ah, emang segitunya, gitu?)
  2. Tersenyum simpul, saat seorang teman menceritakan betapa jengkelnya kalo anak2nya di rumah pada berantem; (ya namapun anak-anak, berantem sama sodara sendiri, wajar, dong? kan malah lucu, rumah jadi rame…)
  3. Sebel, liat orang di mall ngebiarin anaknya nangis di depan tempat mainan karena permintaannya beli mainan tidak dipenuhi (Duh, pelit amat sih ke anak sendiri, Pak/Bu?)
  4. Ngelirik aja, liat temen bawa tugas sekolah anaknya ke kantor untuk didiskusikan dengan teman kantor yang lain; (Huidiihhh, yang sekolah anaknya, kenapa juga orangtuanya yang repot, sih?)
  5. Terheran-heran, ketika temen ngajuin cuti tahunan ‘hanya’ untuk nemenin anaknya UTS/UAS; (Iiihhh, sayang amat ngorbanin cuti cuma buat nemenin anak belajar. Mending dipake buat mudik/liburan, kan?)

Sekarang, setelah punya 3 buntut:

  1. Iyaaaa…! Ternyata memang SEGITU-nya, kalo anak kita sakit.
  2. Tidak ada yang lucu saat kakak adik berantem di rumah, dan salah satu (ato dua-duanya) nangis berbarengan. Bener-bener nggak ada lucu2nya sama sekali. *curcol to the max*
  3. Saya dan Baginda Raja sudah sepakat, bahwa anak-anak perlu dilatih untuk menunggu sebelum permintaanya dikabulkan. Karena saat kita mengabulkan semuaaaa permintaan anak, bisa jadi saat itu kita (secara tidak langsung) sedang mengajarinya tentang ketidaksabaran.
  4. Waktu Andro ujian bahasa Sunda, saya bawa kertas latihannya ke kantor dan tanya teman kanan kiri minta diajarin. Hah! Saya kena karma, nampaknya.
  5. Percayalah, UTS dan UAS itu dua hal yang nggak mungkin bisa kita abaikan saat anak sudah SD. In my case, sepertinya yang sutris adalah ibunya, bukan anaknya… *towel pipi ANdro yang susah bener disuruh belajar*

@ mesjid Ciamis, otw mudik

Kesimpulannya: Jangan pernah memandang remeh sesuatu, karena bisa jadi, suatu saat, sesuatu yang dianggap remeh itu akan menjadi hal yang sangat serius untuk kita.

#catet baik-baik dalam hati ya, Bu#

6 thoughts on “Lain dulu, lain sekarang..

  1. ehh, ujian bahasa sundaaa???
    ebuset, wajib gitu kah? *mengerikan😀
    ‘suatu saat, sesuatu yang dianggap remeh itu akan menjadi hal yang sangat serius untuk kita.’ = Setujuuuuh

  2. Iya, basa Sunda emang wajib disini. Salahkan diriku yang kelahiran jawa tengah dan mister suwami yang asli cirebon, tapi keukeuh hidup di bandung ini.. *habis cinta sih sama mall2nya* huahahaha…
    Tapi yg paling bikin sutris ya krn tiap kali komunikasi sama guru basa sunda-nya kita ngomong bhs Indo, eh doski jawabnya pake bhs sunda tingkat tinggi…! Walah, huaaampuuun, Ndoro…!
    Btw, setelah andro masuk SD, beneran deh karma2 itu berdatangan pada diriku ini, mbak..🙂

  3. Hihihi, samaaaa, sejak jadi orang tua, banyak banget deh memakan kata-kata sendiri yang dulu diucapkan semi nyinyir. Makanya kalo ada yg belum merit sikapnya seperti aku dulu, ya aku maklumin lah hihihi.
    Kalo emang bahasa Sunda mah jelas bakal tanya Teh Ati dkk, secara pengetahuan aye mentok di kata dipayun *angkot nih ye*
    ih gurunya pamer kemampuan banget siiiih, dikira semua orang harus bisa bahasa Sunda. Jangan-jangan bahasa Indonesia gurunya juga gak EYD-EYD banget *langsung parno nanti krucils kalo lanjut SD di bandung dapat guru bahasa Sunda yang modelnya begitu*

  4. ho-oh, betul Mak. Jadi sptnya ‘mulutmu harimau-mu’ itu emang bener adanya….
    Disini ada kang Yayan dongs, buat ditanyain bhs SUnda. Amaaannn… !
    Diriku jg cuma tahu aing dan maneh aja nih.. hahaha… Btw, kebayang deh GET 1 (doski kan yg bentar lagi SD) ngomong basa Sunda. Kayak apa, yaaaaa….
    Iya, guru basa Sunda-nya Andro emang rada nyentrik. Aku blm pernah ngobrol langsung, selama ini komunikasi lewat buku aja. Tapi kan justru itu yg bikin pusiang. Basa Sunda itu lebih bisa dimengerti kalo kita ngomong langsung, kan. (walopun nggak bisa jawab pake basa Sunda, tp at least ngerti lah, maksudnya apa). Nah kalo baca, apalagi nulisnya pake basa Sunda tingkat tinggi, huaaaduuuhh, aku tak tahuuuuu…!

  5. hihi.. aku malah pas awal di bandung, pakai sms segala ke Mas Arief (mantan kepeg), kapanpun aku butuh penerjemahan bahasa Sunda. Trus lama lama dia nyaranin aku beli kamus bahasa Sunda😀 *bosenkali ye

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s