Ketakutan akan selalu menjadi ketakutan…

… selama kita tidak berani melakukannya. Dan ketika kita (berhasil) memberanikan diri melakukannya, itu akan menjadi pengalaman yang sangat berharga. Percayalah, tidak ada ruginya kok, mencoba sesuatu yang baru. (ingat, ingat! Triiinnggg!๐Ÿ˜€ )

Hal itulah yang saya pelajari minggu ini. Jadi ceritanya, hari Jum’at malem kemaren, keluarga Baginda Raja dateng, mau kondangan ke rumah sodara di daerah Mohamad Toha sana. Dari Cirebon nge-rental avanza, ber-12, terdiri dari 8 orang dewasa, dan 4 anak-anak, yang mana Putri, ponakan saya tuh udah kelas 5 SD, jadi dengan badannya yang bongsor itu, tentu saja udah nggak mungkin dia dipangku, kan? Kalo 3 ponakan yang lain sih emang masih balita, jadi masih bisa lah, pangku sana-sini. Kebayang, ya. Ber-12 di mobil avanza? Bahkan sampe sekarang saja, saya masih enggan ngebayangin gimana rasanya, duduk sempit2an selama 6 jam lebih, dengan kontur jalan yang berkelak kelok dan naik turun itu.

Dan berhubung mobil kami juga nggak terlalu gede, (judulnya aja 7 seater, tapi kan baris paling belakang itu optional sekali, ya. Sempit, jadi jangan dihitung tempat duduk orang dewasa, deh. Kalo buat krucils sih mungkin masih oke, lah ) makanya saya pinjem mobil kantor yang emang kalo tiap sabtu minggu (kalo nggak ada yang pinjem) ngendon di parkiran kantor. Booking dari seminggu sebelumnya ke bu Jendral, dan hari Jum’at sore, Baginda Raja bawa mobil kantor saya pulang, dan saya yang bawa si item kami. Kenapa bukan saya aja yang bawa mobil kantor? Karena eh karena, saya nggak berani bawa mobil lain, selain mobil kami sendiri. Iya, lah. Namapun sopir amatir, kan? Berani bawa mobil sendiri aja udah prestasi luar biasa buat saya, jadi udah nggak kebayang lah, bawa mobil orang lain, apalagi mobil kantor yang umurnya udah 10 tahun lebih itu. (belum apa2 udah kebayang kopling dan setirnya yang super keras+berat… huhuhu… *nightmare*)

Singkat cerita, akhirnya sabtu kemarin itu sukses deh, kondangan pake kijang krista+avanza rentalan ke mohamad toha, ber-17. (10 orang dewasa dan 7 anak-anak.) Si item kami simpen di carport rumah. Eh, maksudnya sukses itu, nggak pake acara sesempitan di perjalanan, ya. Kalo macetnya sih, teuteupppp… ! Tapi paling tidak, semua orang nyaman kan?๐Ÿ™‚

Nah, yang jadi masalah adalah hari Senin-nya, pas ngembaliin si kijang ke kantor saya. Baginda Raja maunya saya aja yang bawa. Dan dasar emak2 parno, sudah pasti saya tolak mentah2 idenya itu. Tapiiiii… pas hari Minggu siang balik dari Buahbatu (kami masih pake si kijang kantor itu) di per-empatan gedebage beliau turun dengan cueknya doongg, trus pindah ke kursi tengah, dan nyuruh saya pindah ke kursi sopir. Nah, lhoooo….! Awalnya sih saya tetep nggak mau. Tapi pas dipikir2, ini kalo saya nggak pindah2 juga, kita pasti akan diklaksonin sama mobil2 di belakang kita, kan? Jadi ya dengan sangat terpaksa (dan deg-deg-an super kenceng) pindah juga ke kursi sopir. Bismillah….. *tabuh genderang perang*

Daaaannn… jreng, jreng, jreeeeeng…. Ternyata tidak seburuk itu, Sodara. Ternyata nyetir kijang krista sama si item kami nggak terlalu jauh beda, kok. Ya, ada sih adaptasi sedikit, tapi masih cingcay, laaaahhh. Buktinya, saya masih bisa bawa dengan selamat itu kijang sampe rumah TANPA MATI *penting* dan mati CUMA SEKALI *penting juga* di perjalanan menuju kantor saya, hari Senin pagi…. Huaaahhh…. *tarik nafas legaaaaaa*

Iya, emang bener kata Baginda Raja. Kalo belum apa-apa udah takut, ya bakal takut terus selamanya. Coba saja dulu, (jangan lupa baca basmallah, ya) dan insyaALLAH, alam semesta yang akan memuluskannya untuk kita. Cie, cieeeee…. !๐Ÿ˜€

Dan entah kenapa, sekarang saya kok jadi pengen nyobain nyetir mobil yang lain, ya..? Grand Serena, Mazda Biante, Pajero Sport, All New CRV, atau Vellfire sekalian, gitu…. Ada yang mau minjemin..?๐Ÿ˜€

tadinya takut ngajak krucils ke toko buku, tapi ternyata, ketakutan seringkali tak beralasan, ya. Buktinya, mereka tertiiiib sekali di Togamas Buahbatu. Ah, ibunya seneng, deh.. :D

tadinya takut ngajak krucils ke toko buku, tapi ternyata, ketakutan memang seringkali tak beralasan, ya. Buktinya, mereka tertiiiib sekali di Togamas Buahbatu. Ini si tengah lagi tidur sama bapaknya di parkiran, jadi nggak ikut sibuk dan histeris pilih2 buku. (oh yes, Andro dan Amartha kalap pengen buku ini, pengen buku itu. Oh, tidak, Nak. Budget buku bulan ini cukup 1 ya. Nanti kalo IP* bulan april cair, boleh deh beli buku lagi.. *hot issue* hihihi.. ) Eh, tapi bener, lhooo… ngeliat si nomor 1 dan nomor 3 kemaren tertib, aaah, ibunya seneng sekaliiii..!๐Ÿ˜€

4 thoughts on “Ketakutan akan selalu menjadi ketakutan…

  1. Apaaaa, IPK april??
    Komat-kamit mengaminkan…hehehe
    Aku malah belon pernah nyetir mobil diluar avanza, hihihi. Mobil temen n mobil sodara yg rela menyerahkan kuncinya ke aku cuma avanza๐Ÿ˜›
    Jadi pengen loncat kelas langsung nyetir CRV๐Ÿ˜€

    • Psssttt… jangan keras2, mbak.. takut ada yg protes… hihi..
      Moga2 aja ya, mbak.. Walopun skrg rada ragu jg sih, mengingat kasus PR itu..๐Ÿ˜ฆ
      Eh, kalo ntar bener cair, bisa dong.. ganti avanza ke CRV, ya… hahaha… *dilempar kunci stir*๐Ÿ˜€
      (ini kalo ada yg punya CRV berlebih, boleh lah, dilempar ke kita ya, mbak..๐Ÿ˜€ )

  2. hihihi aku mauuuuu loncat nyoba CRV asal mobil sendiri *lirik slip gaji, lalu lirik undian Mandiri* . Kalo pinjem mobil ini kalo gak emergency males banget ya boow mending sewa hahaha atau nyobain test drive deh. Ada yg mau ngundang?

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s