Sabtu Seru!!!

Sabtu seru untuk saya adalah ketika:

  1. Ditinggal Baginda Raja outbond dan saya harus nganter Andro ke Jl. Cisangkuy untuk gladi resik acara Hari Kartini dengan membawa adik-adiknya, pagi-pagi menembus kemacetan Buahbatu (yang kalo nggak macet bukan Buahbatu namanya) dan begitu sampe lokasi ternyata si boss kecil itu NGGAK BAWA sendal atopun sepatu! Hoalaaaaahhhh…! *unyel-unyel kepala Andro* Mau nggak mau akhirnya doi pake sendal si tengah (cuma masuk ujung kakinya doang dong, secara kaki adiknya kan mungiiiil, sementara Andro umur sih emang baru 7 tahun, tapi ukuran kaki udah 35 aja, gitu!🙂 ) trus si tengah pake sendal si bontot, dan si bontot terpaksa-lah tak gendong, kemana, manaaaaa….. *lhoh, kok jadi nyanyi*
  2. Nungguin gladi resik yang molor dari jadwal semula jam 09.30 wib sampe hampir jam 11-an belum mulai juga dengan si bontot yang cranky, was really something, ya. Dan akhirnya, karena nggak kuat, pamitan lah ke abangnya, ngajak adik-adiknya keluar dari lokasi gladi resik daripada meja kursi jungkir balik semua diamuk si bontot   dan ngacir ke BIP (udah pasti masuk area parkir valley dong, mending bayar 10 ribu parkir gampang, daripada ngos-ngosan ngantri parkiran ) Sampe sana main di Timezone bentar, trus makan di Texas Chicken, dan yang terpenting, mampir di BATA, beli sendal buat si boss kecil. (ibunya manyun, secara bulan ini kan sebenernya nggak ada jatah beli sendal) Dan disana sempat terjadi adu mulut percakapan dengan si mbak SPG, kurang lebih begini:” Mbak, sendal yang ini, nomer 4-nya ada..?”Buat umur berapa, Bu?” (Uuuhh, aku merindukan dipanggil mbak/teteh, deh!)” Umur 7 tahun, tapi kaki anak saya gede… “ (terjemahan bebas: mending beli sendal rada gede dikit daripada pas-pas-an, ntar sebulan dua bulan udah nggak muat lagi, kan? *emak2 ngirit alert*) “Ini nomer 3 tuh sama dengan nomor 34/35 lho, Bu…!” (nggak tahu karena efek saya udah capek ato emang lagi PMS, saya kok ngerasa si mbaknya ini males nyari yang nomor 4-nya, ya. Udah deh, dari situ saya langsung nyolot) ” Iya, saya cuma pengen liat, se-gede apa yang nomor 4-nya. Ada, nggak? Kalo ada, mana saya pengen tahu, nah kalo nggak ada ya sudah. Saya nggak jadi beli…saya nggak mau buang2 waktu disini *mulai bertanduk* Untung aja si mbak nurut. Kalo dia ngotot, saya tinggal tanpa basa basi lagi deh, tuh! Dan ternyata bener, lho. Nomer 4-nya pas banget di kaki si boss kecil. Tuh, kan mbak… saya bilang juga apa. Saya lebih tahu ukuran kaki anak saya, tahuuuu…! *minggir, minggir.. ada emak-emak ngamuk*
  3. Kepisah dari si tengah di hiruk pikuknya BIP. Kebayang ya, nyari anak semungil Aura di tengah crowded-nya lautan manusia. Itu bener-bener melemaskan semua susunan syaraf di tubuh saya, deh. Jadi ceritanya, begitu selesai beli sendal di Bata, harusnya kan kita turun eskalator, tuh. Nah kemaren itu, si tengah jalan di depan saya, (padahal mulut ini kan sudah berbusa, bolak balik mengingatkan krucils untuk selalu jalan disamping/dibelakang saya saat sedang di tempat umum dan rame gitu) dan tiba-tiba dia naik eskalator duluan KE ATAS, sementara si bontot mendadak lari ke arah yang berlawanan dengan mbaknya. Bengong dong, ibunya. Secara naluriah udah pasti saya ngejar adiknya, sambil teriak ke Aura untuk turun lewat eskalator disebelahnya. Sambil gendong paksa si bontot yang berontak terus itu, saya nungguin si tengah di tempat kami terpisah tadi. Semenit, dua menit.. kok lama banget nggak nongol nongol ya, itu si genduk. Mulai parno deh saya. Dan denting emergensi di otak saya berbunyi, menyatakan something wrong, dan mulai deh drama emak-emak kehilangan anaknya di tempat rame dimulai. Pokoknya jangan tanya rasanya. You really, really don’t want to know. Dan akhirnya, beberapa menit kemudian (untuk saya serasa berjam-jam lamanya) terlihat oleh saya, anak gadis saya itu digendong laki-laki, (saya udah nggak inget wajahnya, saya cuma fokus pada wajah kecil penuh airmata digendongan si bapak itu). Dan sebelum saya sempat ngomong, si bapak itu langsung nyerocos…. ” Bu, anaknya JANGAN DITINGGAL-TINGGAL dong Buuuu..!!! Gimana sih, Ibu ini..!”  Saya speechless. Saking bingungnya mau ngomong apa, jadi yang keluar dari mulut saya cuman: ” iya, makasih ya Pak… ” Dan waktu saya raih tangan Aura, si bapak itu masih aja nyerocos ” Haduh Ibu, Ibu… gimana sih Ibu ini…”
    Saya tahu saya harus sangat berterimakasih pada Bapak itu. And I did. Cuma mbok ya ada ya, rasa empatinya dia, nanya baik-baik kek, kenapa saya bisa kepisah dari Aura, misalnya. Bukannya langsung marahin saya begitu, sambil diliatin orang yang lalu lalang pula, kan? Hoalah Paaakkk…! Bukan saya yang ninggalin anak saya, tahu..! Dia yang ninggalin sayaaaa! Tapi ya iya lah, tentu saja kalimat itu cuma bisa saya teriakkan dari dalam hati, wong saya udah nggak bisa ngomong apa-apa. Perasaan kesel, sebel, sedih, dan lega karena Aura ternyata nggak kenapa-kenapa, campur aduk jadi satu.
  4. Selanjutnya, begitu sampe parkir, baru nyadar dong, kalo lampu di dalam mobil TERNYATA nyala terus dari sejak kita turun. Dinyalain si tengah pas doi nyari-nyari sendal dan sampe turun emaknya ini nggak ngeh sama sekali. Oh, MG… (kebayang nggak sih, kalo sampe aki tekor, gimana coba…😦 )
  5. Jemput Andro lagi di tempat gladi resik udah hampir setengah 2, dan langsung pengen gigit setir mobil, waktu saya tanya dia udah makan siang/belum, dan dengan polosnya dia jawab: “belum……” Ya ampuuunnn! Jadi dari tadi anakku tersayang itu nggak dikasih makan siang? Oh ibu guru, kalian sungguh TER-LA-LU……! (Iya, sih. HARUSNYA saya ya yang nyadar diri ya, bungkusin makanan buat Andro makan siang? Lha, tapi manalah saya tahu dia nggak akan dikasih makan? Wong sebelum pergi ke BIP saya tanya ke gurunya katanya gladi resik kurang lebih 2 jam-an, ya dalam pikiran saya, minimal snack-snack mini mah dikasih lah. Lha ternyata, air minum aja nggak dikasih, cobak… Oh Tuhan… !😦 ) Dan rasanya kasihaaann banget, liat dia langsung tidur begitu masuk mobil, mungkin saking capek dan laparnya. Benar-benar Ibu durhaka. 😦 Eh tapiiii… Sebenernya sebelum pulang saya udah coba tawarin mau makan apa, dia nggak mau. Ngantuk banget, katanya. Duh, duh… kasihan kamu, Bang.
  6. Sabtu seru kemaren akhirnya ditutup dengan terjebak macet di jalan sekitar 1 km menuju rumah, gara-gara jalan depan pintu gerbang komplek lagi dibenerin (lama amat sih Pak, benerin jalannya???) jadi jalan 2 arah itu harus pake sistem buka tutup gantian gitu, deh. Sukses sampe rumah hampir jam 3 sore, dan cucian baju udah nunggu dengan manis untuk disetrika…. Sempurna!
  7. Demikian laporan Sabtu seru saya minggu ini. Sekian, dan biarkan saya minum Panadol ekstra lagi…..
wajahmu manis, sih. Apalagi kalo nggak bikin ibu jantungan, Nduk... :)

wajahmu manis, sih. Apalagi kalo nggak bikin ibu jantungan, Nduk…

11 thoughts on “Sabtu Seru!!!

  1. whoaaaa kebayaaaang itu kebayaaaang pas ‘kehilangan’ Aura, aku pernah kejadian begitu 1 menit di rumah mamakku, Hiiy, membayangkannya saja merinding, dan berjani dalam hati dan ke hubby, aku tak mau meraskan itu lagi . Eh Hihihi gakpapalah si bapak itu bentak bentak (mau jambak juga kasih aja, kasiiih) dia udah mau berbaik hati meluangkan waktu nganterin Aura ke pangkuan ibunya. Dia marah marah sangking care-nya sama anak-anak , gitu. Tapi Aura nggak trauma kan ya. Kalo di tempat rame gitu, aku juga bakal gandeng kiri kanan, mau anaknya berontak (which is sering banget) aku abaikan, makin kenceng pegangnya,…hahaha salam sama BAng Andro. Baaang, Tante kalo nyeker itu pas nyetir, kalo masih jadi penumpang doang mah sepatu dan sendal takkan lupa

  2. hiyaaa.. itu kmrn sabtu sepertinya drama terseram selama kami nge-mall deh, Mak. Tapi 1 hal yg pasti yg jadi bahan pembelajaranku, JANGAN PERNAH nge-judge orang dgn kalimat2 negatif, saat kita ngeliat anak2 kepisah dari ibu/bapaknya. Kita nggak pernah tahu apa yg sesungguhnya terjadi, kan? Perasaan tersiksa kehilangan anak di tempat rame itu sudah sangat SESUATU sekali, jadi jgn pula lah ditambah dgn omelan2 dari orang lain… *curcol abissss* Btw ini kayaknya karma jg sih, Mak. Minggu lalu aku liat anak kecil seumuran Aura digandeng sama SPG supermarket Yogya Buahbatu sambil nangis. Pasti kepisah dari ibunya, dan dalam hati waktu itu aku mencibir ke ibunya, kok nggak baik2 jagain anaknya. Ealaaaahhh, malah dibales minggu berikutnya aku yg ngerasain kepisah sama anak. Emang ya, kadang Tuhan sangat lucu saat ngajak kita becanda…😀
    Itu andro sering banget, naik mobil dari teras rumah nggak pake sendal, Mak. Biasanya selalu ada sendal/sepatu cadangan di dlm mobil. Lha kok ya ndilalah kmrn nggak ada sendal samsek. Huh, ibunya bener2 bertanduk! Haha, jadi inget dirimu ketinggalan crocs di parkiran kantor deh, Mak..😀

  3. salam kenal mbak.

    ngomongin ukuran sepatu, umur 7 thn udah pake nomor 37?

    santai ajaa … anak ku umur 11 juga udah pake nomor 43. hehehe

    senasib kita

  4. hai, mbak De.. salam kenal juga… Selamat ulang tahun dulu dong, udah 35 tahun, tapi tampilan kayak msh 25 thn, lhooo….!🙂
    Ya ampun, 11 tahun pake nomor 43..? Si sulung, ya? Rafa ato Fayra? Suamiku aja sepatunya no 44, udah gede banget lhooo keliatannya…..🙂

  5. weww…itu bener-bener Sabtu seru. Kecuali yg bagian Aura ilang, itu namanya Sabtu Horoooor😦
    Hadooh ngebayanginnya aja udah ngeri, kebayang ramenya mall gituh.
    Iyaa, relakan sajalah diomelin itu bapak-bapak…sing penting anak kembali. Pantesan aja ya ada ibu-ibu di mall yg anaknya dipakein tali😀 meski jd keliatan gak manusiawi sih hihihihi

  6. iya,mbak. horror bangeeeetttt.. msh merinding smp skrg kalo inget2 itu… Iya ya,suka liat ada yg naliin anaknya di mall. Hmmmm… kebayang dong nanti aku hrs pegang 3 tali. hahaha…..

  7. Saya pernah ngalamin kehilangan Fifi di mall, BSM dulu namanya, USIA Fifi 2,5 tahun… Saya bener2 kalap waktu itu, bingung, tiba 2 Ada ibu ibu bawa Fifi… Persis dengan nada di atas, marah marah… Saya gak Fokus dengan marahnya ibu ibu itu, pokoknya Fifi kembali. Sejak itu, Badan selalu reflex jikalau jalan kemanapun, ga Ada suara, atau ga Ada sentuhan Tangan anak, Saya selalu berteriak.. Mana Fifi, mana adit….

    Ga ga lagiii dech kejadian dulu terjadi lagi… Kapok yang tersangat.

    • belum pernah ngalamin, ya mbak? jangan pernah deh, yaaaa… rasanya nggak enak, BANGET. yang dibilang separuh jiwa bisa melayang itu kayaknya emang nggak melebih2kan, deh…
      Iya, kita pengennya melukin anak2 setiap saat, ya. Dikekep sekenceng2nya biar aman. Tapi skrg ini, mereka-nya yg udah pd nggak mau. Nah, lhooo… gimana, cobaaaa…?😀

  8. Halo mba salam kenal yaa dr yg jauh di Bali hehe.. saya br nemu blog mba nih dan tertarik baca krn sama2 punya 3 krucils dgn jarak yg hampir sama malah lebih deket anak2 saya kali ya trus sama2 kerja pula dan sama jg jagoannya ada 2 bedanya kalo di saya ceweknya paling bontot hehe. Pokoknya ngerasa ada temennya deh secara saya jg ibu2 yg punya minim kesabaran kalo udh liat kelakuan para krucil itu whahahaha… Nah akhirnya br komen deh di postingan yg udh lama ini setelah bbrpa hr ini jadi silent reader disini (semenjak nemu blog ini hmpir tiap hr baca krn pas mash cuti hehee). Well saya ngerasa bgt deh rempognya jd ibu2 ngurus anak 3 kecil2 apalagi isi drama kehilangan gadis kecil itu waduuhhh kalo saya kayaknya udh pingsan ditempat deh tuh… nightmare bgt… oya saya jg udh follow instagram.nya loh ya via uny_2185. Salam kenal deh mba ya… bisa saling curhat nih kayaknya walo kita jauh…

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s