Sushi boy

Yang namanya anak-anak itu memang punya dimensi waktu yang berbeda dengan kita orangtuanya. Pengalaman saya yang paling nyata nih, soal urusan makan. Dulu, suka stress tingkat propinsi kalo anak nggak mau makan. Padahal kan sebagai ibu saya cuma pengen mereka makan sesuai porsi dan waktunya aja, tho? Makan nasi 3x sehari, 2x cemilan (sehat), plus buah dan susu. Cuma itu yang saya ‘tuntut’ dari mereka. Saya nggak minta mereka makan nasi sebakul, sayur sepanci, ikan sepiring, daging semangkok, buah sekeranjang, dan susu se-galon. No, cuma pengen mereka makan selayaknya manusia normal makan aja, lho. Tapi kok ya tuntutan permintaan se-sederhana itu syusaaaah bener terkabulkan, sampe suka bertanya dalam hati: Am I asked too much…?

Dulu, suka ngerasa gagal jadi ibu yang baik, karena soal makan anak itu jadi sesuatu yang tidak asyik, bikin senewen, kepala spanneng danΒ bad mood. Suka ngiri sama anak orang yang makan apa aja gampang, yang tidak picky eater, yang makanan jenis apa aja masuk dengan lahap ke dalam mulut. Trus suasana makan juga menyenangkan, nggak ada keluhan, omelan, teriakan, apalagi bentakan. Intinya no drama waktu jam makan tiba, deh. Dan jadi sering bertanya dalam hati: apanya sih yang salah..? Dan lalu men-dramatisirnya menjadi: salah saya apa, sih…? 😦 Sungguh, saya pernah sampe di titik se-putus asa itu. Salah seorang kawan baik saya pernah bilang, ” santai aja, Fit… tunggu sampe anak-anak SD, pasti pada doyan makan deh..!” Haduh, lama amat nunggu sampe SD…? Tentu saja itu yang terpikir oleh saya waktu itu. Saya lupa, bahwa segala sesuatu memang ada waktunya. Jadi, Seus.. sabar sabar aja deh, kalo anak lagi nggak mau makan, ato mau makan tapi sa’uprit, ato mau makan, tapi maunya sama itu lagi, itu lagi. Anak-anak itu punya waktu mereka sendiri, kok. Yang penting jangan lelah berusaha, dan… berdo’a! Ini yang terpenting. Bukannya ALLAH SWT, Tuhan Yang Maha Baik itu tahu, kapan waktu terbaik untuk meluluskan do’a-do’a kita? *pasang sayap malaikat*πŸ˜€

Well, seiring dengan berjalannya waktu, dan dengan bertambahnya anak, eh, pengalaman, saya belajar banyak hal. Salah satu yang terpenting ya tentang perbedaan dimensi waktu antara kita dengan the krucils soal doyan dan nggak doyannya makan itu, yang terbukti pada Andro sekarang. Dulu, boro-boro mau makan makanan jenis baru, wong makanan yang biasa disajikan aja -padahal kan udah ketahuan ya, rasanya- ngabisinnya males-malesan, bikin gemesssss. Sampe capek hati liatnya. Sekarang, sejak masuk SD, pelan tapi pasti selera makan si boss kecil berubah sedikit demi sedikit. Udah nggak takut-takut lagi nyobain jenis makanan baru. (semoga diikuti sama adik-adiknya juga, ya. Amiiinn ya Allah, amiiinnn! *komat kamit*) Dari yang doyannya cuma sop ayam sama perkedel doang, sampe hari ini nyaris semua jenis makanan disikat habis. Bahkan batagor Isan harga 1000 perak aja doi embat! (kira-kira, kalo diajak ke batagor Kingsley/Riri bakal habis berapa duit biji, ya? :D)

Dan salah satu jenis makanan baru yang nge-heitzzzz banget sekarang ini untuk si boss kecil adalah… sushi! Bukan sembarang sushi, tapi sushi 7 rebuan *yup, 7 rebu, Sodara!* yang dijual di kantin sekolahnya, yang (katanya) dipotong jadi 7 pieces, yang belinya juga harus patungan dengan temannya (karena kebijakan sekolah kan anak kelas 1 SD cuma boleh bawa uang saku maksimal 5 rebu perak). Jadi kebayang ya, harga 7 rebu dibagi 2 anak kan berarti iurannya 3500-an, nah trus kebayang nggak, 7 potong sushi itu dibagi 2..? *nggak*πŸ™‚

Sampe hari ini saya belum pernah liat penampakan si sushi 7 rebu itu sih, dan… belum bisa ngebayanginnya juga. Ya ampun, sushi 7 rebuuu…? *ditimpuk penggemar sushi tei*:D

Nah, berhubung telinga gatel karena nyaris tiap hari doi ngerajuk minta makan sushi, maka akhirnya hari kamis kemaren kami ajak lah, si boss kecil ke Jepang Doeloe (ini kayaknya resto versi Jepun-nya Ngopi Doeloe kali, ya). Pas banget di kantor lagi nggak ada kerjaan, pas Baginda Raja juga lagi nyantai, pas bisa jemput Andro berdua, dan… pas tanggal muda! (ehem, bukannya pas, ding. Yang tanggal muda mah, di pas-pas-in, dong!πŸ˜€ )

jangan tanya apa yang dimakan, saya nggak hapal. juga jangan tanya rasanya, saya nggak doyan sushi. yang saya inget, saya harus bayar kurang lebih 100 rebu untuk 2 jenis makanan dan 2 jenis minuman. (ibu2 mah ingetnya pas di bagian duitnya aja.. haha)

Plis, jangan tanya apa yang dimakan, saya nggak hapal. Juga jangan tanya rasanya, saya nggak doyan. Yang saya inget, saya harus bayar kurang lebih 150 rebu untuk 2 jenis makanan, 1 jenis dessert dan 2 jenis minuman. (ibu2 mah ingetnya pas di bagian duitnya aja.. hahaha)

Trus, apa komentar Andro di perjalanan pulang?

Masih lebih enakan sushi di sekolahku!”

Apppaaaaa…..??????!!!

32 thoughts on “Sushi boy

      • hihihi nanti kalo ke Bandung ketemuan ya mba, tapi kalo ke Bandung pengennya makan cuanki, cilok goreng, cireng hihihi. cuanki paling enak dimana ya mba?πŸ˜€

        • kalo cuanki, yang aku tahu sih emang cuanki serayu itu, Dit. Kalo cilok sama cireng… err… dimana ya nyarinya? hahaha… aku nggak pernah makan, euy!
          tapi gampang lah itu,.. kita seret Mamak Sondang nanti biar nganter2 kita, yes..?πŸ˜€

          • oiya cuanki Serayu yang happening itu memang bikin penasaran, belom pernah x_x kalo Cireng sama cilok goreng itu gampang deh, di pinggir jalan banyakπŸ˜€ duhhh jadi laper deh niiiii

            • haha, emang beneran se-happening itu, ya. Kalo ke cuanki serayu, siapin tissue yang banyak ya, Dit. Soalnya tempatnya puanaassss. Dan oh, disini jangan harap bisa foto2 cantik ya, tempatnya kurang mendukung (cewek2 narsis, hihihi)… soal rasa, hmmm… nendang! Slurrpppp…!πŸ˜€

  1. hahaha kan pas mak, sesuai keinginanmu yg disukain Bang Andro malah lebih murah dari pecel kesukaan kita. Di Semi Palar aku pernah beli sushi 5000-an, biasanya emang cuma nasi sama nori diselipin telur dikit doang, mak. Makanya murce.Jangan-jangan Bang Andro malah kecewa ya dibawa ke tempat yang oke tapi kok rasa sushinya kalah sama kantin-an. Krucils pas field trip dr skulnya ke Sushi Tei belajar bikin sushi jg pas pulang yg dimakan cuma yg sushi mateng doang. Aku jg cuma suka yg mateng, kalo hubby buset deh yg mentah macam baby octopus aja dia makan dengan nikmat. Hiiiy.

    • oohhh,sushi ada yg mentah,ada yg mateng ya,Mak…? hiyaaahh.. mana kutahu…? trus afa itu baby octofusss! oh,MG… Pak Tamba,kau omnipora sekaliiii..!πŸ™‚
      oh,iya ya mak. harga segitu kali cuma isi nasi sm telor dadar doang,ya. tp eyke kan tersinggung,doski bandingin si sushi asli sm sushi wannabe itu. tak rela ku tak relaaaa…! secara gitu ya,duit yg dikeluarin kan beda… huh!πŸ™‚

    • ooohh.. kalo tahu gejrot sih selalu di hati, Tante…! Soalnya, kata Ibu, kalo tahu gejrot boleh beli seminggu sekali, nah kalo sushi, cuma boleh setahun sekali! hahaha.. *ngomong dibawah ancaman ibunya*πŸ˜€

  2. sama..aku jg ngerasain hal yg sama skrg sama kedua anakku..dua2nya mulai susah klo diajak makan..doyannya cuma nugget, bakso dan sosis OMG..sebagai ortu rasanya susah bgt klo anak2 gak doyan makan tp malah doyan makan makanan yg gak baik utk dimakan terlalu sering..koq malah curcol hehe..salam kenal

    • issue terpanas emak2 memang soal anak2 yg nggak mau makan ya, mbak Putri. Suka bikin sutris.. hihihi.. Tapi tenaaanggg…! kalo ibunya doyan makan, insyaALLAH anaknya bakal doyan makan juga, kok. *pengalaman pribadi*πŸ˜€
      Salam kenal juga, makasih udah main kesini lhoooo….

  3. di mana itu sushi 7 ribuan? mateng semuanya apa ada yang mentang Baginda Ratu? *susah amat panggilannya ya Mak*
    btw, salam kenal..πŸ™‚

  4. emaaak, datengin dong ke tukang sushi disekolahan abang. Tanya secret recipe nya, kalo perlu kasih uang pelicin sekalian….hahahaha
    ehh, kali-kali aja itu resep rahasi sushi sekolah bisa dijual ke restoran sushi ternama. Kan seperti kata andro, enakan sushi 7000-anπŸ˜€

    • haha, tante Ita… idenya bagussss…! Eh tapi, segampil apapun resepnya, kalo udah ditanganku jangan2 jadinya telor dadar dipakein rumput laut doang.. hahaha..
      Gini nih, nasib perempuan yg masak air aja gosong…πŸ˜€

    • haha, iya.. top, sampe bibir emaknya manyun 3 cm! :p
      duh, nggak ngerti ya, mahal apa nggak.. ini kali pertama kami makan sushi, wong selama ini saya dan suwami kan hobby-nya makan pecel…πŸ˜€

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s