Don’t judge a book by its cover (???)

Kemaren sore, di perjalanan pulang, di tengah-tengah kemacetan jalan Soekarno Hatta, dengan backsound the krucils yang becanda heboh dan sok teriak-teriak :

Saya (S) : ” Mas, mas.. (dengan nada-nada menggosip khas cewek) tahu nggak, si Y.. ternyata dia itu rajin banget umroh, lhoo…!” (si Y ini adalah salah seorang kenalan saya. Kenalan ya, bukan teman. Kalo teman kan pake hati, kalo kenalan… ya, pake mata doang.๐Ÿ˜€ )

Baginda Raja (BR): ” Oh, ya..? Masa’ sih..? “ (Iiih, nadanya mancing saya banget untuk meneruskan gossipan.๐Ÿ˜† )

S: ” Iyaaa… setahun bisa berapa kali, gitu…” (mudah-mudahan sih beliau nggak menyadari ada nada iri dalam kalimat saya itu, hahaha)

BR: ” Oh, ya..? Bagus, dong.. Tapi kok, nggak tercermin dari penampilannya, ya..? “ (Meskipun cuma sebatas kenalan, tapi memang sudah beberapa kali Beliau ngeliat langsung penampakan si Y ini, jadi udah hapal lah, sama kostum lengan pendek dan rok mini (eh, 15 cm diatas lutut itu bisa dikategorikan mini, kan? ) yang hampir tiap hari dipake si Y.

S: ” Ya jangan dilihat bajunya, dong. Kan katanya don’t judge a book by it’s cover…”

Bukannya mau sok-sok ngebelain si Y, ya. Tapi kan emang bener, jangan menilai seseorang dari penampilan luarnya, tho? Masih banyak kok, perempuan berjilbab rapi, tapi amoral. (Ehm, kalo menurut beliau, yang tipe ini tentu saja termasuk orang-orang yang merugi, karena harusnya kan jilbab itu bisa menjaga perempuan dari semua tindakan yang tidak terpuji, baik yang datangnya dari pihak luar, maupun yang berasal dari dalam diri sendiri )

BR: Iyaaa, itu betul. Tapi penampilan luar kan tetep penting. Karena penampilan luar itu kan, yang pertama kali dilihat orang..? Kalo nggak, buat apa dong.. penerbit buku nge-bagusin cover buku-buku-nya? Dibikin keren, bagus, rapi, lengkap dengan hard cover yang mantep …”

Aaaaah, iya juga ya. Emang sih, bagus nggaknya isi buku itu baru ketahuan setelah bukunya kita baca tuntas. Tapi, kalo cover-nya aja udah kucel, tipis dan lecek, ehm kira-kira.. ada yang mau baca nggak, ya..?๐Ÿ™„

devilangel

ilustrasi dapet dari sini

Dan sore itu, saya kembali mensyukuri nikmat ALLAH yang terwujud dalam sosok suami tercinta saya itu. Beliau tuh tahu banget, gimana caranya menanggapi kehebohan istrinya kalo lagi gossip cerita. (suka sebel ya, kalo udahย  cerita sampe berliur-liur, eh yang nanggepin lempeng, datar dan tanpa ekspresi) Beliau juga bisa dengan sabar mendengarkan semua ocehan saya tentang ehm.. kebanyakan sih tentang orang, ya.. hihihi, tapi bisa bantu nge-rem juga, biar saya nggak sampe kebablasan gitu, lah. (katanya, dosa terbanyak tapi paling nggak dirasakan pas melakukannya, ya ngomongin kejelekan orang! Ow, ow!๐Ÿ˜€ ) Saya juga harus akui, dari beliau, saya belajar melihat sesuatu dari banyak sudut pandang. Karena kadang-kadang, menilai sesuatu dengan objektif itu sulit sekali, kan?

Oh, well.. pak Myko, kemaren itu bertambah lagi deh, alasan aku mencintaimu..๐Ÿ™‚

PS: postingan ini TENTU SAJA bukan untuk mendeskriditkan pemakai rok mini dan mengagung2kan pemakai jilbab. Nooo…! Wong saya juga masih gini-gini aja pake kerudung.๐Ÿ™‚ Ini cuma obrolan ringan suami istri ditengah-tengah riuh rendahnya teriakan-teriakan tiga krucil mereka, yang kalo lagi di jalan itu naudzubillah deh, hebohnya…๐Ÿ˜†

33 thoughts on “Don’t judge a book by its cover (???)

  1. Emang sih, urusan dalem dan luar itu gak selalu berbanding lurus kadang berbanding terbalik๐Ÿ˜€ … tapi umroh juga bukan selalu jadi patokan… hehehe …. tapi emang ngerumpi paling aman itu sama pasangan sendiri sih …๐Ÿ˜€

    • haha, iya betul sekali itu.. eh, mudah2an aku bukan termasuk yg berbanding terbalik, ya..๐Ÿ™‚
      Umroh emang bukan patokan, Fit. Wong dukun santet aja banyak yg pergi haji, kan? Tapi IDEALnya sih, kalo udah rajin umroh ya minimal rajin tutupin paha, lah.. hihihi..
      Setuju, suami itu pasangan ngobrol yang paling bisa dipercaya..! TOP, deh!๐Ÿ˜€

  2. hehehe.. betul banget sih ya.. seperti pernah seseorang bilang ke saya *lupa siapa*, kalau dalemnya baik, luarnya pasti baik, walaupun tak berlaku sebaliknya, luarnya baik belum tentu dalemnya juga baik

    • hai, Amel.. boleh langsung panggil Amel aja,ya? dirimu kan adik kelasku… #mendadak ngerasa tuir
      soal yg di dalem seseorang sih udh pasti cm Allah dan ybs yg tahu,ya..
      Ah,mudah2an saja,aku termasuk yg cakep luar dalem,deh… *ngetiknya sambil ragu2* ๐Ÿ˜†

      • *eh beneran kakak kelas?*
        aamiin..
        padahal sebenernya kalau dipikir2 sih ya.. banyak juga yang tampilan luarnya nyeleneh tapi dalemnya baik, nah loh..
        sudahlah,, bener kata mbak sih.. mending berusaha supaya kita jadi golongan yang cakep lahir batin..

    • hihi… jangan2 semua suami emang begitu ya,mbak Ing.. sok2 nggak ngeh sm kode2 istrinya. ya salah sendiri jg kali,kode2nya terlalu mahal utk direalisasikan… haha…

  3. Namapun cewek ya, mau rok pendek mau tertutup, sebagian besar sama-sama masih berusaha terlihat cantik dan kalo bisa menuai pujian. Pernah kan ada yg pakeannya tertutup tapi berlebihan dan di ktr jadi omongan. Kalo gini kita yg ngomongin jg salah dong ya. Ah mak, kau ngapain suka berkode kode skrg, yg macam kita Menkeu ini kan mau apa tinggal buka dompet kata hubby hahaha, ATM-nya pun di dikau, mau pake apa dia membelikan kode-an-mu.
    Dan yayang aing kalo udah diajak gosip ya, langsung pasang muka tegas menolak dan blg “Udahlah, nggak usah diomongin, itu kan bukan urusan kita,” ish pengen pundung, dan sering aku cuek aja tetep cerita, tapiii kalo ada anak-anak, langsung beneran distop dengan tegas “ya udah, udah, kalau HARUS kau omongin, nanti pas anak anak udah tidur,” Yah abang, udah ilang kali niat hosipnya.

    • pengen selalu keliatan cakep itu sih emang udh kodrat semua perempuan ya,Mak. ada gitu,cewek yg nggak pengen keliatan kece…?
      ini sebenernya bukan kode minta umroh,kok. wong smp hr ini msh sieun naik pesawat.๐Ÿ˜†
      dikau sih,ngajak gossipin orang,coba ngajak ngegossip peraturan baru… pasti pak Tamba semangaddd…! (inget di kantor dulu,lg nyantai maksi bareng aja,yg diobrolin berkas! zzzzz)

      • qiqiqi abi juga kadang gitu. klo aku mau gegosipan, eh sama abi dikasi tau gini: “Kalo benar jadi ghibah, kalo salah jadi fitnah….” –aeh abi๐Ÿ˜† etapi kadang abi keceplosan juga sih ngomongin orang๐Ÿ˜‰

  4. kalo kata seseorang yg aku kenal, namanya jilbab itu ibaratnya seragam buat kaum muslimah. ya sama kayak seragamnya anak sekolahan.

    anak sekolahan kan, ga peduli mau ranking 1 atau posisi terbawah di kelas. ntah anak orang kaya atau anak pak kantin. bisa jadi kita adalah siswa teladan atau berandalan -> SEMUA harus pake seragam kan? gak lantas kalo kita udah jadi yg paling pinter trs jd punya hak untuk gak berseragam. atau karena kita berandalan tukang nyolong henpon temen kelas, lantas dianggap gak punya hak untuk memakai seragam (disuruh pake baju bebas aja, kan nggak). ditambah lagi…… ntah itu seragammu mau dibikin menyalahi model yg sewajarnya menurut buku panduan siswa dgn cara kemeja dimodel junkies atau celana dibikin skinny pants…. atau mau berseragam dgn rapi. –>> ya semua tetep kudu berseragam.

    begitulah komen aye kepanjangan, zzzzzz….. hahaha.
    maap baginda…. *sungkem*

    • haha… beda ya,kalo komennya ibu guru mah โ€™sekolahanโ€™ sekaliiiiiii….!
      baru kali ini baca pencerahan yg ini lho, bu guru. (btw, tkpnya bukan di sekolahmu kaaan?)๐Ÿ™‚
      Ah, thank youuuu… harusnya komenmu kumasukkin postinganku ya,biar komplit!๐Ÿ™‚
      Eh, nggak hrs byr hak cipta, tho?๐Ÿ˜†

  5. ishh, diajakin gosip malah si bapak ngasih petuah๐Ÿ˜€
    makanyaa cyin, kalo mau nge-gosip gak usah ngajak bapak-bapak….aseli gak seruuu hihihihi

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s