Sopan santun mengantri

Pernah diserobot orang pas ngantri? Saya pernah. Sering banget, malah. Tapi ada beberapa yang bener-bener masih keingetan sampe sekarang:

  • TKP 1 : ATM Mandiri Komplek Metro Margahayu Raya, Bandung. Waktu: sekitar tahun 2007-an (hapal, soalnya dulu pas mau imunisasi Andro ke RS Al Islam) Pelaku: bapak-bapak yang kalo dari penampilannya sih well educated banget, dengan tshirt yang (kelihatan) mahal, jam tangan keren (meski nggak hapal merk jam tangan yang kata orang harganya bisa sampe ratusan juta -???-Β  tapi saya masih bisa lah, menilai mahal nggaknya jam tangan yang dipake seseorang.πŸ™‚ ). Kondisi: siang bolong yang teriiiikkk banget, dan antrian sudah mengular sampe ke parkiran motor. Modus: tanpa basa basi langsung nyelonong masuk ke antrian dari sebelah kiri, seakan-akan nggak ngeliat barisan orang di sebelah kanan yang udah lebih dulu nungguin disitu sambil micingin mata kepanasan. Tapi nggak tahu kenapa, nggak ada SATUPUN orang disitu yang (berani) protes -err, termasuk saya- Semua orang cuma bengong dan saling pandang waktu si bapak perlente masuk dan keluar ATM dengan ringannya setelah nunggu giliran paling 2 menitan sajah. Hahhhh!πŸ˜•
  • TKP 2 :Β  ATM Mandiri Yogya Kepatihan Bandung. Waktu: tahun 2012. Pelaku: mahmud (mamah2 muda) yang bawa seorang batita. Kondisi: panas dan sumpek, karena beberapa ATM dari bermacam-macam bank dijadiin satu ruangan, minus AC. Puanaaaass! Modus: awalnya nggak kelihatan doski ngantri di ATM Mandiri. Saya dan beberapa orang sudah nunggu duluan di deket ATM Mandiri (keliatan lah ya, barisan mana yang mau ke ATM mandiri, mana yang mau ke ATM bank lain) dan bener-bener shock, begitu si mahmud itu langsung nyerobot persiiiis di depan hidung saya, sambil sok-sok ribet megangin anaknya. Sebagai sesama mahmud, saya tentu saja memaklumi kondisinya yang repot bawa anak kecil -jadi musti buru-buru- tapi mbok yao, basa basi dulu ke kita yang udah ngantri, gitu ya….😑 ( waktu saya cerita ke Baginda Raja, beliau bilang seharusnya saya langsung tegor aja itu si mahmud, trus bilang kalo tindakannya itu nggak terpuji, apalagi dilakukan di depan anaknya yang masih kecil. Bukankah orangtua HARUSNYA mengajari anaknya sopan santun mengantri sejak dini..? Ah tapi, saya udah keburu ilfil, jadi boro2 keingetan untuk ngomong macem-macem. )
  • TKP 3 : ATM BRI Jl Lengkong Besar, Bandung. Waktu: awal bulan Mei 2013 (pas ngambil gaji, jadi inget banget deh…πŸ˜† ) Pelaku: bapak-bapak. Kondisi: panaaaasss banget, apalagi disitu kan nggak ada tempat berteduhnya. Sebenernya bisa sih, berteduh di depan pintu masuk BRI-nya, tapi ntar dikira nggak ngantri ATM, lagi. Modus: turun dari mobil langsung masuk ke ATM, tanpa negor saya sama sekali, padahal waktu itu saya berdiri persiiiisss di depan pintu ATM. Emang sih, waktu itu saya lagi liatin sms di ponsel saya, tapi kan dia HARUSNYA nanya ke saya, mau masuk ATM apa nggak. Dia pikir saya tukang parkir, apaaaaa…..????πŸ˜₯ Rencananya, begitu dia keluar saya mau damprat habis-habisan tegor tuh si bapak, tapi pas dipikir-pikir lagi, buat apa ya? Saya udah rugi waktu, rugi kepanasan, rugi bedak luntur, (halah!) trus buang-buang energi marahin dia gitu, nah untungnya buat saya apa..? Memuaskan emosi doang? Sekali lagi: buat apaaaa…? Akhirnya, saya coba berdamai dengan diri sendiri, menghibur diri dalam hati, bahwa apa yang saya lakukan ini -In Shaa ALLAH- adalah ibadah (siapa tahu si bapak emang buru-buru karena anak/istrinya lagi sakit) dan kalo saya ikhlas , mudah-mudahan jadi pahala, kan? Lumayan, tabungan akhirat….πŸ™‚ Dan itu, Sodara… yang namanya lebih baik mengalah untuk menang….πŸ˜€ *walopun tangan udah gatelllll banget mau nunjuk2 muka si bapak*πŸ˜†

Well, saya bukan termasuk orang yang percaya karma, karena karma kan memang tidak dikenal dalam ajaran Islam, ya. Tapi dalam sebuah riwayat, ada dituliskan: Barangsiapa yang ingin dijauhkan dari an-naar (neraka) dan dimasukkan ke dalam jannah (surga) maka hendaknya datang kematiannya dalam keadaan ia beriman kepada Allah dan hari akhir, dan hendaknya ia perlakukan manusia sebagaimana ia suka diperlakukan demikian (H.R Muslim). Diambil dari sini

Itulah sebabnya, mengapa saya hati-hatiiii sekali kalo udah menyangkut masalah antri mengantri ini. Nggak enak banget kan ya, kalo lagi ngantri diserobot orang. (Kalo lagi bertanduk, kadang suka ngedo’a dalam hati juga sih, mudah2an orang yang suka nyerobot orang lain kena batunya sesekali. Digampar orang yang diserobot, gitu kek. Kan rame..:mrgreen: ) Trus kalo kita ngerasa nggak enak ngantri ATM lama-lama, ya tahu diri aja lah, kalo lagi di ATM trus banyak orang yang ngantri, cepetan urusannya diberesin. Jangan pake lama. Saya sih kalo mau bayar-bayar tagihan misalnya, pasti cari ATM yang non tunai, karena ATM jenis ini kan jarang ada yang ngantri, jadi bisa lebih leluasa makenya, nggak diburu-buru kayak di ATM tunai.

Sopan santun dalam mengantri ini juga yang sekarang coba saya ajarkan ke anak-anak. Di antrian main Animal Kaiser Timezone, (Ibu-ibu yang punya anak laki dan doyan ke TZ tahu ya, gimana paaanjaaaangg dan laaaamaaaa-nya antrian animal kaiser ini) saya suka nasehatin Andro untuk main maksimal 2 kali saja, walopun ada aturan yang jelas, saat ramai pengunjung maksimal main adalah 3 kali. Selain lebih irit, *iya lah, sebenernya ini alasan utama, hahaha* saya pengennya Andro juga mulai belajar, bahwa dengan sedikiiiit saja ‘mengorbankan’ waktu kita, pengaruhnya bisa sangat besar untuk orang lain.πŸ™‚

Nah. Itu yang berkaitan dengan ATM. Lain lagi dengan kejadian yang baru banget saya alami kemaren Sabtu, di RM Sambel Hejo Jl. Natuna. Jadi ceritanya, setelah selesai makan, saya mau sholat Dzuhur, dan kebetulan kamar mandi disitu kan cuma ada 2 biji, yang 1 buat cowok, 1-nya lagi buat cewek. Dua-duanya isi. Pas saya lagi nunggu gitu, datanglah nyonya-nyonya sosialita (keliatan ya, dari sepatu, tas, dan wangi parfumnya, cuinnnnn…!πŸ˜† ) berdiri persis di samping saya. Dan langsung ngomong gini:

” Iiiih… lama amat sih, yang di dalem…!”

Saya cuma senyum. Habis saya kan nggak tahu persis, ya. Wong saya juga baru sekian detik berdiri di depan pintu kamar mandinya.

” Aaaahh, ini pasti lagi pup, nih!” katanya lagi. And you know, what..? Dia langsung gedor lohhh, itu pintu kamar mandinya! What the….?????!!! πŸ˜•

Saya bengong, shock berat. Bener-bener nggak nyangka, si nyonya sosialita itu berani nggedor pintunya. Wong saya yang udah duluan disitu juga masih sabar nunggu. Dalam hitungan saya, durasi orang yang di dalam kamar mandi itu masih wajar lah. Menurut saya lho, ya. Yang emang nggak lagi buru-buru. Bahkan sebenernya, saya udah niat banget mau ngasih kesempatan ke si nyonya itu untuk masuk kamar mandinya duluan, lho. Secara saya kan nggak kebelet, cuma mau nebeng wudhu’ doang. Tapi gara-gara insiden gedor pintu itu, saya jadi males, les, les untuk berbaik hati. Ah, maaf ya nyonya. Manner-mu ndak seindah penampilan dan wangimu, sih…πŸ˜†

Tak lama pintu kamar mandi dibuka, dan yang keluar ternyata ibu-ibu muda yang nggandeng anak laki-laki, umur 4 tahun-an gitu. Saya salting sih udah pasti ya, jangan ditanya lagi, deh. Serasa mahkota ibu-ibu yang penuh pengertian terhadap ibu-ibu lain yang lama di kamar mandi karena bawa anaknya yang buang hajat, dicopot langsung dari kepala saya. Huhuhu…πŸ˜₯

Tapi demi menyelamatkan muka, saya masih berusaha setengah mati untuk tersenyum ke si ibu muda itu (dan pengennya langsung bilang, “bukan saya Bu, yang nggedor pintunya. Si nyonya itu tuh, yang nggak sabaran!” ) tapi ya tentu saja kalimat itu cuma terucap dalam hati saja. Dan tahu nggak, seandainya pandangan mata bisa membunuh, saya pasti udah mati kemaren… Oh my….! 😦

Dalam hati teriak-teriak nggak terima, kenapa oh kenapa… ? Selama ini kalo sedang berada di antrian toilet trus liat ibu-ibu bawa anak kecil, saya pasti akan dengan sukarela ngasih jatah antrian saya untuk mereka, secara saya sendiri juga akan sangat, sangat berterimakasih, saat di antrian toilet, ada orang yang merelakan jatah ngantri mereka untuk saya dan krucil saya. Duh, beneran… kadang-kadang, dunia ini memang kejam ya, Jendral….. !πŸ˜₯

13 April 2013. Water Park Metro Indah Mall. Foto ini memang nggak ada hubungannya samsek dgn isi postingan. Lagi pengen pasang foto ini aja, hihihi...

13 April 2013. Water Park Metro Indah Mall. Foto memang nggak ada hubungannya sama sekali dengan isi postingan. Lagi pengen aja, pasang foto ini. Untuk pelipur lara, lah. Bowleh, kaaaan? *narsis alert*

29 thoughts on “Sopan santun mengantri

    • sama ,aku juga. Bukan karena ingin melampiaskan marah dan kesal ya, tapi biar orang tersebut tau dan lain kali nggak seenaknya aja. Karena siapa tau dia begitu karena selama ini nggak ada yang ngingetin dia kalo tingkahnya itu merugikan orang *secara emosional ya, hihi kan buktinya banyak yg sebel kan* Btw tajem amat matanya bisa lihat jam tangan mahal Mak. *sodorin jam tanganku buat dinilai* hihihi

      • mataku cuma bisa menilai jam tangan mahal, Mak. Nih, jammu kukembaliin. huahaha.. *dilempar clodi Gama*
        Iya sih, kalo yg sebel banyak orang, berarti emang udah nyebelin banget kan, ya? Ah, tapi skrg2 ini, aku kan lagi belajar sabar, Mak. Buat tabungan hari akhir. Yang seneng nyerobot2 itu biarin aja, nanti juga kena batunya… *sok kalem padahal sih panas*πŸ˜†

  1. Buat yg suka nyerobot antrian : ntar antriannya masuk sorga, diserobot orang juga hihihi
    Btw, pasrah amat dirimu menelan kesalahan si nyonya sosialita? Kalo gue sih…mesti udah nunjuk muka si nyonya pake 10 jari hehehe

    • haha… betulllll,mbak.. masih bagus kalo msh bisa masuk surga. Kalo sampe jatah msk surganya di cancel, gimana cobaaaaa…?πŸ˜†
      Ehm, nggak terlalu kesulut esmoni ini kayaknya efek dr IP* itu deh,mbak… hihi…

  2. Mmm mmm alhamdulillah sebisa mungkin tertib antri kaya kakak ratu iniπŸ˜€ tapi kalo diserobot ga bisa sabar kaya dirimu kak.
    Bawaannya mau aku tegor aja dgn tatapan silet πŸ˜‚

    • Alhamdulillaaahh.. akhirnya nemu 1 lg orang yg punya manner cakeps.πŸ˜‰
      Haha.. tatapan silet nggak bisa membunuh sih ya, tp kayaknya lumayan perih,tuh..
      Boleh, ade Cika… nanti kpn2 kakak coba praktekkin,yaaaa…..πŸ˜†

  3. Soal tertib mengantri ini yg juga ngeselin adalah saat menunggu pintu lift terbuka di mall. Banyak orang yg masih susah antre dan membiarkan pengguna di dalam lift keluar duluan. Jadinya berdesakan di pintu lift😦

    • Nah! itu juga, tuh. Sering jg diserobot orang pas mau masuk lift. kita udh sabar nunggu yg di dalem keluar dulu, eh yg br dateng langsung nyelonong masuk. Grrrgghh… mau negor ya rasanya jg gmn gitu,ya. Ujung2nya nelen kedongkolan di tenggorokan sendiri.😦

  4. kalau kagak mau di serobot, aturan booking nomer antrian’a dulu dr jauh hari mba, kaya tiket pesawat, hehehe
    budaya di indonesia, memang peraturan dibuat untuk dilanggar, alias kesadaran moral’a masih jauh dari memenuhi standar😦

  5. Ah, soal antre ini memang masih pe-er banget buat orang Indonesia pada umumnya. Saya juga suka sebel kalo melihat ketidaktertiban ini di tempat-tempat umum, kalau jelas2 ada yang nyelak antrean sih biasanya saya tegorπŸ™‚

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s