Waspadalah…

Sore kemaren, pas sholat Ashar di mesjid kantor, kebetulan saya rada telat, jadi sholat berjama’ah udah dimulai. Pas lagi make mukena, saya liat ada tas gendong tergeletak manis di belakang shaf perempuan, sementara pemiliknya ada di depan. (kalo hari kerja biasa, shaf makmum emang paling sebaris doang, beda ya kalo bulan puasa, rame banget… sama yang tidur! Hahaha..)

Seperti yang udah-udah, kalo liat tas disimpen di belakang barisan jama’ah, saya pasti memindahkan tas itu ke bagian depan, supaya terawasi sama pemiliknya. Cuma kemaren itu, pas saya liat, ternyata si empunya tas lagi nge-charge ponsel (yang dia simpen didalam tasnya)Β  di salah satu stop kontak mesjid. Saya jadi bingung. Mau saya pindahin ke depan, ponselnya lagi dicharge (resleting tasnya tertutup rapat, cuma keliatan kabel chargernya nongol dari dalem tas); kalo nggak dipindahin, tasnya nggak ada yang ngawasin. Bukan apa-apa. Mesjid kantor saya kan lumayan rame, karena jama’ahnya bukan temen-temen kantor/lingkungan kantor saya aja, (kalo mereka sih, In Shaa ALLAH saya yakin nggak akan macem-macem, ’cause I know them so well, lah…πŸ˜€ ) Cuma jama’ah yang dari luar itu lho, yang kita nggak tahu niat dan maksudnya. Bukannya mau suudzon, cuma kan bukan sekali dua kali kejadian barang hilang di dalem mesjid, tho?

Nah terus, akhirnya gimana? Saya biarin aja tasnya nge-geletak disana. Daripada saya pindahin, trus si empunya tas ngambek gegara proses charging ponselnya terganggu. Tapi akibatnya? Saya jadi nggak konsen sholat! Haha… (maafkeun hambaMu ini, ya ALLAH..!) Dipikir-pikir sih rugi ya, kok jadi saya yang khawatir, wong pemiliknya aja cuek bebek nyimpen tasnya di belakang tanpa pengawasan. Tapi kan kalo ada barang yang hilang, itu TKP-nya di mesjid kantor saya, Sodara. Menyangkut nama baik korps kementerian tercinta, ini…. Cie, cie…! Tercinta nih, yeeee..? *terdeteksi ada maunya*πŸ˜†

Singkat cerita, nampaknya nothing bad happened. Si tas aman-aman saja, jadi no drama mbak-mbak hilang ponsel/dompet/barang berharga di mesjid kemaren sore itu. Alhamdulillah…πŸ˜€

Kenapa saya cerita tentang ini, karena menurut pengamatan saya, salah satu ironi terbesar di NKRI tercinta ini adalah seringnya barang hilang di mesjid, salah satu tempat (yang seharusnya) menjadi tempat teraman se-dunia. Coba saja, seandainya ada survey, dimana Anda pernah kehilangan sendal/sepatu Anda? Bisa dipastikan, jawaban terbanyak adalah mesjid. Betul? Seinget saya, dulu malah ada page khusus di FB yang mewadahi para korban tindak kriminil di mesjid, dan anggotanya mencapai puluhan ribu. Duh!

Sekitar tahun 2003, (wuihh, udah nyaris 10 tahun yang lalu, ya?) pas jamannya pedekate, ceritanya Baginda Raja kan sholat Maghrib di mesjid deket kost-an saya, tuh. Pulang kantor, jadi masih pake sepatu kerja. Dan karena waktu itu udah pas banget waktunya sholat, Beliau langsung aja ke mesjid, tanpa mampir ke kost-an saya dulu untuk ganti sendal. Tahun segitu mah, boro-boro pake mobil ato motor. Doi ngapel pake angkot, Sodara…!:mrgreen: Dan tahu apa yang terjadi? Iya. Sepatunya ilang. Padahal, mesjid di deket kost-an saya itu berada di komplek yang lumayan elit lah ya, di Bandung. Bukan mesjid ummat yang rame macem PUSDAI/mesjid agung yang di alun-alun itu. Jadi masuk area mesjid gagah pake sepatu keren, keluarnya… nyeker! Hahaha… Sekarang sih bisa ngetawain, ya. Coba ngetawainnya dulu, uuhh, bisa diputusin sepihak, kayaknya.:mrgreen:

Trus sekitar tahun 2007-an, Beliau juga pernah kehilangan sepatu kerja, pas sholat Dzuhur berjama’ah di mesjid KANTOR-NYA sendiri! Waktu itu ndilalah beliau nggak sempet ganti sendal (padahal biasanya pake sendal jepit kalo ke mesjid) Can you imagine? Nyesek banget, ya? Bukan cuma karena harga sepatu kerja yang lumanyun itu, tapi juga karena ilangnya di mesjid kantor sendiri!πŸ˜• (Waktu itu saya manyun to the max, habis sepatu yang dicomot orang itu bener-bener sepatu kerja andalan Beliau gitu, deh..😦 )

Tahun 2010-an, salah seorang temen saya, sebut saja mbak G, malah pernah ilang dompet di tempat wudhu’ di Paris Van Java Mall.Β  Ceritanya, si mbak G ini mau sholat ashar, trus wudhu’ di tempat wudhu’ yang letaknya persiiiiss banget di depan mushola-nya PVJ. Dia nyimpen tasnya diatas tembok pembatas, dan menurutnya nggak ada yang aneh-aneh pas wudhu’ itu. Kebetulan, tasnya emang cuma pake kancing di bagian tengah doang, jadi nggak pake resleting gitu. Pas sholat, tasnya disimpen di bagian depan, bukan di belakang, jadi udah pasti ilangnya bukan pas sholat. Habis sholat, si mbak G langsung ke supermarket, belanja bulanan, dan dia nggak sadar ada yang ilang dari tasnya, sampe pas mau bayar di kasir, kok tetiba ada sms banking, debit 5 kali berturut-turut, masing-masing 1 juta perak. Tadinya dia kira ada yang salah aja sama sms bankingnya itu, sampe pas nyari dompet di tasnya, baru dia sadar, dompetnya ilang! FYI, salah satu ATM-nya pake PIN tanggal ulang tahun, which is bisa dilihat kan, dari KTP yang disimpen di dompetnya? (hayooo, yang PIN ATM-nya pake tanggal ultah, cepeten diganti…!πŸ™‚ ) Lemes deh, si mbak G kehilangan 5 jeti cuma dalam itungan menit doang. Tapi masih ada untungnya juga sih, uang yang bisa diambil di ATM itu maksimal ‘cuma’ 5 juta. Kebayang ya, kalo 10, 20, 30 jeti? Klengerrrr aja kaliii…πŸ˜₯

Untungnya lagi, ATM2 lain yang ada di dompet itu pake PIN yang berbeda.Β  Trus untuuung, waktu itu belanjanya bareng suami. Kebayang ya, kalo belanja sendirian. Dan untuung, ponselnya yang canggih itu nggak diambil juga. (Ishhh, tipikal orang Indonesia sekali, masih ber-untung-untung ria di tengah-tengah kebuntungan..πŸ˜† ) Ehm, mungkin nggak keburu aja kali tuh, si pencopet mau ngembat ponselnya juga. Oh, well.. sampe sekarang saya masih nggak habis pikir juga, sih. Kok bisa ya, orang ngambil dompet di dalam tas sedemikian cepat (wudhu’ kan paling lama cuma 3 menit-an,ya?) trus nggak takut dilihat orang, gitu? Jadi pengen tahu, deh.. kira-kira, ngilmu dimana tuh, yak? Kira-kira, bisa nggak ilmunya diwarisin ke saya, gitu..? Hahaha… *minta digebukin* Eh, tapi emang yang paling nggak masuk akal, TKP-nya adalah di salah satu tempat ibadah mall yang prestisius, bukan di pasar induk yang penuh sesak itu..! Kapanan yang masuk mall cakeps kayak PVJ itu mostly orang-orang yang keren-keceh-kinclong-wangi-berbau-sosialita2 gimanaaa gitu, ya..? Eh, kok ya teuteuuupp, adaaa aja satu-dua orang nyempil yang nge-mall untuk cari mangsa. Oh, dunia…

Sekitar tahun 2012-an, saya malah menyaksikan sendiri, seorang remaja putri nangis histeris kehilangan uang yang mau dipake buat bayar semesteran kuliahnya –which is a lot– di tempat sholat-nya BIP. Jadi si remaja putri ini nyimpen uangnya di dalam tas, dan pas sholat tasnya disimpen di bagian belakang barisan jama’ah. Yang pernah ke BIP tahu ya, tempat sholat BIP sekarang lumayan ciamik, ada di lantai 3 -kalo nggak salah- dan ada pembatas yang jelas antara jama’ah laki dan jama’ah perempuan, jadi udah bisa dipastikan yang ngambil duitnya itu pasti perempuan. Hoalah, kasihan banget deh, kamu Neng… Ikut berdukacita, ya. Tapi maaf, saya ndak bisa ikut gantiin uangnya… krik..krik..krik… *hening, terus ngakak pahit bareng*πŸ˜€

Eh tapi, yang lebih ironis, akhir-akhir ini yang terjadi di masyarakat kita adalah adanya semacam pembiaran saat terjadi tindak kejahatan di lingkungan tempat ibadah, yang notabene HARUSNYA berisi orang-orang yang berniat baik untuk beribadah saja, kan? Sampe sekarang saya masih suka denger orang bilang: Biarin aja… mungkin yang ngambil lebih butuh dari kita.. Atau: ya sudah, biarin aja.. nanti juga dapet gantinya.. Atau: Udah, rela-in aja. Kalo kita relain, mudah-mudahan jadi pahala… Atau: sabar, ya. Namanya juga musibah… ikhlasin aja…

Iya sih, kalimat-kalimat itu maksudnya biar jadi semacam penghiburan diri, ya. Tapi kalo saya sih, kehilangan barang gitu (apalagi di mesjid/mushola) udah pasti, aku, tak relaaaaa…! Aku, tak ikhlaaassss…! Sayang duitnya, tahu! Mending buat beli tas! #hah?πŸ˜†

waspadalahgambar dari sini

Jadi, teman-teman…

Mari waspada. Terutama di tempat-tempat yang kita nggak sangka-sangka akan terjadi tindak kriminalitas. Kekep tas/dompet baik-baik, bukan cuma pas di bis/angkot/pasar/terminal, ya. Tapi juga pas kita di mesjid/mushola/pomp bensin. Ingat, kejahatan terjadi bukan karena semata-mata ada penjahat, tapi juga karena ada kesempatan. Katanya gitu, yaaaa…πŸ™‚

Jadi, waspadalah, waspadalah…!! *bang Napi mode on* Oh, tidak lupa pasang tutup mata…Β πŸ˜€

9 thoughts on “Waspadalah…

  1. hahahhah aku ingaaat pas pak Myko yg ilang sepatunya itu, mukanya udah bete banget kita heran kok dia balik lagi ke ruangan gak langsung pulang kayak biasanya. Tapi kalo kntr yg dulu itu emang rawan sih, Mak. Inget kan yg laptop ilang siang bolong di parkirannya. Helm juga kalo gak salah. Aku kadang berkurang kewaspadaannya kalo pergi sendiri sama krucils, soalnya fokusnya ke mereka bertiga, kan. Makanya kalo pergi bertiga, aku cm bw dompet kecil sama hp, masukin gendongan Gama. Takut riweuh dan malah lupa.

    • haha.. iyaaa.. kalian dulu masih sekantor ya, Mak. Aku BT banget deh, pas kejadian itu (udah kawin, bok. jadi udah berani ngambek, hahaha..) secara tahu sendiri, beli sepatu kerja yg lumayan di tahun 2007 itu kan bikin lumanyun banget!πŸ˜†
      Ho-oh, sejak ada buntut, lupakan itu tas2 cantik. Ganti ke diaper bag, ato tas gendongnya the krucil. Huh, mana bisa keliatan keceh, nih eyke…?πŸ˜€

  2. jadi inget motor yang ilang hiks.. kaga rela setengah mati,tapi katanya harus ikhlas dan pasti ada gantinya, tapi alhamdulilah beneran ada gantinya loh mak, pagi kejadian, siang si ayah dapet kabar dia diangkat jadi karyawan tetap, beberapa bulan kemudian karena si ayah dah karyawan tetap makanya biaya melahirkan gratis seharga si motor yang ilang ituh, alhamdulilaah..

    tapi tetep harus waspada, ga bisa nggak,
    jadi mikir.. slogan “orang2 indonesia ramah itu” udah ternoda ya, *sedih*

    • haduhhh.. serius itu ilang motor, Fey? Duh, kebayaaaanggg gondoknya!
      Kehilangan sepatu aja rasanya seperti kehilangan harga diri, apalagi kehilangan motor…
      Ah, coba motornya nggak ilang ya… Si ayah jd karyawan tetap, dirimu bisa ngelahirin gratis, tinggal beli mobilnya aja, asoyyyy banget, kaaannn? *maruk*πŸ˜†

      waspada itu harus, suudzon jangan. Gitu, ya?πŸ˜€

  3. Iya mbak memang harus waspada. Di kantorku bukan cuma sepatu/sandal/mukena aja yang pernah ilang. Bahkan pernah ada kasus uang kotak amal diambil lho. Dan itu bukan cuma di mushola 1 gedung aja. Mushola diseluruh gedung kena juga. Astaghfirullah.

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s