Si sulung

Hari ini Andro pergi study tourgitu ya, istilah kerennya?– bareng temen sekolahnya ke Taman Safari. Sebelumnya sempat ada opsi The Ranch juga, dan saya pilih, dengan pertimbangan lebih dekat plus Andro memang belum pernah kesana,ย tapiiii ternyata lebih banyak yang milih ke Taman Safari. Awalnya saya rada ragu ngelepas dia pergi sendirian, secara Cisarua itu kan lumayan jauh, dan jalurnya unpredictable sekali, kadang lancar, seringnya macet.ย  Nah trus gimana kalo nanti dia muntah (Andro nggak punya riwayat mabuk di jalan sih, tapi kan selalu ada yang pertama untuk semua hal, ya?) trus gimana kalo nanti dia pengin pipis/pup (bis kan nggak bisa berhenti sembarangan di pinggir jalan), trus gimana kalo dia kelaperan (dibawain bekel sih, tapi kalo ntar bekelnya abis, trus dia masih laper, gimana coba?), trus gimana kalo bis-nya kenapa-kenapa, sopirnya ngantuk, jalannya licin karena semalem hujan, belum lagi bis dan truk lain yang jalannya suka ngawur itu… Hahhh! Iya, iya. Saya emang emak-emak parnoan. Tapi kan memang itu, penyakit semua ibu di dunia ini. Iyaaa kaan? *cari temen*๐Ÿ˜†

Anyway, pas minggu kemaren ditawarin mau ikut study tour apa nggak bahkan sampe kemaren saya masih berharap dalam hati dia nggak mau ikut, hihihi eh dia semangat banget mau ikutan, jadi nggak tega kan, kalo nggak ngasih ijin. Jadi akhirnya tadi pagi jam 05 lewat dikit kami nganter dia ke sekolahnya (dengan membopong si bontot yang masih tidur) karena di surat pemberitahuan anak-anak diwajibkan kumpul jam 05.30 pagi. Andro bahkan bangun sebelum adzan Shubuh, mandi cepet-cepet dan bolak-balik ngerusuhin saya biar cepet-cepet, takut telat dan ditinggal, cuenah. Cieee, yang lagi cemungudh….๐Ÿ˜€ Sampe Alcent jam setengah 06 lewat dikiiiitt banget, dan udah lumayan banyak yang dateng tapi ya dasar jam-nya orang Indonesia, udah jam 07 belum berangkat juga. Tanya ken-apaaaa…? *rolling eyes*

Long story short, dari beberapa hari yang lalu saya dan Baginda Raja sudah mewanti wanti ini itu ke si boss kecil:

  1. jangan lari-larian;
  2. jangan jauh-jauh dari rombongan;
  3. dengar apa kata Bu Guru;
  4. jangan jauh-jauh dari Bu Guru;
  5. kalo mau ke toilet, minta anter Bu Guru;
  6. kalo pusing, bilang Bu Guru;
  7. kalo mau muntah, bilang ke Bu Guru;
  8. kalo AC bis terlalu dingin, bilang Bu Guru… (baru nyadar, ini kok semua-muanya minta ke bu Guru, sih? Maaf ya, Bu Guruuu…ย ๐Ÿ˜† )
  9. kalo mau muntah ada kantong plastik di saku tas;
  10. jajanan dimakan setelah makan siang;
  11. banyak minum air putih;
  12. jangan lupa sholat;
  13. kalo bis berhenti di peristirahatan, manfaatkan waktu buat ke kamar mandi;
  14. bla, bla, bla….

Dan sekarang, begitu udah duduk manis terkantuk-kantuk di meja kantor, tetiba saya jadi kepikir, itu semua pesan nasihat yang udah dari kemarin saya sampaikan ke dia -yang cuma ditanggapin dengan cengengesan dan body language yang tak meyakinkan itu-๐Ÿ˜† cuma pesan nasihat buat bekal dia SEHARI di Taman Safari.

Gimana kalo dia nikah nanti….????

……………………………………………………………

… dan tanpa sadar,ย  mata saya basah…

I don’t remember who said this, but there really are places in the heart you don’t even know exist, until you love a child โ€• Anne Lamott

Your kids require you most of all to love them for who they are, not to spend your whole time trying to correct them โ€• Bill Ayers

Each day of our lives, we make deposits in the memory banks of our children -Charles R Swindoll-

To be in your children’s memories tomorrow, you have to be in their lives todayย  –Barbara Johnson-

We may not be able to prepare the future for our children, but we can AT LEAST prepare our children for the future.โ€• Franklin D. Roosevelt

quotes diambil dari sini

Ah, Nak. Semoga apapun kalimat yang kami ucapkan, apapun pesan yang kami sampaikan, dan apapun nasihat yang kami berikan, akan mencukupkan bekalmu di masa depan. Dan tolong lupakan semua kalimat negatif yang sudah terlanjur keluar dari mulut kami, juga tindakan-tindakan yang mungkin tanpa kami sadari sudah menyakiti perasaanmu, melukai harga dirimu. Tolong, ingat-ingat saja semua yang baik dari kami, karena memang hanya itu yang kami inginkan di hidupmu: SEMUA HAL BAIK…

IMG_20130407_093238

dan begini ini body language-nya kalo lagi dinasehatin… *unyel2 rambut Andro*

Ps. Kamu boleh melupakan banyak hal, tapi jangan pernah lupakan ini: tidak ada laki-laki di dunia ini yang mencintai-mu melebihi Ayah, dan tidak ada perempuan di dunia ini yang menyayangi-mu melebihi Ibu… (dan lalu mewek, ingat betapa sering suara saya meninggi sekian oktaf saat bicara dengan dia…๐Ÿ˜ฅ )

*tissue, mana tissue?*

25 thoughts on “Si sulung

  1. Hihihihi *eh langsung ngikik aja*
    Salam kenal mbak๐Ÿ™‚
    Namanya juga orang tua yah, ini aja ampe sekarang, udah berumah tangga, masih juga Mom-ku yang lebay gitu mbak.
    Sabar yah ….

  2. hahahaha tenang Maaak, kau tidak sendirian lebaynya. And it;s not lebay lah. Aku skrg baru mikir ya ampun ortuku hebat juga berani melepas aku kuliah dulu *kayaknya dulu nasihatnya juga banyak panjang lebar dan tiap hari ditelponin tapiiii aku lupa deh apa isinya*
    Next year study tour Andro udah bisa bilang “tenang Buuuu, Andro masih hapal sama ceramah tahun lalu* baru deh emaknya kaget oooh ternyata didenger yang selama ini diomongin

    • Lebay dan parnoan ini kurasa jd beti deh, Mak. Soalnya krn parno, kita kan jd cenderung berlebihan gitu ya..
      Btw, gmn ya, caranya lebay yg elegan..?๐Ÿ˜†
      Haha. Iya, ortumu luar biasa tuh ngelepas anak gadisnya sendiri di belantara hutan berjudul ibukota. Dan kau kebangetan ih, masa’ nasehatnya lupa semua…๐Ÿ˜€

  3. Hahahaaaa…. toss… ada temen… (sesama emak2 parnoan, apalagi kalo anaknya mau bepergian :D)
    Jangankan pangeranmu yang masih umur 7 tahun unyu-unyu gituuu… lha wong ke dua anak ABG-ku aja aku ini masih cereweeet…. Sampai detik terakhir sebelum berangkat.. Jangan ini itu, nanti begini begitu bla bla bla… duh kasian anak2ku itu.. emaknya gak asik banget :p
    Dan mereka itu kan perginya pada jauh-jauh… ke Jogja, ke Bali… hadeuh… takut kepisah dari rombongan, pas HPnya mati, dll dll… *dasarparnoan

    • haha.. jd inget kakakku, dulu waktu anaknya study tour ke bali, bela2in beli hp, pdhl thn 2001 kan hp msh mahaaaaallll…. kupikir kakakku lebay bgt, deh. Lha kalo dipikir2, ada Hp-pun, kalo ada apa2 di jalan ya bpk ibunya di Jawa nggak bisa ngapa2in, tho? mau kirim bantuan lewat sms? haha..,.
      ternyataaaa… setelah jd ibu, yg lebay2 itu terlihat sangat normal dan wajarrrrr, Sodaraaa!๐Ÿ˜€

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s