Si tengah

91f32185f5fc3f0cf58d882a7fce32e5

image pinjem dari sini

Waktu hamil si tengah dulu, hidup saya dan Baginda Raja bener-bener diuji. Sebenernya, di awal tahun 2008 itu, hidup kami rasanya smooth, sekali. Andro sudah 2 tahun, sehat, aktif, ceria, tak kurang suatu apa. Rumah (walopun kecil dan nyicil 10 tahunπŸ™‚ ) alhamdulillah sudah ada. Mobil juga alhamdulillah -dengan adanya renumerasi- kami beranikan untuk beli yang baru (teuteuuppp, nyicil 3 tahun, haha). Di trimester pertama kehamilan, rasanya hidup tak pernah sesempurna itu. Ujian datang ketika di pertengahan trimester 2 kami memutuskan untuk merenov rumah. Pemborong yang sangat kami percayai berkhianat. Iya, mari disingkat saja begitu ceritanya, biar cepet, dan saya nggak perlu lagi mengingat-ngingat rasanya sakit hati yang dulu kami rasakan. Hidup kami berantakan, 180 derajat berubah. Saya depresi berat. Tiada hari tanpa menangis. Saya bahkan nyaris putus asa, bayi yang saya kandung itu bakal lahir tak sempurna saking beratnya beban hidup kami. Orang mungkin tak pernah menyangka, saya pernah hidup di titik terendah, dimana uang seribu- 2 ribu perak itu sangat besar nilainya untuk saya, untuk kami. Setiap rupiah yang saya keluarkan, benar-benar saya perhitungkan dengan amat, sangat, cermat sekali. Dan bukan karena saya cermat dalam artian cermat yang ITU, tapi kondisinya memang memaksa kami harus CERMAT setiap melakukan transaki keuangan, sekecil apapun uang yang dikeluarkan.

Saya menjual semua perhiasan saya, saya memakai uang tabungan pendidikan Andro yang 3 tahun susah payah kami kumpulkan (saya mulai menabung begitu tahu saya hamil), saya bahkan harus menurunkan standar hidup kami. Saat membeli beras, gula, minyak, sabun, deterjen, shampoo, sikat dan pasta gigi (pokoknya semua kebutuhan domestik) saya menurunkan kelasnya ke kelas yang paling rendah. Saya membawa kalkulator untuk menghitung berapa banyak belanjaan saya, agar supaya setiap belanja, uang yang dikeluarkan tidak melebihi budget. Jadi sebelum ke kasir, saya udah tahu secara rinci, berapa rupiah yang harus dibayar. Kalo ternyata melebihi budget, saya harus hitung ulang semuanya, dan mengembalikan barang yang dirasa masih bisa ditunda. Iya, SEGITUNYA. Hati saya pediiihh sekali, bahkan sampe saat mengetik ini saya masih merasakan sesak di dada saya, mengingat masa-masa itu….πŸ˜₯

……………………………………………….

Ketika Aura lahir bulan Oktober 2008 – Alhamdulillah secara alami, sempurna tak kurang suatu apa, setelah sebelumnya saya diserang ketakutan luar biasa, tak yakin akan bisa melahirkan secara normal– satu persatu masalah mulai bisa diatasi. MULAI bisa diatasi, ya. Bukan selesai. Buntut dari urusan renov rumah itu panjaaaangg sekali. Nyaris 2 tahun kami harus berjuang bayar hutang sana sini untuk menutup semua pinjaman. Beratnya jangan ditanya. Namun tokh pada akhirnya saya belajar banyak dari kejadian itu.

  1. Jangan gampang percaya sama orang -apalagi kalo menyangkut uang- Islam melarang ummatnya berburuk sangka, tapi waspada itu wajib hukumnya.
  2. Jangan pernah sok merasa tahu dapur orang. Mobil dan rumah baru itu bukan jaminan seseorang banyak duit. Bisa jadi semua pinjaman, bisa jadi utangnya numpuk dimana-mana. *ya eya lah, ini pengalaman pribadi*πŸ˜†
  3. Jangan pernah, sekali lagi, JANGAN PERNAH men-judge negatif ibu bekerja. We never knew what she/her family been through. Seberat apa beban yang dia pikul, sesulit apa masalah yang dia hadapi, kita tidak pernah tahu. Yang pasti, seorang ibu hanya melakukan apa yang menurutnya baik untuk anak/keluarganya. So, be wise ya teman-temanπŸ™‚

Kata orang, wanita yang ketika hamil happy, akan melahirkan bayi yang happy, dan begitupun sebaliknya. Saya pikir itu nggak mengada-ngada. Saya nggak bilang Aura, yang lahir ketika saya berada di titik kulminasi terendah, termasuk bayi yang nggak happy ya. Waktu bayi dia sering ketawa, kok. Tapi paling tidak, raut mukanya itu kelihatan lebih ‘keras’ dibandingkan abang, apalagi adiknya. Tahu kan, ada orang yang dilahirkan dengan wajah ‘tersenyum’ dan ada juga yang dilahirkan dengan wajah sebaliknya? Nah, si tengah kami (sepertinya) masuk kategori yang kedua. Wajahnya cenderung kayak saya, jut*k (haha, akhirnya ngaku!) jarang senyum, dan kita musti kerja sedikit ekstra kalo mau bikin dia ketawa. (Saya pernah ceritakan di postingan yang ini )

Tapi jangan tanya soal ketangguhan. Dia mungkin cewek, tapi ketahanan fisik dan psikisnya luar biasa, bikin saya terkagum-kagum *rabid mom alert*πŸ˜€

  • Udah jarang banget nangis. Kalo dia nangis, berarti memang udah sakit/sedih/kesel banget;
  • Mandiri, at least dibanding abangnya. Belum genap 2 tahun udah lepas diaper, umur 2 tahun udah pinter makan sendiri (dan nggak berantakan), umur 3 tahun bisa pake baju sendiri, umur 4 tahun bisa ke kamar mandi sendiri. Eh, jangan-jangan umur 5 tahun nanti udah bisa cuci baju sendiri. Hahaha… *pengen ibunya itu mah*πŸ˜†
  • Jauuhh lebih berani dibanding Andro. Contoh kecil, pas tengah malem bangun pengin pipis. Alih-alih ngebangunin saya, dia langsung lepas celana dan ke kamar mandi SENDIRI!
  • Emaaannn banget ke adiknya. Kalo yang ini bener-bener suka bikin ibunya terharuuuu…πŸ™‚ Ngemong, banyak ngalah, rajin ngajak main, dan mungkin itu ya, yang bikin si bontot nuruuuut banget ke mbaknya. Mereka akur banget kalo main berdua. Sorry to say, nggak bisa rumah setenang itu kalo mainnya bertiga sama abangnya.πŸ˜†

Anyway, bulan lalu, waktu saya mau sarapan cantik bareng si ibu calon doktor, dia dan adiknya kan dianter ke daycare pake Freed-nya mbak Yani, tuh.. Nah mulai dari situ, doski jadi kayak keobsesi sama pintu mobil yang bisa ngebuka sendiri. DanΒ  kemaren, mendadak si genduk nyeletuk gini,

” Bu, aku mau ganti mobil…”

Saya senyum. Belum ada rencana untuk mengganti si item yang bulan Agustus besok (in Shaa ALLAH) berumur 5 tahun itu, sih. Tapi apa susahnya, nyenengin hati si anak perempuan satu-satunya ini, yes?πŸ˜€

” Oooohh… Emang Mbak Aura pengen ganti apa, gitu?” (gaya ngomong saya nantang banget, deh, haha)

” Alphard….”Β  ngomongnya lempeng dengan muka innocent dan smile ear to ear, bikin saya gemessss pengen cium pipi chubby-nya itu sampe kempes.πŸ˜€

Hoalaaahh… Nduk, nduk… Ibu sih pengeeennn banget meluluskan semua permintaanmu, tapi untuk permintaan yang satu ini, Ibu amin-i saja dulu, ya. Teruskan pada BOSS PALING BESAR yang Maha PENGASIH Lagi Maha PENYAYANG itu saja, lah.πŸ˜€

29 Sept 2012, @ Lembah Bougenville. Untuk urusan yang lain boleh deh berseberangan, tapi kalo foto-foto-an, kompak dooonnggg... :)

29 Sept 2012, @ Lembah Bougenville. Untuk urusan yang lain boleh deh berseberangan, tapi kalo fofoto-an,Β  udah pasti kompak dooonnggg…πŸ™‚

” Remember how much you are loved. I’m so proud of you, and I love you, THAT much!”Β πŸ˜€

# Postingan adil, setelah sebelumnya memposting tentang abangnya dan kemarennya lagi tentang adiknya …πŸ˜€

34 thoughts on “Si tengah

    • pecut ibu pake dollar ya, Tante..πŸ˜†
      Itu pengalaman hidup, Non. Kt orang, pelajaran hidup nggak hrs datang dari yg indah2.. iya, kan?πŸ˜€ *terima peluk Noni dgn senang hati*

  1. Ya ampun Mak, jadi inget pas dtg ke RS Al Islam pas kau lahiran Aura, yg mukamu suntuk bgt ternyata bukan cuma krn abis lahiran ya hiks, dan krn itu kau cepet bngt kan balik dr rumkit plg ke rumah dan ngantor lg padahal cuti blm habis ya *hiks ikut peluk sama Noni* . What doesn’t kill you make you stronger katanya, mak.
    Hihihi Aura, gakpapa ya kita rombongan bermuka jutek garis keras ini kalo sekali senyum biasanya kan jadi manissss sekali, apalagi senyum berkali-kali, ya kan Aura *peluk Aura aaah*

    • Serius, keliatan bgt ya, dr mukaku? Iyaaa… dulu aku cm cuti 1 bln, secara si item kan udh musti nyicil tiap bulan, tuh. Kalo aku nggak ngantor, nggak dpt T* which is aku perluuuuu bgt kan? Th 2008 kan aturan cuti melahirkan nggak kyk sekarang, Mak. Kita bener2 cm dpt gaji doang, kan?
      Suka kalimat what doesnt kill you make you stronger, Mak. Kuterusin ke Andro nanti, lg syusyaaah bgt diajak ke dr gigi, tuh. Pdhl gigi serinya udh ada yg tumbuh… takut sakit diaaa.. huhu..
      Haha.. nambah byk ya, anggota muka aristokrat di bandung, mak.. (nggak tega ngomong jutek kalo ke anak sendiri! Haha… )

      • wakss… jadi ngerasa bersalah
        waktu dulu dakuw sempet ngomongin orang kantor, yang gak ngambil cuti bersalin. Seminggu setelah brojol langsung masup kantor….dan aku trmasuk yg ngomongin dia, ‘tega amat sih ninggalin orok cuman seminggu’ hikshikshiks *ngaku dosaaa*
        Iya yah… kita gak tau apa yg orang lain alami
        Muka Aristrokrat…hahahah Setujuhhh

        • haha… akhirnya ada yg ngaku…!πŸ˜€
          iya, mbak. kadang aku jg suka menyamaratakan semua dapur temen kantor dgn dapur sendiri. tapi ternyata, soal perdapuran itu beneran cuma dia dan Tuhan yg tahu kayak gmn kondisinya….
          muka aristokrat ini jd semacam penghiburan diri, jd awassss aja kalo ada yg berani protes… hahaha…

  2. Aaaw, aku anak tengah mbak, kata orang anak tengah itu suka memberontak, contohnya diriku, dan keliatannya Aura anaknya teges yah? Liat poto jadi inget Mommy, biar bersebrangan kl narsis tetep kompak , setujuuu!

    • Haha, toss dulu sama Aura dong, tante Cha…πŸ˜€
      Aura itu keras sekali emang. Kalo udh ada mau, keukeuhnya nggak ketulungan. Makin kita keras, makin dia membatu. Jd kalo mau ngubah maunya, aku hrs ngomong sepelan, selembut dan semasuk akal mungkin… Dan kalo udh nangis, bisa lamaaaaa bgt. Pengennya orang tahu yg dia mau, tanpa dia ngomong. Nah, lho. Emang kita bisa baca pikiran…?πŸ˜€
      Tapi kalo lg manis, uuhhh.. klepek2 kita…πŸ˜†
      Nah, begitu ya kira2 gambaran pribadi Cha juga?πŸ™‚

      • Hihihihi, nyaris sama mbak, tp meskipun Mom-ku ngelembutin tetep ajaπŸ˜€ makanya pas gede gini suka brantem masih ama Mom, tapi abis itu suka kasian ama Mom, tp asli deh masih sayang kokπŸ™‚

    • *senyum,terima pukpuk nengtyke*πŸ˜€
      iyaaaa, alhamdulillaaahhh…. bener kt mak Sondang, what doesnt kill you make you stronger. Aamiiinnn….
      *trus manyun,liat rumah yg bocor disini disitu dan disana*πŸ˜†

      • bener banget apa kata kisanak sondang… *kepleset* …. pada akhirnya (setelah melewati fase2 horor tsb) kita bisa berlega hati krn terbukti kan kan kan kan, kalo what doesnt kill you will only make you stronger…..

        • kalo ikutan 30 days challenge-mu, aku skrg tahu musti jwb siapa: orang yg paling kubenci di dunia ini, neng Tyk..
          oh, well… skrg udh gak benci2 bgt, sih. setuju dgnmu, benci itu penyakit hati. Err… tapi aku nggak bisa ngebayangin org yg paling ku benci selain pemborong abal2 itu, euy! *mikir,apa ikutan challenge-nya sekalian ya?*
          oh, tidaaaakkk! racuuunn!πŸ˜†

  3. wah keras ya mbak usahanya dulu, hebat deh bisa melaluinya dengan baik. btw kalo ibu bekerja menurutku malah lebih baik sih.. hehe gak ada negatifnya..

    salam kenal blogwalking yaπŸ˜€

  4. “Belum genap 2 tahun udah lepas diaper, umur 2 tahun udah pinter makan sendiri (dan nggak berantakan), umur 3 tahun bisa pake baju sendiri, umur 4 tahun bisa ke kamar mandi sendiri.”
    Waaah… mbak Aura mandiri sekalii… ternyata cuma beda setahun sama Javas-ku.. Tapi kemandiriannya jauuh.. Bahkan malem2 berani pipis sendiri gak bangunin ibu? Hebattt….
    Atau karena anakku laki2 yaa? *agak mengibur diri
    Kan anak perempuan biasanya lebih cepat mandirinya…. πŸ˜€

    • haha… iya, mbak. soal bangun tgh malem trus ke kmr mandi SENDIRI itu beneran bikin aku terharuuuu. Andro aja yg udh segede itu smp skrg kalo mau ke kmr mandi (apalagi kalo malem) pasti rurusuhan…πŸ˜€
      Err…. kalo Aura kayaknya emang ‘dipaksa’ dewasa oleh keadaan deh, mbak…
      dulu waktu adiknya lahir, dia kan baru 2 tahun sebulan. (Aura lahir tgl o5 okt 2008, Amartha 31 okt 2010) Msh nyusu, malah. Skrg kalo liat foto2 pas aku cuti lahiran si bontot, suka trenyuh sekaliiii, soalnya mbaknya msh keliatan mungiiiiilll bgt!
      Iiihh, tega ya, sekecil itu udh dikasih adik?πŸ˜€
      Eh tapi, sedikit byk punya adik itu melatih kemandirian kali ya, mbak. Soalnya hampir semua perhatian kan pindah ke adiknya, jd secara naluriah, mungkin, survival instingnya tumbuh dgn sendirinya, deh…
      well, utk mengurangi rasa bersalah Ibu, tolong itu dianggap sbg nilai positif saja ya, Nduk…πŸ˜€

      • Samaa… si Kakak dan Aa beda umurnya juga cuma 2 tahun 2 bulan… Kalo inget sekarang suka kasihan juga,, umur 2 tahun si kakak dipaksa ‘dewasa’, dipaksa jadi Kakak…
        Tapii… emang jadi dewasa banget dibanding temen2 seumurnya, udah bisa dikasih tanggung jawab. (ini kata ibu wali kelasnya pas aku ngambil rapot Jumat kemarin :))

  5. salam kenal baginda ratuπŸ™‚
    baru banget berkunjung niy ke istana kecil dunia mayanya! & langsung baca postingan ini. jleb banget pas baca “berada di titik kulminasi terendah”…kok kayak yg saya alamin juga yah?? apa semua orang pasti ngalamin yg namanya titik kulminasi terendah itu?? well, apapun jawabannya, tapi badai pasti berlalu yaaaahπŸ˜‰

    • halo, mbak Ratna.. salam kenal jg… aku malah udh baca hampir semua postinganmu, gegara postinganmu ttg ujian org itu beda2 di reblogged sm neng Tyke..πŸ™‚
      haha, iya… kurasa semua org di dunia ini pernah berada di titik kulminasi terendah, deh. cuma kadarnya aja mgkn yg beda… yg penting bener spt yg ditulis di postinganmu itu, saat kita berada di titik terendah, itulah saat yg paling tepat utk kita berdoa… (eh hari apa sih nih,kok aku mendadak bijaksini ginihhhh…πŸ˜† )

  6. Salam kenal baginda Ratu (eh pernah kenalan belom ya) maafkan saya memang agak pikun *tersipu*
    Hidup memang bagaikan roda yah, tapi dengan kesabaran pasti akan segera naik lagi
    Hebat loh baginda ratu, tetap teguh ditengah badaiπŸ˜€

    • halo, mbak Riri.. kita blm kenalan, emang. tp aku udh jd silent readermu lumayan lama,loh..πŸ™‚
      Baca komen aku hebat teguh ditengah badai ini, aku jd serasa berdiri di atas puncak jayawijaya bawa bendera merah putih, deh. haha..
      yes, life is really a rollercoaster, ya. nggak papa ada di bawah sesekali, kan jd ngerasain enaknya pas diatas…πŸ™‚

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s