Raja Drama Kecil

Seingat saya, Andro belum pernah punya pengalaman yang traumatis dengan yang namanya dokter atau rumah sakit. Kalo nggak salah, terakhir dulu tahun 2011, dia diambil darah di Kimia Farma Buah Batu karena dicurigai DB, dan perasaan prosesnya nggak terlalu drama banget. Yeah, ada sih nangisnya, tapi nggak yang teriak histeris sampe bikin jarum suntiknya patah ato semacamnya gitu, lah. Tapi memang dari dulu, diantara adik-adiknya, dia yang paling ehm, mau bilang susah, takutnya susah beneran, ya. Kan omongan orangtua tentang anaknya itu jadi do’a, ceunah.๐Ÿ˜€ ya, deh.. paling harus dibujuk lebih keras kalo udah menyangkut obat, diobati, dokter, klinik kesehatan dan/atau rumah sakit. Pokoknya kita musti nyiapin tenaga ekstra buat bujuk-bujukkin dia, deh. Sampe umur 5 tahun-an, dia bahkan masih suka teriak-teriak nggak mau kalo dioles Betadine, padahal kan ya namanya anak laki, jatuh trus luka berdarah di lutut/tangan kan udah makanan sehari hari kayaknya. Sebagai ibu yang nggak sabaran (uhuk!) udah pasti untuk urusan itu selalu saya serahkan dengan senang hati ke bapaknya, daripada urat nadi saya putus gegara teriak-teriak.๐Ÿ™‚

Nah, ceritanya udah hampir 2 minggu ini gigi tetap Andro tumbuh 2 biji di bagian bawah, padahal gigi susu-nya kan masih komplit semua, tuh. Eh, di bagian atas udah ada 1 gigi yang tanggal, sih (jadinya ompong, haha!) tapi concern kita tentu saja ke gigi bawah yang gigi tetap-nya udah tumbuh, tapi gigi susu-nya belum copot itu. Dari beberapa referensi, katanya kalo gigi tetap udah tumbuh sementara gigi susu-nya belum tanggal, berarti gigi susunya musti dicabut, karena dikhawatirkan pertumbuhan gigi tetap-nya jadi nggak maksimal. Kebayang ya, nanti itu gigi tetap tumbuh bertumpuk dengan gigi susu, jadi nggak indah doongggsss…! (iya lah, bapak ibunya kan sama-sama bergizi bergigi buruk, makanya sadar diri aja, jangan sampe anaknya mengalami nasib yang sama. Bukan begitu, Baginda Raja?:mrgreen: )

Saya nggak inget sama sekali gimana proses gigi susu saya dulu tanggal, tapi Baginda Raja cerita, pas dia kecil dulu, sama BuMer gigi susunya itu ditarik pake… benang! Mashaa Allah…! Ngilu, ya! Of course saya maklumi itu, karena kan kejadiannya udah 20 tahun-an yang lalu, dan waktu itu kondisi perekonomian BuMer juga masih kacau balau ditinggal PakMer meninggal, jadi mana bisa ngajak anaknya ke dokter gigi. Nah sekarang, dimasa canggihย dan makmurย  ini, masa’ saya mau ajari Andro narik giginya pake benang juga, sih? Apa kata duniaaaaa…?๐Ÿ˜€

Minggu lalu Andro diajak bapaknya ke dokter gigi yang praktek di Puskesmas deket rumah (oh yes, kami ini pengguna aktif Askes, jadi selama masih bisa gratis, ngapain bayar? huahaha… ) Dan persis seperti dugaan saya, boro-boro diperiksa dan dicabut giginya, wong masuk ke ruang praktek dokternya aja dia nggak mau, coba!๐Ÿ˜ฆ

Sebenernya, begitu tahu gigi tetapnya ada yang nongol, kami udah bujukkin dia ke dokter gigi, (saya bahkan kasih lihat dia foto gigi-gigi jelek di internet sambil jelasin kira-kira bakal kayak gitu lah giginya, kalo dia keukeuh nggak mau diajak ke dokter gigi) tapi karena emang kemaren 2 minggu dia ujian kenaikan kelas, akhirnya niat ke dokter gigi itu jadi tertunda. Nah hari ini, kebetulan dia libur karena besok kan jadwalnya dibagi raport. Tadi pagi-pagi begitu keluar rumah, saya sudah berikan Andro 2 pilihan, pilihan 1: ke daycare bareng adik-adiknya, dan pilihan 2: ikut ke kantor saya/kantor bapaknya, tapi HARUS mau ke dokter gigi, karena RS Pusat Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut Kota Bandung itu kan deket banget dari kantor Baginda Raja (dan ehem, gratisssss pake Askes๐Ÿ˜† )

Setelah timbang menimbang err… dan dengan sedikit (ato banyak?) iming-iming, kalo nanti berhasil dicabut giginya akan saya beliin mobil-mobilan, pizza, es krim, permen karet (???) dan segala macem printilan-printilan lain yang buat dia itu luxurious things karena jarang-jarang kami kasih dengan cuma-cuma,ย akhirnya sepakat juga untuk pergi ke dokter gigi dan pulangnya kita beli semua yang saya sebutin itu tadi. Udah saya itung-itung, budget-nya nggak akan melebihi budget kalo kita bawa dia ke klinik dokter gigi, kok. *pedit*:mrgreen:

Sampe ke RS gigi dan Mulut sekitar jam 08 pagi, ambil nomor pendaftaran, trus sambil nunggu dokternya datang, kita ngesot lah ke Riau Junction dan… ketemu Mamak Sondang! Haha, dunia ini emang sempiiiitttt…!๐Ÿ˜€ Sempet ngobrol dikit, dan kalo nggak inget kita urgent banget mau ke RS, mau deh saya culik si Mamak kece itu ke Callais, pengen banget gendong Gama, euy!๐Ÿ˜€ Setelah sadar waktu, dadah-dadah-an sama si Mamak, melipir kita ke Magic Oven, beli roti dan kopi buat sarapan, dan saya baru nyadar kalo saya udah kelaperan. Uuuhh, pengennya langsung nongkrong disitu sampe siang! *fokus, Bu. Fokus. Andro ini, urusannya!* :lol:ย  Makan roti cepet-cepet, trus kopi juga dibawa aja, kita langsung balik ke RS, ngejar waktu biar cepet balik ke kantor lagi. Daaaan jalan kaki, dong. Kan buang kalori. *halah!*๐Ÿ˜€

Anyway, ini kali pertama saya ke RS gigi dan mulut Kota Bandung, ternyata bersiiiihh. Tempatnya nggak terlalu luas, sih. Parkir bagian depannya cuma sa’uprit, nggak tahu bagian belakang ada parkirnya apa nggak. Cuma menurut saya, untuk rumkit pemerintah yang menerima pasien dengan kartu JamKesMas, RS ini salah satu contoh RS yang baik. Dokter dan perawatnya ramah-ramah, trus tertib teratur dari mulai ambil nomor pendaftaran, ngantri dokter sampe waktu ngembaliin berkas ke kassa. Rapih. Salut!๐Ÿ˜€

RS Gigiimage dari sini

Yang melebihi ekspektasi lagi, Dokter Eddy, dokter yang meriksa Andro, ternyata sabaaarrr banget. You know ya, ada dokter yang dari suaranya aja udah bikin anak gemeteran, jadi boro-boro mau diperiksa, baru masuk ruangannya aja si anak udah mengkeret sieun..๐Ÿ™‚ Nah si dokter Eddy ini baik banget. Begitu Andro masuk (rada saya paksa itu juga masuknya๐Ÿ˜ฆ ) disapa dengan ramah, khas bapak-bapak yang nyapa anaknya gitu. Tanya umur, sekolah, dan lain-lain. Begitu tahu Andro ketakutan, beliau bahkan menawarkan saya/Baginda Raja mangku Andro di kursi periksa, untuk mengurangi ketakutan si boss kecil. Sayang, senyum dan keramahan pak dokter saja belum cukup. Andro nangis sesunggukan dan nggak mau SAMA SEKALI diajak duduk di kursi periksa. Udah ditawarin duduk di kursi biasa, trus cuma disuruh mangap aja nggak mau lohhh dia… malah nangis makin kenceng. Huhuhu… Dokter Eddy akhirnya menawarkan untuk dibawa keluar dulu biar tenang. Dan 10 menit kemudian (proses diluar ruangan di skip saja, lah. Saya males nginget-nginget๐Ÿ˜ฆ ) ketika masuk (dengan keramahan yang masih sama) Dokter Eddy berhasil melihat SEPINTAS gigi Andro, dan katanya sih tunggu seminggu lagi coba ajak kesana lagi, dan kita lihat gimana jadinya nanti. Secara santai beliau bilang proses alaminya sih gigi susu emang HARUSNYA tanggal dengan sendirinya, jadi sabar aja, mudah-mudahan seminggu besok bakal rontok tuh gigi-gigi susu itu. Dan kalimat santainya itu bikin saya lumayan tenang.

dokter Eddy-nya udah berusaha maksimal, eh pasiennya malah munggungin. Haduh! Untung bukan Ibu yang jadi dokter, Bang. Kalo Ibu yang jadi dokternya, udah Ibu suntik aja kamuuu...! :)

dokter Eddy-nya udah berusaha maksimal PDKT, eh pasiennya malah munggung-in. Haduh! Untung bukan Ibu yang jadi dokter, Bang. Kalo Ibu yang jadi dokternya, udah Ibu suntik aja, kamuuu…!๐Ÿ˜†

Saya beneran salut kepada dokter Eddy yang sabar itu. Menurut beliau bisa aja sih Andro dipaksa, tapi kan pemaksaan itu akan meninggalkan trauma, which is not good untuk proses ke depannya, kan? Yes, pak dokter… I couldn’t agree with you more.

23  Juni 2011, @ Game Master Griya Buahbatu. Ini bukan lagi pamer gigi. Senyum begini ini TENTU SAJA disuruh ibunya yang waktu itu bingung, suruh ngumpulin foto anak-anak untuk biodata kepegawaian or something gitu, deh. Suruh senyum biar kantor pusat sana tahu, ini loh anak saya bahagiaaaaa... :D

23 Juni 2011, @ Game Master Griya Buahbatu. Ini bukan lagi pamer gigi. Senyum begini TENTU SAJA disuruh ibunya yang waktu itu bingung, karena untuk pertamakalinya disuruh ngumpulin foto anak-anak untuk biodata kepegawaian or something. Saya suruh senyum lebar begini biar kantor pusat sana tahu, ini looohhh anak saya bahagiaaaaa…๐Ÿ˜€

Jadi ya gitu deh. Setelah beres urusan di RS itu, saya langsung menuju kantor. Dan seperti sudah bisa ditebak, di sepanjang jalan itu Andro saya omelin ceramahin panjang lebar tentang kesepakatan yang dia langgar, tentang kekecewaan saya, tentang semua yang saya dan ayahnya lakukan itu untuk kebaikan dia juga, tentang masa depan, tentang… ah… entahlah. Saya ngerasa gagal banget jadi ibu. Rasanya gemes, kesel, sebel, dan ehm.. kasihan juga sih, sebenernya ngeliat dia diem aja dimarahin ibunya. Trus sekarang saya jadi keingetan dia di daycare sana, lagi ngapain, ya? Huhuhu, maaf ya Bang. Ibu udah marah-marah tadi.

#bingung sendiri, mau marah apa sedih.

# ignore sajah, ini emak2 labil yang ngetik๐Ÿ˜†

Duh, baru juga gagal bujukkin dia periksa gigi, gimana kalo udah tiba waktunya dia disunat, cobaaaaa….?

Tolooonngggg…. !!!!

21 thoughts on “Raja Drama Kecil

    • Haha… ide bagus, Non! Ehm… tp kayaknya nggak akan berhasil jg, deh. Pasti bangun, dia.. dan bisa jungkir balik nangisnya.. huhu..
      Iya, td Andro nggak dpt apa2, Tante…cuma dpt omelan ibu sama nasihat yg panjaaaang sekali dr ayah…๐Ÿ˜ฆ

  1. hahahaha, ih ibu curang. Kan Ibu sendiri aja bilangnya takuttt sama dokter gigi, belum pernah ke dokter gigi kan Buuuu. Pukpuk Andro, gakpapa Andro, tante udah langganan dokter gigi tetep deg-degan kok kalo ke sana, somehow doker gigi sebaik apapun tetap menyeramkan dengan suara berdenging alat-alatnya itu hiks.. Jadi kamu wajaaaar, nggak suka ke sana. Tapiii kalo Andro mau ke dokter gigi dan berani dicabut, liburan Tante traktir Baskin Robbins deh yuks. Atau mudah-mudahan giginya udah putus sendiri ya, nak. Ephaim kemarin juga copot sendiri, mak, jadi kedatangan si gigi asli emang akan mendorong si gigi susu. Kata dokternya juga sih hihihi

    • Commentmu langsung kubacain ke ybs, Mak. Dan langsung yg jd perhatian utamanya ya bagian ditraktir baskin robbins ituuuu….๐Ÿ˜†
      Bener katamu, deh. Harusnya sebelum anak2 sakit, rutin kubawa check ke dr gigi, biar nggak parnoan kyk andro gini. Ya, ya.. my fault….
      Tp note penting nih, buat adik2nya. Langsung dischedulin periksa gigi, min 6 bulan sekali. Oke, NOTED!๐Ÿ˜€

  2. ditarik benang yang diiket ke pintu mbak.. terus pintunya dibanting.. ngilu sih. hehehe
    adekku juga lebih drama lagi, dia phobia jarum suntik soalnya,, lebih milih pake cara iket benang daripada bawa ke dr gigi
    semoga gigi susu bang andro segera tanggal dengan sendirinya.. wah untung banget ya dokternya sabar..

    • haduh, ngilu bayanginnya, Mel.. syereeeemmm! Eh, walopun galak dan suka teriak2 gini, aku kan sebenernya nggak tegaan. kt orang, muka preman hati ustadz…๐Ÿ˜†
      Itu dr bbrp cerita temen jg gitu, tarik pk benang. jadi mgkn dpt dipertanggungjawabkan kali ya, tingkat keberhasilannya. Aduhhh, tapi beneran nggak berani, euy!
      Iya, untuuuungg dokter Eddy sabar pisan, kebayang kalo dokternya judes, makin sutris ibunya…๐Ÿ™‚
      doa gigi andro tanggal dgn sendirinya itu kuamini sepenuh hati, deh. Aamiiinnn….๐Ÿ™‚

    • Aamiiiinnn….
      Iya, Cha. Katanya begitu. tapi kalo liat reaksi Andro ke dokter dan rumah sakit skrg2 ini sih, aku sangsi dia mau disunat dlm waktu dekat. Ya lah, kalo soal sunat itu msh bisa nunggu. Yg urgent ini kan masalah giginya yg skrg udh keliatan numpuk itu, lho. Ish, gemmmeeesss….!!

      • iya juga sih yah, ntar nyeselnya pas tua2, Miku kan giginya berantakan mbak, dl kecilnya ama Mama ditawarin pake behel, tp namanya anak ya gakmau, akhirnya skrg nyesel dia๐Ÿ˜ฆ

  3. soal gigi hihi… samma .. masa kecil aku lepas sendiri pake benang. diikat terus ditarik. jadi bisa ngira ira sakit/enggaknya. tapi itu bukan dalam kondisi kuat lho, dalam kondisi udah goyang. nah, kata dokterku, gigi susu itu ‘tidak punya akar’ jadi akan lebih mudah. biasanya setelah gigi tetap numbuh, gigi susu bakal mudah goyang. nah setelah goyang ini, sering-sering aja didorong pake lidah. Eh ini pengalaman masa kecil ya….
    klo anak-anakku sekarang sih.. alhamdulilah lumayan lebih baik dari ibunya, kecuali si nomor 3 dan 4.
    klo sunat, dulu fikri minta sendiri lho.. pas naik kelas 2, karena teman temannya sudah banyak yang sunat. dan dia sudah membayangkan si angpau dari para tamunya. hihi padahal kami gak ngasih tau siapa siapa, cuma pergi aja ke dokter diam diam di hari libur. Eh, dasar ibu2 arisan, tauuu aja. akhirnya se-RT pada tau deh.

  4. Toss sama Mak Fitri
    i’ve been there seus….ngebujukin anak di Dokter Gigi sampe naik darah hahaha.
    Padahal sebenernya bukan karena dia sakit gigi, cuma karena aku mau ngontorol giginya aja. Ehh, dia lari ngibrit dari ruangan dokter (2x ke klinik yg berbeda).
    Akhirnya sih berhasil juga, setelah ada fieldtrip dari sekolah nya ke Dokter Gigi. Dan kok ya, fieldtripnya ke Klinik Gigi yg mahal…hihihihi. Setelah itu sukseslah dia 4x kunjungan ke Dokter gigi dgn No Drama.
    Giliran emaknya deh yg ‘Drama’, gara-gara dia milih klinik yg mahal sih hahahaha

    • haha, tossssss mbak Ita..!๐Ÿ™‚
      urusan ke dokter gigi ini emang nguras esmoniiii… pake buangeeeddd!!!
      Eh kenapa ya, klinik gigi yang okeh itu pasti mahal…? Ah, ya eya lah mahal, kalo mau haratisan, gih sono ke puskesmas, tapi ya resikonya kayak andro kemaren, ngadat nggak mau masuk.. haha…
      Laudya keren, pinter ke dokter gigi, pinter juga milihnya yang mahal… Yaabis duit Mami mau buat apalagi ya, kalo bukan buat gigi Laudya… *ditimpuk gigi tiruan*๐Ÿ˜†

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s