Anak Indigo

Sepuluh tahun lebih tinggal di kota besar macam Bandung ini, sadar-nggak sadar, mau-nggak mau, sedikit-banyak pasti ada-lah ya sifat individualis kami yang keluar. Jadi kalo duluuuuu banget pas jaman saya kecil, seinget saya, Ibu dan kakak-kakak saya di kampung sana hapal diluar kepala sama tetangga yang rumahnya paling jauh sekalipun dari rumah kami. Siapa anak siapa, kawin sama orang mana, punya cucu berapa, tinggalnya dimana, dan lain sebagainya. Nah sekarang, begitu berumah tangga dan tinggal di kota (yang katanya) terbesar di Jawa Barat ini, kenalan tetangga saya palingan cuma tetangga yang se-blok doang. Ada sih, kenal beberapa ibu di blok lain, tapi tentu saja nggak signifikan jumlahnya. Kalo sama tetangga yang se-blok, ada arisan bulanan yang lumayan bisa bikin ibu-ibu ngumpul (walopun personelnya sering nggak komplitπŸ™‚ ) dan minimal jadi tahu: bu X kerja ato nggak,Β  Bu Y anaknya berapa, Bu Z anaknya sekolah dimana, punya usaha apa, endesbre-endesbre. Tapi ya paling cuma sebatas itu obrolan kami, karena nggak terlalu intensif juga, secara ketemunya paling lama juga 2 jam-an.

Nah, beberapa hari yang lalu waktu sholat Isya’ di mesjid, Baginda Raja ketemu dan ngobrol sana sini sama salah seorang tetangga yang rumahnya se-blok dengan kami, sebut saja namanya Pak D. (bapak-bapak ternyata hobi ngegossip sosialisasi juga ya, ibu-ibuuu..πŸ™‚ ) Saya juga lumayan sering ngobrol sama istrinya di arisan, orangnya rada pendiam, tapi lembuuuut sekali, dan baik. Mereka punya 2 anak, yang sulung perempuan, seumuran Andro (sekarang naik kelas 2 SD) dan adiknya laki-laki, seumuran Aura lebih tua sedikit. Selidik punya selidik, TERNYATA si bungsunya pak D ini, sebut saja A, punya kemampuan supranatural stuff gitu. Jadi, si A ini suka ‘melihat’ berbagai macam penampakan di sekitar rumahnya (letaknya cuma sekitar 100 meter dari rumah kami). Zombie, begitu katanya si A menyebut penampakan-penampakan itu. Kata pak D, pernah dulu si A ini nggak mau keluar rumah, karena di sepanjang jalan depan rumahnya (yang berarti depan rumah saya juga dong, ituuuu!)Β  ada zombie yang berkeliaran. Dia bahkan nggak mau sekolah di TK yang ada di komplek rumah kami, karena katanya disana juga banyak (???) zombie-nya. Duh, Gustiiii..! Dulu kan 2 tahun Andro sekolah disanaaaaa….! Haduhhhh… ! Saya jadi merindiiinggg..!

Anak indigo atau anak nila (bahasa Inggris: Indigo children) adalah istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan anak yang diyakini memiliki kemampuan atau sifat yang spesial, tidak biasa, dan bahkan supranatural

Sumber dari sini . Selain definisi diatas, ciri-ciri anak indigo bisa dibaca juga di sini.

Sampe detik ini belum melihat ada ciri-ciri yang terlihat (ato terlihat mendekati) di gerak gerik dan tingkah laku the krucils, sih. Ehm, walopun akhir-akhir ini saya sama Baginda Raja suka agak-agak curiga liat Amartha sering ngomong sendiri. Tapi kan… emang anak seumuran dia suka punya teman imaginer, tho? Please, bilang saja itu wajar ya… Ibunya kan deg-deg-an….πŸ˜†

By the way, musti diakui, saya memang paling parno dengan hal-hal yang berbau-bau supranatural gitu. Contoh kecil, saya paling NGGAK MAU (see, pake capslock ngetiknya jugaπŸ˜€ ) nonton film Indonesia yang isinya tentang pocong, kunti, gendruwo, dan yang sebangsanya. Jadi jangan harap saya mau nonton film Indonesia yang dari judulnya aja udah bikin merinding macem Beranak dalam Kubur (???) Hantu Puncak Datang Bulan (???) Rintihan Kuntilank Perawan (???) Diperkosa setan (???) dan lain-lain. Eh, saya tahu judul-judulnya karena searching dan dapet hasilnya diΒ  blog ini, loh ya… jadi bukan karena saya hapal.πŸ˜†

Jaman dulu waktu film-film horror yang diputar di TPI (sekarang MNC TV, ya. Barangkali ada yang nggak tahuπŸ™‚ ) cuma Suzanna doang, saya pasti nonton sambil ngintip-ngintip. Habis nggak ada pilihan film yang lain, sih. Kalo nggak ikut nonton, trus hiburan saya apaan, dong?πŸ˜€ Sebenernya takut banget, tapi penasaran pengen tahu ceritanya. Jadi nontonnya sambil tutup muka pake jari, deh. Haha… Payah!πŸ˜†

Nah kalo film horror Hollywood, saya justru suka, nggak tahu kenapa. Mungkin karena di film bule kan hantu-hantu-nya jauh di Amrik sono, tuh. Sementara di film horror yang lokal, berasa bener hantunya deket banget dengan kehidupan sehari-hari. Masuk akal nggak, sih? Ah, takut ya takut aja lah, Seus. Nggak usah kebanyakan alesan:mrgreen:

Anyway, kembali ke soal si A, seingat saya, ibunya nggak pernah deh, nyinggung-nyinggung tentang kemampuannya. Mungkin karena beliau pada dasarnya pendiam kali, ya. nggak kayak saya yang jedar jeder macem petasanπŸ˜† Eh tapi, sebenernya dalam hati saya penasaran banget, selain bisa ngeliat Zombie, kira-kira si A bisa liat apa lagi, ya? Well, nggak berani minta dia liatin rumah saya juga sih: ada zombie-nya apa nggak. Takuuuuttt aku, kakaaaaakkk…!πŸ˜† Tapi ya itu tadi, kalo ketemu orang (apalagi masih bocah) yang berkemampuan diluar kemampuan orang pada umumnya, aku kan jadi senapsaraaan..!πŸ™‚

Sebelum si A, saya pernah kenal juga anaknya salah seorang boss saya disini (sekarang beliau sudah pindah ke Jakarta). Sebut saja namanya F. Cowok, umurnya waktu itu mungkin sekitar 5 tahun-an. Dulu, si F ini kalo sore kan suka diajak sopir boss saya jemput ibunya ke kantor kami. Nah udah kejadian berkali-kali, dia sering liat tante-tante -artinya bukan cuma 1, ya- pake baju putih, ngumpul di salah satu ruangan di lantai 2 (yang nggak pernah dipake kecuali sama OB) lagi pada nonton TV. Trus pernah ketemu tante pake baju putih di kamar mandi cowok. Trus pernah denger suara tante nangis di deket tangga. Duh!Β No wonder sebenernya sih, secara gedung kantor saya ini kan salah satu bangunan tertua peninggalan Belanda, dan bisa dibilang salah satu herritage-nya Bandung, lah. Jadi walopun bagian luar udah banyak di renov, tapi kan basic bangunannya sudah berpuluh-puluh tahun umurnya. Iiiihh, dulu saya sampe suka parno deh kalo ketemu si F ini, takut denger dia cerita habis liat apa/siapa gitu di kantor kami. Lha saya kan, ngantor disini tiap hari. Takut, tahuuuu…! *cemen*πŸ˜†

Eh tapi sekarang saya kok jadi kepikiran, kira-kira mau-nggak punya anak indigo? Jujur, kalo disuruh milih, udah pasti bingung, euy! Di satu sisi, syereeeemmm ya, Seus..! Kebayang nggak, kalo lagi pergi-pergi, si bocah liat “zombie” trus ngasih tahu kita. Gimana, cobaaaa..? Apalagi… kalo liat zombie-nya di rumah sendiri! Huampuuunn, Ndorooooo…! Err tapi… kalo indigo-nya sebatas kemampuan menerawang masa depan, nggak apa-apa juga kali, ya. Kan bisa ditanyain, usaha apa yang kira-kira bakal sukses dijalanin sama bapak ibunya di masa depan nanti. #eeeaaaaaaa *matre alert*πŸ˜†

Makanya, saya saluuuttt banget sama orangtua yang bisa ngarahin anak indigo mereka ke ‘jalan’ yang benar dengan cara-cara yang (mungkin) sulit sekali bagi sebagian orang. Soalnya pasti nggak gampang membesarkan anak yang cara melihat dunia aja udah beda sama kita orang kebanyakan. Udah pasti banyak suka dukanya. Ah, pokoknya salut! TOP!πŸ™‚

Oh ya, yang bikin tambah seru, kemaren pas Baginda Raja ngobrol sama pak D itu, sempat ada perbincangan kurang lebih begini:

” Kalo malem saya suka liat anak perempuan naik sepeda kearah rumah pak Myko, siapa ya, Pak?”

” Ohhh.. itu Aura kali, Pak. Biasanya kalo ikut saya sholat Isya’ ke mesjid, dia emang suka naik sepeda.. “

” Tapi… saya liatnya jam 11 malem, Pak…!”

Appaaaaa…..???!!!

Dan saya langsung nggak mau tahu kelanjutan obrolan mereka. *ambil selimut tutup muka rapet-rapet*

30 Mei 2013, @ home. Tampak terpesona TENTU SAJA bukan karena lihat penampakan. (setidaknya menurut saya, hihi) Bertiga bisa duduk manis karena lagi nonton Thomas. Sengaja disetelin, supaya untuk setengah jam saja, ibunya bisa beberes ini itu dengan tenang... :)

30 Mei 2013, @ home, bersiap mau tidur. Tampak terpesona TENTU SAJA bukan karena lihat penampakan. (well, setidaknya menurut saya, hihi) Bertiga bisa duduk manis begini karena lagi nonton Thomas. Sengaja disetelin, supaya untuk setengah jam saja, ibunya bisa beberes ini itu dengan tenang…πŸ™‚

PS: ada yang udah puasa hari ini..? Saya belum, jadi tadi pagi masih bisa minum kopi, masih makan nasi uduk, dan sebentar lagi, makan siang.πŸ™‚ Selamat berpuasa yang udah mulai puasa, selamat besok puasa buat yang hari ini masih ngemil-ngemil. Nggak usah berdebat siapa yang salah siapa yang benar. Kadang, perbedaan itu bikin sesuatu lebih indah, kok…πŸ™‚ Dan yang penting, makan pizZA di tempatNYA, orang puaSA banyaaaakkk pahalaNYA! *maksa*:mrgreen:

28 thoughts on “Anak Indigo

  1. Anak indigonya bisa nerawang jodoh nggak mbak? Hehe…

    Film hantu sekarang udah nggak seserem era nya suzzana. *menurut saya*

    Selamat puasa juga untuk Mbak dan keluargaπŸ™‚

    • Bisa, sih. Asal yang diterawang mau dijodohin… hahaha….
      Wah, aku nggak tahu deh. Lebih serem yang mana. Pokoknya say NO kepada semuaaa film horror Indonesia. Bukan karena tak cinta produk dalam negeri, ya. Aku takuuttt, kakaaaakkk..!πŸ˜†
      Terima kasih ya, Elam.. happy fasting !πŸ˜€

  2. ih sama, mak. Aku mah cemen beut soal hantu dkk, mau pelem indo, hollywood apalagi pelem thailand kalo dah judulnya ada mahluk selain manusia dan superhero, lewat aje deh *mangkanya gak prnah tertarik sm si breaking dawn dst itu, vampir sama manusia zzzzzz*. Dan cerita ttg kntor kita itu kan banyak tuh ya, aku tak mau dengernyaaaa *td baca yg di atas kuskip jg hahaha*. Tapi syukurnya krucils nyaman aja ya klo kita ke sana. Kan ktnya anak-anak peka tuh, jd slama anak kita hokeh-hokeh aja, abaikanlah yaaa *sambil emaknya baca doa*
    met puasa ya mak, pas kau lg gak puasa sms lah aku kita ktemuan di rj kek pas istirahat smbil blanja mingguan dan mabuk (?) calais

    • Nah! Itu juga tuh, pelem Thailand. Gustiiiii….! Nggak pernah ada keberanian utk nonton samsek, deh. Ah, nggak papalah Mak. Cemen soal pelem ini kan msh cingcay buat emak2 macem kita ini. Yg penting kita udh berani nyetir! Huahaha… *kebanggaan yg dicari2!*πŸ˜†
      Kalo A3 dibawa ke kantor, tujuan utama mereka kan kompi emaknya, nonton ice age, plusss… container yg selalu full jajanan di ruang belakang itu. Jd mana sempat mereka liat kanan kiri…?πŸ™‚ Ada kunti disko jg nggak akan ngeh mereka itu…πŸ˜†
      Thankiiieeess ya, Mak…
      Asyiiikkkk kali, lah… nanti ku kabar2 ya, kalo aku nggak puasa. Cap cusss kita ke RJ, mabuk callais, kakaaaaakkk!πŸ˜†

  3. wajar kok mbak, aku dulu juga punya temen imajiner kok kata mamaku, dan alhamdulillah sampe sekarang ya ga pernah liat apa2..
    hehehhe
    met puasa ya mbakπŸ˜€

  4. eh masih mending kenal orang satu blok mbak, aku ini unit apartemen kanan kiri gak ada yang kenal sama sekali. Liar wujudnya kayak apa juga gak pernahπŸ˜†. Di apartement emang lebih parah individualisme nya yak.
    Samaaa *toss*, aku juga paling sebel, ogah, gak mau tau sama hal hal yang berbau supra natural gitu. Takut abis deh. Inget dulu pernah nonton film Bayi ajaib nya Suzana, maaaknyak gak bisa tidurnya seminggu. Terus gak berani kemana mana sendiri, susah jadinyaπŸ˜†.
    Selamat puasa ya mbak, semoga dilancarkan ibadahnyaπŸ™‚

    • Aihhhh… aku belum pernah masuk apartemen, loh… jadi pengen main ke apartemen Maya, deh…. *sok kecentilan*πŸ˜†
      Apa..? Bayi ajaib….? Baru denger skrg ada film dgn judul itu. Lagian ya, ngakak banget nggak sih, baca judul film2 horror Indonesia…?πŸ™‚
      Thank you ya, May… aamiiinnn…. lancar ibadah, lancar puasa, lancar jg dietnya! Ahem!πŸ˜†

      • hayuuuk kalo ke Jakarta main ajaπŸ™‚. Boleh banget loh, tapi sepitik doang mbak kayak kandang burungπŸ˜†.
        adaaa film nya Suzana yang amit2 deh seremnya, bayi nya itu engga banget. aku abis nonton itu liat bayi jadi horor sendiriπŸ˜€
        Amiiin, bukanya jangan kalap yaπŸ˜€

        • Ish, ukuran sepitik tp kan bayarnya pake duit se-bilik! *rima maksa*πŸ˜†
          Ah, tawarannya menggiurkan… tapi… ehmmm… Jakarta ya… yg macet itu, kan…? Kayaknya lebih aman kalo yg dr Jkt main ke Bandung, deh….πŸ™‚

          • Iya, bayarnya gak enak, huh! bikin meringisπŸ˜€.
            Ehm Iya Jakarta sekarang amit amit macetnya ntar Lebaran baru sepi deh, bisa guling guling di tengah tol dalam kota saking sepinya # lebayπŸ˜†.
            Mauuu ke Bandung, duh kadang ke Bandung teh cuma sebatas mau doang tiap minggu udah keburu puyeng dulu pas mau jalanπŸ˜†

    • haha.. takut, tapi pengen tahu ya, mbak… Itu defaultku kalo denger yg serem2. Nggak pengen denger, tp penasaran… *uuuuh, apasih maunya*πŸ˜†
      Btw, Pak D juga kayaknya nyesel deh, tanya ke baginda raja. Soalnya begitu dibilang itu bukan Aura, Pak D kayak shock gitu. Hahaha… Lagian ya nggak mungkin juga kali ya, ada anak kecil main sepeda jam 11 malem. Err… tapi masa’ jam segitu hantu udah berkeliaran sih ya, mbak..? Ah, entahlah.. yg jelas, aku NGGAK MAU keluar rumah sendiri kalo udah diatas jam 9. Takuuuuttt…!

  5. Aku punya tetangga yang ‘ngakunya’ indigo Mak, udah dewasa. Katanya waktu kecil dia melihat banyak ‘teman sebaya’nya. tapi dia tidak menganggap aneh, karena dia merasa bisa ngobrol sama mereka.
    waktu dia main ke rumahku dan melihat ruang belakang area gudang kamar mandi dsb katanya banyak yang lagi ‘main-main’ di situ. Tapi berhubung aku nggak pernah melihatnya ya (berusaha) cuek aja. Asal tiap ke belakang semua lampu dinyalakan terang benderang.

    Oya, btw ati ati ya Mbaaak…barangkali ada noni belanda yang ikut keluar dari tiang tempat naik turun surat itu lho…. *nakut-nakutin

    • Akkkkk….! Aku nggak mau denger kalo ada yg bilang di rumahku ada yg lg ‘main2’ juga mbak…. *tutup kuping*
      Ish, nakut2in…! Hantu disini takut kali lah, mau gangguin kami. Inget kan, ada mbak El* dan mas Diy*….? Mereka kan ber-aura positif sekaliiiiiiiii….! *semoga aku kecipratan aura mereka juga*πŸ˜†

  6. Duh aku sih dasarnya dah penakut disuru or diajakin ntn filim hantu makasie bangett lhooo. Klommalam bangun mau pipis aja suka buru2 saking penakut ahahahahaha cemen yaaa aku😐

    Masalah tetangga aku sie boro2 mba kenal satu blok or apa secara komplekku individual smua. Paling mentok cuma kenal tetangga depan sama sebelah kanan kiri itu aja cuma say hi doang huehehe.

    Kadang sama anak indigo itu suka kesian sebenrnya mreka jg yg ngalamain bs liat2 gitu belum tentu berani. Salut emang sama orangtua yg sabar dan siga ngadepin anak dan bs berhasil mengarahi anaknya ke arah yg lebih positif hingga si anak bisa jd berani dan gak tenggelam dlm ketakutanya sendiri

    • Haha.. mari sini gabung di club emak2 cemen, Nis… Eh, jangan bawa2 Bazyl ya. Doi nggak boleh penakut kayak mama-nya.. (ini do’a yang sama buat krucilsku juga, lohπŸ™‚ )
      Kalo anaknya sih mungkin udah biasa kali ya, Nis. Karena kan MUNGKIN tiap hari liatnya. Yg aku belum bisa bayangin ya ibunya, serem tak sih, kalo anaknya ujug2 nunjuk2 trus bilang disitu ada zombie…? hiiiyyy… Eh, jangan2 ibunya udah tahan banting karena udah biasa juga, ya.πŸ™‚
      Tetangga itu KATANYA pengganti keluarga, Nis. Apalagi kalo kayak kami yang di Bandung sini nggak punya keluarga sama sekali. Jadi jaga hubungan baik dengan sebanyak mungkin tetangga, is a must, deh. Kebayang kalo ada apa2 dengan kami, (naudzubillah) yang pertama bisa diandalkan kan tetangga. Apalagi krucils masih bocah semua..πŸ™‚

  7. Kalo gw punya juga tetangga yang punya kemampuan supranatural gini mba, tapii justru gw manfaatin kalo ada “kejadian” supranatural, kayak bulan lalu Shira digangguin mahluk halus waktu kami tidur dikamar, nangislah dia ngejerit-jerit selama satu jam.
    Reaksi gw? Buru-buru ngetok pintu bapak itu, padahal jam 12 malem loh untung dia mau bantuin. Tapii pas dia nawarin untuk di “pagar gaib” aja serumah-rumah, akuu tak mauuu..

    • Haduh, serius itu Shira diganggu makhluk halus, mbak…? Ish, dengan ngebayanginnya aja akuh merinding *cemen akut*πŸ˜†
      Hahaha, mempagari rumah, ya? Uhm, aku percaya sih, ada dunia lain diluar kita, tapi untuk urusan pagar mempagari, setuju sama mbak Etty, cukup sholat-baca Qur’an yang rajin aja… dan oh.. jangan lupa pasang pager depan rumah..:mrgreen:

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s