Been there done that

Waktu kemaren baca kenyinyiran Noni, saya senyam senyum sendiri. Soalnya isi postingan itu: sayaaaaa, banget. Ehm, nggak semua, sih. Punten, ku copy paste item-item kenyinyiranmu disini ya, Mrs. Nowak... Kamu kan baik….πŸ˜€

01. Laki-Laki Bawain Tas Pasangannya

Batas toleransi saya: kalo sudah suami istri, nggak masalah. Apalagi kalo si istri udah ribet pegang bayi/anaknya/bawa-bawa belanjaan (saya lebih seneng liat suami bawain belanjaan sih, daripada bawain tas istrinya -belanjaan rumah tangga ya, bukan belanjaan macem tas, make up dan sepatu cewek-Β πŸ˜€ )

Menurut saya, dalam pernikahan kedudukan suami istri itu sama aja, kok. Nggak ada yang lebih tinggi, nggak ada yang lebih rendah. Kan katanya istri itu diciptakan dari tulang rusuk suami, jadi kenapa juga suami males bawain tas istrinya, wong kalo di rumah si istri juga nggak segan nyuci mobil suaminya… *bukan curcol*πŸ™‚

Yang kurang sreg: kalo masih pacaran.Β  Wuidddiiih, nanti dulu laaaahhh. Nggak enak diliatnya, kakaaakkk…!πŸ˜† Oh ya, 1 lagi: saya nggak suka liat anak SMP/SMA yang cium tangan cowoknya. Uuuuhh, nggaaaakkk banget! Ehm, kalo mbak-mbak/mas-mas yang udah mature dan siap nikah sih mungkin masih oke lah, ya. Walopun teuteuuuppp, saya lebih seneng cium tangan cowok kalo udah jadi suami…πŸ™‚

02. Naik Motor Dan Si Anak Tanpa Helm

Batas toleransi saya: Zero! Nggak ada toleransi untuk yang satu ini. Saya paling benci liat anak kecil naik motor nggak pake helm. Bukan benci ke anaknya, saya sebel ke orangtuanya. Nalarnya dimana…? Kalo ada apa-apa, berani nanggung resikonya…? Dan sayangnya, tingkat toleransi Polisi kepada biker2 yang ngeboncengin anak-anak sekolah tanpa helm di jalan raya itu justru tinggi sekali, loh! Sok, liat. Pernah nggak, liat polisi pagi-pagi nilang pengendara motor yang ngeboncengin anak sekolah (bahkan kadang sampe 2-3 bocah) yang nggak pake helm..? Padahal jalannya nyelap nyelip sambil ngebut. Di Bandung? Saya belum pernah liat sama sekali!😦 Please deh ya pak polisi. Ditilang dong itu, anak-anak yang naik motor tanpa pengaman kepala. Kan demi kelangsungan hidup generasi penerus bangsa kitaaaaa…!*kibar2 bendera merah putih*

03. Buang Sampah Sembarangan Dari Mobil Atau Rumah

Batas toleransi saya: NOL juga. Aksi buang sampah di jalanΒ seenaknya menunjukkan di tingkat mana sebenernya manner seseorang itu berada.

04. Nyokap Pake Jilbab Gak Bener

Batas toleransi saya: Emang harusnya sih nggak ada toleransi ketika seorang muslimah sudah memutuskan untuk menutup auratnya, ya. Aturan buka tutup aurat itu kan sudah sangat jelas. Sejak pulang haji tahun 2007 lalu, Alhamdulillah ibu saya total banget tutup auratnya. Anak-anaknya lewat, deh… termasuk saya. Ahem! :mrgreen:Β  Jadi mau nggak mau saya musti ngaku, dulu saya juga suka pake kaos lengan pendek kalo belanja di tukang sayur yang lewat di depan rumah. Walopun pake jilbab yang lebar banget, kalo mau jujur, tetep aja ada bagian lengan yang keliatan, walopun dikiiiittt banget. Well, itu dulu kok. Sekarang… Saya lagi BARU MULAI latihan pake kaos kaki, nih! *baru mulai kok pamer*πŸ˜†

Masih banyak ibu-ibu tetangga saya yang pas belanja sayur ato nyapu jalan di depan rumahnya pake jilbab, tapi ber-daster lengan pendek, jadi saya nggak mau nyinyir soal yang satu ini, deh. *cari aman*πŸ˜†

05. Lagi Kosong Bang

Batas toleransi saya: Sori, beda sama Noni, batas toleransi saya untuk yang 1 ini lumayan tinggi. Kesel sih udah pasti. Tapi ya tinggal melipir nyari ke tempat lain, tho? Malah bagus, jadi ada alesan belanja lagi… hahaha… *ditimpuk Noni*πŸ˜†

Anyway…. akhir-akhir ini saya seriiingg banget liat kejadian yang seakan ngajak saya flashback sekian tahun ke belakang, dan ujung-ujungnya bikin saya nyengir :

  • Di Riau Junction: liat pasangan muda (keliatan dari muka dan umur bayinya) bawa diaper bag segede kapal. Saya tilik-tilik bahkan ada termos-nya! Bawa tas ke mall kayak bawa tas buat mudik. Jangan protes, saya dan Baginda Raja pernaaahhhh…!
  • Di PVJ: liat keluarga dengan 2 anak, baby sitternya 2 biji, masing-masing pegang anak satu-satu, si nyonya dan tuan melenggang jalan gandengan. Jangan komentar, saya dan Baginda Raja juga pernaaahhh….!
  • Di KFC: liat ibu-ibu nyuapin anaknya yang main di playground trus si anak kesedak dan muntah karena makan sambil loncat-loncatan. Jangan nyinyiiiirrr, saya dan Baginda Raja juga pernaaahhh…!
  • Di MTC: liat anak kecil nangis di lantai mall gara-gara orangtuanya nggak mau/nggak mampu (??) beliin mainan yang diminta si anak. Saya cuma bisa lempar senyum penuh pengertian pada orangtuanya: been there too, Pak/Bu…πŸ˜€
  • Di Rm Laksana: liat suami makan gantian sama istrinya, karena musti ada salah satu dari mereka yang jagain anaknya. Bagian yang ini juga UDAH PASTI saya dan Baginda Raja : pernaaaahhh..!
  • Di jalan raya: liat suami istri boncengan motor. Perut gendut si istri menandakan dia lagi hamil gede. Dan perhatian saya tertuju sepenuhnya kepada kantong-kantong plastik yang jumlahnya bejibun, menuhin motor bagian depan, dan tengah juga. Ish, belanjaan 2 troli dinaiikin motor semua, kayaknya. Dan tebaaaakkk, siapa yang dulu juga begituuuu…? *tutup muka*πŸ˜†

Intinya sih, menurut saya nih, hati-hati aja sama mulut dan hati kita.

Note to self: jangan menilai negatif perilaku orang lain sebelum mengalaminya sendiri. Mulut-mu adalah harimau-mu, dan hatimu adalah do’a-mu.πŸ˜€

05 Mei 2013, @ Game Master Ciwalk. Meski sudah ada 3 bocah, sampe sekarang sebagai orang tua kami mungkin masih terhitung amatir. Tapi paling tidak ngajak krucil jalan-jalan dan makan diluar ber-5 saja TANPA ART sudah tak se-seram dulu. Ada error-error dikit, tapi semuanya masih aman terkendali, kok. Boleh ya, bangga sedikit..? :D

05 Mei 2013, @ Game Master Ciwalk. Sampe sekarang masih jadi orangtua yang amatir, sih. Tapi paling tidak, ngajak krucil jalan-jalan dan makan diluar ber-5 saja TANPA ART sudah tak se-seram dulu. Ada-lah, error-error kecilnya, tapi semua masih aman terkendali, kok. Boleh ya, bangga sedikit..?πŸ™‚

05 Mei 2013 @ BMK Ciwalk. Dan walopun si bontot masih suka naik-naik kursi kalo diajak makan diluar, tapi paling tidak bapak ibunya sudah lega, bisa makan BERSAMA-SAMA tanpa harus ada yang musti ngalah nahan laper karena musti ngawasin salah satu krucil... :)

05 Mei 2013 @ BMK Ciwalk. Dan walopun si bontot masih suka naik-naik kursi, tapi paling tidak bapak ibunya sudah bisa bernafas lega, AKHIRNYA bisa makan BERSAMA-SAMA tanpa harus ada yang ngalah nahan laper karena musti ngawasin salah satu krucil. So, boleh bangga lagi…? Duh, jadi banyak dong Bu, bangga-nya..?πŸ˜†

Happy fasting, everyone!πŸ™‚

33 thoughts on “Been there done that

  1. Lope lope sama postingan iniiii!!!
    Kadang yang menurut kita “ah gitu aja” bisa jadi sesuatu yg nyakitin hati orang lain!

    • Haha.. benerrrrrr banget. Makanya, belajar melihat sesuatu bukan hanya dr kacamata sendiri, tp juga melihatnya dari sudut pandang orang lain itu emang beneran perlu ya, mbak…

  2. iya ih. aku skrg udah kapok nyinyir sembarangan meski dalam hati (kecuali poin 2 dan 3 ya, itu mah emg pantes dinyinyirinπŸ˜† ).

    sering tuh….dulu nyinyirin sesuatu eeeeeeh bertahun2 kemudian kejadian di akyuh, zzzz…. malu sendiri.

    • Toss lah kita, neng Tyk. Dulu (eh, smp skrg masih kali, ya.. :lol:) sering bgt nyinyir liat kelakuan orang lain, dan begitu ngalamin sendiri, baru deh.. cengengesan….πŸ˜†
      Msh ada sih yg kunyinyirin dr orang, yaitu kalo sholat berjamaah di mesjid (mesjid kantor terutama) trus ada hp jamaah yg bunyinya sekenceng orang nyetel musik hajatan, dan lamaaaaaaa….! Padahal sebelum mulai sholat, imam pasti udh ngingetin spy jamaah matiin ringer hp. Ish, sebelllll…. Tanpa dering hp aja udh syusyaaaahhh sholat khusu’ apalagi ada suara yg annoying gituuuu…. zzzzz….

  3. hihihi aku juga kapoknya karena jadi kejadian soal yg dinyinyirin, bukan karena takut dosa :p Dan skrg kalo ada orang nyinyirin aku , dlm hati suka mikir “ih nanti juga kejadian lho di kamu hihihi* Yg paling lucu pernah ada nyinyir soal sinetron, giliran tau berapa penghasilan penulisnya, langsung minta dikenalin ke bos cantik buat ikutan nulis skenarionya .zzzzzzzz.
    Nomer 2 dan 3 layak bgt dinyinyirin, dan aku masih berani nyinyirin orang yg punya mobil lebih dari yang bisa ditampung tpt parkirnya dan akhirnya parkir di jalanan UMUM depan rumahnya *ini dendam sama tetangga sebelah masih menyala*

    • Ya iya lah… 2M setahun itu siapa yg nggak ngilerrrr, mak? Jd assisten pun msh dpt kan, 10-20%-nya..? Ato lebih, hayoooo….?πŸ˜‰
      Eh, aku msh senapsaran loh, sinetron mana yg ikut kau tulis skenarionya itu, mak…. Tulisanmu kan kece, jd harusnya sinetronnya jg lumayan kan?πŸ™‚
      Haha… dendam kesumat nih yeeee…. coba, sekalian kalian beli aja itu rumah si tetangga, biar nggak ribet lg masalah parkirnya…

      • asisten bisa sih 10 persen kalo total di situ tapi kita kan pengurus rumah tangga dan pekerja pula yeees. Hihihi, kan as I said, sinetron for the money not for the love of writing it. Tulisanku (apalagi bosku) bisajadi oke banget (ehcieh), tp kalo themanya gak oke dan dilapangan dibelokin gegara rating ya sama aje mak. At least kami berpikir, we wrote that muuuch better daripada org yg beneran magabut ngetik tanpa pake logika cerita.
        Kalo bisa beli rumah di sebelah, sekalian aja saya pindah ke Setrad*ta dunk ah

  4. Kalo aku beeuuuh semua dinyinyirin mbakπŸ˜› hahaha , judulnya gak eling ama diri sendiri.
    Eh belakangan Miku ikut- ikutan nyinyirπŸ˜€ *dosa apa aku ini?*

    • Kenyinyiran otomatis berkurang sendiri kok, Cha… kalo kita udh ngalamin sendiri. Dulu, suka nyinyir liat orang ke kolam renang bekel nasi+lauk pauk komplit macam piknik di gunung gitu. Eh, pas skrg punya 3 buntut, aku jg jadi medit beli makanan di kolam renang. Mihiiiillll, bangkruts aku kakaaaakkk…!πŸ˜†

      • hahahaha kalo aku masih ‘bisa’ nyinyirin yg ini, Mak. Bukan karena aku tobat melanggar peraturan, tp Edi langsung nunjukin papan larangannya sambil blg “anak kita dah bisa baca nanti apa kata dia” jadiii…karena saya juga medit beginian, kalo bawa makanan di rumah dimakan di dalam mobil sebelum turun atau pas pulang renang. Bow, aku minum air putih aja pergi ke mobil daripada beli di tpt begitu 8000 an kan kan kan

        • betuuuulll, banget. Sejak bisa baca, Andro jg suka protesin banyak hal, Mak. Kayak misalnya ada tulisan dilarang merokok tp liat ada org yg ngerokok, doi pasti protes. Kenceng pula protesnya, smp cengar cengir deh tuh, orang yg ngerokoknya….
          Haha… bela2in ke parkiran ya mak, drpd musti minum air putih harga 8 rb. Rasanya sama ajaaaaaa….πŸ™‚

  5. Fit, utk yg no 1 itu aku nyinyir buat cewek2 yg gak mau bawa tas tangannya sendiri. Kl tasnya berat atau repot2 gegara bw anak yah gpp. Cuma. Emang nyinyir ini enak sih hihi, lupaaaaaaaaa ngeliat diri sendiri

    • haha… iyaaaa… kebayang ya, brewokan tp nentengnya channel/LV/gucci…πŸ˜†
      Ah, sesama perempuan yg suka nyinyir, mari mumpung ramadhan kita tobat, Non…. ntar kalo udh lebaran, boleh nyinyir lagi….. muahuahaha… *tawa setan* Eh tapi, katanya semua setan dikerangkeng, yaaaa….*jitak kepala sendiri* πŸ˜†

  6. Hahahaha.. yang nomor 1 nambahin nyinyir ya mba.. kalo masih ABG tapi manggilnya udah ayah/bunda.. aiiih.. dikira majalah.. hahahaha..

    Tapi emang sih aku juga sekarang berusaha untuk ga sering nyinyir.. kan kalo kena sendiri jadi malluuuuuuuu..πŸ˜›

    Kecuali nomor 2.. itu mah ga ada toleransi deeeeeh.. huh

    • Ah, betuuulll…! aku pernah tahu ada anak SMA yg ber-mama-papa gituuu…. What the…..??!!
      Anak jaman skrg ya, Be…. *elus dada sambil doa sekenceng2nya semoga the krucils dijauhkan dari yg model beginian*
      Utk yg nomor 2: kok aku jd senapsaran, di Sweden ada yg naik motor juga,kan? Trus ada nggak ya, bocah yg dibonceng tanpa helm disana…? *kayaknya nggak ada,deh*

      • Ga boleh mba di Swedia. Tapi di sini yg punya motor bebek jarang banget. Soalnya motor bebek itu dianggepnya sama kayak sepeda. Wong naik sepeda aja ga boleh boncengan kok. baik itu sama dewasa atau anak2. Kalo bonceng sepeda paling bonceng bayi, itu pun harus lengkap pakai kursi khusus + helm tebel.

  7. ehm.. yg nomer 4 itu akuu.. bahkan sampe bikin resolusi tahun baru ttg berjilbab rapi termasuk kaos kaki.. tapiii ttep masih sering melanggar, terutama kalo ‘cuma’ nongol sebentar di teras…. hiks…
    Etapi beneran loh kalo punya tekad hrs dipamerin, biar kt malu kalo mlanggar janji, biar ada yg ngingetin kalo kita lupa..

    • resolusinya udah diposting belum, mbak? kalo belum, ayo posting dulu… mumpung belum ganti tahun.. (ya elah, udah tinggal 6 bulan lg, kaliii…πŸ˜† )
      Tapi aku pernah pamer sepatu disini, kok ya niat jogging kalah mulu sama keinginan nonton TV, yaaa..? *jitak kepala sendiri*
      Btw, mana ini lanjutan cerita floating marketnya? belum tamat, ituuuu…!πŸ˜€

  8. Lah, udah nyebut nyebut judul ini ternyata aku belom komen di sini
    Aku pernah pergi bawa termosπŸ˜€. Pas jaman rekoso dulu….
    Untuk perjalanan naik bis dari Denpasar sampai Lampung transit di Jateng hehehe pindahan, bawa 3 balita.
    anak ketiga masih blm setahun. Termos bukan buat sufor, tapi buat bubur bayinya.

    • haha… kebayaaaanggg…! Emak2 anak 3, naik bis, bawa termos…. I see, I see.. *manggut2*πŸ˜€
      Mbak, yang kebayang sama aku, Denpasar-Lampung transit di Jateng-nya itu, loohhh… Pegelllll….!:mrgreen:

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s