Kena batunya…

Baruuuuu kemaren posting tentang mulutmu adalah harimau-mu, hatimu adalah do’amu disini, eh… sekarang kok ya kejadian bener. Jadi, dulu saya kan suka nyinyir (dalam hati) tiap ketemu anak kecil yang giginya ompong dan gupis, tuh. Nyinyir ke orangtuanya, lah. Bukan ke anaknya. Huidiihhh, kok gigi anaknya nggak diurus gitu sih, pasti minum susu pake dot sambil tiduran, pasti nggak pernah diajarin sikat gigi, pasti dikasih makan banyak permen.. dan seterusnya. Kira-kira begitu lah, kenyinyiran saya. Trus suka ngejadiin si anak kecil yang bergigi jelek itu contoh buruk buat the krucils saat mereka males-malesan pas disuruh sikat gigi. “kalian nggak mau kan, gigi kalian kayak si A..? -sebut nama anak bergigi jelek yang pernah kami temui-Β  Si A itu giginya jelek karena males sikat gigi, trus kebanyakan makan yang manis-manis…” (kalo minum susu pake botol sih nggak, ya. Karena emang sejak umur setahun, mereka sudah dibiasakan minum pake gelasπŸ™‚ )

Biasanya, jurus ‘nakut-nakutin’ ini cukup ampuh, karena kan namapun anak-anak ya, biar kata ibunya udah nyerocos sampe berliur tentang bahayanya kalo mereka nggak rajin sikat gigi, tapi kalo belum liat “hasil akhir” kayaknya belum masuk telinga mereka, deh. Well, anak-anak itu perlu bukti, Seus…! Bukan janji. Jadi jangan pernah pake pendekatan abstrak kalo ngomong sama mereka. Musti yang konkrit, yang terpampang nyata cetar membahana di pelupuk mata, pokoknya. *Syahrini abal-abal*:mrgreen:

Selama ini yang saya jadiin contoh buruk anak bergigi jelek nggak pernah jauh-jauh, sih. Kalo bukan keponakan Baginda Raja, ya keponakan saya yang notabene emang pengetahuan orangtuanya tentang kesehatan gigi cuma segitu-gitunya.πŸ˜€ Nggak berani lah, nyinyir ke anak orang yang nggak saya kenal. Takut kualat. Wong nyinyir ke sodara sendiri aja sekarang kena batunya…:mrgreen:

Nah, sejak usaha ngajak Andro ke dokter gigi gagal total dan berakhir menjadi drama bulan lalu, sekarang nyaris SETIAP HARI, setiap ada kesempatan (bahkan di saat kami sedang becanda heboh) saya dan Baginda Raja membujuk dia untuk mau diajak ke dokter gigi lagi. Ato kalopun nggak mau ke dokter gigi, ya paling tidak mengijinkan ayahnya untuk memeriksa gigi mana saja yang udah goyang, dan perlu digoyang lebih keras biar lebih cepet tanggal. Habis gemeessss banget liat giginya yang sekarang amorf itu. Sungguh tak sedap nian dipandang mata. Aku ngeriiiii… !

Dan seperti yang sudah saya duga, dia keukeuh nggak mau. Nggak mau diperiksa sama ayahnya, dan ngotot nggak mau diajak ke dokter gigi (lagi). Bujuk rayu yang lemah lembut, janji-janji hadiah, bahkan kalimat tegas (yang semoga saja tidak dianggap sebagai ancaman) nggak ada satupun yang mempan.😦 Trus mana berani saya ngambil resiko maksa dan nyeret bawa dia ke dokter gigi lagi? Bisa runtuh itu RS Gigi dan Mulut kalo dia nangis… *berlebihan*

Saya pasrah lah, sudah. Mungkin memang musti nunggu peri gigi nyabutin gigi susu Andro satu per satu pas dia tidur kali, ya…πŸ™‚

Eh tapi, semalem gigi-nya copot loh. Dua biji sekaligus. Suhanallah, KAU memang baik sekali yaa, ALLAH! *tengadahkan tangan ke langit*πŸ˜€

Gigi yang atas mendadak copot begitu saja, kalo yang bawah emang dari minggu lalu udah goyang banget, tinggal ditarik juga pasti copot. Cuma ya itu, kalo nggak drama kan bukan si boss kecil, namanya…..πŸ˜†

Dan liat kondisi gigi Andro sekarang, saya sedih. Total udah ompong 3 biji, coba! Inget dulu suka ngeledekin anak kecil yang giginya ompong, “gigimu dimakan permen, ya…” Atau: “gigimu dimakan coklat, ya. Makanya, yang rajin sikat gigi…”Β  Ish, manalah saya ngerti, kalo keropos, gupis, tanggal dan ompong pada gigi anak-anak itu adalah salah satu fase dari mau tumbuhnya gigi tetap…? Aku kan DULU tak tahuuuu…! Haduh, langsung kebayang nanti ada yang ngeledek gigi Andro. Huhuhu… *jedotin kepala ke bantal* Pokoknya, nggak lagi-lagi deh, komentar miring tentang gigi jelek anak-anak. Aku kapoookkk..! Suweeeeerrr, finger crossed!πŸ™‚

Oooohhh tapi baiklah, silakan ketawa sampe puas deh, kalian para orangtua yang dulu anaknya saya bully …. Tapi pliiisss, tolong jangan bawa-bawa nama Andro sebagai per-contoh-an anak bergigi buruk, ya. Ibunya kan, periiihhhh…!!! *mau nge-bully nggak mau di bully*πŸ˜†

02 Mei 2013, @ Jepang Doeloe. Pernah upload foto ini di postingan Jepang Doeloe. :) Ini pengen nunjukkin aja, gigi Andro DULU lumayan bagus. Ah, semoga nanti besar gigimu juga tetap bagus ya, Nak. Gen gigi buruk di keluarga kita semoga berhenti di ayah-ibumu saja... *sadar diri* :)

02 Mei 2013, @ Jepang Doeloe. Pernah upload foto ini di postingan Jepang Doeloe.πŸ™‚ Pengen nunjukkin aja, gigi Andro DULU lumayan bagus. Ah, semoga nanti besar gigimu juga tetap bagus ya, Nak. Semoga gen gigi buruk di keluarga kita berhenti di ayah-ibumu saja…πŸ™‚

Dan sembari ngetik, sekarang saya mulai mengingat-ingat… dulu-dulu suka nyinyir apalagi, yaaaa…? Aku mau tobat. Mumpung lagi puasa, kakakkkk…!πŸ˜†

36 thoughts on “Kena batunya…

  1. hahahahaha aku kalo ngasih contoh ke diriku sendiri, mak. Banyak kali contoh buruk di diriku, termasuk gigi, kacamata, kulit berminyak, rambut gak lurus *eh ini bukan ya hahahaha*, gak kerja di tempat yang jadi passion sendiri. Jadi gak akan kok, anak orang kujadikan contoh *ada contoh paling deket soalnya , emak mereka sendiri hihihi*
    Androoo , mau Baskin Robinsnya kapaaaan? hahahaha

    • Perasaan nggak ada yg salah deh, dgn semua yg kau sebut td, Mak. Dirimu kece dan oke2 aja di mataku…. *beneran ditraktir Callais ini sih*πŸ˜†
      Habis gigi jelekku ini kayaknya masih kurang jelek di mata Andro deh, Mak.. Well, mungkin ini kali ya yg dinamakan cinta bisa membutakan segalanya. #eeaaaaaπŸ˜†
      Baskin robbin diforward ke Ibu aja ya, Tante? Andro kan sayang Ibuuuuu…. huahaha…

  2. Sama kayak Mba Sondang, nanti kasih contoh jeleknya yang ada ama bapaknya ajah. Ga berani kasih contoh orang lain.πŸ˜€
    Andro suka cupcakes topping lucu? Hehehehe

  3. Ealaaah, gimana aku kalo jadi ortu ya. Secara aku kalo udah nyinyir suka maksimalπŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†.
    Nah karena aku belum jadi ortu, aku jadi ngomong dari sisi anak deh. Dulu jaman masih kecil, omongan yang gak pake contoh itu emang suka kurang nerep. Gak tau kenapa, emang aku orangnya gak percayaan apa emang bandel ajaπŸ˜›.
    Hehehe Andro kasep yah *jawil*πŸ™‚

    • May, nyinyir itu emang musti maksimal, kalo nanggung rugiiiii…!:mrgreen:
      Contoh di depan mata buat anak2 itu kayaknya HARUS ya, kalo nggak ntar dikira orangtuanya ngecap doang… haha…
      Aih, baru skrg ada yg bilang Andro kasep. Biasanya kasep pisan. Huahaha… PD to the max ini udah pasti nurun dari…. ibunya!πŸ˜†

      • Iya ya? aduuuh aku yang masih pecicilan gini kalo jadi emak gimana ya:mrgreen:
        makanya kata si Mbul, dia udah kayak punya bayik gede ajaπŸ˜›.
        huahahaha kasep pisan lah pokoknya. Bener nih nurun dari ibunya, bapaknya gak dapet kredit?πŸ˜†

        • Tenaaanggg, May. Kalo udah ada buntut, pecicilan kita MEMANG diperlukan buat mengimbangi ‘keaktifan’ mereka, kok… Cuma ya… banyak2 aja berdoa semoga mereka nggak lebih pecicilan dari kita. Kalo sampe over, berabeeeeee….!πŸ™‚

  4. arghhhh aku kena tulah nih. dulu pernah nyinyirin temen yg awal masuk kuliah langsing, pas lulus napa jadi geday ya kakaaaaak. eh kena batunya. habis kewong badanku perlahan tapi pasti menjadi membesar dan besar dan besar. and not even babyfat loh iniπŸ˜†

    • Bisa timpakan kesalahan pada nasi padang, mungkin neng Tyk…?πŸ˜†
      Perasaan kata mak Sondang dirimu langsingsingset, deehhhh… Apanya yg tambah besaaaarrrr…?πŸ˜‰

      • aduh lain kata suami, lain kata teman2 deh, huahaha, seneng deh aku jadinya. krn teman blog kan taunya ya aku segini aja. tp suamiku kan kenal aku sejak beratnya masih kepala 5πŸ˜›

    • Hiyaaaa… Alhamdulillah ya, mbak. Moga2 bukan kesadaran sesaat. *tangkapbantallove*
      Eeehhh, apa ini…? Kok ada rendang restu mande-nya jugaaa…? *yeah, right*πŸ˜†

    • Ketika ada hal (buruk) yg menimpa anak, kayaknya orangtua deh, yg pertama kali ngerasain imbasnya, Cha. Bahkan mungkin ketika anaknya sendiri belum menyadarinya….
      Baru sekarang ada komen yg ikut ngedoain gigi Andro nanti bagus. You’re so sweet, Cha…! Thank you ya, dear.. Aamiinnn…..πŸ™‚

  5. samaa… lg pusing ngurusin gigi anak… pusing bayarnya aku mah. si aa harus pake behel, dan ya ampuun ternyata mahiiiil.. mana lg hrs bayar daftar sekolah, daftar ulang, mo lebaran pula… eh kok jadi curcol :d
    tapi bener loh urusan sm dokter gigi itu ‘mengerikan’. jangankan andro, aku aja takuut…. denger suara bornya itu loh, merindiing…

    • Samaaaa! Sssstt, aku jg sebenernya paling takut sm dokter gigi. Lebih berani disuruh ke dokter kandungan! Andro nggak kukasih tahu aja ituuuu! *curang* haha…
      Jd byk pengeluaran nih ya mbak, bulan ini? Kan ada yg 13-13 itu..? Ehm, masih kurang jg kayaknya, ya.. haha… Dulu anaknya temen thn 2009 dibehel bayarnya 6 jeti. Ya ampuuuunnn! Semahal ituuuu…?

      • Iyaaa… Aku juga bingung kenapa harus semahal ituu…
        Bukankah di toko asesoris ada tuh behel2an yang harganya cuma 20 rebuan? ƗƗǐƗƗǐƗƗǐ…

          • hahaha… bukan masalah rela ato enggak… behel 20 rebuan itu ada manfaatnyakah ato cuma buat gaya-gayaan doang…
            Aku juga bingung, gaya kok pake behel, gaya apa ya? bukannya gak nyaman? ah entahlah…πŸ˜€

  6. Huahaha….kalo dirimu pernah ketemu Laudya, pasti aku udah masuk suspect list-mu deh mak, sebagai ibu2 yg gak ngurus anak…hahahaha.
    Soale gigi Laudya paraaah banget geripisnya hihihi. Padahal rajin sikat gigi, no coklat, no permen tapi emang dia hobi ngemut tingkat tinggiπŸ˜€
    Sekarang jd berasa menjilat ludah sendiri yah, setelah pnya anak gigi geripis hihihi

    • Ampuuuunnnn, kakaaaakkk…! Aku tobaaatttt…! Kapok level provinsi, pokoknyaaaa..! Nggak lagi2…!πŸ˜†
      Eh, trus sekarang Laudya giginya udh gigi tetap semua, mbak? Ngiri, akuuuhh…! Itu andro masih ompong aja, syereeem dan nggak tega liatnya. Huhuhu….

      • Huaa…yah belon atuh. Ini gigi susu Laudya baru copot 2. Malahan gigi tetapnya ada yg udah tumbuh sebelum gigi susunya copot (udah goyang bgt sih, tapi belom putus juga). Nah gigi penggantinya udah muncul dari belakang. Ini pan dari kemaren aku lagi senewen, gara2 ngeliat si gigi tetap muncul duluan. Takut giginya berantakaan…huhuhu

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s