(Bukan) Kue Lebaran

Banyak yang bilang, merayakan Idul Fitri tanpa kue Lebaran itu ibarat menikmati sayur lodeh tanpa sambel. Kurang afdol. Tapi kalo buat saya sendiri, kue lebaran diperlukan karena pas Lebaran biasanya kan kita banyak didatangi tamu, tuh. Ya teman, ya kerabat, ya sodara, ya mantan pacar (???) jadi rasanya nggak mungkin juga, meja tamu kosong melompong gitu, nanti kurang seru dong, ngobrol nggak ada yang dicemal-cemil.🙂 Dulu, sebelum menikah, saya paling seneng BANTUIN kakak-kakak saya bikin kue kering (kuker) untuk lebaran. Liat capslock-nya, BANTUIN loh, ya. Jadi saya ini figuran, kakak-kakak saya yang jadi pemain utamanya. Ini sekaligus penjelasan, in case nanti ada yang tanya saya jago bikin kue apa nggak. Saya jago, sih. Jago nyicipin. Hahaha…
Anyway, kami biasanya gotong royong bikin beberapa macem kue kayak kue kacang, nastar, kastengels, macem-macem bolu, trus bikin peyek kacang juga (peyek kacang bikinan Ibu saya itu juaraaaa, banget!🙂 ) Saya sih bagian motong-motong kacangnya doang. Gampil, kalo kacangnya cuma sedikit. Tapi kalo kacangnya 2-3 kg? Pegel juga!🙂

Keluarga saya adalah keluarga besar. Sangat besar, malah. Saya anak ke-15 dari….16 bersaudara (oh yes, 5+11 bersaudara, Seus!🙂 ) : 5 sodara dari ibu yang pertama, dan 11 orang lagi dari ibu kandung saya. Kebayang nggak sih, porsi makanan yang harus disiapkan kalo lebaran…?😀 Untuk membuat 1 macem kue saja, bisa seharian penuh nggak selesai-selesai, saking banyaknya kue yang kita bikin. Jadi bisa seminggu lebih deh, kami nyiapin kuker buat Lebaran. Belum lagi ketupat, rendang, dan lauk pauk temennya yang seabreg itu. Wuih, sibuknya ngalah-ngalahin hajatan! Tapi meskipun capek buangeeeettt, rasanya hepi-hepi aja. Soalnya waktu jadi berjalan cepet, tahu-tahu Adzan Maghrib, dan saya suka banget sama harum kue yang baru mateng itu. Hmmm, wangi…!🙂
Nah, sejak menikah tahun 2004 dan tinggal di Bandung, saya nyaris nggak pernah baking-baking kue Lebaran lagi. Males, euy! (Langsung jujur saja, lah. Daripada bingung cari alesan, haha… ) Habis tiap lebaran kami kan pasti mudik, tuh. Ehm, pernah sih, sekali Lebaran di Bandung. Tahun 2008. Tapi itu juga karena nggak ada dana buat mudik, setelah kami habis-habisan dengan urusan renov rumah yang ditinggal kabur pemborong gila itu, dan kok ya paaaas banget, waktu itu saya juga mau lahiran si tengah, jadi ada alasan kuat untuk nggak pulang, deh. Jadi, keluarga di kampung tahunya kami nggak mudik karena saya mau lahiran, padahal sih karena nggak punya duit. Hahaha… (sekarang sih bisa ketawa, coba dulu, uuhh sediiiiiihhhh pisan😦 ) Eh, ini kok jadi ngomongin masa lalu, sih..? *kebiasaan ngelantur*:mrgreen:

Sekarang, berhubung tiap lebaran rumah ditinggal mudik, jadi buat apa dong, saya repot-repot nyediain kue lebaran? Di komplek perumahan saya ini, hampir semua penghuninya juga mudik, jadi biasanya nanti silaturahim setelah lebaran dipake ajang tuker-tukeran oleh-oleh dari kampung!🙂 Nah kalo udah pengeeen banget makan kuker, ya cap cuss saja ke Primarasa, ato ke MENU, disana banyaaakk sekali pilihan kuker yang enak-enak. Tinggal pilih mana yang kita suka.  Cuma satu aja yang bikin eneg: harganya!😆

Idul Fitri tahun ini, in shaa Allah kami bakal mudik ke kampung saya di Banjarnegara – Jawa Tengah, setelah tahun kemaren mudik ke kampung Baginda Raja di Cirebon. Otomatis, seperti tahun-tahun sebelumnya, saya nggak ada niat beli (apalagi bikin) kue Lebaran, dong. Buat apa? Keluarga saya lebih seneng dioleh-olehi pisang molen sama brownis, sih…🙂
Eh tapiiii.. 1-2 minggu sebelum puasa kemaren, mbak Tri, salah seorang temen kantor yang sedang tugas belajar, mampir ke kantor bawa sampel kuker yang dia bikin sendiri. Macem-macem jenisnya. Saking banyaknya, saya nggak ngeh, kue apa aja yang kemaren dibawa. Yang jelas, begitu nyobain, saya yang tadinya NGGAK NIAT sama sekali beli, langsung pesen 5 macem sekaligus! Hahaha…. Itu nggak niat beli, ya. Gimana kalo niaaattt? Bangkruuuttsss!😆 Habis beneran enak loh, kuker bikinan mbak Tri. Dan karena dia juga punya krucils kayak saya, udah pasti lah, bahan-bahan yang dia pake aman dari segala macem zat pengawet, pewarna dan penyedap rasa yang berbahaya itu. Ini bukan postingan berbayar, tapi kalo ada yang mau pesen kuker bikinan mbak Tri, boleh email saya. Ish, ujung-ujungnya promosi!🙂
Dari 5 macem kuker yang saya pesen itu, udah ada 2 stoples yang langsung habis, yaitu lidah kucing pelangi, sama putri salju. Bukan saya yang ngabisin. Itu di rumah saya ada 3 bocah yang doyaaaan banget putri salju sama kuker pelangi. *lirikthekrucils*🙂

Nah terus, tadi pagi saya baru inget, saya belum ikutan flash giveaway-nya Cha. Hari ini hari terakhir buat yang mau ikutan. Sebenernya udah niat dari kapan bulan kali, mau ikutan. Bukan karena nafsu liat hadiahnya (walopun sampe sekarang masih ngiler liat fotonya, hihi..) tapi saya beneran suka dengan ide-nya Cha bikin GA buat ngerayain ultah suaminya. Its so sweeeet…!🙂 Uhm, apalagi kalo saya juga menang. *kode minggu ini*😆

By the way, ini betul-betul pengalaman pertama saya ikutan giveaway, lho. Jadi rasanya deg-deg-an gimanaaaaa, gitu. Tadinya sih, udah niat banget beli cake di Chizz yang di jl Laswi itu, tapi ya ampuuunn, daerah sana kalo puasa gini kan jalurnya padat banget bikin ilfil, jadi ya sudahlah, manfaatin kue yang ada di rumah saja. Dan maaf ya, Cha… Aku nggak punya akun twitter, euy! Dulu pernah bikin, tapi saking nggak pernah dibuka, jadi lupa password-nya. Huuu…! Payah!:mrgreen:
Jadi kalo mau dieliminir karena nggak memenuhi kriteria juga nggak papa, Cha. Yang penting ikut seneng dengan ulang tahun Miku. Tolong sampaikan ke dia, ya…

Miku, kamu beruntuuuung sekali punya istri yang manis kayak Cha. Dan sejak kamu memutuskan menikahi Cha, maka tugas kamu sekarang adalah membuat Cha BAHAGIA, sebagaimana aku yakin, Cha juga berusaha SANGAT KERAS untuk bikin kamu bahagia…. Happy belated birthday, Miku-nya Cha…

image
May this birthday offer you as much joy and happiness as you give to your wife. God bless you!🙂

cha

Ps: tulisan diatas dibuat dari 3 jenis kue kering yang masih bisa diselamatkan dari jarahan 3 bocah itu. Aku lupa namanya. Yang jelas rasanya enaaakkk..!🙂 Oh, dan itu ada lilin-nya lho, ya. Cuma ya maafkeuuunn, fotonya pake ponsel. Jadi kurang maksimal deh, hasilnya. Kapan-kapan kalo bikin GA lagi, hadiahnya kamera DLSR ya, Cha…? Huahaha….*ditimpuk*:mrgreen:

41 thoughts on “(Bukan) Kue Lebaran

  1. Komen pertama Miku : aaaaah Kueeeee! *halah … keplak miku*
    Langsung nerjemahin nasehat- nasehatnya ke Miku. Jawabannya aaaw awww so sweeet. Makasih ya mbak, aku langsung copas di list linknya. Ditunggu pengumumannya tgl 15 tar yah😀

    • hai, Nya.. iya, aku mulai tinggal di bandung thn 2001. lumayan lah, udah tahu aing-maneh…:mrgreen:
      Nya asli Bandung juga, ya?
      Gimana itu perkembangannya si Achmad itu? Iiih, sebel aku. Ada penipu yg pake nama Islami…😦

        • Panggil Fitri aja. Pake mbak, kalo mau. Soalnya secara umur kita kayaknya jauuuhh, deh. I’m 34 y.o, and you..? Twenty something pasti, kaannn?😉
          Iya, aku salut dgn usaha kalian lapor sana sini. Jadi tahu ya, birokrasi di NKRI tercintah ini rada ribet..🙂 Jangan merendahkan nilai 600 ribu sekian-nya itu, wong 1 M kalo kurang 600 rb ya blm bisa dibilang 1 M, kok..🙂 Dan sharing di socmed itu bagus, buat pembelajaran yang lain, membuka mata orang2 yg tadinya nggak tahu bahwa ada loh, kejadian model ini. Kayak aku nih, sekarang jd tahu ada paypal… haha.., kemana ajaaaa?😆

    • Halo, Ayu… salam kenal juga. Eh, kok bisa sih pake nama kebomandi…? (jangan2 aku orang yg ke-1000 yg nanya soal ini😉 )
      Haha, kue-nya masih ada tuh. Mau..? Nanti di imel ya..😆
      Btw, pepayamu juga segerrrr.. untung liatnya pas malem. Kalo siang kan gaswat…:mrgreen:

      • tapi, gak sampe seribu jugaa mbak :p itu nama waktu masih di mp.. lupa juga kenapa, udah lama banget. haha :p

        hihihi.. klo ikut ngupasnya cobaan bgt mbak di siang boloong :p

    • Yakin, mau ikutan? Ntar si polar bear ngambek… hihi…
      Aih, sakit apa Noni? Sini, peluk dulu… cepet sehat lagi, ya. Kangen postingan percakapan bodoh dan life lately according Noni’s phone…!😀

  2. hahahaha kue Tri emang juwaraaaa…dan menurutku enakan kue Tri dari si Menu mak, secara Menu yg oke kan si keju sama nastar doang lainya std. Nastarnya Tri nyamain nastarnya French Bakery sama KS, Mak, dengan harga yang ekonomis ihihi Tri tersayang ngambil marginnya gak gede gede, kebanyakan rasa kasihan sama kita kayaknya dia itu

    • haha… aku sampe mikir, dia kayaknya cuma balik modal aja deh, jualan kue ke kita..🙂
      Coba dipanas2in lg suruh bikin akun khusus jualan kue, Mak. Biar aku yg jd tim suksesnya… Lumayan kan, bisa dapet tester haratiiisss…!:mrgreen:

    • Hai, Mas.. makasih udh mau berkunjung. Raja blogger, gitu looohh..😀
      Kue lidah kucing pelangi ya sama aja rasanya kyk lidah kucing yg biasa itu, Mas. Cuma sama si mbak Tri dikasih warna warni kayak rainbow cake gitu, loh. Dan anak2 sukaaaa bgt.1 stoples langsung tandasss dikeroyok mereka. Ibunya cuman kebagian remah2nyaaaa…😆

  3. aku amazed begitu tau jumlah saudaranya mbak, aaak, rame banget pasti. apalagi kalau dah bawa krucil2nya ya.. dan kagum sama ibu mbak deh😀

    kalau dirumahku jarang bikin kuker sendiri, seringnya beli, males ribet. Acara masak2nya biasanya sih fokus ke makanan beratnya.

    • Haha.. ibuku emang TOP, kok… dengan 16 anak itu, beliau bisa loh, survive sendirian, bapak wafat th 83, waktu itu aku msh 4 thn, dan adikku msh 7 bulan. Kebayang nggak? Aku sih nggak… hahaha… Makanya, kalo stress sm urusan domestik, aku buru2 inget ibu. Beliau ngurus 16 anak sendiri aja bisa DAN NGGAK NGELUH, kok aku yg ‘cuma’ 3 biji ini gampang bgt merepet sana sini, complain nggak berhenti2… iihhhh, maluuuu…!
      Kalo skrg di rumahku ibu kan udh sepuh ya, (alhamdulillah msh sehat di usianya yg 68 th ini) dan tinggal ber2 dgn adik yg cowok, jd urusan makanan lebaran skrg diserahkan ke anak mantunya sajaaaa.. Beliau palingan masak makanan beratnya, macem rendang dan teman2nya itu…🙂
      Kayaknya emang lebih praktis beli, kalo kuker ya, Mel. Kalo bikin rasanya lamaaaaa… (dan suka sebel kalo ada yg gagal, hahaha… )

  4. Oooh Baginda Raja orang Cirebon ya? sama atuuuh kayak si Mbul😆.
    Iya Buat aku Lebaran paling asik karena banyak kue, ga tau kenapa itu kue kue kering (dan kolak) lebih enak di makan pas suasana Lebaran & Ramadhan. Padahal hari biasa juga banyak tapi kok ya gak semenarik kalo pas Lebaran😆

    • Aihhh, ternyataaaa…. salam empal gentong buat om Mbul…😆
      Iyaaaa… kolak itu udh paling enak dimakan pas puasa, dan kuker udh paling passss dimakan pas lebaran. Oh, juga ketupar, opor ayam, kering tempe teri, sambel goreng hati… sluurrrpp… *bagian makanan aja, langsung fasih!*😆

      • Hahahaha salam empal gentong. Di cirebon emang itu empal gentong top nya deh. Ngangenin mbak. Sayang si Mbul males sering2 pulang ke cirebon😀. Padahal disana kan banyak makanan enak😛.
        Huaaaah aku pengen kupat sama opor ayam. Etapi gimana mau dapet kupat sama opor ayam ya, Lebaran saya tetep ngantor huahahaha *ngegelinding kekantor*😆

        • aku juga rada males kalo mudik ke cirebon. puanasssssnya itu, loh! Kalo nggak inget bumer, adik2 ipar dan ponakan2 yang baik itu, malessss main kesana..😀
          May, lebaran nggak dapet opor ayam, tapi kan dapet uang lemburan guedeeee… hayooooo…!:mrgreen:

          • Iya sih, panasnya emang bikin meringis ya? Aku aja baru keluar kalo menjelang sore, berburu nasi jamblang di Hotel Subur atau Roti Bakar Golden😀
            Huhuhu ya gak apa apa deh, closing bulanan soalnya mbak jadi ngantor rame2. Aku masih ngarep dot com ada yang bawain opor ayam sama kupat ke kantor😛 (sekantor sama ibu ibu semua soalnya :D)

  5. Aku tau nama nama kue ituuu…
    Yang paling atas nastar, bawahnya almon keju, paling bawah kastengel. Asli kue tri memang enyyyaaaak….#ups puasa

  6. Kalau tradisi membuat kue di sekitar rumahku meriah mba, alias yang bikin kue ramai, tp fokus di satu tempat, alias berbagi ruang, jadi banyak canda tawa & tidak lupa kotoran yg berserakan😦

    • rumah di kantor… oookaaayyy… *sok2 ngerti padahal nggak*😆
      Nggak papa nggak ada kue lebaran di rumah, yang penting masih bisa bertamu, dijamin masih bisa icip2 kue lebaran… hahaha….
      Btw, punya blog nggak, mbak? AKu nggak pernah mainan twitter, euy!🙂

  7. OMG mba keren amat kuenyaaaa…
    Aku jadi pingin bikin kue coklat juga deh buat lebaran (walaupun paling bakalan abis jauh sebelum lebaran) ahahaha

    Kalau di rumahku biasanya mamaku yang bikin kue, aku bagian QC aja.. “maa, yang ini enak, maaa, yang ini gosong” muahahaha

    • Tentu saja keren, Be… BUKAN AKU yang bikin… huahaha….
      Lebaran nggak pulang Indonesia ya, Be?
      Uuuhh, kalo Swedia nggak jauh, boleh lah kukirim kukernya kesana. Mahal ongkirnya, kakaaakkk…:mrgreen:
      Eh, berarti kita sama2 anggota TCNTB, dong. Terima Cicip Nggak Terima Bikin…! hahaha…

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s