Kebutuhan lawan keinginan

Tadi pagi baca postingan si Mamak Ketjeh yang ini , dan saya langsung inget Andro yang baruuu aja kemaren minta jatah tas sekolah baru. Dari muka dan nada ngomongnya jelas ketahuan dia beneran pengeeennn banget ganti tas.๐Ÿ™‚

Jadi tahun ajaran baru ini Andro kan memang naik ke kelas 2, tuh. Dan berdasarkan pengamatan saya sebagai ibu-ibu yangย  pelitย  cermat, saya nilai (dan putuskan) dia cuma perlu baju seragam putih yang baru -karena setelah dipake setahun kemaren, 2 baju putihnya itu berubah warna semua jadi rada krem2 gimanaaa, gitu-๐Ÿ˜† (celana merahnya masih oke) sama buku tulis baru, (karena nggak mungkin juga ya, buku catatan kelas 2 nerusin buku catatan kelas 1) plus pensil, penggaris, crayon, penghapus, pokoknya stationery yang KENAPA SIH SERING BANGET ILANG, Baaanggg..?๐Ÿ˜†

Sementara untuk tas dan sepatu, menurut saya dan Baginda Raja masih layak pakai (banget!) jadi nggak perlu beli-beli yang baru. Eh tapi, pas mulai masuk hari Senin kemaren, mendadak ada salah satu resleting tas sekolah Andro yang rusak. Sebenernya tas itu masih bisa dipake, karena resleting tasnya kan ada 2, kanan-kiri gitu, loh. Jadi meskipun ada salah 1 resleting yang rusak, si tas ini masih bisa di buka tutup sempurna, ASAL bukan resleting yang rusak itu yang ditarik. Emang sih, tas Andro ini umurnya udah hampir 3 tahun. Seingat saya tas itu dibeli tahun 2010, waktu Andro masih di TK B. Merk Eksport. (nggak apa-apa kan, sebut merk?๐Ÿ˜€ ) Harganya 200 ribu sekian, lah. Dan saya inget, dulu waktu pertama kali dipake, keliatan banget masih kegedean di punggung Andro. Ya maaaafffff, namapun emak-emak. Kalo dengan harga yang sama udah bisa beli yang gede, ngapain juga beli yang kecil…? *cermat apa pelit* Huahaha..:mrgreen:

Kembali soal Andro, jadi kayaknya sekarang dia lagi rada-rada terpengaruh sama temen-temennya yang di tahun ajaran baru ini notabene hampir semuanya beratribut sekolah baru. Ya baju, celana, sepatu, kaos kaki, ikat pinggang, dan… tas. Euphoria orang di tahun ajaran baru borong keperluan sekolah anak memang saya lihat nyaris setiap tahun, jadi musim liburan udah pasti mall-mall juga rame menjual alat-alat keperluan sekolah macem baju, tas, sepatu, buku, alat tulis, dan lain sebagainya. Eh, bahkan toko sepeda juga rame, loh. Banyak orang yang memberikan hadiah sepeda untuk anaknya yang naik kelas, soalnya. *bukan saya*๐Ÿ˜† Uhm, nggak salah juga, sih. Wong itu kan hak orang untuk merayakan kenaikan kelas anaknya. Tapi sesuai dengan prinsip ekonomi: makin tinggi permintaan, makin tinggi pula penawaran, kan..? Dan saya jadi pusiiingg liat harga-harga keperluan sekolah anak-anak sekarang. Huidiiihhh… manyun aja pokoknya liat harga-harga tas sama sepatu kalo musim liburan.

Sebelum Andro minta, sebenernya saya udah punya niat juga sih, beliin dia tas (karena pertimbangan resleting tas yang rusak itu) tapi memang lagi nunggu momen yang pas. Momen yang mana? Momen diskon lah, Buuuu…! Jadi liat aja nanti, sebulan-dua bulan kedepan. Saat anak-anak sudah mulai konsen belajar di sekolahnya masing-masing… pada diskon semua deh, barang-barang yang di peak season harganya naudzubillah itu. Iiihhh, kalo bisa hemat sampe 50%, saya sih nggak keberatan sama sekali loh, nunggu sebulan-2 bulan untuk belanja tas/sepatu anak. Asyik kan, nanti bisa kembaran sama anak orang, tapi saya cukup ngeluarin duit setengahnya sajaaaa…? huahahaha… *ketawa puwasss* Dan itu, Bu… yang namanya strategi keuangan keluarga. Modal mini hasil maksi.๐Ÿ˜†

Eh, tapi saya beneran udah pernah ngebuktiin sendiri. Dulu pernah tuh, beli tas buat Aura di Yogya Kepatihan. Saya cinta banget sama warna dan modelnya. Si genduk belum butuh-butuh amat, sih. Tapi emaknya yang gatel ini udah kadung jatuh cinta gitu sama tasnya. Dibelilah si tas tanpa pikir panjang. Aura seneng banget sih, tapi sebulan kemudian, tas yang saya beli DENGAN HARGA NORMAL itu, pindah tempat aja gitu, di box diskonan yang 50%. Akuuuhhh sebelllll….!!! Dan dari situ saya benar-benar belajar untuk memberi batas yang jelas diantara kebutuhan dan keinginan. Butuh berarti beli, sedangkan ingin berarti tunda (selama mungkin, ya. Dan liat, ada nggak kemungkinannya, keinginan itu berubah jadi kebutuhan. Jangan-jangan seiring waktu malah udah nggak pengen lagi…๐Ÿ™‚ ).

Oh, by the way… ini prinsip saya, ya. Emak-emak yang keuangannya terbatas (banget!). Nah kalo buat ibu-ibu yang duitnya banyak, ya nggak perlu pake prinsip ini. Kapanan model terbaru yang lagi ‘in’ dan ‘nge-heitzzz’ yang dikejar. Kalo saya mah, ngejar hematnya sajaaahhh… !:mrgreen:

Juli 2012. Setahun lalu. TENTU SAJA pake baju seragam yang dibeli dengan harga normal. Lha kalo nungguin diskon, mau pake apa dia di hari pertamanya masuk SD...? :lol:

Juli 2012. Andro, setahun lalu. TENTU SAJA pake baju seragam yang dibeli dengan harga normal. Lha kalo nungguin diskon, mau pake apa dia di hari pertamanya masuk SD…?๐Ÿ˜†

Dan jadi begitu ya, sayang…

Untuk sementara ini, pakai saja dulu tas kamu yang resletingnya rusak itu. Jangan lupa, banyak-banyaklah berdo’a supaya rejeki Ibu dan Ayahmu selalu lancarrrr. Dan kita lihat bulan depan, mudah-mudahan ada tas diskonan baru buatmu yang bisa kita bawa pulang. Meski tak mungkin rasanya memenuhi semua keinginanmu, tapi percayalah, SEKUAT TENAGA kami akan selalu berusaha untuk mencukupkan semuaaaa kebutuhanmu. Deal?๐Ÿ™‚

Dan lalu Andro teriak dari sekolahnya: ” Aku cuma butuh 1 hal, Buuuu…! TAS BARUUUU…!!!” :mrgreen:

48 thoughts on “Kebutuhan lawan keinginan

  1. Emg ya klo mo sabar, barang yg sama bs turunnnn harganya. Diskonnya nambah bertahap dlm waktu setahun. Hehehe. Sepatu baru si Abi emg model lamaaa…. Tp itu diskon akhirnya bs nyentuh 60%๐Ÿ˜‰ setelah sblomnya cuma 40%. Lumejen no bedanya hampir 200rebu.

    • Untuk urusan yg lain2 boleh deh, aku nggak sabaran. Tapi demi dapetin barang idaman dgn harga yg turun jauuuuhh dari harga normal, aku bisa jd sangaaaattt penyabar, neng Tyk…๐Ÿ˜†
      Nggak ngejar trend, sih. Yg penting murce tapi kece. Eh, ato kece tapi murce…? Huahaha…
      Itu sepatu laki harganya bikin senewen nggak, sih? Lha kalo pere budget segitu dapet tas (branded wanna be) kan ya wajar, wong dipake diatas. Nah kalo sepatuuuu…? Semahal2nya tetep aja dipake di bawah… hahaha… *dilempar pecinta christian laboutin*
      #bener nggak nih, ngetiknya?:mrgreen:

  2. Hahahah, beneeeer, dan aku suka ngerasa loh semua barang di indonesia ini emang dinaikin harganya untuk 3-4bulan kemudia diturunin harganya. Makanya kalo beli kayak barang-barang tertentu, sudahlah beli aja pas didiskon, 20-30 persen ajapun kan lumajen. Dan kalo lagi dskon 50 persen? Beli dua nomor sekaligus hahaha *ditatap nista sama Edi, dianggap menimbun dan biaya storage buat 6 bulan ke depan sama aja katanya*

    • hahaha… pak edi itu belum ngerasain sih, puwasssnya beli barang yg sama tapi harga beda setengahnya.๐Ÿ˜†
      Dan apa itu menimbun? Bukan menimbun, dong. Itu namanya mengalokasikan uang untuk barang yang akan dipakai nanti. Bisa di kategorikan sebagai barang modal, tuh! Huahaha…

  3. Setujuuh. Kalo wujudnya ‘keinginan’ bukan ‘kebutuhan’, tunda dulu sampe nunggu diskon hahaha. Dan emang bener, kadang seiring waktu kita malah gak kepengen yg itu lagi. Ehh tapi malah kepengen barang lain yg lebih mahal wakakakak

    • Naaaahh…. itu tuh, kalimat terakhir itu yang paling kutakutkan juga, mbak…!:mrgreen:
      Eh, tapi aku bersyukur lah, sampe sekarang masih bisa keukeuh memprioritaskan HARGA dulu, baru MODEL dan TREND di urutan berikutnya. Jadi kan paling tidak, ketinggalan mode selangkah 2 langkah di belakang orang NDAK MASYALAAAAHHH!! Asaaaalll… harganya jauuhhh lebih murah. Muahahaha…

  4. Dua minggu yang lalu aku baru beli tas sekolah buat dua abegeku di Gramed si tetangga kantorku itu. “Yang harga berapa Ma?” mereka nanya. Maksimal 150, kalo lebih nambah sendiri ya. Dan setelah hampir setengah jam mereka putar puter milah milih di situ, mereka pun mendatangiku dengan wajah masam “Gak ada atuh Ma yang segitu mah….”
    Ah masa sih? Ayo mama cariin (maksudnya mau aku cariin yang diskonan, kan bisa dapet tuh tas bagus 150 rebu kalo diskon mah:)) ternyata emang gak adaa… emang bener sih salah momen… peak season kok nyari diskonan….. x_x

      • hahaha…..
        Dan karena ngerasa kemahalan, sepulang dari beli tas itu aku bilang “Kak, tas itu hadiah ranking satu dari mama yaa…”
        Si Kakak langsung bilang “Gak mauuu…..Tas kan kebutuhan Ma, masa tiba-tiba jadi hadiah? Kemarin-kemarin Mama gak bilang kalau hadiahnya tas.”
        #mamalicik๐Ÿ˜€

        • haha.. judulnya nggak mau rugi ya, mbak..?
          Aih, si kakak ranking 1…? Kewreennnn…!
          Aduh, mama..! Jangan perhitungan banget2 lah, sama anak sendiri. Mau dipake apa sih, duit mama yg banyak itu, kalo bukan buat anak, hah…? *ngetik sambil ngaca*๐Ÿ˜†

  5. halooo…..
    anakku baru masuk SD juga gak beli tas baru….tas yang dipake itu udah tak beliin dari dia TK A, tapi disimpen. Waktu itu rasanya banggaaaa banget dapet tas kualitas bagus dengan harga dibawah 150rb, ya karena diskonan๐Ÿ˜›
    sepatu juga gak beli, karena dia baru dapet pas ultah Maret lalu….tinggal beli kaos kaki (ya iyalah…masak masih pakai punya TK) dan seragam aja…… Alhamdulillah….selamatttt….hahahaha

    tar-tar aja deh, beli tas nya ya Bang….. kalau sabar nunggu insya Allah dapet yang jauh lebih bagus, karena udah gak gelap mata

    • hahaha… ada penimbun tas juga disiniiii..!:mrgreen:
      Toss lah, Lu.. sesama ebo-ebo yang bangga dpt barang diskonan. *trus dicibir sama ebo2 sosialita* hahaha…
      Ini sekarang Andro udah nggak ngerengek minta tas lagi sih, Lu. (apakah itu berarti repetan eh, nasihat ibunya didengarkan? ah, entahlah…๐Ÿ™‚ ) eh tapiiii… kemaren sore dong, udah minta lagi dia beli…. TAS..!!! zzzz…..

      • kalau udah gitu masih tega gak Mak?
        kasihan juga sih….tapi beneran sayang…..
        ya namanya anak ya Mak….dia sedih kali ya liat tas nya…. *sambil inget2 jaman sekolah dulu…tapi tetep aja gak inget*๐Ÿ˜›

  6. Semuanyah masih kalah hemat (atau medit) dari saiyah :
    Resleting yang rusak / gak ฯiลกฮฌ nutup biasanya, ฯiลกฮฌ diatasi dengan sedikit menekan kepala resleting pake tang, dibagian yg bikin ngunci ituh. Trus, rel resletingnya digosok pake lilin, supaya lebih licin. Klo itu gak mempan juga, jalan keluar hemat lainnya adalah ganti resleting.
    Tas mihil itu biasanya kainnya kuat, nah utk ganti releting bawa aja ahlinya, di jalan sunda setelah rel depan sate mas gino, ada permak resleting tas. Mudah kaaaan ?
    *yahkecuali bang Andro รผฯ‘ฮฑฤฅ bosen da รผฯ‘ฮฑฤฅ ั‚ฮนgฮฑ tahun atuh Maaa*
    Hahaha *ketawapuwaaas

  7. Iyaaaa… Kalo lagi musim masuk sekolah gini harga kebutuhan sekolah naiknya suka ngga kira2… Asal jeplak..
    Adikku yg paling kecil masih sekolah, jadi kemarin sempet tuh ngerasain “lieur” beli barang2 sekolah.. Alhamdulilah ada pasar baru, lumayan lah dibanding beli ke gramed..
    Apakabar nanti jamannya oddy sekolah ya.. *ngintip celengan*

    • … dan jangan lupa harga baju muslim kalo bulan puasa… Baju koko yg STD buangetttt, harganya 450 rebu. Apalagi baju muslim cewek…? Haduuuhh…! *gigit dompet*
      Aaahhh, kalo Oddy aman, laaahhh… kan udah punya tabungan dari hasil kerja keras jadi model-nya Mama ya, Nak…๐Ÿ˜‰

  8. Betul betul, kayaknya dari kecil harus di biasain yah biar gak kepingin dikit minta biar bisa menghargai barang yang dia punya๐Ÿ™‚. Jangan kayak tante nya *tunjuk diri sendiri* yang dulu apa apa gampang dibeliin, hehehe gedenya jadi susah nahan kalo udah kepengen padahal gak butuh butuh banget๐Ÿ˜†

    • Nyonyaaaaahhh…! Kemana saja, kamuuhh…? sudah sehat-kah sekarang ini? Pengen apa sih, kok sampe sakit…?๐Ÿ™‚
      Haha.. itu prinsip emak2 pedit bukan sih, Non?๐Ÿ˜†
      Well, semoga saja Andro emang ngerti, ada beda yg jauuuhh bgt antara keinginan dan kebutuhan. Dan selagi belum ada hujan duit (??) ibunya ini UDAH PASTI hanya akan mencukupkan kebutuhannya saja… Soal keinginan, SEMOGA bisa dia puaskan sendiri saat nasib baik dan keberuntungan mengikutinya kelak ketika dia dewasa…. #doa ibu๐Ÿ˜€

      • Dibajak adekku belanja nyetok tokonya ke Bangkok Fit, dadakan. Matt sebel bgt puasa2 aku tetep pergi hihi.

        Begitu di bkk sih gpp, nyampe mdn lemes lg kayak sayur huhahaha.

        Ahhh pasti Andro ngerti, anak baik n pinter dia yaaa. Dulu kita waktu kecil jg gitu kan yaa, ngerasain mesti belajar nunggu utk yg dimaui. Kata matt kalo bisa pas punya anak, mesti diajarin kalo mereka bukan raja kecil, jd harus belajar sabar n nunggu.

        • Asyikkkk, tinggal nunggu oleh2 postingan bangkoknya dong, nih…๐Ÿ™‚
          Non, tolong bilangin Matt ya, bertekad utk tidak menjadikan anak raja kecil itu tekad yg sangat mulia.. but guys, believe me…. tekad itu jauuuuhh lebih gampaangg di teori-kan, bukan utk dipraktekkan…๐Ÿ˜†

  9. Mba aku jd inget jaman sekolah dulu deh ..pas duku trutama jaman sd tiap naik kelas slalu minta tas baru kotak pensil baru seragam baru semua2 serba baru. Tapi ngelunjaknya aku..pas hari ptama masuk sekolah ngeliat temen tasnya lebih kece aku langsung minta beliin lagi tas baruu ahahahaha. Gak banget deh aku waku kecil dulu….duuuuhhh moga2 anaku gak nurun eemaknya *ketok2 meja*

  10. sama sikap sy ke anak sy gitu, bilang aja: “banyak2 doa. biar bisa beli.” mungkin anak sy berkata dlam hati: “bilang aja jadi ortu pelit atau gak ada duit.” hihihi.

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s