Sang Penengah

Setiap anak dilahirkan istimewa. Itu udah pasti. At least di mata orang tuanya lah, ya. Seperti halnya Andro, si sulung yang di mata saya istimewa, karena dia seorang pioneer. Dia adalah pelopor di hampir semua peristiwa yang terjadi di rumah kami. Baik peristiwa yang bikin senyum dan membuat semua orang tertawa hingga menjadikan rumah yang sauprit itu berubah laksana istana yang lapang , maupun peristiwa yang bikin alis nyureng dan membuat rumah terasa makin sempit karena teriakan/jeritan/tangisan. Pokoknya semua momen yang terjadi di rumah, (biasanya) Andro yang pertama kali memulai. Follower sejati Andro tidak lain tidak bukan ya si bontot Amartha, yang menjadikan abangnya itu sosok hebat luarbiasa yang segala permainannya asyik-asyik, Jack! dan tak tersaingi kerennya!πŸ˜‰ Kesimpulannya, kalo mau rumah ademayemtenteremgemahripahlohjinawi, pegang kepala Andro biar nurut, dan ekornya dijamin pasti ikut…πŸ˜†

Sementara Aura, sesuai dengah posisinya sebagai anak tengah, sepertinya sudah cukup puas menjadi penetralisir bagi si pioneer dan follower-nya itu. Tapi hebatnya, di satu sisi dia punya kemampuan untuk berdiri di tengah-tengah abang dan adiknya : memastikan aturan-aturan yang sudah kami buat dilaksanakan sepenuhnya oleh mereka, dan di sisi lain dia juga bisa berdiri tegak di depan saya : menjadi pembela sejati ketika saya sedang menjadi hakim pengadilan abang atau adiknya. Dan ketika keduanya sedang berantem berselisih paham, saya cukup yakin pada kemampuan Aura untuk menengahi mereka. Yah, namapun anak-anak… kalo kadang keberpihakannya lebih banyak pada Amartha, ya saya sih mahfum-mahfum saja…πŸ™‚ Jadi, dimata saya, Aura sangat istimewa karena kemampuan (DAN KEMAUAN)-nya menjadi sosok penengah itu.

daughter3

gambar pinjem dari sini

Sabtu pagi kemaren, saya dan Baginda Raju mudik ke Cirebon. Curi start mudik kesana karena lebaran tahun ini kan In shaa ALLAH mudik ke kampung saya, jadi kemungkinan besar pulang ke Cirebon lagi paling pas Idul Adha. Dan berhubung Bumer udah bolak-balik telpon bilang kangen anak cucu (dan mantunya?πŸ˜‰ ) maka ya sudahlah, diputuskan untuk pergi kesana Sabtu pagi sebelum sahur. Alhamdulillah lancarrr, dari Bandung jam 02 pagi, sampe rumah bumer jam 6 kurang dikit. Itupun pake muter-muter di kotanya dulu, cari sarapan buat the krucils… dan saya! Ehem, saya udah nggak puasa 6 hari, nih!πŸ™‚ Singkat cerita, disana beneran cuma temu kangen sama bumer dan adik ipar plus ponakan doang, selebihnya ya ngendon aja di rumah nggak kemana-mana. A3 seneng banget ketemu 3 sepupunya, apalagi selama disana jor-joran banget makan minumnya. Segala macem jajanan anak-anak yang kalo di Bandung pasti saya pelototin, disana hajarrrrr blehhh, semuanyaaaaa!πŸ˜†

Balik ke Bandung hari Minggu pagi jam setengah 10, ALhamdulillah dikasih lancar juga, cuma istirahat sebentar sholat Dzuhur di mesjid agung Sumedang, dan sampe rumah jam setengah 3 lebih sedikit. Itupun udah pake mampir beli ayam goreng buat makan siang anak-anak… dan ibunya.πŸ™‚ Sampe rumah Baginda Raja tepar kecapekan. Saya langsung bongkar-bongkar tas, dan ya ampuuunn, nginep sih cuma semalem, tapi kok tetep aja ya, bawaan segambreng..? Selesai beberes bawaan, langsung nyuapin anak-anak makan, dan… bikin mie rebus untuk saya sendiri (haha, iya. Ayam goreng yang sehat -dan kok rasanya kemaren kurang cihuy, ya?- buat anaknya, mie instan buat ibunya.:mrgreen: ) Selesai makan, the krucils main sepeda di luar, sementara saya ngembat mie rebus (duh, mie rebus pake telor dan cabe rawit, syeeedap niaann!πŸ˜† ), lanjut nyetrika baju yang saya cuci Jum’at malem sepulang kantor kemaren itu, ditambah baju yang sabtu sore saya cuci di Cirebon. Pokoknya segunung! Idiihhh, kalo dipikir-pikir, saya kok jadi keobsesi gini ya, sama cucian dan setrikaan, hah?πŸ˜†

Selesai nyetrika, saya nyapu lantai sebentar, secara debu udah nempel dimana-mana. Begitu selesai, duduk selonjorin kaki yang BARU saat itu kerasa pegelnya, lalu pejamin mata karena kepala juga udah mulai nyut-nyut-an, leher ngilu, pinggang apalagi. Sambil nunggu masak air buat mandi A3, saya bikin kopi panas. Biasanya sakit kepala saya ilang kalo minum kopi. Eh, lagi enak-enak begitu, si bontot masuk rumah basah kuyup, baju dan celananya kotor, bahkan kotorannya nempel pel pel di lantai yang baru saja selesai saya sapu. Selidik punya selidik, dia baru main becek-becekan bekas air hujan diluar rumah. Dan entah kena setan apa, saya lantas (nyaris) kehilangan nalar, lalu saya bawa si bontot ke kamar mandi… dan saya mandiin dia dengan air dingin sambil saya omelin ini itu…😦

………………***sensor***………………….

………………***malu pada diri sendiri***………….

Dan seperti sudah bisa ditebak, selesai dimandiin si bontot ngamuk. Nangis gegulingan di lantai kamar sambil teriak-teriak. Dan saya tahu, dia minta saya rayu-rayu dan baik-baikin dia. As always. (Ish, siapa yang salah siapa yang musti baik-baikin, cobaaaaa…?) Kepala saya semakin spanneng dan ego saya tentu saja menolak berbaik-baik pada si bocah itu. Lalu daripada saya lebih emosi, saya biarkan saja dia menangis di dalam kamar. Saya berusaha ignore suara tangisan plus teriakannya itu, dan dengan (sok) tenang minum kopi di meja makan. Saya bahkan tidak memperhatikan ketika Aura masuk ke dalam kamar dan berusaha membujuk adiknya dengan berbagai-macam cara supaya menghentikan tangisannya. Iya, saya tidak peduli. Untuk sekian detik saja, rasanya saya hanya ingin sendiri. Di dunia saya yang tenang. Yang sepi. Yang jauh dari hingar bingar teriakan dan tangisan anak. Juga rengekan. Juga dunia dimana tidak ada pekerjaan rumah yang membuat saya lelah lahir bathin didalamnya. Saya capek luar biasa, capek jasmani juga rohani.😦

Dan lalu dia ada disana. Di samping saya, menatap mata saya dengan mata polosnya, menyentuh lembut tangan saya sambil berucap:

” Bu, Ibu capek ya, Bu.. Tapi kasihan itu Dik Amartha… Pengen sama Ibu, katanya…”

Dan lalu pertahanan saya jebol. Saya menangis. Di pelukan anak perempuan saya. Anak perempuan yang umurnya 5 tahun saja belum ada. Anak perempuan yang tak tahu menahu kalo saya sedang menangis, dan justru ketawa kegirangan karena saya peluk. Anak perempuan yang di darahnya mengalir darah saya. Anak perempuan yang seringkali saya mintai tolong ini dan itu. Anak perempuan yang tidak pernah mengeluh apalagi menolak permintaan saya, anak perempuan yang pikirannya murni, anak perempuan yang seringkali saya minta untuk tidak menangis, padahal mungkin ada banyak hal yang membuat dia sedih…

Darinya, sore itu, saya belajar (lagi) tentang satu hal yang indah, satu hal yang diperlukan semua manusia di muka bumi ini, yang selalu mudah untuk diucapkan, tapi Yaa ALLAh, kenapa sangat sulit dilakukan….? Tapi, atas nama anak perempuan saya, saya bertekad untuk lebih mengakrabkan diri dengan sesuatu yang indah itu, sesuatu yang biasa disebut kesabaran….

.. dan kau-lah salah satu guru kehidupan Ibu, nduk...

.. it doesnt matter where you go in life, what you do, or how much you have. It’s who you have beside you. And I’m so glad that I have you, my little sunshine…!

I love you to the max, Aurora Barron Florista…! I really do..!

79 thoughts on “Sang Penengah

    • hiks, aku beneran nangis loh mbak, kemaren pas meluk dia. rasanya maluuu bgt diingetin anak sekecil dia. Ah, ini pasti gara2 hormon pasca MS nih, jadi gampang mewek giniiiii… *alesan*πŸ˜†

  1. *ikutan mewek…
    Itulah anak perempuan…. Baik di tengah, sulung, maupun bungsu, punya anak perempuan itu sesuatuuuu…..
    Alhamdulillah Alloh mengaruniaiku seorang anak perempuan…. #jadipenginanakperempuansatulagi :p

    • Ajaibbb ya, mbak.. betapa dari mereka kita bisa belajar banyak hal….πŸ™‚
      Support mbak Tituk tambah anak perempuan 1 lg, tapi… tapi…. aku nggak ikut2, aaahhh….πŸ˜†

      • Iiih curaang… dirimu hamil dulu ntar aku ikutan…. :p
        Bener loh… saksikan aja di tahun2 berikutnya kita akan dibuat banyak mewek bahagia atau terharu olehnya..
        Pelukan hangat, kartu ultah romantis, bahkan sebuah message singkat “Have enouhg rest, Mom” terasa bagaikan sebuah telaga yang menyejukkan ketika kita sedang lelah lahir batin, capek jasmani rohani, dan merasa gak ada yang peduli.
        Tunggu saja kejutan2nya…πŸ˜€

        • mbak, anak 3 biji aja, aku NYARIS TIAP hari kehabisan amunisi sabar….. gimana kalo nambah 1 lagiiiii….? *horror*
          Aku belum pernah dpt kado/kartu ucapan dari mereka. Hiks, malang nian nasibku….πŸ˜†

  2. Duh mak gw sampe nangis bacanya, sedikit mengingatkan gw akan hubungan gw dan mamah. Kadang gw ngerasa capeeek karena dari kecil sampe setua ini jarang bisa egois dan selalu dipaksa lebih tegar dari yang lain *nangis darah*

    • *pukpuk Etty*
      *kasih betadine buat tangis darahnya*:mrgreen:
      Sekarang jadi PR buatku nih, biar nggak terlalu over ekspektasi ke si tengah. Mau gimanapun, dia tetep anak2, kaaannn… ?

  3. sholat di mesjid Agung Sumedang?yaaahhh kalo tau disamperin makπŸ™‚
    been there…pas merasa sesaat ingin ada d dunia sendiri yg sunyi tanpa kelelahan lahir bathin,si gadis kecil meluk dan mijitin cium – cium emaknya bilang kasian mbu cape…hiks …semoga kita selalu bisa menjaga kesabaran kita ya mak terutama saat lelah raga.

    • Ambuuuu… dirimu emang tinggal di sumedang, ya? Iihhh, tahu gitu ketemuan, lumayan kaaannn, ditraktir tahu…. hahaha… hush!πŸ˜†
      Kita nggak boleh terlalu capek itu bener banget, loh! Aku ngerasain sendiri, kalo udh kecapekan sensinya nambah2 to the limit, pokoknya….
      Dan PR buat semua ibu2 kayaknya ya, nambahin stok sabar. Tolong ksh tahu dong, kalo udh ketemu sama yg jualan sabar….πŸ˜†

      • ntar kalo mampir sumedang lagi kita mesti ketemu yah..banyak yg aku pelajari darimu lewat blog ini,kan lebih seru ketemu langsungπŸ™‚

        • Haha… moga2 bukan belajar ttg caranya merepet ya, Ambu…πŸ˜†
          Siaaaappp…! Nanti japri2 kalo mau ke sumedang lg. Siapin tahu yg enyaaakk2 itu, yaaaa…. huahaha…

  4. lama jadi silent reader, dan sekarang aku terpancing komen blog ini, hiks mbaaaa.. Aura super sweet sekali yaaa, peluk Aura jugaaa.. umurnya berapa ya mba?

    Btw, salam kenal ya Baginda Ratu..πŸ˜€

    • halo, Lia….
      liat biodatamu, ya ampiiiuuunnn… kamu kelahiran thn 89…? beda 10 tahun saja loh, kitaaaa….πŸ˜†
      Aura in shaa Allah tgl 5 Okt besok genap 5 tahun. Uhm, mau ngasih kado…? *kelakuan*:mrgreen:
      Salam kenal juga, makasih ya udah main kesini. Panggil Fitri aja, ah. Baginda Ratu itu kan nama beken.. huahaha…..

      • hahahahaha, yang mau kado Aura atau emaknya nih?πŸ™„
        ih gemes ya, Aura kecil2 udah bisa ngomong gitu ke ibunya. Tapi anak kecil itu kan polos dan jujur ya mbaa, jadi itu beneran dari hati tuh ngomongnya.. :’)

        • laaaahhh… ya udah pasti emaknya, dong! *matre tapi bangga*πŸ˜†
          Kayaknya sih emang ngomong tulus dari hati, ya…. anak seumur dia mana bisa sih, memanipulasi perasaan orang tuanya….?πŸ™‚

  5. Ya ampun Mbak Aura dewasa banget, bener-bener dibentuk keadaan ya, Fit, dia bisa dewasa begitu ngomongnya, kayak ngerti keadaan banget.
    Maaak, I feel you banget moment bersalah itu. Hiks aku kan sering merasa bersalah kalo ‘kelepasan’ di saat yang gak perlu. I mean kalo anaknya emang salah (ngetawain temen atau apalah) kita masih berhak marah itupun harusnya caranya baik kata Edi. Nah kalo di saat-saat macam pas Artha yg kemarin itu kan pas mereka just being children ya, emang begitulah anak-anak, harusnya saat itu kita juga being adults and parents lah, jangan jadi being children pula. Sedihnya kita begitu karena kita capek (yg sebenernya bukan excuse buat marah juga sih) ya, yg emang tanggung jawab kita. Kesannya kalo kita marah gara-gara capek, kayak ngelempar tanggung jawab jadi orang tua ke anak, biat mengerti kita di umur segitu. *peluk mbak Aura lagi* sambil peluk krucilsku juga maapkaeun mamakmuuuu*

    • Aura ini dewasa sebelum waktunya nggak sih, Mak? Sering aku mikir dia byk kehilangan hak2nya sbg anak. Ehm, mungkin sejak aku hamil adiknya sementara dia msh 15 bulan itu, ya. Sedikit byk sejak jd kakak kan ‘kewajiban’nya bertambah.
      Bagi2 lah, Mak… manual book yg canggih supaya tugas jd ibu yg oke bisa lebih gampil dijalani……

      • kalo anak cewek sih emang lebih peka sama emaknya kan, Mak. Tapi soal dewasa, Ephraim jg banyak dibilang “tua” buat umurnya, mungkin ya sama pengaruh karena baru 11 bulan aku dah hamil Gaoqi, jadi bisa jadi emang dewasa duluan ya. Yaaaaah pegimane sih mak, kalo sayah punya buku manualnya, sayah nggak bakal jadi emak-emak yg tiap berdoa isinya banyakan minta ampun sama Tuhan karena sering hilang sabar ke krucils, kalee.

    • Naaah! Itu dia, Non…
      Aku suka trenyuh liat dia kalo lg dewasa dan pengertian (yeah, namapun bocah ya. kalo sesekali cranky kan wajar)πŸ™‚
      Yang jelas, di ujung cerita ibunya ini jd suka malu pd diri sendiri, deh…..

  6. mewek deh Mak……….
    btw dirimu dan Sondang punya cowok-cewek-cowok yaaa…..
    Aura dewasa sekali…..jujur ya Mak, kalau aku, sebagai anak tengah, ngerasa gak enaaakk banget, ngerasa paling gak disayang lha….paling gak berharga lha….iya, gitu…πŸ˜›
    tapi ngeliat Aura, kagum banget Mak, dia dewasa bgt deh….. salam ya mbak Aura…mbak, kakak atau Teteh ya?

    • Mbak Aura, tante… Aura ini meski lahir di bandung, tp darahnya Cirebon-Jawa Tengah…πŸ™‚
      Iya, Lu. Co-ce-co. Istilah jawanya, sendang kapit pancuran…πŸ˜‰
      Maafin ibumu ya, Lu.. beliau pasti nggak ada maksud buruk. Kadang, anak tengah memang dituntut se-dewasa kakaknya, dan nggak boleh kekanak2an kayak adiknya. Jadi kejepit di tengah2, ya. Tapi percayalah.. kasih ibu sepanjang jalan, kok…. (ini kalimat dariku buat Aura… haha)

  7. Saya juga anak tengah perempuan, mbak Fitri. Maksudnya formasi anak-anak bapak ibu saya : cewek-cewek-cewek-cowok. Nah yang cowok ini agak jauh sama yang cewek no tiga.

    Si adek cowok bilang gini ke saya : lebih suka curhat sama inga (saya dipanggil inga di keluarga). Klo sama kk no 1 dan 3, lebih sering aku yang ngasih nasehatπŸ™‚

    Tapi, benar sih, jadi anak tengah itu kadang mesti dewasa lebih cepat karena terhimpit perhatianπŸ™‚

    • Hahaha… Anak ke 2 dari 4 bersaudara, masih bisa ngaku sebagai anak tengah ya, mbak… Tapi syarat dan ketentuan berlaku..πŸ˜†
      PR jadi anak tengah kayaknya emang berat ya. Temen2ku yg juga anak tengah cerita, suka ngerasa dituntut sedewasa kakaknya, DAN nggak boleh kecentilan kayak adiknya. Posisinya emang jadi kejepit atas bawah. Padahal dari segi umur nggak terlalu beda jauh sama kakak-adiknya. Huahhh, ini beneran jadi tantangan buatku, jangan sampe Aura ngerasain hal itu. Kasihan, dia…
      Btw, liat foto mbak Inga, kayaknya mbak Inga emang cocok banget jadi tempat curhat, deh…Aura-mu itu loh, mbak.. Teduh-adem dan menenangkan gituuuu… *ter-Ki Kusumo*:mrgreen:

  8. Salam kenal yah baginda ratu…hohoho…..
    Duhhh jadi tersentil nih…dan ikutan mellow2, senengnya punya anak seperti Aurora….mungkin karena dia anak tengah yah…jadi bawaannya bgitu….hebattt dehh

    • holaaaa, Mamie… salam kenal juga…
      cie, yang baru ulang tahun… congratulation, ya. Telat kenalnya, kalo dari dulu kan bisa minta traktir juga… *apaansih*πŸ˜†
      Haha… Aura emang dewasa, untuk anak seumurannya. Dan yes, akuh banggaaaa…!πŸ™‚
      Jadi gimana… tertarik punya anak perempuan..? Buat nemenin Mamie ke salon, gituuuu…:mrgreen:

  9. Aiiiiih Kakak Auraaaa.. tolong turunkan kedewasaanmu ini ke Adek Bebe dooong.. *ini malu2in deh belaga mudanya* hahaha.. Tapi aku kagum sama Auraaa.. Kalo aku dulu soalnya paling seneng bikin adekku nangis, bukannya nenangin.. hahahaha..πŸ˜›

  10. Adeku yg anak tengah gak kaya auraa deh mba. Sama2 keras kepala n gak mau ngalahan except dia just lebih kalem aja sie diantara kita. Aku 3 bersaudara cewe semua…jd klo lg dapet sesuatu entah baju or mainan or apapun bawaanya rebutan mulukkk ahahaha.
    Aura dewasa sekaliii km….hihihi

    • mungkin karena kalian cewek semua ya, Nis. Jadi aroma persaingan menguat….πŸ˜†
      Iya, Aura kayak jd semacam pengingat hati buat ibunya yg nggak sabaran ini.. Alhamdulillah….πŸ™‚

  11. Ih aku beneran nangis deh Mbak. *batal g sih klo nangis pas puasa (ngarep ada yg bilang iya). Salam buat Mbak Aura ya. Semoga selalu jd penyabar dan jd supplier setok sabar buat Ibunya *eh

    • Bataaaall.. kalo nangisnya sambil ngemut kolak pisang. Glek, kolak pisanggggg…… *ilang fokus* πŸ˜†
      Haha… terima ksh, bunda Khalila. Stok sabar Ibu udah banyak, kok.. kalo tgl muda. Kalo tgl tua… eng… kalo tgl tua….. *nggak berani nerusin*:mrgreen:
      Salam chibi2 dari mbak Aura jg, makasih loohhh…πŸ™‚

  12. aih.. aku sampe ngembeng..
    Aura dewasa sekali.. kayanya klo me yang ada masuk kamar ngomelin adikku lagi deh ahahhaha baweeel kamuuuh nangis terusss * gak sabaran hahaha* Tapi karena aku sodaraan cewe berdua aja, waktu kecil mah lebay mba hahahaha kalo 1 diomelin, yg 1nya sukur-sukurin, trus ntar 2-2 nya dimarahin mamaku, baru deh nangis berduaan di kamar kadang peluk-pelukan wkwkwkw

    • Hahaha….
      Kalian berdua pasti kayak tom jerry gitu ya. Kalo deket berantem, kalo jauh dicariin.
      Tapi seru loh, yg kayak gitu kan bisa jadi bahan ketawaan….. SEKARANG, ya! Coba dulu, si mama pasti spanneng jugak!πŸ˜†

      • hahahaha mama dulu gualaaaak pol! pas kita udah SMA mulai berubah ga galak2 amat lagiπŸ˜€ kata-kata sakti mama ku ya mba : kalian sodara cuma berdua, kalo ga akur pegimana.

        • Me, intensitas anak berantem itu OTOMATIS sebanding lurus dengan tingkat kegalakan orangtuanya. Jadi makluuuuummm bgt kalo mama kalian galak. Masih untung kalian nggak dimasukkin ke dalem perut si Mama lagi, pas berantem itu…. huahaha….

          • iya mba benerrr.. mama juga curhat sama aku pas uda mau merid kmrn hahaha si mama galak, karena merasa takut anaknya jadi bandel, so di galakin supaya ada yang ” di takutin ” di rumah, secara bokap manjain kita banget.

            Tapi memang mereka sudah komitmen, kalo mama bilang gak boleh, bokap ga boleh kasih ijin, jadi supaya anak ga bingung mau nurut nyokap ato bokap.

            Karena kita uda SMA ya kan di anggap udah bisa ngerti ya, malah tiap hari pulang sekolah pasti cerita terus sama mama, ngapain aja, gebetan kita siapa, lagi di pedekate -in siapa *plus wejangan panjang kali lebar, maklum anak cewe ya mbaπŸ˜† takut di apa-apain

            • haha.. iya. Ayah-ibu memang musti kompak kalo ngadepin anaknya. Jangan ada yg labil. Kalo ada salah 1 yg gampang ‘digoyang’ maka bubar jalan saja semuanya….πŸ™‚ Ngertiiii bgt kalo mama kalian tegas (pake istilah ini aja, kalo galak kesannya negatif, hihi). Ngegedein anak cewek yg lg puber itu kan horrorrrrr…!πŸ™‚
              Di rumah, pas ngadepin anak2, baginda raja pasti kebagian yg halus2 dan lembutnya. Beliau tuh, stok sabarnya buanyaaakkk. Kalo urusan yg tegas, galak dan butuh repetan, kasih ke aku sini, kasiiiiihhh…!πŸ˜†
              Tapi, walo galak (dan muka jutek), aku sebenernya lemaahh bgt kalo udh urusan anak. Ya krn ibu2 apa2 kan pake perasaan, logika belakangan. Jadi, wajah preman… hati rinto harahap…:mrgreen:

              • hahahahaha iya pasti mba, walaupun kesannya jutek dan galak, tapi seorang ibu nomor 1 urusan anakπŸ™‚

                memang mesti ada sosok yang tegas ya dirumahπŸ™‚ tapi pas kita remaja, mamaku ngaku mba, beliau sadar ini ga bisa ‘galakin’ anak terus, tapi mesti bisa jadi temennya anak, jadi mulai berubah, ngajak kita diskusi, ngikut dengerin lagu BSB, pokoknya belajar gaul supaya ga ketinggalan anaknyaπŸ˜€

                aku sampe salut sama mama ku. im so proud of my momπŸ™‚

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s