Pelajaran Pertama

Minggu pagi kemaren, demi supaya the krucils berhenti ribut nagih jatah jalan-jalan di hari libur, kami ngajak mereka ke Metro Indah Mall (MIM), mall yang paling dekat rumah. Yah, puasa-puasa gini, diminimalisir lah ya, acara pergi-pergi keluar. Kalo nggak penting-penting pisan mah, mending hibernasi di rumah sajah. Muacetnya itu loh, kakakkkk! Bikin spanneng. Apalagi Andro kan juga latihan puasa tahun ini,ย  dan udah dapet kurang lebih 10 hari-an, emaknya nggak hapal persis, habis nggak ngitung sih, hahaha! kasihan aja kalo jalan-jalan gitu kan default-nya sama makan siang. Nah nanti adik-adiknya pada asyik cemal cemil, doski cuma bisa ngiler… err.. ujung-ujungnya ngerayu emaknya supaya boleh ikutan makan, dan… nanti lanjut puasa lagi. Aih, makin pinter kamu sekarang yah, Bang! Niru siapa, cobaaaa..?๐Ÿ˜†

Saya nggak keberatan sama sekali main ke MIM ini selain karena dekeeeett banget sama rumah, juga karena jatah mereka main beneran bisa diatur to the bottom limit, secara disitu kan cuma ada Timezone doang (nggak papa ya, langsung sebut merk. Males ngetik bintang-bintangnya, euy!๐Ÿ˜€ ) ada sih playground di lantai atas, tapi kami malah belum pernah ngajak mereka kesana, wong main di timezone-nya aja udah happy banget, kok.๐Ÿ™‚ Nah, soal main di zone-zone-an ini, ada 1 permainan yang jadi favorit Andro banget yaitu Animal Kaiser. Saya sebenernya kurang sreg dengan permainan ini, karena kan ide permainannya itu ngaduin 1 hewan dengan hewan yang lain gitu, dan kalo mau jujur, sebenernya kurang cocok buat konsumsi anak-anak karena jatuhnya jadi rada sadis. Tapi ya.. nggak tahu dulu awalnya gimana, pokoknya Andro jadi kecanduan game ini dan jadi kebiasaan tiap masuk Timezone/Game Zone wajib mainin Animal Kaiser.

Dulu pertama kali main tahun 2010-2011, 1 kali gesek (kalo nggak salah) 6000 perak , sampe kemaren hari Minggu itu saya liat 1 kali gesek udah 10 ribu aja, untuk permainan adu hewan yang paling lama 3-5 menitan itu. Dan peminatnya buanyaaaakkk..! Kalo lagi apes nih, bisa loh, ngantri sampe setengah jam lebih cuma buat dapet giliran main. Dan semua yang lama-lama begitu kan, udah pasti bikin seseorang manyun. *tunjuk muka sendiri* Hahaha... Maksud saya, bagusnya dimana, sihhhh…? Ehm, mungkin karena tiap selesai main, ada kartu yang dikeluarkan dari mesinnya itu kali, ya. Kartu ini bisa dipakai lagi di game yang lain. Yang paling keren tentu saja kartu raja, yang kalo kata Andro sih kuat banget, pokoknya jadi andalan pas main, deh. Kalo sekarang dihitung-hitung, entah udah ada berapa ratus kartu Animal Kaiser yang Andro punya, pokoknya 1 album itu udah nggak sanggup nampung semua koleksinya. (Later on, saya baru tahu ada 4 kartu raja di dalam album kartu animal kaiser Andro). Selain kartu-kartu yang disimpan rapi di kantong album-nya, masih ada puluhan kartu yang disisipin gitu aja karena emang belum nemu album pengganti yang lebih gede.

Long story short, pas Andro selesai main animal kaiser itu (saya jatah dua kali gesek aja, dong. Ogah rugi lah emaknya ini..๐Ÿ˜† ) dan Aura lagi asyik bikin bunga yang diwarnai,ย  saya pamit ke Baginda Raja sambil bawa si bontot, ke supermarketnya Hypermart (again, saya ketik tanpa bintang-bintang, ya๐Ÿ™‚ ) buat beli-beli kebutuhan dapur. Baru mau masuk ke Hypermart, Andro mendadak nyusul saya, pengen ikut katanya. Tapi nggak lama kemudian dia teriak gini:

” Bu, album animal kaiserku manaaaa…? “

Dan perasaan saya langsung nggak enak. Karena saya ingat betul, pas saya pamit Baginda Raja, beliau nggak keliatan bawa apa-apa, kecuali ponsel yang dipake buat motret-motret Aura. Langsung saya suruh Andro tanya ke bapaknya, dan… betul saja, albumnya ilang.๐Ÿ˜ฆ

Terlepas dari kecerobohan Andro, kekurangpedulian saya, dan kekurangawasan-nya Baginda Raja, saya sesalkan sekali album itu beneran ilang begitu saja disana. FYI, waktuย  pertama kami dateng itu Timezone baruuuuu banget buka. Malah pintunya juga baru dibuka separoh, dan pengunjung belum terlalu banyak. Dan durasi mainย  Andro juga nggak sampe setengah jam jadi beneran kondisinya masih lengang. Kami udah muter-muter nyari-nyari (bahkan sampe ke nyaris semua kolong tempat permainan yang sudah kami singgahi, which is nggak terlalu luas juga, karena areanya kan cuma segitu-gitunya. ) tapi hasilnya nihil. Beneran lenyap tak berbekas. Saya bahkan sampe melirik tajam ke semua anak yang keliatan bawa-bawa album animal kaiser disana, (Iiiih, maafkan Tante ya, Nak. Kesannya jadi suudzon! ) but still, zero result.๐Ÿ˜ฆ

Saya sedih, karena liat Andro terpukul banget. Dia bahkan sempat ngadat nggak mau bicara dengan kami. Mukanya kusuuuttt, matanya berkaca-kaca nyaris nangis, dan makin keliatan lemesnya. Hati emaknya mencelos… Huhuhu…

Di perjalanan pulang, saya nasihati dia, bahwa saat kita kehilangan sesuatu, itu adalah saat paling tepat untuk kita instrospeksi diri: jangan-jangan kita lupa sedekah, jangan-jangan ada hak orang lain yang belum kita berikan, atau bahkan mungkin, semua kartu animal kaiser yang sudah susah payah dikumpulkan itu, memang bukan rejeki Andro. Saya sudah sering bilang dari awal, album itu murni tanggung jawab dia sendiri, jadi jangan ngandelin saya/ayahnya untuk ngejagain. Jangan pula menyalahkan orang lain atas akibat yang timbul dari kecerobohan yang dia buat sendiri (di awal-awal kejadian kemaren, dia memang sempat menyalahkan ayahnya gitu… )

Well, kayaknya dia ngerti sih, dinasihatin macem-macem sama saya. Nggak sampe nangis, apalagi teriak-teriak, tapi di sepanjang jalan pulang itu dia dieemmmm aja, sampe akhirnya jatuh tertidur. Tapi kan justru muka putus asa itu yang bikin saya patah hati.๐Ÿ˜ฆ Dan cukup dengan melihat raut muka sedihnya saat tidur itu saja, saya sudah tahu, hatinya masih kacau balau…๐Ÿ˜ฅ

abangnya pemeran utama, adiknya sudah cukup puas jadi figurannya. Dan album yang biru itu tuh, yang sekarang entah ada dimana.. :(

28 Juli 2013, @ Timezone MIM: abangnya pemeran utama dan adiknya masih cukup puas jadi figurannya saja. Album warna biru yang ada di kursi itu tuh, yang sekarang entah ada dimana..๐Ÿ˜ฆ

Saya sudah titipkan sih, nomor ponsel saya ke petugas Timezone, in case ada orang yang berbaik hati mengembalikan album si boss kecil itu. Tapi sampe hari ini belum ada kabar baik. Ini bulan Puasa sih ya. Katanya kalo bulan puasa (eh, bulan-bulan lain juga, ding..๐Ÿ˜† ) kita nggak boleh ngomongin orang. Tapi sungguh, sampe di detik ini saya masih nggak habis pikir… kok bisa, orang yang nemuin ‘tanpa sengaja’ album itu nggak berusaha tanya ke petugas timezone-nya. Kapanan itu album isinya banyak, beneran banyak, bukan cuma kartu selembar-dua lembar doang, jadi meskipun mungkin si penemu nggak tahu apa itu Animal Kaiser, at least dia kan bisa tanya-tanya ke petugas timezone-nya, album apa sebenernya itu.

Itu yang pertama. Yang kedua, seandainya iya, yang nemuin anak-anak yang doyan main animal kaiser, rada masuk akal sih kalo album itu bagaikan harta karun yang ditinggalkan pewarisnya dan jadi barang tak bertuan, sampe-sampe dia memutuskan untuk membawanya pulang. Iya, lah. Saya maklum. Namanya juga anak-anak. Lagian toleransi saya ke tindak tanduk anak-anak tinggi sekali, kok. Eh tapiiiii… kalo saya yang jadi orangtuanya, tindakan anak itu otomatis akan langsung saya koreksi. Bu, ngapain coba, bawa pulang barang milik orang? Kalo udah jelas barang itu menarik untuk anak kita, udah pasti lah berharga pula untuk pemilik aslinya. Apa yang keren di mata anak kita, BIASANYA cool pula dimata anak lain. Itu kan, mahzab-nya anak-anak…?

Pada akhirnya, hari itu Andro mendapatkan pelajaran pertamanya:

Berhati-hatilah menjaga barang milik kita, karena diluar sana, TERNYATA tidak semua orang berpola pikir sama dengan kita….

Iya, ini pelajaran yang berharga ya, Bang. Ibu ikut prihatin, karena pelajaran ini harus dibayar dengan kesedihanmuTapi percayalah, kalo rejeki, nggak akan lari kemana, kok…๐Ÿ™‚

33 thoughts on “Pelajaran Pertama

  1. duh kasihan bang andro…. sabar ya nak…. tapi sedihnya jangan lama-lama, uang ibu masih banyak kok, mau main tiap hari juga boleeh….. #lalukabur๐Ÿ˜€
    btw jeng yang main di TZ MIM itu banyak kok anak2 yang tanpa ortunya… jadi (mungkin) anak yg ‘nemu’nya itu gak ada pengawasan ortunya… mudah2an sih pas sampe rumah dan ketahuan ortunya ditegur dan disuruh balikin yaaa….

    • haha.. iya, tante.. duit Ibu banyaaaak bgt! duit monopoli…๐Ÿ˜†
      Kadang aku liat juga sih mbak, anak2 yg main disitu tanpa pengawasan ortunya. Tapi yg kemaren itu perasaan nggak ada, deh. Wong masih pagiiiii jam 10 teng kita udah disitu. Aku bahkan msh hapal muka2 pengunjungnya, soalnya ketemuan lg… di dalem hypermart!๐Ÿ™‚
      Udah nggak ngarepin balik deh, kayaknya. Pahit2nya dianggap udah beneran ilang aja, hiks…

  2. ih aku turut ngenes bacanya๐Ÿ˜ฆ tabah ya ndro…..
    btw kapan2 aku boleh copas paragraf ini gak buat di blog ku? :

    Di perjalanan pulang, saya nasihati dia, bahwa saat kita kehilangan sesuatu, itu adalah saat paling tepat untuk kita instrospeksi diri: jangan-jangan kita lupa sedekah, jangan-jangan ada hak orang lain yang belum kita berikan, atau bahkan mungkin, semua kartu animal kaiser yang sudah susah payah dikumpulkan itu, memang bukan rejeki Andro. Saya sudah sering bilang dari awal, album itu murni tanggung jawab dia sendiri, jadi jangan ngandelin saya/ayahnya untuk ngejagain. Jangan pula menyalahkan orang lain atas akibat yang timbul dari kecerobohan yang dia buat sendiri (di awal-awal kejadian kemaren, dia memang sempat menyalahkan ayahnya gituโ€ฆ )

    • Hiks, iya tante Tyke…
      Andro tabah, kok… ehm, tapi… nasi padangnya manaaaa…? *keypad diambil alih ibunya*:mrgreen:
      Aduuhhh, ketikan seadanya begitu mau dicopas sama seleb bloggerrrr…? Ini pasti ada sesuatu yg salah, iniiii….๐Ÿ˜†
      Ah, neng Tyke… monggo saja lah, curhatanku terbuka utk umum, kok. Boleh di abuse oleh siapapun… hahaha…

  3. Wuaaaah androoo… walaupun tante nina gk ngerti itu animal kaiser apaan, tapi yg pasti tante ini ngerti banget kehilangan koleksi yang udah dikumpul dan disayang sayang sekian lama, semoga segera ketemu atau at least diganti ( dapat jatah main lebih banyak ) dari bunda yah nak #lirikbagindaratu๐Ÿ˜€

    • Justru sebaliknya, tante… jangan2 ini salah 1 pertanda Andro nggak boleh main AK lagiiiii… *doa ibu*๐Ÿ˜†
      Tapi iyaaaaaa… rasanya sediiihhh sekali, patah hati iniiiiii….! *mulai lebay*:mrgreen:

        • MIM ini di jln soekarno hatta, Yu. dulu namanya Metro Trade Center. Jgn bayangin mall ini kayak Ciwalk/PvJ/BIP ya, soalnya beda kelas… disini lebih bayak rukonya…๐Ÿ™‚
          Iya, kesayangan Andro banget banget, itu. Wong kalo tidur suka disimpen dibawah bantal. Seriussss!

  4. Itu mainan apaan sih mbak? Kok kemarin saya ke gamezone yang gesek2 gak ada ya? Atau tempat main saya kudet ya? -__-”

    Mungkin biar Andro nggak main2 lagi, makanya albumnya disembunyiin ama Allah๐Ÿ˜€

    • Elam mainnya dimana? Jangan2 main di lapangan bola…..:mrgreen:
      Itu main cuma adu kuat hewan di layar gitu, El. Modalnya cuma tangan buat mencet2 tombol…๐Ÿ™‚
      Belum tahu nih, Allah bermaksud apa, tapi yg jelas maksudnya pasti baik, kaaaannnn?๐Ÿ˜‰

  5. hiks kebayang gimana sedihnya Andro, tapi mudah2an ikhlas yaaa.. katanya kalo ikhlas kan insya Allah nanti diberikan ganti yang lebih baik๐Ÿ™‚

    Btw aku suka banget kata2 ini mbak : “Berhati-hatilah menjaga barang milik kita, karena diluar sana, TERNYATA tidak semua orang berpola pikir sama dengan kitaโ€ฆ.”, bener banget ini, harus dicamkan di kepala.๐Ÿ˜€

  6. aduh kebayang itu sedihnya, buat anak-anak itu kan ada beberapa hal yang jadi pusat dunianya, macam mainannya itu lah. Apalagi ini tetiba hilang begitu, hiks dan kalo sedihnya diem begitu meski kesannya lebih behave tapi bikin hati emaknya lebih patah kan, mak. Semoga Andro bisa move on ya, ganteng. Btw itu fotonya pas lagi kejadian? Beneran bisa jadi baran bukti buat ke petugas Timezone nya ya.

    • iya, mak. Itu foto persiiiiss pas hari kejadian. tapi kayaknya ya nggak guna jg,sih. Buat buktiin apa? albumnya udh ilang…๐Ÿ˜ฆ
      Aku sedih liat andro diem terus begitu. Coba kalo dia ngambeknya marah2, mungkin emaknya ini nggak akan sesedih ini. Si album ini kesayangan bgt, Mak. Saban hari sama dia dibuka2, diliat2, diatur ulang tata letak kartunya… trus… disimpen di bawah bantal pas tidur. Soalnya disitu tempat ter-aman dr jarahan adik2nya…๐Ÿ˜†

  7. Bang Andro, ajak ibu sering-sering ke Timezone biar kartunya cepat terkumpul kembali๐Ÿ™‚ *dan kemudian si ibu menatap tante fety dengan tajam :)*

    Semoga hari ini Bang Andro udah gak sedih lagi.

  8. Puk..puk androo…mungkin perasaannya kayak kalo kita keilangan satu flash disk isi foto2 anak yah. Memori berharga bgt itukan
    Cepet terhibur ya bang andro, sonoh minta ibu main ke timezone tiap hari sepanjang libur hihihi

  9. Saya sudah bisa kehilangan album atau kartu tapi saya berhasil mengumpulkan nya kembali inti nya jangan pernah menyerah jika hilang berjuang lah dari awal lagi

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s