Dunia oh dunia…

Kemaren malem, saya ditraktir salah seorang temen yang beberapa minggu lalu berulang tahun, buka puasa di RM Cibiuk sebelah kantor. Nyantai serasa ke pantai, tinggal ngesot aja kesana. Baginda Raja berbaik hati menjemput the krucils ke daycare dan membawa mereka ke kantornya, sembari nunggu saya selesai bukber. Paham banget beliau, istrinya ini perlu sesekali gaul dengan geng kantor, biar nggak mati gaya, secara sehari-hari siklus hidup saya cuma kantor-rumah dan daycare anak2 doang..๐Ÿ™‚ Aihhhh, akhirnyaaa… setelah sekian lama, ada juga yang ngajak bukber di luar. Selama ini saya sudah cukup puas buka puasa di rumah saja. Saya memang kurang suka dengan keriweuhan di rumah-rumah makan pas jam berbuka puasa tiba. Alih-alih makan enak, yang ada bakal ngomel karena tempat penuuuhh, ngantri, rame, bising, makanan terlalu cepat dimasak jadi pas mau dimakan malah udah dingin bikin selera makan turun, belum lagi kalo tempat sholatnya nggak representatif karena kecil, sesak dan ngantriiiiii. Seneng sih, makan rame-rame, tapi kalo cuma gegara itu kita jadi nggak kebagian waktu Maghrib, kok rasanya kebangetan, ya…

Nah, kemaren itu kami makan ber-8 (reservasi dulu dong, kalo nggak ya nggak akan dapet tempat kita). Di belakang meja kami, di bagian lesehannya, ada rombongan mbak-mbak muda dan beberapa cowok gaooll gituuu deeehh.. Berbanyakan mereka. 20 orang sih kayaknya lebih. Lumayan berisik, pada cekikikan, fofotoan dan yakh, gitu lah. Khas anak muda jaman sekarang. Keliatan lah, muka2nya beda jauuuhh dengan saya. Sambil nungguin Maghrib, saya iseng merhatiin mereka satu persatu (Seus, cewek merhatiin cewek lain head to toe itu masih wajar, kan?๐Ÿ˜† ) dan nggak lama datanglah seorang cowok gaooollll ke tempat mereka ngumpul itu… dan jreng, jreeenggg… ada seorang cewek berbaju seksi (rok mini, atasan tanpa lengan dan.. menonjol di beberapa bagian, ehemmm!!!) yang langsung histeris, dan lari secepat kilat kearah si cowok berdiri, trus… meluk leher si cowok (meluk kenceng sampe nempel-nempel ketat, pokoknya bikin yang liat jengah), dan makin bikin saya shock karena si cewek ini langsung nyiumin leher si cowok yang baru dateng itu. (ehm, kata saya sih, istri yang udah tahunan nggak ketemu suaminya aja, nggak bakalan deh, seagresif dan seheboh itu. Di muka umum loh, ya. Kalo di kamar berdua saja sih yaaaa… wajar!๐Ÿ˜† ) Saya, akhirnya cuma bisa nyengir malu sendiri…..

Lanjut ke tadi pagi. Di daycare, pas ngedrop anak-anak. Karena pengasuh daycare belum ada yang datang dan pager masih digembok, kami nunggu aja di dalem mobil sambil liatin si tengah dan si bontot makan donat. Glek, enak ya Nak? *mulai ilang fokus*๐Ÿ˜†

Pas lagi anteng-anteng gitu, tetiba dari arah depan mobil kami, ada rame rombongan anak-anak berumur nanggung, macem 7 sampe 14 tahun-an, lah (yang kayaknya sih baru pada selesai sholat shubuh terus jalan-jalan pagi di sekitaran situ). Tadinya saya nggak ngeh mereka bersorak sorai kenapa, sampe Baginda Raja bilang sambil nunjuk kearah depan kami:

” Bang, yang kayak begitu itu nggak boleh ditiru, ya. Yang mereka lemparin itu bukan orang gila, loh. Kalo menurut Ayah sih, dia itu pemulung..! “

Dan ketika saya liat dengan seksama, ternyata rombongan anak-anak itu sedang melempari seorang laki-laki yang duduk diam tak bergerak di pinggir jalan, sekitar 100 meter dari tempat kami saat itu,dengan batu-batu kecil, sambil ketawa2 kegirangan. Penampilan laki2 itu memang lusuh, tapi saya yakin dia bukan orang gila. Lagian emang kenapa kalo bener dia orang gila? Justru karena gila kan, makanya nggak boleh diganggu…? Yang nggak normal siapa? Yang dilempari, apa yang melempari batu? Umur mereka yang terhitung belia justru membuat semuanya kian buruk di mata saya. Dan lalu darah saya mendidih. Keluar dari mobil, kepala saya bertanduk.

” Dek, dek..!!! ” (duh, mudah-mudahan para tetangga nggak tahu suara menggelegar yang mereka denger tadi pagi itu suara ibu salah seorang siswa di daycare.. Malu, akuuuu…!๐Ÿ˜† )

Dan mereka nengok semua kearah saya. Bingung kali, kok mendadak ada emak-emakย cantik berdiri dideket mereka dengan tampang garang dan suara bak petir menyambar dan bergetar karena nahan marah.

” Apa-apaan, ituuu…??? Dia itu manusia! Hewan aja NGGAK BOLEH dilempari begitu. Apalagi manusiaaa…???? Dan kamuuu!! (saya tunjuk anak yang badannya paling besar) Kamu harusnya tegor tuh, adik-adikmu yang lebih kecil kalo mereka salah. Bukannya malah ketawa-ketawa!!! “

Sungguh, saya marah bukan main sampe nyaris pengen nangis. Nurani saya terkoyak. Perih, banget. Sampe hari ini saya belum pernah marahin anak orang. (marah ke anak sendiri kan nggak dihitung, ya?๐Ÿ™‚ ) Jadi ini benar2 pertamakalinya saya marahin anak orang. Banyakan pula, serombongan gitu. Ya ampun, kalian anak-anak masih ingusan, berani-beraninya ngelemparin orang yang lagi duduk-duduk nggak ngerugiin kalian apapun pake batu sebanyak itu. Mau kayak apa kalian kalo udah gede nantiiii…???

Dan mereka lalu saling dorong-dorongan. Saling menyalahkan. Dan saya belum puas:

” Kalo orangtua kalian tahu, bakal dimarahin semua kalian itu…! “ (eh, bener begitu kan, ya? Err.. atau jangan-jangan ada juga orangtua yang ngediemin perilaku anaknya itu dan menganggapnya sebagai kenakalan wajar anak-anak…๐Ÿ˜ฆ )

Ah, entahlah. Yang jelas tadi itu saya betul-betul marah. Saya terus berdiri disitu memperhatikan mereka dengan tatapan galak sampe mereka semua bubar jalan dan bener-bener berhenti mengganggu si pemulung itu.

Aduh, maaf ya para orangtua yang anak-anaknya saya marahin tadi. Saya marah karena saya sayang ke mereka, kok. Masa depan mereka masih panjaaanggg…! Hidup ini terlalu berarti untuk disia-siakan. Lebih cepat mereka belajar caranya memperlakukan makhluk hidup yang lain, akan makin cepat pula mereka berempati dan merespon kesulitan-kesulitan yang ada di sekitar mereka. Mudah-mudahan.

Lanjut siang pas jam istirahat tadi. Saya ke Yogya Kepatihan buat belanja baju lebaran ngilangin suntuk di kantor. Luar biasa ya, mall mendekali Lebaran itu super padat. Kata salah seorang teman saya, di 10 hari pertama Ramadhan, memang mesjid yang rame. Tapi di 20 hari terakhir Ramadhan, mall-mall doonggg yang penuh sesak.๐Ÿ˜†

Daaannn… seperti tahun-tahun sebelumnya, pemandangan yang disuguhkan bagaikan dejavu : ibu-ibu meng-ignore tangis anak-anaknya (dan sibuk memilih-milih baju); lalu ada anak yang berurai airmata karena dipaksa mencoba sendal baru (yang mungkin udah kesekian kalinya); dan bapak-bapak… kenapa pada nggak Jum’atan sih, Paakkk…? Nemenin istri belanja itu bagus, tapi ninggalin yang hukumnya wajib, kok rasa-rasanya keterlaluan ya..! (tahun lalu saya malah mergokin banyak bapak-bapak yang nggak puasa dan dengan nyamannya makan siang di foodcourt, sementara istrinya sibuk belanja di lantai bawah. Muslim lah, wong istrinya berjilbab rapi. Musafir? Perjalanan kemana? Ke mall..? Yeah, right …! *rolling eyes* )

Dunia oh duniaaaa….

Seperti apa dirimu ketika buah hatiku dewasa nanti?

Akankah masih tersisa rasa malu, saat melakukan sesuatu yang jelas-jelas dilarang agama; akankah masih ada, hasrat saling mengasihi sesama manusia, pantang menyakiti; dan apakah benar, nantinya urusan duniawiย mengalahkan kepentingan mengumpulkan sebanyak2 bekal untuk hidup yang abadi? Ah, semoga saja tidak….

02 Juni 2013, @ Riau Junction: Dunia diluar sana keras, Nak. Jika saja manusia bisa diciptakan abadi, tentu saja Ibu tak berkeberatan untuk menjadi malaikat pelindung dan penjaga kalian. Tapi kalopun Ibu tak lagi bersama kalian, semoga hanya hal-hal baik sajalah yang menyelimuti kalian...

02 Juni 2013, @ Riau Junction: Dunia diluar sana memang keras, sayang. Sangat keras. Jika saja manusia bisa diciptakan abadi, tentu saja Ibu tak berkeberatan untuk menjadi malaikat pelindung dan penjaga kalian selamanya. Tapi, kalopun Ibu sudah tak ada lagi, semoga hanya HAL-HAL BAIK saja-lah yang akan mengelilingi dan menyelimuti kalian…

Dan untukMU Yaa Allah, itu doa khususku hari ini…

Ps: dan seandainya KAU masih mempertanyakan hal baik apa yang kumaksud, itu berarti: anugerahkan kepada mereka Iman dan Islam yang tak tergerus jaman, nasib baik dan keberuntungan, istri/suami yang taat padaMU, hidup yang sejahtera dan berkecukupan, dan kalo masih boleh meminta, kumpulkan kami sekeluarga di surgaMU. Aamin…

71 thoughts on “Dunia oh dunia…

  1. aduh aku spicless bacanya.. nano-nano banget ya Mbak Fit :’)
    caption di foto terakhir paling aku sukaโค

    betewe, menjelang lebaran, alun-alun, kepatihan dan sekitarnya adalah tempat yang paling harus dihindari (sama aku) kalau gak mau senewen .. hihihihi.. masih super crowded gak mbak?๐Ÿ˜

    • betul, Ny…! Antara sedih, gemess, geram, kecewa, sebel… yah, untung bisa curhat di blog ini…๐Ÿ™‚
      Itu foto yg ngambil bagindaraja. biasanya sih, foto ngadep kamera… tp belakangan the krucils susaaaah bgt difoto… zzzzz… beda lah, sm emaknya..๐Ÿ™‚
      alun2 emang nightmare kalo puasa-lebaran, Ny. tapi ini kan dekeett bgt dari kantorku, cukup naik becak, no macetos, dan bisa segera balik kantor on time..๐Ÿ™‚

  2. Fit, emang nilai2 baik itu udh turun jauhhhhhhh bgt. Org yg gak puasa santai2 aja makan dimana2 siang bolong huhu, pake jilbab dengan keluarganya. Sedih yaaaa. Trus bny jg yg dengan alasan belanja, ninggalin puasa. Ughhh semoga kita dijauhkan dr yg beginian yaaaa

    • iya, Non. aku ngeri, di jaman A3 gede nanti, macem mana ya, dunia iniiiii…? hiks….
      yg paling sebel emang liat laki2 di public space, cuek makan+ngerokok padahal bulan puasa. Apalagi jelas2 istrinya berjilbab. Wong kalo istrinya berambut pirang aja msh suka kucurigai dia muslim dan ujung2nya kutatap judes, kok… hihi…

    • dan lebih miris karena dilakukan anak2, mbak….๐Ÿ˜ฅ
      kemaren marahku msh agak kutahan. coba yg lempar2 batu itu udah gede semua… uuhhh, udh kutunjuk2 kali mukanya.. (eh, tapi panggil bagindaraja dulu, dongs… ahay!๐Ÿ˜† )
      Doa terakhir kuamini sepenuh hati, mbak Dani. iya, semoga…

  3. good job baginda. untuk kasus #2: ga banyak orang yg masih peduli untuk menegur kelakuan anak2 seperti itu. beberapa orang nganggepnya: “Ah itukan bukan urusan gw. Bukan anak gw…..” – individualis banget ye hari gini.

    kalo kasus #1 sih…. mo negur juga gak enak, lawong oknumnya udah dewasa gitu.

    mumpung masih bisa negur dan nasehatin yg anak2 yg kecil, sbaiknya dilakukan aja.

    • aduh, thankiieess, neng Tyk! pake di reblogged segala sama seleb blogger… tersandung eh, tersanjung akuuuu…! *blushing*
      kasus 1 ya nggak berani negor aku.. takut dijambak, haha.. kasus 2 bikin miris bgt, krn yg ngelakuin anak2… dan mereka msh bawa2 sarung! Ish, pulang sholat subuh malah bikin dosa… Grrrrhhhh!

    • tapi mem, kadang2 ada juga galakan si anak2 itu, mungkin berasa rame2 kali, dulu pernah tuh ngomel kyak gt juga,tp lupa ttg apa, eeh malah gw yang disorakin dan mereka jalan lagi *tepok jidat*

      • hahaha… kebayang, Fey. Gondoknya kek gimana… *pukpuk Fey*
        aku jg skrg rada takjub, inget kmrn mereka langsung ceppp diemmm semuanya, dan buru2 saling dorong, nyalahin temennya. Kalo sampe disorakin juga… eh, gimana, yaaaakkkk….?:mrgreen:

  4. salut gua karena lu langsung marahin anak2 itu… harus digituin emang karena anak2 itu udah mengarah ke kekerasan tuh…
    kalo yang lain2nya, yah emang ada banyak tipe dan sifat orang di dunia ini ya… tapi ya mau diapain lagi.. yang penting kita tau apa yang baik dan tidak baik sesuai norma2 yang kita anut aja kali ya…

    • akhirnyaaa… ada yg salut juga. haha… deg2an sebenernya, mas. Anak orang yg kutegor keras, ituuuu! ah, moga2 orang tuanya maklum ya, knp anaknya dimarahin…๐Ÿ™‚
      Setuju dgn kalimat terakhirmu, Mas. Kita memang hrs lebih kuat bentengin diri sendiri dan keluarga yaaa….

  5. Cerita pertama: *speechless
    Mudah2an bisa kita jadikan pelajaran utk diselipin dlm nasehat kpd anak2 kita.
    Cerita kedua: Samaa.. Aku juga bisa keluar tanduknya klo ngeliat anak2 kurang ajarnya keterlaluan, walopun itu anak orang. Aku pernah tengah malem marahin anak tetangga depan rumahku, abege, yg kebut2an tengah malem pake motor. Waktu itu abis lebaran jd sepi org2 pd mudik, dan ortu anak itu pun mudik. Dan sampe skrg anak itu melengos gak nyapa klo ketemu aku.
    Cerita ketiga: seriiiiiing banget liat hal yang sama (kantor kita sama2 di pusat kota ya, ato kita sama2 suka keluyuran pas jam istirahat?). Anak2 yg nangis kecapekan ngikutin ibunya belanja, bapak2 yang cuek makan di foodcourt bersama anak istrinya… Etapi yg anak2 nangis dipaksa nyobain sepatu baru itu terjadi padaku bbrp hari lalu. Si kakak cemberut bgt sambil nyobain sendal di Matahari BIP krn kupaksa beli sendal.. Lha masa Lebaran tetep mo pake sepatu kets butut ituuuuh….๐Ÿ˜€

    • nah, lhoooo! ada pemaksaan kehendak pd anaaakk! *telpon kak Seto*๐Ÿ˜†
      Mbak, kenapa sih, anak jaman sekarang syusyaaaaah bgt ya, suruh belanja? Inget jaman kecil dulu, suka pundung kalo lebaran nggak semua baru. Padahal ibuku emang nggak ada duit, tp manalah aku mau ngerti…? *maafin aku ya, Bu* huhuhu…

      • Iyaa… Jaman kecilku dulu pengiiiin banget klo Lebaran semua yg dipake baru, dari ujung kepala sampe ujung kaki. Dan itu gak bisa tiap tahun terpenuhi (padahal beli baju barunya ya cuma setahun sekali pas lebaran itu).
        Ini anakku cuma disuruh beli sendal karena emang gak punya dan lebaran kan perlu sendal secara kita kan keluar masuk banyak rumah dlm sehari, repot kan klo pake sepatu (yg bertali pula), eh manyuun aja..

        • hihi… ambil sisi baiknya, mbak. Duit THR ibunya utuuuhh.. Bisa dong, buat nambahin jajan pas jalan2n ke borobudur…?๐Ÿ˜†
          Oh, satu lg, mbak… bandingin nafsu makan kita pas kecil, sm anak2 kecil jaman skrg, uuhhhh jauuuhhh! Pusiang bener deh, kalo mereka kayak tersiksa gitu pas disuruh makan. Pada nggak tahu ya, jaman ibunya kecil dulu, nafsu maksn musti direm kenceng2 karena musti bagi2 dgn sodara yg lain….๐Ÿ˜†

  6. Yang pertama aku males deh komennya, sama orang orang yang duduknya gak sopan dan ngerokok di kantin kantor aja pengen aku tujes kadang-kadang.
    Dan aku setujuuuu yang ke 2 itu Mak. Jadi inget yg dulu aku merepetin anak kuliahan yg naik motor ugal-ugalan itu, aku kebayang deh emosi-mu pas ngeliatnya. Emosi karena sayang ya, melihat generasi muda seperti itu. DAn emosi karena membayangkan tumbuh seperti apa anak-anak itu kalau mereka nggak tau perbuatan mereka salah. Kebanyakan kalo mereka cuma dilihatin dengan tatapan tajam, banyaaaka yang nggak ngerti arti tatapan tajam orang, malah kayak kata adik kelas yang bilang dia kira pas dia dulu ngebut-ngebutan dengan suara knalpot berisik dan ditatap tajam sama banyak orand dia kira itu tatapan mengagumi.
    eh minggu lalu pagi-pagi ngisi angin dong di depan KS Kebon Kawung, ada 3 anak si tukang tambal ban, Ditanya sekolah di mana, kok nggak sekolah. Dijawab bapaknya, ketiga anaknya disuruh ijin nggak sekolah hari itu sama bapaknya karena mau diajak belanja keperluan lebaran baju baru dsb. Orang tua nya loh yang ngajak anaknya IJIN buat belanja. Aku bengong. Kebayang udah gede anaknya enak aja mangkir dari kantor buat belanja juga.

    • haha.. tujes2 pake garpu ya, mak…๐Ÿ˜†
      Kalo ke anak2 aku ngerasa punya semacem tanggung jwb moril, Mak. ngingetin kalo mereka salah itu simpel, tp ya emang nggak semua orang mau (berani?) melakukannya kan, ya? Pasti segan….
      Aih, keren deh si tukang ban, sampr bolosin anaknya sekolah buat belanja baju lebaran. Banyak duit, diaaaaa….! #eh?๐Ÿ˜†

  7. duniaaaa… >.< kaya gimana yak nanti kalo saya punya anak nanti.?
    yang simple yang udah saya jarang temui, kalo di bus ada ibu2 repot bawa anak, terus yang cowok apalagi masih muda, cuek nya duduk santeeei.. -.-"

    • jangan pikirin anak dulu, tentukan dulu calon bapaknya. Jadi… gimana sista? tawaran saya msh berlaku, looohh..!:mrgreen:
      aku udh lama nggak naik bis, Yu. Cuma yg kebayang kalo liat cowok yg model begitu, langsung kuteriakkin aja, biar malu… *galak alert*๐Ÿ˜†

  8. Manaaaa ini tombol like nya????
    Aku harus komentar apa ya mbak…. speechless, miris bangeeeeet, aku tuh kalo ngeliat kelakuan anak sekarang suka ngebayangin ntar kalo aku punya anak gmn yah pola asuhnya, takut salah dan jadi buat dosa utk kita dan org lain -_____-

    • Hihi, nggak kuaktifin, Nin. Like dalam hati sahaja, ya…๐Ÿ™‚
      Sama spt saranku ke Ayu si kebomandi, ndak perlu pusing dulu mikirin anak. Hunting dulu dong, calon bapaknya. Ayooo, jgn kelamaan milih, yaaaa…๐Ÿ˜†

  9. Emang disana lagi panas banget ya mbak, kok si cewek itu pake baju mini banget, hehehe๐Ÿ˜€

    Sekarang saya lagi hamil, banyak banget pertimbangan yg saya obrolin sama suami saat anak kita nanti gede, secara insyaAllah cowok, dan cowok itu tanggung jawabnya besar, bener-bener butuh bimbingan yang baik. InsyaAllah jadi manusia yang bener๐Ÿ™‚

    Suka postingan ini anyway๐Ÿ˜€

    • Iya, Fen… panas.. cowok2 yg liatin, maksudnya…:mrgreen:
      Aku nggak berani komen deh, kalo yg itu. Udah sama2 gede, kakaaaakkk!๐Ÿ˜†
      Ah, iyaaa… seru sekali deh, nungguin kelahiran si baby. Banyak pertimbangan ini itu, pastinya. Tapi tenang2 sajaaaa… dgn orangtua yg selalu setia mendampinginya, hidup the precious bakalan smooth, kok. in shaa Allah, aamiin…
      Thankiieess ya, Fenty..๐Ÿ™‚

  10. Mba, emang aneh2 aja kelakuan anak jaman sekarang, aku pernah tuh ngomelin anak tetangga belakang rumahku gara-gara lagi siang maen petasan di kebon belakang rumahku, bayangin mba SIANG mana lagi puasa , disaat orang yang harusnya istirahat mereka asyik main petasan yang pastinya bikin berisik dan kaget, aku langsung marahin meski cuma dari balik tembok, kirain mah udah berhenti mainnya, tapi ternyata ga lama mereka main lagi trus petasannya dilempar dong ke halaman belakang rumahku, untung aja ga kena, makin kesel lah aku, aku teriak aja ke anak2 itu, baru deh mereka pergi..

    • Astagaaaa, bandelnya merekaaaa….! Lempar balik pake bom molotov, Di…! :mrgreen:
      Eh tapi…. sekarang2 ini aku jd suka nginget2, dulu kebandelan apa ya, yg kulakukan? Jangan2 yg di mataku keren dan asyik2 aja, Jack…. nakal dan kurang ajarrr di mata orang dewasa. Hihihi…

        • jangan bilang malesnya bawaan bayi, yaaa… tak jitak pake bungkus cireng, nih… hihi…
          itu bagindaraja beli di adik temen kantornya, aku rada kaget juga, kok bisa beliau beliin itu buat istrinya. pas liat merknya, langsung inget De Cika. Beneran enak..๐Ÿ™‚
          Mudik, De. in shaa Allah besok pagi/besok malem, liat sikon. De Cik mudik kemana? hati2 ya, jgn kecapekan…

          • Hihihi alhamdulillah,makasi yah kaka ratu
            Belom hamil juga dulu udh malesan orangnya *tumbensadar*
            Udah mudik iniii udah di rumah mamah di bandung : D
            Waaah semoga sehat2 n menyenangkan mudiknyaaa :*

  11. Busettt, itu yg nyiumin leher cowok usia kisaran ABG mak? Glekkk, bulan puasa pula ituh #apalagi kalo bukan bulan puasa yak haiyaaah, ngeri kali๐Ÿ˜ฆ
    Trus itu yg soal memperingati anak orang yg kurang ajar, kakakku pernah begitu (nasihati anak orang yg ngomong jorok). Tau gak itu anak ABG njawab apa? “Masalah buat lu?”
    Ya amplooooop, dunia oh dunia๐Ÿ˜ฆ

    • abg tua, mbak. bukan anak SMP-SMA (dan err.. tak ada tampang anak kuliahan juga, kebayang kan kek gimana?๐Ÿ™‚ )
      Astagaaaa itu kalo ada anak yg jawab gitu ke aku, langsung kujewerrrr telinganya! eh, berani nggak ya….:mrgreen:
      PR kita, mbak… gedein the precious di jaman edan kek gini, huhuhu PR lagi, PR lagi…..

  12. Hi mbak Fit! salam kenal…
    udah sering sih liat nama Baginda Ratu di komentar tulisan temen-temen, tp berhubung tulisan ini tadi direblog sama mem tyke, jd penasaran pengen baca.. jd pengen kenalan sama mbak Fit.. hehe..
    aku pas baca tentang apa yg mbak Fit liat di mall itu aja bisa ‘mlongo’ apalagi klo aku liat langsung yaaa…
    jadi inget pas abis bukber di sekolahan aku jg sempet marah-marahin anak-anak orang yg nyalain mercon sembarangan di pinggir jalan bikin org yg lewat jd jantungan *geram*
    sampai si ayah bilang “udahlah bun, biarin aja” aku langsung jawab, “gak bisa gitu dong yah! mereka hrs dikasih tau klo yg mrk lakukan itu salah” *teks percakapan aslinya sih dlm bahasa Jawa*๐Ÿ˜€
    diriku asli Jogja mbak Fit.. hehe.. *sopo sik takon*

    • Halo, bundamuna… eh, panggilnya apa, nih? Soriiii, bales komennya telaaattt bgt. Mudik syusyaaahh dpt sinyal, maklum kampuang nun jauh di matoooo…๐Ÿ™‚
      Di reblogged sama neng Tyk itu bikin hidungku kembangkempis, loh. Hihi…
      Sejak berbuntut, aku memang lebih peduli dgn segala sesuatu yg berhubungan dgn anak2, termasuk menegur anak (orang) yg melakukan kesalahan. Bukan apa2, yg bertanggung jwb dgn masa depan mereka itu bukan cuma ortunya TOK, (keluar jawanya, haha) tapi jg orang2 dewasa yg berada di sekitarnya. Aku pribadi jg nggak keberatan kok, krucilsku ditegor orang lain, KALO mereka salah. Jadi moga2 saja, orang tua anak2 yg kmrn ku tegor (dgn rada keras) itu, jg nggak tersinggung…
      Oh, btw… aku asli banjarnegara, rada jauh sih dari yogya, tp masih bisa lah diajak ngobrol jowo walopun bahasa kita beda genre… hihi…

      • hehe… panggil ‘bund’ aja mbak.. aku suka dipanggil gitu daripada panggil namaku langsung.. panggilan itu sedikit banyak menuntutku untuk bersikap lebih dewasa.. hahaha #apasih๐Ÿ˜›
        seneng bisa ketemu mbak Fitri di sini..
        semoga kpn2 bisa ketemu langsung yaa mbak.. Jogja-Banjarnegara bukanlah jarak yg jauh bukan.. hehe..
        Jowonya mbak Fitri pasti ngapak-ngapak gitu yaa.. haha.. aku gak mudeng..๐Ÿ˜€
        oiya, ada instagramkah mbak? klo ada, serach aku di ayahbundazen yaa.. makasih sebelumnya๐Ÿ™‚

  13. Ah mba fit, aku melongo baca ceritamu mba. Yang kasus no 2 terutama. Itu orang tuanya kemanaaaa, gak ngajarin apa yaaa kalo sesama manusia itu harus saling mengasihi, hiks jadi sedih akuu..

    Trus yg cerita ketiga, aku juga kemarin ngeliat kondisi kayak gitu, pas malem2 abis tarawih salah satu mall di pekanbaru buka sampe jam 12 malam, rameeeee banget orang belanja, aku juga kebetulan lagi liat2 sepatu, trus pas lagi asik liat2, ada anak kecil nangks kenceng bgt karna kepisah dr ke orang tuanya. Gak lama bapaknya dtg nemuin anak itu dan malah dimarahin. Errr… Kok pada ga mikir ya ajak anak2 belanja di keramaian gitu, trus lagi belanja anak2nya dilupain gitu hiks gemes liatnya๐Ÿ˜ฆ

    • Buka mata, Li… kejadian yg kayak gitu seriiingggg bgt kuliat. Too bad, ya…๐Ÿ˜ฆ
      Aku paling patah hati kalo liat bayi nangis histeris krn pengen nyusu, eh ibunya tenang2 pilah pilih baju. Pengen ku seret tuh, ibunya ke ruangan menyusui trus kutongkrongin sampe dia selesai nyusuin bayinya…

  14. Amiiiiiin…
    Iya… suka khawatir gimana keadaan pas anak anak kita dewasa kelak.
    Terutama pergaulan bebasnya itu lho…

  15. Amiiiin… Ngeri ngebayangin dunia bakal kayak apa pas anak2 gede nanti… Semoga malah lebih baik dari sekarang ya..
    Terakhir kali ke jogja kepatihan tahun 2008.. Udah lama pisaaan…

    • Aamiin, mbak…
      Aiiiih.,. Tahun 2008? Udah lama kaliiiiii….!
      Sekarang udah tambah gede, mbak. Makin luas, err.. aku aja masih suka bingung kalo kesana. Asli luas banget…
      Ayo kesana, ajak dan traktir aku, gituuuu… haha…

  16. Yang pertama : Emmm, yakin kalo gak temu taunan gak agresif mak? Huahahahaha gw ga ketemu sehari aja kangen *buka aib*
    Yang kedua : yang begini kadang bikin gak tahan kalo gak ngomel sih, ga peduli anak siapa deh kalo perlu sekalian bapaknya gw omelin.
    Yang ketiga : haduuuh sama kayak mbak tituk di atas, anak gw pun susah setengah mati disuruh milih sendal, jadinya pake strategi sogok dan sedikit ancaman sih, males bener kalo lebaran buka pasang sepatu si non sampe belasan kali.

    • Huahaha… sensorrrrr!๐Ÿ˜†
      Galak ke anak sendiri aku sih tiap hari, Ty. Cuman kalo galak ke anak orang… sebenernya rada khawatir, takut emakbapaknya protes, euy!
      Kalo krucilku males suruh coba2 barang baru di mall karena biasanya mereka udah nggak sabar buat… main di playgroundnya! Zzzzz….

  17. Oooooh emosi baca part kelakuan anak-anak itu, minta dikeplaj kayaknya *darah muncrat dari ubun-ubun, heheheh becanda mbak. Semakin kesini makin ngerasa, orangtua lebih banyak peduli untuk mengajarkan anak calistung di usia dini daripada mengajarkan manner/akhlak yg baik plus nilai-nilai agama. Aku tahu sih jadi orang tua itu kerja amanah yang besar, butuh kesabaran, dan kerja keras, makanya salut banget sama orangtua yg bisa mengarahkan anaknya untuk berakhlak baik, di zaman yg serba cuek bebek kayak sekarang…

  18. Aamiin doanya mbak… SUka deh, mengamini doa-doa indah….
    Sedih saya baca cerita yang anak2 kecil lempar batu ke pemulung…. Mudah2an kita bisa jadi orangtua yg soleh solehah dan memberi teladan untuk anak-anak kita yaa..

  19. Baru baca yg ini. Yg pertama kadang gw suka liat di semanggi dulu jaman ngantor tapi ga separah itu cuma keliatan karena cewe kali ya, jeli kalo ngliat yang begitu :p.

    Yg kedua, gile ada anak2 bgitu, salut gw kalo dirimu marah2 bgitu. Karena kalau gw yang ngalamin, yg gw lakuin adalah mungkin marah kesel di mobil dannnnn nyuruh suami gw yang turun marahin itu anak2. Hahahaha… ato kemungkinan suami gw tanpa disuruh yang bakalan turun dari mobil n marahin tu anak2.

    Yang ketiga, hm gw kadang suka sebel sama cewe2, masi muda ato ibu2 yang suka kalap kl blanja sampe ga merhatiin sekitarnya. Dia ga liat mau hampir nabrak anak kecil ato ibu hamil,mindahin tasnya dari tangan kiri ke kanan dengan beringas,ganyadar belakangnya anak orang hampir ketabrak tasnya yang penuh itu -_-‘.

    Yg terakhir, sumpah ya tu captionnya so sweet bgt mba :’) aamiiin

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s