Oleh-oleh mudik: renungan

Saya masih jet lag pasca mudik kemaren. Ya iya, lah. Berangkat mudik ke Banjarnegara bermobil 15 jam lebih (dari normal waktu tempuh 8 jam jalan nyantai) lalu pulang dari Banjar kemaren hari Minggu jam setengah 5 sore, sukses sampe Bandung… hari Senin jam setengah 10 pagi (siang?) jadi perjalanan balik sekitar 16 jam-an sajah.😦 Sampe rumah serasa udah jadi zombie, makanya langsung maksain tidur sekitar 2 jam (maaf ya, anak-anak. 2 jam lebih kalian ditemenin laptopΒ  demi supaya Ayah Ibu bisa mejamin mata sebentaaaarr saja). Bangun pas Dzuhur, langsung nyuapin the krucils makan siang pake… telor dadar doang (Haha, iya. Mana sempet belanja-belanja sayur apalagi masak. Masih bagus mereka nggak dikasih nuggetπŸ˜† ) lalu bebersih rumah (yang debunya tebel benerrrrrr!! ), lanjut beberes cucian dan setrikaan yang menggunung dan bikin mata sepet -karena cepat ato lambat-mau nggak mau- musti dikerjain sendiri. Oleh-oleh yang dibawain ibu dan kakak-kakak saya bahkan sampe ini hari masih teronggok di pojokan dapur belum kesentuh sama sekali. Mana Selasa-nya udah mulai ngantor pula (saya cuma ngambil cuti sehari), boyong-boyong A3 karena seminggu ini daycare kan masih libur (untuuungg udah ada legalisasi untuk bawa anak ke kantor seminggu sebelum dan sesudah lebaran *cium basah logo kementerian tersayang yang mulai aware dengan problem klasik ibu-ibu pra-pasca Lebaran: pak Dirjen, aku terharu!*Β πŸ™‚ )

Tapi tetep ya, aku capek! Oh ART, disaat seperti ini ku sungguh merindumu…. *gigit lap pel*

Anyway, cerita komplit soal mudik ke Banjar kemaren tunggu baginda ratu abal-abalΒ ini back on fire aja, ya.πŸ™‚

Saya lagi pengen curhat soal kejadian yang kami alami pas perjalanan balik Bandung kemaren. Buat yang belum pernah ngerasain mudik Lebaran lewat jalur darat, let me tell you something. Terlepas dari rasa senengnya, yang namanya mudik itu beneran HECTIC. Semuanya. Ya persiapannya, ya perjalanannya, ya orang-orangnya.

Jadi, karena saking banyaknya orang yang mudik ini, semua pomp bensin (dari yang kecil sampe yang gede), semua mesjid dan mushola (dari yang keliatan bersih sampe yang ‘kucel’), semua rumah makan (dari yang punya nama sampe warung pinggiran yang entah macem mana rasanya), pokoknya semua tempat yang bisa dijadikan tempat istirahat itu pasti full sama pemudik, apalagi di jam jam kritis macem jam makan dan jam sholat. Dan tingkat kepadatan dan kemacetan yang tumpah tindih itu sepertinya berpengaruh banyak pada tingkat kesabaran orang-orangnya. Saya pernah cerita tentang perilaku orang saat mengantri di postingan saya yang ini dan sungguh tak menyangka bakalan mengalaminya lagi.

1. Ibu-ibu yang tak sabaran

TKP: pomp bensin daerah Buntu, Cilacap.

Waktu:Β  sekitar jam 10 malem.

Kronologis:

Waktu saya sampe di toilet, sudah ada ibu-ibu dengan (mungkin) anak perempuannya yang sedang mengantri di depan pintu toilet yang cuma ada 2 biji. Saya nggak tahu ya, sudah berapa lama dia nunggu disitu, yang jelas begitu saya sampe situ, si ibu ini menggedor salah satu pintu toilet sambil (setengah) teriak: “cepetan dong, lagi mandi apa lagi tidur, sihhh..?” (ya ampun, mandi tengah malem…? Yang bener saja lah, Buuuu…! ) Lalu kedengeran suara dari dalem kamar mandi: “iya, sebentar..” Dan nggak lama nongol wajah seorang ibu muda MENGGENDONG BAYI dari balik pintu toilet sambil bilang pelan yang sepenangkapan saya sih: “tunggu sebentar lagi…” Sampe situ saya yang liat cuma bisa maklum. Yah, ibu-ibu bawa bayi di kamar mandi, mana bisa kita ngarepin dia 5 detik doang di dalemnya, kan? Eh, yang bikin hati saya langsung ilfil, si ibu yang tadi nggedor pintu itu teriak lagi: “ngantri iniiiii…!” Astaghfirullah…!😦

Saya juga bukan perempuan yang sabaran, ya. Tapi liat perempuan lain BAWA BAYI di dalam kamar mandi, rasa-rasanya kok saya nggak akan tega, komen macem-macem. Terlepas dari lama/enggaknya perempuan itu; terlepas dari kuat/nggak kuat-nya saya nahan hasrat buang hajat. Tetep, nggak tega saya komen macem-macem. Apa kabarnya, toleransi sesama perempuan…? Protes dikit masih boleh lah, tapi sepertinya cukup dilakukan dalam hati saja, deh.

Nggak lama kemudian, pintu toilet di sebelah kami terbuka, dan si ibu yang tadi nggedor pintu ini langsung masuk sambil ngomel-ngomel nggak jelas gitu. Emang nggak lama kemudian si ibu ini udah langsung keluar lagi (secepat kilat dia buang hajat itu rasa2nya cuman mau ngasih tahu orang-orang yang ngantri disitu: niiiihh, ke kamar mandi tuh harusnya secepat iniii…!πŸ˜† ) dan begitu keluar -langsung digantiin anak perempuan yang bareng dia ngantri tadi- masih sempat-sempatnya dia ngedumel lagi dengan suara kenceng bak ngomong di lapangan bola : “wong kamar mandi sebau itu kok ya masih ada, orang yang betah lama-lama di kamar mandi..???” dan saya tahu lah, kepada siapa kalimat ini ditujukan. Tak berapa lama kemudian, si ibu-anak perempuan itu pergi sambil teuteuppp ngomel-ngomel nggak jelas. Kita yang pada berdiri ngantri disitu cuma bisa saling pandang. Kikuk sih udah pasti, namanya juga denger orang ngomel nggak keruan begitu.

Nah, yang bikin kita makin kikuk adalah ketika si ibu muda yang tadi bawa bayi (dan diteriak2in itu) keluar dari toilet DAN diikuti seorang wanita tua dibelakangnya (yang kalo dari bahasa sunda yang saya denger dari percakapan mereka sih, ibunya). Astaghfirullah…. Jadi dari tadi mereka bertiga di dalam toilet? Bayangkan sendiri deh, ber-3 di dalam toilet dengan seorang bayi (BAYI, bukan BATITA) dan seorang ibu tua yang dari jalannya aja udah keliatan susah setengah mati. Sayang, si ibu tukang ngomel itu nggak pernah tahu, karena dia udah keburu pergi. Pengen liat deh, gimana raut mukanya pas liat mereka ber-3. Kira-kira, se-salting apa, ya? Eh, tapi jangan-jangan lempeng juga, nggak ngerasa bersalah ato apa…. *muka tembok*Β πŸ˜†

2. (lagi-lagi) Ibu-ibu yang tak sabaran.

TKP: pomp bensin daerah Gentong Garut.

Waktu: jam setengah 5 pagi.

Kronologis:

Karena udah nggak kuat nahan ngantuk, akhirnya jam 02 dini hari saya dan Baginda Raja sepakat untuk istirahat dulu di salah satu pomp bensin di daerah Gentong Garut. Baginda Raja tidur di mushola, sementara saya jagain A3 dan (mencoba) tidur di dalam mobil. Lumayan, dua jam tidur tanpa gangguan. Nah, pas Adzan Shubuh, Andro bangun, dan…. ngompol, donggggg! Ya ampuuunnn…! Seumur-umur baru kali ini dia ngompol di dalam mobil. Emang sih, kemaren itu cuaca dingiiiiiinnnn banget, trus saya juga nggak tega bangunin dia untuk pipis karena keliatan pules banget tidurnya. Berhubung udah terlanjur basah, akhirnya dibawalah Andro ke kamar mandi sama bapaknya, sambil bawa handuk dan baju ganti karena kan musti ganti semua tuh sampe daleman-dalemannya. Nggak lama ketika mereka balik ke mobil, Baginda Raja cerita kalo pas mereka di kamar mandi itu pintu kamar mandi digedor-gedor sama (lagi-lagi!) ibu-ibu yang nggak sabaran. Ish! Saya yang cuma denger ceritanya aja ikutan esmoni. Buuuuu, kalo emang nggak penting-penting banget, siapa sih yang mau lama-lama di kamar mandi jam setengah 5 pagiiii…? Lagian Andro itu cuma dilap aja, karena bekas ompol kan najis, ya. Bukan dimandiin. Gila apa, mandiin anak kecil shubuh-shubuh pake air dingin….? Tapi kata Baginda Raja, ibu-ibu yang nggedor pintu itu masih tetep ngomel loh, liat yang keluar dari toilet bapak-bapak BAWA ANAK KECIL. Ya ampuuunnn, dimana naluri keibuanmu, wahai perempuan…?😦

Ah, saya cuma bisa ngelus dada.

Apa iya, ketika kepentingan pribadi berbenturan dengan kepentingan orang lain, SEMUA HAL yang dilakukan demi memuluskan kepentingan pribadi itu DIRASA menjadi wajar dan lumrah, meskipun itu menyakiti hati orang lain? Apa iya, sopan santun dan budaya ketimuran kita benar-benar sudah luntur terkena imbas majunya jaman? Apa iya, segala tindakan yang kita ambil sudah cukup di-logika-kan saja dan tak perlu mengindahkan sisi kemanusiaan?

Dan apa iya, sebagai manusia kita juga harus kehilangan nurani kita…?😦

Berhati-hatilah memperlakukan orang lain, karena cepat atau lambat, kita akan menuai apa yang kita tanam… *note to self*

Β 

35 thoughts on “Oleh-oleh mudik: renungan

  1. Wuaaaah mbak fit… kenapa ini kita berbarengan kebahas sopan santun, emang kayanya sekarang sopan santun udah mulai luntur perlahan tapi pasti😦

  2. Asiik mudik. hehehe mbak jangankan mbak yang mudik ngalamin jet lag, ini loooh yang liburan gak kemana mana terus kerjanya cuma makan tidur doang juga mengalami jet lag pas hari pertama masuk kantor *tunjuk diri sendiri*πŸ˜†
    Eh emang bener mbak, suka gak habis pikir jaman sekarang kenapa sih kalo udah gak suka terus negur harus pake acara marah marah sih?😦. Kayaknya diomongin atau ditanya dulu baik baik kan bisa.
    Misalkan kayak kasus diatas, kalo pun ndak sabar karena di dalam toilet itu lama (yasih kalo lagi kebelet mesti antri, keringat dingin rasanya pengen berubah jadi hulk :lol:), kan bisa diketok pelan pelan terus ya kalo orangnya bilang belum selesai ya berarti emang belom selesai. Kadang orang suka gak sadar, setiap orang tuh berhak loh untuk menyelesaikan urusannya di dalam toilet. Maksudnya, kadang kita kan juga sekali waktu pernah lama lah ya urusan di toilet.
    Etapi lain ceritanya ya kalo di tungguin lama lama, yang didepannya antri udah panjang terus yang di dalem bilik toilet malah ngobrol haha hihi, wooh kalo itu mah monggo di grebek aja rame rameπŸ˜†.

    • *kirim multivitamin virtual*
      *usir jauh2 jet lag*πŸ˜†
      May, sama dgn antrian di ATM, ngantri toilet ini memang termasuk salah satu antrian yang bikin kikuk ya. Karena kan tergantung bgt dengan keperluan masing2. Ada yang cuma perlu sebentar, tapi juga kan ada yg perlu waktu lebih lama. Iya, ngetok pelan itu masih bisa dimaklumi. Yang bikin eneg itu gedor2 pintu dan teriak2 kayak di hutan belantara. Di kasus kemaren, aku msh nggak ngerti dgn si ibu2 yg nggak sabaran itu. Dia tahu loh, ibu muda yg di dlm toilet itu bawa bayi, mbok ya rada maklum dikit kenapa, sih? Malu aku liat kelakuannya..😦
      Aku masih rada tolerir kalo negornya ke laki2.Lha ini, teriak2nya ke sesama perempuan juga. Ya ampuuuunnn….!

      • iya kenapa coba mesti esmosi gitu ya? orang jaman sekarang kayaknya lebih mudah ngumbar emosi deh😦. Maksudnya alih alih ditanya balik ada kesulitan apa, malah teriak ngomel ngomel. Toleransi makin tipis aja

    • hiyaaaa.. mbak Tituk telaaat…! Iya, mbak. Ada surat dari Kit**a, loh. Makanya kami berani ngambil cuti cuma hari senin doang. Ini skrg the krucils ngikut ke kantor, bawain laptop dan kalo udah bosen suruh nonton TV… So far so good, lagian kerjaan juga belum seberapa banyak, alhamdulillah…πŸ™‚
      Sayang cutinya itu, 5 hari mbak… Mending kasih ke aku siniiii..!πŸ˜†

  3. Aku setuju. Masa-masa lebaran memang masa yg penuh ujian kesabaran, apalagi lebaran tahun ini pas berbarengan dgn aku pindah rumah. Beres-beres rumah baru sendirian… hahaha…

  4. Sebenernya kalo ibu itu pake logika, ya seperti yang dia bilang , siapa sih yang mau lama-lama di toilet bau KALO BUKAN KARENA URUSANNYA EMANG BELUM SELESAI? hiy.
    Bener deh kata Maya, setiap orang berhak menyelesaikan urusannya di toilet. Kalo nggak perlu ngapain kita ke toilet kan. Aku cuma ngetuk pintu toilet kalo kelamaan nggak ada suara aktivitas di dalam, entah suara air atau apa. Dengan pemikiran takutnya cuma ktutup nggak ada orang. Tapi diketuk doang, kalo ada jawaban ya tunggu lagi. Urusan ke belakang itu kan waktunya relatif, cyiiin

    • ngetuk pintu toilet masih boleh banget, Mak. Biar yang di dalem tahu ada yang nungguin diluar. Yang senep kan kalo ada yang teriak2 gitu. Apalagi kan tahu, sikonnya macem mana. Ilfil, aku..😦
      Satu hal yang kusimpulkan sendiri: ternyata yang nggak sabaran emang bener kita2 cyiinnnn, para ibu-ibuuuuu!:mrgreen:

  5. Memang kurasa sopan santun ini sudah mulai luntur. Juga suara hati juga tak didengar lagi.
    Jadi ingat pepatah jawa ‘ajining dhiri saka lathi’ artinya kurleb seseorang bisa dihormati /tidak dihormati hanya karena lidahnya, bicaranya.
    Mirip kayak stiker di angkot : Anda sopan, kami segan.

  6. Kita memang mesti banyak belajar lagi yah Fit ttg sopan santun ini terutama kepada anak-anak. Karena kadang, di rumah kita memberlakukan sopan santun tapi di lingkungan mereka melihat hal yang berbedaπŸ™‚

    • bener, Fe… PR berat lagi, deh. Masalahnya anak2 kan lebih gampil nerima pelajaran dari yg mereka liat dan alami ya, dibanding doktrin2 teori yg saban hari kita cekokin di otak mereka…

  7. wuii iya nyebelin banget ya kalo ketemu orang gak sabaran kayak gitu… emang itu punya dia apa. kalo gak mau ngantri ya jangan ke tempat umum. ya gak…

    • harusnya yg nggak sabaran model gini kemana2 naik bis yg ada toiletnya itu loh, Mas. Biar aman, dan nggak memprovokasi orang lain..
      Btw, aku jg musti sabar2 nih, komen di blogmu, ya ampuunnn dari tadi pagi syusyaaahhh banget mau komen. Tabrakan mulu sama komen oraaaangggg! *gigitkeyboard*πŸ˜†

      • iya.. lain kali kalo ketemu orang gak sabaran, bilangin gitu aja. suruh bawa2 toilet sendiri. huahaha.

        masa ya susah masuk ya? wordpress tapi belakangan gua bilang emang aneh. gua kalo dari kantor juga suka susah masuk wordpress. tapi kalo dari rumah gak. kayaknya tergantung internetnya…

        • Jaringan inet di kantorku lumayan kenceng, buktinya gampang2 aja BW dan komen di blog orang. Nah masalahnya, komentator di blogmu itu kan luar biasa banyaknya, mas. Apalagi kalo pas ada postingan yg terhitung baru, macem yg Marvin ini. Komenku tabrakan muluuu sama orang yg komennya baru masuk.πŸ™‚

  8. intinya mudik melatih kesabaran, tapi klo udah ketemu keluarga atau sampe rumah ketika perjalanan pulang rasanya plonggggg ..πŸ™‚

  9. aku tuh mbak.. klo denger kata M U D I K aja udah capek duluan bayanginnya..
    soalnya sbg org Jogja di bagian kampungnya, gak ada tuh istilah macet atau antri lama klo di tempat umum.. pernah sekali (semoga gak lagi) ngalamin yg namanya terjebak macet, pas ke rmh kakak ipar di Temanggung pas momen lebaran kyk gini, biasanya perjalanan cukup ditempuh 2 jam saja, tp gara2 macet…Temanggung-Jogja ditempuh selama hampir 9 jam!! gila gak tuh mbak?! aku sampai stress di tengah kemacetan..
    soal ibu2 yg gak sabaran itu, sbnrnya semua ibu2 itu aslinya emang gak sabaran menurutku, cuman… ada beberapa yg cukup menahannya di dlm hati, tp kebanyakan mengeluarkannya dlm wujud umpatan😦

    • ya ampuunnn, jogya temanggung 9 jam? rekorrrrr….!πŸ™‚
      Iya, yg nggak sabaran kok KEBANYAKAN (nggak berani ngetik SEMUA, bisa didemo ibu2 sholehah, hihi) ibu2 ya. Sayangnya nggak sabarannya ditunjukkin ke sesama ibu2 pula. Nggak kurang sadis, tuh?😦
      Aku juga cuma punya stok sabar sepiring, bund. Tapi kalo udh kejebak di antrian toilet (DAN ATM) repetan nggak sabarku itu cukup pecah di dalam hati saja…πŸ™‚

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s