Antara ART-less, NET dan Sarah Sechan

Sudah genap 2 tahun ini kami nggak punya ART. Bisa bertahan hidup 2 (DUA -perlu banget pake capslock- haha) tahun tanpa asisten rumah tangga DAN semuanya baik-baik saja, benar-benar sukses besar lah, buat saya yang ratu abal-abal ini. Alhamdulillah.๐Ÿ˜€

Nur, ART ke-3 kami adalah ART terakhir kami sampe saat ini. Dia berhenti tepat setelah Lebaran tahun 2011 lalu. Sebenernya nggak berhenti secara resmi juga, sih. Waktu saya tanya nanti setelah Lebaran mau balik ke rumah kami apa nggak, jawabannya ngambang gitu. Nggak ngasih janji yang bisa dipegang kepastiannya. Ini penyakit semua ART jaman sekarang, ya? Seneng bikin majikan dag dig dug habis lebaran mau balik apa nggak. Ish, saya kan jadi males. Memang, dia udah ikut kami dari sejak Aura lahir (Oktober 2008), jadi anak-anak udah lengket banget sama dia. Soal kerjaan juga lumayan. Yeah, namapun masih remaja, kurang-kurang dikit-nya ya ada, lah. Cuma masih bisa ditolerir. Tapi pas ditanya jawabannya ngambang begitu, saya jadi sebel. Kesannya kami yang butuh dia banget. Untungnya, dari sebelum puasa tahun 2011, saya udah mulai membawa A3 ke daycare karena memang saya dan Baginda Raja waktu itu udah kepikiran jasa ART kita pake bener-bener cuma ngerjain kerjaan rumah, bukan megangin anak-anak. Jadi sebenernya, emang udah jadi obsesi kami eh, saya ding, suatu saat nanti (entah kapan) bisa terlepas dari yang namanya ketergantungan pada ART. Soalnya capek ya, adaaaaa aja masalah kalo pake jasa ART.

ART pertama saya, Amah, telaten banget, tapi pergerakannya lambaaaannnn pisan, keong aja kalah pelan sama dia.๐Ÿ˜† ART ke-2, bi Cicih, canggih di masak-memasak (karena mantan tukang kantin) tapi waktu dulu kerja ber-2 sama Nur (saya pake 2 ART waktu Aura lahir tahun 2008), doski bossy banget. Sedikit-sedikit nyuruh si Nur. Apa-apa yang saya suruh, didisposisikan lagi ke si Nur. Aih, jadi nggak jelas siapa ART, siapa majikan…:mrgreen: Mungkin karena ngerasa lebih senior, ya. Dan lalu saya berhentiin dia karena kemudian ketahuan dia suka ikut-ikutan ngasih time out ke Andro gegara hal-hal sepele, macem Andro ngompol di celana, lah. Numpahin susu, lah. Nah, lho! Soal hukum menghukum bukannya bagian orangtua, ya? Bukan ART?๐Ÿ˜ฆ

Kalo si Nur ini, dari sejak awal dia datang, masih piyik pisan, baru lulus SMP dari ujung Majalaya sana, nyalain kompor aja nggak bisa, nggoreng tempe nggak bisa, boro-boro masak yang lain. Tapi doski itungannya jujur. Dan mau belajar. 3 tahun ikut saya, dia jadi bisa bikin sop-sop-an, sayur lodeh, ikan goreng, opor ayam, dan masakan-masakan simpel lainnya. Modal saya cuma 1: ngasih print out resep-resep dari situs masak. Saya inget, kalo dia nggak bisa mengira-ngira berapa panjang lengkuas/jahe/kunyit yang musti dimasukkin buat bumbu, saya suruh dia ngukur pake penggaris. Hahaha…

Kembali soal obsesi lepas dari ketergantungan kepada ART, ngambangnya jawaban si Nur waktu itu saya anggap sebagai jawaban Allah atas keinginan saya lepas dari bayang-bayang ART. *cie, bayang-bayang?*๐Ÿ˜† Saya dan Baginda Raja langsung sepakat untuk mencoba hidup tanpa ART. Dan percayalah, beraaattttt banget di awal. Yah, Bu. Namanya punya anak 3 biji, masih kicik semua pula. Waktu itu Andro baru 5 tahun, Aura 3 tahun, dan Amartha setahun aja belon. Banyak teman dan sodara yang shock dengan keputusan kami ini. Nggak yakin dan ragu dengan kemampuan sendiri sempat juga saya alami, tapi ternyata hidup tanpa ART bukannya nggak bisa dijalanin, kok. Sungguh. Bisa banget, asal siap dengan semua konsekuensinya. Termasuk menurunkan banyak sekali standar hidup, terutama yang berhubungan dengan pekerjaan domestik: ngepel nggak bisa setiap hari; masak kalo bener-bener ada waktu luang (dulu-dulu masih suka masak dari jam 04 subuh demi supaya the krucils bawa bekal makanan dari rumah buat makan siang, tapi setelah lama-lama badan saya nggak kuat, saya pilih alokasikan sebagian dana untuk budget beli makan siang mereka di kantin seputaran kantor saja. Daripada badan saya tepar, bakal lebih berabe nantinya); lap-lap kaca jendela kalo inget,๐Ÿ˜† cuma bersihin kamar mandi aja yang rutin tiap akhir pekan, itupun jadi tugas Baginda Raja.:mrgreen:

Nah, hubungannya apa ART-less ini dengan NET? Iya, NET ini adalah stasiun TV yang jadi favorit saya sekarang. Saya suka semua acaranya. Asli, keren banget! Hati-hati loh, kalian TV-TV lokal. Ada saingan baru yang musti diwaspadai! Liat NET serasa liat TV kabel, deh.๐Ÿ™‚ Oh ya, kamiย  emang nggak langganan TV kabel, wong 2 buah TV di rumah kami ya TV bawaan jaman saya dan Baginda Raja masih jadi anak kost dulu. Kebayang ya, TV tabung jadul itu? Masih nyala aja udah untung. Uhm, ada yang mau nyumbang TV LED, mungkin? *ditimpuk antena*:mrgreen: Saya nonton TV kabel justru pas mudik ke rumah ibu saya di Banjarnegara sana. Haha, gaya ya ibu saya. Tinggal boleh di kampung, tapi TV-nya dong, pake TV kabel, walopun teuteuppp, yang ditonton Mamah Dedeh lagi, Mamah Dedeh lagi. Hihihi…

Nah jadi, urusan kerjaan rumah kan pasti saya kerjain malem-malem sepulang kantor, tuh. Yang wajib dikerjain setiap hari emang cuci dan setrika baju. Saya paling nggak mau numpuk-numpuk cucian dan setrikaan. Makin males kalo ditumpuk-tumpuk. Setrika itu wajib tiap malem, jadi secapek apapun badan saya, tiap pulang kantor pasti setrikaan diberesin sampe kelar. Kalo badan lagi bener-bener fit, nyuci baju juga saya kerjain malem-malem. Nah sekarang-sekarang ini, tontonan wajib saya pas nyetrikaย  adalah Sarah Sechan yang tayang di NET tiap Senin-Minggu, jam 7 sampe 8 malem. Dari sejak dia di MTV, saya emang suka banget liat gaya nge-MC-nya si SarSech ini. Menurut saya dia asyik banget, nggak (sok) cantik -iya lah, doi mungkin kalah cakep dong sama Nadya Hutagalung, juga Donita- tapi SarSech ini charming banget nggak, sih? Dan apa adanya. Itu yang jadi nilai tambah. Nggak sok terkenal, apalagi sok-sok jaim kayak seleb-seleb lain. Dia nggak segan tampil jelek di depan kamera. Itu yang paling saya suka.๐Ÿ™‚

sarsech2Nonton acara SarSech asli nggak ada bosennya. Menurut saya idenya kreatif sekali. Bintang tamu yang dateng bukan cuma 1 orang, kadang 3 dan bahkan sampe 4 orang. Dan herannya, itu bintang tamu seleb mau aja ya, tapping untuk tayangan yang paling banter cuma 10 menitan doang. Udah gitu shooting-nya kan gabung sama orang-orang ‘biasa’ yang juga diundang jadi bintang tamu. Salah satu kelebihan SarSech, program ini mengangkat juga profil-profil orang-orang ‘biasa’ tapi unik dengan kekreatifan mereka masing-masing, jadi sedikit banyak membuka mata saya, ternyata ada banyaaakkk sekali orang hebat yang belum ter-ekspose di NKRI kita ini. Dan saya suka liat seleb-seleb yang jadi bintang tamu itu, yang kayaknya menikmati banget deh, ngobrol sama SarSech, becanda gokil-gokilan, sampe kadang nggak nyadar pertanyaan pribadi dan sensitif sekalipun dijawab saking asyiknya. Keren, ya?

Kurangnya program ini di mata saya cuma 1. Penonton di studionya kurang banyak. Keliatan banget deh, studio-nya kuecilll, jadi kurang heboh gitu. Apalagi kalo dibanding Oprah Winfrey Show.๐Ÿ™‚

But still,ย  you really make my day, Sarah! Asli, kamu keren sekali!

Dan Sarah Sechan, kamu mungkin nggak akan pernah tahu, bahwa di salah satu sudut rumah mini di ujung Bandung Timur, ada ibu-ibu (sok) rempong yang tiap malem nonton acaramu sambil… nyetrika baju, dan membuatnya jadi pekerjaan teringan sedunia karena ngerjainnya sambil cengar-cengir liat kelucuanmu. *kurang elit apa coba, nonton acaramu sambil setrika baju, hah?*

And I thank you for that!๐Ÿ™‚

PS: ini bukan postingan GiveAway. Murni curhatan saya. Suwerrr! Tapi kalo ada yang mau ngirim TV LED, ato voucher langganan TV kabel gratis seumur hidup, saya nggak akan nolak, kok… *ditimpuk remote*:mrgreen:

74 thoughts on “Antara ART-less, NET dan Sarah Sechan

    • ellen talkshow itu yg mana, Yu? Punten, ah.. kalo yg tayang di tv kabel mah aku nggak hafal, euy!๐Ÿ™‚
      Sinetron udh berhenti kutonton dari entah tahun berapa, yg masih suka kutongkrongin cuma Para Pencari Tuhan, bela2in nonton sambil sahur..๐Ÿ™‚

  1. Kakaaaa ratu hebat euy anak tiga tanpa ART. Cika sejak nikah hampir tiga taon yg lalu ngusahain bgt bagi tugas ama suami,jd msh bisa ga pake art meski kadang waktu cika belom resign rasanya capeee bgt kalo plg kerja trus msh beberes rumah ๐Ÿ˜.
    Tapi blm tao nih nanti klo dah brojol baby,masih mampukah kami bertahan ? *mulai drama*
    Hihihihihi

    • aahhhh, hebat dari hongkong? nelongso ini, de Cik. keliatannya aja tangguh, padahal tiap hari banting2 ember cucian!๐Ÿ˜†
      De Cik emang skrg udh resign, ya? Ah, aku blm berani resign, msh butuh gajinya, haha…
      Cingcay lah, soal kerjaan rumah bisa bagi2 sm pak suami, apalagi kalo nanti si baby udh lahir, bisa tuh pake dia sbg alasan buat ongkang2 kaki… huahaha…

  2. Akuuuuuuuuuuuuuuuh juga sarseh loveeeeeer :)))))) secara di tv kabel milik calon presiden itu gk dpt net terpaksa nonton di henpon bermodalkan wifi gratisan๐Ÿ˜€

  3. Pas aku baca bagian baginda ratu ngajarin Nur yg blm bisa masak, dlm hatiku “Wah keren nih..” Tapi ternyataaa.. Bukan ngajarin, tapi ngePRINTin resep masak! Hahahhaha… Kreatiiip….
    Btw, salut loh gak pake ART samsek.. Aku masih pake yg pulang pergi, utk cuci setrika ngepel. Itu pun aku masih ngerasa capeeek… Aku masih masak-masak ringan, ngurus bayi dan sejuta printilannya itu (nyuci botol, nyiapin MPASI, sterilin botol dkk) dan aku gak pernah sempet ngecek PR atau apa pun pelajaran sekolah anak2 gedeku, apalagi nonton tipii… Huhuhu….

    • mbak Tituk, th 2008 itu artinya BARU 4 thn aku nikah. ngebedain mana jahe mana lengkuas aja aku msh blm fasih, gmn mau ngajarin orang lain masak, cobaaaaa…:mrgreen:
      efek keenakan dari dulu dimasakkin si bi cicih, kayaknya. haha.. lagian resep print2an kan bisa diliat2 lg kalo kita lupa, mbak. *alasan yg masuk akal,kan?*๐Ÿ˜‰
      Duh, kerjaan yg berhubungan dgn dot bayi dan printilannya itu paling males kukerjain deh, mbak. Mending cuci setrika 2 emberrrrr!๐Ÿ™‚ Berarti aku beruntung ya, msh bisa beres2 isi tas andro, ngecek2 PR, dan… nonton TV, dongs…! hihi…

      • Hihi ketauan tuh baru masuk dapurnya pas udah nikah yaa? Aku sejak SD udah dipaksa ibuku bantu2 masak.. Dan hal yang dulu kubenci itu kini kusyukuri.
        Dirimu di rumah sepulang kantor msh punya energi utk nyuci nyetrika beres2.. (Oooh.. Pantesan langsing terus ya? ) Aku kok kayanya udah gak ada energi ya? Faktor U kah? Ah kita kan cuma beda umur dikit :p. Etapi mungkin karena sepulang kantor dirimu bisa istirahat atau merem sejam setengah jam di mobil yaa.. Aku kan harus nyetiirr… (Nyari2 pembenaran kenapa aku gak seenergik dirimu :))

        • nah, mbak. Itu tuh, salah 1 yg kusesali. Ibuku nggak pernah samsek nyuruh anak2 gadisnya ngerjain kerjaan rumah. beliau nyantai aja nggak pernah nyuruh ini itu, padahal dgn anak sebanyak itu, beliau kerjain semua2nya sendiri, loh. Kami nggak pernah punya ART. Hebat apa hebat, itu? Tapi ya gini, nih. begitu nikah, masak air aja hangus. haha.. masih untung dari smp aku udah rajin cuci setrika baju sendiri, jd pas punya suami udah punya lah, sedikit modal bisa doing laundry things. haha.. *asli cetek*๐Ÿ˜†
          Aku jg smp rumah teparrrrr pisan, mbak. Tapi kalo nggak diberesin malem itu jg, numpuk dong kerjaan. Mana mau aku rapel ngerjain kerjaan domestik di sabtu minggu. Iiihhh, hari libur kan waktunya jalan2, kakaaaakkkk!:mrgreen:

  4. akuppuuuuun cinta sama sarseh dari duluuu. And she always look beautiful in my eyes. Kalo Nadia kan cantik aristokrat gitu, kalo Sarseh ini girl next door yang kalo aku cowok, I will pick her cause she will be a great companion for life! Dia emang smart banget ya, dan ekspresinya itu looh. Pernah baca twitnya pas dia ketemu Irfan Bachdim “omg, Irfan Bacdhim, PLEASE MAKE ME 20 years youngerr!!!* hihihi
    kalo aku nyeterika malah jadi ajang pacaran hahaha kalo ngobrol gak kerasa kan *sambil urut pake Counterpain* dan biasanya di atas jam 9 pas krucils sudah tidoooor. Sekali pernah nyoba macam Bebe, nyoba nonton Korea paksaan emak temen Ephraim, dan kucoba 1 episode aja sambil nyeterika, but not my thing lah nonton korea ini, back to pacaran lagi ajaaa.

    • Dia mempesona dgn gayanya sendiri ya, dan aku suka cara ngomong enggrisnya yg soooo Indonesia! haha…
      Aku nggak bisa pacaran sambil setrika2, mak. Kan tempat nyetrika diatas, bagindaraja nemenin A3 di bawah. Pacarannya kalo mereka udh tidur aja… #eeeaaaaaa๐Ÿ˜†

  5. Aku juga lima tahun menikah gak pakai ART, Fit๐Ÿ™‚ Mahal banget ART di Jepang๐Ÿ™‚ Tapi, benar, mesti menurunkan banyak standar dan mesti bareng2 ngerjain tugas domestik.

    Alhamdulillaah dikaruniai suami yang mau bantu-bantu juga mau diriwehun oleh Fatah. Jadi klo ada tugas kuliah kita gantian begadang. Klo aku begadang, suami mesti tidur cepat, karena nnt saat Fatah bangun sekitar pukul 6 pagi, aku yang biasanya klo begadang tidurnya abis subuh (di sini subuhnya pukul
    3 pagi) tentu saja blm bisa melek. Jadilah, yang mengganti popok Fatah bahkan nyiapin cemilan makan pagi Fatah yah suami.

    • iyaaaa.. kebayang ya Fe, biaya ART disono… Untuuunggg ada daycare ya, jd Fatah amaaaannn…! Dulu2 nggak pernah berani ngajuin beasiswa ke LN, secara serem kalo musti pisahan sm the krucils. Eh, kt sodaraku yg jg pernah beasiswa ke jepang, ternyata di dkt2 kampus pasti ada daycarenya, ya. Uuhh, rada nyesel! Skrg udh nggak kepikir ikut2an daftar S2, apalagi yg luar negeri. otakku udh mentok sampe di batas sini saja, lah… hihi…

  6. Aku pake TV kabel malah gak dapet NET TV ini hyaaa. Padahal ngeliat postingannya Sarah Sechan di Instagram bikin kepengen nonton itu acaranya dia. Aku udah ubek ubek ttp aja gak dapet siaran nya, yang burek sekalipun gak dapet๐Ÿ˜†.
    Ish sama mbaak, akupun masih pake TV jaman kos dulu๐Ÿ˜€, ya masih bagus kan sayang juga kalo mau diganti๐Ÿ˜›.

    • wah, sayang ya May. Padahal aku di rumah pk antena dalem doang gambarnya si NET ini jg udh kinclong kali, lohhh…!
      Aku kok rada sangsi, di rumah baru kalian nanti TV jadul itu msh bertahan, ya. Kayaknya bakal kegusyurrrr. Kapanan musti ganti TV buat di matching-in sama design interior rumah baruuuuu…! haha..

      • Halah, design interior apaan udah kelaut itu, bubar jalan rencananya dicekek budget๐Ÿ˜†
        Boro boro ganti TV mbak, ini mau bikin ktichen set aja masih mikir *dilema newbie*๐Ÿ˜›

        • halaaaahhh, rumah belum ditempatin aja, udh mikirin kitchen set. Ada loh, yg udh punya rumah dari th 2005 sampe skrg blm punya kitchen set. *tunjuk tangan* hihihi….
          Yg penting masih bisa masak, May. Dan anak2 bisa makan lahap yg kumasak. Appppa itu kitchen set? Masih bagusss udh punya rumah (walo ngutang, haha). *ngetik sambil gigit kompor*๐Ÿ˜†

          • Hahaha iya, tapi itu dapurnya beneran polos, kalo gak sekalian bikin kitchen set, komporku gak ada mejanya๐Ÿ˜€. etapi jangan ngebayangin kitchen set canggih canggih macam di dapurnya Jamie Oliver gitu ya mbak, gak sekeren itu kok. Yang penting ada lemari buat naro piring sama meja buat naro kompor yang aman aja.
            Prioritas utama kita, ganti cat rumah mbak. ampun deh itu warna catnya onye ngejrenk gitu sampe ke kamar tidur, asli bikin sakit mata๐Ÿ˜†. Yang lain, can wait alias nunggu duitnya ada dulu๐Ÿ˜›

  7. Aku sekarang suka banget nonton NET, salah satunya SarSeh ini. Tapi ada kalanya SarSeh rada gak masuk sama tamunya ya๐Ÿ˜€ Masih ingat gak bintang tamu yang selebtwit itu, yang katanya jago urusan percintaan. Di-skak mat sama SarSeh. :))))

    • hah? siapa ya, Dev? soalnya adaaaa aja sih, episode yg ketinggalan, biasanya kalo pulang kantor melipir kemana dulu, smp rumah udah jam 8 lewat…
      Doski emang smart bgt, jd kalo tamunya nggak cerdas juga, udah pasti kebanting ya. Yg paling gemes liat pas tamunya si nadya hutagalung itu, Dev. Asli, mereka ber2 udah seru bgt, eh penontonnya pd garing…. mana live pula, itu. Ah, kalo soal penonton, emang nggak ada yg bisa ngalahin penontonnya oprah winfrey kayaknya, ya…

  8. Mbaaa… Minal Aidin wal faidzin yaa *sungkem*
    Ehh gw belom pernah pake pembantu yang nginep loh, sampe sekarang masih bertahan pake yang PP dan cuma cuci-ngepel-setrika saja itupun kadang kelakuannya suka ajaib, tutup mata ajadeh.
    Kalo NET TV suami gw yang hobi banget, tapi bukan sama sarseh melainkan acara mas-mas geje bertajuk THE COMMENT yaoloo itu bisa sambil ngakak-ngakak sendirian. Gw mah jarang nonton tipi sampe rumah cuma ngecek dan beresin sana-sini abis itu teparrr๐Ÿ˜€

    • Etty… maaf lahir bathin jg, ya. *cipikacipiki*
      Haha, kalo tinggal di jekardah dan nggak punya ART samsek sih… aku jg pasti pikir2! Gilak yah, pulang sampe rumah udah jam berapa, cabut kerja pagi2 jam brp. Teler bgt pastinya kalo msh hrs beberes urusan domestik. Iya, lah. Yg ajaib2 itu ditolerir aja, Ty. Msh baguuuuss ada yg disuruh, kan? Syusyaaahh loh, cari ART haree geneeee..!
      The comment ya? Haha, iya. Gokil juga tuh mereka ber2. Aku jarang nonton sih, biasanya selesai SarSech, setrikaanku udh beres (ku pas2in beresnya biar barengan, haha) jd musti cpt2 turun… ganti ngelayanin 3 krucil itu. Oh, nasib upik abuuuuu……๐Ÿ˜†

  9. aku penasaran banget pengen nontonin acaranya sarseh di NET ini mba fit. tapi apa daya, rumahku ndak pake TV kabel, siaran NET pun belum masuk ke pekanbaru๐Ÿ˜ฅ padahal udah penasaran banget pengen nonton karna si sarseh update mulu kan di instagramnya..

    btw aku mau nanya nih mba, waktu ART-less pertama kali kan Amartha belum setahun ya? itu yang ngerawat siapa mba? udah dititip ke day care yah? hehe

    • Aku salut ke cara sarsech ngewawancara tamu2nya itu loh, Li. Unpredictable bgt pertanyaan2nya, jadi seru liat obrolan mereka…
      Amartha udah kubawa ke daycare dari umur sebulan, Li. Kan ngejar Asi eksklusif.๐Ÿ™‚ Rejekiku tuh, ada daycare deket kantor dari tahun 2009 itu. Kalo Aura, kumasukkin sana dari umur 9 atau 10 bulan gitu. Pas bgt waktu itu kuberhentiin si bi cicih, jd waktu itu si nur cuma pegang andro doang di rumah. Begitu amartha lahir, Aura di rumah bareng kakaknya, posisinya di daycare digantiin si bontot. Waktu itu blm kuat bayar daycare 2 bocah, masih byk cicilan, kakaaaakkk…๐Ÿ˜† Kalo sekarang aman deh, Andro udah SD, adik2nya di daycare (disitu ada TK dan PGnya) dan cicilan si item udh lunas, jd lumayan ada budget buat bayar daycarenya, alhamdulillah…๐Ÿ™‚

      • hihihi alhamdulillah ya mba, dipermudah urusannya.. aku suka kagum aja sama ibu2 berbontot yang masih kerja kantoran tapi tetep bisa handle anak2 dan urusan rumah tangga, pengen tau gitu bagi2 waktunya gimana, apalagi kalo anaknya masih kicik2.. tapi daycare memang jadi penyelamat banget lah ya mba, anak2 aman, emaknya pun bisa kerja dengan tenang. hihihi biar jadi bekal nih kalo nanti aku udah berkeluarga + tetep jadi wanita kantoran๐Ÿ˜›

        • Haha, pokoknya koprol sana sini deh, bagi2 waktunya. *berlebihan*๐Ÿ˜†
          Dijalanin, jgn dibayangin, Li. in shaa Allah bisa. Yg penting semua sehat. Dan iya, daycare ini emang rejeki bgt deh, buat kami…๐Ÿ™‚
          Oh, btw… partner hidup yg mau (dan mampu) diajak kerjasama juga is a must ya, Li… *lirik sayang bagindaraja*๐Ÿ™‚

          • ah iya, partner yaaa, itu super kudu ya mbak,๐Ÿ˜€ semogaaaa saja partner saya kelak seperti baginda raja yang super kooperatif dengan baginda ratunya.. amiiinnn๐Ÿ™‚

  10. juga suka sama siaran2nya NET, fresh bener, tapi acaranya masih itu2 aja ya mbak, hehehe

    anyway, ya iyalah mbak studionya masih kecil, namanya juga baru, hihihi, sama kaya’ jaman tukul dulu penontonnya bisa diitung dan kaya’nya dibayar ya,hehehe, kita liat aja gimana perkembangan NET selanjutnya๐Ÿ˜€

  11. banyak yg aku gak tau nih mbak.. NET itu nama acaranya ya? TV kabel itu apa? semacam langganan Indivision gt? katrok bgt yaa daku๐Ÿ˜€
    jadi inget tmn fesbuk yg jg punya 3 krucils dan gak pake ART, satu kata dariku HEBAT!!
    aku yg baru 1 aja kadang kewalahan ngurus semua mua sendiri.. pun jam kerjaku cmn dr jam 7 – jam 13 siang

    • Astagaaaa, bundaaaa….! ada yg lebih katrok dari aku, kayaknya nih…๐Ÿ˜†
      NET ini nama stasiun TV baru, bund. Cuma nggak tahu ya, di kota2 mana aja siarannya bisa ditangkep. Yg jelas, jakarta bandung udah bisa. Di Indo, TV kabel ya tv2 yg bisa dilihat kalo kita udah langganan dan bayar saban bulan itu loh. Providernya macem2 kayak Indovision, Aora, telkom vision, dll. Aih, kerjanya enak ya. Cuma bentar. Aku nih, dari jam 7.30 sd 17,00 teng. kalo telat/pulang sebelon waktunya, ya potong tunjangan… huhuhu…

  12. aku suka emejing kalau liat ada working mom nggak pake ART.. walaupun anak-anaknya udah sekolah dan dimasukin daycare kayak mbak Fit tapi kan teteeeuup banyak kerjaan lain yg harus dikerjain.. :’)
    Semangat ya mbak Fit, semoga selalu diberikan kesehatan :’)
    oia aku juga #TeamSarSech.. =))

    • Jangan salah, Ny. Ada saatnya kadang aku ngerasa capek, pake BANGET juga. dan jenuh. dan Bosen. dan Mati gaya. Daaannnn… keliatan kok, di postingan2ku yg komennya kumatiin. hihi…
      Aamiinn….
      akhirnya, ada yg ngedoain aku sehat terus, thankieess ya Nya. *terharu*
      Haha, mari kita gabung di PPSS: Para Pecinta Sarah Sechan…๐Ÿ™‚

  13. wah keren mbak,,, dua tahun tanpa ART dengan tiga bocah yang masih kecil2.. jadi malu ah aku yang baru berdua doang udah sering keteteran ngurus rumahnya..
    iya, nih, aku jadi seneng nonton Net TV, acaranya bagus2.. kalau pas lagi inget dan ga rebutan ama tuan suami juga suka nonton sarah sechan, seru acaranya..

    • Ah, Amel…
      duluuuu sebelum punya krucil aku juga sama, mualessssnnyyyaaaa minta ampun! tapi sejak ada bocah2 itu, TERPAKSA lah, RADA rajin dikiiitttt….!๐Ÿ™‚
      btw, itu blog kenapa sih nggak pernah diupdate2 lagiiii…?

  14. jujur…channel net aku baru tau pas lg inap di rs pas fa harus dirawat beberapa waktu yg lalu, aku tertarik awalnya kok ada film korea gitu, aku pikir awalny channel luar, ternyata tidak hahahaha… kalau sarah sechan aku jg suka tuh gaya pembawaan dia bawain acara, ga tau knp ya? selalu jadi lucu dan nyenengin suana, emang pinter bgt dia bawain acara hehe.. hebat deh mbak.. tanpa pembantu, urus anak tiga masih kecil2, masih ngantor pula… mantap! aku sih gak sanggup deh hahahaha.. secara ada baby, aya sekolah juga.. kebetulan sejak aku bedrest pas hamil tua ( hamil fa ),karena di rmh ortu ku ada pembantu.. ya aku minta bantuin pembantu di rmh ortu dulu hihihihi…

    • Oh, Fa pernah dirawat ya? sakit apa…?
      iya, tampilannya kece ya, si NET ini? serasa nonton di TV kabel..๐Ÿ˜€
      Hidup tanpa ART ini berat, tapi bukan berarti nggak bisa dijalani, kok. Walopun banyak drama yg akhirnya terjadi, tapi tokh bikin hidup jadi lebih seru. hihi…
      Dan oh, belum apa-apa lah aku ini, kalo dibandingin sama madame blogger AN yg dari ostraliyah itu… *jauh amat ngebandinginnya*๐Ÿ˜†

  15. mba hebat bgt si, pulang kantor masi sempet nyeterikain pakaian malem2, kmrin aku sempet begitu tp besokanya capee aplg pas diporak porandain anak2…๐Ÿ˜ wah acaranya sarseh seru yaa, cm ngintip2 di instagnya doang, hehe channelnya ga sampe sini kayanya. btw salam kenal mba๐Ÿ˜‰

    • haha, TERPAKSA kayaknya lebih pas deh, Dian…๐Ÿ™‚
      Btw, mana nih link blognya, kok cuma gravatarnya doang? salam kenal juga, ya. Thankiess loh, udah melipir kesini…๐Ÿ™‚

  16. akupun suka NET…. samaaa…suka nunggu Sarseh juga…. ih, setelah MNTV, TV ini nih yang gak maruk ama iklan, suka deh!

    etapi, itu jam belajar Inot, makanya sering gak liat karena belajarnya belum kelar.

    eh Fitri *bener gak namanya?* punya ART tapi sakit hati terus sih buat apa ya?๐Ÿ˜› itu makanya aku gak pernah punya ART…… malessss๐Ÿ™‚

    • karena masih baru kali ya, Lu.. makanya masih dikiiittt banget iklannya.๐Ÿ™‚
      haha, kamu luar biasa deh. masih sempat nemenin Inot belajar. Aku loh, nyuruh (bukan nemenin) Andro belajar pas doi ujian aja. hahaha… *emak macem apa*
      Iya, masih Fitri kok. Belum ganti jadi Olla Ramlan.๐Ÿ˜†
      emberrrr… mending sakit badan gegara capek ngerjain tugas domestik deh, daripada sakit hati dipermainkan ART. *dendam alert*:mrgreen:

      • MNTV udah lama Mak, tapi sampe sekarang iklannya juga program2 dia aja…. udah kaya TV kabel tuh….

        wkwkwkwk…. Olla Ramlan emang bikin mupeng para buibu ya…langsingnya, cantiknya…. ckckckck๐Ÿ˜›

  17. hai baginda ratu..
    salam kenal yah๐Ÿ™‚
    boleh donk dibagi tips art-lessnya
    baru dua minggu pindah ke rumah sendiri dan rasanya kok anak2 ga kepegang kalau kita musti ngerjain kerjaan rumah yah..
    jadi kasian mereka ga ada yang ngajakin main dan akhirnya berakhir nonton tivi hiks…
    jadi mikir musti punya art supaya bisa banyak waktu nemenin anak-anak..iih jadi curhat hehehe

    • halo, mbak Resna. Salam kenal juga. Panggil Fitri aja, mbak. Malu aku dipanggil ratu, wong darahku (alhamdulillah) masih merah, kok…๐Ÿ˜†
      Haduh, mbak Resna nanya tips ke orang yg salah iniiiii…! Lha aku aja masih amatiran gini, mbak. Hidup ART-less ini ada sisi positif-negatifnya, sih. Tergantung cara pandang masing2 orang. Dulu memutuskan nggak pake ART sebenernya krn udah capek bolak balik ganti ART, malessss bgt ngajarin dari awal tiap ganti ART. Eh, ndilalah kok ya ada daycare, ya sudah. Bisa bye bye manis deh sama ART2 itu. Habis lebaran ini nih, yg asyik bgt. Secara temen2 udah pada kelimpungan ARTnya nggak pada balik, kami bisa senyum tenang karena daycare masih ada. Amaaannn…!๐Ÿ™‚

  18. samaaa…aku juga penggemar station Net mak
    kalo aku paling suka ‘The comment’ lucuuuuuu
    Kalo no-Art, huiii masih ngeri sampe sekarang. Kebayang mules-mules n puyengnya waktu sebulan tanpa ART. Salut deh sama ibu-ibu bekerja yg sanggup hidup tanpa ART๐Ÿ˜€

    • hiyaaaahhh, mbak Ita. Akupun kalo tinggal di hutan belantara ibukota mana berani nggak pake ART. Lha berangkat ngantor jam berapa, pulang sampe rumah jam brp. Kalo di bandung kan perjalanan PP udah bisa ketebak durasinya, jadi capek sih capek, tapi minimal nggak yg sampe bikin badan keliyengan to the max gitu, deh.๐Ÿ™‚
      Asyiiikkk… salut sama aku juga dong, berartiiii….? *kembang kempis minta dijitak*๐Ÿ˜†

  19. Aku jg suka nn sarsech talkshow tapi kesetingan ketinggalan jamnya hoohoho. Oya samaan deh mba ma aku klo oneday aku jg bakal gak pake jasa art. Makanya kmaren2 ditinggal art mudik lama ya itung2 laihan ntar klo dah gak pake jasa nya dah tahan mental n fisik ahahahaha. Kaya mau latihan militer ajeee deh nisssonggg

  20. Waw waaaaw keren deh mba baginda ratu 3 anak no art. Jadi terinspirasi nih gw karena kepikiran kalo udah ada anaak lagi.

    Dulu jaman masi kecil sampe SMP di rumahku (ortu) pake art, jadi tau banget rasanya ganti2 art, plg betah biasanya ga lebih dari 3 tahun. Sampe satu saat mamaku gamau lagi pake art.
    Nah, berkaca dr situ setelah 2 kali ganti art aja, gw langsung mutusin gamau pake art. Hihihi… ntar kalo udah anak kedua gimana yah Mak? *nyureng*

    duh, gw bete justru ga bisa nonton NET gegara di rumah gada antena luar *nyalahin tukang listrik yang bikin instalasi tv kabel doang* -_-‘. Jadinya nonton NET dan sarsech cuma pas pulang mudik aja (kebalik)

    kyaaa kita sama2 anak nongkrong mtv dong ya xD Hahaha… kalo dulu gw suka si jamie sama utt *liatin cowonya doang* hahaha

    • Boleh toossss kita sesama em(b)ak2 no ART, ya Mi..๐Ÿ™‚
      aku juga capeeekkk, berdrama dgn ART. Err.. sekarang ganti berdrama dgn pengasuh di daycare, hihi….
      ah, rugi banget nggak bisa monton SarSech, aku sukaaaa bgt talkshow ini…๐Ÿ™‚
      oh, kalo DJ MTV yg cowok, aku paling suka alex abbad, dong. hahaha…

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s