Selalu ada yang pertama…

…. untuk segalanya.

… seperti ketika dulu banjir keringat dingin pas latihan nyetir, dan lalu mesin mobil mati di tanjakan, dan diklaksonin mobil belakang;

… seperti ketika dulu terharu melihat si tengah tampil perdana nari di depan orang banyak, dengan muka lempeng-se-lempeng-lempengnyaπŸ˜†

19 Juni 2013, @Dunia Bermain: heboh latihannya ngalahin gladi resik konser-nya Lady Gaga. Begitu hari H, mukanya masem macem nari terpaksa dan berada di bawah penindasan. Aih, Nduk. Coba mau senyum dikiiittt aja... :D

19 Juni 2013, @Dunia Bermain: heboh latihannya ngalahin gladi resik konser-nya Lady Gaga. Begitu hari H, mukanya jut*k macem nari terpaksa dan berada di bawah penindasan. Aih, Nduk. Coba mau senyum dikiiittt aja…πŸ˜€

… seperti ketika minggu lalu mati gaya karena pagi-pagi sebelum nge-drop krucils ke daycare, baju kantor kena (sorry!) pup si bontot yang (masih) latihan lepas diaper;

Dan selain yang saya inget diatas itu, ternyata masih ada beberapa hal lain yang menjadi pengalaman pertama bagi saya juga Baginda Raja:

1.Bertemu secara langsung, orang yang kulitnya jauuuuhhh lebih hitem dari Baginda Raja eh, KAMI !Β  πŸ˜†

05 Agustus 2013. Para keponakans, ki-ka: Salasti, Agis, Gunadi, Yani, Anisa, Wahyu... and please meet Sohel Rana, mahasiswa S2 UGM, temen kuliah Wahyu, asal Bangladesh.

05 Agustus 2013. Para keponakan, gotong royong nyiapin makanan untuk berbuka puasa. Ki-ka: Salasti, Agis, Gunadi, Yani, Anisa, Wahyu… and please meet Sohel Rana, mahasiswa S2 UGM-temen kuliah Wahyu- asli Bangladesh yang ikut berlebaran di rumah kami. Dan keponakans yang berkulit ‘normal’Β  selayaknya orang Indonesia itu, boleh lah sedikit GR dan merasa kulit mereka ternyata ‘agak’ kinclong. Hihi. Eh, Sohel ini baiikkk sekali. Ramah, dan care abis sama the krucils.πŸ™‚

Tanpa bermaksud SARA, waktu liat kulitnya Sohel ini, Baginda Raja bisa dong cengar-cengir bilang: “Tuh, Dik. Kulit yang item tuh yang kayak Sohel itu. Kalo kulit Mas kan coklat. Coklat eksotis!” huahaha.. Iya deh, Mas. Iya. Daripada kau potong uang belanjaku…πŸ˜†

2. Melatih anak mengelola uang saku itu ternyata SUSAH.

Tahun ajaran baru ini adalah kali pertama saya memberi Andro uang saku (BUKAN uang jajan, ya!) 15 ribu per minggu. Dari awal masuk minggu lalu, saya udah sounding dia soal uang saku ini. Saya jelaskan teori-teori keuangan sederhana tentang uang saku, uang jajan dan menabung. Maksud hati pengen dia latihan mengelola uang gitu, deh. Harapan saya sih dari jatah 3 ribu per hari itu, dia bisa lah sisihin minimal 1000 perak buat ditabungin. Apakah sounding saya berhasil? Tentu saja TIDAK. Lha kok enak banget hidup saya kalo semuanya segampil itu.πŸ˜† Hari Senin pagi dikasih 15 rebu, senin sore pas pulang doski laporan, uangnya abis dibeliin martabak, coklat, dan aqua! Ya ampun, aqua kan tinggal nuang aja dari dispenser di kelasnyaaa…??? Zzzzz… *jitak manis kepala Andro*πŸ˜†

3. Mempunyai tempat tidur, setelah (nyaris) 9 tahun nikah ngemper tidur pake kasur doang.

Yang bilang kawin musti punya banyak duit, sini ngadep ke saya. Dari dulu sampe sekarang, modal saya dan Bagindaraja kawin cuma dengkul, loh!πŸ˜† Kami bisa angkat dagu bangga, karena kawin tanpa ngerepotin orangtua (secara finansial ya!), lalu setelah kawin bisa tetep lancar nerusin cicilan motor, lalu punya rumah (teuteuppp dong ah, kredit! haha!); lalu berkesempatan punya si putih esteem, dan lalu setahun kemudian diijinkan kredit si item. Alhamdulillah.πŸ™‚

Setiap kali ibu atau kakak saya datang berkunjung dan nanya kenapa kami belum punya tempat tidur, saya masih bisa berkilah anak-anak masih kecil. Gengsi dong, bilang nggak punya fulus. Padahal sih emang nggak ada duit.πŸ˜† Alasan the krucils masih kecil dan kami takut mereka jatuh dari tempat tidur itu rasa-rasanya cukup bagus deh, at least ibu, mertua dan sodara-sodara nggak ada yang (berani?) komentar macem-macem.:mrgreen: Nah sekarang, begitu si bontot udah tahu mana tempat tinggi, mana tempat rendah, punya tempat tidur yang proper rasanya kok nggak bisa ditunda-tunda lagi, ya? Aku kan juga pengen ngerasain tidur diatas tempat tiduuuurrr… *kasihan*πŸ˜†

Makanya, begitu kemaren punya rejeki untuk beli tempat tidur, rasanya amazed sendiri. Ah, akhirnya! Lupakan King Koil yang harganya bikin manyun itu. Bisa beli tempat tidur kelas rakyat dari ngumpulin duit bertahun-tahun itu aja, rasanya bangga luar biasa! Hahaha! *lebay*:mrgreen:

Dan kalo cuma nebeng duduk doang di tempat tidur orangtua, masih boleh kok... :)

… Itu tempat tidur orangtua sih, Nak. Tapi kalo cuma nebeng duduk doang sih, masih boleh kok…πŸ™‚

... dan kalian boleh lah begaya sepuas-puasnya di -let say- kamar pribadi kalian ini.. :)

… dan kalian boleh lah begaya sepuas-puasnya di –let say– kamar pribadi kalian ini..πŸ™‚

Dan maaf kalo saya norak pajang-pajang fotonya di instagram dan juga di blog ini. Habis kan lagi syeneeengg, kakaaakk..! Maklum, kan? Kan? Kan? *maksa to the max*πŸ˜† Lah kalo Aura sih enak, doski masih bisa dengan enteng dan centilnya ngajakin Eshal, anak tetangga yang jadi sekutu terakrabnya, tour de kamar, tanpa risih MAMERIN tempat tidur baru kami. Nah saya? Moso’ harus seret-seret itu ibu-ibu arisan, sih? *disumpel gelas kocokan*πŸ˜†

4. Sehubungan dengan poin ke-3, setelah punya buntut (yang artinya udah lebih dari 7 tahun yang lalu!) AKHIRNYA malem minggu kemaren saya dan Baginda Raja bisa tidur berdua lagi.

Deg-deg-an pisan deh, serasa pengantin baru, dan itu pula sebabnya kenapa sepanjang hari minggu kemaren saya ngantuuukk banget! Kurang tidur, euy! #eeaaaa #dibahasssss #sensorrrrr…. Huahaha…

5. Si sulung ngeledekin adik-adiknya? Biasa lah, itu. Nah kalo bacain cerita untuk mereka TANPA DIMINTA? Well, itu baru supeerrrr…!πŸ™‚

Selama ini, Aura-Amartha kan tidur bareng saya, dan kalo mau tidur mereka MUSTI pegang tangan saya. Udah ritual wajib itu. Jadi waktu malem minggu kemaren mendadak mereka musti tidur ber-3 saja dengan abangnya, drama sebelum tidur pun nggak bisa dihindari. Bolak balik keluar kamar anak-anak trus masuk kamar orangtua (begitulah kami menyebut kamar-kamar di rumah sekarangπŸ™‚ ) trus diajak balik ke kamar anak-anak, bacain buku cerita (lagi!), trus balik nyusul lagi ke kamar orangtua, dan terus berulang bolak balik begitu entah berapa kali, sampe pusing liatnya dan emaknya ini lama-lama jadi senewen…

pemandangan langka seperti ini sudah cukup membuat hati ibunya meleleh. :)

… tapi pada akhirnya, pemandangan langka seperti iniΒ  sudah cukup kok, bikin ibunya berhenti ngomel. Ah, kalian pinter banget deh, membolak-balikkan hati… *cium krucils satu-satu*πŸ™‚

Happy lazy monday, people! πŸ˜€

65 thoughts on “Selalu ada yang pertama…

  1. Hahahahahaha susyah yee biasa kurang privasi begitu dapet privasi dikit berasa surga.
    Tapi emang kemewahan itu relatif ya, gw pun waktu akhirnya kebeli lemari pakaian yang layak rasanya idung ku megaaar, banggaπŸ™‚

    • hahaha…
      sekarang ketahuan ya, dimana level kemewahan buat kami, Ty..?πŸ˜†
      Lemari pakaian aku beli tahun 2008 akhir apa awal 2009, gitu. Lupa. Yang jelas setelah si tengah lahir th 2008. Dulu memaksakan beli karena lemari Olimpi* lungsuran dari kost2an kami itu udah nggak mungkin muat baju 4 kepala. hahaha…

  2. Mak…..aku kan juga naksir tempat tidur anak2 ituuu…..

    itu, yang uang saku seminggu habis dalam sekejap itu bikin ketawa aja……. anak-anak yaa….

    • Haha, Luk. Itu tempat tidurnya ada 3 kasur, tuh. Cukup buat 6 kepala bocah, loh! Lha kalo dirimu beli sekarang, berarti Inot musti punya adik dulu, minimal 2 orang deh, biar kasurnya nggak mubadzir, kakaaakk…! *perhitungan alert*πŸ˜†

        • Oh, iya ya. Kalo ada eyang cocok tuh..πŸ™‚
          Kasur yg paling atas itu bisa diturunin, Lu. Dan karena lebarnya 120 cm, muat dong 2 badan, asal badannya selangsing eike. #eh?πŸ˜†
          Itu jg kasur paling atas niatnya diturunin pas ada tamu aja, kok. Kalo sekarang cukup pake yg sorong aja buat mereka ber-3. Ish, ini harusnya aku minta diskon lebih gede sama Comfor*a udah endorse mereka, nih…πŸ˜†

          • ooo jadi yang diatas itu kasur dobel ya, panteeess….

            lha tapi mereka dikumpulin di kasur sorongnya bertiga, dengan lebar 120 gitu? waaahh…. rukun yaa…..

            • iya. yg atas itu dobel.
              Haduh, ya nggak mungkin bertiga di satu kasur, Lu. Bakal perang dunia ke-10, pasti!πŸ˜† Bertiga di satu kamar sih iya, kapanan biar ayah ibu bisa pacaran di kamar orangtua, tanteee…! #dibahas lagi:mrgreen:
              Itu gantian aja Lu, 2 bocah di atas, yg 1 di bawah. Kadang yang 1 di atas, 2 di bawah. haha, bingung ya? Samaaaa…!πŸ˜†

  3. Waah bang Andro pinter tuuh…. dia kan tau klo diabisin juga uang ibu tetep masih banyaak… jadi besok pasti dikasih lagi hihihi…. Andro baru kelas 1 SD kaan? Anak2ku kukasih uang banyak (utk lebih dari sehari maksudnya :)) kayanya baru di SD kelas akhir2 deeh… Sebelum itu ya sama, habis dalam sehari atau hilang entah ditaro di manaπŸ˜€
    Aura & Amartha sama banget kaya Javas, kalo mau tidur harus megang tangan mama hihi..

    • Duit ibu banyak, tante. Duit monopoli! huahaha…
      Aku sih sebenernya ngikik aja, mbak. Dia bisa secepat itu ngabisin duit kok rasa2nya nggak beda jauh sama ibunya, ya..πŸ˜†
      Andro kelas 2 sekarang, mbak. Denger anak temen kls 1 SD udah pinter ngelola uang saku sih, mbak. Aku kan jd pengen jugaaaa… hihi…
      Ah, Aa Javas masih pegang tangan mama juga? Nah terus sekarang gmn tidurnya, tuh? kapanan ada baby Jindra? *langsung inget pipi montoknya*πŸ˜†

  4. Ciyeeee kakak ciyeeee sampe ngantuk besoknya ciyeee 😈😈😈
    btw dr nikah ampe skrg lemari cika berrtahan ini lemari buluk dari jaman cika nge-kost xixixxixixi

    • Hush, de cik! hush! *macem ngusir anak ayam saja*πŸ˜†
      huaha… akupun masih ada kok, 2 lemari buluk warisan pas msh anak kost duluuuu. Yg 1 buat nyimpen baju krucils, 1nya lagi buat simpen sprei, handuk, sarung, mukena, dll…
      prinsipku kan selalu kupegang teguh: kalo masih ada yg lama, ngapain juga beli yg baru…? hihihi…

  5. hahaha..sekarang puas2in dong mba, kan udah ga lagi tidur ber-4 hihihi..

    Bener yah mba, siapa bilang nikah itu butuh modal gede,, aku sama suami juga awal nikah bener-bener dari nol, ngontrak, trus beli kasur sama lemari dari uang angpau, tapi karena dijalani berdua, jadi happy2 ajaπŸ™‚

    • haha, pengennya sih dipuas2in bener, Di. Cuma kan deg2annya itu loh, takut hadir yg ke-4, akuuuhhh..!πŸ˜†
      Aih, aku jd inget jaman2 baru nikah dan ngontrak dulu. Walopun seadanya, tp karena ber2, rasanya kok indah2 aja, yaaaa.. hihi…

  6. Mbaaaak, kamu mana hitam sih? di foto putih langsat gitu kok *dilarang ge-er ya*πŸ™‚. Aku nih malah pengen loh, coklat kulitnya habis terlalu putih juga kayak orang sakit. Yakali kalo putihnya mulus macem artis korea, kan putih juga macem2πŸ˜†
    ehehehe akhirnya postingan tentang kasur muncul juga. senengyaaa, awas ntar nambah krucils 4 lohπŸ™‚. Kasur baru, anak baru #ehπŸ˜†
    dan foto krucils yang paling bawah itu melting banget deh *peluk peluk 3A*

    • Telaaattt, May! bajuku udah terlanjur sesak niihhh… hihi…
      May, percayalah.. kulitku beti sm bagindaraja. coklat. pake eksotis, ya…πŸ˜†
      Gegara posting ini, skrg aku jd deg2an beneran loh, bakal ada yg ke-4.. huahaha…
      *A3 terima pelukan tante Maya dgn senang hati*πŸ™‚

  7. Hahahaha.. Andro lucu ih.. jajannya langsung banyak yaaa.. ampe martabak dibeli juga..πŸ˜€
    Nyahahahaa.. hayo kok bisa sampe cape mbaaa? hayoooo… hahahaha.. *minta dilempar tempat tidur baru banget nih komennya*

  8. hmmm, jadi sekarang tiap pagi bakal kurang tidur ya mbak? #dibahasπŸ˜†
    ih seneng deh liat A3 pada rukun2, si sulung so sweet banget ya, jadi abang yang baik untuk adik2nya. gemes deh sama tiga2nya.. sini cium satu! :*

  9. Ternyata tempat tidur baru malah bikin kurang tidur ya mba? Hahaha..
    Andro lucu deh ngabisin uang sakunya.. tante juga mau dibagi dong buat jajan.. hihihi
    So sweet banget ya A3, emang anak tu pinter banget membolak-balikkan hati deh. *macam udah pernah punya anak aja aku!*

    • sama seperti komen Liamarta, kalimat yang pertama ku ignore saja, deh. Maluuuu, akuuuuu…!πŸ˜†
      Haha, soal ngabisin duit ini udah pasti dia nurun dari emaknya, Nin. Dari siapa lagiiii…? hihihi..
      Kudoakan segera punya ya, krucil(s) yg pinter membolak-balikkan hatimu juga, Nin..πŸ™‚

  10. Sengaja pengantar jurnalnya agak panjang padahal highlight dari cerita ini kan mau mamerin kasur baru itu hi..hi..

    Aku juga semenjak nikah belum pernah tidur di atas kasur kalo di rumahπŸ™‚

    • iya sih mbak…
      cuma kalo punya gudang duit, aku sih nggak akan nolak, tidur di atas Raja Koil itu…πŸ˜†
      Haha.. nggak muat, mbak. Err.. muat sih, kalo tidurnya pada diem. Lha masalahnya mereka kalo tidur kan blasakan gitu, muter nggak karuan. Bisa2 ada yg jatuh, ada yg kesikut, ada yg kejedot tembok.. haha…

  11. skrg juga ngasur doang, dipannya dah dipretelin, tau deh kapan bs dipasang lg, jgn2 dah lupa gmn cara masang tempat tidurnya hahaha
    trus uang sakunya andro ditambahin lg ga?

    • berarti kan punya dipannya, Fey? Nah aku dari sejak nikah dulu EMANG BELUM PERNAH punya yg namanya dipan. Huhu, kasihan ya…
      Nggak, dong… Yang ada seminggu ini dia nggak kukasih uang saku. Kan konsekuensi, jatah seminggu dihabisin sehari. Hah, mirip ibunya bgt deh dia, kalo udah urusan ngabisin duit!πŸ˜†
      Tapi minggu depan kukasih lagi sih, cuma kayaknya kasiih harian aja, lah. Nggak berani ngambil resiko lagi, akuuuu…!πŸ™‚

  12. mbak fitri lahir tahun berapa ya? Urutan anak kita sama loh, co_ce_co, 8_6_3 thn umurnya. Dan suasana yg mbak fitri cerita samaaaa persis ama keluarga saya, anak2nya itu loh. .

      • waaah, sebaya kita. Saya juni 79. Beda tipis cuma sebulan,hihi..
        Saya gak punya blog fit, cuma baca2 doang. Fb gak punya, email gak punya. Itu aja email suami saya. Sampe2 teman2 saya blng ‘betul2 emak rumah tangga kau ya! Apapun kau tak punya!’
        hihihi. . .

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s