Keajaiban itu bernama Jejaring Sosial

Gara-gara komentar di postingan Luluk yang ini, tangan saya jadi gatel buat posting tentang beberapa fakta (eh cie.. fakta?πŸ˜† ) yang akhir-akhir ini saya temui di kancah per-jejaring sosial-an dan membuat mata terbelalak menyadari betapa terkudeta-nya statusisasi kita sekarang. Aduh, mulai ketularan Vicky Prasetyo!πŸ˜†

1. Facebook

Ini puber pertama saya di dunia maya. Lupa, kapan pertama kali saya buka akun di FB. Yang jelas, saya ketemu banyaaakkk sekali teman lama disini. Dari temen SD, SMP, SMA, sampeΒ  temen-temen kuliah dan mantan pacar. :lol:Β  Pertama-tama buka akun, sempat lah, norak segala macam status dan foto di pamer share. Trus pernah juga ngerasa sebel karena ada beberapa oknum yang dengan se-enaknya nge-tag jualan mereka tanpa ijin terlebih dulu, dan lalu dengan enteng nulis “sorry for tagging, feel free to remove” Ish, gondok! Juga sempat ngelus dada, liat temen (cewek) yang ngubah status-nya dari married menjadi its complicated, dan kemudian dikomen nyaris semua temennya. Ya ampuuunn…! Seus, bukan cuma dirimu, yang bermasalah sama suami/mertua/ipar. Tapi kan nggak berarti SELURUH DUNIA harus tahuuuu…? Anyway, makin kesini kok saya jadi makin males buka FB, ya. Berasa udah nggak nemu seru-nya lagi, euy!πŸ™‚

2. Blogspot

Duluuuu banget, pernah bikin blog abal-abal di blogspot. Cuma beneran buat diari sendiri aja. Saya nggak pernah berani komen di blog orang pake ID blog itu, secara blog saya asli cupu pisaaaaan. Tukeran link blog cuma sama Lisa, sahabat tersayang saya di jakarta sana. Itu pun cuma karena dengan baca blog masing-masing kita jadi tahu, apa yang kita lakukan sehar-hari, secara ya.. nggak mungkin juga kalo chatting tiap hari. Habis kalo chatting sama doski susaaahhh banget berhentinya. Bisa digorok saya sama bu Jendral gegara asyik chatting dan lupa kerja.:mrgreen:

3. Twitter

Saya musti ngaku. Saya ini gaptek. Akut! Tapi hasrat eksis gede.πŸ˜† Jadi itu lah jawaban kenapa saya sok-sok gaya buka akun di twitter… tapi… karena kegaptekan itu, akhirnya si akun twitter nggak pernah dibuka… sampe sekarang… lupa passwordnya. Huahaha…. *ketawa tengsin*πŸ˜†

4. WordPress

Ini siiihhh… cinta mati saya. Sejak memutuskan untuk menutup blog di blogspot, saya langsung beralih ke wordpress ini. Pelan-pelan saya mulai membuka hati diri, sok PD ‘nyampah’ di blog orang dan masukkin link blog saya. Dan ketika ada yang berkunjung balik, rasanya.. luar biasa!πŸ™‚ Di kolom komentar salah satu postingannya, blogger favorit saya, Jihan Davincha, pernah minta maaf karena katanya jarang (nggak pernah) komen di blog saya, tapi dia mengaku sebenernya suka juga kok, blogwalking ke blog saya. And you know what? I dont mind at all! Seriussss…!

Iya sih, kalo ada yang komen di blog kita itu rasanya seneng! Selain usaha nulis kita (rasa-rasanya) dihargai, juga karena dengan begitu kita dapet feedback. Iya kan? Berbagi pengalaman dengan orang lain yang cuma kita temui di dunia maya itu kan tidak ternilai. Tapiiiiii… kepuasan saya menulis eh, mengetik itu bukan terletak pada berapa banyak/siapa yang ninggalin komen di kolom komentar, kok. Jadi terletak dimana? Ya karena dengan nulis eh, ngetik, saya bisa ngeluarin semuaaaa uneg-uneg dalam hati, pikiran-pikiran yang susah dikeluarin lewat mulut, impian-impian yang (mungkin) mustahil diwujudkan, dan lain-lain. (gaya banget, pake bahasa dan lain-lain segala, padahal sih emang udah nggak bisa nemuin dan lain-lain-nya ituπŸ˜† )

Anyway, di wordpress ini saya jadi kenal beberapa orang yang -entahkenapa- masuk ke dalam daftar orang-orang yang jauh di mata, tapi deket di hati saya. Haha, bingung? Samaaaa… ! *tidak membantu*πŸ˜†

Yang seru, karena WordPress ini juga lah, untuk pertama kalinya dalam sejarah, saya ketemu dengan temen-temen yang sudah bertahun-tahun kerja di instansi yang sama tapi belum pernah ketemuan secara formal (ber-4 ya. Kalo ketemu sendiri-sendiri sih pernah, lah) dan bulan kemaren dong, niaaattt banget kopi darat kitaaa…πŸ™‚ *lirik mbak Tituk, Mak Sondang dan mbak Titi*

ki-ka: Nyonya Sutisna, Baginda Ratu, Ummi Titi dan Mamak Sondang :D

@ Sari-sari. Ki-ka: Nyonya Sutisna, Baginda Ratu, Ummi Titi dan Mamak SondangπŸ˜€

5. Instagram (IG)

Ini puber terbaru saya, dong. Pertama kali buka akun di IG tanggal 24 April 2013. Kok inget? Ya kan bisa diliat dari foto pertama yang saya pamerin…?πŸ˜‰

Menurut saya, penemu IG ini canggih, sekali. Dia tahu banget, sejatinya semua orang itu butuh eksistensi dan aktualisasi diri. Bukan cuma statusisasi *ter-Vicky*πŸ˜† Alih-alih nge-pos-in status macem di FB, di IG ini -kalo lagi males- kita nggak perlu pusing mikirin kalimat apa yang mau kita ketik. Cukup upload foto.. tadaaaa…! Mejeng deh tuh, foto ciamik kita di dunia maya.πŸ™‚

So far, saya baru mem-follow 148 orang (sebagian temen kantor, sebagian temen blogger, sebagian lagi hijaber icon, sebagiannya lagi… online shop!πŸ˜† ) dan saya baru di follow 72 orang. Lumayan kan, ya? Lumayan nggak terkenal, maksudnya.:mrgreen:

Anyhow, seperti yang saya bilang di postingan Luluk, sampe sekarang saya masih penasaran loh, kenapa sih adaaaa aja orang yang memohon-mohon untuk di follow balik (terutama ke seleb, ya!) :

“kak, Folbek dong.”

“plis, folbek aku yaaa”

“folbeknya dong kakak!”

Aiiihhhh…! Apaan, cobaaaa…?

Menurut saya, begitu kita mem-follow seseorang, baik dia orang biasa ato seleb yang terkenal sampe ke langit 7 (???) sekalipun, apa hak kita, minta dia follow back kita…? Sama kayak kita ngamatin orang karena kita suka liat dandanannya, trus maksa dia ngeliatin kita juga. Lah, dimana… logikaaaaa…? *nyanyi fals*πŸ˜†

Sama seperti kalo saya mem-follow blogger di wordpress, itu murni karena saya suka baca postingan-postingannya (dan berharap dapet ilmu baru, tentu saja) bukan karena kepengen di follow balik. Kalo ternyata di follow balik, ya tinggal ngucap hamdalah. *pencitraan alert* Haha…

Oh ya, di IG ini banyak juga yang spamming jualan. Nggak salah menurut saya, wong namanya juga usaha cari rejeki. Cuma ya mbok cari cara yang elegan, gitu. Kebayang nggak sih, orang udah capek-capek ngedit trus ngupload foto ketje, disertai kalimat-kalimat asoy.. eh tetiba ada orang yang ucuk-ucuk dateng promoin dagangan. Saya pribadi sih masih lumayan respek sama penjual yang nge-like foto kita doang, jadi nggak pake acara spamming gitu, deh. Tokh nantinya kalo emang kita tertarik, kita bakal buka profil dia, kan?

Sejauh ini, ada beberapa hal menarik yang saya temui di IG:

  • orang yang spamming jualan di akunnya bu Ani Yudhoyono. Haha, cari matiiii…!πŸ˜†
  • hijaber yang ngetik “garing” di salah satu fotonya Ghaida Tsurayya (putri sulung AA Gym), salah satu icon hijaber (yang cantik dan kalem menurut saya) Kontan doski langsung diserang secara berjama’ah sama follower setianya Ghaida. Rasaiiinnnn!Β :mrgreen:
  • suami istri berantem di akunnya Sarah Sechan, gegara si suami nge-fans berat sama SarSech trus istrinya nggak terima gitu. Haha, yang ini EPIC!
  • seleb yang paling dipuja sekaligus dibenci: Syahrini. Doski paling hobi pamer share foto-foto sepatu, tas (beberapa disertai struk pembelian, hahaha) berlian, baju-celana-jaket ber-merk (yang sumpah, kalo bukan karena doski, saya nggak pernah tahu merk itu ada!πŸ˜† ) lalu perjalanan mewah keluar negeri. Berlebihan? Mungkin. Tapi, itu kan hak dia…? Akun-akun dia, duit-duit dia.. terserah dia kan, mau dibelanjain apa..? Kalo nggak suka liatnya, ya jangan di follow, toh? Gitu aja kok repot…. *sok kalem terus ditimpuk para haters*πŸ˜†
  • seleb yang paling rajin bales komen (so far) : Jane Shalimar. Dia salah satu seleb yang udah berhijab sekarang, dan rajiiinnn banget balesin komen-komen follower-nya dengan ramah. Buat saya, itu sih poin plus, ya…πŸ™‚

Jadi… ini kesimpulannya apaan, sodara? Nggak ada, dong. Kan udah saya bilang.. postingan ini cuma buat ngilangin gatel tangan doang. Hahaha…

103 thoughts on “Keajaiban itu bernama Jejaring Sosial

  1. pertama : ini di readerku kok munculnya 18 new post dan semuanya posting yang iniii? sampe kaget pas ganti jendela dan liat 18 post mikir wah tetiba rame nih orang pada posting ihik. hihihi kedua, aku baruuuu saja kepikiran mau nulis ini karena baru liat dikirim wordpress selamat setahun sama wp dan nyadar ih beneran di wp ini banyak temen…karena emang banyak jalan-jalan ke blog orang hahaha. Yang minta folback itu nggak tau kali ya, kalo dia rajin main dan komen di tempat orang dengan sopan, kemungkinan orang juga akan datang ke tempatnya. Mau banyak temen ya banyak walking walking aja kan, aku juga ngerasa banyak yg komen di tptku setelah aku jalan-jalan kok. Ihik. Ah gatel jadi pengen nulis. Tunggu malam lama kaliii.

    • Hah? Kok cuma 18, sih? Targetku kan 22…? *loh?*πŸ˜†
      Jangan tanya padaku kenapa ya, mak. Akupun tak tahuuuu. Gaptek juga, iniiiii….!
      Di postinganku ada tuh mak, komen yg basa basi bangeeeetttt, keliatan cuma pengen di klik url-nya doang. Dan bener dooonggg, pas di klik ternyata dagangan doang. Hohoho….
      Ayo, tulis sesuatu ttg ini, aku kan syukaaaa caramu menceritakan sesuatu. Kalimat yg kau pake ajaib, deh!πŸ™‚

  2. Friendster di list nomor berapa kakaaaaak???πŸ˜€ :p
    dan aku juga penasaran… adakah aku salah satu orang yg jauh dimata dekat dihati itu??? heheheeee

    Penasaran berikutnya… itu suami istri yg berantem di IGnya sarseh foto yg mana sih #iyaaasayatahupenasarandankepobedatipis :p

  3. Hihihi tau gak aku pertama kali liat nick name nya mbak Fit sempet jiper loooh, dikiranya beneran baginda ratu nan somse gitu, gak taunya baiiik & ramaah banget. Surprise waktu dapet komen rame di blog, aku senaaaang :)…
    Emang nih wordpress bikin aku bisa kenal banyak temen baru, dari mulai Noni, mbak Sondang, ko Arman, dll. Seru seru postingannya dan aku banyak banget dapet ilmu.

    eh aku gak follow IG nya ibu Ani, abisan fotonya serius bangetπŸ˜›. Mendingan follow IG nya Kardashian sistersπŸ˜›. Tapi belakangan nyesel jugak gak follow si ibu Ani, karena komennya dese EPIC galaknya *puk puk SBY*πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†. Kenapaaa sih si ibu teh galak pisan? abis nelen cabe rawit kayaknyahπŸ˜†
    Dan kapaaan itu yang ribut di IG nya sarah sechan? huahahaha aku ketinggalanπŸ˜†

    • Haduh, jangan bilang kamu jg termasuk orang yg liat mukaku doang langsung nyimpulin aku judes ya, May… perih, hatikuuuu…πŸ˜†
      WP ini seru krn gampil bgt follow blogger lain, begitu masuk reader, langsung keluar semua tuh postingan2 yg baru release. Iyaaaa.. aku byk ketemu orang2 yg menyenangkan di WP.. termasuk MAYA dong….
      Aku follow bu ani krn suka liat hasil jepretan kameranya. Masa sih komen2nya pedes, May? Iiihhh, aku nggak pernah perhatiin, tuh.. haha…
      Foto sarsech yg mana ya, yg jadi ajang berantem pasutri itu? Lupa, euy…eh, jangan2 udh didelete, ya…

      • Halaaah, kaga mbak, cuma nick name nya emang bikin jiper, serasa kayak ngomong sama ratu beneranπŸ˜†. Eh masa sih mukanya mbak Fit judes? engga ah, kayak temen kantor ku malahπŸ˜€. Aku nih yang sering disalah pahamin orang, pertama kali liat selalu dikira judes, padahal…emang judes :mrgreen:…hehehehe becandaaa, ga mungkin lah aku manis dan baik hati beginiπŸ˜† *muntah berjamaah*
        aaaah mbak nya nih bisa aja, aku juga seneng di WP ini, lebih user friendly juga di banding yang lain plus postingannya itu bisa di time line & dikirim ke e-mail langsung kan asik tuhπŸ™‚.
        Iiiih iya mbak, coba deh di liat kalo ada yang nyolot sama bu Ani diladeninπŸ˜†, syereeemπŸ˜†

        • May, beneran. Duluuu bgt, pertama kali awal2 penempatan kerja, aku dibilang judes loh, sama sekretaris kantor. Sakiiittt hati ini. Laaah doski kenalan aja belon sama aku, masa’ udah bilang ke orang2 aku judes..😦
          Padahal kan emang setelan muka-ku ini dari sono-nya sudah beginiiiii…πŸ˜†
          Wah, dari sekarang musti rajin2 mantengin foto bu Ani eh, komen2nya aaahhh… hihihi..

          • Samaa, akupun gitu *toss*…padahal mah sumpah aku gak judes lohπŸ˜†. Ya sutra lah ujung ujungnya kan pada tau ya kita ini gak judes cuma nasib aja punya tampang keliatannya jutek *itu juga kata orang sih*πŸ˜€.
            Hahahaha iya iya, di twitter banyak yg ngomongin lohπŸ˜›

  4. Gak pernah ngerasain friendster kah mbak? Hehe…
    Iya, dunia maya merubah banyak hidup, bisa bertemu dengan teman2 yang jauh…
    Instagram cuman sesekali tengok, gak terlalu sering, orang narsis semua isinya… Haha…πŸ˜€

  5. HAHAHA Mba Fitri ketularan demam Vicky juga ya..
    Beberapa kali liat foto hasil screenpict yg bersiliweran di Twitter ttg komen pedes ibu Ani pas bales komen follower nya di IG, aku koq heran juga, sempet2 nya bu Ani bales komen begitu.. Hehehe

  6. haha pertanyaanku sama dengan elam dan mbak nina, friendsternya manaaaaaaa?πŸ˜† btw permintaan ‘follow back’ ga hanya di IG aja mbak, di twitter juga. banyak banget yang heboh minta difolbek, terutama sama account artis. eh ga hanya account artis, account2 dagangan bahkan account pribadi pun sering dapet mensyen “folbeknya dong kakkkk”.. aku pun penasaran sama yang minta2 folbek gitu, ngapain yaaa.. demi mengejar jumlah follower yang banyak kah biar dianggap eksis? heheheπŸ˜€

      • menurutku sih mereka2 yang pengen difolbek itu biar keliatan eksisnya mbak, karena followernya banyak. macam artis2 atau selebtwit/selebIG gitu kaaan, banyak yang follow.. balik lagi ke tujuan socmed mbak, keeksistensian diri, eksis tingkat tinggiπŸ˜†

    • Aaahhh, Indaaahhh… tentu saja kamu tetap jd salah 1 favoritku. Pinjem imel suami demi supaya bisa komen…? Aduh, aku terharuuuu….πŸ™‚
      Jadi gimana… kapan mau bikin blog, nih..?πŸ˜€

  7. Sosmed pertamaku adalah Friendster, dan blog pertamaku di Multiply haha… Beda jaman ya kita..
    Di fesbuk aku termasuk pionir (jiaah..) di antara teman2ku, aku inget dulu ngrayu2 temen2 utk bikin account biar bisa temenan, dan tiap hari seneng liatin jumlah temen yg makin nambah hahaha noraknyaaa…
    Skrg aku punya account di fesbuk, Twitter, foursquare, Google plus, dan blogspot yg terbaru dan msh sering dikunjungi.
    Instagram, path, dll gak (belum) punya. Nanti deh nunggu S4 atau Note 2 di genggamanπŸ˜€

    • Mbaaaak, bikin dong akun di IG, biar nambah temenku buat narsis.. huahaha… S2? Udah keluar loh, S3.. 8,8 jeti saja, kakaaaakkk…! Titip 1 ya, kalo mbak Tituk beli. *emangbelikrupuk*πŸ˜†

      • Oke deh ntar bikin pake hapenya suami.. Eh tapi foto2nya kan di bebeku.. Pindah2in dulu gitu? Ah repot.. Ntar aja deh klo udah punya sendiri..
        Itu es es mau nitip berapa? Mau es ato apel? Kubeliin deh di sebelah kantor..πŸ˜€

  8. Waah sama dong kita mbak. Aku juga follow blog seseorang itu kalau ada rasa klik di hati ketika membaca tulisan mereka. Seperti blog mbak yg lg kubaca iniπŸ˜€ pasti ku follow lah iniπŸ˜€

    • Haha… banyak ya, yg tergusur dari multiply. Mari berdoa bersama2 semoga WP ini tak ikut2an koit jugaaaaaa….
      Aku justru setelah punya 3 buntut rajin buka socmed. Buat obat sutrisssss…! Hahaha…

    • Hihi… kalo ada yg jualan gitu, biasanya langsung di bully sama followernya bu ani, mbak.. nggak sopan, katanya…
      Mbak Nella hrsnya buka akun di IG, biar puas kita liat foto2 bunganya…πŸ™‚

  9. Dari semua yang kamu sebutin, aku hanya aktif di WP, Fit. Facebook punya tapi seringnya untuk maintain grup yang aku jadi adminnya dan bagi-bagi info. Twitter juga punya, tapi lama gak ditengok. IG dan blogspot gak punuaπŸ™‚

  10. Wah pembahasan yang seru. Khusus untuk wordpress ak masih harus banyak belajar nih. Emang blog walking itu asik, ak bermula dari sana dan memberanikan diri buka wordpress ndiri. Hihi. Kacau. Pengen dapet tementemen dari seantero jagat dengan pengalaman kalian masingmasing. Seruuuu

    • Nggak kacau dong, Jes. Blogmu oke, kok…. πŸ™‚
      Iyaaaa… seru ya, baca pengalaman2 baru dr teman2 yg baru. Jd menambah wawasan gituuu… mana banyak yg lucu pulak, kan? Lumayaaannn, dpt hiburan haratiiiisss…πŸ™‚

  11. iya jejaring sosial tapi kok namaku belum terpampang di sideblog nya ya hihihihi….twitternyah apa mbak.ntar tak follow biar ajaibπŸ˜€

  12. yg pertama dilakukan setelah baca posting ini adalah cari dan follow IGnya bu ani. haha..

    aku dulu jaman masih single (dan galau) punya blog di multiply. isinya mellow2 gak jelas gitu dehh.. untung juga sekarang multiply bangkrut, jadi jejak memalukan itu bisa tersamarkan dan tak terlacak. (walaupun mungkin akan terganti dengan jejak memalukan lain di blog yg sekarang). :))

    setuju banget, menulis itu salah satu cara untuk menjaga diri tetap waras, bonusnya adalah dapet temen2 baru seperti baginda ratu ini. syukur2 bisa smakian banyak temen di seluruh Indonesia. jadi klo pas ada kesempatan jalan2, ada yg bisa ditodong buat jadi guide di kota masing2. hahahahha… *ujung2nya pamrih… teman macam apa ini* =))))

    • Nia, rasa2nya nggak ada deh yg memalukan dari blogmu. Pertama kali baca jurnalmu dulu, aku langsung tahu, kamu punya banyak bakat terpendam, Nak… Mama bangga padamu…πŸ˜†
      Itu kalimat yg terakhir aku setujuuuu bgt. Tetep waras dan… punya tour guide kalo jalan keluar kota. hihi….

      • Hahay.. trima kasih sudah menemukan bakatku dan meyakinkanku, mama.. *menunduk hormat* maksudnya bakat ceriwis, pengen eksis, dan narsis. Halah..aq seneng bener sama kata2 berima gini.πŸ˜€
        Jadiiii..yuk kapan ke sini yukkk…

  13. Kenapa sih mba 1 ini kalo sll bikin pgn komen banyaaakkk trs tiap bikin tulisan?blog ini ada peletnya kali ya bikin pengen kesini terus hahaha *komen macam apa ini*

    1st, setuju bangeeeeeeettt kalo ada yg komen di blog tuh rasanya aduhaaaii senangnya haha, apalagi buat newbie kyk aku. Ada 1 komen pun OMG that’s so precious *lebay* :p Knp ya? Pdhl fb, ig, twitter juga byk kok yg komen2, tp ini rasanya luarbiasa bahagia kalo tulisan kita dikomenin. And thanks mba, bcz of yuuu, aku jd pede rajin2 blogwalking, komen2 di blog orang, dan yaa kalo dia mau mampir balik k blog kita alhamsulillah bgt, engga pun gpp, dan..

    2nd, bener ya rasanya jadi akrab! Kenal aja ennga, ketemu aja belom, tp kok rasanya sering tuker2an cerita. Itulah ajaibnya blog! Yeay!

    3nd, socmed paling drama ya emang IG hahaha. Lucu ya banyak nemu fenomena baru disana, seringnya yg hijaber2 gitu, salah pake baju dikit pasti komen pedesss bermunculan, sering bgt bikin berantem gt ya sesama komeners *tukang komen maksudnya hahah* pdhl mah kenal aja kagak. Dan yg lucunya lagi, kok kita rajin amaaaat buka komen2 dan bacain satu2, wakakkakakkk kepoooo

    4nd, komen terpanjang ini saya sudahi, wassalam! :p

    Folbek dong kakaaa :p

      • udah dong dengan kaki bengkak haahaha. aku udah tuekkkkk ternyata fit. SI matt ama temen2nya ampe kasian gitu liatin aku gak bisa jalan huhahaha. padahal kan ini sebenarnya pemanasan untuk liat aku bisa masuk hutan batang toru tempat si matt penelitian. ada orang utan baru disana (genetik) yang mereka pengen aku liat plus foto huhuhu. sebel

  14. Hahaha.. yang IG mah emang kadang suka ajaib ya mba komen2 di akun artis. Aku sendiri ga ngikutin IG artis indo sih, jadi ga tau isinya. Paling kalo lagi kepo aja baru diliat.. hahaha

    Kalo soal yang folbek2 itu.. haaah.. iya, suka ganggu yaah. hahaha.. Aku biasanya dapet di twitter mba. Tapi sekarang malah lagi jarang mainan socmed nih. Paling kalo buka cuma buat liat2 aja. Kenapa yaa… hmm

    • haha, kebayaaanggg.. orang begging2 supaya kamu folbek, Be…πŸ˜€
      Aku ngikutin artis juga cuma beberapa aja, kok. Tapi kebanyakan karena kepo aja sama keseharian mereka, bukan karena ngefans.. Hihihi…

  15. akuuuuu belum mainan IG lho…hehehehe….. udah punya dari dulu, tapi yo gak diurus, hahahaha. twitter….ora tau liat lagi… FB…..sekali2 ngintip, karena ya itu tadi buanyaaak teman akhirnya ketemu dari FB ini.

    kalu WP…. cinta bgt ya?πŸ™‚ aku juga ngerasa punya banyak teman dari ini.yang kerasa dekat di hati seperti yang kau rasakan gitu FitπŸ™‚ padahal yo ora tau ketemu, contohnya….ya dirimu. Gak tau kenapa ya… beberapa emang tiba2 jadi sreg gitu, berasa teman deket, padahal ketemu muka pun belum pernah. Dan masalah komen, aku usahain komen untuk semua post yang aku baca, kecuali kalau gak ngerti mesti komen apa. Karena bagiku komen itu penyambung silaturahmi. Termasuk PD aja komen ke blog2 terkenal, dan kalau dia gak pernah melipir ke blog ku ya gak masalah….. aku suka sama dia, kalau dia gak suka sama aku ya udahπŸ™‚

    • ayooo, aktifin IGnya, Luk.. Biar nambah yang ku follow..πŸ™‚
      Aiihhh, aku senenggg, perasaanku padamu ternyata tak bertepuk sebelah tangan, haha..
      Jadi makin kenceng deh nih, niat liburan ke Jawa Timur, salah 1 hidden agenda-nya adalah kopdar denganmu ya, Luk…πŸ™‚ *komat kamit doa minta hujan duit*πŸ˜†
      Komen penyambung silaturahim, betuuullll…! Aku ada juga loh, komen di blog terkenal dan nggak dibales, boro2 dikunjungin balik. Huhuhu.. syediihhh..😦
      Tapi ya coba berbaik sangka saja, mungkin ybs lagi sibuuukkk, maklum terkenal ya, Seus..πŸ˜†

      • ouw….. so sweet….. ada juga ya yang mau ketemu sama buibu gendut nan cerewet dan judes iniπŸ˜›
        kalau aku emang dari dulu kepingin ke Bandung Fit…apalah daya duit dan waktu belum kesampaian, ahahahaha….

        kalau aku, kalau cuman komenku aja yang gak dibales sih ya agak gimanaaaa gitu ya….ahahahaha

        • gendut…? Masa’ sih? Oh, btw.. aku baru nyadar, kayaknya belon pernah liat fotomu deh, Luk… *korek2 arsip blog Kaluna*πŸ™‚
          Hihi, yang di Bandung malah pengeeennn banget ke Jawa Timur: Ke Surabaya, Malang, Bromo (eh, Bromo masuk kabupaten mana, ya? Nggak hapal, payah, heuuu!πŸ˜† )
          Kalo cuma komen kita yg belon/nggak dibales, aku suka ngehibur diri sendiri, oohh.. mungkin komennya nggak masuk.. (padahal keliatan, yak? ah, entah deh kalo gitu… hihihi..)

          • hahahaha…ya karena itulaaahh….aku jarang pasang foto diriπŸ˜› biarlah Inot saja, hahhahaha….

            Bromo masuk Probolinggo mungkin, hehehehe…aku kan juga gak masuk pas diterangin, orang aku aja belum pernah kesana, huehehehehe

  16. Akuh telat banget komen ini ya. Maapkeun Bagian Ratu, namapun ibu-ibu, jd kalo weekend ya baek di dapur saja (padahal krn gadgetnya g OK buat blogwalking #kode)

    Dirimu mengaku cupu? Aku tersinggung tau Mbak. WP daku baru mulai, mau ngapa2in musti nanya2 kanan kiri. IG jg belum nyampek. Jadi siapa yg lebih cupu haa?? Siapa ?? #drama .

  17. aku skrg jarang intip twitter. Buka kalo ada yg mention doang. gak tau kenapa makin tuwak, pusing liat tulisan doang.

    lagi senang nangkring di IG aja. Kalo blog mah brusaha gak bosen padahal baru 10thn ngeblog hihihihi

    • nah, itu dia mbak. Faktor U kayaknya mempengaruhi kecerdasan tekhnologi, yes..?
      Aih, tapi kan dirimu tiap hari ngoprek gadget, mbak. Sedikit banyak terlatih dong otak kirimuuu…πŸ™‚
      Ngeblog udah 10 tahuuunnn? Oh my.. akuh minderrrr…!

  18. ikutan komen aaah…!
    1. facebook –> mulai punya akun fb tahun 2009 (kayaknya) setelah vakum dari dunia penerbangan. niatnya siy buat keep in touch sama temen2 yg masih terbang. eh ketemu sama temen2 lama jugaπŸ™‚ sampe sekarang masih buka fb buat liat situasi, keadaan, & kondisi teman-teman yang masih mengudaraπŸ˜€
    2. blogspot –> bikin akunnya waktu masih jualan coklat. rencananya buat promosi. eh karena dipanggil terbang lagi, akhirnya jualan coklatnya berenti, blognya pun ikutan berenti ;p
    3. twitter –> awal bikin karena ngiri sama kakak saya yg bentar2 menang kuis lewat twitter. tapi ternyata saya ga sehoki kakak saya, sampe detik ini belum pernah menang kuis di twitter😦 tapi tetep eksis di twitter karena menurut saya twitter socmed paling ok sampai saat ini. ada yg pernah bilang kalo twitter itu jaringan informasi, sementara fesbuk jaringan pertemanan. mungkin itu yg bikin saya sampe detik ini setia sama twitterπŸ™‚
    4. wordpress –> terinspirasi sama blogger2 favorit saya: ninit yunita, woro pradono, kahoπŸ™‚ udah itu ajah.
    5. instagram –> punya akunnya tapi ga pernah diapa2in. udah itu ajah. hihihi….
    trus maksud saya komen panjang lebar gini?? emangnya baginda ratu nanyain?? hahaha….iseng ajah yah, fit. ketularan gatel tanganπŸ˜€

      • iyah, coklat buatan sendiri yang dicetak dengan berbagai model dan dikemas secantik mungkin. pangsa pasarnya anak SMP, SMA, & yang baru2 kuliah, yang lagi demen2nya kasih coklat ke gebetanπŸ˜€ sekarang udah ga sempet, fit. bikin coklat butuh ekstra telaten. ditambah lagi dapur di rumah sekarang ukurannya miniiiimalis banget hihihi!

  19. aku juga suka tuh kalo lagi iseng baca2in komen orang2 di IG. Dari yang lucu ampe berantem. seruuuπŸ˜› *ketauan ga ada kerjaan*

    paling seneng si sekarang share di path aja. Lebih private. Jadi ga takut2 kalo mau misuh2 atau nyampah

  20. Hihihi ngikik aku baca postingan ini mba, apalagi yg spamming di ibu negara ahahahahahah. Dodol duren dah.
    Klo aku FB udh gak update just numpang chat ama temen2 lama yg tinggal jauh disana, wordpress pernah buat just karena suka ama theme2nyatp kok ribet setting2nya akhirnya bye bye. Twitter beuh itu sik wajib n kudu dulu wkt jaman masih ngehits tiap hari ngoceh lah huehehe. Blogspot ya sampe skrg ini cinmat di blogspot aja dah walau themenya dikit. IG naaahhhh,,,ini dia nih banci IG lah aku mbaeee. Maaf yaaa klo tiap hari TL nya dibanjirin ama foto2 gak pentiing aku *sungkem*

    Dan cencunya…..idup Vickinisasi !!!! ;)))

    • coba diliat deh, Cha. Setahuku, akun IG dia nggak usah difollow juga udah langsung bisa diliat kok semua foto2nya. Terpampang nyata di bumi nusantara membelah cakrawala menembus sukma jiwa dan raga, pokoknya…πŸ˜†

  21. Klo FB aku dah mls buka, apalagi update status, paling update klo nomor ilang dan lg info yg penting2 aja, abis mls aja gitu kan liat status org2 yang maaf nih kdg suka lebayyyy hihihi

    Klo twitter sm path sih msh kdg2 update, IG wajib *halah* hahahaha

    Ahhh aku sebel tuh sm org yg suka minta di folbek2 gitu :p

    • haha, adaaaa… aku waktu itu liat ‘live’ loh! Seru, deh!πŸ˜†
      Aish, kamu followernya DP, Chie…? Seriusss…? Eh tapiii, aku kok jadi penasaran yak? Boleh deh, langsung segera ke TKP, hahaha…

  22. Hallo,
    Kunjungan pertama disini. Salam kenal ya. Setujuuntuk FB, semakin banyak teman yang bosen termasuk saya sendiri. Sekarang sewaktu saya buka FB semakin sedikit teman disana yang update status/share foto dsb.

    Dari semua social media favorit saya ya Blog (bisa tukar pikiran & diskusi lebih dalam juga bisa dapet kenalan baru), Twitter (temponya cepat, cari topic yang in direaltime itu gampang di Twitter), Path (share hanya untuk temen terdekat), Instagram & Pinterest.

    • halo, mbak Yoyen.. Salam kenal juga. Namanya ketje, deh. Kok mendadak jadi inget serial Gilmore Girls, ya?πŸ˜€
      Betul, di blog kita bisa nulis sedalem yang kita mau, ya. Tuker pikiran juga bisa sampe tuntas, tas, tas..πŸ™‚

  23. Wah serunya pengalaman Baginda Ratu di dunia maya.. sebagai manusia gaptek cuma bisa sungkem ni.. hihihhiii. Aku pernah punya akun friendster yang berakhir hanya sampai bikin PP saja ^_^.. bikin akun FB pun bukan yang aktif banget.. sekarang lagi belajar di wp karena pengen banyak menimba ilmu dari suhu-suhu perblogeran hehehe.
    Ikutan komen yang masalah keliatan judes.. toss dong mbak.. aku waktu kuliah juga sering dibilang gitu.. bahkan sama temen-temen sekelas, tapi pas dah kenal dekat ya berubah dong, secara ku orangnya gak bisa serius ^_^

    • Bisa dong, mbak. Aku jg pake android, kok…πŸ™‚
      Btw seriuuuss, blm punya..? Lah, tukang jalan2 kok blm punya akun IG, sih? Pegimaneeee…?πŸ˜†
      Ayo bikiiinnn, biar puas liat people around us-nyaaaa…πŸ˜‰

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s