Three pedals, or two pedals..?

familiar, dengan perang sticker macam ini...? :lol:

familiar, dengan perang sticker macam ini…?๐Ÿ˜†

Ngerasain nggak sih, jalanan sekarang jadi makin rame, semrawut, bikin pusing, dan maceeeettt dimana-mana..? Perasaan, tahun kemaren kondisi jalan masih rada cingcay, macet palingan hari Senin pagi doang (karena anak sekolah upacara jam 7). Nah belakangan ini, kenapa sih macet tiap hariiii…? Nggak pagi, siang, sore, bahkan kapan itu saya pulang kantor jam 8 malem, masih macet, loh! Yang sebel Jum’at pagi kemaren dong, saya telat, ngabsen pagi jam 07.31′.57” Periiihhhh…! *dadah-dadah ke tunjangan yang dipotong*ย ๐Ÿ˜ฆ

Makanya, saya sih cuma bisa senyumย pahit , baca berita tentang kebijakan mobil murah yang sekarang mulai menuai pro dan kontra. Pak, harga mobil masih mahal aja, jalanan udah kayak neraka gini, gimana kalo ada tambahan mobil yang harganya kayak kacang goreng…?๐Ÿ˜ฆ

Tapi kalo boleh jujur nih, tingkat kepadatan jalan raya ini sedikit banyak dipengaruhi oleh makin canggihnya teknologi juga nggak, sih? Sok, sekarang. Makin banyak motor dan mobil matic, kan? Sori ya, bukannya mau nyinyir ke kendaraan matic, tapi sekarang ini asal udah bisa nginjek gas sama rem, orang udah pada berani tuh, bawa mobil/motor ke jalan raya, bahkan ke jalan propinsi yang rame-nya naudzubillah pula. Coba pake yang manual. Uh, bisa setahun ngumpulin nyalinya! *curcol*๐Ÿ˜†

Jadi inget, motor pertama yang dulu saya pake latihan waktu SMP kelas 2 adalah Vespa model tua yang pantatnya selebar kulkas 2 pintu, dan itu belajarnya susaaahhh, DJ! Untung yang ngajarin mas Imam, kakak tersayang saya yang paling sabar.๐Ÿ™‚ Begitu lumayan bisa, boro-boro PD ke jalan raya yang rame, jalan di kampung yang nggak ada lawan-pun, groginya setengah mati.

Lalu sekitar tahun 2002 (apa 2003, ya? Lupa!) saya belajar nyetir (resmi di tempat kursus) pake suzuki katana yang TENTU SAJA manual. (by the way, penasaran deh. Ada nggak sih, kursus stir yang mobilnya matic..?) Waktu itu les 2 minggu, tapi berhubung belum punya mobil, ya kemampuan nyetir mentok disitu doang. Lagian iseng banget ya, kursus nyetir padahal mobil aja belum punya, haha. Saya mulai membiasakan diri nyetir lagi ya setelah punya SIM di bulan Agustus 2011, (nembak, dong. Apa itu ujian SIM..?๐Ÿ˜† )ย  itu-pun masih angot-angotan karena kan masih ada si bontot yang harus disusuin. Jadi bisa dibilang, karier (eh cie, karier nih, ye?๐Ÿ˜† ) nyetir saya baru dimulai di tahun 2013 ini. Drama-nya? Banyaaaakkk..! Dari yang nggak bisa keluar dari carport rumah sendiri (karena ada tetangga yang parkir di depan rumah) sampe dibantuin orang yang lewat; mesin mati di tanjakan (drama klise mobil manual); pecah konsentrasi gegara ada yang ngamuk minta nyusu *pelototin si bontot* trus melototin sopir taksi karena seenak sendiri nyerobot antrian persissss di depan hidung saya๐Ÿ˜† dan masih banyak lagi drama lain yang bikin senyum kalo diinget-inget sekarang. Trus, udah canggih dong sekarang nyetirnya, Bu? Kata siapaaaa…? Sampe sekarang saya masih milih-milih tempat tujuan tuh, kalo mau nyetir. Inget dulu baik-baik, parkirnya gampang apa nggak, ada petugas parkir yang siap bantuin apa nggak…? Kalo parkirannya susah? Ish, mending no-no-no ajaaa…!๐Ÿ˜€

Well, kalo boleh milih nih, sampe ini hari saya masih lebih seneng duduk di kursi penumpang, daripada musti nyureng stress liat jalanan yang sekarang, ampuuunn Ndoro!! Ruwet !!! Jadi kemampuan nyetir yang alakadarnya ini cukup dipake ketika Baginda Raja diklat aja, lah. Atau pas beliau harus rapat, dan nggak bisa ngedrop/jemput anak-anak ke daycare, atau pas beliau sakit. Pokoknya khusus di sikon tertentu aja. Tapi musti diakui sih, bisa nyetir (saya ketik BISA ya, bukan jago๐Ÿ˜† ) buat emak ber-anak 3 macem saya ini anugrah! Paling tidak, saat Baginda Raja berhalangan dan saya musti pergi bawa 3 bocah, nggak perlu ngeluarin duit ekstra buat bayar taksi -iya kalo ada duit, nah kalo pas tanggal tua? Gigit dompet aja karena musti naik angkot-๐Ÿ˜†

nampak (sok) keren? Iya lah. Suaminya moto dibawah tekanan, ituuu...! :lol:

3 pedal, dong! Haha! Nampak (sok) keren? Iya lah. Suaminya ngambil gambar dibawah tekanan, ituuu…!๐Ÿ˜†

Anyway.. balik ke soal kendaraan matic. Ini postingan BENERAN bukan mau nyinyir ke anggota PBM=Pasukan Berani Matic, ya. Lah gimana mau nyinyir, wong saya baru bisa nyetir yang manual. Kalo udah bisa (DAN PUNYA?) yang matic, boleh kali ya sesekali nyinyir..?:mrgreen:

Eh tapi, pernah nggak sih, kepikiran seandainya di dunia ini nggak ada kendaraan matic? Seandainya, semua motor dan mobil itu manual? Mungkin, MUNGKIN loh ya, jalanan nggak akan seramai sekarang. Bukannya apa-apa, tapi naik mobil/motor manual itu kan nggak segampang naik yang matic. Menyelaraskan 3 pedal: gas, rem dan kopling itu kan butuh proses belajar yang nggak sebentar, kakaaakkk!๐Ÿ˜‰ Nah coba sekarang, anak bocah umur belasan tahun, juga nenek-nenek/kakek-kakek yang seumur-umur belum pernah belajar nyetir aja, asal dikasih yang matic pada berani tuh, turun ke jalan raya. Coba pake yang manual. Uuuhh, nemu tanjakan dikiiiit aja, dijamin banjir keringet dingin! *pengalaman pribadi*๐Ÿ˜†

By the way… pas istirahat hari Jum’at minggu kemaren, ceritanya Baginda Raja diajak bossnya ke Balubur Town Square (Baltos). Nah di parkiran, ada ibu-ibu gaul (IG) yang nyetir sendiri Honda Freed-nya gitu. (CMIIW, tapi setahu saya Honda Freed nggak ada yang manual, ya?). Baginda Raja dan bossnya ini kebetulan masuk ke area parkir persiiiiss di belakang si IG ini. Dari belakang sih udah keliatan kikuknya si IG bawa mobil. (suka ketahuan kan ya, mana sopir ahli mana sopir amatir?๐Ÿ˜† ) Nah, waktu mereka beriringan nyari parkir gitu tetiba mobil si IG ini tekor dong pas belok, jadi doski musti mundur dulu kalo nggak mau bagian depan mobilnya nyusruk (halah, bosone!๐Ÿ˜† ) kena pembatas. Eh, si IG itu langsung teriak, nyuruh Baginda Raja dan bossnya mundur. Trus masih sempet-sempetnya doskiย teriak bilang (kurang lebih) begini: “Bapak sih, dari tadi ngedeketin saya mulu. Jangan terlalu deket sama saya, dong. Kan saya jadi susah, nih…!” Laaahhh, situ yang amatir, kenapa orang lain yang disalahin, yak?๐Ÿ˜† Tapi bossnya Baginda Raja itu baik sih, jadi akhirnya mereka ngalah, trus mundur dulu, deh. Kata beliau sih maklumin aja lah, ibu-ibu gitu loh. Soalnya beliau takut juga, kalo di jalan ternyata istrinya juga sama kayak si IG itu, hihi. Nah entah gimana ceritanya, pokoknya Baginda Raja dan boss-nya justru dapet parkir duluan, trus pas mereka turun dari mobil, si IG ini baru nemu tempat parkir… dan karena keliatan banget kikuknya… ujung-ujungnya.. dibantuin parkir dong, sama baginda raja dan bossnya. Huahaha…

Yah, jadi gitu deh. Mau 3 pedal, 2 pedal, yang penting bertanggung jawab di jalan raya ya, ibu-ibu… Jangan gampang kesulut emosi dan provokasi. Inget, anak-anak dan suami nungguin di rumah.๐Ÿ™‚

Ps: jangan timpuk saya ya, para Pasukan Berani Matic! Err.. kecuali.. kecuali… saya boleh pinjem mobilnya: sebulaaannn aja..!:mrgreen:

90 thoughts on “Three pedals, or two pedals..?

  1. huahhaha…..aku belajar pake manual dong bahkan semua mobil aku sampe yg terakhir di sby juga manual. kata si matt jarang2 dia lihat di US cewek nyetir manual, jadi keliatan sexy๐Ÿ™‚ memang ya fit, bawa manual itu setengah mati pas tanjakan. skr karena si matt gak bisa nyetir manual ( bisa tapi gak jago) akhirnya kami beli mobil matic dan aku udah bisa nyetir dong sampe ke atas gunung huhahaha.

    ehh iya les nyetir mobil matic ada koq๐Ÿ™‚ temen aku soalnya baru les heheehe

    • Jadi ituuuu sebabnya Matt ngelamar kamu, Non? Karena terlihat sexy bisa nyetir manual…?๐Ÿ˜†
      Sampe hari ini aku baru nyobain 3 merk mobil manual, sih. Dan blm punya kesempatan nyobain yg matic. Ah, coba kita deketan ya, Non. Boleh dong kupinjem xtrail Noni yg keren itu…๐Ÿ˜‰
      Oh my…. seriussss ada les mobil matic? Ookkaaayyyy… aku baru tahu, loh!๐Ÿ˜€

  2. Aku belajar motor gak berani (males lecet2 karna jatoh, centil ya! Hahaha), bweajar mobil (kopling loh yaa) gak hatam gara2 keburu hamil. Yowess, skrg mah masih jadi ratu di mobil tinggal duduk manis :p

    Eniwei, ibu2 emang selalu disalahin yaa kalo dijalanan. Kayak suamiku tuh “duuhh, pasti ibu2 deh nih yg bawa mobil!”. Hellooowwww pak, istrimu pun mungkin kayak gt kalo dijalanan, plis deh sabar ajaaa. Tapi emang bener sih biasanya emang pengendara cewe yg bikin kagok dijalan. Hahaha

    • Haha, ayoooo belajar nyetir, Fen. Suatu saat, entah kapan, perlu banget loh, kemampuan yg 1 ini…. nggak pengen apa, nanti jemput sendiri ke sekolah Barra…?๐Ÿ˜‰
      Iyaaaa, dimana2 ibu2 nyetir selalu dipandang sebelah mata. Tapi bener sih, yg suka bikin kagok ya ibu2. Hihihi..

  3. Klo mobil murah sukses dipasarkan wahh tambah macet deh ya dimana-mana plus pencemaran udaranya๐Ÿ˜€ . Coba pemerintah bikin angkutan umum yg lebih baik dan ongkosnya murah, masyarakat pasti suka naik angkot๐Ÿ˜€ .

  4. Aku mulai dari belajar mobil pake manual mobil tuir CJ7 or apalah itu namanya mba. Trus dapat jatah mobil manual carry aku nyebutnya mobil pentung secara gak ada kepalanya kan…klo skrang aku da pake matic. Tapi klo chicco senengnya mobil manual. Zzzhhhhhhh
    Dan jujur juga sie aku better duduk nyantai dikursi belakang deh. Tak sanggup mesti bermacica ria. Kecuali klo terpaksa yaaa :)))))

    • Waaahhhh… CJ yg jip itu bukan, sih? Kalo iya, gagah tuh Nis, di jamannya. Aku pengen loh, ngerasain nyetir mobil2 gede macem jeep gitu. Kalo beli, err… duit siapa? Lagian bensinnya boros, kakaaakkk!๐Ÿ˜†
      Mayoritas cowok kayaknya emang lebih seneng yg manual, deh. Kt bagindaraja, lebih responsif kalo jalan keluar kota. Kalo di dlm kota yg macetos parah macem Jkt-Bandung, yg 2 pedal kayaknya lebih cocok, yaaa…๐Ÿ™‚

      • Iya mba mobil jeep gitu secara kata bokap klo mau belajar nyetir harus dari mobil yg susah dulu. Bensinya emang boros kaleee. Setujah mba klo dalam kota apalagi kaya kota macica muchtar begini matic emang juara. Klo kluar kota yaa manual tetep secara bener kata bagindarajo lebih responsif dan bertenaga *ngeengggg*

  5. Aku sekarang malah pingin matic mba.. padahal di Indo ya nyetirnya manual mulu.. hahaha.. Ceritanya mau balas dendam..๐Ÿ˜›

    Di sini sih kalo mau tes dapet sim kayaknya harus bisa manual deh, setauku yaaa.. soalnya si Bubu juga belajarnya yang manual tuh dulu.

    • Hahaha, sok atuh.. balas dendam sampe puwasss, Be. Nanti pas pulang ke Indo balik pk yg manual lagi, ditanggung gemporrrr itu kaki. Macet pisaaaann sekarang nih..๐Ÿ˜ฆ
      Hihi iya ya. Test SIM pk mobil manual semua kayaknya. Di indo juga kayaknya gitu, deh. Nah terus gmn sama mereka yg les mobil matic, ya? Ooohhh.. masih bisa nembak, sih.. ihik, toss lah sesama penembak SIMโ€ฆ๐Ÿ˜†

  6. Dulu belajar pake manual, tapi gak bisa jalan pelan bisanya ngebut doank mbak, gimana duuuunk? Hahaha… karena gak punya mobil sendiri jadi keahlian menyetir stag dan sekarang kaya’nya lupa deh gimana caranya. Tapi tetep pengen yang manual๐Ÿ˜€

  7. Aku ngacung sebagai sopir matic… Hehe.. Bandung semacet dan secrowded itu tiap pagi sore dan harus nyetir manual bawa bayi dan balita? Bisa2 darah tinggi aku… Hahaha…
    Tapi aku gak tiba2 bisa trus pake matic.. Ngalamin nyetir manual tiap hari selama 10 tahun dulu kakaakk… Jadi udah boleh kan ya sekarang memanjakan diri pake matic?๐Ÿ˜€
    Belum pernah nyoba matic? Ke showroom mobil aja, sok2 test drive gitu… Dan nanti pasti langsung pengin beli mobil matic,,, #pengalamanpribadi

    • ke showroom nya sih berani, mbak. Test drivenya itu yg nggak. Takut kabitaaaa…!๐Ÿ˜†
      Nah kalo kayak dirimu yg udah puluhan tahun nyetir gitu sih udah pasti dijamin lah kegesitannya, mbak.๐Ÿ™‚
      Baiklaahhh.. jadi kapan aku diajarin nyetir yg matic? Pinjem swift-mu itu ya, kakaaakk…!:mrgreen:

  8. sama aja sih mem, wong dulu masih manual jg banyak kok mobil, yg bener itu naekin harga mobil, turunin ongkos bis, benerin trayeknya, benerin armadanya, banyakin jalannya, naah gt deh br kaga macet *kaliii.. logika sih gitu yak = diomongin ama org yang males bangun pagi dan akhirnya menolak ngangkot dengan alasan kesiangan

    • Haha, masuk akal Fey..
      Cuma kalo kayak aku yang tiap hari pulang pergi ber-5 gini, kagak mungkin juga kali ya, naik turun angkot/bis.
      Oh, btw.. di Bandung sebenernya udah ada Trans Metro Bandung itu, tuh. Cuma kayaknya nggak terlalu ngefek. Habis angkot masih banyaakkk, trus TMBnya juga masih dikit kaliiii…๐Ÿ˜ฆ

      • kalo bergerombolan mah maklum, lah ini masih banyak yang 1 mobil 1 orang atau 2 org *ngaca* trus kalo lewat 3in1 malah nge-joki
        btw.. aku sampe skrg msh tetep takut nyetir loh, merinding disko bahkan walau cuman ngebayanginnya aja huhuhu

  9. isssshhh… dah bisa nih ceritanya setir mobil hihihih.. itu fotonya juga mantap kok.. hehe.. kalau aku nih byk jg suka duka ttg nyetir… sebenernya bisa nyetir pas baru lulus kul… ke tol antara tebet – bekasi udah hajar aja deh! berani! *pamer, baru segitu aja sok gaya ..hahahaha…plz senayan??? ayo ajaa…tapi tunggu dulu itu tahun berapa bo??? hahahaha… malah waktu itu aku lbh jago dari pada pacar ku saat itu, krn pacar belum bs nyetir *pamersambilberkacamata hohohoho… abis tu… nikah lah aku sama si pacar (papayaza) terus hamil.. punya baby.. jadi gak biasa nyetir lagi, sempat jadi takut lagi.. nah setahun yg lalu coba2 lagi nyetir,, keberanian pelan2 ada, tp sim kudu bikin lg, jadi nyetir gak jauh2 dari rumah .. hehehe… terus.. skrg takut lagi mau nyetir… krn setahun yg lalu hamil lg, dan kagok lg nih hahahaha… skrg mulai2 mau nyetir lg, tapi gak bisa matic.. aku bisanya manual, karena sejak belajar sampe terakhir nyetir selalu manual, blm pernah coba matic hehehe… nah sekarang.. malah papayaza yg udh lebih jago nyetirnya.. huahaahahaha… parah deh aku nih.. nyali jadi ciut, mana sim jg belum bikin2 hehehe…

    • Ristin, aku jadi inget tante temenku yang pertama bikin SIM pas umurnya 17 tahun, sampe sekarang.. udah 5x aja ganti SIM daannn… belum berani juga bawa mobil sendiri. Huahaha… kebangetan itu mah ya!๐Ÿ™‚
      Ris, kata baginda raja sih, kalo udah bisa yang manual, bakal lebih gampil make yang matic. Katanyaaaa, ya. Makanya, pengen nih nyobain bawa yg matic. Ayo dong, siapa yang mau minjemin..? Huaha…

    • dan sampe sekarang aku malah belum pernah (dan belum berani!) naik motor matic, mbak. Err.. yang manual juga udah lamaaaaaaa bgt nggak bawa. Eh, jangan2 naik sepeda udah nggak bisa, iniiii…๐Ÿ˜†

  10. ihihi hubby juga toleransinya pada pengendara perempuan sekarang tinggi , mungkin mikirin istrinya di jalan ya . Sebenernya yang pake manual juga sering kagok kalo make matik kan, mak, bukan cuma sebaliknya. Akupuuun mending jadi radio (rusak) deh, bagian berkicau aja, daripada bagian nyupirin. Aku baru sekali nyupirin hubby, itupun cuma dr kantor ke skul krucils pas Father’s Day karena buru-buru jemputnya. Di Medan tuh ipar dan mertua make matik, kalo disuruh make (nyetir sendiri) ogaaaah, mobil sendiri yg tanggung jawab sendiri aja nyetirnya males apalagi minjem mobil orang emangnya kayak minjem sapu tanggung jawabnya booow. Ihik

    • Mak, kalo mau pinjem mobil orang, udah pasti hal pertama yang kutanyain adalah: ini masih ada asuransinya, kaaannn…?๐Ÿ˜†
      Haha, iya. Mobil manualpun masih banyak yg bikin orang lain kagok, yes? *inget diri sendiri*:mrgreen:

  11. hahaha galak ibunya…๐Ÿ˜›

    gua dulu di jakarta nyetir nya manual, simply karena matic lebih mahal. huahaha.
    kalo disini nyetir matic, karena rata2 orang nyetir matic, jadi kalo mau dijual lagi lebih gampang. kalo manual lebih susah…๐Ÿ˜›

    • kegalakkan ini sebanding lurus dengan tanggal, Mas. Kalo tanggal muda, galak. Kalo tanggal tua, galak bangeeettt…!:mrgreen:
      Dan aku langsung inget mobil ketjemu, Mas. (cuma nampak dikiiittt interiornya sih, tapi ketahuan lah kayak gimana body luarnya, haha)
      Ah, kalo yang itu sih, mau manual kek mau matic kek, siapa yang nggak mauuuu….?๐Ÿ˜€

  12. Aku ga punya mobil dan belum pernah punya pengalaman sama sekali dengan setir menyetir mobil Mbak. Wong nyetir bom-bom car aja ngeri aku #KetauanUmurnya#. Tapi eh tapi … aku punya SIM looo๐Ÿ˜€ #DariMana?TanyakanPadaRumputYangBergoyang#
    Itu mobil manual vs matic itu sama kaya motor manual (gas,rem,gigi) vs matic ga sih Mbak?
    Kalau punya mobil akupun mau dan harus bisa nyetir deh. Biar bisa hang out sama Khalila, tanpa harus bangunin pak suami๐Ÿ˜€

    • BELUM punya, Dek. Tapi kan rumah kalian ciamiikkk…๐Ÿ˜€
      Iya, prinsip mobil dan motor matic kurang lebih sama, kok. Nah, ada yang lebih parah nih, udah punya SIM tapi belum pernah nyetir…๐Ÿ˜†
      Betuuulll, harus bisa nyetir. Pengen dong, suatu saat nanti jemput ke sekolah mbak Lila sendiri…?๐Ÿ˜€

  13. Seru seru seru ceritanya mbak ^_^… Hebat lho mbak Fitri berani mengalahkan ketakutan tuk akhirnya BISA nyetir mobil. Aku dong mejen di bisa maju aja, latihan pake manual, dah pernah dicoba di jalanan Temanggung dan Purworejo, tapi akhirnya berhenti di situ. Tahun 2009 kemarin dapat rejeki bisa beli mobil second, dapat matic ternyata, pak suami yang jadi ahli, sementara istrinya, banyak alasan, yang kudu menyusui lah, yang anaknya rewel lah, yang intinya masih takuuutttt suruh nyetir sendiri.
    Kalo motor, jelas manual lah, kalo pake matic diketawain anakku, keliatan banget kalo minjem bu, gitu katanya…hahaha.. Dan setuju, kalo memang harusnya mereka-mereka yang pegang matic itu harusnya bisa pegang manual dulu, biar nggak ngawur

    • Mbak Ika, hebat dan TERPAKSA itu beda jauh kan, ya…?๐Ÿ˜†
      Aduh, gemessss aku padamu, mbak. Moso’ nggak pengen sih, nyetir sendiri bawa anak 4 biji..? Keren, tahuuu…!๐Ÿ˜€
      Tapi beneran kok, kemampuan nyetir ini suatu saat akan sangat berguna buat ibu2 macem kita, mbak. Jalanan disana kan belum serame jakarta-bandung, tho? Ayo latihan lagi dari sekarang. Kalo udah bisa naik motor, naik mobil pasti bisa. Jangan mau kalah sama akuuu…! *provokator dengan niat baik*๐Ÿ˜€

  14. saya tahun 2012 belajar nyetir mobil, dan sampe skrg saya gak berani nyetir di jalan besar. Maju mundur lancar..*bangga*, gitu bawa ke jalan besar langsung gugup dan sakit perut. Ketakutan diriku. .

    • takutnya musti dilawan, dong! Kalo kata bagindaraja, biarin aja yang belakang klakson2, yang penting kita ada di jalur yang bener. Tutup kuping, kalo perlu. Haha.. Lagian yang nglakson2 gitu harusnya sadar diri, lah. Kan mereka yang sekarang nyetirnya udah canggih, dulu pernah kikuk jugaaa..๐Ÿ˜€
      Eh tapi, biasanya asal keliatan ibu2 yang nyetir, para sopir (yang udah pada ahli itu) suka jadi maklum kok, Ndah..๐Ÿ˜€

  15. Hahahahaha, aku tuh galak buanget di jalanan, dikit dikit klakson dikit dikit kasi lampu hahahaha. Apalagi klo ketemu macam si IG itu mbak, tak semprot wiiis, klo ga bisa ga usah mereh mereh gitu dong hahahaha *esmosi*

    Dan setuju, para metikers kudu bisa manuhal dulu keknya yaaaa, hihihihi๐Ÿ˜€

    • ampuuunnn, Feniiii… aku takut deh kalo sama ibu2 galak. Kalo sama bapak2, masih bisa kugalakkin balik, hahaha…
      Aku yang denger ceritanya si IG itu juga gemessss, cuma ya masih untung ya, aku nggak ikut. Coba kalo ikut, bisa berantem 2 ibu2 (sok) gaul iniiii…๐Ÿ˜†
      Aku juga setujuuu sama kalimat terakhirmu..๐Ÿ˜€

  16. aku pengen komen, tapi aku tak punya keduanya. gimana dunk??? hahaha… jangankan mobil (yg sampe sekarang belom punya), motor pun aku tak bisa.๐Ÿ˜€. bukan tak bisa ding, malas bisa, tepatnya. udah matic juga itu padahal. tapi bener juga tuh, bisa nyetir pasti suatu saat akan berguna banget. apa aku coba kursus nyetir dulu aja apa yak? sapa tau bisa jadi pancingan buat rejeki beli mobilnya. haha..

  17. kalau aku liat pK nyetir, yang nampak dia keren abis Mak, huahahaha…. dan sampe sekarang selalu ditodong Inot buat belajar nyetir๐Ÿ˜› gak berani berani….

    soal motor matic, bener banget! sangat disalahgunakan. apalagi ibu2 yang pake rok dinas panjang nekat naik motor, duhhh sebel banget…. itu, buat menopang motor aja susah Bu…

    • Aih, rabid wife ini siiihhh…๐Ÿ˜†
      Lu, samaaaa.. Salah 1 yg bikin aku tertantang utk bisa nyetir itu Andro. Doski suka ngeledek aja kalo mesin mati pas aku latihan dulu. Haha…
      Oh, rok panjang yg ngetat itu, ya. Ho-oh, itu sih bikin yang liat deg2an pisan, ya. Takut keslimpet..!

  18. Mbak, kalo macet sih capek juga yak pake 3 pedal, betis rasaan sexy mendadak katanya๐Ÿ˜†.
    Anyway mau dua pedal ataupun 3 pedal, aku masih belum bisa. Baru rencananya mau belajar๐Ÿ˜€. Susah gak sih? secara aku tuh orangnya kikuk banget.
    Kalo motor sih aku bisa langsung yang matic, beli dulu belajar belakangan dan sampe sekarang masih belum berani bawa ke jalan raya. Sekali pernah terus jatuh karena kagok, terus belum berani lagi sampe sekarang๐Ÿ˜†. Sadar diri daripada bikin orang lain celaka. Aku ndak sepede itu bawa ke jalanan kalo emang belum lihai๐Ÿ˜€

    • Baru rencana mau belajar: astagaaaa, Mayaaaaa..! aku ngikik.๐Ÿ˜†
      Saranku sih belajar yang manual dulu. Nanti kalo udah canggih, baru pake yg matic. Err.. tapi kalo punyanya yang matic, ya langsung belajar pake yg matic aja kali, ya.๐Ÿ˜€
      Intinya sih, mau 2, mau 3 pedal, yang penting bertanggungjawab di jalan raya, betul?๐Ÿ™‚ Kalo soal takut, siapaaa yang nggak takut pertama kali nyetir? Sini, temuin aku, sini. Tapi kan kita belajar, lama2 pasti bisa dan biasaaaa…!๐Ÿ™‚
      Dan iyaaaaa… untuk jakarta sih aku nggak berani nyaranin pake manual tiap hari. Bisa bengkak itu betis sebelah kiri..:mrgreen:

      • Ahahaha telat banget yak?! secara kita kan cuma berdua mbak, jadi aku dipaksa Mbul buat minimal bisa deh biar kalo ada urgent gak tergantung sama dia doang. Hehehe padahal mah ya kata mami mertua, si Mbul itu emang males aja pasti nyetir sendiri makanya aku mesti bisa biar dia ada yang nyetirin *toyor Mbul*๐Ÿ˜†.
        Kayaknya sih emang bakal langsung punya matic mbak. Gile calon 6 jam dijalan (BSD-Kantor) pake manual sih gempor lah yaw. sekarang kan macetnya jakarta tuh ampun ampunan๐Ÿ˜€.
        Tull, yang penting bukan bawaannya apa, mau mobil atau motor atau sepeda sekalipun mesti sadar diri jalanan bukan punya pribadi, jadi mesti tanggung jawab. Jangan sampe nyelakain diri sendiri dan amit amit jadi bikin orang lain celaka juga gara gara kecerobohan kita.
        Hahaha nanti kalo udah bisa perjalanan panjang pertama aku ke Bandung deh main ke tempat mbak Fitri sama mak Sondang๐Ÿ™‚. Pasti & harus bisa, hari gini๐Ÿ˜‰
        Btw aku beli motor kan dari gak bisa tuh. Dan aku tuh pas belajar motor beneran dari basic banget soalnya aku gak bisa bawa sepeda:mrgreen:

        • Ish, Mbul diem2 modusnya kagak nahaaaaannn…!๐Ÿ˜†
          Tapi bener bgt kok, May. Nggak ada ruginya bisa nyetir. Cepat ato lambat pasti kepake. FYI, ada loh tetanggaku (rumahnya beda blok sama kami) yg suaminya terserang stroke di rumah pas tengah malem gitu. Trus krn si istri nggak bisa nyetir (padahal mobilnya ada!) dan ndilalah pula mereka kurang punya hubungan baik dgn tetangga, akhirnya baru dibawa ke RS sekitar 4 jam kemudian… krn hrs nunggu anak dan mantu-nya dateng dr Jkt. Sedih, kan? Untuuungg si bpk masih tertolong.
          Aduh, anak kota emang jarang ya yg bisa naik sepeda…? Faktor rumah di pinggir jln raya kali ya, jd nggak pernah sesepedaan? Hihi..
          Itu janji ke bandungnya ku bookmarked loh, yaaaaa…! Senang!๐Ÿ™‚

          • Iiiih dia mah emang paling males mbak bawa kendaraan gitu. Dulu aja udah dikasih motor sama ortu, teteup aja nebeng temen๐Ÿ˜€. Makanya mami mertua sih udah nyengir aja dengerin Mbul bujukin aku buat belajar setir mobil :lol:…
            Bener banget mbak, apalagi kita nih berdua jauh dari ortu & sodara di BSD sono. Lagian yak orang Jakarta kan suka elo elo gue gue jadi emang mesti mandiri biar gak ngerepotin kanan kiri euy๐Ÿ™‚.
            Ish! aku kan anak ndeso mbak dari Karawang sono. Aku gak bisa naik sepeda soalnya pernah nyusruk terus kapok deh๐Ÿ˜†. Tapi sejak bisa naik motor ternyata sepeda juga langsung bisa, kan di Ubud kemarin dengan nekadnya udah sepedaan kemana mana๐Ÿ˜€.
            Iya janji mbak, kalo udah bisa nyetir emang nazarnya mau main terus nginep di Bandung๐Ÿ˜‰. Pokoknya sekalian ke Bandung sekalian ketemu sama The Tamba nya mak Sondang, sama 3A nya mbak Fit๐Ÿ˜‰

  19. Setelah 24 tahun terlahir ke dunia, baru sebulan yang lalu aku memutuskan untuk les mobil mbak๐Ÿ˜† secara yah dulu idup di kota yang angkutan umumnya gampang, jadi gak merasa perlu bisa bawa kendaraan, pas balik ke pekanbaru baru deh stress karena kemana-mana kudu minta dianterin atau nebeng orang lain๐Ÿ˜†

    Dari pengalaman belajar mobil ini sih yaaaa yang manual emang susye syekali ya mbakkkk. Aku selaluuu aja mati mesinnya tiap kali kopling gantung๐Ÿ˜† So far baru 6x belajar, trus waktu itu pas lagi lunch bareng sama si Abang di sebuah mall, doi nantangin aku bs ga bawa mobilnya sampe ke kantor. Eh, bisa dong.. Yaiyalah mobilny MATIC.. gampil itu mah! *sombong*๐Ÿ˜†

  20. Sungguh..nyetir di Jakarta ini berasa banget pegel dikaki dan bikin pinggang encok karena macet. Kemana mana aku lebih milih pakai motor mbak..,kalau nggak kepaksa banget. Pengen sih mak…ganti matic, tapi gimana lagi pohon uangnya belum numbuh ..:-) *eh..kenapah curhat?*

    • haha, ini diaaaa yang punya freed dataaanggg!๐Ÿ˜†
      Iya, iya… kalo buat bu dosen, boleeeehhh banget pake yg 2 pedal. Jadi.. kapan dong ajak aku jalan lagi, nih.. ihik…๐Ÿ˜€

  21. Wakakakaka… Suamiku kesepet inih, pecinta matic dan kagok pake manual (mobil).
    Aku blm pernah belajar nyetir mba Fit, karna apa? ya karna belum punya mobil… HAHAHA
    Tapi klo SIM, jangan tanya… Ini udah ada dari 2 tahun yang lalu… Kan ceritanya nyicil, SIM nya dulu baru deh Mobil nya.. HAHAHA
    Klo motor waktu kelas 6 SD belajarnya pake manual (tanpa kopling) BISA.
    Dan setelah rumah digunung, gak berani naik ojek sembarangan, akhirnya belajar lagi pake Matic dan BISA.

    • haha, maaf ya, suaminya mbak Ira.. Bukan mau nyinyir loh, iniiii… Curcol ajaaa….๐Ÿ˜†
      Mbak, kan udah indent mobilio… hayoooo…! Hihihi…
      Ah, ya. Emang bener, SIM dulu, mobil bisa nyusul, kakaaaakkk…!๐Ÿ˜€

  22. mbak, kalau mau belajar manual, cari yang mesin diesel, karena torsinya besar di rpm rendah jadi ga bakalan mati, apalagi kalau ada gigi low (model jeep) masuk gigi 1 bisa langsung lepas kopling tidak perlu di gas, itu mobil bisa merayap sendiri, (saya pernah turun dari mobil dan jalan di samping itu mobil, saking pelannya itu mobil merayap :D)

    • wah, ada pakar mobil manual nih.. Thanks for sharing, Mas. Walopun bahasamu ilmiah sekali, ndak mudeng aku.. hihihi…๐Ÿ™‚
      Jeep…? woohooo…! Siapa yang nggak mauuu…? *duitnya yang nggak ada*
      Huuuu…! Payah deh, ah!๐Ÿ˜†

  23. Haiii mbaaa๐Ÿ™‚ *lagi blogwalking dan nyasar dimari eh menyenangkan sekali tulisannya* -salam kenal, aku jg org bandung – dan sedang menunggu waktu buat kursus mobil di tahun ini haha.. Mau gak mau mesti bisa..
    Semoga gak jiper deh ah… Baca tulisan diatas kyknya mesti diakalin ah nanti *pregnant women in car* cocok bgt deh.. -menatap perut-

    • Haloooo…! Salam kenal juga..Huahaha, tulisan curhatan semua, iniiii….๐Ÿ™‚ Oh, mau mulai nyetir juga, ya? Ayooo, semangat! Kalo perempuan lain bisa, kita juga in shaa Allah pasti bisa!๐Ÿ™‚

  24. Wuaduhh kakak.. ini curhatanku buanget dah. Ampe
    Skrg ga bisa bisa nyetir manual. Masalahnya cuma di kopling ๐Ÿ˜ญ tiap mo nyetir rasanya mau nangisssss aja.. huaaaaaaaaa๐Ÿ˜ญ harus berpaling dari manual ini yaaaa… sedih banget liat mobil dirumah tapi ga dipake pake… ๐Ÿ˜ญ

  25. Belum lagi kejadian mobil dengan suksesnya mundur waktu berenti di tanjakan. Kebayang kan histerisnya orang orang di jalan teriaakkk gitu liat mobilku mundur, mesin bolak balik mati ditanjakan, gitu diidupin, lepas hand breake ehhhh mundur lagi…. huaร aaaaa… stresssssss…. ada lagi kejadian waktu mundurin mobil di tempat tanjakan jugaaa… jadi belakang mobilnya itu tanjakan curam.. alhasil mobil yg udah mundur maju lagiiii nyaris nyungsep di selokan besar yang ada di depan…. omg… troublemaker dah pkoknya judulnya

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s