Dunia oh dunia (bagian 2)

Bagian yang pertama ada disini.

Dan sepertinya musti dibikin tag khusus untuk postingan macem ini, deh. Soalnya kok adaaaaa aja hal-hal yang bikin saya shock, ya?

Semalem Baginda Raja cerita, ada salah seorang tamunya yang kemaren konsultasi ke kantor, sebut saja namanya pak B. Dia tinggal di salah satu komplek perumahan di daerah Cimahi sana. Pak B cerita, kalo beberapa hari sebelumnya, rumahnya di bobol pencuri. Cerita biasa? Tunggu sebentar. Para pembobol ini (para, karena mereka dateng ber-3. Ajiiibbbb, apa kabar maling tukang ayam yang gerilya sendirian, ya?πŸ˜† ) masuk rumah pak B sekitar jam 02 dini hari, dengan cara… menembus dinding rumah bagian belakang pake sejenis cairan kimia. Ya ampun! Ada, gituuuu…? TERNYATA ada!Β  (saya sungguh shock, sampe-sampe belum kebayang kayak gimana rupa si cairan kimia itu) Trus, apa yang diembat? Laptop dan henpon. Udah, gitu aja? Sebentar… pak B ini sebenernya sadar dan dengar dengan jelas, pada saat 3 pembobol itu beraksi. Rumah mereka kan katanya rumah type 21 (kebayang ya, segimana luasnya rumah type L4 ini? eLo Lagi, eLo Lagi:mrgreen: ) jadi… sepelan apapun orang berbisik –apalagi berbisik di jam 02 dini hari– kedengeran dong, dari kamar. Note: si pak B tinggal ber-3 dengan istri dan anaknya yang masih kecil, umur setahun setengahan gitu, deh. Dan bisikan apa yang terdengar oleh pak B di dini hari yang naas itu?

” engke pami aya nu hudang, PAEHAN wae! “

terjemahan bebas:

” kalo sampe nanti ada yang bangun.. udah, BUNUH saja!! “

Se-enteng itu? Sungguh? Segampil itu, nge-bunuh orang? Kalo emang bener mereka tega nge-bunuh orangtuanya, apa iya, mereka juga akan tega nge-bunuh anaknya…?

Astaghfirullah…!!!

Saya, merinding!😦

Dan rasanya saat itu saya langsung kepengin meralat kebijakan pemisahan kamar orangtua dan kamar anak-anak yang sudah sebulanan ini berlaku di rumah kami. Iya sih, katanyaΒ  sedini mungkin anak-anak harus belajar mandiri, salah satunya adalah dengan cara tidur terpisah dari orangtuanya. Dan untuk latihan, tidur ber-3 dalam 1 kamar masih boleh kan, ya? Maafkan kami ya, Nak. Belum bisa menyediakan 3 kamar untuk masing-masing kalian. Ahem, pak Dirjen… dimana pak DirjenΒ tercinta saat sedang dibutuhkan?πŸ˜†

Terus saya jadi pengen selamanya tidur sempil-sempilan dengan A3. Saya nggak keberatan sama sekali umpel-umpelan ber-4 di atas kasur sa’uprit itu. (Demi kami, Baginda Raja pasti juga nggak keberatan tidur ngemper di lantai:mrgreen: ) Dan masa bodoh-lah, dengan teori kemandirian anak. Lah habis gimana dong? Kebayang nggak sih, kalo sampe ada orang jahat masuk ke dalam rumah kami *aduh, amit-amit jangan sampe!*Β  lalu masuk ke dalam kamar A3, trus salah satu, atau mereka ber-3 bangun..? Huhuhu…. Aku takuuuuuuttttt!😦

Dan lalu… saya jadi marah. Benar-benar marah. It’s not fair at all.Β  Dimana lagi mereka bisa aman, kalo bukan di rumah sendiri…? Yaaaah, Bu. Apa belum pernah ada yang bilang padamu, bahwa hidup memang kadang nggak adil? πŸ˜₯

Kenapaaaa masih ada orang-orang tak berperikemanusiaan yang bebas berkeliaran seperti itu (dan mungkin salah satu-nya pernah kita temui secara tak sengaja di jalan, di angkot, di pasar, di terminal…Β  )

Kenapaaaaa dunia macam ini yang akan ditempati oleh buah hati saya?😦

Dunia oh dunia…

Tolong deh, ya. Cukup lah sudah kau membuat kami 94L4U di masalah biaya sekolah mereka nanti; atau perdebatan mengenai jurusan kuliah (plus biayanya, tentu saja. Uhukkk!πŸ˜† ) juga pilihan pekerjaan, atau mungkin diskusi kecil tentang jodoh mereka. Jangan pula kau tambah-tambahi dengan ke-94L4U-an macam keselamatan fisik mereka di usia sekecil ini. Huhuhu….

22 Sept 2013 @Istana Cemara. Jangan nyinyir liat grafiti di tembok itu, ya. Saya sudah cukup sirik liat ruma orang yang dindingnya kinclong padahal mereka juga ber-juniors macam kami. :lol: Dinding boleh penuh sama mahakarya mereka, (dan saya belum tertarik untuk membersihkannya dalam waktu dekat *kekep dompet kenceng2* ) tapi setidaknya, di rumah mini ini, mereka masih bisa dengan aman menjadikan sofa untuk lahan parkir (???) mobil (mobilan) mereka, hahaha...

22 Sept 2013 @Istana Cemara. Thanks to teknologi mem-blur-kan objek foto, haha. Jadi, jangan nyinyir sama grafiti di tembok itu, ya. Saya sudah cukup sirik kok, liat rumah orang yang dindingnya tetep kinclong, padahal mereka juga ber-juniors macam kami.πŸ˜† Seluruh dinding rumah boleh saja penuh dengan ‘mahakarya’ para (calon) seniman berbakat itu, (dan tidak, saya belum tertarik untuk membersihkannya dalam waktu dekat *kekep dompet kenceng2* ) tapi setidaknya, di rumah mini ini, mereka masih bisa dengan aman menjadikan sofa untuk lahan parkir (???) mobil-mobilan merekaπŸ™‚

Duh, Gusti Allah…

Saya tahu saya sudah meminta terlalu banyak hari ini. Tapi… bisa ya, saya selipin satu do’a lagi: Tolong, jaga mereka, jaga kami, dan juga rumah kami dari kejahatan makhluk-MU, karena ENGKAU-lah sebaik-baik penjaga. Aamiin…

Oh, dan mumpung ENGKAU masih mau mendengarkan, boleh tidak, kalo saya minta satu rumah lagi? Err.. di Buah Batu Regency, gituuuu…?:mrgreen:

122 thoughts on “Dunia oh dunia (bagian 2)

  1. Amiiinnn …. Boleh koq Fitri boleh. Mau minta apa aja bolehπŸ˜€

    Ya Allah Mbak, aku ikut merinding baca cerita perampokan itu😦 . Nyawa sekarang ini jadi murah banget ya sepertinya. Dan yang bisa kita lakukan memang hanya berdoa. Semoga selalu dalam lindungan ALLAH. Dan semoga orang-orang jahat di luar sana itu segera bertobat sebelum jatuh lebih banyak korban.

    • minta apa aja sih boleh yaaaa… masalah dikabulkannya…. nanti duluuuu…πŸ˜†
      Kayaknya, yang jahat kok jadi makin banyak ya, dek? Hiks, miris aku…😦
      Iyaaa.. udah mentok sana sini, ujung2nya ya cuma bisa kencengin doa kan, ya?

  2. amiiin. .doanya. Jd takut bacanya. Maling masuk nembus dinding?? Saingan kuntilanak tu..
    Daerah kami sebulan yg lalu, rumah tetangga saya, pas selang 1 rmh, masuk maling jam 9 pagi, pembantunya ditabok ampe babak belur, hbs laptop, henpon, emas, ps 2 anaknya di embat jg. Dan saya ampe hr ini msh was2 kalau pergi rumah dlm keadaan kosong.

    • iyaaaa.. ternyata udah banyak modus bobol rumah pake cairan kimia ini, Ndah. Serem banget ya?😦
      Rumah dibobol trus diambil hartanya itu udah bikin miris banget, apalagi kalo ada korban (manusia) juga. Aduh, serem bayanginnya!😦
      Di rumah aku nggak nyimpen apa2, sih. Cuma ada 2 TV butut dan kulkas 1 pintu keluaran tahun 2006. Tapi samaaaa, jadinya waswas juga kan takut ada yang masuk?😦

  3. Aihh canggih bgt itu skrg bisa ngebobol tambok segala macem penjahat2 superhero gt ckck. Ya Allah ngeri bangeeet demi laptop dan hp nyawa bisa melayang😦
    Iya bener, jadi sereeem kalo kamar anak dipisah😦 kita pasang jasur tingkat aja yuk😦

    • Iyaaaa… nggak sebanding banget ya, Fen? Ish, itu maling kalo sampe ketangkep suruh ditujes2 aja deh, sama garpu…! *sadis*πŸ˜†
      Nah itu dia, jadi beneran galau nih, misahin A3 tiap malem, Fen. Dulu kan tenang, aku tidur ber 3 sama si tengah dan si bontot, si sulung sama bapaknya. Haduh, entahlah. Kalo balik lagi kayak dulu, jadi percuma dong, usaha kita sebulanan kemaren…😦

  4. Buah Batu Regency! Aduh jadi kangen kampyuuuus hahahaha *salah pokus*

    Btw Mbak, ngeri banget siiiihh tatuttttt.. Cairan macam apa itu? Trus temboknya jd gimana?

    • Cairan kimia, Fen. Kata temen2, ternyata banyak ya, yang jualan cairan itu. Biasanya sih KATANYA dipake buat ngebengkokkin besi biar gampil diatur2 gituuu.. Ah, mbuh lah. Yang jelas itu modus pembobolannya sumpah bikin aku shock! Dan entengnya itu loh, mau ngebunuh kalo sampe ada yang bangun. Ya ampuuunnn…! Ngeri aku, bayangin ada batitanya disitu…😦

  5. Amiiiin doanya Mba Fitriii (panggil nama setelah yakin ada yang komen dan setelah ketinggalan begitu banyak postingan).

    Serem banget ya jaman sekarang. gabisa ngomong apa-apa lagi dan semoga kita semua selalu diberikan keselamatan ya Mba..

  6. Baru tadi ngobrol sama Yuli tentang pembunuhan ibu2 di Arcamanik itu,, serem banget… eh ini ada yang lebih serem.. naudzubillahi min dzalik…
    Dan ternyata mereka gak cuma ngincer rumah gedong mentereng ya, rumah type 21 pun….

    • nah itu dia, mbak. Yang di Arcamanik itu juga kan niat awalnya cuma mau ngambil harta doang, tho? Lah kok ya ujung2nya nyawa juga diambil. Hiks..😦
      Iyaaaa, orang udah nggak liat2 lagi rumah type berapa, asal ada kesempatan, kayaknya hajarrr bleh aja. Ish, jadi pengen beli rumah yang nggak terlihat sama manusia, deh. *rumah siluman?*:mrgreen:

  7. amin doanyaaa…
    ngeri baca critanyaaaaaaaaaaaaaaaaaa,,huhuhuhu
    krn cluster dpnku itu tembok pemisah sama sawah barusan dibobol untuk dibangun cluster baru,ehh malah maling jd buanyak bgt..ngeriiiiiii…
    ya Allah lindungi kami smua..

    • nah itu lagi tuh, Nit. Kita musti ekstra waspada kalo ada yang lagi bangun2 ato renov2 rumah. Bukan apa2, ya. Di komplekku banyak kejadian pencurian ya kalo pas ada tukang2 begitu. Jadi, waspada boleh kan, ya?
      Aamiinn… semoga ALLAH selalu melindungi kita (dan keluarga, dan juga rumah) kita ya, Nit…

  8. Itu tembus tembok atau temboknya jadi runtuh gegara bahan kimia itu, Fit? Serem amaaaat. Aku merinding, gegara duit gak seberapa udah niat-in bunuh dari awal gitu loh. Beneran cuma bisa dipagarin dengan doa deh rumah kita (dan ke manapun kita pergi).

    • kayaknya sih temboknya jadi bisa dibolongin dengan gampil gitu, Mak. Mungkin (mungkin, ya!) mereka cuma ngebolongin selebar badan aja, biar bisa keluar masuk dengan gampang.
      Iya, emang musti lebih kenceng berdoa, daaannn musti makin harus waspada. Cuma ya sebel aja, sekarang kok jadi kita yang terintimidasi secara psikologis gini, sih? huhuhu….

  9. ikut mengaminkan yang kenceng doanya mba fitriπŸ™‚

    Duh, serem banget ceritanya mba fit, ko yah kayanya nyawa ga berharga banget dengan gampangnya ngomong bunuh aja *setan aja g begitu*, mudah2an kita slalu dilindungi Allah yah mba fit, dari segala kejahatan

    • aamiin… aamiin…
      hiks, iya Di. Gemessss aku, kok bisaaa ada orang yang berpikiran sedangkal itu, main bunuh orang seenak jidat sendiri. Aku makin miris inget ada batita di dalam rumah pak B itu, loh!😦

  10. Mba, serem banget bacanya😦 Saya yang tinggal sendirian langsung takutttt takut ngeri. Nyawa kita dihargai nya cuma segitukah sekarang. Bener kata nya Mba Sondang, kemana pun kita melangkah, doa jadi pagarnya, kekuatan manusia bener2 terbatas bangettt.

  11. hahahahahaha semoga doa nya terkabul yahπŸ˜€

    Duh tega banget sih tuh maling, makanya aku klo ada maling ketangkep tuh bnr2 girang, biarin aja dipukulin *jahat yah jadinya* hihihi

    • termasuk doa nambah rumah di BBR itu kan, Ye..? *perlu banget dipastikan*πŸ˜†
      huaha.. kalo inget betapa bisa jahatnya maling2 itu, rasanya mauuuu banget nujes2 mereka kalo ketangkep. Err.. cumaaaaa… kalo beneran liat mereka digebukkin, rasa2nya kok ya tetep ndak tega, yaaaa… huhuhu…

    • Itu tadi Dani udah ngasih link sedikit informasi-nya, Neng. Haduh, serem banget dah. Cuma emang beneran, sekarang nggak ada maling yang operasi sendirian. Pasti berkomplot tuh, lebih dari 2 orang. Barusan temen kantor cerita, tetangga rumah kebobolan habis2an pas rumah ditinggal mudik lebaran agustus kemaren. Kulkas, TV, PS anaknya, sepeda, bahkan…. tabung gas! Dibawa semuanya! Edan, udah kayak orang pindah rumah ajaaaa… Trus udah gitu, si maling ninggalin apa coba? Gelas bekas bikin kopi.. zzzzzz……

  12. Makin hari makin serem kalo baca atau nonton berita ya mbak? Dan bener mbak, setelah berusaha menjaga sebaik-baik kita, cuma bisa minta jagain sama Allah, sebaik-baiknya penjaga.

    Amin..amin..semoga dunia ini makin baik, jadi kita g perlu waswas terus gini ya mbaaak?πŸ˜€

  13. horor mak emang jaman sekarang maling pada nekad2, apa karna males cari kerjaan halal or sedikitnya lap pekerjaan bisa jg jadi alasan, tp mo gimana jg, ga ada ampun untuk maling2, makanya sebenernya diarak keliling n digebukin massa, cukup ada efek jera lah lumayan (walo ga selalu)

    • iya, Jul. Kerjaan halal selalu ada, sih. Cuma ya itu… dasar mental (sebagian) masyarakat kita kan masih pengen -cepetdapetduitkerjanyaogah-😦
      Yang digebukin rame2 gitu kayaknya kok nggak terlalu ngaruh juga, ya? Inget kan, selalu adaaaaa aja residivis kambuhan..?😦

      • ya ya yaaaa… skrg nekad2nya pake pistol, gatau beneran apa airsoft gun. tapi tetep aja jiper bener klo ditodong pistol gituan walo gatau beneran or boongan kan. yah keselamatan tetap yg utama seh (baik kita sebagai orgtua maupun anak2 kita, karna klo kita kenapa2 kan kesian anak2 jg nantinya bo amit2). klo harta benda masi bisa dicari di tahun2 kemudian

  14. Dunia ini emang tempatnya ujian, cobaan dan dipenuhi tipu daya mbak, sedih sih ngeliat realita yang terpampang jelas di depan mata. Tapi rasul udah mengingatkan dari dulu-dulu, kalo dunia ini penjara bagi orang yang beriman, makanya kita disuruh siapin bekal banyak-banyak untuk segera pulang ke ‘kampung’ kita. Semoga Allah melindungi kita dan mbak sekeluarga, semoga dijauhkan dari marabahaya…

  15. nembus dinding?? buset..!!! jd itu larutan bisa hancurin bata, semen, plesteran gt?

    jd ngeri mbak..aku di rumah jg sendirian klo gak ada ci uud. dr jam 5 smua pintu di kunci, jendela tutup, lampunya nyala..pokoknya gmn caranya biar keliatan banyak orang di rumah. prepare semprotan merica mbak..ato yg bisa bikin kesetrum ituuu. malah kalo niat beli stik golef..!

    jd, skrg berminatkah ngelesin A3 karate??

    • kayaknya sih itu cairan bikin tembok lunak, jadi gampil dibobol gitu deh, Ca. Syereeemm, ya!😦
      Iya, mau nggak mau emang sekarang mawas diri musti lebih ditingkatkan. Dan sebelll kan, di rumah sendiri aja kok ya deg2-an. RUmah kan HARUSNYA jadi tempat teraman sedunia, yes?
      Huaha, stik golep buat jaga2..? Ya ampun, Ica… aku ngakak!πŸ˜†
      Ehem, ehem. Les karate ya? Ide bagus sih sebenernya.. tapi mari kita liat dulu, ada nggak budget untuk itu.. hahaha…

  16. serem banget ya Fit😦 aku juga takot loh huhu. apalagi matt sering keluar kota huhu makanya aku pegang trus itu paper spray kemana2.
    amin2 doamu, semoga semua orang dilindungi yaa fitπŸ™‚ dan yang rumahnya juga terkabul *inget, aku minta tiket fit*

    • haha, beneran punya ya Non, paper spray? Ih, jaga2 di jaman edun gini mah emang wajib ya hukumnya…
      Huaha… aku seneng kamu mengamini doaku, tapi kok ya langsung ngakak di kalimat berbintang itu, yaaaa… hahaha…

  17. Iiiih….. bacanya tengah malem gini ….. bikin pengen ngeronda semaleman. Mendengarkan setiap bunyi apapun dari berbagai sudut rumah.
    Ampuuun…..
    Mari kita pagari anak , keluarga dan kerabat dengan berlapis lapis doa.
    Kita aminkan doa baginda ratu untuk punya rumah di buah batu bagian itu. Mau tetanggaan sama bu Jendral yaaa…πŸ˜€

    • Haha, mbak.. aku ini loh, suara cicak di tengah rumah aja kedengeran kalo tengah malem begitu. *kebayang ye segimane luas rumah eike*πŸ˜†
      Naaahh.. itu doa berlapis2 itu tuh, yang paling penting, mbak. Haha.. BBR ini impian yang jauuuuuhhh sekali dari realita. Tapi kan ceunah kalo mimpi ya jangan nanggung, tho..?πŸ˜€

  18. Ngeri amat mbak, itu berapa galon abis bahan kimia buat njebol dindingnya ?
    Dan rumah tipe 21 gitu….tega amat yang ngerampok rumah sekecil itu, kenapa gak merampok rumah2 gedongan, kenapaaaah?! *jawaaab!*. Owalaaah dunia dunia… udah pada gendeng, udah pada edan, nyawa manusia disamakan nyawa nyamuk

    • haduh, Cha… nggak kepikir deh, berapa galon cairan kimianya. Ngebayangin ternyata adaaaa cairan buat njebol dinding aja aku udah ngeriiii…😦
      huaha.. mau rumah type 21, 36, 45, apartemen atau mansion sekalipun, jangaaannn dimaling, dong! Cari kerja yang halaal, gituuuu.. Huhuhu….

    • itu dia, mas. Yang bikin miris, sekarang ini orang ngebunuh bukan karena dendam kesumat lagi, tapi ‘cuma’ karena ada kesempatan, atau untuk orang2 yg maling2 gitu, biasanya ngebunuh karena terpaksa. Gilingan ya…

  19. Astaghfirullah..mbak aku merindiing…😦. Koq aku jadi pengen nyalahin media yang suka beritain kriminal2 plus cara2nya ya.. jadi berasa ngasih ide ke orang yang emang udah berniat jahat. Huhuhuhu.
    Semoga kita sekeluarga selalu dilindungi dari segala macam kejahatan di dalam maupun luar rumah y mbak. Cuma bisa berdoa mohon perlindungan dari orang2 jahat seperti itu.

    • aamiin… aamiin…
      iya, itu berita kriminal kan harusnya membuka mata kita untuk lebih waspada, eh nggak tahunya buat sebagian orang malah jadi ide untuk berbuat jahat. Iiiihhh…! Ter-la-luuuuu…!😦

  20. mudah-mudahan kita selalu dalam lindunganNya ya Mbak Fit, ngeri banget jaman sekarang kejahatan udah macem-macem aja caranya.. Jadi kepikiran, sebenernya orang-orang jahat gini muncul apa karena jaman lagi susah atau memang mental mereka cuma segitu-gitunya aja…😦

    • haloooo, yang baru kebanjiran, gimana udah surut-kah? Kirain mau ngungsi ke gedebage..πŸ˜†
      Ni, aku kok liatnya yang maling dan ngebunuh itu bukan lagi karena butuh duit, ya? Sakit aja itu jiwa mereka. Makanya… cuma bisa usaha maksimal aja jagain diri, trus setelahnya serahkan pada Sang PEMBUAT SKENARIO saja, semogaaaa hanya skenario terbaik saja yang dituliskan untuk kita. Aamiin…

  21. Postingan barunya gak pernah muncul di email ya mbak??
    Ish, jadi inget di rumahku yang di atas gunung sana, pas tahun 90-an kan aku pulang dari Yogya, masuk rumah berasa aneh, gak tau kenapa… rumah dalam kondisi berantakan tapi gak normal. Ya ternyata KEMALINGAN.. dan usut punya usut yang ambil ya tetangga tapi masih anak-anak yang diberdayakan sama maling senior dengan dikasih ilmu menghilang katanya.. halah. Sama mbak.. dia sempet ambil makanan juga di lemari… dasar anak-anak kan??
    Dan semakin kesini kondisi kok ya semakin semrawut ya?? Bener, harus kita kuati doa kok, di mana-mana, at least itu yang bisa jadi benteng kita..

    • waduh, nggak ngerti mbak. Kayaknya sih emang dulu ku setting nggak masuk email follower, deh. Entah lah, aku kan gaptek.. haha.. *gaptek tapi bangga*πŸ˜†
      Ya ampuuuunnn…! Itungannya yang maling berarti tetangga ya? Kurang a*aaarrrr…. pengen ditujes cangkul itu sih *sadis*:mrgreen:
      Dan bikin senep kok ya bisaaa nyuruh anak2. Dobel kurang a*aaarrrrr…! Grrrgghh! Tak pites-pites nek ketemuuu… ! *emang berani?* Hahaha…
      Iya, balik lagi ke doa yang dikencengin ya, mbak Ika. Makin kenceng doa kita, mudah2an jadi makin didenger dan diijabah Allah, aamiin….πŸ™‚

    • … dan aku… hidungku… selalu jadi kembang kempis kalo dipuji kamu…πŸ˜†
      I heart you too, Uchie…πŸ™‚
      Manaaaaa ini postingan barumu? Kadaluarsa loh itu blognya nggak pernah diupdate… hihihi….

  22. sik..sik.. aku belum kebayang, gimana itu nembus dinding pake cairan kimia??? klenik2 gitu bener ya???

    pada akhirnya emang cuma bisa mohon perlindungan dan menitipkan smua penjagaan ke Sang Pemilik Hidup. Doaku, “Ya Allah, lindungi smua orang yg ku sayang dari hal besar dan hal kecil, dan juga dari kecerobohanku sendiri”.. soalnya nyadar masih suka ceroboh.. :((

    • Aku sih sampe detik ini masih belum ngeh sama cara kerja cairan itu, Ni. Cuma kayaknya nih (kayaknya!) itu cairannya disiramin ke tembok rumah. Trus mungkin, besoknya baru deh dibobol temboknya. Karena si cairan itu sifatnya melembekkan dinding gitu loh, jadi digetok2 juga ambrol, dan nggak berisik macem orang bongkar bangunan gitu.
      Aku ikut meng-amin-i doamu yang ini, Nia. Aamiin….

  23. O my God…aku baru baca ini. Serem banget. Cairan kimia terus ntar bisa bikin dinding bolong? Gitu? Aji gile! Terus gampang banget eksekusi nyawa orang. Duuuuh…serem ya Mbak😐

  24. “paehan we emangna munding!”

    Nyawa itu udah macam ga ada harganya ga siiiih jamaan sekarang iniih… huhuhuuuuuw sereeeeeeeeem😦
    Amiiin…amiiiin… smoga kita selalu dilindungi Allah yaaa
    dan Amin juga buat Buah Batu Regency-nya…tetanggan yu kitaπŸ˜†

    • Iya, Rey. Sereeemmm to the max! Edun lah orang-orang itu. Aku masih begidik ngebayangin kek gimana itu perasaan pak B dan istrinya di dalam kamar. Ada anaknya, ituuuuu…! Huhuhu…

      hahaha.. Raysa aja dulu gih, beli 1. Pas beli, aku titip 1 ya… *emang beli lotek*πŸ˜†

  25. Seraaaaaam. Semoga kita terjauhi dari marabahaya. Sebagai korban pencurian isi rumah saya kesaaaal semoga mereka ga bahagia 7 turunan atas imbalan kejahatan mereka. Ya Tuhan, saya juga mau rumah, di jakarta ya Tuhan. Depan rumah mama ku ini. Makasih Tuhan.

  26. Menurutku entah dimanapun kita tinggal di kolong langit ini, mbak, kita nggak akan pernah aman seaman-amannya.. Akhirnya gimana pak B itu mbak? Anak istri selamat semua,kan?

  27. Serem ya, jaman karang entah karena makin tipis kadar keimanan atau karena makin berani, orang jadi enteng aja main bunuh. Aku sampe stress loh kalo nonton berita pagi, sana di bacok, sini di bunuh😦. Btw soal kemalingan, aku dulu pas nge kos pernah kerampokan, asli serem banget dan bikin trauma. Rasa gak aman nya itu masih berasa sampe sekarang loh. Gak apa apa hilang harta benda asal kita selamat deh

    • Aaah, iya. aku masih inget postinganmu yg kemalingan di kostan itu, May. Waduh, bikin trauma ya!
      Banyak orang yang jiwanya sakit ya, sekarang ini. Aku udah nggak pernah mau nonton berita kriminil loh, May. Jadi bikin tambah parno! Huhuhu…

      • Iya mending sih jangan di tonton mbak, nanti jadi parnoan, kesana kesini takut. Apalagi sejak aku di Jakarta, wih kalo parno bawaannya ya stress.
        Akibat peristiwa dulu itu, lama loh aku baru berani tidur sendiri terus takut liat orang😦

  28. Ya ampun mbak.. Mudah2an nggak ada lagi yang kayak gitu ya mbak..

    Kadang saya suka bingung sendiri, kok yang ngakunya beragama, kelakuannya bertolak belakang dengan ajaran agama. Sedangkan di sini, banyak banget yang nggak beragama, tapi kelakuannya malah sebaliknya. Jangankan ngerampas yang bukan hak-nya, dikasi yang bukan hak-nya aja suka kelimpungan ngerasa ga enak.

    Hal2 seperti berbohong, nyontek, ngambil yang bukan hak itu bagi mereka sama dengan merendahkan harga diri. Dan pas ngedengernya jadi ngerasa miris sendiri. Entah kenapa kok jadi ngerasa harga diri bangsa kita rendah sekali. *duh maaf mbak, jadi mellow gini*

      • Lah? Emang ndak muncul tah link blog-ku? Huaa.. Curang ini wordpress :((

        Iya mb, saya di Jepang. Monggo silakan berkunjung ke nesca87.wordpress.com

        Atau kalau mau langsung berkunjung kesini jg boleh.. Saya bersedia jd free guide deh.. Hihihihi..

    • Iya, mbak. Asli ngerinya nggak nanggung2 ini sih…😦
      Miris ya, mbak. Kejahatan justru sekarang lebih banyak terjadi di rumah sendiri. Aduh, amit2 jangan sampeeeee…!😦

  29. ya ampun fit. aku merinding banget bacanya. itu gimana caranya sih? dindingnya jadi bolong kena cairannya apa gimana? padahal kemaren aku udah buat keputusan sekeliling rumah harus dipagar, semuanya pasang teralis. ternyata ga cukup ya? hiks.. hanya Allah sebaik-baik pelindung

    • kayaknya sih si dinding disiram dulu sama cairan kimianya, Vi. Ntar kalo udah disiram, dindingnya jadi lunak gitu, jadi gampang dibobroknya. (nggak berisik macem orang bongkar bangunan gitu, deh) Ini baru kayaknya, ya. Aku juga kan belum pernah nyiram tembok sama cairan kimia itu.. hahaha…
      Iyaaa… musti lebih sering baca doa, inget2 sama Gusti Allah, sebaik-baik Penjaga kita ya, Vi…

  30. Baginda ceritamu bikin diriku merinding
    jaman sekarang mah ya lebih serem sama manusia daripada setan
    kayaknya setannya juga kalah jahat sama manusia…

    Tapi ada untungnya ya diriku jadi kalong malem-malem…
    kalo jam 8 aku dah tepat..begitu jam 12 eh..on deh mata…
    tapi jadi takut kan keluar kamar kalo dapet cerita begini
    mana di rumah mertua cuma tinggal bertiga : aku, adik ipar sama anakku

    *lah..malah curhat

  31. Aamiiin..

    Aaah aku langsung serem baca ceritanya mba.. Btw, dinding belakang rumahnya ga nempel ke rumah lain kah? kok bisa di”bobol”nya dari sana? tapi iya yah, jadi bawaannya sebeeel kalo dirumah sendiri aja ga ngerasa aman.

    • Kayaknya sih nggak nempel sama rumah orang deh, Be. Makanya bisa dibobol dari belakang..😦
      Itu salah 1 bentuk keprihatinanku sekarang, kok ya susah ngerasa aman di rumah sendiri, ya. *miris*😦

  32. kepada Yang Maha Segalanya, doa minta segala boleh kok fit.

    Tapi emang makin kesini makin ngeri ini itu yah. Apalagi kalo nonton berita kriminal model buser/patroli, trus liat headline koran lampu merah. Mungkin itu koran kalo diperes keluar darah kali, saking isinya berita kriminal semua. Hahaha

    Nonton serial kriminal di TV juga kadang bikin parno. Penjahat sekarang makin pinter. Masalahnya hukum dan polisi di Indonesia belum bisa diharapkan akan segesit yang kita tonton di serial TV.

  33. aaakkkk serem amat sie mba ceritanya, aku baru kali ini denger ada cairan kimia khusus bs tembus gitu…dunia makin ediyaannn. semoga kita smua slalu dilindungi o/ Allah SWT ya mba…😦

  34. fitri, saya barusan baca di okezone. Ya Allah. . .ada 2 balita dibunuh perampok di semarang. Pembantunya luka parah di kepala. Ortunya lg kerja. Ternyata manusia berhati setan itu semakin sadis ya fit. Geram saya!

  35. aamiin…. Allah kan Maha Kaya…..

    miris bener ya Fit, untunglah si bapak B denger itu dan mereka aman di kamarnya. Jaman makin gila aja deh….. sedih dengernya

  36. salaaaam kenaaal mba….makin hari memang makin menakutkaaaan dunia ini…saya suka was-was karena sering tugas dan meninggalkan anak-anak hiks…soalnya banyak juga kejadian di siang hari bolong…masya Allah…semogaaa Yang Kuasa selalu melindungi kita semua ya maaaak…

    • Haiii, salam kenal jugaaaa…πŸ™‚
      Aamiin… yg penting jangan lupa utk sering2 ngingetin yg jagain anak2 utk lebih waspada ya, mbak. Ceritain berbagai modus operandi para penjahat itu, biar yg di rumah lebih mawas diri…

  37. hiyaa mba, ini barusan temen kantor di FE undip juga kerampokan, anaknya balita (1 thn & 2 tahun) dibunuh plus yang momong juga dipukul sampai pingsan, luka di kepala tp untungnya masih hidup, padahal rumah kecil, yang diambil juga cuma cincin, polisinya hebat udah langsung nemu pelakunya ternyata pemulung 2 orang, merinding bangeett…mudah banget ngabisin nyawa orang, anak kecil2 pula…:((
    eh salam kenal ya mbaa…

  38. Halo, salam kenal mbak Nina…
    Mana nih, link blognya?
    Masha Allah, itu yg di Semarang temen kantor mbak Nina? Haduuhhhh, aku ikut berduka cita. Hiks, nggak kebayang kayak gimana perasaan mereka sekarang, huhuhu…

  39. Sampai bela-belain ini login lagi di PC karena pengin komenπŸ˜€. Beneran itu ada cairan kimia macam itu????? *pingsan*. Ini sampai sambil google-an nyari-nyari lho boooo… ngeri beneran ini jadinya. Nanti mau cerita ke suami, ah😦.

    • Jihan Davinckaaaaa…! *histeris* hahaha…
      Iya, mbak. Ternyata ada. Kalo analisa bagindaraja sih, itu tembok disiram cairannya hari ini, ”dieksekusi”-nya besok. Yang bikin makin serem ya bisikan para pembobolnya itu, loh. Ah, dunia ini makin edun mbak, huhuhu..
      Btw, harus mikir ekstra keras nih utk postingan selanjutnya, supaya bisa memaksamu keluar kandang…πŸ˜†

  40. astagfirullah, lemes kaki ini mbak baca postingannya..kok iso2ne coba mau bunuh orang kayak mau matiin lampu aja, enteng bgt ngomongnya. Semoga Allah selalu melindungi kita smua ya mba.

  41. Serem banget ya mba Fit… Eh tapi beberapa minggu kemaren kan ada kejadian tuh di arcamanik, pas pagi-pagi abis anter anaknya sekolah, si ibu *menurut info* mergokin maling di rumah, ibu nya dihabisi nyawa nya ama si maling.. Yang diambil, motor (yang sudah tua), Laptop dan Handphone. Puji Tuhan 5 hari kemudian maling nya ketangkep, eh ternyata pacar mantan pembantu nya si ibu.. HIksssssss

    • iyaaaa… itu yang di arcamanik juga bikin shock banget, mbak.. huhuhu…
      miris ya, sebagian besar TKP kriminal justru di rumah sendiri…😦
      Semogaaaa kita semua selalu di lindungi Tuhan ya, mbak Ira…

  42. Hah?? Suer cairan kimia bisa nembus tembok???? Ngeri kaliii
    Punya ilmu kanuragan kali itu perampok??
    Huaaa…seyem bgt sih perampokan . Hadoh pake rencana pembunuhan segala
    Semoga Tuhan selalu melindungi kita dan keluarga ya mbak
    Amiiiin

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s