Tentang anak ke-4…

” Nambah 1 anak lagi atuh, Nok. Yang cewek, biar genap… “ Nok adalah panggilan dari ibu mertua, kepada saya. Dan kalimat itu beliau lontarkan di tengah-tengah cengkerama keluargaย  -di hari nan panas bermandikan keringat- waktu kami mudik kemaren itu. Gimana saya nggak tambah panas, tuh?:mrgreen:

Seandainya saja kalimat itu terucap 5-7 tahun lalu, saat saya masih cupu-cupu-nya jadi mantu, (sekarang kan udah nggak cupu-cupu banget, habis udah sering banget ngelawan sih:mrgreen: ) pasti saya akan menjawab TIDAAAKKK, tapi tentu saja dengan pilihan kata-kata yang terdengar manis di telinga, dong.๐Ÿ™‚ Apadaya, perintah pernyataan itu terlontar justru ketika saya udah makinย  berani akrab bercanda dengan beliau. Haha… Trus, apa jawab saya kemaren?

” Iya kalo dikasih cewek, Bu.. Ntar kalo yang keluar cowok, gimana…? Musti nambah 2 cewek lagi dong! “

Jawaban yang cerdas kan? Kayaknya sih begitu, soalnya beliau langsung diem, ngeri kali ya, kalo sampe cucunya nambah 3 biji lagi. Lha wong datang ber-5 aja, selalu ada drama yang terjadi dirumahnya, kok. Kayak kemaren, ada tembok yang dicoret-coret *plerokin si bontot* kaca buffet yang pecah ketubruk (???) *cemberutin si sulung* dan… remote TV yang hancur gegara dilempar *lirik maut si bontot* Gimana kalo dateng ber-8..? Huahaha…:mrgreen: Percakapan tentang anak ke-4 pun berhasil saya hentikan sampai disitu. Bumer sepertinya tahu, sia-sia maksa ngomong sama saya, si mantu keras kepala ini, makanya beliau langsung asyik bercengkerama dengan A3 lagi. Fiuhhh…!

Dalam beberapa kesempatan, beliau emang sering menyinggung supaya kami punya anak 4, seperti beliau dengan almarhum bapak mertua: 4 anak, 2 cowok, 2 cewek. Iya sih, rasanya ideal banget, ya? Apalagi, saya beruntung sekali, punya suami yang dari dulu, nggak pernah berkeberatan bantu-bantu masalah anak dan urusan domestik rumah. Apa aja : gantiin popok bayi, nemenin nyusuin tengah malem, nyendawain setelah disusuin, gantian gendong ketika mereka ngajak begadang, ngejar kesana kemari ketika mereka mulai pinter mabal, dan sebagainya. Kalo kata teman kantor, pantes aja saya bisa berbuntut 3, wong baginda raja segitu breastfeeding father-nya.๐Ÿ™‚ Saya bilang saya beruntung, karena ternyata ada loohhh, bapak-bapak yang nyerahin urusan bayi/anak 100% ke istrinya. Bukan nggak sayang ke anak, sih. Cuma ya mungkin beda suami kan beda karakter, ya? Ada suami berkarakter ‘tegas’ yang dari awal udah netapin garis pembeda yang jelas dengan istrinya: mana tugasmu, mana tugasku. Dan sayangnya, untuk bapak-bapak type ini, ngurus rumah dan anak, bukan termasuk ke dalam tugas suami. Ish, kasihan ya istrinya… *jadi ngelantur*๐Ÿ˜†

saya jatuh cinta berkali-kali kepada laki-laki ini: laki-laki yang tak segan memijiti istrinya padahal dia sendiri sudah kecapekan, pada laki-laki yang tak pernah mengeluh, betapa beratnya juniors kami sekarang kalo digendong... Tapi.. memberi (diberi?)-nya anak ke-4? Ehemmm..! Nanti dulu, ya.. :lol:

Saya jatuh cinta berkali-kali kepada laki-laki ini: laki-laki yang tak segan memijiti istrinya padahal dia sendiri sudah kecapekan, pada laki-laki yang tak pernah mengeluh, betapa beratnya juniors kami sekarang kalo digendong… Tapi.. memberi (diberi?)-nya anak ke-4? Ehemmm..! Nanti dulu, ya..๐Ÿ˜†

Dan saya bukannya mau nyinyir sama keinginan ibu mertua loh, ya. Ya kan mana ada sih, ibu yang pengen ngejerumusin anaknya ke kehidupan susah, tho? Cuma ya gimana ya? Menurut saya, mau kayak gimanapun kondisinya, jumlah anak itu equal dengan tingkat kerepotan. Mau punya suami sebaik Baginda Raja ini, kek (Uhukk, uhukk! Kejedot cinta!๐Ÿ˜† ) mau punya pohon duit, kek. Mau punya lautan berlian, kek. Gunungan emas batangan, kek.ย  Mau punya rumah 6 biji, kek. Baby sitter 8 biji, kek. Mobil berderet-deret, kek. Saham dimana-mana, kek. Yang namanya punya anak itu tanggungjawabnya bukan melulu di masalah materinya aja. Ada tanggung jawab moral disana, seperti : bisa nggak, bagi-bagi waktu? Bisa nggak,ย ngarahin mereka supaya tumbuh jadi pribadi sebaik-baik pribadi? Yang taat dengan ALLAH pencipta mereka, yang takut berbuat dosa, yang bisa memberikan safaat untuk orangtuanya di yaumul akhir nantiโ€ฆ? Intinya, bisa nggak, menjadikan mereka orang-orang yang sukses bukan cuma di dunia, tapi juga di akhirat? Hayooo…! Itu dia tuh, PR terberatnya. Err… untuk kasus saya, PR beratnya tentu saja ditambah dengan: gimana caranya banyak-banyak nabung supaya mereka bisa kuliah setinggi-tingginya, semampu yang saya dan Baginda Raja bisa usahakan. Yah jangan ngomong soal beasiswa dulu, deh. Kalo anak dapet beasiswa sih, hidup orangtua jadi nggak ada tantangannya, yes?๐Ÿ˜†

Saya ini lahir sebagai kakak bungsu dariโ€ฆ 16 bersaudara. Waktu menikah dengan Ibu, Bapak ber-status duda dengan 5 anak. Dari Ibu, beliau mendapat โ€˜tambahanโ€™ 11 anak, termasuk saya. Jadi sekarang saya beneran musti ekstra hati-hati, secara kayaknya saya udah dilahirkan dengan membawa gen subur! Temen saya pernah ngeledek, kamu tuh ya, ditelpon mas Myko aja kayaknya bisa hamil, deh! Untuunnng, ada banyak jalan menuju Bandung. Hihi… Kalo di jaman Ibu saya dulu, apaan itu KB? Banyak anak, banyak rejeki, tahuuu…!๐Ÿ˜† Dan apa? Oh iyaaa.. ibu saya ngelahirin ke-11 anak-nya secara alami. Apa itu operasi cesar? Haha.. Hebat, ya? Iya, dong. Siapa dulu anaknya. #kebalik๐Ÿ˜† Ketika bapak meninggal, (waktu itu saya 4 tahun dan adik saya 7 bulan), Ibu sendirian berjuang membesarkan kami semua, tanpa bantuan siapapun. Sedikit beruntung, kakak-kakak saya yang dari ibu pertama kan udah gede-gede ya, jadi sedikit banyak bantuan datang dong dari mereka disana sini. Dan saya pastinya banggaaa punya mereka semua.๐Ÿ™‚

Yang namanya hidup serba kurang secara materi, udah pasti lah. Bu, namanya ibu rumah tangga biasa, ditinggal suami dengan 16 anak yang harus dihidupi, pada masih bisa makan-tidur-sekolah aja udah untung, kali. Masih beruntung juga, almarhum bapak punya tanah, sawah, kolam dan kebun yang lumayan menghasilkan. Coba kalo nggak. *horror* Lalu apakah saya pernah mendengar Ibu meratapi nasibnya? NGGAK PERNAH, sama sekali. Setidaknya kepada kami ya, anak-anaknya. Beliau sering sih, saya pergokin nangis kalo lagi sholat malem (jaman kecil dulu saya suka ngintilin beliau kemana aja, termasuk pas bangun tengah malem mau sholat tahajud) atau pas malem takbir Lebaran. Tapi ya udah, cuma sebatas nangis sesunggukan begitu aja. Mana pernaaahhh, ngomel ke anak-anaknya, merepet soal betapa beratnya hidup beliau. Seorang diri menjadi kepala rumah tangga, mengubah kepala jadi kaki, kaki jadi dengkul, dengkul jadi tangan. Dan itu pula sebabnya, sekarang-sekarang ini, setiap kehabisan energi buat ngurus urusan kantor-rumah-sekolah-daycare para krucil (doang) udah pasti saya langsung ingat-ingat beliau, kiblat saya setelah ka’bah.๐Ÿ™‚

Kalo beliau bisa nge-gedein 16 anak, masa’ sekarang ngebesarin 3 anak saja saya nggak bisa, sih? Tapi kan jaman dulu beliau nggak ngantor 8 jam kayak saya? Nggak harus bayar daycare, karena anak-anaknya cukup kreatif cari mainan sendiri. Beliau juga nggak perlu khawatir anaknya diculik orang, walopun mainnya ke tetangga kampung yang jaraknya berkilo-kilo dari rumah, karena semua orang saling mengenal satu sama lain; trus kan dulu cuma ada TVRI yang nayangin si Unyil doang? Trus kan SD, SMP dan SMA dulu nggak semahal sekarang; trus kan dulu belum ada tuh yang namanya internet -dimana ABG bisa mengakses situs porno seenaknya- trus kan dulu belum ada tuh, anak kelas 1 SMP hamil tanpa suami; pokoknya, lain dulu lain sekarang… Huahaha, mohon abaikan kalimat-kalimat diatas. Itu sih Baginda Ratu versi bertanduk yang ngetik.๐Ÿ˜†

Anyhow, saya tak pernah menyesali hidup dalam keluarga yang bisa dibilang seadanya aja (kalo ada ya dimakan, kalo nggak ada, ya nggak nyari), cuma seandainya sajaaa… bisa kembali ke masa lalu, (which is nggak mungkin juga, karena kalo kata Imam AL Ghazali, yang paling jauh dengan kita adalah masa lalu: secanggih apapun kendaraan yang kita pake, nggak mungkin bisa membawa kita balik ke masa lalu. Hayooo, siapa yang suka marahin anak-nya? Nanti di masa yang akan datang nyesel, loh! *angkat tangan malu-malu*๐Ÿ˜† ) ini seandainya sajaaa… bisa balik ke masa lalu, cuma satu yang mau saya ubah: saya mau, Ibu saya ada disana, di momen-momen penting (nggak penting) hidup saya seperti: membantu mengerjakan PR, mengarahkan saya memilih warna baju, menyisir rambut, memakaikan saya pita, mengantar-jemput sekolah, mengambil rapor, memberitahu apa yang harus saya lakukan saat saya mendapat mens pertama saya…

Saya nggak pernah sama sekali menyalahkan beliau. Demi Allah, nggak pernah. Saya sadar sesadar-sadarnya, saat itu, beliau sedang berada dalam medan pertempuran beliau sendiri. Berjuang sekuat tenaga, menjaga supaya langit kehidupan kami tetap berada di atas dan tak jatuh menimpa kami semua. Rasanya muskil menuntut hal-hal yang saya sebutkan tadi kepada beliau, SAAT ITU. Dan meskipun beliau melewatkan banyaaakkk sekali hal dalam fase hidup saya, di mata saya, beliau tetap ibu terhebat sedunia.๐Ÿ˜ฅ

Saya ingin mengajarkan kepada A3, semuaaa hal baik yang nenek mereka turunkan kepada saya. Hidup sabar, tabah, pantang menyerah, pasrah, tak gampang mengaku kalah… Semua hal baik itu. Tapi ada 1 hal yang ingin sekali saya tambahkan, yaitu waktu yang berkuantitas (dan berkualitas). Dan tahu diri aja deh ya, 24 jam dari waktu saya, 8,5 jam sudah di rampok pake sama kantor, 7 jam untuk tidur malem (oh tidak, mana mau saya ngurangin jatah tidur malem? Bisa-bisa saya tambah cranky..๐Ÿ˜† ). Sisanya 8,5 jam lagi, dibagi-bagi untuk ngurus rumah dan printilannya mungkin 2 jam. Jadi ada sisa 6,5 jam, yang 1,5 jam buat me time (kayak nge-blog, blogwalking, mantengin online shop, instagram, dan lain-lain.. haha. Iya, untuk me time yang ini, saya nggak mau diganggu gugat juga. Lah wong cuma dengan begini ini, pikiran saya tetap terjaga waras, huahaha… )

Jadi… sisanya… teng-teng… 5 jam (sajaaaa..?) Oh my…!

... dan lalu dari 5 jam itu, rasanya 2 jam lebih saya pake untuk ngomel, ngeluh, teriak-teriak, merepet… tentang banyaaakkk sekali hal yang (kalo dipikir-pikir lagi sih) nggak penting bangetttt! Kepada siapa? Siapa lagi, kalo bukan pada A3..? (dan bapaknya dong, ah!:mrgreen: ) Nah, loh! Matek nggak, sih? *tutup muka tengsin*

Jadiiii…

Saya saluuuuutt sama ibu-ibu beranak lebih dari 3 (saya tahu rasanya punya anak 3, dan nope, saya nggak salut sama diri sendiri, habis masih gampil kesulut esmoni, hihihi..) yang masih bisa tetep tampil kinclong, bisa tetep ngantor, trus tetep bisa ngurus rumah dengan baik, masak, bantuin ngerjain PR anak-anak, dan… punya stok sabar yang melimpah. Plis, plis… selain pohon duit, saya mau dong, kalo ada yang punya pohon sabar, boleh nyangkok yaaaaa…๐Ÿ˜†

Nah terus, terus… kalo udah punya pohon duit dan pohon sabar, mau gitu, punya anak 4..?

Ehm.. ehm… kasih tahu nggak, yaaa… ?

Mau tahu, apa mau tahu bangetttt…? *ngikik usil*

#kabur_ah_sebelum_diserang_berjamaah:mrgreen:

Happy monday, people!๐Ÿ˜€

106 thoughts on “Tentang anak ke-4…

  1. ih aku kira Mbak Fit nolak keinginan bumer yang nyuruh mbak fit punya anak 4 karena mbak Fit terinspirasi sama keluarga mbak Fit.. maunya punya anak 16.. hihihi *ditoyor*
    iyaaa bener ya mbak, punya anak itu bukan cuma masalah materi nya aja. tanggung jawabnya besar banget, di jaman yang serba mengerikan ini kita kan pasti berharap punya anak yang baik soleh dan bisa menebar kebaikan buat sekitarnya.. itu kan tanggung jawab orangtua buat membentuk mereka supaya jadi kayak gitu.. Uh,.. mencetak anak baik 1 biji aja kayaknya susah banget.. apalagi 16 ya Mbak.. aku jadi ngebayangin deh betapa hebatnya perjuangan ibu-ibu kayak ibu nya mbak Fit.. eh dan Mbak Fit juga.. *tenang aja ga akan kelewat..* hihihihi

    • hahaha, dasar Niaaaaa..!
      Ho-oh, Ni. Punya anak itu kan artinya dapet paket: seneng dan susah. Seneng dong, punya anak.. tapi juga musti siap susah, secara ngegedein mereka jadi manusia yang baik itu kan PR beraaattt…! Dan iyes, beda jaman beda tantangannya, kan? Jaman dulu aku kecil, ngeliat Ibu ya biasa2 aja, loh. Maksudku, nggak ada yg special gitu, wong namanya ibu, ya kan emang udah wajar tugasnya begitu. Naaahhh, begitu sekarang punya anak sendiri, matekkkkk… baru nyadar, perjuangan beliau itu luar biasa… Kualat nih, akuuu.. huhuhu…

  2. buahahahahaha….*langsung ngikik dalem hati bacanya*

    masih mending kalo yang ngomong begitu ibu mertua sendiri.
    Lah ada lagi ibu-ibu digrejaku, yang ngomong “punya anak jangan cuma 2 joice, minimum 4, nanti pas mereka udah besar2 kamu nyesel loh”

    manggut-mangut aja trus ngeloyor pergi…..hiihihii…males nanggepinnya
    dirimu malah hebat mak! A3, ngantor, plus ga ada ART!

    yaudahhh mak, karna ngurus A3 kau sudah terbukti lolos, maju ke babak berikutnya! A4 ya mak!!
    *Lalu di unfollow di blog dan di IG”๐Ÿ˜€

    • Eh, eh… jangan2 yang punya anak 4 (lebih) emang cuma nyari temen susah kali, Jo.. huahaha… *siap2 ditujes mbak Titi sama mbak Tituk*
      Tapi beneran loh, aku salutttt sama ibu2 yang tetap bisa manage waktu dgn baik (terlepas dari berapa jumlah anaknya ya) : kantor-rumah-anak-anak-dirinya sendiri. Ya elah, gimana sih itu caranyaaa…?
      Huahuaha… macem cerdas cermat saaaajjaaaa….!๐Ÿ˜†

  3. Ihihi anak banyak , pekerja ,no art tetep kinclong ngomongin Mbak Tituk ya hahaha tak pernah keliatan lelah mukanya ya,
    Dan yoiiii sekaliiii, pakemku skrg soal nambah anak, yes we can multiply the love, kesabaran (mungkin) bisa dipelajari, uang bisa dicari (alias setiap anak ada rejekinya) tapiiii how can we multiply the time? Padahal ketiga anakku spell love with t-i-m-e. And time flies so fast. Skrg aja suka ngerasa njleb kalo ada yg minta waktu khusus berduaan. Aku suka ngerasa nggak fair buat krucilsku, pas liat ibu-ibu beranak satu (atau dua) yg lebih bisa manage waktu dan bisa lebih bersikap sebagai ibu ke anaknya daripada di sini beranak 3 tp sering kayak nenek sihir. I looove my krucils so much, tapi sebenernya aku suka mikir apa aku egois punya anak ‘banyak’ smeentara kemampuanku (kesabaran, ketelatenan dan managing waktu) sebenernya so-so bgt. Egois bgt nambah anak just because lucu, biar ‘pas’ (mertuaku pahamnya 5 anak loh, macam dirinya, 4 cowok 1 cewek, katanya itu ideal banget, kayak kaki meja dan 1 vas bunga), biar bisa dibanggain, atau pas kemrn baca ada yg bikin ‘don’t have children just because you want to write him on the blog or post him on the socmed* huahahahah
    Di sini masih tahap negosiasi karena masalah beginian harus sepakat dua-duanya kan (abaikan permintaan krucils yang kayaknya sering pengen bikin tim volli, permintaan extended family apalagi omongan tetangga lah yees) and meanwhile…ingat ingat minum pil KB setiap jam 8. Tring!

    • huahaha.. ternyata PRmu lebih berat, Mak. Bikin meja plus vas bunganya!๐Ÿ˜†
      Kalo keluargaku di banjar sana, udah wanti2 dari tahun2 lalu setelah si bontot lahir : udah, ya. jangan nambah lagi. Pusing, liat kalian… huahaha….
      Dan… have children just because you want to write him on the blog or post him on the socmed…? Appaaaa…? #pingsan

      • Aku nimbrung di komen ini ajaaa!
        Bikin meja dengan vas bunga! Hahahaha, baru kali ini denger pengandaian ituuu๐Ÿ˜›

        Lah, aku punya 2 anak deketan gini aja, udah sering diliat orang dengan pandangan kasian :)))
        Apalagi kalo ayahnya lagi dinas๐Ÿ˜›

        Nyimak dulu deh, sambil memantau mbak-mbak yang beranak 3 ini๐Ÿ˜›

        • Dek, jaman hamil si bontot, aku udah meledek diriku sendiri, kami ber-5 ini sudah bisa dibilang 4 kaki meja dengan 1 vas bunga, loh. Ternyataaaa… yang dimaksud 4 kaki meja sama bumernya mak Sondang ya anak-anak, bapak ibunya nggak dihitung. Huahahaha….
          Eh, eh.. sekarang2 ini, kalo liat ibu2 punya 2 batita/balita yang umurnya deketan, aku sama Baginda Raja suka ngikik2 usil, loh. Tuh tuh, liat! Kesundulan tuh, mereka…๐Ÿ˜†

    • ehm… ehm…. permisii….
      bener2 sondang ni kesengsem pada pandangan pertama… (untung pas kita kopdaran pas kulitku lagi bersahabat… dan itu nancep terus di ingatanmu hahaha…..) dan kau kan melihatku cuma dari foto2 yg diupload di socmed kaaan? ya eyalah mak foto2 yg dipamerin pastilah yang lagi tersenyum tak terlihat lelah lah yaa…. foto yang kucel kusut masai mah boro2 diupload… dari hape sendiri pun pasti buru2 dihapus hihi…
      tanya fitri deh yang sering ketemu aku sore2 di parkiran…. gimana kusutmasai-tampaklelah-berkantongmatatebalnya wajahku…

      • Haduh, mbak… sekuyu2 dan sekucel2nya dirimu, kulit kinclongmu ya tetep terlihat kinclong, tahuuuu…! Kulit cling bawaan dari lahir itu nggak bisa bohong, kakaaakkkk…!๐Ÿ˜†
        Huahaha, aku nggak ikut2 ah, ttg foto2 kucel di HP yang langsung dihapus. *tengsin*๐Ÿ˜†

  4. ya ampuunn mbak fiiiittttttt…mulai detik ini aq jd fans mu krn tulisan ini *cipikacipiki* hahahahaha
    aq dulu tuh pengen pny anak minim 3,max 5..tapiiiiiiiiiiiii dulu cita2nya jd ibu RT..kalo skrg akhirnya (ternyata) tetep jd working mom,,lgsg mrasa capek ya tyt kerja dan pny anak kecil,hadeehhh sgitu padahal suamiku sama spt baginda raja,membantu sekaliiiiiiii (makasi ya Allah) makanya skrg klo ada org bilang tak doain punya anak lg,aq blg klo doain kira2 dong,,anakq msh kecil,kasiaannn๐Ÿ˜ฆ
    tyt beratnya punya anak dtinggal kerja itu di mental deh,aq sedih gitu bayangin anakq dititip ke orang,itu baru anak 1,gmn lebih..smp kadang mikir,apa 1 anak aja ya,,,hiks tp kok kyknya kurang.cuma ya ga sekarang lah nambahnya๐Ÿ˜€
    tapi kalo mertuaku slalu bilangnya,,anaknya dua aja jgn byk2,biar bisa skolah smp sukses๐Ÿ˜€

    • huahaha, Nita..
      Beruntung dong, paling tidak kan nggak ada intimidasi dari mertua tentang jumlah anak. hahaha…
      Eh ya, toss dulu deh sesama yang galau soal titip menitip anak ini. Walopun daycare anak-anakku deket, tapi dalam hati kecil ada sih rasa nggak rela nitipin mereka ke orang lain. Cuma kalo mau resign trus jadi 100% IRT, rasanya kok ya nggak sanggup, secara kerja ini buatku penyeimbang kewarasan juga, haha… Banyak drama ah, kalo terus2an di rumah ngurus anak doang. *payah*๐Ÿ˜†

  5. MbaFit, baru ya aku mau posting berani nambah anak jadi 2, eh ini malah jadi EMPAT! hahahaha.
    Mbak aku mau nanya nih, pas memutuskan untuk “oke hamil lagi anak kedua (dan ketiga)” itu gimana rasanya? Aku.. aku.. takut ga bisa adil dari segi kualitas/kuantitas hiks *malah curhat*. Misal nih ya si Kaka kan ASI, bisa ga ya anak kedua juga ASI, kalo amit-amit ga bisa gmn? Yang gitu gitu. Misal si Kaka kan bisa dapet ini itu dari gw, nanti adeknya bisa ga? menghantui banget. Minta sarannya suhuuuuuuu..

    • sini, sini adik ke empat.. merapat ke suhu, sini… *macem drama Korea*๐Ÿ˜†
      Fen, jujur nih. Hamil Aura dulu itu, simply cuma karena liat temen kantor yang susah payah lagi ngusahain hamil anak ke-2. Sampe suntik hormon dan lain-lain yang biayanya nyekek kantong banget. Waktu itu, Andro masih 2 tahun kurang sebulan, kalo nggak salah. Masih nyusu juga. Begitu kami memutuskan mau nambah anak, eh Alhamdulillah bulan depannya aku positif. Nah kan, kubilang juga apa. Gen suburku udah kubawa dari lahir, iniiiii…!๐Ÿ˜†
      Kalo hamil si bontot, asliiiiii diluar kendali kami. Haha, gimana ya ngomongnya? Waktu itu aku sempat shock, soalnya kan Aura baru 15 bulan, iiihhh, masih piyik pisan, masih nyusu pula, eh tahu2 aku positif aja, gitu. Sempat nyalahin keadaan juga, loh. Secara belum kebayang bangettt punya anak 3 biji, mana masih banyak utang dimana-mana, kan? (sekarang masih ada kok, utang disana sini, mau bantu bayarin? #eeaaaa๐Ÿ˜† )
      Tapi in the end, ternyata emang benerrrr… Allah itu nggak akan memberikan ujian (bukan maksudku anak2 ini musibah loh ya! Haha.. ) yang diluar kemampuan ummat-NYA. Hidup ini nggak melulu hitungan matematis, kok. Ilmu aritmatika kita dengan BELIAU itu beda jauuuuhhh! Jadi tenaaangg! Nggak perlu banyak khawatir. Punya anak ini kayak latihan naik sepeda/nyetir mobil. Kikuk di awal, nabrak2 belakangan.. eh… maksudnya lama2 akan mahirrrrr dengan banyak latihan.. hahaha…
      take good care ya, Feni..๐Ÿ™‚
      *astaga, balesan komen ini harusnya kujadiin 1 postingan, loh!*:mrgreen:

      • hmm gitu tooh, ini nih Mba aku kebelet hamil, eh melahirkan, hamilnya berat banget pas aku hiks. Tapiii cuma gegara liat temen brani punya anak kedua, then aku kok pengen yaaaa.. Anaknya iri-an nih hahahahahaha.. Maju mundur mau hamil lagi apa ngga, bingung. Aku cuma takut satu, pas aku nanti (amit-amit) mabok hamil (lagi), anakku nemplok sama siapa?

        • Oh, Fen.. masih ada yang lupa kutulis disini. Pas hamil 11 anak itu, ibuku mabok akut semuaaaaaa, loh. Sampe 7 bulan-an. Gilingan, yes? Dan, sayangnya nurun juga ke akuuuu, huhuhu.. Aku kayaknya pernah bilang deh, kalo aku nggak trauma sama proses ngelahirin A3 (semua rata2 brojol dalam 4-5 jam saja -alami-tanpa tindakan macem2-) cumaaaaa, maboknya itu aku kapoookk, jendral! Tapi ya pas dijalanin, bisa-bisa aja, kok. Inget kan, aturan hidup pertama kita: nggak mungkin kita dikasih ujian diluar kemampuan kita?๐Ÿ™‚ Itu juga yang kuinget2 di masa2 mabok (dan perjuangan lahiran) dulu…
          Eh ya, kalo aku dulu, waktu ibunya mabok, anak2 otomatis lebih banyak nempel ke bapaknya. Alhamdulillah, begitu si orok lahir, balik lagi mereka nemplok ke aku. Sooooo, dont worry, Feni. Take your time, nyantaiiiii…! Gih, sono. Bikin anak yang ke-2. *eh, kok aku jadi manas2in orang nambah anak ya*๐Ÿ˜†

          • Iyaaa makanya aku nanya sama Mba Fit, karena aku mabok parah seperti dirimu.. Ibukku juga, mungkin keturunan juga.. Lho kok kita sama siii. Jangan-jangan kita adik kakak yang terpisah eaaaaaaaa๐Ÿ˜€

            Hahahaha, baikla Mbaaa, akan ku planning anak keduanya, berhasil nih manas-manasinnya hahahahahaha๐Ÿ˜›

            betewe, ini beneran bisa nih jd satu postingan sendiri hahahaha๐Ÿ˜€

    • jangan langsung ngebayangin punya 4, Dit. Bayangin aja dulu punya 1, trus kalo udah, bayangin punya 2, dst… huahaha…
      Iyaaaa, jadi sebelum ada the krucils, monggo, monggo.. puas2in mengeksplore dunia ini. Ntar kalo udah ada buntut, konsen kita bakal lebih banyak tersedot untuk mereka. Haha, curcol…!

  6. Aku juga KB loh loh loh … Tapi dapet juga ini yg kedua (inshaALLAH). Jadi sebenernya nambah anak atau tidak itu tetep DIA yang mutusin ya Mbak. Kalau dikasih A4 berarti rejeki kan kan kan *trus berdoa biar dikabulkan* hihihi๐Ÿ˜›

    • Nah itu dia tuh, benerrrrr banget. Mau kayak gimanapun usaha kita supaya nggak nambah anak, kalo ALLAH berkehendak, ya kun fayakun, kan? Pun begitu sebaliknya…
      Aih, ku delete aja apa ya, kalimatmu yang terakhir itu..?๐Ÿ˜†

  7. Mertua mbak Fitri kebalikan ma ibuku.. kalo ibu pas aku hamil anak kedua seneng banget, ya karena mungkin dianggap masih lucu ya punya baby lagi. Pas hamil anak ketiga, which is barengan ma adikku, ibu dah mulai was-was, ini anak-anaknya kok produktif banget.. apalagi kemudian adikku juga hamil anak ke-4 dan setahun kemudian aku nyusul hamil lagi… ibu dah wanti-wanti, habis ini udah ya… ribet liat kalian kayak balapan punya anak, hahahahaha….
    Tapi satu yang harus kita yakini, ketika Allah kasih kita cobaan, pasti udah diukur kok sama kemampuan kita, gak mungkin kita gak mampu…

    • kalimat yang terakhir itu aku setujuuuu banget, mbak Ika.
      Huahaha, samaaaaa ama ibu dan kakak2ku. Ngelarang aku nambah anak, secara puyeng mereka, liat kami tiap mudik kok bawaannya ribet aja, hahaha…
      Eh tapiii, sekarang begitu Amartha udah segede ini, rasa-rasanya kok hidup kami ini nyantai serasa mau nyate, deh. *jadi maksudnya udah siap dengan yang ke-4?*
      #wis_mbuh_mending_jangan_dijawab:mrgreen:

  8. orang tua dahulu hebat-hebat dan anak-anak dahulu juga mungkin hebat2. sementara perubahan zaman menjadikan yg sekrang tidak seperti dahulu lagi.

    saya baru punya anak dua… satu meninggal… jadi tinggal satu

    salam kenal

  9. Sudah… sudah… gak usah galau… langsung dieksekusi saja..๐Ÿ˜€
    Masa kalah sama ibumu Nok? :)))
    minimal seperempatnyalah… masa seperempat dari kehebatan ibumu pun gak sanggup?
    Anak keempat laki-laki lagi gak papaaa….. (ini mah nyari temen haha…..)
    Gak usah banyak takut deeh, masing-masing anak udah ada rejekinya… dan dia dilahirkan juga sudah dengan garis nasibnya, dengan malaikat penjaganya. yuk… yuuuk…. aku panggilin pak myko ya.. *ih apaan sih๐Ÿ˜€

    • huahaha… pak Myko sih nggak usah dipanggil2, mbak. Doski udah langsung nyamperin istrinya tiap malem. #eeaaaaa๐Ÿ˜†
      Bentar, mbak. Omong2 soal rejeki, kemaren baru ngeh, beli siomay depan BCA deket kantor itu, duluuuu pertama kali ngantor di asia afrika sini (awal tahun 2008) itu siomay harganya 1250 perak. Sekarang tahu udah berap? 2.500 perak aja, gitu. Trus, trus… apa ada kenaikan tunjangan kita dari awal modernisasi itu..? Nggak (belum) ada, kakaaaakkk.. Huhuhu… *jadi curcol*๐Ÿ˜†

  10. waktu awal2 nikah, suami bercita2 pingin punya anak 7, sedangkan aq pingin punya 4 anak deh ya kayak ibuku, 2 cewek dan 2 cowok..tapi ini baru punya anak 3, suami sudah memproklamirkan yang ketiga ini jadi anak bontot, tanggung jawabnya beraaaat katanya.. yaaaa..gak jd ada anak keempat deh ya..

    dan baca ini, aq jadi galau..diteruskan usaha melobi utk punya anak keempat ato sepakat aja deh ya sama suamiku…hahaha..

  11. kalo ada pohon duit dan pohon sabar aku ikutan nyangkok juga yaaak….. temenku anaknya tiga klo lagi nyinyir ngeliat aku cuma punya anak satu komentar, kapan nambah ank…. punya anak satu anak 3 repotnya sama kok…. masih bingung samanya dimana…. lha jelas beda kali ahh…* ngeyel

    • haha.. mari kita liat, siapa yang dapet duluan itu pohon duit dan sabar. Siapa dapet duluan, berarti dia yang musti bagi2..๐Ÿ˜†
      Mbak Rin, seingetku dulu, jaman baru ada Andro doang, kami ini manja pisan loh. Kemana2 si bibi (waktu itu masih pake jasa ART) musti ikut. Kayaknya kok ogah banget gitu, jalan tanpa ART. Padahal kalo dipikir2 skrg, jatuhnya kan lebih boros, yes? Kapanan segala2 jadi musti keluar duit buat 3 orang, hihi.. Waktu Aura lahir juga begitu. Anak 2, ya ART 2 biji. Sekalinya keluar, itu udah kayak rombongan sirkus aja gitu. Naaahhh, begitu si bontot lahir (dan udah 2 tahun lebih no ART di rumah) rasa2nya hidup kok nyantai2 aja, tuh. Nge-mall ber-5, udah biasaaaa… Pulang pergi mudik ber-5, udah biasaaaa…. Belanja bulanan ber-5, udah biasaaaa… sampe aku jadi mikir, kok kayaknya lebih repotan jaman dulu ya, pas ada ART..? Hahaha…

      • Aku nyambung komen di sini aja dehhh.. aku semakin salut bayangin bagian pergi2 ber5 itu. aku baru anak 1 aja klo mau jalan keluar gitu, harus mikir dl. kalo perginya makan, kn harus ada partner untuk gantian jagain Keenan tuh. klo perginya sama ayahnya, amann ke mana aja, karena bisa dipercaya menghandle anaknya di lokasi yg seperti apapun dan bisa selama apapun. klo perginya sama akungnya, pilihan tempatnya bisa di mana aja, tapi harus yg pelayanannya cepet dan bisa dimakan dengan cepet pula. soalnya akungnya ini walaupun seneng momong cucunya, tapi klo cuma berdua cucunya, gak tahan lama2, pasti sbentar dah disodorin balik anaknya ke aku. haha.. atau klo sama uti sama tantenya, tempatnya harus yg ada tempat bermainnya atau yg ada tempat luas dan aman buat keenan lari2an, biar gak terlalu kesusahan jagain dan mengawal Keenan yg berhamburan ke sana sini. haha.. ini aku jadi mikir, apa cuma keenan aja ya yg gak bisa anteng jadi harus selalu ada yg konsen nemenin dia (gak bs disambi makan sama smuanya), apa akunya yg kurang mahir dan terampil jadi orang tua, atau akunya yg manja.. soalnya ternyata ada juga keluarga lain yg bisa tetep santai2 jalan2 makan2 dengan anak2nya sendiri tanpa bantuan orang lain. termasuk dirimu ini, mb fit.. salut deh.

        sebelum nikah, aku selalu bilang pengen anak 3. ini karena aku kn cm 2 bersaudara. rasanya kurang rame, dan bayanginnya sih klo bertiga kan pas tuh, ada yg jadi penengah. tapi begitu ngrasain punya anak 1, aku berubah pikiran. maksimal 2 aja deh (kalo Allah berkehendak). atas dasar faktor pertanggungjawaban terhadap kualitas si anak dunia akherat, faktor kesabaran (yg kayaknya kok smakin hari smakin pendek aja), dan faktor biaya, tentu saja. haha.. tapi ini bumer juga yg dah mulai manas2in, “Keenan kapan dikasih adek? Dulu waktu ayahnya Keenan seumur itu, dah punya adek lho. Ayo cepetan program anak lagi, biar nanti belum terlalu tua klo pas hamil anak ke-3.” Tentu saja si menantu kurang sopan ini menjawab, “lha emangnya siapa e, bu yg rencana punya anak 3? 2 aja lah maksimal”. Beliaunya gak mau kalah jg, “Eh, jangan gitu.. Klo cm 2, nanti pas kalian dah tua, semakin terasa sepinya lho. Kayak ibu sekarang ini, anak 3 aja jarang bisa kumpul smua. Smuanya dah pada sibuk sama anak istrinya sendiri”. Nah lhooo.. ini maksudnya bumer beneran nyuruh tambah anak, apa curhat, apa nyindir aku dan suami yg lebih sering sibuk sendiri yak? haha…

        waduh, jadi panjang ni komennya.. maafkennn..๐Ÿ˜€

        • ini komentar terpanjang di sejarah blog ini, loh Ni. Huahaha…
          Aku jadi bingung gimana mau balesnya.๐Ÿ˜†
          Ni, anak 1 itu repot banget kan? Makanyaaaa… coba 2. Atau kalo kami, ternyata punya anak 3 nggak serepot yang kubayangkan, tuh. Huahaha… *dipithess orang BKKBN*๐Ÿ˜†
          Eh, kalo seumuran Keenan gitu kan emang masih loncat sana sini, Ni. Wajaaaarrr…! Nah itu lah makanya, pas baru punya Andro doang, mana mau kita pergi jalan2 ber-3 doang? Si bibi musti ikut, biar dia yang ngurusin tuh bocah lari sana sini. Muahaha…
          Seiring dengan berjalannya waktu, anak kan tambah gede, dan akan datang kok saatnya dia anteng-anteng deket orangtuanya. Kalo Aura, mungkin (mungkin loh, ya…) karena anak perempuan, jadi emang dari lahir dia lebih bisa diajak duduk diem. Eh, mungkin juga karena liat abangnya kan juga udah mulai bisa diajak kompromi, tuh. Naaaahh.. kalo sekarang2, PR kami tinggal si bontot, nih. Cuma gampil lah kalo dia sih. Amartha itu, kalo abang dan mbaknya manis, doski bakal ikut manis. Pegang kepala-nya (kakak2nya-red) ekornya dijamin ngikuuuttt…!๐Ÿ˜†

  12. 16 anak mem??? wah itu mah beneran wow yah!!
    ik aja mau nambah atu aja rasanya gimanaaa gitu, selain masih maruk ama si cintut, kok mikirin “jagain” mereka kok susah ya, sekarng aja ampe detik ini ART kaga dapet2, yg jagain anak malah neneknya *laaah curhaaat!!!

  13. Ya Allah mbak…16 orang anak, membesarkan sendirian pula. Super sekali ibumu mbak. *sungkem. Semalam si mas baru nawarin (emang dikata barang) program anak kedua, aku udah jiper duluan. Hihih.. masih berasa sangsi sama diri sendiri soal nambah2 anak. Bawaannya ngomel mulu dirikuu.
    Itu perandaian meja dan vas bunga plus ditelp baginda raja bisa langsung tekdung bikin ngakak =))

    • aku ngeliat beliau super justru sekarang2 loh, Ul. Pas udah ngerasain, gimana hectic-nya ngurus anak. Baru punya 3 aja rambutku udah rontok semua gini, gimana beliau dulu, cobaaaa… hahaha…
      sudah, sudah… yang ngomel sama anak itu bukan cuma dirimu, kok. Siniiiii, merapat padakuuuu… *tukang ngomel kok terkesan bangga*๐Ÿ˜†

    • halooo, salam kenal juga..๐Ÿ™‚
      haha, katanya sih… punya anak (banyak) itu kayak nyetir. Jangan cuma dibayangin. Dijalanin, nanti pasti lama-lama terbiasa.. terbiasa nubruk, maksudnya. Hahaha…
      Salam pegel juga deh, sesama ebo2 pengurus anak..๐Ÿ™‚

  14. dulu sebelum menikah saya pengen punya 4 anak, tp stlh lahir anak ke 3 penyakit asma saya makin parah, ampe opname (kok kayak iklan tongfang ya??). Saat itu lgsg keluarga saya dn suami mewanti2, jgn hamil lg. Dokter blng gitu jg. Teman saya blng fit, di usia 34 thn itu, waktunya kita membesarkan anak, bkn melahirkan anak. Alhamdulillah udh di kasi 3 anak yg sempurna walaupun akalnya selalu membuat emaknya seriosa menyaingi putri ayu, hihihi. . .

    • ya ampun, Indah… beneran, udah pengen punya anak 4 dari sebelum nikah? Aduh, hebring amiirrrr..! Aku sampe ini hari masih ngeri aja kalo beneran dikasih 4. Ngeri ngebayangin kayak gimana nggak sabarannya aku ke mereka. Hahaha, payah!
      Eh ya, kalo punya asma emang rada2 khawatir sih, ya. Ya sudah, mari kita konsen ngegedein yang 3 ini saja. Dan mas mykooooo..! Tuh baca baik2, kata (temennya) Indah, umur 34 itu waktunya membesarkan anak, bukan melahirkan. Uhm.. sama jalan-jalan, sama shopping, sama piknik… huahaha…

  15. 16 mbak?! 16?! Rame beneeer๐Ÿ™‚.
    Wih jangankan mbak yang mau nambah anak ke 4, ini mau jadiin anak 1 aja mas Mbul masih mikir sepanjang masa mbak๐Ÿ˜†. Kayaknya kita berdua, masih liat liatan kalo di tanya soal anak. Sama lah kayak mbak yang mikir biayanya, yang lebih bikin jiper tanggung jawab moralnya๐Ÿ™‚. Haduh haduh…jangan jangan daku keburu kepala 4 nih๐Ÿ˜†

    • hahaha, betuuullll, May. Matamu masih normal, kok. 16, May! 10+6! hahaha…
      Aduh, kamu ini sih keasyikan mantengin dvd korea.๐Ÿ˜†
      Buatku, soal punya anak ini macem punya rumah/kendaraan kok, May. Ada waktunya. Dan dimensi waktunya bukan dimensi waktu kita loh ya. Itu tuh, dimensi BELIAU yang punya hidup kita. Tenaanggg…! Kita akan siap, ketika memang sudah dianggap siap. Jadi… ayooo, siap-siap dari sekarang!๐Ÿ˜€

      • Buset rame ya mbak, salut loh sama ibu nya yang gak pernah ngeluh. Hahaha jadi inget si mami punya anak 2 aja kalo lagi stres udah merepet pet pet berkepanjangan. Orang dulu lebih kuat mental yah๐Ÿ˜‰.
        Iya mbak, aku sama Mbul sedapetnya aja. Belom sampe ngarep gimana sih, secara sehari hari udah sibuk sama kerja & kena macet. Mungkin nanti kalo udah pindah ke BSD baru agak ngarep kali๐Ÿ™‚. Kita gak jaga juga sih, emang belum rejekinya, mudah2an nanti di kasih sama BELIAU disaat yang tepat yah๐Ÿ˜‰ *amin*

        • Orangtua kita itu lebih kuat mental, tapi kenapaaaaa anak-anaknya kuat belanja doang ya, May…?๐Ÿ˜†
          aamiin… aamiin… wish you guys all the best, pokoknya. Ya rumah baru-nya , ya baby-nya, ya rejekinya… err… kalo udah nemu pohon duit, inget2 aku ya, May.. ihikkkk….:mrgreen:

          • Hahahahaha tauu dah:mrgreen:. anak anaknya cuma kuat ngeluh *ngaca diri sendiri*๐Ÿ˜›.
            amiiiin, mudah mudahan ya mbak. Etapi gimana mau punya pohon duit kalo gak punya halamaaan๐Ÿ˜†

  16. pak mykoooo. . . Dengarkanlah suara istrimuuu. . .
    Kebetulan aja fit, saya 4 bersaudara. 2 abang, saya, dan adk cwok 1. Jd saya agak2 trgoda jg pengen anak 4. saya cwek 1 di keluarga, eh dpt suami cwok 1 di keluarganya, hihi. .

  17. Huehehehe, lucu dengan berbagai alasan yang ditulis dengan huruf bold di atas. Tapi emang bener sih bahwa dulu bisa jadi rada tenang dan kita pun sebagai anak dulu merasa santai saja bermain di luar. Sekarang?! Jangan tanya, deh, pokoknya serba khawatir … ^_^

    Tulisan yang inspiratif!

    • aduh, malu deh dipuji sama penulis prof macem abang ini…. *malu tapi seneng*๐Ÿ˜†
      Ini postingan Ge-Je, Bang. Gak Jelas. Mau-nya sih menginspirasi, apadaya jatuhnya curcol. hahaha.. *payah deh ah*

  18. aku aja sampe sekarang masih negri kalau ditanya soal adeknya haziq. padahal baru satu ini. ihiks,,, abisnya ya itu, aku aja trauma sampe skrg waktu haziq baru lahir dulu. dari yg prematur, masuk neonatus, drama breastfeeding, blom lagi tiap minggu ambil darah. ampuuunnn. sekarang fokus untuk haziq dulu deh *jangan sampe kesundulan

    • Ah, iya ya. Proses kelahiran Haziq emang nggak semulus yang diharapkan ya, Vi. Eh tapi kan yang penting sekarang Haziq sehat, nggak kurang suatu apa. Semogaaaa nanti (nanti loh ini aku ngedoainnya, haha) adiknya lebih lantjaaarrrr jaya semua-muanya, ya? Aamiin…

  19. sepakat sekali dengan bagian tulisan yang di bold… mau main kemanapaun orang tua gak pernah khawatir, bahkan bisa jadi gak pulang sekalipun nyokap gak bakal nyadar karena anaknya terlalu banyak… (pengalaman pribadi punya 12 saudara…. )…๐Ÿ˜€
    salam kenal mbak….

  20. Wow…kebayang itu ramenya kalo ngumpul pas lebaran ya mbak, 16 bersaudara.
    Dan berhubung smp sekarang aku blom punya anak, bolehlah in case dirimu hamil lagi baby-nya buat aku *halah, apa ini* qiqiqiqi

  21. Waaaah…. saluuut sama Ibuuuu *salim*
    Ga kebayang beneran ngebesarin anak 16 orang sendiri, sementara sini cuman sebiji aja ngeluhnya udah kemana-mana *tutup mukaaaaaaa

    Jadi…hayok nambah lagi๐Ÿ˜›

  22. jadi inget waktu dikampung, kalo nanya orang-orang tua berapa jumlah anaknya rata2 lebih dari 5. Hanya saja suka pake embel-embel “yang meninggal… orang”. Punya anak 7 meninggal 2, punya anak 9 meninggal 1. Untung sekarang dimana-mana banyak dokter obgyn. atau minimal bidan.

    • Nah itu dia, kang. Jaman dulu, mana ada bidan/dokter di kampung2..? Kalo sekarang, udah ada tuh, bidan yang praktek deket rumah ibu saya.
      Alhamdulillah, 11 anak yang beliau lahirkan sehat semua.. sampe sekarang..๐Ÿ™‚

  23. Fit, Aku anaknya cuma 1 thok, ngga mau nambah lagi. Disini apa-apa kerjain sendiri, ngga ada pembantu. Lagipula aku tetep mau kerja. Mungkin egoistis tapi ini pilihanku & suami. Orang lain mau ngomong apa sih sebodo amat.

    Punya anak gampang tapi membesarkan, mendidik & mengajari nilai yang kita rasa baik itu susah. Paling sebel kalo ada yang tanya: ngga mau punya anak lagi, kasian kan si G sendiri, kesepian. Kalo gitu aku balik tanya: ngga kasian sama ibunya si G ha…ha…

    • huahaha, mbak Yo… bener banget deh itu, kalimat yang terakhir: nggak kasian, sama ibunya..? hahaha…
      Aduh, sebenernya, kalo anaknya seketje G, sayang mbak. Kalo nggak punya adik. Soalnya adiknya pasti ketje juga, kan lumayaaann nambah varietas unggul. Hahaha.. *emang padi*๐Ÿ˜†
      Soal jumlah anak ini (ato bahkan ada juga loh, yang mutusin nggak mau punya anak) aku mana bisa nyinyir, mbak? Udah ranah pribadi orang banget, ya. Jadi mari cari topik lain aja deh, untuk di nyinyir-i.. hahaha… *kurang kerjaan*

  24. biasanya silent reader, skr gatel pengen komen…baru aja whasapan sm suami mau kecil2in celana krn bb turun setelah lahiran anak kedua 2,5 thn yg lalu….dibales ga usah kecilin beli baru aja, hah?tumben nyuruh shopping?ternyata oh ternyata ada terusannya, kan mau nambah yg ke 3 nanti celana yg kegedean bisa dipake lagi kok*ngunyah IUD* salam kenal mba…seneng baca blognya…

    • halo, mbak Novi.. salam kenal juga. Hiahaha… aku ngakak deh.
      Eh, tapi.. kayaknya kok para suami itu hobi banget ya, nyuruh2 istrinya nambah anak. Ada sih beberapa yang sudah legowo dgn jumlah anak yg sekarang, tapi lebih banyakan yang pengen nambah, deh. Iiihhh, mereka itu pada nyadar nggak sih, jumlah anak itu sebanding lurus dengan tingkat omelan dan nada tinggi istrinya di rumah..? Hahaha…
      Sudah, nggak apa2. Belanja aja lagi celana baru. Yang lama jangan dibuang, buat jaga-jaga, kakaaakkk…!:mrgreen:

  25. Mba…. kebacanya seh sebernanya masih pingin nambah satu lagii kannn, ia kannn??hahaha..
    Btw Mba, hebat banget seh ibu nya bisa punya 16 anak dan sendiriann membesarkan, salut bangetttt *t nya 100*…

  26. Ish… ga kebayang rame dan hebohnya klo berantem di rumah.
    Ish… ga kebayang ngejaganya kalo lg berpergian.
    Ish… ga kebayang beli susu nya…
    Ish… ga kebayang uang sekolahnya..
    Ish… ga kebayang kalo lagi sakit gimana rasanya.
    Ish.. kalo bikin pesta pernikahan nantinya perlu tabungan berapa.
    Ish… Cucunya nanti berapa…๐Ÿ™‚

  27. happy Thursday, mbak๐Ÿ˜€ aku salut kepada ibumu, mbak. pasti superwoman lah itu bisa membesarkan 16 anak. kalau zaman sekarang, mau bikin satu anak aja mikirnya udah susah, berat dan panjang๐Ÿ˜€ makanya salut deh dengan ortu-ortu zaman dulu yang punya banyak anak…

    • haha, selamat hari kamis, Mess… besok jumat! yeayyy!๐Ÿ˜€
      dan aku juga saluuuuttt sama orangtua jaman sekarang yang (berani) punya anak banyak, dan terurus dengan baik!๐Ÿ™‚

  28. tapi punya anak itu jadi kebahagiaan sendiri kan mba? walaupun memang tanggung jawabnya juga jadi lebih besar sih semakin banyak anak. aku jg kayaknya nanti ga mau punya byk anak ah, ngurus 1 aja belum tentu becus. hahahaa mudah2an bisa mendidik anak jadi orang bener, karna didik anak kan ga mudah ya mba?๐Ÿ˜ฆ
    *jadi mikir sendiri*

    • susah sih, emang… cuma sebanding kok, sama bahagia yang diperoleh kalo anak2nya sehat, pinter, soleh/solehah…๐Ÿ™‚
      hihihi, belum apa2 udah parno ya. Tenaaanggg…! Yang penting partner hidup bisa diajak kerjasama, in shaa Allah semuanya amaaaannn…!๐Ÿ˜€

      • hehehe iya mba, habisnya kadang liat orang punya anak kayaknya stress bgt. belom lagi bangun2 tengah malemnya karna bayi nangis. amiinn amiin, tapi mudah2an dimana ada niat baik semuanya bisa diperlancar ya mba..๐Ÿ˜€

  29. wih……sayang g bs like dr HP

    tulisannya juara buangeeet. tos sesama pemilik ibu pejuang sejati, kiblat ke-dua ku jg kesana…. meski y ibu bnyk kurangnya…..tp saat aku hampir menyerah, aku inget ibu aja…..terutama karena kami dikaruniai wajah yg hampir sama, dan kehidupan yg sdkt mirip

    • sejak beranak pinak begini, aku mencoba untuk nggak inget2 kekurangan ibuku, Lu. (oh, dan juga ibu mertua, hahaha!)
      Habis ternyata jadi ibu nggak gampang, yaaaa. Huhuhu.. baru ngerasain kan setelah ngurus para krucils itu. Makanya, kerja keras nih, biar nanti A3 cuma mengingat kelebihanku, dan lupa sama semuaaaa kekurangan2ku. Eh, ini mungkin nggak, yaaa…? *tetiba nggak yakin*๐Ÿ˜†

  30. Aku pengeennnnn punya anak lagi..moga2 yg kedua cewe so pas n langsung KB ahahahaha. Cukup dua sajo. Eh tapi aku agak trauma klo hamilnya ntar tkt kena hypermesis lagii…mmhh punya banyak anak itu lucuu juga sie mba yaa..ehhh tapi capek ah. Megang bazyl doang aja sekarang udah susah mau blogging dll T_T’

    • Dulu sempat hypermesis juga, ya Nis? Nah itu dia, aku jg traumanya justru di proses hamilnya. Kalo pas lahiran trus rutinitas sesudahnya kayak nyusuin, perah2 ASI, cuci popok, bangun tengah malem dll mah alhamdulillah cingcay laaahhh…๐Ÿ™‚
      Hahaha, Bazyl.. aku langsung inget muka kiyutnya, dan ngebayangin kalo dia punya adik cewek, pastiiiii super kiyut juga, ya. Sok atuh, Nis. Program yg cewek dari sekarang, biar sekalian pegelnya. Hahaha…

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s