Tentang keuangan keluarga…

gambar dari sini

gambar minjem dari sini

Nggak, saya nggak akan memposting gimana caranya meng-investasi-kan duit ke reksadana, logam mulia, saham, asuransi atau yang lain-lainnya itu. Haduh Buuu, blog cupu saya ini murni blog curhatan, dan hal-hal serius macem itu nggak akan berani saya posting dimari, secara cuma dengan mikirinnya aja kepala saya mendadak puyeng, habis nggak ngerti, Ndorooo..!๐Ÿ˜† Uhm.. dan nggak perlu saya bilang, kalo duit yang mau diinvestasiin juga nggak ada kan, ya? Huahaha… *ketawa perih*

Jadi gini, di rumah, saya dipercaya Baginda Raja untuk nge-handle semua urusan keluarga yang berhubungan dengan uang. Cash flow keuangan keluarga, besar-kecil, banyak-sedikit, penting-nggak penting, musti lewat scanning saya dulu. Jangan harap bisa ngeluarin duit -meski seperak sekalipun- kalo Menteri Keuangan yang satu ini belum ngasih approval. Huahaha. Ribet? Iya, kalo duit yang diputer itu mencapai ratusan juta, atau udah pake embel-embel M. Untuk sekarang, nggak ribet sama sekali, wong kami cuma punya 4 rekening doang. 2 rekening untuk transit gaji kami berdua, 1 rekening untuk bayar cicilan rumah, dan 1 rekening lagi, adalah rekening tabungan Andro yang dulu bikin terpaksa di sekolah-nya. *dear Allah, saya nggak keberatan loh, ngatur duit milyaran* Hahaha. Tugas saya tiap bulan adalah memastikan semua tagihan macem listrik, ponsel, kartu kredit, dan transfer-transfer rutin lainnya komplit dibayar. Tugas lain? Mantengin dan belanja di online shop dong, ah!:mrgreen:

Saya nggak inget secara persis juga sih, mulai kapan tepatnya ATM Baginda Raja (yang CUMA -perlu di capslock-๐Ÿ˜† jadi transit gaji beliau itu), nangkring di dompet saya. Entah apa pula pertimbangannya, pokoknya beliau -nampaknya- percaya banget istrinya ini bisa memanage uang dengan baik. Iiiih, seandainya beliau tahu, nilai manajemen keuangan saya dulu itu C minus. Ya kan uang itu diciptakan bukan buat disimpan. Buat di belanjakan, sampe habis. Iya, tho? Huahaha…

Anyhow, sekarang-sekarang ini beliau ‘cuma’ pegang uang untuk keperluan bensin dan makan siang sebulan aja. Eh, sama iuran bulanan di kantornya juga, sih. Tapi besarannya nggak seberapa, kok. Masih cingcay laaahh.๐Ÿ˜€ Jadi kalo ada pengeluaran tak terduga di luar 3 hal itu, beliau pasti ngomong ke saya, dan nanti saya akan pertimbangkan, bisa nggak pengeluaran itu di reimburse. Muahaha… NGGAK, lah! Pasti diganti, nggak mungkin nggak. Err, walopun kadang tergoda untuk berfikir sebaliknya *istri durhaka*:mrgreen: Sebisa mungkin, sekecil apapun pengeluaran tak terduga yang beliau keluarkan, in shaa ALLAH, PASTI saya ganti selama ada duitnya.ย ๐Ÿ˜† Ya kan saya nggak mau dong, beliau sampe kehabisan duit di tengah-tengah bulan gegara saya nggak mau gantiin pengeluaran tak terduga itu, trus ujung-ujungnya beliau ‘nyari’ di luaran..? Hiiyyy, naudzubillah.

Kerja di instansi yang masih saja dipandang ‘lahan basah’ oleh sebagian orang, sudah cukup, lah buat reminder untuk melangkah berhati-hati. Jangan sampe terjerumus seperti yangย  selama ini disangkakan oleh sebagian (besar) orang. Kan katanya di balik kesuksesan seorang pria, ada perempuan hebat yang mendukungnya. Dan di balik kejatuhan seorang pria, BISA JADI ada perempuan (nggak bertanggungjawab) yang mendorongnya. Iya, nggak sih?๐Ÿ˜‰

Maksud saya begini loh Ibu-Ibu, soal dinafkahi suami kan emang hak istri, ya. Besar-kecilnya silahkan dibicarakan dengan kepala dingin. Ada temen saya (ibu rumah tangga) yang setiap bulan ‘dijatah’ sama suami sekian rupiah untuk keperluan rumah tangga sehari-hari. Urusan uang anak sekolah dan pengeluaran yang gede-gede, biasanya diobrolin lagi sama suaminya. Lalu ada temen saya (wanita bekerja) yang dari sejak nikah sampe beranak pinak memilih untuk pisah harta sama suami. Dalam kesepakatan mereka berdua, siapa pun yang kepengin beli sesuatu (untuk kepentingan rumah), berarti dia yang musti ngeluarin duitnya. Kayak contoh kecil, si istri pengen ganti sofa rumah nih, ya udah. Dia yang musti beli, pake duit sendiri. Bahkan sampe ada perjanjian siapa yang ngajak keluar rumah, dia yang musti nanggung semua biaya yang keluar macem biaya makan, bensin, tol dan sebagainya. Trus lain lagi dengan temen saya yang dari awal nikah udah langsung ngebagi, mana pengeluaran yang musti di handel suami, mana pengeluaran yang musti di handel istri. Hahaha, rada ekstrim? Nggak papa, dong! Selama mereka enjoy dan nggak ada pihak yang merasa dirugikan. Betul?๐Ÿ™‚

Tapi menurut saya, nggak ada salahnya kok, tahu sampe detail, berapa sebenernya gaji suami. Bukan untuk memata-matai dong, *walopun memata-matai suami kan salah 1 tugas istri*:mrgreen: tapi lebih ke jaga-jaga kalo-kalo ada sesuatu yang buruk terjadi. *ketok2 kayu jangan sampe* Misalnya, nih. Misalnya ajaaaa… Pulang kantor, tiba-tiba suami bawa mobil baru. Contohnya New CRV deh, yang harganya kurang lebih 400 jutaan. (Kenapa yang dipake contoh NEW CRV, sih? Ya karena mobil ini favorit-nya yang ngetik, lah. Masih kurang jelas, gitu?๐Ÿ˜† ) Beli mobil 400 juta, padahalย  gaji suami ‘cuma’ 2 juta sebulan dan istri nggak kerja. Nah, silakan dipake logikanya ya, Bu.๐Ÿ™‚

Eh, tapi saya tetep menghormati loh, kalo ada istri yang memilih untuk nggak mau tahu berapa besar gaji suami-nya. Kapanan yang begitu itu termasuk hak asasi, yes?๐Ÿ™‚

Intinya, pandai-pandai mengukur kemampuan diri aja, kali ya. Kalo kita nggak kerja, trus gaji suami ‘cuma’ 2 jeti sebulan, ya jangan terlalu banyak nuntut dong. Nggak kasihan apa, sama suami satu-satumu itu?๐Ÿ™‚ Jadi, jangan sampe ngotot minta dibeliin Hermes asli, atuh. Atau ngerayu2 minta liburan ke Singapur, atau belanja ke Hongkong, atau beli Iphone 5S, atau ganti pelembab lokal ke SK II, atau ganti tablet ke Ipad, atau mungkin ganti mobil ke New CRV. (ini makin lama kok makin detail, jadi keliatan pisan ya, siapa yang pengen?:mrgreen: )

Jadi, para suami.. jangan ngambek ya, kalo istri tanya berapa sebenernya gajimu, kan katanya istri yang baik musti jadi alarm alami ketika suaminya mulai melenceng dari jalur. Betul, apa bener..?๐Ÿ˜€

Saya sih sampe ini hari (masih) ngerasa beruntung karena bekerja di satu instansi yang sama dengan Baginda Raja, jadi saya tahu persiiiiss berapa gaji yang masuk setiap bulan ke rekening beliau, berapa tunjangan yang dipotong semisal beliau datang terlambat atau pulang sebelum waktunya. Oh, omong-omong soal tunjangan: “Pak Dirjen, tahun 2008 awal, harga siomay depan kantor saya itu cuma 1.250 perak, loh. Dan tahu nggak, berapa sekarang harganya? 2.500 aja, gitu. Trus tunjangan kami, apa kabarnya nih, Pak? Masa’ kalah sama harga siomay yang udah naik 100%, sih? Eh, mendadak mikir: gimana caranya ya, biar blog ini dibaca pak Dirjen..? *tapi terus takut dimutasi ke luar jawa* Huahaha..

Jujur ya, hidup sebagai PNS kelas prajurit seperti kami, kalo nggak sering-sering mengingatkan diri sendiri, mungkin bakalan kufur nikmat setiap hari. Ngiri liat tetangga yang kayaknya enak benerrr, liburan kesana kemari, terus liat temen yang enteng benerrrr belanja ina itu sampe jeti-jetian seolah punya ladang duit, trus sirik liat orang yang gampil banget gonta ganti mobil kayak ganti sendal jepit.

Kalo nggak sering-sering istighfar, pasti bakal mengingkari nikmatnya anak-anak sehat, mengingkari nikmatnya masih bisa dengan nyaman berteduh di dalam rumah (yang walopun masih nyici tapi kan asoy kruntelan ber-5๐Ÿ™‚ ), mengingkari nikmatnya pulang pergi ke kantor naik si item (yang udah 5 tahun lebih dan Yaa ALLAH, kapan ya kira-kira bisa ganti sama new CRV? Huahaha *teuteuuppp*๐Ÿ˜† ) mengingkari nikmatnya sehat dan waktu luang… *ouch*

Anyway, misalnya nih, misalnya.. tetiba Baginda Raja beli barang yang harganya bikin mata melotot, udah pasti kening saya HARUS nyureng dan HARUS curiga, itu duitnya darimana..? Emang sih, beliau punya kartu kredit (cuma satu loh ya. Penting nih dikasih tahu, biar nggak ada yang nge-judge kami konsumtif *pencitraan* uhuy! ) tapi biasanya beliau pake kartu kredit itu dengan sepengetahuan (dan ijin?) saya. Mana boleh main gesek seenaknya. Yah habisan, ujung-ujungnya kan saya juga yang bayar, tho? Jadi penting dong, dapet ijin dari menteri keuangan?๐Ÿ™‚ Err.. sebenernya, itu sisi nggak enaknya jadi tukang pegang duit keluarga : nggak berani mimpi dapet kado spektakuler macem tas/sepatu/berlian harga jutaan atau kejutan liburan kemanaaaa gitu dari baginda raja. Huuu, payah deh ah! Eh, tapi kan beliau nikahin saya pake cinta, bukan pake kartu kredit.ย ๐Ÿ˜†

Nah, terus.. kalo gaji suami ‘cuma’ sejuta, ya jangan maksa itu duit sejuta dibawa pulang dan dikasih semua ke istrinya, dong. Tanya dulu: beliau punya kebutuhan apa, trus perlunya berapa. Katanya kan ada tuh, uang laki-laki. (Khusus untuk baginda raja, karena udahย  berhenti ngerokok, uang laki-laki berarti shopping di ace hardware.๐Ÿ™‚ )

Jadi jangan sampe deh ya, rumah keren, mobil ketje, penampilan ciamik head to toe, tapi kas bulanan di kantor yang ‘cuma’ seratus ribu doang, NUNGGAK-nya sampe 5 bulan. Ketje diluar, tongpes di dalem, dong! ๐Ÿ˜† Yang kayak begitu itu kan bikin bendahara ruangan-nya pusing, tahuuu…!

Ehm, terkesan ada curcolan di postingan ini..?

Ya emang curcol…! Trus, masalah, buatmu..?:mrgreen:

145 thoughts on “Tentang keuangan keluarga…

  1. huwaaa… mba.. kok samaan siih.. atm si tuan besar juga aku yg pegang. rekening juga under control.. itu sih saran dari kantornya tuan besar. jadi gaji murni buat aku semua, eh urusan keluarga maksudnya.. trus tuan pake duit apa? ada lagi bagian dari kantornya di luar gaji dan jumlahnya lebih besar. itu yg jadi jatah tuan besar..huhuhu *mikir yg itu diembat juga*๐Ÿ˜†

    gak enaknya juga sama.. kalo ultah, kadonya jgn ngarep yg wah-wah..haha.. tapi, alhamdulillah luar biasa ya mba.. hihihi..

    • huahaha… dasarrrr istri matre, pengen semuanya diembat, ya? Sini, sini.. toss dulu sama akuuu… *nggak sopan ini para istri*๐Ÿ˜†
      Nah itu dia tuh, mana beraniiii mimpi pas ultah dapet kado wah-wah, yang ada kalo sampe dibeliin malah ketar ketir sendiri… *payah*๐Ÿ˜†

  2. huaaaaaaaaaaaa,,,miriiipp,,miriippp,,
    uang suami smua dikasi ke aq,dan dia cm minta jatah buat ortunya,mkn sbulan,bensin sm pulsa,pukpukk suami,aq g minta lho,tp km mau sndr wakakaakak
    tapi g enaknya jd ga prnh ditraktir,,abis gmn duitnya di aq,hehe kdg2 dia mau traktir aq msh perlu nanya,”beneran ini ditraktir apa nanti minta ganti” hahaha trs trs klo dia ada kbutuhan mendadak buat motor misalnya,dia kudu ngmg nti aq pikir direimburse apa ga,itupun ptanyaanku buanyak,,pdhl klo aq shoping,,dia g nanya aq lgsg aja crita “aq beli ini kan krn ini itu ini itu,” hahaha salalu ada alasan untuk shoping๐Ÿ˜€
    Alhamdulillah msh diberi rejeki dr 2pintu,ga perlu berlebihan ya,cukup aja deh,cukup buat beli rmh dan isinya,cukup untuk beli mobil,cukup untuk liburan ya Allah *ngelunjak*

  3. aku pikir malah setiap suami/isteri pasti tau soal gaji pasangannya
    atau karena gaji kami berdua ga gede2 amat kali yaa, jadi saling tau kekurangan dan kelebihan dompet pasangan masing2, hihihi

  4. Hahahaha ini intinya mksdnya tau diri aje deh yeeehhhh :p

    Tp bnr setuju lho, masa klo gaji suaminya sejuta, minta beli ina inu ino yah๐Ÿ˜€

    Btw smoga pak Dirjen nya iseng searching nama Baginda Ratu yah biar mengerti akan jeritan hati mu yg menginginkan ganti mobil :p

    • iyaaappp, tahu diri, bedakan kemauan dan kemampuan… #aseekkkk..๐Ÿ˜†
      Huahaha… mendadak ngeri aku, kalo sampe pak dirjen baca postingan ini. Bisa digantung aku, di jl gatot subroto sana, Ye.. hahaha…

  5. Hahaha,,curcolnya kayaknya uang di ujung postingan yaa? *puk-puk bu bendahara ruangan *sotoy๐Ÿ˜›

    Tos lah sesama ibu menteri keuangan -pas-pasan-๐Ÿ˜€

  6. Hahaha,,curcolnya kayaknya uang di ujung postingan yaa? *puk-puk bu bendahara ruangan *sotoy๐Ÿ˜›

    Tos lah sesama ibu menteri keuangan -pas-pasan-๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  7. Ngakak duluu untuk paragraf akhir. Besok besok kalau ke ruangan Baginda Ratu mau lihat aaah…. siapa pencetus curcolan iniiih…. #kepotingkatkanwil
    Klo aku yang tipenya bagi-bagi pengeluaran … suami bayar apa aku bayar apa. Gaji dan penghasilan lain saling tahu kok.. termasuk kalau ada kenaikan. Langsung diprospek dibagiin bayaran apa lagi yah.. pak suami hihihi

    • hahaha, mbak Titiiii…! Bisa dicemberutin setahun aku nanti sama oknumnya….๐Ÿ˜†
      Ish, wajah boleh sholehah, begitu urusan duitmu-duitku, langsung deh ya, keluar tanduknya.. huahaha…

  8. Hahahahahahaha ini kenapa curhat pengen CRV sikkk??? Baek-baek dibikinin SK sampe Sorong ceu๐Ÿ˜€
    Enaknya seinstansi begitu ya mbak, jangankan bohong beneran baru niat bohong aja udah ketauan.
    Gw pun sama, atm suami ku kantongin abisnya isinya juga ketebak sih untungnya gw istri murahan yang gak doyan hermes apalagi herpes jadi cukuplah dibeliin komik baru hatiku langsung berbunga-bunga.

  9. ih,,banyak yg samaan ya ternyata di sini. smua gaji suami juga langsung disetor ke aku. baru nanti aku yg masuk2in ke pos2 masing2, termasuk bensin sama uang jajan. sbenernya enak sih ya, jadi dipercaya untuk ngurus smuanya. tapi resikonya ya jadi klo misal *jangan sampe* tengah bulan udah kehabisan anggaran, ya gak bisa lagi nodong suami. sama ya itu tadi, jadi alasan buat suami buat gak kasih hadiah2 surprise. :))
    btw, gimana itu caranya baginda raja bs berenti ngrokok? pengen deh suamiku berenti juga. kan mayan uang rokoknya bisa buat lainnya. haha..

    • Ish, Nia nakaaalll… suami berhenti ngerokok itu, demi kesehatan beliau dong, Ni. Baru yang berikutnya.. sayang duitnya… hahaha…
      Baginda Raja berhenti ngerokok dari sejak kami kenalan, Ni. Tepatnya 6 hari setelah kami kenalan resmi. Haha, tjanggih, ya? Iya, dong. Kata orang sih, itu yang namanya Ce-I-En-Te-A… #eeaaaaaaa๐Ÿ˜†

      • habis, mb.. klo dikasih tau dengan alasan kesehatan, gak mempan, mb.. adaaaaa aja pembenarannya. yg asal diimbangi air putih lah, yg ngrokok itu bisa melonggarkan urat syaraf lah, yg mengurangi stress lah.. sampe pegel debatnya. haha..

  10. Sepertinya sekalinya shopping di ace hardware bisa belanja gede tuh ya?๐Ÿ˜€ . Walaupun ada segelintir oknum PNS yang bisa plesiran ke LN atau menggunakan uang rakyat, ya kita sih kerja lurus aja ya jeng Fitri supaya tidur juga nyenyak๐Ÿ˜‰ .

    • haha, ke ace hardware paling banter dapet parfum mobil doang, mbak Nel. Itu pun udah cukup bikin baginda raja hepi (well, short of)๐Ÿ˜†
      Betuuuulll… belum mimpi bisa plesir ke LN, nanti aja deh kalo udah punya pohon duit, kali yaaa… hahaha…

  11. Sebenernya dipercaya jadi bendahara rumah tangga itu suatu nikmat tersendiri ya mbak. Aku gak kebayang kalo keuangannya masih sendiri sendiri atau malah di jatah suami. Mas Mbul sih semua gajinya dikasih ke istrinya, gak pernah di cek pula tapi justru karena dipercaya itu malah aku jadi takut kalo mau macem macem, kepercayaan kan mahal yah harganya๐Ÿ˜‰.
    Hahahahaha amiiin mbak semoga nanti #kode CRV nya di jamah yang di Atas ya terus mainke jakarta naik CRV baru buat kopdaran sama akuh๐Ÿ™‚

    • iyaaaakk, betulll sekali, May. Nikmaaaaattt banget… pas tanggal muda. Begitu pertengahan bulan, mulai deh.. Kencangkan ikat pinggaaaangg…!๐Ÿ˜†
      Uhuuuyyy, kalimat terakhirnya aku sukaaaa to the max. Aamiin, aamiin.. *tuh kan ya Allah, ada yang udah bantuin doa*๐Ÿ™‚

      • Iya awal bulan serasa jadi orang kaya, tengah bulan langsung meringis. Tapi selama ini syukurlah masih bisa ngaturnya, pe-er banget di awal awal married loh. Mas Mbul percaya dengan penuh rasa was was๐Ÿ˜†
        amiiiin, tapi kalo belom terkabul doa CRV nya monggo tetep mampir kalo pas lagi main ke Jakarta loh mbak๐Ÿ˜‰

  12. Eh, tapi saya tetep menghormati loh, kalo ada istri yang memilih untuk nggak mau tahu berapa besar gaji suami-nya. Kapanan yang begitu itu termasuk hak asasi, yes?๐Ÿ™‚

    >> NYINDIR AKU YA BU? NYINDIR? *capslock jebol keinjek gajah*๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† aku tuh bukannya gak mau tau. bukannya gak pernah nanya. udah pernah nanya dan gak dijawab sih bu. yawdalah. yg penting bulanan lancar dan sebenernya bisa dikira-kira kok gaji pertahunnya berapa…. (dan taon depan abis dese submit SPT, eykeh mau tanyain gaji dese lewat si…. etty, huahahaha).

    yg penting kan gak ujug2 bulanan macet atau malah pulang2 bawa si hitam kayak mobil ibu (jelas belom mampu bayar DP dan cicilane). aye kagak mimpi dah buuuuu, beli CRV. lawong jok motor sobek aja, sampe sekarang blom diganti, hoahahahaha. abi ah! malu atuh sama tetangga!! *selotipin jok motor*

    • huahahaha… ampuuunnnn, neng Tykaaaa….
      nggak lagi2, deh… jangan disambit gadget baru, yaaaahh…๐Ÿ˜†
      Aku ngakaaakkkk baca komen terakhirmu. Si abi mah yaaaa, duitnya jangan didepositoin semua dong, Bi… Beliin selotip emas gitu kek, buat jok motor. Huahaha…
      Neng Tyk, serius loh, nggak mau nyindir siapa2, iniiiii….๐Ÿ™‚

  13. Wekekekkeke… endingnya dashyaaat iniiih๐Ÿ˜†
    karena saat ini hanya memanage uang yang datang dari gaji sendiri jadi, ora iso komen๐Ÿ˜› soale manage uang sendiri ajah udah rugi muluuuuuu wekekekke

  14. Fit, Mantep jadi Menkeu keluarga. Bener seperti kamu bilang, siapa tahu orang yang gayanya keren & barang mewah ternyata kasbon he…he….Kalo aku lihat gaya hidup orang Indonesia sekarang, walaupun ngga semua, semakin konsumtif ya. Heboh liat orang punya kartu kredit sampe 3-4. Itu kan ngutang kalo dipikir.

    Aku & suami tiap bulan punya budget hura-hura untuk kegiatan/hobby masing-masing. Kalo budget ini udah abis tengah bulan, ya ngga boleh usik-usik rekening lainnya๐Ÿ˜‰

    • Mbak Yo, aku kenal sih beberapa orang yang barang kerennya dapet kredit. Hihihi…
      Emang ya, gaya hedon makin menjadi2 di Indonesia, dan yang bikin miris, justru melanda anak2 muda..๐Ÿ˜ฆ
      Ih, seru amat ada budget hura2 buat hobby. Tapi tetep ya, kudu konsisten nggak boleh ngusik2 rekening yg lain. Ituuuu yang susah buatku… *kacau*๐Ÿ˜†

  15. aku tuh selalu ngikik deh klo mba fit cerita apapun itu..mau curcol sedih juga pasti ada lucunya .
    nah kali ini aku ngakak di line berikut “Dan di balik kejatuhan seorang pria, BISA JADI ada perempuan (nggak bertanggungjawab) yang mendorongnya.” kesian yaaa para pria klo gak berati2 melangkah jatuh2 juga . entah karena istri or slingkuhanya :)))

    klo aku mmmhhh…..uang chicco ya uangku, cc dia juga brati cc aku juga ..uangku ya uangku ajaaa . ccku ya cuma aku doang yg pake ahahahaha *medit bin egois* itu napah SKII dibawa2..nah curcoollll ini aslikkk curcoollll

    tas hermes??? aku juga mauuuuuu….beli KWnya dulu apa kitee?? :p

    • Ampuuunn, Nisaaaa.. aku langsung inget dirimu pas lagi ngetik SK II itu… hahaha…
      Tapi kan, tapi kan.. gajinya Chicco meluber2, kalo cuman SK II se-truk buat estri tercintah, masih cingcayyyyy, kaaann..? *bagi atuh lah SK II-nya*๐Ÿ˜†
      Ish, jangan beli2 yang KW, dong. Barang KW nggak bayar PPN, loh! Hahaha…

  16. Ya kan uang itu diciptakan bukan buat disimpan. Buat dibelanjakan, sampe habis. Iya, tho?

    Iya banget mbaaa… *toss dulu atuh ah*

    Akupun kudu sering2 istigfar ini teh, kalo liat orang lain yg beli rumah kayak beli combro, beli mobil kayak beli cilok.. Nah aku, kepengen rumah hiji wae teu acan.. *kenapa ya, perumpamaannya mesti pake makanan?*

    Sejak pacaran aku udah tau gaji suamiku waktu itu.. Aku ngga nanya loh, dia sendiri yg cerita..
    Nah, begitu nikah.. Tiap gajian dia setor semua ke istrinya.. Jadi tiap hari “dibekelin” Buat bensin & makan. Enak atuh? Ya enak pas belanjainnya mah.. Tapi kalo uang habis sebelum waktunya gajian pasti ditanyain & diminta pertanggungjawaban “Kok udah habis? Uangnya dipake apa aja??” Laaah.. Pan dipake keperluan setiap hari & menyisihkan sebagian harta untuk para online shop.. *dilempar ke laut*

  17. Ah demen banget nih pembahasannya soal keuangan keluarga. kayanya aku berbeda*anti mainstream nih* soalnya yang pegang keuangan keluarga tuh SUAMI *penting di capslock*, dia yang kelola semuanya, pokonya urusan bayar apapun dia, aku mah cukup dijatah aja tiap minggu buat transport dan makan, tapi kalo pengen apa2 tetep dikasih sih, meski harus ngasih alesan yang jelas dulu๐Ÿ˜€

    • Iiihhh, kamu sholehah sekali, Di…
      Ada juga loh, temenku yang kayak kamu gitu, padahal… gaji temenku ini lebih gede dari gaji suaminya. Dari sejak nikah, semuaaa ATM suaminya yang pegang, dia cuma pegang uang bensin sama belanja rumah aja. Pas aku tanya kok bisaaaa..? Ya bisa, katanya dia boros, suaminya jauuhh lebih hati2. Aduh, sungkeeemmm aku sama temenku itu…๐Ÿ™‚

  18. Mhahaha… ngakak dari paragraf pertama sampe komen2nya. Kl aku mirip2 lah bgitu. Cuma suami malah biasanya suka malas belanja buat keperluan dia. Apa-apa sayang uangnya. Kalo aku yg pingin blnja nanya dia, gapapa katanya kan uangnya uang aku. Ihiks. Kan jadi ngga enak ya jadinya mau blanja2 juga *bari teuteup we blanja XD*

    • Nah, itu suami kita bisa toss deh tuh, Mi…
      Baginda Raja juga suka bilang sayang kalo disuruh belanja buat keperluannya sendiri, macem baju-celana-ikat pinggang pokoknya mens wear deh ya. Apalagi gadget. Iiihhh, pasti nunggu dibeliin. Estrinya kan jadi enaaakkk… #eh? hahaha…
      Tapi sekalinya beliau ke ace hardware, udah deh.. segala macem printilan dibeli. hihihi..

  19. kalo gue sama okky sama2 ngatur duitnya. masing2 ngajuin proposal jatah bulanan nya butuh berapa. di rinciin buat ini itu nya. jadi gue punya jatah bulanan, okky juga begitu.

    nah kalo urusan tagihan2 listrik, air, hp, dll itu semua okky yang bayar sih karena gue pelupa dan pemalas. Tapi tabungan semua nya di gue. Okky jarang shopping sih, jadi kalo mau beli paling yang perlu2 aja. dan biasanya bareng gue kalo bebelian. jadi otomatis gue tau semua belanjaan nya. Lain cerita kalo gue yak..banyak yang diumpetin nnya hahahahha

    • hahaha.. jadi banyak nih, yang diumpetin, Dhit..? Nah yaaaa… ada yang nakaaaalll…!๐Ÿ˜†
      Kalo keperluan yang gede2, mau nggak mau emang kudu di obrolin ya, habis kalo nggak, trus ada apa2 di kemudian hari, bisa2 saling lempar kesalahan, dong…๐Ÿ™‚

  20. iya lah kalo penghasilan harus transparan ya. apalagi suami istri.
    gua dari pas masih pacaran udah saling tau gaji masing2. trus kalo mau beli apa2 ya kudu saling ngomng dulu…

  21. aku and uppa bagi jatah aja….dia bagian bayar2 bill yang gede2 macam mobil, rumah. akik bagian belanjaan sembako, susu,diaper dll. Aku kurang ketje dalam manajemen uang…boros banget malah! hiksss๐Ÿ˜ฆ

      • ya siapa lagi mak kalo bukan aku????
        dan tau gak tuh sarung muaythai kan ga aku bawa pilang..aku titip di trainerku di camp…
        kalo uppa tau!!! ngokkkkk!! bisa diceramahin…hehehe
        tapi bodo ah,,,,kan ga tahan lagi dengan bau semriwing dan tangan yang lecet akibat pake sarung yang udah belel *ngelesssss*๐Ÿ˜€

  22. yaelahhhh CRV tinggal gesek aja sih mak! *gesek pake batu*๐Ÿ˜€
    aku and uppa bagi jatah aja….dia bagian bayar2 bill yang gede2 macam mobil, rumah. akik bagian belanjaan sembako, susu,diaper dll. Aku kurang ketje dalam manajemen uang…boros banget malah! hiksss๐Ÿ˜ฆ

  23. ihihi dari jaman ngeblog aku TIGA kali bikin posting beginian demi mengingatkan DIRI SENDIRI melihat keadaan sekitar apalagi pengen nyinyir liat …liat…yah gitu deh hahaha. Dan toloong tindak lanjuti siapa ituuu yang nunggak uang kas.Sebut nama dooong *langsung tanya Mbak Titi sambil bayangin siapa yg kece head to toe di k*nwil* Aku dulu yg paling nyinyir di awal bulan ke Edi, takut dia lupa bayar uang kas sialnya dia bawa duit cuma seratus ribu aja dibilang banyaaak di dmpetnya hiy, sukurnya dulu ada si cantik lembut dan berduit macam Mbak Lia yang bisa jadi tempat berteduh hihihi.

    • Ish, jangan sampe aku sebut nama ya, mak…! hahaha…
      Oh, kalo istrinya macem dirimu, udah lah bendahara tugasnya ringan kaliiiii…
      Mbak Lia… siapa yang nggak ngefans sama dia..? Si ATM colek favorit semua orang.. hahaha…

  24. Manggut-manggut pagi-pagi baca kuliah baginda ratu…^_^… apa-apa memang intinya bersyukur ya mbak?? Mau pola apa aja yang kita terapkan ke keluarga ya harus diimbangi sama banyak syukurnya dan banyak liat ke bawah.. yakin aja kalo kita bukan keluarga yang paling malang… tapi masih banyak yang lebih parah kok… (nulis di depan kaca)… TFS ya mbak…

    • aih, mbak Ikaaa… postingan Geje aka gak jelas gini kok dibilang kuliah, maluuuu akuuuu…๐Ÿ˜†
      Iyesss, musti lebih banyak liat2 ke bawah, kalo terus2an liat keatas, bisa2 kesandung…๐Ÿ™‚

  25. kalo aku gini, uang suami uangku, uangku ya uangku hahaha… enggak lah.. uangku ya uang suami juga. Aku dan suamiku ini gak jelas masalah keuangannya. ATM makenya bareng. rekening bareng. dompet juga bebas2 aja mo diisi ato diambil… dompet bersama weh gitu.. mo beli apa2 ya disepakati bersama (yg gede2 loh yaa… eh yg kecil2 juga sih, walo cuma beli baju tetep aja bilang ke suami, meski bilangnya belakangan setelah belanja hihi…)
    dengan begitu ya jadi ada rem walopun kita ngerasa punya duit… suami jadi gak sering2 amat ganti gadget, aku gak sering2 bela beli yg gak perlu..
    kelemahannya ya jd gak teliti… gak sadar kalo duit ilang (amit2 ya) krn ngerasa pasangan yg ngambil..
    eh btw CRVnya mau warna apa? aku naksir berat sm yg putih…. tapi beli sih enggak, mimpi aja belum hehe…

    • CRV yg merah marun dong, mbak.. Haha, dari sekian banyak hal di komentar mbak Tituk, bagian ini yang dijawab duluan..๐Ÿ˜†
      Aaahhh, bagian belanja dulu, bilangnya belakangan… itu.. itu… aku jugaaaa.. hahaha…

  26. Jujur ya, hidup sebagai PNS kelas prajurit seperti kami, kalo nggak sering-sering mengingatkan diri sendiri, mungkin bakalan kufur nikmat setiap hari. Ngiri liat tetangga yang kayaknya enak benerrr, liburan kesana kemari, terus liat temen yang enteng benerrrr belanja ina itu sampe jeti-jetian seolah punya ladang duit, trus sirik liat orang yang gampil banget gonta ganti mobil kayak ganti sendal jepit.

    INI BISA GA DI BOLD TRUS DICAPSLOCK?????

    Tak doain Mbak Fit langsung jadi ESELON HIJIII! AAMMIIN.. Iya, blom selese, Baginda Raja jadi menteri yak! AAMMIIIN Kalo udah gitu, tulung aku dimutasi ketempatmu Mbak hahahahahaah :”)))

  27. aku mah ga jadi menteri keuangan ‘banget’ sih mbak, coz ci akang misua ga ngasih semua gajinya ke aku, cuma untuk expense rumah tangga yg sudah kita sepakati jumlahnya, dan aku deh yg ngatur biar si amount itu cukup buat sebulan. kalo beli buat rumah, nonton, makan di luar atw keperluan bareng2, ya pake si uang tadi. Nah, kalo beli gadget atw baju-sepatu-buku-tas (in meni satu banding emapt gitu ternyata yah ha ha :P) ya pake uang pribadi masing2 qiqiqiqiqi

    • baju-sepatu-buku-tas, urutannya udah yakin bener tuh, Rin? nggak tas-sepatu-baju-buku? #dibahas๐Ÿ˜†
      Haha, sejak kami nikah dan berbuntut, yg namanya gadget itu udah urutan ke sekiaaaannnn banget. Nyaris nggak masuk itungan belanja, haha..

  28. Hahahah banyak yang komen ttg ACE, kalau aku malah aku nya yang suka ke ACE sama sahabatku, tapi klo Suami mah ke mall ya kalo sama aku, untuk nonton atau makan doang๐Ÿ™‚ Kan yang belanja ini itu untuk rumah ya aku, pake duit Suami dong hahahaha…
    Setuju banget tentang point bahwa jadi istri itu jangan banyak maunya sampai gak sadar diri kemampuan Suaminya. Biar gimana pun….ya harus sadar diri *bolak balik*๐Ÿ˜‰

  29. Hee…klo keuangan keluarga klo di aku karna gajiannya beda hari jadi bisa saling mengisi buat pos ini itu. Seringnya sih duit istri dibuat belanja online =P. Kekekkek.
    Duit suami? ya dibuat belanja kebutuhan rumah. Ahh..kasiannya suamiku reek. Kekekek

  30. aku dulu sebelum nikah sama bapake juga nanya gaji dia berapa n punya uang tabungan berapa n urusan duit pas udah nikah nanti gmn, bodo ah mau dibilang matre emang kita mau cuma makan cinta doang.
    eat that love = makan tuh cinta..๐Ÿ˜€

  31. Aku juga menjabat jadi Menkeu nih Mbak, soalnya aku nggak percayaan kalo suamiku yang ngelola, dan untungnya suamiku sadar diri juga kalo dia nggak pinter ngelola keuangan๐Ÿ˜† Emang sih kalo udah ngurusin keuangan keluarga itu pastinya ribet abisss ya Mbak, ditambah ada beban karena uang sama kita semua jadi ya kita harus bisa mempertanggungjawabkan itu uang dipakenya ke mana aja๐Ÿ™„

  32. Didoain CRV nya cepet ada di garasi๐Ÿ˜€
    Geli bacanya Mba, tapi bener banget..mudah – mudahan sellau istiqomah ya. Jadi inget kemarin baca Nova, mulai soal Ratu Atut sampai istrinya pejabat PKS itu..hi sereeemm, semoga kita dijauhkan

  33. sama pisan ini critanya mba, smua gaji suami aku yg kelola. Tapi tetep di ATM masing2 sih duitnya. Biasanya kalo mau kemana sendirian yang agak jauh aku suka tukeran ATM sama suami. hihihihi, pernah dia pas kita tukeran ATM mau ambil duit, salah2 mulu masukin pin nya,soale dia lupa kalo pas itu lagi bawa ATM ku, trus keblokir deh ATM aku yang dikira suami ATM dia

  34. hahahahahaa curcol oh curcol๐Ÿ˜€ btw itu murah banget siomay 2500 mbak??๐Ÿ˜€ tapi aku setuju dengan: “di balik kesuksesan seorang pria, ada perempuan hebat yang mendukungnya. Dan di balik kejatuhan seorang pria, BISA JADI ada perempuan (nggak bertanggungjawab) yang mendorongnya” duuh seremnya… jangan sampai gitu deh kita para bendahara rumah tangga ini ya, mbak.. kalau memang tak sanggup punya ini itu, ya jangan. buat apa kalau cuma buat gengsi doang, kan?

    • curcol dong, mumpung di blog sendiri, Mes. Hihihi…
      Ish, itu siomay di gerobak, loh. Mahal dong, wong kalo yg biasa lewat cuma 1000 atau 1500-an, kok. Dan percayalah, tahun 2008, 1.250 buat siomay gerobak keliling itu.. mahallll! #bahas siomay teruuuss๐Ÿ˜†

  35. Xixixixi sip..sip.. buat bekal nanti kalau sudah menikah ^_^, salam kenal bunda baginda ratu, hamba datang untuk melihat istana kecilnya hihihi …๐Ÿ™‚

  36. kalau saya dikasi uang bulanan ama suami. Uang belanja, sekolah, byr rekening listrik dn air. Kalau jalan2 ato makan2 di luar, itu pake uang suami, gak pake uang bulanan. Dan Alhamdulillah dr uang bulanan itu saya masih bisa nabung alakadarnya, hihihi. . .

  37. Baginda, sebagai rakyat jelata saya pasti sangat terbantu deh dengan tata kelola keuangan terkontrol tersebut. Sebagai single fighter, rajawali dengan satu sayap, “sebagai baginda raja sekaligus baginda ratu” aku jadi banyak belajar deh bagaimana Paduka mengelola semuanya he hehe..Pelangi memang selalu hinggap di atas kepala orang lain (hinggap atau sengaja)…teman teman kadang lebih enak hidupnya..(dari kacamataku) tapi mereka juga kadang iri aku bisa ke mana saja dengan uang tak seberapa (backpacker)..tapi terimimakasih udah share bagaimana mengelola keuangan.. Sebagai kaum jelata saya bisa menengok kembali ke rekening…Mengelola, menahan diri, prioritas..yahhh pastinya setelah merasa diingatkan oleh baginda ratu..thanks

  38. aku dan suami sama2 pegang atm masing2 dengan kesepakatan, kamu bayar ini aku yang itu. tapi teteup ya, semua pengeluaran atas ACC menkeu. tapi menkeunya juga kalau mau beli sesuatu, atas ACC suami. jadi saling ACC gitu. hihi..selama ini berjalan baik karena suamiku lebih hebat ilmu nabung dan investasinya dibanding aku. biasanya suami yg ngerem kalau keinginan belanjaku kumat :p

  39. Ada miripnya sih.. Aku diangkat jg jd mentri keuangan,pusing jg apalagi dah resign gini, pas msh kerja agak bebas pake duit, ya lah..duit sendiri ini hahahahaha… Tp klo urusan kartu kredit aku jg bawel mbak.. Cuma pny satu, dan itu misua yg pegang hahahaha… Nah.. Yg pusing nya nih klo dah ada pengeluaran tak terduga.. Spt uang sosial gtu deh.. Klo dah lg byk uang sosial jd pngen jg brasa pengen balik ngantor lg, kdg2 hehe..

  40. Aku sampe sekarang ga pernah dipercaya pegang duit belanja mba.. muhahahahahahaha.. Tapi enak juga sih, toh sampai saat ini juga Alhamdulillah ga pernah ada masalah kalo aku minta ini itu. Malah enak, dia yang jalan ke supermarket, aku tinggal tunggu aja di rumah sambil kipas2 *tiba2 dilempar sepatu sama Bubu* hahaha..

    Yang penting aku tau gaji dia berapa. Mau disembunyiin juga ga bisa sih. Wong dulu tiap bulan selalu dikirimin slip gajinya lewat pos ke rumah dan pasti aku duluan yang baca.. muahahaha..๐Ÿ˜›

    • hahaha, terima beres, se-beres-beresnya ya, Be…?๐Ÿ˜€
      Iyaaakk, sebenernya emang tak penting kita punya duit apa nggak, yang penting suami punya, DAN kita bisa dapetin APAPUN yang kita mau. Muahaha… *istri matre alert*๐Ÿ˜†

  41. dari pacaran sih tonce udah cerita sendiri gaji nya brapa, tp daku kaga huahahahaha becandaan kita uang mu uang ku, uang ku ya uang aku sendiri๐Ÿ˜† Pas baru merid, tonce lgsg kasih gajinya full dan nanya ini mau gimana aturnya, suruh me yg atur.. waaaaah wogah :p saya sangaaaaat ngaco urusan perduit-duitan, dan mumet sangat.. Jadi urusan cicilan ini itu, semua tonce, daku tinggal di kasih uang bulanan buat belanja harian๐Ÿ˜€ *maklum penganten baru, ngiket pinggang mba hahahaha Budget hiburan masih kudu mengganggu pos makan๐Ÿ˜†

    Pernah 2 bulan bikin di excel ini duit belanja abisnya kemana sih hahahaha ternyata paling gede abis di beli cemilan ( es krim, chitato, dkk ) * kacaaaaaao suami istri gembule

    • hahaha, hiburan DAN liburan dulu ya, Me. Makan belakangan…๐Ÿ˜†
      Emang paling enak ngabisin duit, kok. Ntar begitu tengah bulan nggak pegang duit, buru2 deh saling lempar lirikan tajam.. huahaha…

  42. Aku terlahir dikeluarga PNS,
    makanya papaku suka blg PNS, pegawai nan santai…hahaha
    apalagi PNS di daerah,klo ngandalin gaji mah, gak bs ngapa-ngapain..
    kuliah kedokteran gigi negeri skrg uang masuknya udah setahu aji pokok PNS….
    mo makan apa lagi coba???

  43. paling enak emang hidup pas-pasan aja lah ya

    pas pingin baju baru, suami nyodorin duitnya.

    pas pingin liburan, kok ya ada rejeki tiket murah.

    pas tanggal tuwak, ya siap2 aja dompet mirip peci. Hahahaha, ini periode dimana dompet bertasbih minta isi

  44. Hello Web Admin, I noticed that your On-Page SEO is is missing a few factors, for one you do not use all three H tags in your post, also I notice that you are not using bold or italics properly in your SEO optimization. On-Page SEO means more now than ever since the new Google update: Panda. No longer are backlinks and simply pinging or sending out a RSS feed the key to getting Google PageRank or Alexa Rankings, You now NEED On-Page SEO. So what is good On-Page SEO?First your keyword must appear in the title.Then it must appear in the URL.You have to optimize your keyword and make sure that it has a nice keyword density of 3-5% in your article with relevant LSI (Latent Semantic Indexing). Then you should spread all H1,H2,H3 tags in your article.Your Keyword should appear in your first paragraph and in the last sentence of the page. You should have relevant usage of Bold and italics of your keyword.There should be one internal link to a page on your blog and you should have one image with an alt tag that has your keyword….wait there’s even more Now what if i told you there was a simple WordPress plugin that does all the On-Page SEO, and automatically for you? That’s right AUTOMATICALLY, just watch this 4minute video for more information at. Seo Plugin

  45. Halo mbak Baginda Ratu๐Ÿ˜€ dari kemarin2 juga eike pengeeen banget komeng di sini, tapi apa daya, onglen via hengpong sajo. ini baru bisa pegang lepi. beginilah nasib banyak anak yah, pegang lepi aja kagak sempet…*lah malah nyurcol*
    sama mbak, yang pegang atm ya aku. eh salah ding, kartu atm maksudnya. kalo atmnya kan segede gaban yak, gak mungkin disimpen, hihi… perihnya adalah ketika blanja online, kasih lihat ke suami, trus minta beliin, eh pak suami bilang “lho lha yang pegang atm dan yang tau paswot netbanking kan mama tho? kenapa malah minta beliin ayah?!”
    berasa ditampar dan diiris sembilu rasanya hati ini mbaaak…*nangis bombay* iya kalo yang di rekening itu digitnya 8 ya, nah enniiii……..:p

    • haiiii, soriii baru bales komennyaaaa… biasalaaah, orang sibuuukkk… *dilempar roti*๐Ÿ˜†
      Huaha… masih baguuuuusss ijin dulu kalo mau belanja di OLS. Aku nih, main hantam aja bebelian, begitu barang dateng, cengar cengir genit ke bagindaraja, minta dimaklumi ini salah satu kesenangan anggap saja me time..:mrgreen:
      Btw, panggil Fitri aja, mbak Puji.. Baginda ratu kan nama panggung..๐Ÿ˜†

  46. Bagus-lah…aku mah gaji gak menanentu tapi tetap bersyukur, he he he
    Memang kok paling enak itu hidup pas-pasan saja….
    Pas mau rumah, ada…
    Pas mau jalan-jalan, eh tiket dan akomodasi siap…
    Pas mau belanja, ATM sudah siap dengan saldo yang cukup…

    Eh tapi, memang semakin bersyukur semakin kita gak pernah kekurangan kok..
    Dan selama ini aku gak pernah bikin itung2an seperti saran orang-orang karena makin stress,h eh he

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s