Ibu bekerja: boleh G4L4U?

  • Ibu rumah tanga= IBU yang  bekerja DI DALAM rumah
  • Ibu bekerja= IBU yang JUGA bekerja DI LUAR rumah
  • Ibu labil? Ya campuran keduanya, dong! *termasuk yang ngetik* 

*ketiga pengertian diatas tentu saja berdasarkan primbon Baginda Ratu abal-abal, yes?😆

ilustrasi pinjem dari sini

ilustrasi pinjem dari sini

Ini sekaligus sebagai bentuk pernyataan ketidaksetujuan saya sama istilah full time mother. Menurut saya, jadi ibu itu murni anugrah. Well, yeah. Kalo ada yang menganggap itu musibah: saya ikut prihatin. Tapi yang jelas, Ibu itu bukan profesi. Jadi sudah lah, cukup berhenti di istilah menjadi IBU saja. Jangan pake embel-embel full time segala. Situ mau, kalo suatu saat dikasih kesempatan bekerja di luar rumah, trus dipanggil part time mother? Hihihi.. *ngikik usil*

Jurnal ini harusnya dibuat begitu selesai baca postingannya si neng Feni Besinikel yang ini. Apadaya, ngumpulin energi buat ngetiknya aja ternyata makan waktu, loh! *sok sibuk alert*🙂

Waktu di tahun 1997 dulu memutuskan untuk kuliah di sekolah kedinasan, terus begitu lulus menjadi CPNS, lalu 2 tahun kemudian (eh, bener nggak ya, 2 tahun? *mendadak ragu* ) menjadi PNS, saya sungguh nggak pernah ngebayangin bahwa suatu saat, menjadi ibu yang bekerja di luar rumah ini bakal menjadi salah 1 kegalauan saya. Ya lah, jangan cuma galau masalah nyekolahin anak di sekolah swasta/negeri, atau galau masalah biayanya, atau galau soal rumah idaman di buah batu regency, atau galau masalah bisa nggak, ganti si item sama new CRV, atau galau berani nggak, beli SK II—> yang ini beneran makin ngaco😆

Kemaren, salah seorang teman menceritakan betapa katanya, sang istri ngiri sama temen-temen kantor wanita suaminya (err, berarti termasuk saya?) karena bisa kerja dan menghasilan duit sendiri.

Ookaaayyy… Saat itu juga, saya langsung ngakak. Dia tahu nggak sih, kalo sejak A3 lahir, sungguh saya ngiri sama ibu-ibu yang nggak kerja di luar rumah? Yang bisa nemenin anaknya dari sejak bangun tidur sampe tidur lagi, yang bisa dengan santai nyusuin anaknya (apa itu merah/mompa ASI?😀 ), mandiin, makein baju, nyuapin, nemenin jalan-jalan pagi di sekitar rumah, main sepeda, belanja sambil gossip-gossip kecil sama tetangga di tukang sayur (eh, nggossip, mau kecil atau gede, dosanya sama nggak sih?😆 ), trus nganterin anak sekolah, pulangnya masak, habis itu jemput anak sekolah, trus makan siang bareng anak-anaknya, lalu -kalo sedang beruntung- bisa tidur siang bareng, bangun sore mandiin mereka trus nemenin mereka belajar, ngaji, lanjut masak buat makan malem dan mandi, pake baju rapi dan wangi nungguin suami pulang dengan muka sumringah. Atau naik kelas sedikit deh, jadi ibu-ibu yang ‘cuma’ kebagian yang ‘enak-enak’ saja macem nganter anak sekolah, trus sambil nungguin mereka pulang, bisa ngupi-ngupi cantik atau nyalon sama mahmud lain karena segala macem kerjaan domestik udah ada yang beresin di rumah. Well, keduanya sama aja buat saya. Rutinitas beraroma surga.🙂

03 November 2010. Masih cuti melahirkan, dan ini lagi 'jemur' Amartha yang baru berumur 3 hari. *baru ngelahirin ya, Bu. maklum kan, kalo gendut* hahaha. Aaaahh, setelah 3 tahun berlalu, sungguh kangen masa-masa itu...

03 November 2010. Masih cuti melahirkan, dan ini lagi ‘jemur’ Amartha yang baru berumur 3 hari. *badan gendut itu karena baru ngelahirin ya, Bu* hahaha, penting dong dibahas.  Aaaahh, setelah 3 tahun berlalu, sungguh kangen masa-masa itu…

Sabarrrr! Mohon diingat postingan ini diketik sama em(b)ak-em(b)ak yang dari jam setengah 8 pagi sampe jam 5 sore teng, musti duduk anteng di kursi kantor.🙂

Kembali ke realita, sejak memutuskan untuk menitipkan anak-anak ke daycare dan mengerjakan semua urusan rumah sendiri, bukannya saya nggak pernah ngalamin yang namanya drama, ya. Kalo ibu-ibu lain mungkin bertragedi dengan ART, saya juga beberapa kali bertragedi dengan pengasuh di daycare. Yah, mau segimanapun deketnya hubungan kita sama mereka, tetep lah mana bisa kita sandingin kasih sayang mereka dengan kasih sayang kita ke ke anak-anak, kan? Dan sebaik-baiknya teori pengasuhan mereka, masa iya sih, lebih baik dari pengasuhan kita, orangtuanya?

Sebaik-baik pengasuhan anak adalah ketika pengasuhan itu dilakukan oleh kedua orangtuanya.  

Oke.

Yang itu saya setuju. Pake banget. No doubt. Bahkan untuk emak-emak tukang ngomel macem saya, yang air minum tumpah atau sedikit susu berceceran di lantai saja bisa bikin merepet 4 dimensi, yang ketika anak-anak LUPA (?) memasukkan kembali susu karton ke dalam kulkas bisa saya jadikan alasan untuk nyerocos dari A sampe Z, saya tahu banget bahwa, nggak ada perempuan lain di dunia ini yang menyayangi anak-anak melebihi saya, dan nggak ada laki-laki lain di dunia ini yang menyayangi mereka melebihi ayahnya. Jadi, rasanya patah hatiiiii sekali, waktu kapan hari itu, si tengah Aura, tanpa tendesi apapun, ngomong ke saya:

” Bu, tadi dik Amartha pup di celana, trus bu S*i marah, trus katanya dik Amartha disuruh cebok sendiri…”

What the…#$@%@%&!*&^

Marah. Sebel. Sedih. Kesal. Kecewa. Sakit hati.

Dan lalu… saya marah ke diri saya sendiri. Ibu macam apa yang menyerahkan pengasuhan anaknya yang baru berumur 3 tahun ke orang lain? Anak umur 3 tahun yang masih belajar ke toilet, yang masih belum bisa membedakan mana tangan kanan, mana tangan kiri. Yang ketika ingin tidur masih mencari-cari saya, ibunya. Yang ketika saya marah tanpa kata sekalipun, dengan perasaannya yang peka itu dia bisa segera menangkap kemarahan saya. Yang bahkan kepadanya tak segan saya minta pengertian ketika saya ingin ditinggal sendiri karena lelah? Dimana saya, saat anak saya itu dimarahi orang lain *yang bukan siapa-siapa kami* ? Dimana saya???😥

Waktu itu, bermacam perandaian berlomba mucul di kepala saya: cobaaaaa, dulu saya nggak kuliah di sekolah kedinasan. Cobaaaaa, saya nggak kerja. Cobaaaaa, saya punya kekuatan untuk resign. Cobaaaa, setiap hari saya di rumah… Maaf, sayang! Maaaaffffff…!😥

Ketika kemudian emosi saya sudah stabil (percayalah, butuh waktu lamaaaaa untuk menstabilkan emak-emak emosian ini!) saya mikir lagi.

Apa iya, saya akan bisa bertahan hidup ‘cuma’ di seputaran rumah-sekolah anak-tukang sayur-tetangga-rumah-sekolah anak-tukang sayur-tetangga… (dan mungkin sesekali hang out dengan beberapa teman?)

Seandainya saya ditanya dalam kondisi tak sadar sekalipun, saya tahu dengan pasti jawabannya: saya nggak bisa.😦

Payah kamu, Fit! Payaaaahhhh! 

Dalam beberapa kali kesempatan, saya pernah terpaksa cuti dari kantor. Pernah karena daycare libur, pernah karena baginda raja diklat ke jakarta (dan saat itu saya belum biasa nyetir), pernah juga karena anak-anak sakit. Dan dari situ, saya sadar, segimana kapasitas saya sebagai ibu rumah tangga. Nol! Nggak ada yang bisa dibanggakan sama sekali. Oh yeah, saya mungkin bisa menjaga rumah tetep bersih *tatap judes A3 saat mereka bikin kotor*😆 saya juga mungkin bisa bikin beraneka macam masakan… hasil googling😆 saya bahkan, MUNGKIN bisa bikin usaha kecil-kecilan dari keisengan mantengin online shop. Huahaha…

Tapiiiii…

Apa iya, saya bisa menahan diri untuk tidak mengeluarkan kata-kata kasar saat saya capek? Apa iya, saya bisa menahan emosi ketika mereka berulah? Apa bisa, saya mengajak mereka untuk bekerjasama dengan kata-kata yang baik? Apa bisa, saya tidak menyakiti batin anak-anak saat kepala saya pening? Kata orang, luka di badan mudah obatnya; luka di hati,  siapa punya penawarnya?

Trus, lebih milih anak-anak dimarahin orang, begitu?

Ya nggaaaakkk begitu juga, dong! Mana tegaaaa?

Tapi…  tega ya,  kalo ibunya sendiri yang marahin mereka..?

……………. hening ………………….

Orang lain nggak boleh marahin mereka, tapi ibunya boleh. Begituuuuu?

……………. makin hening ……………

Nah terus sekarang gimana, Fit?

Menyeimbangkan dengan sebaik-baiknya, antara waktu di kantor sama waktu di rumah?

Kalo untuk itu, menurut saya kok terlalu mengada-ada, ya. Lah gimana, dong. Dari segi jam-nya aja, udah nggak imbang, Bu. Di kantor, melek dari jam setengah 8 sampe jam 5 sore. Berapa jam, tuh? Di rumah, jam 5 sampe… jam berapa? Meleknya loh, ya. Jam tidur jangan dihitung, dong!😉

Every family has their own mountains to climb and battles to fight. Begitu kan, katanya?

Dan bukannya mau mengecilkan gaji dan tunjangan yang saat ini saya terima ya, saya syukuri setiap rupiah yang saya terima setiap bulan, karena dengan begitu saya masih bisa leluasa ngatur uang yang ini buat bayar keperluan yang itu, uang yang itu buat bayar pengeluaran yang ini *macem mana duit cuma numpang lewat doang*:mrgreen: tapi bisa dibilang, memang bukan melulu uang yang saya cari, ketika saya memutuskan untuk tetap bekerja di instansi ini. Untuk orang yang berusaha mempertahankan kewarasan dalam level aman dengan cara memainkan gadget di sela-sela kesibukan mengerjakan urusan domestik dan keriweuhan ngurusin anak-anak seperti saya ini, bekerja (di luar rumah) sudah pasti termasuk terapi ampuh supaya kadar emosi tak sampai melebihi ambang normal. Bagaimana dengan niat bekerja demi mendapatkan pahala? Oh iya, saya niatkan kerja saya sebagai ibadah juga, kok. Dan khusus untuk urusan yang ini, biar saya dan ALLAH saja deh, yang tahu ya.🙂

Oh, sudahlah. Jangan terlalu dipikirkan. Ini (lagi-lagi) postingan yang gak jelas. Cuma lagi pengen curhat aja, kok. Mumpung curhat masih gratiiissssss…🙂

121 thoughts on “Ibu bekerja: boleh G4L4U?

  1. Pertamax hahaha😀
    jadi ini nulis saat berada di kantor huahahaha… saya pun begitu, tapi cuma blogwalking doang hihihi. soalnya kalau saya nulis di sebelah lagi padat merayap *looh apa siiih*
    eciieyeeeh baginda ratu sedang galau .. :)) yowesss buka olshop aja bun ^_^

  2. peluk mbakFit kenceng…

    same here mbak, apalagi mbakbu (mbak2 yang juga buibu) junior macem aku gini hiks
    klo aku, waktu aku gak tau kalo birru sudah bisa tengkurep dan at the same time Uti-nya, yg hrusnya minimal ngasih tau aku, lupa ngasih tau…dan ketika aku baru tau, Uti langsung ‘bangga’ dgn dirinya bahwa dia org pertama yg tau cucunya bs tengkurep.berasa jd ibu yg gak guna, walaupun akhirnya yasudahlahmaugimanalagi

    hiks.

    satu poin penting yg aku dpt dr postingan mbakFit yg ini: harus disegerakan nih kayaknya ngelancarin nyetir mobil X__X

    • aduuuh, Ta. Masih baguuuuss banget itu Uti-nya Birru yang pertamax tahu Birru udah bisa tengkurep. Gimana kalo ART? Hihihi…
      Iyesssss. Bisa nyetir buat mahmud eh, iya deh. Mbakbu,😆 bisa nyetir itu pentiiiingg pisan! Buruan lancarin lagiiii!🙂

  3. hai mbaaa…salam kenal (lagi :D)….tau bangeeet rasanya perasaanmu niih😀, apalagi saya PNS yang (ternyata) cinta dengan pekerjaannya tapi lebih cinta keluarga dan egois ingin bisa memenangkan semuanya…kalau ditanya bagaimana ngaturnya, saya juga ngg tau mak…dijalani aja dan untungnya suami punya jam kerja yang jauh lebih fleksibel..apalagi ‘derita’ kami ditambah dengan pindah-pindah tugas setiap 3 tahun sekali :D…ah, pokoknya yang penting dijalani, komunikasi intensif dan ngobrol selalu dengan anak-anak :)…cheers…

    • Halooo, mbak Indah. Err.. sepertinya akrab sama namanya, deh. Cuma kok tampilan blognya rasa2nya aku baru sekali ini liat, ya? hahaha, maaf niiihh… jarang BW ke blogspot.🙂
      Nah, bener banget. Komunikasi intensif itu yang emang kudu dimaksimalkan, ya..

  4. awww.. mbak fit.. mari kita berpelukan.. emang ya..”derita” ibu bekerja mah gak jauh2 dari yg kayak gini. Tapi ya kembali lagi, smua kn pilihan kita yg pastinya juga kita pilih untuk kebaikan anak2 juga. Dan aku juga sama sih, walaupun kayaknya ngiri (emang ngiri ding, bukan kayaknya :D) sama ibu2 yg bisa di rumah dan ngurus anak sendiri, tapi klo aku instropeksi lagi, klo aku jadi ibu rumah tangga pun sepertinya aku belum sanggup. Di rumah full seminggu saja kayaknya (ini juga bukan kayaknya lagi sih sbenernya :D) lebih banyak jadi monsternya dari pada ibu yg sabarnya. Hehehe..

    btw, boleh minta pin bb nya, mb? klo boleh entar aku tanya sama mamaknya GET deh ya..😉

  5. Ya namanya manusia ya mbak.. Kalo kita kerja trus ngeliat orang ga kerja/ yang bukan kerja kantoran kok ya kayaknya enak banget.. (aku jg gitu donk, hahaha)
    Terus kl kita ga kerja tapi ngeliat orang kerja dan punya duit sendiri ya kok juga enak bgt ya. Tapi ya setiap pilihan memang akan ada konsekuensinya toh?🙂 Tp aku salut mba sm dirimu masih bisa kerja sambil ngurusin anak+ ngurusin rumah. Makanya kl ada laki2 yang bilang wanita itu lemah, coba lihat laki2 mana yg bisa ngerjain banyak hal sekaligus kayak wanita?😀

    • Intinya, bener banget ya, rumput tetangga selalu tampak lebih hijau, duit orang lain terlihat lebih banyak, hahaha…
      Aduh, Maria.. wanita multi tasking itu kan udah dari duluuuuu…! In my case, tangan kerja, pasti selalu diikuti pula sama mulut. Entah ngunyah makanan, entah ngomel. Hihi..

      • setujuuu.. aku heran rumput tetangga ya kok selalu lebih hijau yaa..hahaha
        iyaa betuul, heran ya kita bisa aja nyuci piring sambil nyerocos ngomel baju suami berantakan, atau nyapu sambil beberes+ngomelnya ga ketinggalan :p

  6. Setuju banget sama ini Mba Fit: Every family has their own mountains to climb and battles to fight
    None has the right to judge, i soo feel what you feel. Hihihi. Padahalan saya bapak-bapak ya.😛

  7. Haihh tadinya mau no comment terus tiap ada yang bahas beginian, rauwisuwissss!😀
    Nanti aku bikin curhat tandingan versi IRT-nya ya mba, tapi no war war ya hahaha.
    Aku ini iriiii terusliat ibu2 ygkerja juga, ngurusin rumah juga, zuperrrr. Ya dilemanya pasti klise lah, jadi pemgen kerja juga karna liat yg itu kok lebih enak, tapi pas udah dapetin yg dipengen, pasti liat yg lain lebih enak lagi kan ya? Rumput tetangga emang selalu lebih hijawww. Ah, harusmya yg penting bersyukur kan ya? Kita ini di rejekinya masing2 bukan? *cie..sok wise :p

    Itu,yg amartha dimarahin pengasuhnya, jahattt! Aku juga palimg gak mau anakku dimarahin orang lain, gak terima pokoknya!😦
    Eniwei, kita berpelukan dulu yu mbaaa {} you are really a great mommy OF THREE! :*

    • Setujuuuu, Fen. No war-war-an, yaaaa…😀
      Perang saja sama ketidaksabaran menghadapi para krucils itu.. hahaha…
      Fen, emang di jurnal ini nggak keliatan ya, betapa aku saluuuuutttt sama ibu2 rumah tangga, yang pinter ngurus rumah, piawai ngurus anak, lihai ngurus suami, dan… masih bisa asyik2an sama temen2nya..?
      Aku ngerasa nggak mungkin deh, bisa kayak mereka itu, eh.. kayak kamu juga. Huhuhu.. *mewek di kolong meja kantor*
      Makasih ya, Fentiiiii… Kalimat yg terakhir itu sangat meng-encourage!🙂

  8. Kan.. kan.. kan
    Kamu selaluuu deh, selalu menyuarakan isi hatiku.
    Ah ya udah deh, ngga usah posting, lawong isinya udah ditumpahin semua sama baginda ratu ini🙂🙂
    Kalo inget kata seorang teman : “jadi ibu itu sudah partnya mengurus rumah, jadi kalo ada pekerjaan yang rumah yang seharusnya dikerjakan tidak boleh mengeluh, walaupun rasanya letih”
    Semua balik lagi ke pilihan kan yaaaaaaaaaaaaaa… ngga ada yang ngga beresiko, walaupun kadang rasanya hati penuh tumpah dengan ego:D

    • Ish, nggak asyik! Ayo posting juga dong Chie.. Jurnalmu kan selalu enakeun dibaca…🙂
      Ya, hidup itu katanya emang pilihan, walopun (kadang) nggak melulu selalu bisa milih, sih.. *apaan coba*

  9. sawang sinawang yo mbak… aku pun kadang bisa juga iri ama em(b)ak-em(b)ak karir yang secara finansial bisa ikut membantu tanggungjawab suami. bisa belanja ini itu ke sana kemari tanpa minta suami, bisa nyalon cantik dan santai, bisa leyeh-leyeh selonjoran di sela pekerjaan…
    tapi balik lagi, ini adalah tentang pilihan. semua ada plus dan minusnya.
    rumput tetangga emang selalu ‘terlihat’ lebih ijo. cek dulu aja, siapa tau rumputnya sintetis *apaa coba!
    anyhow, kita tetep ibu mereka yang selalu mereka tungguin dan cariin ketika mereka pengen cerita dan bobok, di manapun kita berada dan lakukan seharian… itu pasti!

    btw aku juga jadi emosi baca cerita Amartha digituin ama pengasuhnya…😥

    • haha, ini dia muncul 1 orang lagi yang aku sirikin. Punya anak 4, yang pertama udah 14 tahun, punya bayi pula, tapi body masih oke, dan…. rajin pula masak ini itu. Coba yaaaa… gimana itu ngatur2 waktunyaaaa…?🙂
      Huahaha.. rumput sintetis, ya. Di rumahku banyak, tuh. Jadi salah aja kalo ada orang yg ngeliat rumputku lebih ijo dibanding rumput mereka..😆
      Yes, bener banget. Walopun serupa nenek sihir, tapi masih bisa terharu lah ya, karena sebagai ibu aku tetep dicari sama anak2..🙂

      • whaaaat? body masih okeee? *ngakak gelindingan* makasiiiiih…*sembunyiin perut dan lengan di balik jilbab nan lebarrrr*
        makanya, nambah satu lagi aja, biar pas 2 cewek 2 cowok *mlipir ke rumah Mbah Cirebon*
        :p :p :p

        • Masih oke, koookkk….! Kalo masih ada sedikit lemak yang tidak berada pada tempatnya, tentu saja masih bisa dimaklumi banget. Ibu menyusuiiiii…! *tameng yg sempurna*😆
          Nambah anak? Huahaha… cari temen nih, yeeee…?🙂

  10. Hahah “part time mother” kalau “part time father” ada ga ya? hihi.
    Jaman sekarang kalau ibu-ibu ga kerja cari makan susah juga ya, bisa-bisa dapur ga ngebul, kan banyak kebutuhan ini itu termasuk untuk membiayai pendidikan anak-anak.
    Bagaimanapun seorang ibu mau di rumah atau bekerja, ya disyukuri saja jalannya😉 .

    • seru ya mbak Nell, kalo ada part time mother.. tinggal dikomplitin sama part time children (???)😆
      Haha, iyesss… mau kayak gimanapun jalan yang kita tempuh sekarang, emang musti disyukuri, kan? Yang penting dikasih kekuatan untuk menjalaninya. Betul? Aih, bijaksana sekali… ! *benerin jilbab*😀

  11. walahhhh baca ini bikin aku makin galau kali makkkk!
    ahhhhh ini lagi aku pake punya side job segala, Pengen udahin kok rasanya ga enak yaaa.
    Ahhh tau dehhh nihhh!!! pusingg ahh *lohh kok malah curcol?*

  12. Wuih seruuuuuu bner mbak ya, jadi ibu bekerja plus punya anak 3. Jadi pengeeen #menyimpang dari topik xixixixixi
    Btw, slam kenal nich baginda.. Moga2 g galau sering2…😀

  13. Korupsi iniii…korupsi waktu! *macem yg komen ga pernah aja* haha…
    Tiap ibu punya pilihan kan ya mba.. dan semuanya g ada yg salah.. ada lebih dan kurangnya… ada kapasitasnya masing2.. aku jg ga bisa bayangin klo ngedoprom di rumah sehari2 kek gimana. Pastinya setreeeeessss luar dalam. Alhamdulillah sik kalo aku. Kerjaan ak anggep jd me time gitu. Mayan jungkir balik ga ada ara..haha..
    Pd dasarnya, semuanya itu sawang sinawang kan ya…

    • Huahaha, bukan korupsi, Da. Memanfaatkan waktu sebaik mungkin..😆
      Nah itu dia. Kerja macem kita ini kan, me time banget ya. Walopun kadang dikejar berkas jatuh tempo, tapi kan masih bisa, cekikikan sama temen.. masih bisa curi2 ngeblog, curi2 liat online shop… huahaha…
      cobaaaa kalo di rumah, uuuuhh. udah diprotes sama the krucils, pastiiii…😀

  14. Paham banget gimana rasa G4L4U nya, nasib kita samaaa….tau2 basah aja mataku baca postingan ini😦
    Nasib kita sama…ibu beranak 3, bekerja di luar rumah, no ART dan hrs rela meninggalkan anak2 di daycare..dan yg lebih bikin drama krn sdh 2th ini suami kerjanya jauh n pulang sebulan sekali…Jadi sering ngerasa bersalah sm anak2 kl dah capek trs kadar sabar turun di saat anak2 “kelebihan energi”…bersyukur setelah lahiran anak ke 3, eyang nya msh mau nemeni cucu2nya…smg nanti setelah ditinggal ortu plng msh bs ttp “waras” dan ga jadi emak2 G4L4U *lagi* 😀

    • *pukpuk Ira*
      Lebih berat dirimu ya, suami cuma pulang sebulan sekali. Aku masih beruntung ada baginda raja yang setiap hari bantuin segala macem kerjaan rumah dan bantu ngurus A3 juga….
      Sabaaaarrr, ya. Mariiii panjangkan kesabaran kitaaaaa…🙂

  15. Mbaa.. Been there done that.. Waktu oddy dibentak2 susternya pas dia rewel karena sakit panas.. Langsung deh galau.. Ternyata kebetulan mesti pindah bandung, jadilah full dirumah.. Enak? Ya kalo lagi waras mah enak ya.. Tapi kalo lagi error (SERING) & anak yg jadi kena imbas mah rasanya lebih baik aku kerja lagi..
    Waktu masih kerja, ketemu anak cuma sedikit waktunya, tapi ngga pernah sedikitpun marah & bahkan aku ngebatin “ngga akan pernah marah2 sama anak”.. Setelah berhenti, gustii… Ternyata ilmu sabar saya cetek sekaliii.. Mana janjimu, manaaa…? *sambil ngaca*
    Baru deh kerasa, ternyata ngurus anak itu ngga gampang ya.. Apalagi babysitter, yg mesti ngurus anak orang lain & dilarang marah2 meski anak rewel atau badan cape (Maaf ya cuus…)
    Aku jadi mikir, kayaknya mendingan ketemu anak beberapa jam tapi berkualitas daripada seharian sama anak tapi “merepet” terus..
    Yaa.. Yg terbaik mah tentu saja “seharian & berkualitas” ya.. Tapi dengan kerjaan rumah seabreg, anak yg lagi aktif-aktifnya, & nyambi jualan.. Rasanya kepala mau pecah & berharap badan bisa membelah diri..
    Jalan keluar sementara, mencoba buang jauh2 sifat idealis, rumah acak2an biarin aja lah.. Ga sempet masak, ya beli aja di warteg.. Dan bersyukuuurrr atas apapun yg udah ada… (Termasuk ngomel2nya.. :D)
    Eh, kok jadi ngelantur yak..😀

    Setuju banget sama mba fitri.. Meskipun bawel & ngga sabaran.. Ngga akan ada orang yg lebih sayang sama anak kita selain ibu-bapaknya… :’)

    Dan Mudah2an mba s*i di daycare A3 ngga berkelanjutan ya errornya… Jadi ibu ngga galau lagi & semua orang dirumah happyyy… *peluuuuuk*

    • ” mendingan ketemu anak beberapa jam tapi berkualitas daripada seharian sama anak tapi “merepet” terus.. ”
      Dan ini juga yang (akhirnya) jadi pilihanku sekarang ini, Mut. Sedih sih, sebenernya. Tapi sungguh, lebih sediiihhh marahin mereka SETIAP JAM. Apa gunanya seharian di rumah bareng mereka, tapi selama itu pula di mata mereka aku jadi nenek sihir, kan? Huhuhu…
      Nurunin standar kebersihan dan kerapihan rumah, juga hasil cuci setrika itu, udah lamaaaa banget kulakukan, demi menjaga kewarasan bersama juga, hahaha…
      Aamiin.. makasih ya Mumut. Soal pengasuh yg di daycare itu, nanti aku mau omongin sama pimpinannya. Sementara ini, udah ‘titip mata dan telinga’ ke si tengah untuk ikut ‘jagain’ si bontot…🙂

      • hahahhaaha setuju, mending ketemu sebentar tp berkualitas yah drpd seharian sm anak tp si anak kalah sm HP dan laptop karena emaknya sibuk ngeblog *ehh ini kejadian nyata lhooo* dan si anak dibiarin maen games sm ntn seharian *prihatin*

        Semoga mba di daycare A3 ga error terus yah makkk.. sabar yah jeng fit🙂

  16. Aahh…dirimu mbak.. bikin aku pengen mewek pagi2 gini. Masa2 galau paling akut hari2 pertama kerja setelah cuti lahiran…trus ditambah saat2 Khanza lebih milih si bibi daripada mamanya ini, bahkan orang pertama yang dikasih ketawanya itu ya bibi.. papanya baru terakhir mamanya T_T. Sediih banget rasanya.. trus mikir.. masih alhamdulillah bibi orangnya baik, dan aku galaunya karna rebutan perhatian Khanza, bukan karna Khanza diapa2in (naudzubillah).
    Anyway… sekarang klo sekiranya aku mo nyerepet dan keluar tanduk karna isengnya Khanza lagi kumat :p, aku malah mikir postinganmu mbak.. yang isinya kira2 mereka gak akan selamanya jadi anak kecil, dan masa2 kayak gini pasti akan kita rindukan suatu hari nanti. Itu selalu aku ulang2 terus mbak.. sampe tanduk berubah jadi sayap peri =)))

    • ah, Uul… Bibi yang baik karena sayang ke anak kita itu, anugrah bangettttt, yaaaa…!
      Iya, musti disyukuri, galau kita karena ngiri anak deket sama orang lain, bukan galau karena mereka di ‘apa2’in, kan?
      Ah, kalo teori per-parenting-an model apapun, aku punya stok, Ul. Banyaaakkkk! Tapi percayalah, disaat2 memerlukannya, aku juga masih sering banget lupa! *payah banget*

      • bener mbak..bibi yang baik adalah anugrah.
        Semoga Amartha juga bisa dapat pengasuh daycare yang sayang sama Amartha y mbak.
        Gak rela banget klo anak diomelin sama orang lain.. wong sama papanya aja hati ini mencelos rasanya

  17. mestiiiii mbak fit iniiiii..huhuhu postingannya sesuai keadaan,,ini aq baru anak 1 udh gini,,gimana anak 3 kyk dirimu mbak,hehehee pis!
    tp 1 hal yg aq suka klo full di rumah (waktu cuti) berat bdnku turun mb,krn rasanya kerjaan ga abis2 di rumah,trs ga nyemil,,klo di kntor,duduk sharian plus nyemil,hahahahaha

    • Benerrrr…! kerjaan rumah mana ada beresnyaaaa…? Beres cuci piring yang satu, tumbuh lagi 2-3 piring kotor..😆 Makanya, saluuuuttt sama ibu-ibu rumah tangga ituuuu…! Nggak ada capeknyaaaa…!🙂

  18. Sebenernya sungguh ga ngerti mengapalah jadi ada istilah Working Mom, Fulltime Mom..errrr..halfday Mom..? -____-” bener banget Fit, A Mom is A Mom lah ga usah pake embel2x yak😛
    Dan, sesungguhnya pengen bgt bisa anter anak skolah, be with her whenever she needs me, ngupi2 cantik smbil nungguin skolah bubar…tapi..tapi..taaapppiiii sapahlah yg mau ngidupin kami inih😆
    Saat ini aku bersyukur bgt ada si Mba yang sayang sama Raisya…and thats all I need now
    Jadi, saptu ini nge floating yu😀

    • Malu aku maluuu ada namaku #terpampang_nyata #bukan_buaian #ini_realita :)))))

      aku ngangguk2 bagian ini:
      “Apa iya, saya akan bisa bertahan hidup ‘cuma’ di seputaran rumah-sekolah anak-tukang sayur-tetangga-rumah-sekolah anak-tukang sayur-tetangga… (dan mungkin sesekali hang out dengan beberapa teman?)”
      itu isi hati terdalamkyuuuuuuuuuuuu!

      MbakFit sukses deh menumpahkan isis hatiku liwat tulisan ini, asiiik ga usah posting, cantumin linknya aja hahahaahahahah😀

      • hayaaahhh..! Pake baju komplit sama jilbab cantik begitu kok malu, sih Fen…? *bantu benerin kacamata*😆
        Lah, dirimu kan udah posting duluan, darliiinnggg! Dan semua orang sukaaaa postinganmu ituuuu…!🙂

    • .. dan jangan lupakan si nenek yang rajin benerrrrrr, nengokin Raisya ya, Rey..🙂
      Oh, juga si om yang mau beliin TV LCD tea.. huahaha…
      Yuk, yuk. Eh, tapi Andro minggu depan masih UAS, jadi musti diobrolin dulu sama bapaknya deh… nanti ku PM yes?🙂

  19. Akhirnya ditayangin mbak postingan ini ^_^… Buat interopeksi diri ya mbak… Yang jelas seperti yang pernah kita obrolin… we do our best in everything we do kan??/
    Btw… kangen suasana kayak di foto??? Ayo lanjutkan program bikin A4… hihihihihihihi
    Lagi… Ada WA?? Inbox dong nomernya… boleh gak??

  20. Iya tiap orang pasti punya masalahnya sendiri sendiri, kita gak bakal tau kalo mereka gak bilang kan?
    Kalo lagi kumpul kumpul, temen aku yang udah punya anak (dan kayaknya lagi capek ngadepin anaknya lagi lagi super bandel, errr kalo aku bilang sih emang masanya aja lagi aktif) suka bilang “enak ya, elo sih bisa pacaran mulu sama laki lo. Gue nih sekarang mau cari waktu ngobrol sama suami aja susaaah banget”. Deeeuh dia gak tau aja, ada masanya berdua sama suami terus juga berasa sepi kalo gak ada anak🙂.
    Jadi masing masing lah. Kuat terus ya mbak. Biar suka ngomel (heeeeiii perempuan mana sih yang gak bawel gambreng *ngaca sama diri sendiri*), tapi aku yakin A3 tau kok kalo mama nya paling sayang sama mereka *hugs* :*

    • aaahh, thank you, May. Kalimat yg terakhir itu bikin hatiku hangaaattt..🙂
      Bener banget, ya. Kadang kita keasyikan ngeliat hidup orang lain lebih asyik, sampe2 nggak nyadar, ada juga orang lain yg ngiri liat kita yg (dianggap) lebih asyik daripada kehidupan mereka yg kurang asyik. Haha, jadi nggak asyik, ah!😆
      Ku doakan segera hadir Maya/mas Mbul junior, ya. Biar jalan2 kalian ke Bali nanti lebih seruuuu..! *bali mulu, ke ostrali gitu ya?* hahaha…

      • Iya kalo ngejalanin mah berasanya ga asik mulu, kan asik tuh kalo yang nontonin. Gak berasa capeknya dsb dsb dsb😀
        Amiiiin…halah ke Balipun aku udah happy mbak, jauh jauh ke ostrali mending duitnya pake buat renov rumah:mrgreen:

  21. Idem lah dilema kita, Mbak😀
    Mbaknya hebat anak tiga masih kerja, aku anak dua aja udah sering kepikiran resign. Untung dapet ART yang bagus dan betah, jadi masih bisa diundur-undur deh niatnya, hehehe..
    Aku juga dulu sempet gondok pas ada temen komentar, “Anakmu anak sapi dong” (karena sufor) atau, “Anakmu anak pembantu ya?” (karena emaknya ngantor), tapi lama-lama udah kebal. Yang penting berdamai dengan diri sendiri dulu bahwa sebagai mamanya, aku yang lebih tau apa yang menurutku terbaik buat anak-anak.
    Smangat, Mbak🙂

    • “Anakmu anak sapi dong” (karena sufor) atau, “Anakmu anak pembantu ya?” —-> kulempar emas batangan deh, kalo ada yg ngomong begini ke aku.. *kayak yg punya aja*😆
      Yuk, yuk, kita watermelon mbak Della! Semangkaaa!🙂

  22. kau ini hebat ya Fit……bisa segemuk itu trus langsing lagi sekarang….hebaaaaattt…kalau kata Oddy, hebaaakk….🙂
    kau ini…menambah galau dalam hatiku deeh….ehehehehe…..

  23. ah, pastinya dilematis bgt ya mbak. Tapi balik lagi sih, setiap pemilihan keputusan pasti sebelumnya dipertimbangkan dg sebaik2nya kan ya, jadi abaikan saja pendapat orang yg begini begitu. Satu yg pasti, every mom is the best mother for her child, udah gitu doang, ga disebutin ngantor atw ngga, begini begitu atw sebagainya dan sebagainya :))

  24. iiih aku ikutan sedih dan sakit hatiii pas dek amartha dimarahin dan disuruh cebok sendiri..😥
    aku juga sangat-sangat tidak rela anakku dimarahi orang lain, bahkan kadang bapaknya pun…
    tentang drama-drama, tentang galau-galau, gak mau komen ah… sesama tukang galau gini, i know you (and your galau feeling) so well laah….😀

    • apalagi aku mbak, pas denger cerita si tengah. Pengen langsung telpon ybs untuk dikonfrontir…
      Err.. tapi balik lagi sih, wong aku juga kadang suka sebel kalo si bontot pup di celana, apalagi orang lain, kan?😦
      haha, sesama tukang galau, dilarang mendahului, yes?😆

  25. Peluuuk mba fitri dan semua ibu di dunia ini hehe. Jadi gini ya dulu perasaan mamaku waktu masih ngantor dari pagi sampai sore lima hari seminggu sementara aku dan adik2ku diasuh sama orang lain?😦 Dan memang bisa dibilang karena mamaku dulu wanita kantoran, jadinya aku merasa aku & adik2ku jarang punya quality time sama mama😦

  26. Inilah susahnya jadi emak-emak. Tapi sekaligus membuktikan betapa luar biasanya seorang emak…..
    Para babeh kan nggak perlu terjebak pada dilema macam begini….

    Tapi kalau menurut saya, mau jadi Working Mom kek atau SaHM kek (saya nggak pake istilah full time atau part time lho…)…. pokoknya lakukan aja dengan bahagia. Karena kebahagiaan seorang ibu itu biasanya menular, bikin seisi rumah jadi cerah….

    Hidup emak!

    • hidup!🙂
      Huahaha, Teteh… kalo para babeh ikutan G4L4U kan jatuhnya lucuuuuu…!🙂
      Nah, kalimat terakhir bener banget, tuh. Ibu bahagia akan membesarkan anak2 yang (mudah2an) bahagia, ya. Ibu-anak bahagia, babehnya mana bisa nggak bahagia juga, kan?🙂

  27. Dulu pas ada wita meri, ketakutanku karena mereka sayang bgt sama krucils dan jadinya manjain krucils banget, lah aku marahin Ephraim dan Gaoqi , si wita dan meri bisa ikutan nangis di dapur zzzzz, dan aku mikir mereka ‘sainganku’. Emang harus dibaik-baikin banget ya para nanny daycare itu, kebayang mereka digaji seberapa dan harus jaga anak-anak orang yang pas lagi jam aktifnya pula *lah ini aku pas bilang sama Edi, aku ke anak sendiri udah dikandung 9 bulan aja masih seriiiing gak sabaaaar* Semoga kesalahannya yang satu ini gak merusak semua kebaikan dia sebelumnya ya bu.
    Btw aku suka kalimat Novi di salah satu jurnalnya, karena kita udah memutuskan untuk kerja,sudah seharusnya kita gunakan waktu kita untuk bekerja sebaik-baiknya, soalnya itu adalah waktu yang kita tukar untuk kebersamaan dengan anak kita. Baca kalimat Novi (yg biasanya ketus itu hahahah) aku mau mewek. Dan aku yakin galaunya udah berkurang kan udah ngantongin ipeka ihik

    • Duh, Wita Meri… kalo denger ceritamu, mereka itu anugrah banget ya, Mak..
      Iya, omongan mister Tamba itu banyak benernya. Mau gimanapun, mana bisa kita maksain orang lain sabar2 ke anak2 kita, wong emaknya aja suka ilang sabar ngadepin mereka kalo mereka lagi bertingkah?
      Iiiih, ipeka apaan? udah diembat duluan sama sepeda tahu, Maaakkk…! *cucol*😆

  28. Kadang gue merasa yah Fit, orang2 itu selalu menginginkan apa yang opposite dari dia punya. working mom selalu blg “oh I wish gue bisa di rumah nemenin si kecil, ajarin jalan dll” dan FTM bilang “oh how I wish gue bisa kerja dan ngejar karir.”
    Well, menurut gue sih itu individual prefrence dan pilihan lagi lah. Once lo udah pilih sesuatu yang jangan di complain ya gak sih?

  29. ya ini pun diarasakan oleh diriku mbak. kapan coba hidup ga ada dilemanya. yang di rumah pingin ngantor. yang ngantor pingin di rumah (tapi tetep dapet duit. oke yang ini aku). berdamai dengan diri sendiri dulu kali ya dan memang harus merendahkan harapan dengan kenyataan yang ada. kalau itu yang buat kita waras, just do it. jangan sampe kita ga happy jalaninnya🙂

    semangat mbak fit!! (menyemangati diri sendiri juga)

    • Semangat, Vi!🙂
      Sebenernya, postingan ini bukan mau ngiri yang gimanaaaa, gitu sih. Wong aku tahu banget kapasitasku kalo jadi IRT, kok.
      Cuma.. kalo nggak ditulis, bisa2 makin banyak deh, jerawat di pipi ini.. hahaha…

  30. Sebenernya yang bikin istilah Full Time Mom itu sopo siiih? bukannya seharusnya itu Stay-at-home mom yaa? yang intinya cuma bedain ibu yang kerja di luar dan di dalam rumah aja.. hahaha..

  31. Sabar mbakku sayang… Hehe.. Hidup ini memang pilihan, dan apapun pilihannya dlm hal ini serasa ga ada yg adil hihihihi… Aku dulu kerja diluar rumah.. Anakku sama eyangnya, dan eyangnya masih aktif, jd sering lah anakku sama art jg, krn eyang hampir ga pernah di rmh. Klo eyang di rmh, aku krj, aku ga gtu galau. Tp krn lbh sering ga ada di rmh, bikin aku mikir.. Klo aku ngandelin eyang buat jaga anakku sangat tdk adil sekali, kemana aku sbg ibu dan ga mgkn merepotkan eyang trus yg udh menjaga aku, anaknya ini dari kecil… Sumpah galau setiap hari klo mau kerja.. Galau, nangis, ga tenang, trus seperti itu, doa minta jawaban sm yg di Atas juga wkt itu berasa ga ada jawabnya😥. Akhirnya krn di keluarga suami, dan pendapat pribadiku, dan suami jg ga setuju klo anak lbh sering ama art, maka suami minta aku ngalah dulu, krj di rmh, urus anak, aku galau lg… Bnr ga nih langkah aku??? keluar dari kerjaan? Mikir lg.. Lamaa lho mikirnya hahahahaha…sedangkan wkt itu suami aku kerja di pedalaman kalimantan, yg pulang hanya 2 atau 3 bulan sekali, cuti pun cuma 2 minggu. Ibu mana yg tega ninggalin anak dlm posisi bgtu? Aku kerja di luar rmh, anakku ketemu papanya juga jarang bgt😦 sedih bgt… Akhirnya memutuskan resign, berasa berdiri diatas benang.. Galau stg mati, krn eyang ga setuju aku resign. Skrg aku udh jd ibu yg krj di dlm rmh, apakah happy??? untuk urusan batin, lbh tenang.. Krn merasa anak2 full dlm pengawasan aku. Urusan dunia??? Ga tenang pastinya hahahahaha.. Biasa pny duit ndiri, kdg jalan ama tmn, ya kan? Ya pastilah kdg kesepian, kangen pengen kumpul masa2 diluar rmh dulu, tp klo liat lg senyuman anak2 semua lupa.🙂. Intinya… Milih jd apapun niatkan semua ibadah, ikhlaskan semua pada Allah, minta anak2 selalu dilindungi disaat kita lepas dari mereka, krn ga bs memberi perhatian lebih. Doa ibu itu manjur lho mbak🙂, mudh2an bertemu jalan terbaik di tengah ke galauan ini ya mbak.. Maaf jd pjg bgt komennya hahahaahahha.. Abis berasa jg sih ngerasa bgini :p

  32. Boleh dong Fit. Ibu kan manusia bukan Superwoman. Aku ngga asing dengan hal yang kamu tulis diatas, intinya rasa bersalah karena ibu bekerja dan perbandingan dengan ibu tidak bekerja. Ada aku draft tentang ini udah nongkrong 2 bulan didashboard, belum kelar nulisnya sampe sekarang🙂

  33. Karena aku belum nikah dan punya anak jd belum tau persis gimana galaunya kehilangan precious moment itu.. Tapi aku sendiri sering galau mbak kalo lagi lembur trus pas makan malam liat anak-anak pergi sama mama-papanya atau bahkan ada yg ngajak pacarnya *uhuk*, ortu aku sih ga sibuk tapi justru anaknya yg sibuk… jadi kadang suka iri sama bumil yg bisa cuti melahirkan smp 3 bulan *akuu juga mauuuuu*
    *laaah ini kok terakhirnya malah jd g nyambung ahahah -___-v*

  34. never ending kegalauan deh kalo soal status ibu ini ya…karena aku pun begitcuuu hiks…
    jadi sekarang sering pasang kacamata kuda aja deh, biar ga ngeliatin rumput tetangga yang lebih ijo itu…hihihi

  35. waduh mbak,, itu nyentil bangeeetttt mbak fiiitttt,,, #tosss dahh
    yang cuma 2 hari aja ngrasain full time sama anak dah ngerocos cape lah, pegel lah, ngantuk lah,,, ibu macam apakah daku,,😥
    satu2 nya jawaban yang bisa bikin aku tenang kembali adalaaahhhh “TAKDIR” (?) hahahahaha pamaksaan argumen

  36. Nggak bisa jawab deh pertanyaan di judulnya, Ibu Bekerja Boleh Galau? Maklum belum menikah dan jadi Ibu, hehe. Tapi tetep dibaca sampe tamat, lumayan bisa nambah-nambah persiapan mental untuk ke depannya🙂

  37. Aduuuw…. ada yang galauw (kemarin-kemarin)
    Mumpung galaunya sudah lewat, mohon maaf kalau aku punya pendapat sedikit berbeda.
    Selama ini, aku dan suami menanamkan faham ke anak-anak, bahwa bibi adalah pengganti orang tua selama abi dan ummi enggak ada di rumah. Jadi anak anak harus menghormati bibi, mendengar arahan dan kata-katanya, pamit kalau mau main di luar rumah atau mau jajan, dsb
    Kami pun mengijinkan bibi marah kalau memang anak-anak melakukan hal yang tidak benar.

    Terkait kejadian A3, mungkin sebaiknya dicross check dg pihak day care. Sekaligus disampaikan usulan buat perbaikan ke depan. Buat semua yg di daycare tentunya.

    Jangan galau galau ya… galau itu menular lhoo… Nanti kapan-kapan aku ceritain kenapa setelah bisa bebas dari ikatan dinas akhirnya aku milih kerja. Semoga resepnya cocok.

    • justru karena bisa menular itu lah, mbak.. makanya ku posting dimarih. huahaha…. *evil laugh*
      Nggak ding. Bukan maksud hati bikin yang baca nyureng, kok. Ini murni pengen curhat aja… dan kalo ada feed back positif, kan lumayaaannn buat obat hatiiiii… ada 5 perkaranyaaa…. *dilanjutkan dengan nyanyi*😆

  38. huhuhuhuhu….aku bangeeeeeeeeeeet….pengen resign bukan takut karena duitnya, tapi jujur karena beneran saya gak suka kerjaan domestik….stres saya tingkat dewa kalo di rumah, kecuali kalo cuma ngurus anak doank ya…xixixixi…

    • hahaha, toss kalo begituuuu…
      emang ya, tantangannya kan bukan cuma membagi waktu antara ngerjain kerjaan rumah sama ngurusin para bocah, tapi juga nahan emosi, kalo ada kerjaan yg belum beres sementara mereka nuntut minta ini itu juga…🙂

  39. Mba Fit, 1st of all.. Ajarinn dong gimana caranya bikin postingan panjang tapi terus penasaran ut ngabisin baca? Soale Py sendiri baca postingan sndiri kadang bosen klo kepanjangan..huahahha :p Serius nih Mba Fit, bagi tips nya dong😀

    Kalo Mama ku sih bekerja, tapi krn kami tinggal dikota kecil jadi lebih gampang lah mobile nya. Klo Mama ku dulu pagi sebelum kantor masak dulu lauknya buat makan dari pagi sampe malam, kecuali sayur baru dah numis2 pas mau makan. Soale pas istirahat siang mama papa makan dirumah. Sama mulia nya kok mama yg kerja kantorang sama yang dirumah aja. Kan yg penting anak2nya bener2 terurus dgn baik.😀

  40. Apalagi pas anaknya langsung kurus karena sakit😦 Jadi pengen di rumah aja. Tapi pas di rumah marah-marah juga karena pengen semuanya dikerjain😛

    Entahlah yaa,

    Tos ibu-ibu labil😛

    • Benerrrr…. begitu ada salah 1 dari the krucils sakit, langsung patah hati akut.
      Tapi kalo cuti trus diem di rumah, langsung serta merta berubah jadi nenek sihir. Maunya apa, Buuuuu…?😆

  41. gw udah kebal dinyinyirin sama ibu-ibu lain. Dibilang kalo ibu pekerja nyerahin pendidikan anak ke pembantu yang lulusan SD.

    mengurangi cibiran gak gampang sih. Musti effort 2x lipat. Begitu anak2 gw menunjukan prestasi, baru deh pada diem.

    mungkin mereka gak tau ada teknologi bernama remote. Dimana kita yang diluar rumah masih bisa mantau dan ikut kontribusi dalam pendidikan anak2 yang kita tinggal di rumah,

    yang gw kangenin saat gak kerja adalah bisa tidur siang sama anak2. hehehehe *emak cemen, segitu doang bisanya*

  42. Hai mba.. salam kenal ya. Saya suka baca2 tulisannya karena gaya bahasanya suka lucu🙂 Khusus tulisan yang ini, saya pengen ikutan comment.. Saya bukan tipe Ibu2 teladan dan suka merasa kalo tinggal di rumah itu lebih bikin stress dibanding ngantor hehehe Tapii.. karena satu dan lain hal, saya bermaksud berenti kerja dulu untuk sementara ini dengan mengajukan cuti di luar tanggungan negara. Kalau ternyata saya dan anak-anak bisa melalui 3 tahun itu dengan baik-baik aja (nyengir :D) insyaAllah saya akan lanjutkan dengan resign dan membayar sisa ikatan dinas saya. Wondering apakah kita lulusan sekolah kedinasan yang sama dan bekerja di Kementerian yang sama ya??

    • halo, Ria.. salam kenal juga…
      Laaahh, samaaa… aku juga bukan tipe ibu2 teladan, looohhh!😀
      Btw, aku di kementerian yang tiap senin dan rabu musti pake baju biru, selasa-jumat batik, kamis bebas, dan tiap pagi absen paling telat jam 7.30 dan sore jam 5. Well, apa petunjuknya sudah cukup menjawab?🙂

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s