Tetangga-tetangga itu…

Saya bukan termasuk orang yang gampang beradaptasi dengan lingkungan baru, jadi kudu usaha ekstra keras agar bisa ber-haha-hihi akrab dengan orang yang baru saya kenal. Tapi sejak mempunyai rumah sendiri *iya, iya, emang belum lunas*πŸ˜† saya menemukan bahwa ternyata, hidup bersama-sama dengan tetangga yang baik itu… anugrah!

Jadi nih, selain lingkungan yang (lumayan) aman dan nyaman, salah satu hal yang membuat kami betah tinggal di komplek rumah kami sekarang adalah karena kami beruntung mempunyai tetangga-tetangga yang baik, tulus, perhatian dan nggak pernah rese’ ngurusin urusan orang -kecuali diminta- dan bisa diandalkan. Saya tahu tetangga kami bisa diandalkan, ketika suatu hari, salah seorang dari mereka menelpon saya di kantor ‘hanya’ untuk menanyakan siapa orang tak dikenal yang masuk ke dalam rumah kami—> waktu itu pintu rumah sengaja nggak dikunci supaya tukang air langganan bisa leluasa beresin pompa air yang ngadat.

gambar minjem dari sini

gambar minjem dari sini

Dari sejak pindah ke rumah ini di akhir 2005 lalu (ya ampun, saya kok lupa kapan persisnya kami pindah, ya? *payah* ) sampe detik ini, alhamdulillah kami nggak pernah mempunyai masalah dengan para tetangga. Saya belajar bahwasannya, menegur ibu-ibu yang ketemu di tukang sayur itu, sama pentingnya dengan mengangguk sopan pada big boss ketika papasan di koridor kantor. Bukan cuma sekedar supaya dikenal, tapi ternyata ada banyak sekali pelajaran yang saya dapatkan dari pertemuan ‘informal’ macem itu. Coba, kalo bukan dari obrolan ibu-ibu, mana saya tahu, kalo ternyata ada ART yang tega memfitnah majikannya, ngecap disana sini kalo gajinya nggak dibayar berbulan-bulan; trus mana saya tahu, kalo ternyata ada tetangga beda blok yang nyinyir sama tetangga yang beli mobil baru? Ngapain nyinyir sih, Bu? Ikutan beli, dong. Gitu aja kok repot!πŸ˜† Lalu, darimana saya tahu, ada tetangga yang suaminya stroke trus terlambat dibawa ke RS karena istrinya nggak bisa nyetir DAN nggak berani minta tolong ke tetangga kanan kiri karena ngerasa nggak kenal. Mana pula saya tahu, kalo ternyata ada tetangga jauh saya, yang (katanya) jadi istri ke sekian-nya pejabat? Coba….? Aih, pelajaran apaan? Yang terakhir itu mah gossip pisan, Fit!πŸ˜†

Kehidupan sosial di lingkungan rumah kami sejauh ini memang berjalan sangat baik. Sebulan sekali ada arisan ibu-ibu se-blok yang mana pas bulan kemaren saya dapet, duitnya dipake buat beli sepeda baginda raja aja, gitu!πŸ˜† bapak-bapaknya rajin ketemuan di mesjid dan ngobrol banyak hal yang penting dan nggak penting anak-anak akrab main bareng, pokoknya semua menyenangkan. Kami pernah ngumpul bareng di Pondok Aki-Enin, pernah juga main ke Puncak, ngumpul bakar-bakar ikan/bebek/ayam pas tahun baru di jalan depan rumah, dan itu seruuuu banget!πŸ™‚

Keseruan itu menutup kekurangan yang (kadang) terjadi, kayak semacem ada tetangga pengontrak yang seenak udelnya sendiri parkir DI DEPAN PINTU MASUK rumah kami -padahal carport di rumahnya juga kosong- trus pas saya samperin, eh si ibunya jutekkin saya, macem saya ini orang yang mau minta sumbangan saja! *lempar pager besi*πŸ˜† atau kurang bagusnya saluran air yang kalo di musim hujan begini, otomatis banyak genangan air dimana-mana *manyun ke developer* ataupun kurangnya koordinasi antar blok, sampe-sampe di jalan utama mereka bikin polisi tidur tiap 2 meter YANG SUMPAH BIKIN SENEP gegara tinggi dan ukurannya nggak kira-kira. *manyun ke pak RW*:mrgreen:

Tapi semua masih bisa ditolerir, kok. Banget.

Sampe…. awal bulan kemaren, mendadak *ada hujan dan anginnya kenceng, maklum musim penghujan* #dibahasπŸ˜† tetangga sebelah rumah saya persis, sebut saja Bu L, pamitan ke saya.. mau pindah rumah. Dan saat beliau pamitan itu, semuaaaa barang-barang di rumahnya udah diangkutin pake truk. Haaahhhh…? Saya syok, tentu.Β  Lah, bulan kemaren pas kami arisan aja, beliau nggak bilang apa-apa. Kaget banget dong. Apalagi hubungan kami selama ini baiiiikkkk sekali. Sering kirim-kiriman makanan, A3 sering nebeng main di rumah mereka, pun begitu sebaliknya. Pokoknya nggak ada tanda-tanda sebelumnya kalo mereka mau pindah rumah.

Tapi ya sudah lah, nggak usah dibahas masalah itu. Saya hormati apapun alasan mereka, karena kan katanya setiap keluarga punya masalah sendiri, dan siapa saya kan ya, boleh ikut campur dalam urusan pribadi mereka?

Yang kemudian saya prihatin, kepindahan mereka ternyata meninggalkan kesan yang kurang.. ehm.. apa ya? Kurang baik. Begitu-kah istilahnya, kalo ternyata ada beberapa tetangga yang merasa Bu L dan keluarganya kurang ‘sopan’ karena pindah nggak bilang-bilang ke tetangga-tetangganya yang lain?

Iya, saya tahu. Emang itu kan hak mereka, mau pindah atau tetap tinggal. Mau jual rumahnya, apa mau dikontrakkin. Mau pindah-nya pamitan ke tetangga, apa nggak. Iya, iya. Itu hak mereka. Cuma, kalo dipikir-pikir lagi… akhirnya ada pertanyaan yang tetap menggantung: kenapa?

Kenapa pindah?

Kenapa nggak ngasih tahu dulu?

Kenapa nggak pamitan? —> saya dipamitin, karena rumah kami berdampingan. Begitu kata ibu-ibu yang lain.

Ehem. Oke.

β€œSembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang memiliki hubungan kerabat dan tetangga yang bukan kerabat, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri” (QS. An Nisa: 36)

sumber dari sini

Waktu di arisan minggu kemaren ibu-ibu ngomongin masalah ini, saya nggak bisa komentar apa-apa. Karena beneran nggak ngerti musti ngomong apa. Well, bukannya mau ngebelain Bu L sih, ya. Cuma kan masa’ iya, hujan sehari menghapus musim kemarau setahun? Atau terang sehari menghapus musim hujan sebulan? Sudah 8 tahun lebih loh, kami saling berinteraksi dengan (sangat) baik. Masa’ cuma karena Bu L pindah ‘nggak bilang-bilang dan nggak pamitan’ trus tetangga-tetangganya otomatis lupa sama semuaaaa kebaikannya? Ya sopan santunnya, ya ringan tangannya saat membantu tetangga yang membutuhkan, ya ide-ide cemerlangnya, ya kepeduliannya ke anak-anak tetangga yang nggak diperlakukan secara tidak baik sama ART-nya…

Rasanya… nggak adil.

Meskipun dalam hati kecil akan selalu ada pertanyaan “kenapa” seperti yang saya tulis diatas, tapi… kan balik lagi ke: siapa saya? Siapa kami? Iya, kan? Segala macam kemungkinan jawaban dari pertanyaan “kenapa” itu biarlah jadi bahan obrolan saya dengan Baginda Raja, sahabat terpercaya yang bisa diajak nggosipin eh, ngobrolin apa aja itu.πŸ™‚

Satu hal yang saya pelajari dari ‘tragedi’ (tragedi? oh, jangan berlebihan deh, Bu!πŸ˜† ) kepindahan keluarga Bu L adalah, bahwa ternyata perlu konsistensi untuk menjaga sikap dan tingkah laku kita di tengah-tengah masyarakat. Bahwa sekuat apapun usaha kita untuk menjaga perilaku kita, ada hukum tak tertulis yang mau nggak mau, suka nggak suka ternyata bisa menghakimi kita begitu saja, mungkin bahkan tanpa kita sadari keberadaannya.

Ah, dasar manusia…

Eh. Dasar saya….:mrgreen:

108 thoughts on “Tetangga-tetangga itu…

  1. Pertamax nih akuuu! *eh iya ngga?*
    Sama mba fiiit, alhamdulillah aku sama tetangga sebelah2 (yang sama2 g pd kerja juga, dan sama2 masih muda *uhukk :p) akur bangeeet. Hampir tiap hari tuker2an masakan, dan saya paling gak bisaa kalo balikin piring tanpa diisi lagi, malu! Ya kan?hehe..
    Alhamdulillah kita juga pada care, kita sama2 baru soalnya tinggal disini, sama2 membutuhkan orang di tempat baru, jadi ya kita sadar banget kalo menjaga hubungan sm tetangga itu sungguh penting. Soalnya kalo ada apa2, sapa lagi yang kita panggil duluan selain tetangga sebelah kan?apalagi waktu itu aku lg hamil, sampe ‘nitip’ malah.
    Tp emang yg mempererat ya si gosip2 itu jg kali ya?hahaha *ampuun Gusti hampuraaa..
    Yah, mudah2an tetangga kita tetep baik2 yaaa

    • iya, iya.. yang masih muda… *mendadak minder*πŸ˜†
      Nah, samaaaa bagian nggak bisa balikin piring kalo nggak ada isinya, berasa kurang afdol. hihihi.
      Katanya, tetangga itu saudara kita yang paling deket, jadi emang kudu jaga hubungan baik, kan? Gossip2 dikit masih boleh kok, Fen. Asal gossipnya bener aja, hahaha…

  2. Alhamdulillah meskipun blm setahun tinggal di kompleks ini tapi ttanga2nya pada baik smua, mungkin krn rata2 tinggal kurang dr 2 tahun jd smuanya masih proses adaptasi. Sjauh ini hubungannya masih baik dan cocok mudah2an slalu bgini hehehe
    Btw, salam knal ya mbak fit…;)

  3. Suka duka bertetangga y mbk…di rumah yg lama, tetangga kiri baek eh yg kanan nyinyir bawaannya pgn tau aja..apalg kl kami plg bw belanjaan/br beli barang baru, pdhl beli barang baru jg bkn buat gegayaan tp krn emang butuh…. Di rumah yg sekarang, sering denger dr tetangga2 yg lain katanya dpn rumah yg usil..tdnya sih ga percaya cm kok hampir smua orang cerita, sampe2 tetangga kiri ku mau maen ngasih oleh2 ke rumah aja mesti muter lewat belakang, takut ketauan katanya…sampe skrg sih msh berharap cerita2 itu ga bnr, krn blm terbukti juga di aq..krn beliaunya slm ini jg baik sm keluargaku, smg ttp seperti itu…πŸ™‚

    • Soal tetangga yang (gossipnya) kurang oke itu, prinsipku juga kurang lebih begitu… selama dia nggak ganggu keluarga kami, aku sih fine-fine aja, jack. Nah, kalo dia mulai macem-macem.. baru deh… *asah silet*πŸ˜†

  4. Aku langsung inget peribahasa jaman SD lah..
    “Gara-gara setitik nila, rusak susu sebelangga.”
    Hemm..

    Semoga nanti kalo aku udah punya rumah sendiri, aku bisa berhubungan baik sama tetangga aku! Aamiin!
    Semoga aku ngga cuek kayak sekarang. Aamiin!
    Semoga aku cepet punya rumah sendiri! Super AAMIIN!

    • Nah. Itu dia, Mas. Yang jadi bahan omongan. Masalahnya kami kan kenalnya udah lamaaaaa, bukan sebulan-2 bulan doang. Jadi, aku maklum juga sih, kalo ada beberapa ibu2 yg ngerasa gimanaaaa, gitu..πŸ™‚

  5. Aku ga tahu mau komen apa, soalnya di tempatku sini ga ada arisan tetanggaπŸ˜€
    Ga ada istilah bertentangga, ga tau siapa tetangga sebelah, ga tau klo pindahin, semuanya ngurusin rumah masing2 . Untungnya adalah sama sekali ga ada konflik bertentanggaπŸ˜† .

  6. Misteri ya makkk!
    btw, si BU L udah bayar arisan blom mak?
    hahhahhaa *woyyy ho otaknya langsung keduit aje*
    eh kalo soal sapa menyapa tetangga, terus terang aku ga aktif deh mak…
    si uppa nohhh rajin bener negur orang…hehehhehe *untung ada uppa*

    • hahaha, udah dong Jo. Yang bulan ini, ya. Bulan depan, belum tahu deh. Masih 5 kali kocokan lagi, tuh. Tapi yakin lah, Bu L pasti bayar. Orangnya baik banget, loh!πŸ™‚
      Haduh, kamu sama Uppa beneran imbang ya. Kamu ngurusin internal, Uppa bagian eksternal. Itu, namanya pembagian tugas..πŸ™‚

  7. saya mendengar sebuah kisah, entah terjadi di zaman apa.

    ada seseorang yang ingin menjual rumahnya. datanglah pembeli. begitu ditanya berapa harganya, si penjula memasang harga berkali-kali lipat dari harga yang umum di sekelilingnya.

    pembelinya protes dan bertanya kenapa?

    alasan si penjual adalah karena di sebelahnya ada tetangga2 yang baik.
    πŸ˜€

  8. Kalau aku dan tetanggaku ..mmh alhamdulillah akur2 aja, ini bicara tentang aku dan tetanggaku hehehe karena mama pulang seminggu sekali jadi jarang ketemu ibu2, dan nggak pernah ikut arisan lagi, skrg yang arisan malah aku ( anaknya) hehehe.. jadi skrg aku gaulnya sama emak2 komplek rumah hahahaha …

    dulu pernah ada tetangga buang sampah ke tong sampahku, yang ada sampah di tong rumahku jadi numpuk, padahal setiap rumah sudah di sediakan tong sampah masing-masing, tapi dari dulu mmh sepertinya sampai skrng juga masih saja buang sampah di tong sampah rumahku huihuhu.. mungkin alasan dia, tong sampah rumahku bersebelahan dengan rumahnya jadi lebih dekat, kalau tong sampah dia ada di sebelahnya lagi jadi dia kalau mau buang sampah mesti muter dulu ke samping kiri hihihi… ( laah ini kok jadi ngomongin sampah hehehe )

    tapi aku nggak pernah menegur si tetangga yang membuang sampahnya itu ke tong sampah rumahku, nanti malah yang ada konfilk, cuma gara2 sampah aja jadi berantem huhuhuhu maleesss aaah …
    komentnya kepanjangan.. maaf yaa baginda ..

    • bagus dong, Syif.. jadi mahir dalam urusan kocok mengocok arisan, bekal buat nanti jadi ibu2, itu.. hihihi..
      Hoalah, ada lagi tetangga ajaib begitu, ya. Buang sampah aja nggak mau nyampah di tong sampah sendiri..

  9. Emangs ih Jeung ya. Gimanapun kita mau berusaha kita gak bisa ngatur apa yang dipikirn ama orang. Mungkin karena bu L moved for good, dan dia males ditanya jadinya ga pake pamitan, everybody struggle in their own fight. Jadi ga usahlah menghakimi apa yang orang lain lakukan. Yakin kalo Bu L punya alasan yang bagus buat ga pamitan.

    • beneerrr, Dan. Kadang aku mikir, sebaik apapun kita sudah berusaha, ternyata (kadang) belum cukup baik di mata orang lain…
      Soal bu L, iya… aku juga yakin begitu. Beliau orangnya baik bener kok…

    • swear tulisan ini aku bangetttt. pertama pindah ke perumku, karena mendadak diterima kerja di gempol yang shuttlenya lewat jalan raya depan. lalu mendadak lagi balik pindah ke sby karena diterima di SIER, lalu balik lagi ke perum karena mendadak rumah di sby akan djual. lalu, mendadak hengkang hampir 9 bln karena si again misua yg kecelakaan. dan baru 2 minggu yg lalu mendadak balik kembali karena udah ‘capek’….
      *curcol… again, i dont know what peaple say about me.

  10. Sebaik2nya orang, tetep aja yee kepo to the max dan pengen selalu diikutsertakan, garis batas privacy pun dilanggar, gw rasa kl ibu L berencana pengen jual rumah dan pindah, itu hak rumah tangga dia mau share ke tetangga atau gak…

    • Kalo di Indo, yg namanya kepo ini seringkali berkedok ‘norma dan sopan santun’ sih, mbak Fe…πŸ™‚
      Aku coba memahami sikap kedua belah pihak, jadi… ibarat negara, aku swiss banget, deh.πŸ˜€

  11. Banyak alasan kepindahan mendadak yang tak harus diceritakan kepada tetangga, Mbak. Misalnya masalah keuangan, masalah pribadi dsb yang membuat mereka harus pindah – nggak enak dong diceritakan ke tetangga. Atau mungkin dapat promosi jabatan, dapat warisan, atau rejeki lebih besar yang membuatnya pindah ke rumah yang jauh lebih besar – ngga enak juga menceritakan kepada tetangga kan ya…ntar disangkanya pamer. Lebih baik low profile saja. Saya pikir itu wajar sih Mbak Fit.
    Lagipula beliau kan tetap sopan, dengan mampir untuk pamit juga kan Mbak? Nah..kecuali sama sekali tidak pamit – buat saya mungkin itu agak mengherankan. Tapi itupun masih bisa dimengerti – barangkali buru-buru dan gak sempat.

    • betul, mbak Dani… apapun alasannya, kupikir juga itu privacy mereka, ya. Siapa lah kami tetangga2 ini pengen tahu urusan pribadi orang. Aku sih mikirnya masih yg positif2, kok. Dan rada menyesalkan omongan beberapa orang yg menanggapi kepindahan bu L itu dgn negatif..

  12. Aku pernah tinggal di kompleks kecil yg isinya cuma 10 rumah & mamah2 muda semua.. Setiap hari sabtu/minggu sore ibu2 ngumpul cuma buat ngebahas kabar minggu ini.. :)) seru, karena usianya ngga jauh2 amat.. Kalo cerita nyambung, anak2 seumuran dan bisa main bareng, tukeran hasil coba2 resep baru.. *kangen*
    Begitu pindah ke bandung, satu komplek isinya pensiunan dosen2.. Dan selama 9bulan tinggal disana, ngga pernah ngobrol sama tetangga sekalipun, dan kalau ada acara kumpul2 kita ngga pernah diajakin..
    Sekarang balik lagi ke tebet, ada dua macem penghuni.. ada penghuni lama, rata-rata yg tinggal disini hampir 30tahun, udah pada saling kenal & masih suka tuker2an makanan setiap natal/lebaran..
    Dan ada penghuni baru, yang ngga pernah nyapa sama sekali setiap papasan/lewat didepan.. Tertutup & cuek2an sama tetangga..

    Yah, beda jaman, beda usia, beda lingkungan.. Beda-beda juga ya kebiasaan bertetangganya..πŸ™‚

    Suamiku sampe takjub, waktu ada acara keluarga dikampungku, dan tetangga sekampung ngumpul semua dirumah sambil ketawa-ketiwi..

    • waaaahhh, kayaknya paling enak pengalaman yang pertama ya, Mut. Tetangga nggak terlalu banyak, kompak pula…πŸ™‚
      Iyes, lain ladang (katanya) emang lain pula belalangnya. Dan, kalo udah begini, rasanya hidup di kampung itu udah yang paling seru..πŸ™‚

  13. Alhamdulillah warga di blok rumahku rata2 orangnya seumuran dengan anak kecil yang juga seumuran jadi akrab semua.
    Klo tiba2 pindah rumah gak bilang gak enak juga ya tapi pastii ada alasan dibalik itu semua. Jadi ya semoga bu L menemukan tetangga yang baik2 juga di rumah barunya kayak tetangga2 di lingkungan lamanya ya ^^

  14. aq jg ada arisan mbak,tp cm ikut komsumsinya demi ikut ngumpul,,kan tetangga itu jd kluarga ya,klo ada apa2..sapa lg yg bantu,contohnya pas ujan dan aq ktiduran,jemuranq diangkatin ke teras *maklum carport blm ada kanopi,hihihihi

    • diangkatin jemurannya? Wowww, baik bangeeetttt!πŸ™‚
      Eh, tapi aku juga pernah loh, jemur karpet di pager depan, pas kami pergi terus di rumah gerimis, itu karpet diangkatin sama tetangga sebelah rumah yang orang TNI. Duh, beliau itu baiiiikkk banget!πŸ™‚

  15. Terus jadinya kenapa si tetangga gak pamit ke semua mbak?? #lha kok malah ngajakin nggosip?? hihihihii
    Ya itu dia ya mbak, namanya menjaga hubungan sama tetangga emang yang paling baik… kalo bukan mereka siapa lagi saudara terdekat kita?? Alhamdulillah di lingkunganku yang sekarang juga relatif baik hubungannya, meskipun aku jarang ketemu karena sok sibuk, gak pernah di rumah siang hari…

  16. Enak banget yaaa mba fit kalo dekat lahir batin sama tetangganya… iya ya gabisa menghilanhkan kebaikan orang selama itu hanya karena satu alasan kecil seperti tiba2 pindah. Mungkin ada alasan sendiri. Btw,dulu pas renov rumah ini aku sempat ngontrak di blok lain dan nyaman bgt sama mereka spt kluarga. Skrg pindah ke blok baru, sblh kananku belum ada orangnya, depan masih tanah kosong, kiri juga begitu. Hehehe *nasib blok baru ihiks

  17. secara pribadi, ibu L minta maaf kalau pindah gak bilang-bilang…. *berasa itu ibu Luluk*
    tiap orang pasti punya alasan lha pastinya, entahlah itu berita baik atau buruk buat ibu L
    kalau menurutku, itu mutlak hak dia….
    ya siapa tahu kan sebenarnya ada cerita sedih dibalik itu…dan bu L memutuskan untuk menutup rapat2….
    aku dulu juga gak koar2, tapi juga gak dadakan pindahnya…… trus teman sekantorku yang dulu pernah cerita kalau dulu bapaknya pindah rumah sewa truk malam2 buat bawa barang2 karena gak pingin merepotkan orang lain.
    Ada orang yang suka rame2, ada pula orang yang suka diem2…… dan aku orang yang ke-2πŸ™‚ beraaaat juga lho Fit, meninggalkan lingkungan yang sudah bersama kita begitu lama…. dan begitu caraku buat gak lebih sedih lagi….

    • Bu L, tolong ya.. uang arisan dilunasi segera, huahaha…
      Nah kadang2, niatnya mungkin baik ya, Luk. Nggak pengen ngerepotin orang, tapi ternyata.. (kadang) niat baik itu nggak selamanya ditanggapi baik. Ehm, kalo udah hidup bermasyarakat, emang bagusnya sih jangan cuma mentok di niat doang kali ya, Luk. Musti di terjemahkan ke dalam bahasa verbal, hihi…

  18. Alhamdulillah lia juga akur-akur aja dengan tetangga mbak.. mungkin karna lia jarang ngumpul .. tapi berkat tegur sapa lia bisa tahu bagaimana keadaan sekeliling.. yahh kadang mereka menceritakan juga tentang si A , B dan lain-lain.. hehhe… mudah2an lia tidak termasuk yang dicritain juga..
    kadang mmang heran ya mbak… kalo karna 1 hal akhirnya menghapus kebaikan yang banyak😦 semoga lia tidak melakukan hal yang sama jika ada kejadian seperti itu dilingkungan ku..
    mbak.. maaf ya baru mampir…πŸ™‚

  19. gue gak kenal deket ama tetangga gue fit…cuma sebatas say hi ama ngangguk+senyum kalo kebeneran lewat mereka…aku orangnya agak susah klik kalo sekelewatan doang…tp kalo udah dari awal klik, Alhamdulillah awet temenannya hehhehe…*dan ini sebagian besar berlaku buat temen blog hehehe…*

    Tapi kalo hidup bertetangga itu musti begitu sih ya fit…siap diomongin yang akhirnya kita musti selalu mengingatkan diri sendiri bahwa kita gak bakal bisa nyenengin semua orang dan jangan dipikirin bener apa yang bakal orang orang pikirin ttg kita…daripa sutresno sendiri, iya gak sih? hehehee…

    • sama, teh. Aku pun awalnya susah loh, senyam senyum basa basi sama tetangga. Cuma, pas dipikir2 lagi, ternyata banyak sisi positif kenal sama mereka, bisa titip mata liatin rumah, hihi…
      Bener banget, ujung2nya sih kudu pasrah kalo ternyata yang udah kita lakukan ternyata masih kurang di mata orang.πŸ™‚

  20. punya tetangga yg rata-rata ibu rumah tangga, buatku itu menguntungkan buat kita ibu pekerja yah.
    Lumayan kan ada yg liat-liatin kelakuan asisten kita dan mau dimintai tolong jadi pembisik buat kita hehehe.
    Sepanjang mereka gak nge-gosipin kita yaaaπŸ˜€

  21. Soal tetangga ini emang dilema ya, untung banget kalo dapet yang baik & tau diri dan ngelus dada aja kalo kebeneran dapet yang ndablek & kepo gak abis abis.
    Selama 3 tahun tinggal di apartement sih jujur gak tau tetangga kanan kiri depan belakang, sama sekali belom pernah ketemu muka. Rata rata tiap hari pintunya ketutup semua. Individualis lah. Nah rumah yang di BSD bakal lain lagi tuh ceritanya mbak, kayaknya sih lingkungan nya kekeluargaan. Jadi harap harap cemas bisa adaptasi gak ya secara udah kelamaan individualis di apartementπŸ˜€

      • Iya mbak, kalo di apartement mah cuek banget. Kayaknya emang tinggal di apartement itu biar ga di kepo in deh. Makanya banyak yg aneh2 kalo di apartement. Paling aman emang tutup kuping tutup mata.
        Aamiiin, ntar kalo ada lawatan ke Jakarta coba mlipir sedikit ke BSDπŸ™‚

  22. hihihihi tetangga yang ska markir dan ganggu jalan orang itu kayaknya emang disebar ke berbagai RT, Bu. Maunya sih yg model begini disatukan ya di dalam satu jalan, pengen tau mereka saling memahami atau saling nyolot. Ahahaa. Eh soal tetangga yg baik, di sini pensiuinan semua, jadi emang dianggap anak ya dan gak ada clash kecuali ya sama si pemilik dua mobil dan tukang markir di jalan itu (dan dia bilang itu jalan umum. YA KALI KARENA JALAN UMUM JANGAN PARKIR DI SITUUU) , dan itu sebaya kita Fit malahan ahaha.. Tapi yg keingeeet banget itu tetangga yg baik bgt, kami dua kali pernah ninggalin rumah dengan PINTU TERBUKA dong. (sejak wita/meri pergi dua-duanya kejadiannya), dan si ibu instead of nelpon takut bikin kita kuatir dan balik pas di kantor/kegiatan, dia liatin melulu sepanjang hari rumah kita selama pintunya kebuka itu (gak bisa masuk kan die pager dikunci). DAri pagi sampe plang jam 6 sore, karena pensiuinan kali ya gak ada kegiatan tapi kan tetep judulnya dia mau repot ya, udah gitu ngomonginnya baiiik banget. Aduh sungkem deh sama semua tetanga *bawain oleh oleh ikan teri, mereka semua pada tak terlalu suka meranti ahahah*

    • hahaha, aku inget tuh, cerita tetangga kalian yang markirin mobil di pinggir JALAN UMUM…πŸ™‚
      Benerrr, Mak. Sungkem deh ama tetangga2 yang ikut jagain rumah kita. Oh, dulu juga mereka jagain A3, loh. Lapor2 kalo ada kelakuan si teteh yang diluar kebiasaan..πŸ˜€

  23. Bertetangga sama dengan ama saudara, malah kelau ama saudara harus lebih hati-hati.
    Kek kemarin pas kami mutusin, tepatnya aku yang maksa keluar dari rumah ortu suami dan kami pamit pas udah hari H, si suami sih disuruh pamit malas2an gitu…ngerti sih dia BT apa Papanya akhirnya yg kena tegur diri-ku lah ama kakak kedua dan letiganya yg selama ini baik sama kami.

    Keanekaragaman tetangga membuat hidup makin hidup, kebersamaan bertetangga berasa saat di kampung di mana semua orang saling membantu walau kadang ada saling menggunjing, wajar sih…wong manusia he he he

    • Jadi wajar kan ya, Han. Kalo masih nggossip… sedikiiiittt….?πŸ˜†
      Kalo sama sodara -apalagi sodara suami- emang musti lebih hati2 kali ya, soalnya kan itu hubungan yg sensitif. Jangan sampe deh, punya hubungan buruk sama mereka. Nggak enak sama suami!πŸ™‚

    • uhuy, ada yang sebentar lagi pindah ke rumah baru nih, yaaa..πŸ™‚
      Haha, jadi diri sendiri aja, Tik. Kalo bisa sih emang kenal tetangga, ya. Minimal kanan-kiri sama depan rumah kita. Habisan katanya nih, tetangga itu sodara kita yang paling dekat, loh!πŸ™‚

  24. Alhamdulillah, hubungan kami dg tetangga2 di komplek jg cukup baik, dan walaupun usianya masih terbilang baru (kompleknya) tapi kami lumayan kompak. Ada arisan tiap bulan, aerobik tiap minggu, bapak2nya malah suka nongkrong bareng kalo weekend kadang bikin isterinya ini cemburu

    Tapi sejujurnya aku sendiri blm nemu temen ibu2 yang gue bangeett. Yg ga tll banyak omong, yg kalem, yg sepemikiran gitu (apasih :p). Jadi kalo membaur suka susah ngikutin gaya becandanya mereka. Tapi tetep gaul sih, sebisa mgkn enggak menyendiri. Kalo suami mah jgn ditanya, udah kayak punya geng sendiriπŸ˜€

    Alhamdulillah setahun terlewati dg baik. Tapi bentar lg pindah terkait kepentingan lanjut kuliah😦

  25. sebelumnya salam kenal mbakπŸ™‚. senengnya meski tinggal di komplek tapi akrab ama tetangga. kalau saya gak seberuntung mbak, karena di komplek rumah sepi sekali. rata-rata pada kerja dan udah berumur. Ada beberapa sih yang seumuran jadi lumayan nyambung cuman ya itu gak tiap hari bercengkrama karena jarang ketemunya. Cuma kalau ketemu ya sebatas ngobrol aja gak sampai perhatian kayak cerita mbak diatas. Yang paling sering anak tetangga main ke rumah maen ma anak. Itu aja obatnya saat kesepian siang-siang, hehe jadi curhat mbak maaf. Dari cerita mbak emang bertetangga ada suka duka nya sih. Mungkin Bu L ada sesuatu pikiran yang berat jadinya sampai lupa harus pamitan/cerita ke tetangga akbar lainnya.

    • halooo, salam kenal juga, Sindi..
      Blokku juga kalo hari kerja sepi, kok. Kebanyakan ibu-ibunya kerja. Kami ngumpul rutin cuma sebulan sekali. Jadi di sela2 itu paling ketemu ya di depan rumah aja. Hihihi..

  26. tersentil…. hiks…
    aku banget. rumah sekarang rumah sendiri. udah bolak balik kita tempati tapi lalu ditinggal lagi, lalu balik nempati lagi. and, ga pke woro2…just smile waktu ketemu tetangga. whatever mau dikatain kaya apa di luar. mana pulangnya malaaaam banget shg gak sempat ikut kumpulan di perumahan.

  27. Padahal mungkin saja ibu L punya permasalahan yang cukup sulit sampai harus pindah tanpa berpamitan.
    Kesalahan yg ga seberapa malah menghapus kebaikan beliau selama bertetangga ya?
    ah udahlah, tiap komplek selalu ada ibu-ibu yang suka mencibir dan bergosip.πŸ™‚

  28. Aku sih sbenernya ya pengen juga bisa akrab sama tetangga, mb. Tapi suka bingung mau basa basinya ngomongin apa. Masa iya ngomongin cuaca mulu? Haha.. Trus ya alasan klasik juga sih, gak bisa rutin ikut acara kumpul2 tetangga, gara2 pergi pagi pulang malem, dan karena kebanyakan tetanggaku kn ibu2nya sudah seusia ibuku dan pada di rumah, mereka klo bikin acara tu hari kerja jam 4 sore gitu. Eh, ada juga ding yg hari minggu. Tapiiii hari minggu kn giliranku ke mertua. Haha.. Alasan mah selalu ada aja ya..πŸ˜€
    Pengennya sih klo besok dah punya rejeki rumah sendiri, bisa milih di perumahan yg tetangganya sepantaran dan anak2nya juga seumuran. Kayaknya bisa lebih mudah akrab klo gitu ya.
    Btw, mungkin Bu L itu juga pindahannya mendadak y, mb. Gak sempat pamit satu2 ke tetangga.πŸ™‚

    • Pertama kali ngerasain punya tetangga dulu, aku juga bingung loh, Ni. Mau ngajak ngobrol apaan. Takut salah ngomong. Haish! Norce, yes?πŸ˜€
      Tapiiii.. makin kesini-sini, jadi makin tahu, kalo mereka pun dulu segan dan sungkan ngajak aku ngomong. Ehm, mungkin gegara muka jutek dari sononya ini kali, ya? Oh, ter-nya-ta… Hahaha..
      Menurutku sih jadi diri sendiri aja, Ni. Jaga sikap, basa-basi itu (kadang) perlu. Nanti kalo udah biasa juga ternyata asyik loh, bertetangga itu..πŸ™‚

  29. buat gw tetangga itu adalah sodara 24 jam kita. Karena kalo ada apa2 sama kita, yang bisa lihat duluan tentu tetangga kanan kiri rumah dari pada adek-kakak-ibu-bapak kita yang gak serumah tentunya.

    karena itu gw ikut arisan RT utk setidaknya nyetor muka aja. kalo gak gitu tetangga gak pernah liat gw soalnya hahaha.

  30. iiih… enaknya punya tetangga kompakan. Aku dulu pernah dapat tetangga baik banget, sampai pas aku lahiran, anak-anak pada nginep semua di sana… sayang sekali dia sudah pindah ke Jatinangor sana. Dan kami belum sempat berkunjung ke rumah barunya. Habisan enggak dilewatin jalur bis/angkot siih *alesan

  31. Sejak pindah ke Pekanbaru, aku jadi ga gaul lagi sama tetangga2ku, paling jalin hubungan baik sama tetangga kanan kiri aja. Selebihnya so-so hehe. Soalnya buka tinggal di perumahan yang sering bikin kegiatan2 bersama gitu sih.πŸ˜€

  32. ih beneran tetangga yang baik itu anugrah… tapi harus kita usahakan juga.
    *pecut diri sendiri yang udah lama gak ngobrol sama tetangga
    alhamdulillah tetanggaku baik baiik semua… malah dulu waktu gak ada ART dan neysa pulang sekolah gak ada orang di rumah, dia pulang ke tetanggaku, tiap hari, sekitar sejaman nunggu aku pulang…

    • apalagi buat kita ya, mbak.. yang tak ado siapo2 di bandung ini…
      tetangga yg baik beneran jadi sodara terdekat.
      Nah, loh. Resolusi 2014 bertambah, deh: banyakin ngobrol sama tetangga!πŸ˜€

  33. Hmm…tetangga ya….
    ngomongin tetangga gak ada habisnya mbak..
    kalo aku sih tinggalnya di kampung
    gak pernah usil sama orang aja sering diusilin,apalagi kalo beneran suka usil ya

    tapi enaknya kalo di kampung gitu kekerabatannya deket

    Yup…setujuh banget mbak sama endingnya…baik itu emang harus husnul khotimah ya…

  34. Aku juga nggak pinter basa-basi sama orang baru Mbak, sama tetangga paling cuma dua keluarga aja yg kenal baik, itupun yg paling deket dgn rumah (kontrakanπŸ˜† ) aja. Sama yg lain cm senyam-senyum aja palingan. Tapi di sini itu kita kurang punya privasi Mbak, orang suka langsung main masuk aja ke dalam rumah (padahal di agama kita kan dilarang masuk kalau tuan rumah belum mempersilahkan), trus bisa-bisa suka langsung masuk kamar kita aja gituuu😯 Tapi emang kadang cuek tu perlu ya Mbak, udah berbuat baik pun salah sedikit ujung-ujungnya bakal diomongin orang juga, kalau dengerin omongan orang terus bisa-bisa stres kita, mau gini salah, mau gitu salahπŸ™„

  35. wuih mbak, kalo ngomongi masalah tetangga-menenangga memang ndak akan ada habisnya ya.. selalu ada aja yg bisa dibahas oleh ibukΒ². akupun baru merasakan hal seperti itu sewaktu tinggal di komplek perumahan (sebelumnya kami ngekos & tinggal di kontrakan yg hanya ada satu tetangga di sekitarnya). antara syok dan binun, bagaimana harus bersikap menghadapi ‘obrolan’ ibuΒ² disini yg sering ndak pentingnya *jahat yah* x)))

    • kalo udah menjurus gossip yang diragukan kebenarannya, senyum ajaaaa… (katanya senyum kan ibadah, haha!)
      Tapi kalo ada gossip2 macem modus pencurian model baru, atau cerita2 ART yang galak sama anak2, nah baruuuuu… musti disimak baik-baik..πŸ™‚

  36. Sungguh perlu investigasi mendalam kenapa Bu L pindah..hhihii.. Gak deng :p tapi dgn pengalaman 8 tahun Bu L yang baik bgitu pasti ada alasan knp beliau ga pamit. Mungkin saking sedih nya dan ga mau org lain tau? atau ada alasan lain? Mungkin akan berakhir dgn misteri? Atau ketika bertemu dgn Bu L bisa ditanyakan lgsgπŸ˜€

  37. beda banget sama di komplekku mbak, karena rata-rata seumuran,msh pada muda2. eh jadi ada genk2 an ibu2 dong. Trus satu-satu pada ogah ikut arisan komplek, rasanya komplek aku ini terdrama deh..untung akunya ga ikut2an genk2an. hihihihihiii, apa mestinya kasian ya ga ada yg ngajakin nge genk. aku mah netral2 aja.

  38. Aku py tetangga 1 yg ngontrak bersebelahan sm qu,wah qu sampai ga tahan rasanya mau pindah aj,,coz tetangga ku itu org nya iri n dengki..mungkin krn kita umur nya sepantaran n sm2 py anak balita yg seumuran jg,,contohnya saat ku rayakan ultah anak ku yg 1,,eh dia jg merayakan ultah anak nya n ga mau kalah meriah nya.tiap ku beli mainan baru tuk anak ku,,dia jg ga mau kalah beli jg mainan yg lbh bgs buat nyaingin qu,,uda dia paling berisik n saudara2 nya srg dtg smpai malam n berisik nya itu loch anak ku smpai ga bs tdr.yg lbh jahat nya lagi dia deketin2 n cari muka ma tetangga2 lain sekitar rumah agar image dia byk tmn2 ny d bandingkan aku n supaya ngejahuin aku…ya allah ad aj cobaan hdp ku py tetangga kyk gtu…capee sndri klo ngeladenin org kyk gtu…kadang klo qu ga kuat ngadepinnya hanya bs nangis d dpn suami ku n membujuk suami ku agar pindah n cari kontrakan baru…tp ap daya upaya kami hrs trpaksa bertahan dlu coz kontrakan ku dekat dgn rmh ortu ku itu alasan kami msh bertahan d kontrakan itu pdhl uda kyk neraka bagi ku😦 kadang setiap sholat ku menangis krn begitu sengsara nya hdp ngontrak d pandang sebelah mata sm org2,,kpn bs py rmh sndri hiks

  39. hallo mbak salam kenal…
    lagi blog walking dan tak sengaja baca cerita ini

    kita rencana mau pindah rumah dan rencananya gak usah kasih tau tetangga, cuma beberapa tetangga yang deket aja…

    setelaaah baca tulisannya jadi mikir 2 kali untuk pindah gak bilang2.
    alasan gak bilang2 karena toh rumah ini masih rumah kami yg bakal kami sering kunjungi juga
    dan menghindari komentar tetangga yang super nyinyir.

    jadi bilang-bilang salah gak bilang-bilang juga salah yaaa….
    itulah indahnya bertetangga tsaaah…..

    • Halooo, salam kenal juga…
      Haha, pamitan atau nggak sih emang hak pribadi ya. Cuma emang ada baiknya minimal bilang ke tetangga kanan kiri sama depan rumah deh, kalo menurutku. Demi menghindari fitnah aja. Syukur2 pas udah pindah rumah, ngundang2 tetangga lama, itung2 menyambung tali silaturahim, katanya memperpanjang usia, kan?πŸ™‚

      • yuup betul memperpanjang usia. noted

        barusan sudah sounding ke beberapa tetangga dan seneng denger komentar positifnya. meskipun tak dipungkiri ada wajah2 kurang puas dengerin alasanku hihihi….

        maklum jadi warga paling muda serba repot.

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s