Ter-modus tahun ini…

Sebenernya dari minggu kemaren udah niat (hah, niat doang!) mau ngepost tentang hal-hal yang sudah terjadi dalam kehidupan The Sefriyana’s di tahun 2013, trus lanjut dengan memposting semua hal yang diharapkan terjadi di tahun 2014 besok. Apa mau dikata, akhir tahun ini beneran banyak yang musti dikerjain. Ya dines luar, ya berkas jatuh tempo, ya anak-anak, ya Baginda Raja… *mulai cari2 alasan*πŸ˜† Saya bahkan belum bales semua komen di jurnal terakhir *sok sibuk alert* Hihi, maaf ya teman-teman *sungkem satu2*. Habis, menurut saya postingan yang ini terasa lebih mendesak untuk dibuat, sih. Menyangkut kemaslahatan ummat, soalnya. *hayah!*πŸ˜†

Eh tapi, bisa kok dirangkum sedikit rekap tahun 2013 kemaren. Dikiiitt aja, ya.πŸ˜€

Alhamdulillah semua berjalan (lumayan) mulus di Istana Cemara. Uhm, ada sih kondisi yang rada bikin kurang nyaman, tapi yang 1 ini terlalu sensitif untuk dibagi, jadi skip aja ke semua nikmat ALLAH atas kami: sehat (sakit-sakit kayak demam dan batpil gitu mah anggap sebagai makanan cemilan, yes?πŸ™‚ ) urusan kantor lantjarrrr (saya dan baginda raja masih bisa asoy di zona nyaman—> tahun 2014 musti siap-siap adaptasi tempat baru, kayaknya.πŸ™‚ ) daycare so far so good (drama kecil sudah dibereskanπŸ˜€ ), kami masih bertahan tanpa ART (meski harus menurunkan banyaaak sekali standar hidup, hihihi) dan kondisi keuangan… aman. Belum kebeli sih itu yang namanya SK II, atau ganti new CRV, apalagi rumah di buahbatu regency, (haha, teuteuuupp!) tapi kan, minimal nggak ada pengeluaran yang bikin kecekik. Masih bisa beberapa kali mudik, dan yang penting banget, masih bisa ngajak jalan A3 ke.. mall.:mrgreen:

Alhamdulillah, yaa ALLAH. Untuk tahun 2013 ini. Boleh ya, minta dilancarkan semua urusan di tahun 2014 besok? Nggak, nggak minta yang macem-macem kok. Pokoknya minta yang pas-pas-an aja. Pas saya ada mau, pas juga duitnya ada. Yang lain? Nggak ada. Udah. Saya cuma minta satu itu aja. Hidup yang pas-pas-an terus. Huahaha…

Hush, udah ah! Mau serius, nih. Jadi ya, beberapa hari lalu, Baginda Raja kan gabung sama bapak-bapak tuh, ngobrol sambil bakar-bakar bebek di jalan depan rumah. Dan dariΒ  hasil gossip ngobrol beliau-beliau itu, kami jadi tahu, kalo ternyata selama ini udah lahir modus kejahatan baru di sekeliling kami : pengontrak menjual rumah yang mereka kontrak. Whaaatttt…????!!!!Β  *pening seketika*

Jadi ada salah seorang tetangga yang rumahnya dikontrakkin ke orang, trus rumahnya itu tahu-tahu dijual ke orang lain, pake DP… 75 juta. 75 jutaaaa? Aduh, bisa buat beli SK II segabruk loh, ituuu…!πŸ˜† Ya pas ketahuan si pengontrak udah keburu kabur tak meninggalkan jejak, dong. Halaaahhh…!😦

Tetangga lain, rumah yang dia kontrakkin ke orang tetiba DIJUAL di iklan baris koran lokal. Laahhh? Kurang ajar, ya! Tapi yang ini sih masih untung kali, ya. Maksudnya ketahuan cepet, gitu. Belum sampe kejual. Yang pening kan kalo udah sampe ada yang ngasih DP segala, mana jumlahnya nggak main-main pula. Kasihan nggak, sih?😦

Yang paling parah, di cluster lain (masih di komplek perumahan kami), ada orang yang rumahnya dikontrakkin, trus pas suatu hari si pemilik nengok ke lokasi, itu rumah udah lagi di renovasi sama orang tak dikenal, dan ternyata… udah dijual dong, sama pengontrak yang dulu ngontrak. Aishhhh, Mbu to the Let: MBULEEETTTT…!😦

Saya nggak tahu deh, itu kejahatannya dilakukan sendiri apa emang ada komplotannya. Yang jelas modus ini bikin terkaget-kaget, bikin shock.😦

Jadi, buat yang punya rumah dan lagi dikontrakkin, please deh ya.

  • Kenali betul-betul siapa pengontrak rumah. Minta copy KTP (jangan lupa pastikan itu KTP bukan KTP abal-abal), catet nomor kendaraan, tanya alamat kantor/tempat kerja, intinya kumpulkan informasi sebanyak mungkin.
  • Suudzon atau berburuk sangka itu dilarang dalam Islam. Tapi waspadalah, kalo belum apa-apa, si pengontrak minta ijin mau beresin salah satu bagian rumah kita. Oh iya, ini sungguh terjadi ke tetangga kami itu. Jadi begitu dateng, si pengontrak langsung bilang mau benerin salah satu bagian rumah (saya masih nggak ngeh sih, bagian rumah yang mana yang mau diberesin). Eh ternyata, itu tuh biar rumah terlihat lebih rapi dalam rangka menaikkan harga jual. What the…#@%@%???
  • Terus nih, jangan lupa secara berkala kunjungi rumah yang dikontrakkan itu. Sebulan sekali, 2 bulan sekali, atau minimal 3 bulan sekali, deh. Ya rada ribet sedikit, tapi kan lebih baik berjaga-jaga daripada kecolongan, kan?
  • Titip mata ke tetangga kanan-kiri, depan belakang. Paling afdol sih titip mata ke ketua lingkungan macem pak RT/RW. Tinggalin nomor telpon yang bisa dihubungi, supaya kalo ada yang mencurigakan, kita bisa secepatnya dikontak. Ehm, ini nih gunanya berbaik-baik ke tetangga ya, bu ibuuuu..?πŸ™‚
  • Yang terakhir, jangan lupa berdoa semoga semua baik-baik saja..πŸ˜€

Terus, buat yang lagi hunting rumah, waspadai jika:

  • harga rumah yang ditawarkan jauuuhh di bawah harga pasaran. Nah kalo harga rumah di sekitaran situ 500 juta, trus tetiba ada yang nawarin rumah dengan type yang sama harga cuma 300 juta, misalnya. Apalagi bener-bener cuma setengah harga pasar—> curigalah, ada udang di balik bakwan.
  • penjual nggak bisa nunjukkin bukti kepemilikan tanah kayak akte jual beli, sertifikat, bukti bayar pajak, dan lain-lain. Sertifikat ada di bank? Bisa kok, minta copy-nya. Jadi, jangan pernah, sekali lagi, JANGAN PERNAH memberikan DP kalo belum liat bukti kepemilikan rumahnya. Err, saya dan Baginda Raja masih nggak ngerti juga sih, kok ya adaaaa orang yang berani ngasih DP sampe 75 jeti, padahal liat bukti kepemilikan rumahnya aja belum. Hmmm…πŸ™„ *tanya kenapa*

Ya sudah sih, itu aja. Ini bener-bener postingan anti mainstream, yah. Harusnya kan bikin postingan macem kaleidoskop itu loh, Seus. Biar ketahuan keinginan mana yang udah, dan mana yang belum dicapai, trus tentukan strategi apa yang paling pas untuk mewujudkannya.Β  Cuma beneran saya gemesss banget denger ada modus kejahatan baru model begini. Apa itu, penipu minta pulsa mama lagi di kantor polisi? Berguru gih sono, sama penipu model baru ini. Kali duitnya lebih gede. Tapi ya.. siap-siap aja diciduk intel ya, Bung!πŸ˜†

Selamat menjemput 2014, teman-teman semua!

Semoga hanya hal-hal baik yang akan kita temui ya. Well yeah, kalo ada yang kurang baik, anggap saja itu ‘tanda cinta’ ALLAH SWT sama kita. Katanya nih, lebih baik di disentil loh, daripada dicuekin. Kalo disentil kan berarti masih diperhatiin. Yang syerem kan kalo sama ALLAH udah nggak dianggap sama sekali. Hiiiyyyy…! Takut, yah?

Makanya, yuk yuk. Benahi diri dari sekarang, yuk. Kalo kata Aa Gym, mulai dari yang kecil, mulai dari diri sendiri, dan dimulai dari… SEKARANG!πŸ™‚

A3 ada di rumah. Seminggu ini daycare libur, dan thank God ada bumer, adik ipar dan 3 ponakan yang dateng jauh2 dari Cirebon buat nemenin mereka. *elus2 sisa cuti yang bisa diselamatkan* Sumpah, ini narsis terakhir di... tahun ini. Haha! Foto diambil tadi pagi, otw kantor. Asyik juga ya, bisa fofotoan berdua begini. Secara biasanya adaaaaa aja yang nyempil di belakang kami, pengen ikut mejeng juga.. :D

Bisa foto ber-2 karena A3 lagi ada di rumah. Seminggu ini daycare libur, dan thank God ada bumer, adik ipar dan 3 ponakan yang dateng jauh2 dari Cirebon buat nemenin mereka. *elus2 sisa cuti yang bisa diselamatkan* Hohoho.. Foto diambil tadi pagi, otw kantor. Aih, berarti foto terakhir di tahun 2013, dong. Asyik juga ya, bisa fofotoan berdua begini. Secara biasanya adaaaaa aja yang nyempil di belakang, pengen mejeng juga. Dan sumpah, ini narsis terakhir di… tahun ini. Haha!

Happy new year, everyone! πŸ™‚

91 thoughts on “Ter-modus tahun ini…

  1. uh… jadi gagal beli rumah gara2 baca ini.. belinya takut ketipu, dikontrakin takut dijual sama yang ngontrak.. hiiiy…. *hahahaha…. padahal emang belum ada anggaran untuk rumah keduaπŸ˜€
    aku baru baca novel, yang di salah satu bagian cerita itu menceritakan bahwa si tokoh utama hampir berhasil menggapai mimpinya memiliki bengkel sendiri. Ayah temen si tokoh jual rumah, jual bengkel lamanya, dan si tokoh jual speedboat omprengan sumber mencari nafkahnya, demi beli bengkel di lokasi strategis. Ikut seneeeeng bacanya. Dan ternyata ditipu dong! modusnya sama persis! pengontrak ngaku pemilik dan menjual bengkel itu… notaris2 pun palsu. huhuhu… ikut nyesek bacanya….
    Ternyata kisah nyatanya banyak,,, huhuhu… kebayang gimana nyeseknya itu…

    • huahaha.. Samaaaaa, mbak! Rumah ke-2? apa itu rumah ke-2? Rumah satu aja lunasnya masih 10 tahun lagi…πŸ˜†
      Aku yang nggak kebayang ribet urusannya itu loh, mbak. Macem mana coba, solusinya? Ah, duniaaaa…😦

  2. Ya ampunnn ko bisa sih? beneran tuh rumah orang lain dijual? ampunn deh. Kan klo mau beli rumah harus lihat surat-surat rumahnya dulu, masah iya yg beli langsung teken kontrak hihi.
    Selamat tahun baru juga ya FitπŸ˜‰ .

    • beneran, mbak Nella. Gilingan, ya?😦
      Nah itu dia. Beneran nggak ngerti sama yang beli, kok berani banget ngasih DP segede itu, tanpa liat buku2 tanahnya dulu. Tapi ya kan namanya juga orang, ya mbak. Adaaaa aja yang lugu…😦
      Btw, happy new year, mbak Nella.πŸ™‚

  3. waaaaah….foto berduanya berhasiil berhasil berhasil.. selamat berlibur ya semoga tahun depan lancar semuanya.. gak cuma pas pasan, dilebihin juga boleh..kaan hehehe..
    jadi liburan ke mana nih sama bu mer dan keponakan keponakan ?

    • hahaha, 2x jepretan doang, mbak. Dan ini yang dipilih, soalnya fokusnya pas ditengah. #dibahasπŸ˜†
      Aamiin, aamiin! Kalo minta lebih, takutnya nanti kalap, mbak. Pas2an kayaknya lebih aman. Huahaha…
      Bumer dan ponakans baru diajak ke cimahi aja. Palingan nanti ke bonbin, deh. Tunggu gajian dulu, tapinya. hahaha…

  4. Aduuuuh ada aja ya modus orang jahat jaman sekarang. Dulu pas beli runah sempet deg deg an juga sih takut kena tipu, untungnya semua baik dan lancar. Cuma kebayang ya kasian banget kalo yg belinya keluarga muda yg keuangannya pas pas an. Amit amit deh.
    Amiiin aku mengamini dengan sepenuh hati. Semoga tahun 2014 nanti banyak berkah ya buat mbak Fit sekeluarga. Selamat tahun baru 2014, mbakπŸ™‚

  5. spicles! baru tauuu ada modus gituan..

    aku jadi tatuuuutttt! semoga kita selalu dalam lindungan Allah ya mbakFitπŸ™‚

    betewe, fotonyaaaa, macam abege punya hahaha tapi harus ya demi romantika rumah tangga selalu bersemi percikan cinta, apaaaaa cobaaa hahaahahah :))))

    • Aamiin, Fen. Aamiin. Sekarang ini musti lebih hati2 sama kejahatan manusia daripada kejahatan setan yang terkutuk, kayaknya…😦
      betewe juga, ini foto abege tua yaaaa…πŸ˜†

  6. Kok bisa gitu ya? Bukannya kalo jual beli rumah itu harus ke notaris dan notaris biasanya periksa dulu sertifikat dan segala macemnya. Apa notarisnya palsu juga?
    Memang ya orang indonesia itu kreatip… cuma kreatipnya dipake nipu melulu…

    • nggak tahu sih teh, cerita rincinya kek gimana, kok bisaaaa ngasih DP segede itu. Kayaknya si penipu itu bener2 meyakinkan, deh.😦
      KreatiP ya, teh Novi. Pake P, huahaha…

  7. Duuuuh…liat foto berdua gt, aq jg pengeeen…eyangnya anak2 sih ada di rumah untuk bantu nemeni anak2 yg libur daycare, tapi ayahnya donk belum datang…hahahahaha. Karena datangnya baru besok pagi berarti fotoku nanti foto di awal tahun 2014.. *salah fokus, malah ngebahas foto*

    • happy new year, mas Arman!
      Kayaknya si pembeli kepincut sama harga yang ditawarin deh, Mas. Trus suruh DP sekian jeti, nurut aja. Habis mungkin kesenengan dapet harga murah, sampe logikanya nggak jalan…

  8. 2013 Adalah awal cerita baru dalam hidupku, belum ada perubahan yang lebih berarti lagi.
    Akan tetapi perubahan dan pencapaian banyak akan kukejar di 2014, Aamiin…semoga dilancarkan…

    Selamat Tahun Baru ya….semoga semua dilancarkan!

    By the way, banyak macam memang orang-orang nekad ini masak jual rumah yang dia kontrak, gampang sekali dia dapatin duit 75 juta! Beugh….aku harus ngumpulin berapa lama tuh?? Sedikit aneh juga, ngontrak kan gak pegang apa-apa gimana bisa ngejual. Kemungkinan sih, memalsukan certificate ya….
    Kasihan sih….

    Sekali lagi, selamat tahun baru dan salam buat A3 ya…

  9. Mbaaa.. Itu serem amaat, rumah orang dijual..
    Makasih ya mba udah sharing, aku masih hunting rumah & mudah2an dijauhkan dari orang2 jahat gitu..
    Soal surat2 rumah, MILku hampir ditipu loh, jadi dia minta tolong ngurusin surat2 ke temen anaknya, ternyata yg dia kasih ke kita itu palsu suratnya.. Yg aslinya belum kelar & masih dia urusin.. Tapi subhanallah, trus orang itu meninggal & baru ketauan kalo suratnya palsu setelah kita lanjutin pengurusannya di BPN.. -_-”

    Btw, selamat tahun baruuuuπŸ˜€

    • makin banyak orang yang kreatif dalam kriminalitas, Mut. Menyeramkan, memang..😦
      Kalo bisa, ngurus2 surat2 tanah, pajak, dan semua yg berhubungan dengan status hukum emang dikerjain sendiri kali ya, Mut. Walopun rada berbelit, tapi kan puas kalo udah selesai, dan nggak was was bakal ketipu..
      Selamat tahun baru juga, Mumut. Semoga segera dapet ya, rumah idaman kalian..πŸ˜€

  10. wah modusnya baru lagi yah ini,,,
    tapi kok bisa yah mbak, ngejual rumah tanpa akte kepemilikan rumahnya?πŸ˜•
    yang mau beli rumah ga nanya soal itu gitu yah?

    • katanya sih kalo modus penipuan kayak gini emang si penjual (palsu) itu bisa aja ngeyakinin (calon) pembelinya, Ra. Entah sertifikat ada di bank, lah. Belum ketemu, lah. Bla, bla, bla…
      Makanya, emang kudu hati2 deh kalo udah urusannya duit, mana duitnya gede pula, kan?

  11. fit, kasus yang rumah kontrakan itu kena ke bokap juga loh, bedanya bukan rumah tapi mobil yang dijual. gila banget kan ya😦 bokap ampe abis mungkin 1 mobil baru buat ngurus ke polisi

  12. Modus kejahatan tambah banyak aja yah, serem bnr.. etapi bnr tuh kt Arman, kan klo mau jual mesti liatin sertifikat dll, itu dia gmn yah? atau emg dia niat bgt trs bikin sertifikat palsu gt x yah *mulai jd detektip* hahahha

    Selamat Tahun Baru yahhhhhπŸ™‚

    • selamat tahun baru, Ye.
      Ituuuu yang bikin semua orang bingung. Kok bisaaaa ngasih2 DP tanpa liat sertifikatnya dulu? Ah, entahlah. Namanya orang, Ye. Mungkin keburu kemakan omongan manis si penjual palsu itu..

  13. soal kontrakan rumah emang mesti waspada sama pengontrak rumah ya mbak. Aku tau beberapa kasus yang pengontraknya ‘cewek malam’ jadi suka bawa nginep tamu laki2 sampe pagi. Dan itu ganti2 orangnya -___-”
    ada juga yang di renov tapi gak bilang pemiliknya. Ihik
    happy new year… semoga tahun 2014 membawa banyak berkah dan rejeki buat kita sekeluarga. Amiiiin.

  14. Selasa kemarin mau komen kok gak bisa ya??? huhuhuhuhu
    Baru denger modus kayak gini mbak… serem amat ya?? Dan yang dah bayar DP 75 juta itu kerjanya apaaa si?? Ngeluarin uang segitu kok cuma kayak ngeluarin uang recehan, huh..

  15. Ini postingan penting nih…
    Walaupun saya tinggal berbeda kota, bisa aja kan, modus ini nyampe ke kota saya. Saya baru tahu ada kejahatan baru seperti ini. Tapi mudah2an modus ini gak nyampe ke kota saya.

  16. idiiiiiiiiyyh…..ngeselin banget itu orang! mudah2an kita smua di jauhkan dr orang2 macem kayak gt ya mba…dan si oknum yg ngeselin itu dpt balasan yg setimpal…

    loooh, mbafit kn udah kece beraaats..gak usah pake SKII SKII – an..
    hihi..

    • huahahah, kece berat? Iya, kalo liatnya dari monas… pake pipet, mata nutup.:mrgreen:
      Habisan ini es ka duwa beneran ngeheitzzz, Ca. Aku kan.. aku kan.. jadi senapsaraaaannn.. *muka gampang pengenan*

  17. astaga..langsung keinget rumah nun jauh disana yg dipasrahkan aja sama si pengontrak dan ga pernah ditengok sejak 2011. semoga si pengontrak baik. semoga rumahku masih aman sentosa disana Ya Allah. aamiin. #jadi pengen ngumpulin duit buat nengokin rumah. hiks..

    makasih infonya mbak fit

    • Emang dimana rumah yang dikontrakkin itu, Vi?
      Eh, kalo emang lokasinya jauh, bisa loh dititipin ke ketua lingkungan setempat, misalnya pak RT/RW. Kasih aja nomor telpon kita yang bisa dihubungi, in case sesuatu yang buruk (amit2 jangan sampe!) terjadi. Hihihi, jadi mau nggak mau emang kudu baek-baek ya, sama tetangga..?πŸ™‚
      Semoga aman-aman semuanya ya, Vi.. Aamiin..

      • di cisauk, serpong mbak fit. iya aku sih udah titipin rumah sama tetangga disana. tapi mau usahain tahun ini deh semoga bisa balik kesana liat rumah. doakan semoga ada rejekinya. aamiin.

  18. Hah?! Hih..ngeri bangeeetttt. Tapi bingung denger ceritanya juga. Kok bisa ya Mbak itu rumah dijual oleh si pengontrak tanpa surat-surat? Terus yang beli juga kok mau ya… Kalau nggak bisa tunjukin surat-surat, dia kan bisa didepak atau malah dilaporkan ke polisi ya..
    BTW selamat Tahun Baru ya Mbak Fit..

    • Selamat tahun baru, mbak Dani..πŸ™‚
      Itu rumah dijual uangnya belum dibayar semua, mbak. Baru pake DP aja. Tapi kan DPnya itu gedeeee…😦
      Perkiraanku sih emang tujuan pengontrak jual rumah yg dikontrak itu emang ngincer DP-nya, mbak. Soalnya kayaknya nggak mungkin deh, ada pembeli yang langsung bayar lunas, kalo belum liat buku2 tanahnya…

  19. Emang kalo dipikir-pikir kok bisaaaaa yang beli langsung bayar dp aja tanpa liat sertifikat dulu, ato minimal nanya tetangga sekitar atau pak rt/rw rumah setempat dulu, tapiii ini semua masalah hati Mbak, kalo udah yang namanya jatuh hati berat ma satu pilihan rumah pasti nggak bisa mikir jernih deh dan semuanya jadi butaaa! Apalagi pas tau rumah itu murah, lokasi bagus, dan dibilang rumah ini udah banyak yang minat, kalau serius harus bayar dp segera, langsung deh dibayar. Pengalaman pribadi waktu kami beli tanah rumah dulu Mbak berasa langsung pengen bayar skrg aja gitu karena berasa nemu tanah murah yang bisa cicil pula, tapi pas udah bayar dan akhirnya ngajak orang lain ke sana langsung dinasehatin kok beli yang ini, kenapa nggak ngajak orang lain pas belinya biar ada yang bisa ngasih pendapat netral, de el el. Pas bbrp hr yg lalu kami liat tanah itu lagi Mbak, kami berdua nggak abis pikir, kok bisaaa kita beli tanah tanpa jalan ini??? Dan stlh dilihat-lihat kenapa tanahnya nggak se”cling” pas kita liat pertama kali dulu??? Yaaah kembali lagi namanya juga wkt itu ud kebawa perasaan Mbak, hahaha ;lol:

    • Naahhh, itu dia, Rin. Menurutku juga sih si penjual abal2 itu pastiiiii bermulut manis, pinter ngerayu dan sangat jago meyakinkan. Ya kan rasanya nggak masuk akal ya, mau ngasih DP segitu gede tanpa liat bukti kepemilikan dulu..?
      Hihihi, aku inget jurnal Arin tentang yg beli tanah itu. Yah, namapun masih amatir ya, Rin. Emang pelajaran berharga, ternyata nggak semua orang baik seperti yang kita sangka. Lesson learned!πŸ™‚

  20. whoaa ada ya yang begitu… horor nian yah tinggal di kota :p :p kudu waspadalah waspadalah nih. karena pegimanepun, kejahatan terjadi bukan hanya ada niat, namun juga kesempatan. jadi, WASPADALAH….!!!
    *iki jan-jane bawain berita kriminalitas yak* ahaha…
    nice sharing, Mbak. akan kuingat tips di atas kalo besok jadi beli penthouse.
    *lalu mlipir*
    :p

  21. Happy new year ya baginda dan buat keluarga cemara-nyaπŸ™‚, semoga tahun 2014 semua urusan kita di lancarkan yaa amieeen … hihihihi .. infonya makasih bangeet baginda… cateet nih buat yang lagi hunting rumah huehehehe …

  22. Aku bacanya melngok deh mba, kok iso toh?? Kan harus nunjukin surat2 kepemilikan dll…modus baru ini. Aaghhh makin lama makin uedannn yoo.

    Ini nyelip sk2 muluk siiikk mba ahahahahahaha

  23. Kenapa..kenapa ada postingan ini saat aku mau ngontrakin rumaaah huaaaaa :((((
    *langsung info ke suami*
    Ini baru kedengeran di bandung ya mba? Kalo aku sih belum denger nih disini. Yg tempo hari mba cerita ada oenjahat bobol tembok itu, gak lama baru deh aku liat beritanya di tv.
    Penjahat kok sekarang makin macem2 ya😦

    • yang penting waspada Fen, kalo mau ngontrakkin rumah. Kenali baik-baik pengontraknya, trus jangan lupa titip mata ke tetangga kanan kiri, syukur2 secara berkala ditengok itu rumah… Mending jaga2 daripada terjadi sesuatu yang buruk, kan?πŸ™‚

  24. mbak fit, rumahmu itu di p*nus regency kah?huihihihihi, salah ya aku?waduh postingan mbak bikin aku mikir ulang punya cita2 beli rumah di 3 kota buat dikontrakin.*ngayal*

  25. narsis terbaru mana nih mbak? hihihih
    itu yg ngejual rumah kontrakan ampun deh ya jahat bgt, semoga kita terhindar dari hal yang demikian. Aamiin

  26. Skrg tuh org mau nipu bs aja berbagai cara, bnr2 diniatin bgt ya.. Jahat bgt, Huhuhu… Aku suka tu kata2nya, mulai dari diri sendiri, mulai yg kecil, mulai dari skrg… Fotonya itu mengingatkan aku akan sesuatu.. Yaitu dah lama gak pernah foto berdua sama mantan pacar, cari waktu aahh… *sokpenting hahahaha….

  27. sebagai pengontrak sayah pun terheran-heran… koook bisaaaa… kan kita ga punya dokumen legal apapun, ya paling cuman surat perjanjian sewa sama yang punya… terus iya sih kok orang mau aja percaya sampe nyerahin DP segitu banyak ya *elus2x dada* Kejahatan teh makin canggih gini sih -___-”
    Emang harus selalu inget sama Bang Napi untuk “waspadalaaah…. waspadalaaah”πŸ˜€

    Selamat tahun baruuuu Keluarga CemaraaaaπŸ˜‰

  28. Duuuh potonya romantis syekalee..
    wah parah banget yah yg ngontraknya. Temen suamiku pernah cerita, dulu rumah di sebelahnya dikontrakkin, dan suatu hari tiba2 rame gitu ternyata di rumah kontrakan itu ada orang disekap n diikat dan dicariin sama keluarganya.
    Ternyata pengontrak itu mau jual rumah yang dikontrak, dan orang yang disekap itu pembelinya yang pengen lihat rumahnya kayak gimana. Aku lupa cerita selanjutnya gimana, tp seperti postingan dirimu yang sebelumnya bilang, emang berhubungan sama tetangga tu ternyata penting yah supaya hal spt itu ga kejadian

  29. hiiiyyy serreeeemmm fiiitt…modus penipuan makin canggih canggih ya…berarti kudu ati ati juga kalo mau ngontrakin rumah ya, diliat orangnya gimana…etapi ini juga gak bisa jadi jaminan sih…terkadang ‘kemasan’ membohongi ya…btw poto bedua pake tongsis kaaah? hihihii…selamat tahun baru… samaa kalo pengen new ci ar pi dan kosmetik SK II maahhh apadaya hanya sibudisop yang mampu dipake hihihiii…

  30. yaampun dijual?! gilak yak, emg klo mo sewain rumah jg mesti pke feeling liat2 tampang si penyewa bakal complicated apa engga😐

    happy new year yaa mba, moga2 taun ini kita bs menjadi insan yg lebih baik

  31. lha…kok bisa ya mba.. yg beli rumahnya ga nanya surat2nya apa?
    kudu ekstra waspada, ada rumahku yg dikontrakin ini…
    btw, mana postingan taun baruannya?πŸ˜†

  32. lha, ini koq bisa dkomentarin sekarang, mbak? kemaren-kemaren di awal mbak nulis ini, aku mau komen nggak bisa. bisanya cuma like doang.. hmm.. aneh..πŸ˜€ btw, selamat tahun baru mbak FitriπŸ™‚ sukses terus yaa

  33. canggih bener bisa mempengaruhi orang hingga kehilangan logika gitu ya… hebaaaat bener, padahal urusan rumah itu kan gak main2

    selamat tahun baru *walau telat*
    semoga segala impian terkabul, aamiin

  34. Halo mba salam kenal yaa…duh makasi yaa udah dishare info modus baru begini ini..serem aja emang ih..punya rumah kontrakan. Akhir tahun kemarin baru apes juga “dikerjain” sama ex pengontrak rumah, dia seenaknya masang ini itu dirumah, ya telponlah, internetlah, tv kabel, eh habis kontrakan habis kabur aja dia itu semua masih nunggak loh bayarannya.. sebel banget deh waktu itu. Memang harus makin waspada ini makin hari yaa…

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s