Perihal cukup (dan) nggak cukup…

13 Januari 2014. @ Ciwalk. Nungguin mall buka, secara sampe sini baru jam 10 kurang. Iyes, kalo nge-mall emang musti niat. Berangkat nyubuh dari rumah, sampe TKP parkiran kosong leluasa milih... tapi... ya belum ada yang buka. Huahaha.

05 Januari 2014. @ Ciwalk. Tanggal muda, jadi udah pasti masih bisa nge-mall. hahaha. Dan ini lagi nungguin mall buka, secara sampe sini baru jam 10 kurang. Oh, iyes dong, kalo nge-mall emang musti niat. Berangkat nyubuh dari rumah, sampe TKP parkiran kosong jadi leluasa milih spot yang oke… tapi… ya itu dia. Belum ada tenant yang buka! Huahaha….

Beberapa hari lalu, salah seorang kawan mengeluhkan betapa banyak pengeluaran tak terduga yang harus dia keluarkan di bulan November-Desember kemaren. Dari mulai orangtua yang perlu biaya untuk berobat, asisten-asisten di rumah yang pinjem uang buat hajatan, salah seorang paman minta dipinjami uang, mobil yang tetiba musti ganti aki, urusan sekolah anak, pokoknya bisa dibilang bulan lalu itu bulan babak belur, deh.

Tanggapan saya?

Senyum.πŸ™‚

Bukan, bukan untuk menenangkan kegalauan hati kawan saya itu, bukan pula karena menganggap keluhan itu lucu, apalagi senyum karena seneng liat kegundahan orang lain. Aih, saya cantik, sih. Tapi kan orang cantik belum tentu jahat, kaliiiii…. *PD gas polll*:mrgreen:

Saya senyum, karena saya tahu banget yang dia rasakan. Because I’ve been there too.

Blingsatan, panik, trus kalang kabut nggak keruan nggak sih, kalo BOSS BESAR YANG DIATAS itu sudah mulai ngajak kita “becanda”? Satu masalah belum kelar, datang masalah lain. Masalah yang ini belum berhasil diatasi, datang lagi masalah yang lebih pelik. Bergonta-ganti. Bertubi-tubi. Bukan main. Lalu pengen lari dan teriak di lapangan rumput yang luas sambil tengadahin kedua tangan ke atas langit: “Yaa Allah…! Setelah ini APA LAGIIII…?!!” *dramatisasi* Dan seandainya kepala bisa meledak, rasanya ledakannya bakal melebihi kedahsyatan bom nagasaki – hiroshima. Hahaha…

Untuk saya, sebagai manusia biasa yang segala urusan duniawi ini masih diukur pake rupiah, kapan ya, ngukur-nya pake dollar?πŸ˜† masalah yang muncul biasanya emang tak jauh-jauh dari yang namanya duit. Fulus. Pernah nggak ngerasa, berapapun duit yang kita pegang sekarang ini, selalu habis -apapun jenis kebutuhannya, bagaimanapun cara habisnya- Lalu kemudian, adaaaa aja yang kurang. Kurang banyak sih, terutama.πŸ˜† Well, atau cukup sih. Cuma beneran cukup yang cukup aja. Pas-pas-an. Nggak kurang, tapi juga nggak lebih. Saya? Sering banget.πŸ™‚

Bulan lalu, ada insentif dari kementerian tersayang -HALAAL dan RESMI-πŸ˜‰ yang jumlahnya lumayan lah ya, apalagi kan jumlahnya itu dikali 2 dengan insentifnya Baginda Raja. Rejeki ini macem oase di padang tandus, alhamdulillah banget, bisa buat nambahin isi rekening (tak seberapa) kami. Ihik. *nyengir10centi* Tapi lalu… sim salabim, abrakadabra: pajak STNK si item musti diperpanjang karena udah 5 tahun, lalu kudu service 100 ribu km (jumlahnya beneran bikin manyun!) trus mudik ke Banjar, trus liburan anak sekolah yang mana daycare libur seminggu, jadi musti ngedatengin bumer, adik ipar dan keponakans kesini (dan percayalah, biaya impor mereka ber-5 itu melebihi budget daycare sebulan, hahaha.) trus ada iuran untuk sodara yang meninggal di Pasuruan-Jawa Timur sana, dan lalu…. insentif akhir tahun kami pun… menguap. Pergi. Entah kapan kembali Tak berbekas, tak bersisa. Segampil itu.Β  As easy as one two three. Klik! *jentikkan jari* Habis.Β  Sebel nggak, tuh?

Ketika kemudian kawan saya itu menceritakan betapa banyak pengeluaran tak terduga yang memaksanya musti potong pos disana sini, saya kok jadi mikir, ya. Nah loh, mikir mulu, Fit. Sok banget, deh ah!πŸ˜† Apa ini ya, yang namanya rejeki manusia itu tak mungkin tertukar? Loh, tapi kan rejekimu ilang, Fit. Abis buat ina itu? Iya, banget. Kalo diliat dari uangnya. Tapi kan bisa membagi ke orang lain itu juga salah satu bentuk rejeki. Karena nggak semua orang bisa. Iya nggak sih? Karena nggak semua orang punya kesempatan untuk mampu memberi. Kan katanya tangan di atas itu lebih baik daripada tangan yang di bawah. Coba, pilih mana: jadi pihak yang nolong, apa jadi pihak yang ditolong? Hayooooo….? Saya sih pilih yang pertama, dong. Walopun tak pernah sekalipun menutup hati untuk yang gratisan. Huahaha…:mrgreen:

Seorang perempuan yang ‘cuma’ lulusan SMP, dan tahun ini genap berumur 70 tahun, selalu mewanti-wanti saya untuk tidak pernah menuhankan yang namanya uang. Beliau ini termasuk yang ngotot bersedekah kepada para gepeng yang ditemui di jalan dan tidak ambil pusing dengan aturan pemerintah yang melarang kita memberi uang pada para gepeng itu. Menurut beliau, kita tidak perlu memusingkan, uang yang kita sedekahkan itu benar-benar tepat sasaran, atau tidak. Bahwasannya ada gepeng yang berpenghasilan 25 juta sebulan hanya dari menadahkan tangan, itu bukan urusan kita. Trus urusan siapa dong, Bu? Gue? Temen-temen gue?:mrgreen: Beliau selalu bilang, tugas kita yang (menganggap diri) mampu ini adalah memberi pada yang kurang mampu. Baik disaat kita ada, maupun disaat ‘seret’. Kata beliau, sedekah yang paling mulia itu adalah sedekah yang dikeluarkan di saat kita sedang sempit. Ehm, iya sih, orang kaya dermawan itu biasa, yes? Kalo orang yang hidupnya pas-pas-an, tapi rajin sedekah? Well, you tell me!πŸ˜€

Oh, ya. Jangan bilang situ nggak setuju dengan perempuan 70 tahun ini, ya. Nggak takut kualat, apa? Lagian nih, perempuan yang ngotot ini, ibu kandung saya, loh!πŸ˜€

Jadi ketika Allah memberikan keleluasaan kepada kita untuk punya kesempatan menolong orang lain (apalagi saudara sendiri) rasa-rasanya kok rada keterlaluan ya, kalo kita masih mengeluh juga? Bu, kalo boleh milih, orang yang minta bantuan sama kita juga pengennya jadi pihak yang mampu memberi bantuan ke orang lain, kaliiiii….!πŸ™‚

Dan pola berfikir secara terbalik ini nih, yang lagi pengen saya tancepkan dalem-dalem di otak saya. Kalo udah menyangkut duit, saya ini emang perlu sering-sering di brainwash, kok.πŸ˜†

Jadi.. alih-alih ngeluh tabungan nggak nambah-nambah karena duit dipinjem sodara mulu, mendingan juga bersyukur, karena kita masih bisa diberi kemampuan buat minjemin. Terus, daripada manyun karena SK II belum kebeli trus makin manyun gegara ada yang dapet dikasih gretongan *lirik iri mamak Sondang*πŸ˜† trus sebel karena harga new CRV makin mahal tak terjangkau, trus geregetan karena harga rumah di buah batu regency makin meroket tak terkejar, mendingan juga bersyukur, kemaren masih bisa bayar pajak si item, masih bisa mudik, masih bisa ngimpor bumer dan para ponakan dari Cirebon, trus masih bisa… nge-mall. Bener apa betul..?:mrgreen:

Kalo kata sang blogger pujaan, ingat-ingat saja untuk meletakkan dunia di tanganmu. Bukan di hatimu.

Akur? Akur, dong!πŸ˜€

112 thoughts on “Perihal cukup (dan) nggak cukup…

  1. Duit cuma numpang lewat di rekening kita yaaπŸ˜€ . Menurutku sih masih mending ada duit numpang lewat bisa bayar2 kebutuhan, daripada banyak yg mesti dibayar tapi rek kosong ga ada duitnya, makin manyun dehπŸ˜† .

  2. Biasanya kalau 2 bulan babak belur, bulan berikutnya balado telur hehehe .. apaaaa coba ???πŸ™‚
    pada intinya sih, kudu bersyukur baginda, banyak pengeluaran karena ini itu nanti di ganti yang lebih dan sesuai kebutuhan hihihi …

  3. saya bulan ini juga ngerasain itu, mba. awalnya cuma mau benerin komputer yang rusak, eh taunya habis itu motor yang minta diservis. tapi alhamdulillah ternyata Allah juga ngasih rezeki lain buat saya. jadi intinya percaya pada Allah sajalahπŸ™‚

  4. Iiiissssh….kok sama sih, bonus akhir tahun umurnya ga sampe sebulan…Bayar sekolah, mudik, ngeMall, liburan tau2 dah bersih aja saldo rekeningnya, hahahahaha….Kirain dg ada eyang nya di rumah n anak2 ga ke daycare bakalan bisa nambah digit saldo tabungan, ternyata sama aja…sama2 ludes….disyukuri aja…alhamdulillah msh bisa menikmati hasil kerja sm anak2 n keluarga yg penting smua senang….πŸ™‚

  5. Bener banget deh mba. Sering banget kadang2 ada uang tapi tiba2 nguap entah kemana, perasaan belum dinikmatin uang yang dipegang udah abis aja. Tapi setuju banget, kalo udah mulai ngerasa kurang ini dan kurang itu kita harus lebih bersyukur atas apa yang udah kita nikmatin ya mba..πŸ™‚

    • makanya, bener banget kan? Duit sejuta, 2 juta, 3,4 atau 5 juta nggak akan bikin kita (tambah) kaya, ya Mar? Soalnya cepat atau lambat pasti habis, sih.. hahaha….
      Intinya emang kalo udah ngerasa nggak punya duit, kita kudu lebih liat ke bawah, ya. Biar langsung inget betapa beruntungnya kita..πŸ™‚

      • Iyaa betul mbak, biasanya semakin besar pendapatan maka akan semakin besar pula pengeluaran. Hahaha. Jadi ga akan ada ujungnya sih ya kl kita mau nungguin cukup versi diri sendiri. Setuju banget, dengan liat ke bawah baru deh kita ngerasa disentil, disuruh bersyukur. Ah, makasi ya mba postnya sekarang seperti nyentil lagiπŸ™‚

  6. wah ya udah harus disyukuri dapet insentif ya… walaupun akhirnya abis kepake, tapi daripada gak ada insentif hayooo??πŸ˜€

    belakangan ini baca2 blog orang kok pada dapet bonus ya. gua kok gak ya… hiksπŸ˜›

  7. Itu bagian lari ketengah lapangan trus teriak “ya allaah.. Apa lagii…?” Sama pisaaan.. *toss*
    Ih, alhamdulilah.. Ternyata banyak temennya…πŸ˜€

    Tapi bener ya mba, sebanyak apapun uang yang kita punya, selalu imbang sama pengeluarannya.. Ujung2nya mah seep deui..seep deui..πŸ˜€
    Semakin banyak uang masuk, semakin banyak kahoyongna..πŸ˜€

    Emang bener ya mbaa.. yang paling enak tuh hidup yang pas-pasan.. Pas pengen mobil pas ada uangnya.. Pas pengen rumah, pas dikasih rejeki.. pas pengen tas, pas dapet gratisan.. *eh*

  8. tetep ya gak melupakan crv dan buah batu regencyπŸ˜€
    bersedekah disaat seret itu emang utama banget, rasanya gimanaa gitu.. dan saya percaya akan lebih banyak rejeki yang datang dibelakang…:)

  9. hahahaaha barusan td ngobrol sm suami di pjalanan ke kantor,si X enak deh bs liburan dan blanja2 krn dia ga punya cicilan rumah,lagian dia anak tunggal ortunya udh pny rumah.hufft
    trus bonus akhir taun kmrn cm lewat di rekening,sampe mikir apa krn kerja di perusahaan air jd duitnya spt air.ngaliiirrr teruusss..tyt ga juga yaπŸ˜€
    jadi g bersyukur dan slalu ngerasa ngepas duitnya,sama kyk baju ngepas nih krn ga kurus2.hahahah Alhamdulillah ada postingan ini jd bersyukur lagi,makasi ya mbak #ketjup

  10. apa yang ada jarang disyukuti
    apa yang tiada sering dirisaukan
    nikmat yang diburu
    timbul rasa jemu
    bila sudah di dalam genggaman

    malah nanyis nasyid lawas…. di antara 2 cinta

  11. ahahah pas banget emang nih. Perasaan baru kemaren dapat bonus akhir tahun. Eh sekarang koq udah ilang aja =)). Bener2 numpang lewat doang emang ini duitnya. Tapi alhamdulillah masih bisa dicukup2kan buat bayar ini itu. Kekeke

  12. aku setuju mbak,,rejeki orang itu ga akan tertukar.
    Alhamdulillah walau cuma numpang lewat tapi duitnya bisa digunakan untuk pos pos yang emang perlu, daripada perlu ngeluarin duit tapi ga ada duit di rekening.

  13. makjleb Kakaaaak…
    bulan lalu juga dapet gaji 13 dari kantor, dari jauh hari udah dinanti2x begitu udah dapet banyak juga yang harus diurus dan lalu..dan lalu…menguap juga tak berbekasπŸ˜†
    Ah well, life isnt all bout the money pan yak… meski mau bangetlah dikasih rezeki saldo tabungan menggendut selaluπŸ˜€

    • saldo tabungan gendut ini nih, yang diimpikan semua orang.. hahaha..
      Benerrrr, Rey. Hidup tak melulu masalah uang. Tapi kan.. tapi kan.. aku suka duit. Gimana, dong? *dilempar celengan semar*πŸ˜†

  14. betul mbak… aku juga sering ngrasa begitu. dapet duit tambahan, dah direncana buat disimpen tapi tiba2 ada ini itu dan akhirnya ilang tak berbekas.. *nangis*
    tapi menurutku itu cara Tuhan memberikan rejeki buat kita. coba kalo ga ada rejeki tambahan, manalah bisa bayar ini itu tambahan juga. pokoknya semua serba pas dan tepat waktu aja..
    salam kenal ya mbak.. sudah beberapa kali mampir ke siniπŸ™‚

    • halooo, salam kenal juga, leeca. Ini bacanya Ika, ala Lika, ya?πŸ™‚ Eh, panggil Fitri aja, ah. Cuma beda 2 tahun loh, kita ini. Err.. iya sih. AKu yang lebih tua.πŸ˜†
      bener banget. Yang penting pas-pasan. Pas ada perlu, pas duitnya ada. Pas ada duit, pas ada diskonan, haha…

  15. πŸ™‚ betul kata si wanita bijak berumur 70tahun itu. Jangan pernah menuhankan uang. Lo dpt insentif karena Tuhan tau habis itu lo mesti mudik ke banjar, mesti bayar serpis dll. Itu bonus fit, biar lu gak makin pusing.
    Soal duit itu yang namanya manusia gak akan pernah puas fit. Nikmatin semua yang lu punya skrgπŸ˜‰ apalagi lo punya buah hati yang lucu, alaaahhhh ga ada duit juga tetep cengar cengir.
    Duit itu selalu bisa dtg dan pergi, ga udah dipikirin!πŸ˜‰

  16. ihhh.. bener banget.. bener bangettt.. pas ada rejeki tak terduga, selalu rasanya udah senangg.. kebayang lumayan celengan semar bisa makan banyakan dikit. tapi kok ya habis ada rejeki tak terduga, ada juga pengeluaran tak terduganya. Yang saudara nikah lah, yang tivi tiba2 minta istirahatlah, motor tiba2 kangen sama tukang service nya lah.. adaa aja.. Tapi ya tetep ya.. Masih Alhamdulillah Allah ngaturnya pas. Pengeluarannya di pas kah dengan pemasukkannya. Coba kalo pengeluarannya lebih besar. Lebih pusing lagi kan ya. Klo dibilang cuma numpang lewat, ya Alhamdulillah masih ada yg mau lewat. Klo tiba2 harus bayar ina inu, ya Alhamdulillah masih ada yg buat bayar. Sementara ini, tutup mata aja deh klo celengan semar harus diet ketat dulu. Haha..

  17. hahahaha aku pun mengalami nya kakakkk.. Pas dpt rejeki eh ada aja yg mesti dibeli atau rumah perlu dibenerin..
    bener2 deh kadang2 pengeluaran tak terduga itu ga mikirin perasaan kita yg lg kegirangan dpt rejeki hahahaha

  18. “Pernah nggak ngerasa, berapapun duit yang kita pegang sekarang ini, selalu habis -apapun jenis kebutuhannya, bagaimanapun cara habisnya- Lalu kemudian, adaaaa aja yang kurang.”

    SERING SEKALI! :))))
    ahahahahahaha

    Kalo mau kaya gampang: bersyukur. Nah bersyukurnya eta nuh susaaaaahhhhhhhh..πŸ˜€

  19. can’t agree more :D… rasanya memang urusan yang satu itu (a.k.a. pengeluaran) ngg bakal beres yaaa mba…ada lagi dan lagi..tapi saya percaya banget kalau rezeki ngg kemana dan sedekah itu pahalanya dibayar kontanπŸ˜€..bener deeeh…makanya ngg boleh ngg bersyukuuur…walaupun seringnya lupaaaπŸ˜€..TFS…cheers…

    • Selama cuma udara doang yang gratis, kayaknya sih emang nggak akan jauh2 deh, masalah kita dari yg namanya pengeluaran. Terutama yang tak terduga, haha. Dan.. nggak papa, lupa bersyukur. Asal nggak keseringan aja. Huahaha…

  20. Sukaaa bgt postingan yg ini. Bener emang mendingan pas butuh duitnya ada (walopun abis) tp ya alhamdulillah kbutuha ngedadaknya bisa dipenuhi.
    Walopun kadang2 kebutuhan ngedadak itu juga suka timbul karena rejeki ngedadak sih yah. Misalnya gara2 ada duit lebih, jd ngedadak pengen belanja, ngedadak pengen beli ini, bli itu, kesini dan ke situ.. hahahha…

  21. cukup nggak cukup itu hanya soal persepsi (hahaha *nggaya banget)
    udaah.. gak papa kok, kita hiidup pas pasan aja, pas butuh pas adaaaa… pas pengen nge-mall ada duit, pas mantengin OLS ada saldo, pas mau beli CRV pas dapat hadiaah… *inimahngimpi

  22. hahaha…itu curhatan yg terakhir tetep deh mba :p
    bersyukur ya mba… Allah kasih rejeki yang cukup dan pas.. pas pengen beli rumah pas ada duit. cukup beli mobil baru, cukup beli SKII..hahaha… pokoknya alhamdulillah deh.. semakin kita bersyukur dg yg sedikit, insya Allah yang besar pasti akan menyusul… btw, aku juga pernah sik dlm kondisi seperti ceritamu itu mba.. tiap orang pasti pernah deh kayanya kalo derama duit begituπŸ˜†

    • semakin kita bersyukur dg yg sedikit, insya Allah yang besar pasti akan menyusul—> aamiin, dari 5 kepala disini, Da.πŸ™‚
      Btw, drama duit ini mungkin nggak akan pernah deh, dialamin sama keluarga Bakr*e, huahaha…

      • aamiin…<< ditambah 3 kepala dari rumahku mba…:D

        btw, aku kok mesti miss tulisanmu ya mba.. apa mataku yg mulai siwer? perasaan kalo follow akun, berarti ada notif di reader kan siapa2 yg posting. nah ini dirimu, 2 kali ini gak kebaca. baru tau kalo aku langsung eksekusi ke rumahmu..huhuhu…

  23. jadi keinget lagi nasib Ipk kemaren….hiksss, ini mah namanya membuka luka yg belum kering hahahaha
    yo wis laaah, kita tunggu IPK berikutnya dan semoga gak numpang liwat doang yakπŸ˜›

  24. aiiih syuka deh sama jurnal yang enniiiih… can’t agree more kalo boso jowone. hihihi…
    intinya bersyukur ya mbak, pas butuh, pas ada. niscaya Allah kasih gantinya, eeh mendadak butuh maneh, hahaha…
    makanya mbak, kalo pas tumplek di atas motor, doanya cuma satu, dilafalkan dengan jelas dan yang pastinya didengar pak ayah dan anak-anak “Ya Allah Yang Maha Kaya, hamba minta fortuner satuuu saja, biar gak ndusel-ndusel begini di motor…” dan disahuti rame-rame oleh mereka “aamiiiiiiin…. yook sedekah lagiiii….”πŸ˜€

  25. Wuiiiih. Setuju banget soal ini Baginda *kayak ngomong sama Ibu Suri
    Bener banget deh kalo memang dunia itu kudu ditaroh di tangan aja dan setuju kalo kita kudu bisa (sebisa mungkin) jadi yang menolong. Daaaan bisa membagi rejeki itu juga salah satu bentuk rejeki.
    Teope deh postingannya..

  26. cukup ngga cukup emang harus dicukup2in ya :} *keriting habis daftar ulang sekolah bocah,pajak mobil tyt telat, endebra endebre*

    paling enak emg jd org yg bersyukurrr niscaya rejeki ditambah. Amin Ah!

  27. plaaak.. postingannya bagindaratu ini sering banget nampar-nampar mukaku..
    yang ini pas banget lagi beberapa hari ini yang susah tidur mikirin “hutang” dan kewajiban yang harus dibayar tengah tahun nanti, padahal tabungan tak seberapa, dan kalau diitung-itung pas jatuh tempo duitnya tetep ga cukup T.T

    tapi kalau kata mamaku sih mbak: Kalau pake itung-itungan manusia pasti selalu ada kurangnya. Tapi percayalah sama itung-itungannya Gusti Allah. Allah selalu punya cara untuk mencukupkan rizki hamba-hambanya yang mau bersyukur *langsung mewek*

    • ssshhhh, sssshhhhh… *usap2 pipi bekas tamparan*πŸ˜†
      Aduh, Mel… bukan maksud hatiiiii….. Eh tapi, percayalah, setiap jurnal yang kubuat disini, udah pasti nampar aku duluan. Percaya, deh!πŸ™‚
      Yuk, yuk, yuk. Sering2 bersyukur. Biar makin berkah rejeki kitaaaa….πŸ™‚

  28. Intinya mah memang harus pandai bersyukur ya Bagindaratu nan cantik, suka makan pizza ngga bagi2 teteeh …:D
    kalau pandai mensyukuri nikmat Allah, inshaAllah banyak sedikit harta yg kita miliki tetap bawa bahagia.. Semoga harta kita ini penuh barokah ya Bagindaratu …aamiin.. Oh ya nan cantik..dst..dst.. ujung2nya minta Pizza doong ..:D

    • ah, kalo pujian cantik mah udah terlalu sering, teteeehhh…
      Coba dong yang lain… *haus pujian* Huahahaha….
      Aamiin.. semoga harta kita ini penuh berkah.. dan… banyak. Huahaha.. *teuteuuuppp* :p

  29. hahahaha Fiiit, masih dalam wacana aja si Ipeka itu udah ketahuan jelas pos-posnya. Jadi pas masuk rekening ya mampir sehari dua hari dan langsuuuung dieksekusi kirim sana sini bayar ini itu. Kalo di grup, Ita punya semboyan soal duit itu biasanya banyak habis, sedikit cukup. Dan sudahlah, duit itu kayak jenggot kok dicukur tumbuh lagi. *ini mazhabnya beda sama mazhab Novi emaknya Katy soalnya ahahaha*

    • duit itu biasanya banyak habis, sedikit cukup—-> aku lebih seneng kalo cukup DAN banyak, mak.:mrgreen:
      Eh, itu juga si ipeka udah diijon dulu sebelum cair, tahuuuuu… Nggak kuceritain disini dalam rangka pencitraan aja. huahaha….

  30. Lagi blogwalking dan mendarat ke siniπŸ˜€
    Aku benar-benar tertohok pas di kalimat ini, “kapan ya, ngukur-nya pake dollar? ”
    Ya ampun, iya benar banget, kita harus benar-benar bersyukur bahwa se resesi-resesi nya ekonomi, kita masih ngga hitung barang dengan dollar. Kalau iya, semuanya bakal jadi mahal luar binasa…
    Thanks atas postnya, bikin senyum ceria walau dompet meringisπŸ™‚

  31. Mbaaaak, aku kan dikasih masku uang tuh. HALALπŸ˜€ Niat tulus sucinya mau beliin aku kado mesin jahitπŸ˜€
    Tapi besoknya, oli mobil mesti diganti, terus spooring balancing, terus terus terus sampai amplop yang di situ kosongπŸ˜›

    Hahaha, ikhlas ikhlas…Siapa tau nanti beli mesin jahitnya ditunda supaya dapet mesin jahit yang lebih bagus kan yaaa?

    Beneran yaa, baca blogmu, mbak sondang, mbak tituk, mbak-mbak yang udah ‘matang’ ini, bikin hatiku adem terus deh. Makasih yaaaπŸ˜€

    • hahaha, HALAAL-nya musti banget dikasih tahu ya, Dek.πŸ™‚
      Kalo uangnya kepake buat urusan rumah, solusinya gampang kok—-> minta ganti! *dilempar kamera mahal*πŸ˜†
      Huaaaahhh… mataaaanggg? Mau bilang tua, kaaaannnn…? *pelototin mata*:mrgreen:

  32. Hadeuh jangan2 istri akang juga pusing seven around kayak Bunda nih, kalo akang sih nggak pernah pusing soalnya cuma ngasih doank trus yang ngatur bayar ini-itu yaa istri. Untungnya istri cukup sadar diri nggak pernah pake duit lebih daripada yang dikasih. Salut deh buat bunda-bunda yang jadi manajer keuangan rumah tanggaπŸ™‚

  33. adeemm ini bacanya.. Seneng kalo sering2 baca postingan bernada syukur gini, jd bisa ngerem diri dan ngurangin keluhan2 yang ga penting, terus jd tiba2 keinget QS.Ar Rahman “Maka nikmat Tuhanmu manakah yang kau dustakan” (edisi lagi sadar diri)πŸ˜€

  34. geuliiiisss….iiihhh postingannya juaraaa *ciumtangan buat perempuan hebat yg tahun ini genap berumur 70 tahun* bener banget fit, rejeki mah gak akan ketuker, disaat kita dikasih ‘kemampuan’ untuk nolong *gak usah diliat dari berapa dan apa bentuknya* yaa kita musti bersyukur dan mempergunakan kesempatan itu sebaik baiknya. Itu sih pendapat gue. Setuju pisan kalo masalah kejedak kejeduk kesana sini kalo urusan duid mah…gak akan pernah cukup cyyinnn…

    Selalu merasa irihatih setengahmati jilid ke tujuh kalo liat orang bisa berkulit mulus dan ternyata pake SKduwa *toss pit saya juga pengen pisan pake SKduwa, melengos ke mamak sondang* :p truuss samaa sayah juga pengen all new ciarpi…kalo rumah mah, ttep di kiara gapapalah asal bisa nambah luas dan bentuknya hahhaa…naahh kaann gak puas puas…hampura Gusti Allah…😦 makasih udah ngingetin tentang “bersyukur” dengan postingan yang asik banget kayak gini *kiss*

    • Aiiihh teteh cantiiiikkk, makasiiihhh yaaaa…πŸ™‚ *hidung kembang kempis yang dipuji ibunya yang seneng anaknya* hahaha…
      Halah, teteh mah mau pake eska duwa tinggal beli, siarvi juga tinggal tunjuk. Apa susahnyaaaa…?πŸ˜€

  35. “Sedekah disaat yang sempit” ini yang paling mengena bagi saya di postingan ini. Rezeki sudah ada yang mengatur dan tak akan tertukar, cuma bagaimana kita meraih rezeki tersebutπŸ™‚

  36. seruuuu bangeedddh isi postingannya, salam kenal ya. Isinya pas bgt, kondisi emak2 yg pusing ngitung keuangan xixixi…eh eh eh…aku suka excited kalo baca cerita ttg bandung. moga kesampean ya dpt rumah di bubat regency. tapi ntar kalo jd beli di sana, ati2, cek surat2nya, soalnya pengalaman dulu pernah mo kasi tanda jadi di bubat regency, ternyata rumah yg aku mau, tanahnya masi sengketa. di sana emang ada bbrp kavling tanah yg masi belom clear, tp ada juga yg udah aman.

    • halooo, salam kenal juga mbak Vera…πŸ™‚
      Huahaha.. itu rumah buahbatu regency kayaknya makin jauh kue dari oven, deh. Ajiibbbb harganya sekarang…πŸ˜†
      Eh tapi, thanks ya, udah ngingetin..πŸ˜€

  37. ha ha ha… bener sih. Mikirin duit & pengeluaran nggak bakalan pernah ada lebih-lebihnya ya Mbak Fit…Pasti selalu kurang.
    Saya juga sama, Mbak Fitri. Berapapun penghasilan yang saya terima, selalu saja ada caranya untuk keluar. Makin banyak yang saya terima,makin banyak juga yang keluar. Ada saja. Bayar inilah, itulah, kirim ke saudara, ke si A, si B yang lagi butuh lebih darurat dibanding saya, dst. Ujung-ujungnya habis deh. Tapi lega juga sih, karena habisnya bukan buat saya sendiri.Bukan karena saya yang menghambur-hamburkan duit. Jadi saya tak pernah memikirkannya.

    Jika karena itu, ternyata untuk diri saya sendiri malah jadi sangat kurang, saya menghibur diri, barangkali karena jumlah & jenis kenikmatan yang Tuhan ciptakan memang jauh melebihi apa yang bisa digapai oleh manusia. Nikmat makanan yang enak-enaklah, nikmat pakaian yang indah indah dan perawatan kulit serta tubuh yang kinclong, nikmat rumah mewah,, mobil mewah.. dst…Kenikmatan bertumbuh sebesar 1 000 000%, sedangkan penghasilan kita bertumbuh hanya dengan kecepatan 10% . Terang aja nggak imbang, jadi susah ngejarnya kita ya Mbak?..he he..
    Jadi untuk ngakalinnya, saya berusaha menikmati hal-hal menarik lain yang disedikan Tuhan yang nggak perlu pake uang, atau kalaupun pakai tapi cuma sedikit.

    • menikmati hal-hal menarik lain yang disedikan Tuhan yang nggak perlu pake uang, atau kalaupun pakai tapi cuma sedikit——> aku setuju bangeettt sama yang ini, mbak Dani.
      Err.. masalahnya, sekarang yang disediakan Tuhan juga udah banyak di aku2 punya manusia, loh. Dannn… kita musti bayar kalo mau ikut menikmati. Coba hitung, berapa banyak taman/pantai yang bener2 masih gratisan. Hihihi…

  38. intinya adalah harus tetap bersyukur dalam segala kondisi ya mba, apapun itu dan kita akan dicukupkan, jangan pelit juga untuk bersedekah dan berbagi dengan orang lain yang sedang membutuhkan.
    Salam kenal mba! my first visitπŸ™‚

  39. Akurrr dongπŸ˜€ Ahh.. Bener sekalii sih kata2nya mba FitπŸ™‚ Jadi dalam segala hal Mengucap Syukur itu memang perluπŸ™‚ Betul betul betulπŸ˜€

  40. alhamdulillah, aku juga merasakan hal yg sama tiap bulan #hore punya temen
    kalo dipikirin emang sesuai doa, mohon dicukupkan rezekinya. jadi ya emang cukup. alhamdulillah #tutupmataliatlistutang
    semoga ipeka jadi 5 kali lipat. aamiin #mimpi

  41. suamiku tuh yang paling sering ngingetin… kita harus bantu orang, meski kita lagi gak punyaπŸ™‚ dan Ibu sering juga berpesan ke kami bertiga, kalau ada duit lebih, tanya sodara2mu, apa mereka ada yang perlu, hik! jadi kangen Ibu……

  42. Aaaah sejak postingan ini nongol di e-mail udah gatel pengen nimbrung komen, tapi apa daya mau bw teh gak sempeeet melulu, maklum bergantung sama internet kantor *ditoyor bu bos*πŸ˜†
    btw samaaa lah kita mbak. aneg dulu mah pas masih single jarang banget berasa bokek, lah sekarang pas udah gabung gaji sama si Mbul kok rasanya ada aja kuraaaang nya. Baru ngerasain yang namanya maintain urusan rumah tangga itu susyeeeh pisan duitnya, segini belom ada anak loh *curcol*:mrgreen:
    Tapi mari kita sama sama bersyukur ya, pas lagi butuh kemana mana, duit selalu aja ada yes? kayaknya biarlah duit itu dipakai buat nyenengin daripada di timbun muluπŸ˜›

  43. Sama kayak tiap gajian yang juga berasa langsung menguap aja gajinya, numpang lewat di rekening terus ‘berpindah’ ke tempat-tempat lain hehe.. Yang penting tetap bersyukur ya mbakπŸ™‚

  44. Ini bener banget Fit. Yang paling barokah justru disaat sempit dan insyaallah ada aja jalan yang bikin lapang lagi. Allah maha mengetahui segala sesuatunya. Kalo berkehendak, ada aja jalannya yang ga disangka2 dehπŸ™‚

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s