Tahan jarimu, tetap positif

Udah uhuk belum, judulnya?πŸ˜€

Di jaman canggih seperti sekarang, dimana katanya dunia bukan lagi ada di genggaman tangan, melainkan udah di ujung jari, hal kecil bisa jadi besar, dan hal besar jadi hal kecil. Yes, saya lagi ngomongin social media (lagi!).

Sebagian besar orang Indonesia pasti tahu kalo Bu SBY punya akun di instagram (akunnya ini nggak di private, jadi semua orang bisa langsung follow dan liat semua koleksi fotonya-red), dan beliau lumayan rajin posting foto (kadang posting dilakukan oleh fotografer kepresidenan), baik yang sifatnya formil macem acara kenegaraan, kunjungan kerja presiden, maupun foto-foto pribadi yang mana sebagian besar didominasi foto hewan, bunga, tanaman, dan tentu sahaja, foto anak, mantu dan 2 cucunya. Eh, banyak juga foto-foto beliau dan keluarganya di masa lalu, dan yang pasti nih, saya belum pernah liat foto beliau selfie pake kamera depan *lirik obama* apalagi foto pake tongsis, ya. hahaha…πŸ˜† Sejujurnya, saya ini bukan pemerhati politik yakali, em(b)ak2 rempong macem saya masih ada waktu ngikutin berita politik yang lebih banyak dagelannya ituΒ tapi mending ngaku dulu saja lah, dua kali pemilihan presiden terakhir kemaren itu, saya nyoblos SBY-JK dan SBY-Boediono. Ya abis, katanya kan musti LANJUTKAN! Haha. Jadi kalo di jurnal ini saya terlihat sangat membela bu Ani, percayalah. Bukan begitu maksudnya. Saya hanya pengen ngeluarin uneg-uneg yang kalo kelamaan dipendam, takutnya jadi jerawat batu dan bikin muka saya makin tak enak diliat.πŸ™‚

Saya lupa, kapan pertama kali saya follow akun instagram bu Ani, yang saya inget, beliau lumayan sering bagi-bagi hadiah buat para followernya, sesekali bales komentar, dan jujur saja, saya menikmati hampir semua foto-foto yang beliau upload itu. Well, kalo bukan dari beliau, mana bisa saya liat suasana di dalam pesawat pembawa RI 1, atau foto cucunya yang lagi naik sepeda di dalam rumah, atau foto santai SBY yang lagi sarapan di depan gerobak ketoprak, atau foto Aira yang lagi selfie sama kakek dan neneknya itu…

Menurut saya, foto-foto itu menunjukkan, betapa manusiawinya presiden kita dan keluarganya, betapa hangatnya hubungan antara presiden, istri dan anak-mantu serta cucunya dalam keseharian mereka. Dan apa itu semua demi pencitraan? Aduh, yang benar saja….!πŸ™‚

Terlepas dari segala macam pro kontra seperti kasus bank Century, Hambalang, dan lain-lain yang pelan-pelan menyeret anggota keluarga SBY itu—> keliatan ya, cuma segitu doang berita politik yang saya tahu?πŸ˜† musti diakui dulu, menjelang 10 tahun masa kepemimpinannya, saya masih belum bisa membayangkan siapa orang yang pantas menggantikan SBY. Err.. Rhoma Ir*ma..? Atau… Farhat Ab*as..?:mrgreen: Dan lalu, siapa yang cukup pas untuk menggantikan Bu Ani sebagai ibu negara. Coba…? Ada ide?πŸ™‚

Di sepanjang sejarah tampuk kepemimpinan RI-1, baru di era SBY sekarang inilah, ibu negara seterbuka ini membuka diri di depan publik. Maksud saya, saya belum pernah liat almarhumah Bu Tien upload foto pribadi di internet *ya ya ya jaman beliau inet kan emang belum musim ya cyinnnn* atau almarhumah Bu Habibie, atau bu Gusdur, atau Bu Mega, err… ada ibu negara yang belum saya sebut?πŸ˜€

Nah, terlepas dari siapa presiden yang dulu kita pilih, kira-kira bisa nggak ya, kita berhenti di salut pada bu Ani yang membuka diri sedemikian rupa pada publik mengenai banyak hal yang sifatnya pribadi itu? Maksud saya, bisa nggak ya, kita cukup nikmati saja lah, apapun foto yang beliau upload di instagram itu. Kapan lagi coba, kita bisa liat suasana di dalam Istana Negara, di Istana Cipanas, Istana Yogya, foto dari atas helikopter kepresidenan, pokoknya foto-foto eksklusif yang nggak semua orang bisa dapetin –bukan karena orang lain nggak mampu bikin foto sekeren foto yang beliau ambil- tapi karena nggak semua orang bisa dan punya kesempatan untuk berada di lokasi-lokasi eksklusif yang hanya mungkin didapat saat seseorang itu jadi ibu negara, sistaaaa….!πŸ™‚ Uhm, abaikan saja dulu, kenyataan kalo fotonya itu MUNGKIN di upload di saat Jakarta dan Manado dilanda banjir super hebat, atau Sinabung meletus, dan Indonesia siaga bencana. Pernah terfikir nggak sih, bahwa MUNGKIN, first lady sekelas beliau juga perlu rehat sejenak, loh! Wong saya yang CUMA ngurus kerjaan kantor sama ngurus 1 suami eh yang ini sih kayaknya udah jarang diurus, ya. πŸ˜† dan nge-handle 3 anak aja masih kudu tetep nyempatin online kok di tengah-tengah segala macem ke-chaos-an rumah, apalagi beliau yang musti mikirin orang se-Indonesia? Pikirkan itu, deh!πŸ˜€

Jadi, kalo nggak berkenan, tinggal unfollow saja, lah. Udah, cukup. Ngetik komentar pedas, mengkritik gaya busana yang keluarga mereka kenakan, atau bahkan berdebat panjang kali lebar-kali tinggi-kali luas-kali keliling, sekalianπŸ˜† diantara follower mengenai kenapa sampe ada ‘penampakan’ di belakang anggota keluarga RI 1 yang sedang berpose di tangga Istana Cipanas itu, tanpa kroscek langsung menuduh keluarga SBY nggak manusiawi, lah. Nggak pantas, lah. Nggak etis, lah… rasanya kok, gimanaaaa gitu, ya? Apalagi kalo sampeyan itu laki-laki, mengkritik seorang perempuan habis-habisan, debat kusir tak jelas juntrungannya, di dunia maya pula. Ish! Derajat sampeyan turun sekian derajat di mata saya deh, ah. Ngomong langsung di depan muka, dong.. kalo berani..πŸ˜†

Jadi, daripada mengkritik batik yang mereka pakai saat pergi ke pantai dan menyebut itu sebagai pembodohan, kenapa nggak bertanya baik-baik: “sebelum pergi ke pantai, pergi kemana dulu, Bu?” Ya elah bro, masa’ sekelas istri presiden RI nggak tahu sih, busana apa yang pantes buat dipake ke pantai? Pasti ada alasan kuat, kenapa mereka sampai mantai dengan berbatik ria, kaliiii…! Lalu daripada sibuk menghujat kenapa ada penampakan kepala di belakang foto keluarga presiden, kenapa nggak mikir: kok bisa ya, itu orang yang duduk di belakang mereka pas mereka foto keluarga, nggak disuruh pergi dulu? Kira-kira, siapa dan seakrab apa ya, orang itu (belakangan baru ketahuan kalo penampakan misterius itu ternyata baby sitter cucu SBY) dengan keluarga presiden? Kalo kita bijak berfikir, kita bakal tahu loh, jawabannya.πŸ™‚

Tahan jarimu, tetap positif. Tahan nafas, santaaaaiiiii….!πŸ˜€

Gimana dengan jawaban-jawaban sinis dan sarkasme beliau ketika merespon para hater? Ya elah, bro…! Katanya rocker juga manusia. Gimana, sih?πŸ™‚ Wong saya aja sebel kok, pas saya ngupload kesialan saya akan sesuatu, terus ada komentar yang (seolah-olah) justru ngetawain kesialan saya itu. Idih! Pengen nabok yang komen. Kalo cuma nambahin sakit hati, kagak usah komentar, yaaaaa…!

Apa? Bu Ani galak? Ya makanya, jangan bangunin harimau tidur, atuuuuhh…!πŸ˜†

Apa? Kurang etis? Lah, menurut sampeyan, yang nggak etis itu siapa: beliau, apa orang yang ucuk-ucuk komen negatif di ‘rumah’ beliau, sih? Sabaaaaarrrr…!πŸ™‚

Apa? Beliau istri pejabat, jadi udah seharusnya beliau jaga image? Ah, kalo beliau kalem-kalem aja, nanti ujung-ujungnya disebut sok cool. Pencitraan… Hayoooo…!πŸ˜‰

Apa? Nyebut-nyebut nama istri pejabat lain? Siapa sih, HARI GINIIII perempuan yang nggak ngeluarin kambing hitam kalo terus-terusan didesak?πŸ˜†

Apa? SBY over reaktif? Lah, emang sampeyan bakal diem aja gitu, kalo istri sampeyan di bully berjama’ah di dunia maya begitu? Kalo diem aja, nanti salah pula. Dikira nggak sayang istri. Simalakama, yes? Ternyata syusyaaahhh jadi presiden.:mrgreen:

Perlakukan orang lain, sebagaimana kita ingin diperlakukan. Begitu, bukan? Pikirkan kalo itu terjadi pada istri, ibu, atau ibu mertua sampeyan. Inga, inga! *tring!*πŸ™‚

Kalo suka, sila di like. Udah sebel dan nggak tahan? Ya unfollow saja, kakaaakk..! Kalo kata Alm. Gusdur: gitu aja kok repot…!πŸ˜† Ya daripada cuma nambah-nambahin penyakit hati. Ya, kaaannn? Nah, daripada ngeributin kehidupan pribadi orang lain, masih banyaaakkk yang bisa kita lakukan. Misalnya: mikirin gimana caranya ngelunasin cicilan rumah demi tercapainya #bebasKPR2014 atau mikir, gimana caranya hidup hemat demi bisa beli eska duwa, atau mikir, gimana caranya ngumpulin duit buat beli new CRV, atau mikir, gimana caranya nabung yang banyak demi rumah di buah batu regencyπŸ˜† atau bahkan pikirin tuh dari sekarang, gimana caranya bikin seneng keluarga, secara besok libur 3 hari sementara gajian baru hari Senin. #eh?:mrgreen:

model milik baginda raja dan baginda ratu *eh, juga milik abang dan mbaknya* :) Ini lagi main tab di mesjid (???) deket rumah, sengaja dikasih daripada dese nggangguin para jama'ah yang lagi konsen denger ceramah. :D

model milik baginda raja dan baginda ratu *eh, juga milik abang dan mbaknya*πŸ™‚ Ini lagi main tab di mesjid (???) deket rumah, sengaja dikasih tab, biar duduk anteng. Ya daripada doi lari sana sini dan nggangguin para jama’ah yang lagi konsen denger ceramah, ya kaaan?

Tahan jarimu, tetap positif.Β  Have a nice looonggg weekend, guys!πŸ™‚

103 thoughts on “Tahan jarimu, tetap positif

  1. Mbaaak, aku jd pengen main instagram lagi deh gara2 kamu ini!πŸ˜›
    Aku gak follow, tapi aku ngikutin ttg instagramnya Bu Ani ini. Yaaah, memang banyak yang suka lupa kan klo apapun profesi kita, kita ini memang cuma manusia biasaπŸ˜›

  2. Setujuuuuu kakakkkk..
    Kadang gw bingung sm org2 yg suka komen ga penting, knp ga mikirin hdp nya sendiri aja sih hahahaha

    Tapi ga rame juga sih klo ga ada org2 yg kepo dan tukang ikut campur urusan orang, dunia ga akan ada hitam dan putihnya, kakakkkkπŸ˜€

  3. Maaappp aku udah lama gak mampirrr hehehe.
    Suka lucu juga ya bu ani jutekin yg pd komen pedesss hahaha. Nah kalo aku drpd nanti bikin nyinyir aku sendiri mending aku hindarin deh follow2 akun yg bikin piomongeun *ini sundanya pandeglang yah* :p macem syahrini, bu ani, dan para hijabers hehe. Kadang komen org2nya itu loh yg bikin jd suudzon, wes2 aku unfollow aja kalo udah ganggu maya, mending follow OLS *nah ini ganggu dompet* hahahaha

  4. Whahahahahaha. Saya sih setuju gak setuju sama isi postingannya. Setuju kalo Ibu negara kita itu humanis sekali dan bener banget kalo sayah SANGAT MENIKMATI foto yang dishare sama beliau. Beneran deh. Sama seperti yang dirimu bilang Baginda (kemudian menunduk beri salam hormat :P) kapan lagi saya punya kesempatan melihat tempat-tempat dan momen-momen yang beliau unggah itu. Sungguh gak penting buat saya sih kalo keluarga presiden mau kepantai pakai batik asalkan jangan ke kondangan pake baju pantai sajah. Dan yes komennya para komentator itu pada lebhey. Etatapinya yang sangat saya sayangkan sih Bu Ani mestinya keep calm dan act as a seleb ajalah. Hahaha. Kayak Dessy ratnasari gitu (ketahuan anak lama referensinya ke Dessy), no comment. Diemin ajah. Rausah ditanggepin. Lhawong namanya juga manusia gabisa dikendalikan cara mikirnya. Cuman itu aja sih sayangnya, nanggepin komen. Padahal aseli poto bidikan beliau bagus-bagus.πŸ˜€

    • Sungguh gak penting buat saya sih kalo keluarga presiden mau kepantai pakai batik asalkan jangan ke kondangan pake baju pantai sajah—> ngakak!πŸ˜†
      Aku tahu juga loh, Dan. Desy Ratnasari dengan miss no commentnya itu—> hayooo, siapa lebih tua, aku apa kamu..? #dibahas
      Soal bu Ani bales komen negatif, sekali lagi, menurutku kok manusiawi banget ya, apalagi kalo beliau kepancing juga bales dgn kalimat negatif. Soalnya seriiingggg banget, yg komen negatif itu nggak pada tempatnya. Ya masa upload foto hewan aja, dikomenin negatif, cobaaaa…? Ehem, bukan maksud ngebelain loh, ya. Cuma maksudku, aku ngerti aja gitu, kalo beliau kadang kepancing dgn komentar2 miring itu. Wong komennya itu di ‘rumah’ beliau, kok..πŸ˜€

  5. “itu kenapa sih Mas I**bas kok pake bajunya selalu lengan panjang”
    Aseliiik yaaa pengen toyorin yang nanya… pliisss deeh masvroooh -___-”
    Emang sih kadang bu Ani juga balesin komennya suka pedes, tapi klo dipikir yang nanya juga suka kebangetan sih ya, aku suka greget sendiri deh…suka asal dan seenaknya..
    Tapiii, klo trus baca komen2x yg positif itu suka jadi senyum sendiri dan lega karena diantara banyaknya pengguna socmed itu ternyata masih ada kok yang bisa santun berkomunikasi. Aku sendiri juga suka banget ngikutin IG Bu Ani, selain karena gambarnya emang bagus2x juga ya ituuu bener kita jadi bisa liat keluarga beliauπŸ™‚

  6. beneran loh nulis komen itu harus hati2 banget ternyata yaa… bahasa tulisan soalnyaa… maksud kita becanda bisa dikira menghina, maksud memuji bisa disangka nyindir.. soalnya gak keliatan ekspresi muka kita… aku hrs sering2 instropeksi nih… soalnya suka komen2 sok akrab dan sok becandaπŸ˜€

    • Kalo aku pribadi masih mentolerir kalimat salah yang keluarnya dari mulut, mbak. Secara kalo ngomong langsung begitu kan emang seringnya spontan dan suka kebablasan: ngomong dulu, pikir belakangan. Ya, kan…? —> aku sih yang sering begituπŸ˜†
      Nah kalo kalimat yg keluar dari tangan itu loh, yang SEHARUSNYA dipikir lebih lama, pantes apa nggak diketik. Bikin orang lain sakit hati apa nggak. Aduh, bagian yg ini instropeksi juga kok, buatkuuuuu…πŸ˜€

  7. Haha.. klo aku sih ambil lucunya aja, mb. klo ada yg komen agak gak enak, trus sama si ibu ditanggepin dengan kejudesannya itu, malah jadi bahan lucu2an kan buat kami2 silent follower ini.
    Walaupun kadang mbatin juga sih, “si ibu luang bener waktunya ya, sampe bales komennya bisa pake emosi sepenuh hati, dan dibahas sampe ke sidang negara. lagi PMS y, bu?” :))

    • Komen yg nggak enak itu buatku kok nggak lucu ya, Ni. Ngasih aura negatif, iya..πŸ™‚ Makanya, sekarang2 ini aku nggak pernah baca2 komentar di IGnya seleb, terutama ya bu ani ini. Habis jd ikut2an senepppp…. :)))

  8. kalo liat ig artis/pejabat trus banyak komen haters kadang suka mikir apa mungkin ada ya orang yang kerjanya ngomenin negatif di ig2 orang trus dibayar.. hahaha.. abis kayaknya niat banget gitu komen nyelekitnyaa.. hihihi.. salam kenal mbaaa..πŸ˜€

  9. akuuuu mbaa…salah satu penikmat foto2nya bu ani.. sampe yg macem masak pake sanggul cepol #eh..

    dan beneran kesel pake banget, waktu ketinggalan (apa selalu ya?) 2 kali kuis yg digelar..mupeeng sama hadiahnya yg kamera sony itu…huhuhuhu…

  10. akuu setujuuu Mba Baginda RatuuπŸ™‚ Sesimpel itu aja, gak suka unfollow, kita gak kenal secara pribadi dan menghabiskan energi+waktu untuk mengomentari hal2 yang negatif, debat gak jelas, marah2 ke hal pribadi nya orang lain, ya buat apa? Kalau emang suka ngeliat, follow gak suka unfollow, simpel yaaaaπŸ˜€

  11. Setuju banget sama mba fitri, kapan lagi coba bisa ngeliat sesuatu yang ga bisa kita lihat dari dekat macem istana negara ataupun pesawat RI1 kalo ga bu Ani berbaik hati membaginya di IG.

    Aku juga follow akunnya ibu Ani mba, dan suka komen juga bahkan ikutan jawab kuisnya hihihi, dan emang suka gengges sama komen2 yang ga penting dari followernya.

    • aku udah nggak pernah liat2 komentar2nya, Di. Habisan jatuhnya jadi gemesss sama komen yang nggak nyambung itu, loh. Apalagi kalo udah perang komentar sesama follower. Aduh!😦

  12. tetep ya baginda ratu ujung2nya pasti crv, sk II sm buah batu regency… konsisten euy xixixixixixixixi
    saya ga follow belio secr g punya instagram, tp baca2 berita kasian juga ya kalau belio di bully.. kan belio dipilih oleh rakyat, artinya dipilih oleh kita, menghina belio sekeluarga sama aja kali ya dengan menghina diri sendiri sm negara…. krn biar gimanapun belio kan masih pemimpin dan ibu negara kita. jadi so yess, sepakat just enjoy.. kalau g suka unfollow hehehhehe

    • Bikin dong, akun di IG, biar kita bisa narsis bareng-bareng..πŸ˜†
      Aku kasihan sama semua seleb yang dibully followernya, jadi bukan cuma ke bu Ani aja. Maksudku, orang nge-follow itu kupikir karena suka, ya kan? Bukan karena sekedar kepo dan ujung2nya mengkritik sana sini…

  13. hihihi… selama ini silent reader, salam kenal ya mbak…πŸ˜€

    iya, temen sebelah meja suka mbagi update terbaru soal per-Bu Ani-an ini, secara aku ga punya IG jd taunya cuma lewat omongan kaya gitu… sempet sih kepikiran “mbok yao sing kalem buk” tapi baru kali ini nemu kontranya dan aku pikir, iya juga yaaaa… bete banget sih kalo baca komen yg negatif. Ibu negara juga manusia. Hahaha, makasih sudah “mencerahkan”

    Etapi kalimat terakhir yg soal 3 hari libur itu sungguh langsung bikin pening kembali datang…πŸ˜€

  14. Setuju! Itu aku heran loh kalo sama orang yang suka komen negatif kalo bahasa kerennya haters, niat aja ngetik panjang lebar komen negatif. Terlepas dari apapun isi postingannya.
    Dan orang nyinyir gitu tuh banyak, liat aja itu instagramnya Syahr*ni, ampuuun deh yang komen negatif kadang sampe seru banget bawa bawa Tuhan, akhlak, moral, dll. Yaelah ceuuu yang komen kayak ngerasa paling oke ajaπŸ™‚. Kalo gak suka mah kenapa gitu mesti di follow yahπŸ˜† , mungkin haters sama big fans itu emang tipis batasnyaπŸ˜€

    • keren ya, May. Berarti emang bener, banyak orang Indo yang kerjaannya KURANG BANYAK, sampe2 mereka punya waktu luang buat ngetik panjang lebar di foto orang. Iiiih, nggak keren, ah. Bikin blog, gih sono! hahaha….

      • Yah kerjaan sih selalu ada mbak tapi niat kerjanya yg kurang jadi lah kurang kerjaan *apa coba :D*
        Etapi bener deh, tengok lah kolom komentar di detik, banyak orang yang mau buang2 waktu dan energi nya untuk komentar2 kasar ga jelas euy

  15. Aku nggak main instagram, tapi setuju sama inti postingan ini (bukan setuju sama Bu AniπŸ˜€ ). Urusan dunia nyata udah banyak repot, kenapa harus repot pula di dunia maya. Terus memang harus hati-hati juga kalo komen…. Ini rada makjleb secara aku suka bercanda. Mudah-mudahan nggak ada yang tersinggung gara-gara komenku ya…πŸ˜€

    • haha, aduh Teteh.. aku pun masih suka nggak liat2 kok, kalo komen di blog orang. haha, sungkeeemm sama yang ngerasa sebel sama komenku, ya. Aku kan belum terlalu kenal sama teh Nopi, tapi kayaknya nggak ada komen teteh yang bikin orang kesinggung, deh. tenaaanggg!πŸ™‚

  16. aku setuju sama Baginda Ratu,,kalau ndak suka ya jangan follow daripada komen yang engga engga. Saya sih suka main sekali-sekali aja ke instagramnya ibu negara, buat mengagumi fotonya. Tapi saya menyayangkan aja sih reaksi ibu negara, semoga bisa lebih baik lagi nanggepin para hatersnya

  17. Sayangnya aku ga ikutan instagramπŸ˜€ jadi tahu tentang bu negara hanya melalui berita2 di internet saja dan kebanyakan beritanya miring katanya bu negara kita sering membalas pedas komentar para followernya, ya iyalah wajar yaa klo ga suka ya unfollow aja kenapa sih harus komentar negatif..

    Eh beneran bu SBY suka bagi2 hadiah, ko aku jadi pengen ikutan instagram juga deh haha.

    • Mbak Nella, dirimu harusnya bikin loh, akun di IG. Biar puas kita liat2 koleksi bunga dan tanamannya..πŸ™‚
      Iya, Bu Ani ini lumayan sering bagi2 hadiah. Sayangnya.. aku belum pernah ikutan. Telat mulu liatnyaaaa… hahaha…

  18. beneeerr.. setujuuu IG bu ani bagus ..aku juga follow beliau & menikmati smua karyanyaπŸ˜€ sayangnya makin kesini makin banyak komen gengges kasih komen negatif. menurutku mereka cuma cari sensasi, biar namanya kesorot di media ..ciiihh….

  19. Tustel ooh tustel kalo yg follow pasti PAHAM!πŸ˜›
    kok ya aku jd ilfeel sama ibu negara ini semenjak dia ngebales comment2 gk penting itu sampai puncaknya dia malah curhat ke ibu2 menteri waktu ada pertemuan apa itu (gw lupa) yg cerita trnyata yg comment ignya anak sma:/
    Kayanya bu ani harus belajar lg deh rulesnya social network

  20. Hihihi soal tahan jari aku setujuuuu. Kalau nggak cocok (yang bisa banget terjadi , beda kepala beda cara pikir) juga is oke selama bilangnya baik-baik, karena yg publish di dunia maya harusnya siap mendapat tanggapan postifi negatif kan. Bu, ini postingannya bisa dicc-kan ke Bu Ani juga, nih, agar beliau juga tahan jari dan tetap positif huahahaha. A much as I love Bu Ani and respect her very much, tapi dalam opiniku ya seharusnya beliau nggak menanggapi komen yang nggak penting dan gengges itu sih. Karena ternyata….yang komen nggak penting itu rata-rata memang cuma cari sensasi, kok. Cara gampang terkenal di dunia maya ya jadikan orang terkenal sebagai batu loncatan (lirik Noni, Arman dan Tyke yg sering jd batu loncatan blogger ahahahaha). Jadi emang nggak perlu buang waktu buat mereka, Bu. Apalagi dari ratusan komen yang komen baik lebih banyak kan. Lagi insecure kayaknya si Ibu. Dan yes, with great power come great responsibilities. Kalo yg menanggapi hatersnya dengan cara gak elegan itu bukan ibu negara, mungkin orang lain lebih terima ya. But she’s our first Lady. She should know better to handle things like that. Syukurnya kayaknya beliau sadar deh belakangan, yg sempet minta maaf itu loh,mungkin ada yang memperingati ya.

    • Setuju Ndang. Biar gimana sebagai ibu negara dia itu publik figur. Sebaiknya sih jika memutuskan untuk interaksi secara teori udah meperhitungkan ada komen negatif dan positif. Harus siap untuk keduanya, seperti Ridwan Kamil di Twitter. Aku penasaran advisornya Ibu Ani tanggapannya gimana ya? Apa dia berani negur si ibu?

  21. eyke duluuu ngefollow beliau, etapi sekarang gak lagiii… ummm mungkin karena gak kuku ngeliat foto2nya yang ajib yaa, secarra gadget beliau selalu bikin cleguks, ahahah… sirik tanda tak punyaaah….:p

  22. Widiiiih berat nih kl nyangkut pakpres dan bupres , tp mbokya masyarakat itu juga ngeh dan nyadar gt yah kl mereka itu juga manusia tempatnya salah dan kurang, karena kesempurnaan hanya milik Allah SWT semata *ala bunda dorce*

  23. Jangankan ibu Ani yg pastinya semua orang kenal/tau sosok beliau mbk, kita yg masyarakat biasa kadang ada aja yg msh suka nyinyir…harusnya seneng donk punya ibu negara melek teknologi dan ga gaptek, tapi ya balik lagi semua pasti ada pro kontranya…ada aja yg ga suka dan yg nyebelin udah ga suka, nyinyir pula…
    tapi aq suka kok sama ending nya postingan ini, dirimu konsisten dan fokus sama impian mu ituuuuπŸ˜€
    Yayaya…drpd mikir ibu Ani, aq mau mikir long wiken mau kemana ya sama anak2…hahaha Happy long wiken baginda ratu….

  24. hasil jepretan bu Ani keren2 lho mbakπŸ™‚πŸ˜€ mbak, sori kalau out of topic, kalau aku bikin —> “:D” di tulisanku, koq nggak bisa berubah jadi emoticon lagi ya? padahal dulu bisa mbak… udah sebulan ini begitu😦 ajarin dong mbak? udah aku reset di settingan writing, tapi tetep nggak bisa juga😦

    • Aduh, kenapa ya Mes…? Aku nggak terlalu ngerti soal emoticon itu, euy! *gaptek juga* huhuhuhu…
      Eh, coba ganti theme aja, Mes. Kali jadi bisa. Kaliiii, yaaa…. *tidak bertanggung jawab dgn kebenarannya*πŸ˜†

      • Mbak, aku udah tau penyebabnya. Nggak boleh dibikin titik (.) di sebelah (:D) supaya jadi emoticonπŸ˜€ hahhahaa dasar daku gaptekπŸ˜€. Wokeh mbak, tengkyu yaπŸ˜‰

  25. oh begitu ceritanya kenapa waktu itu banyak yang menghujat bu ani suka foto2. waktu itu gua heran pas denger, soalnya pas gua liat di IG nay bu ani kayaknya foto2nya baik2 aja. hahaha.

    yah begitulah dunia maya. yang namanya haters mah ada aja dimana2 ya… tapi gua yakin bu ani ya gak bakal masukin ati lah. ngapain juga ya…πŸ˜›

    • Haha, kalo ibu negara, bales komen rada pedes aja, langsung jadi tajuk berita dimana-mana..πŸ™‚
      Ehm, kalopun dimasukkin hati, palingan cuma sebentar kali ya, Mas. Ngapain lama-lama, wong banyak juga yang kudu beliau urus, kan?πŸ™‚

  26. Ah, aku udah komen diatas menanggapi komennya Sondang ngga kulonuwun sama kamu Fit. Komenku itu berlaku bukan hanya untuk ibu Ani, tapi juga untuk publik figur lainnya yang aktif di social media.

  27. Ga follow IG nya bu Ani tp suka ngintipin klo pas br rame dibahas beritanya. Sebenernya sih ga trll suka klo ibu negara trll aktif di socmedi tapiiiiiii klo dkasi foto dalemnya istana atau pesawat presiden sih ya ga nolak haha..
    Tulisan ini membuatku memandang sisi manusiawiny beliau. Thanks mbak..

    • Aku masih follow bu Ani smp sekarang. Foto favoritku ya foto2 yg objeknya anggota keluarga dan tempat2 yg belum pernah kudatengin.. hihi..
      Nah! Leeca nih yang paling paham isi jurnalku ini. Maksudku ya itu aja. Bu Ani itu manusia biasa juga kayak kita, yg bisa ngambek kalo dikritik terus2an (kritik ya, bukan saran)πŸ™‚

      • iya mba fit, aku suka liat foto cucu2nya. lha cucu cowoknya umurnya beda dikit ma anakku jd suka pengen tau dia dah segede apa n bisa apa. emak2 kepoooo haha…
        tapi secara keseluruhan fotonya sih bagus2 jadi ya menarik. terserah deh yang motret beliau sendiri atau ajudannya.

  28. Setuju Mba, aku gak follow IG si Ibu tapi kadang2 suka buka IGnya dia, suka sih ngeliat foto2nya, bener banget krn kita jadi bisa tau tempat2 yang mungkin gak akan pernah kejamah sama kita sendiri tp krn bu ani hits di IG kita jadi tau hihihih.. Buat haters2 yang suka komen pedes juga suka heran sih aku, kok ya gak ngurusin urusan pribadi aja gitu lho malah urusin urusan orang lain hahaha kalau gak suka ya gak usah di follow kan yah..

  29. Aku setuju sama dani, mustinya bu ani itu ya sante ajalah, ngga perlu menanggapi komen2 lebay. Karena namanya juga dunia maya, siapa aja bisa komen. Selain bu ani ikutan lebay, dia sampe make paspampres buat nyelidiki org yg komennya gak dia suka. Cara menanggapinya pun kurang berkelas, bikin kita jadi mikir ini ibu negara educated ato nggak ya, kok tata bahasanya gitu2 doang.

    • Hahaha, jujur nih ya. Aku belum pernah baca loh, komentar balesannya bu ani ke orang yg komentar negatif. Selama ini cuma denger beritanya aja, habis aku nggak pernah tuh, baca komentar2 di IGnya seleb. Ngapaiiiinnn?πŸ™‚ Wah, aku malah br tahu kalo beliau smp pake paspampres buat ngurusin org yg komennya nggak disuka. Oh ya? Wah, berita baru dong nih….

  30. kapan hari suamiku nanya mba, kalo bu ani kan motretnya pake kamera keren, masukin ke ig nya kapan ya?trus aku jawab aja, ya dia kan pny ajudan. nyinyir gak sih?enggak kan ya..hihihihihi

    • Hahaha, ya nggak dong mbaaakkk. Masa’ ngomong begitu nyinyir, sih? Maksudku sih, sesibuk apapun beliau sbg ibu negara, punya akun IG (dan aktif di dalamnya) ya nggak masalah, toh? Namanya manusia, perlu yg namanya penyegaran, biar nggak mati gaya, kakaaakkk….! :))

  31. Sebenernya kalo udah berani show up di socmed harus udah siap dengan komentar apapun sih…
    yang baik, manis, asem,asin, pedes dan super pedes sekalipun
    dari komen-komen juga keliatan kan gimana kadar esmosi-nya seseorang…
    yaaa….lucu aja kalo ditanggapi dengan tidak bijaksana…
    padahal yang komen mungkin cuma asbun (asa bunyi) aja tanpa tau apa maksud dan tujuannya

    Sorry ya mbak…aku termasuk salah satu yang gak setuju kalo bu ani terpancing esmosinya dengan komen negatif….seakan akan gak terima dengan kritikan…hehehe
    walaupun dijelaskan dengan pengandaian yang banyak bahwa itu manusiawi…
    kenapa gak boleh?
    Karena dia itu role model kan?
    seorang pemimpin yang baik itu menurut diriku nih ya…yang pinter mengendalikan esmosinya….

    *haish…ini komen negatif yaks?
    tapi diriku gak follow IG-nya bu Ani koq…wong IG ku aja gak pernah kesentuh…hahahaha…
    *ini salah satu komentator asbun…

    • Haha, kalo kritikan itu kesannya kan menjatuhkan, jadi kalo emang mau ngasih masukan, ya kasih saran dgn kalimat yg santun dong, pasti yg baca juga ikut senyum…πŸ™‚
      Justru karena komen asbun itu, makanya perlu dikasih shock terapi berupa teguran, biar nggak kebablasan… bebas sih bebas, tapi kan ada norma2 kesopanan yg musti dijaga, ya kaaaann?πŸ™‚

  32. nggak punya IG jadi nggak bisa Follow huehehehe … masih pake HP jadule. Tapi untung IG-nya Ibu Negara nggak di private jadi saya bisa lihat juga foto2 pribadi beliau hehehe.. ciamik .. aseli cakep2. Apalagi bisa lihat foto2 Ibu Negara dan keluarga tempo dulu hihihi .. πŸ™‚

  33. Py uka dgn foto2nya Ibu AniπŸ˜€ Tapi tetep aja ga masuk diakal soal reaksi yg diberikan ke org2 yg ngomong negatif. Bukannya membenarkan yg bilang itu, cuma kan yg main ig juga buanyak bgt yah.. Kalo follower nya cuman 60an (nunjuk diri sendiri) sih mungkin masih bisa dikontrol. Lah ini, Ibu Negara.. Udah pasti byk yg kepo dan nyinyir.. Jadi mungkin lebih ke mental kali yah, kalo emang cepet terpancing sama yg komen2 jelek mending ga usah dikomenin balik. Gimana juga kan beliau termasuk public figure yang kesehariannya dinilai org yahπŸ˜€ Tapi bener kata mba Fitri, kita juga harus belajar untuk nahan diri jadi positif.. Biar yang diberikan ke org lain juga yg positif yah..πŸ˜€

    • Menurutku, justru karena dia ibu negara, makanya yg dia lakukan itu manusiawi, Py. Iya, sebagai publik figur beliau harus jaga sikap. Tapi menurutku, kalo beliau marah sm yg komennya nyinyir, yaaaaa wajar!πŸ™‚

  34. wah..tahu gitu aku follow Bu Ani ya he he..
    Kalau aku pikir sih wajar ajalah kalau Bu Ani berinstagram ria dan mengupload foto foto anak cucu menantu dsb. Hak-hak beliaulah. Sangat manusiawi..
    Tapi ya memang harus disadari, dengan berani exist tanpa bantuan di dunia maya, ya… memang ada resiko positive negativenya yang harus dihadapi ya. Kalau ada yang komentar aneh-aneh, nggak usah terlalu dikomentarin terlalu serius Bu.. Nggak usah ditanggapi sih kalau menurut aku..

  35. Saya juga penikmat foto2 Bu Ani, dan saya juga termasuk orang yang sebel sama komen2 negatif dari para follower. Setuju dgn Mbak, kalo ga suka tinggal unfollow, ga usah komen negatif di akun orang, ga etis. Tapi menurut saya, Bu Ani juga ga wise dalam membalas komen2nya. Istilahnya tactless. Ada beberapa komen dari followers yang menurut saya biasa aja (ga negatif atau menyudutkan), tapi dibales dgn nyolot sama beliau, bikin respek saya sama beliau langsung jatuh. She’s only a human, true, tapi sebagai seorang public figure yang mau ga mau jadi sorotan, harusnya beliau bisa lebih bijaksana dalam membalas komen. Dengan reaksinya yang sepertinya ‘senggol bacok’ dan selalu defensif, beliau jadi terlihat ga bijaksana di mata saya, krn ga bisa ngebales komen2 followers dgn kepala dingin (bahkan malah kadang beliau yg panas duluan). Not really a role model, at least for meπŸ™‚

    • aku malah nggak pernah baca komen2 yang ada di foto2 bu Ani, jadi nggak tahu segimana parahnya beliau dalam bales komen negatif. Sebenernya inti jurnal ini bukan untuk ngasih unjuk siapa yang wise siapa yang nggak, kok. Cuma bentuk keheranan, ngapain orang follow seseorang di IG kalo cuma mau komen2 negatif yang seringkali nggak nyambung sama foto yang diunggah. Kesannya… kurang kerjaan.πŸ™‚

  36. belom punya instagram. kadang emang kita bisa lebih update dgn liatin foto orang-orang termasuk bu ani. aku kmrn jg sempet liat di berita. tertarik dengan cara beliau mengomentari komen para followersnya. bener kata mbak fit, itu membuktikan bahwa bu ani pun hanya manusia biasa. aku sih memaklumi ya karena emang komennya kadang ga genah juga. wajar aja bu ani nya langsung kokang senapan. hihi…

    klo aku pada prinsipnya, “klo emang mau dihargai, haruslah menghargai” apalagi klo kita ceritanya lagi namu di rumah orang.

  37. pengganti bu ani….?! hmmm gimana kalo mantan istrinya bang R**ma I**ma ajaahh yang sekarang menta dicoblos di partai hejo…Wkwkwkwkwkkk…paraaahhh cyyiinnn dunia politik mah, mendingan kagak usah diikutin….btw setujulah ama apa yang dikau bilang, lagian juga ngapain sibuk ngomentarin orang yaa…belum tentu juga kita lebih baik dari yang kita komentarin…kalo yang kita komentarin seleb or pejabat yaa ngapain juga kalo menurut gue, mendingan lakuin apa yang bisa kita lakuin sesuai kapasitas kita…lagian juga urusan diri sendiri aja udah bejibun masih ngurusin urusan orang…hahahhaa *ini mah terlalu yaa sayaahh…abiiiss capek boook*

  38. bener banged deh , bu ani jg kan manusia aplgi hobby nya udh jls” ngomong klo motret , aplod apa aja di komen
    klo komen nya mbk silvy keren jg tuh klo smpek mantan istrinya bang R**ma yg skrng lg heboh maju jd caleg tp pas interview malah sukses di bully malah apa jadinya bs” malah IG nya penuh dgn tas hermes hehehehe

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s