Filosofi nyetir: self reminder

Buat saya, filosofi hidup bermasyarakat itu sama dengan filosofi turun nyetir di jalan raya. (jalan raya ya, bukan jalan komplek. *sungkem dulu sama yang masih belajar*πŸ˜† ) Sebelum berkendara, periksa dulu kelayakan kendaraan kita. Pastikan kondisi mesin baik dan semua peranti berfungsi optimal. Jangan sampe ketika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, -dan kita udah petantang-petenteng, mencak-mencak marah ke orang- eh tahunya penyebab utama justru ada pada kendaraan kita. Malu, kan? Introspeksi ke dalam diri sendiri aja dulu, nah kalo masih belum malu, silakan tunjuk kesalahan orang lain. Hahaha. Cek semua baik-baik, jangan sampe ada yang terlewat. Begitu duduk di kursi kemudi, berdo’alah. Iya, benar kita yang pegang kendali, tapi kan Gusti ALLAH yang menentukan, kita selamat atau nggak sampe di tujuan.πŸ™‚

Yang namanya nyetir (mobil manual) itu dimulai dari injek kopling, masuk persneling ke gigi 1, turunkan rem tangan, injek gas, lalu jalan pelan-pelan, lalu naik ke gigi 2, gigi 3, dan seterusnya. *lirik sirik mobil matic yang nggak perlu injek kopling*πŸ˜† Kesuksesan hidup katanya terasa lebih manis kalo perjuangannya dimulai dari bawah. Dari nol. Naik pelan-pelan tapi pasti itu lebih aman, daripada langsung naik keatas tapi detik berikutnya jatuh dengan keras ke bawah. Masih bagus kalo jatuhnya di atas tumpukan dollar, atau… jatuh di hatimu.πŸ˜† Nah kalo jatuh langsung di atas batu cadas? Babak belur dong, ah! Lagian ya, pemandangan di puncak gunung terlihat indah, karena pendakian untuk sampai disana juga luar biasa. Benar begitu? πŸ˜‰ Fokus dan konsentrasi ke depan, tapi jangan lupa perhatikan kondisi sekeliling, kanan kiri, depan, dan sesekali musti banget lirik spion buat liat kondisi belakang. Kita kan bukan nabi Adam yang bisa bertahan hidup cuma berdua dengan Siti Hawa? Sadar lingkungan, peduli tetangga kanan kiri, peka pada orang lain yang membutuhkan itu… PENTING! πŸ™‚

Taati semua rambu-rambu lalu lintas, TANPA KECUALI. Hukum agama, hukum negara dan norma-norma masyarakat itu dibuat untuk membedakan kita dengan makhluk hidup selain manusia. Turunkan gigi di antrian yang padat, jalan pelan-pelan, nanti kalo udah mulai bergerak, sila naikkan gigi lagi, tancap gas boleh-boleh aja, yang penting hati-hati jangan sampe melebihi batas kecepatan maksimum. Percayalah, memaksakan mobil melaju di atas kemampuan maksimalnya itu hanya akan merusak mesin. Cepat atau lambat, mesin akan over heat dan ujung-ujungnya akan mati di tengah jalan. Adaptasi dengan lingkungan sekitar itu hukumnya wajib. Hidup diantara tetangga yang makan sehari 3 kali saja sudah bagus, jangan pamer-pamer tas hermes ya, Bu. *apalagi hermes KW*πŸ˜† Pun sebaliknya, jangan memaksa diri mengikuti gaya hidup orang lain yang hedon, kalo penghasilan kita cuma cukup buat memenuhi kebutuhan primer. Situ mau, pake tas mahal tapi uang sekolah anak-anak ngutang?:mrgreen:

Memotong kendaraan lain sah-sah saja, asal pake perhitungan yang matang, jangan main potong seenak setir sendiri. Nggak lucu kan, kalo gara-gara sampeyan motong dengan kasar, mobil di belakang sampeyan jadi ngerem mendadak. Inget, nggak semua sopir canggih kayak sampeyan, jadi awas tubruk belakang. Sesekali menghadiahi diri sendiri -dengan barang-barang mahal atau perjalanan ke luar negeri- itu mungkin wajar, demi keseimbangan hidup ya, katanya? Tapi ingat, kewajaran itu sifatnya tidak mutlak. Biasakan untuk menahan diri. Nggak semua kesenangan kita jadi kesenangan juga buat orang lain. Niat awal-nya share, eh jatuhnya jadi pamer. Sayang, kan? Membunyikan klakson di jalan boleh, kok. SESEKALI. Terutama kalo ada mobil lain yang menganggu keselamatan jiwa kita dan mereka yang kita sayang. Tapi yang wajar, ya. Jangan terlalu kencang juga. Tingkat kegalakan dan ke-stress-an seseorang katanya bisa diukur dari seberapa sering dan seberapa keras dia nglakson, loh! Hahaha. Keseringan nglakson? Patut dipertanyakan tuh, kecanggihan nyetir-nya. Bu, cuma sopir amatir yang sedikit-sedikit nglakson, sedikit-sedikit ngasih lampu jauh Β  *tunjuk diri di depan kaca*πŸ˜†

Ngasih lampu jauh sebenernya boleh-boleh saja. Ya masa’ kita terus-terusan diem aja sih, kalo ada orang yang sruntal sruntul nggak sopan di depan kita? Perempuan ketje kan manusia juga, jadi masih boleh marah, dong? *benerin jilbab* Β πŸ˜† Β Cuma jangan terlalu sering ya, Bu. Ntar ilang ketje-nya. Uhuy!πŸ™‚ Bukan apa-apa, lampu jauh ini kan bisa ditafsirkan macem-macem. Tergantung banget sama mood seseorang. Ada yang menerima lampu jauh sebagai bentuk pertanyaan (dan atau peringatan), tapi jangan lupa juga, buat mereka yang lagi bad mood, lampu jauh itu sama saja dengan dipelototin zoom in zoom out.:mrgreen:

Jalan macet? Sabaaarrr..! Mungkin itu waktunya buat kita mengistirahatkan kaki. Kan enak, tuh. Bisa ngecek ponsel, ngecek imel, foto selfie lalu unggah di instagram *iya iya, itu saya*πŸ˜† atau mungkin… baca Qur’an..? *iya iya, yang itu jelas bukan saya* #jelekkokbanggaπŸ˜† Take your time. Sabaaaarrr…! Seperti jalan tol yang pasti ada ujungnya, rasa-rasanya nggak ada deh, kemacetan yang selama-lamanya.πŸ™‚

Yang penting, hati-hati dalam berkendara. Ingat, keselamatan bersama yang utama. Keselamatan kita, keselamatan mereka yang tersayang, dan jangan lupakan keselamatan orang lain yang ada di sekeliling kita. Konyol kan ya, kalo gegara kita yang nggak hati-hati, orang lain yang kena imbas celakanya? Hidup di dunia ini katanya kan udah susah, jadi jangan nambah-nambahin kesusahan hidup orang lain, deh. Kualat, loh!πŸ˜€

Baginda Ratu abal-abal, di perjalanan menuju Taman Bunga Nusantara. Tadinya pengen pose candid yang serius, apadaya fotografernya tukang ngeledek nomor wahid. *toyor sayang baginda raja* :D

Baginda Ratu abal-abal, di tengah-tengah kemacetan perjalanan menuju Taman Bunga Nusantara Cipanas. Tadinya sih pengen pose candid yang serius, apadaya fotografer pribadi saya itu tukang ngeledek nomor wahid. *toyor sayang baginda raja*πŸ™‚

Enjoy the trip, be safe! πŸ™‚

82 thoughts on “Filosofi nyetir: self reminder

    • gak terlalu stress, atau bisa jadi.. udah mati rasa sama macetnya Jkt, Dan. hahaha…
      Aduh! Nyetir di Jakarta..? Mobil manual pula? Dani.. please deh ya. Mending naik busway, tahuuu…πŸ˜†

    • Kalo rame sama mobil aku sih masih bisa tahan, mbak. Itu loh motor2 itu! Sliwerannya ampuuunnn! Kayak laron di musim hujan. Eh, motornya cuma 1, sih. Temennya itu yang buanyaaaaakkkk…!πŸ˜€

    • nah itu dia, Ye. Tadinya kan pengen pose candid yang SERIUS, bukan yang senyum2 gak jelas gituuuu… cuma ya ternyata susaaahhhh…! Terutama karena fotografernya motret sambil senyum2 jahil.. zzzzz…
      Btw, Ye.. sejak dirimu ganti blog theme, aku kok jadi nggak bisa komen di blogmu, ya..? *bingung*

  1. wooooow… ini bijak banget filosofinya… iya deh..
    diterapkan di motor bisa enggak ya.. xixixi.. bukannya kebalik, dari bawa motor diterapkan ke kehidupan.
    btw sampai sekarang aku sih masih kagum sama orang yang sanggup nyetir dengan sabar, saat jalanan macet, dan panas atau hujan dan banjir.. aaaarggh.. tidaaak. aku sudah biasa sruntal sruntul pake motor (dipinggir mobil sih ya..)

    • aihhh, kamyuuhhh baik sekaliiii, Di…πŸ˜€
      Kalo aku, kegalakan itu tergantung sama… tanggal! Tanggal muda kalem maksimal, tengah bulan rada galak… tanggal tua.. senggol bacok!:mrgreen:

  2. Seandainya para pengendara mobil punya kesadaran kayak baginda ratu, maka jalan-jalan akan lebih lancar.. soalnya yang ada kadang misal hujan gitu, mereka yang naik mobil suka lupa kalo kita yang naik motorlah yang kehujanan.. yang ada pada ngotot gak mau kasih jalan ke motor.. gak mau kalah
    Ya walau kadang banyak motor ngawur juga

    • Hihihi, aku nggak gitu2 amat loh ya, sama para biker..πŸ˜€
      Kalo aku terganggunya sama motor itu cuma karena 1 hal, mbak. Jumlahnya yang eduuuunnn…! Itu ya, kalo pas lagi di lampu merah, haiissshh, kayak semut ngerubutin gula. Berlomba pengen yang paling depan. Dan suka ngeri sama mereka yang selap selipnya nggak jago tapi maksa pengen mepet2. *elus sayang spion korban gesekan motor*πŸ˜€

  3. Fotonyaaaa geuliiis bagindaaaa…:)

    Kalau di Indo atau di kota, kang mas suka nyerahin sama teteh, tp itu dulu, sekarang teteh ngeri liat motor yg waduuh banyak pisaaaaan, bisa-bisa mobil tinggal trs naek beca hihihi

    Disini amat sangat jarang denger bunyi klakson rasanya. Kangmas suka lupa jalan di sebelah kanan, kalau jalanan sepi, baru ngeh kalau ada mobil dr depanπŸ˜€

    • hahaha, teteeeehhh… ! aku jadi maluuuu…. *malu tapi seneng*πŸ˜€
      Nah, bener banget deh tuh. Motor yang jumlahnya banyaaaakkk benerrrr itu yang bikin aku parno juga…. huhuhu… Wuah, kalo disana orang2nya lebih santai kali ya, teh. Jadi klakson bunyi kalo emang udah penting pisan..πŸ™‚

      • Emang dirimu mah geulis ko neng bagindaaa FitriπŸ™‚

        Disini tepatnya mah pada taat aturan saja Fit, pada takut melanggar aturan LL .lalu jarang sekali motor soalnya pan dingiiiin hehehe

        Kalau soal macet mah sama saja mungkin ya kalau di kota besar mah, disini ada sistem kaya resleting gitu Fit, jd gantian memberi jalan, satu lewat lalu dr sebelahnya satu masuk gitu, ngga pake yg penting idung sudah masuk haha

  4. Pertamanya jumawa karena mobilnya manuhal.. Ealaaaah kok tertunduk lesu bagian ini:
    ” Tingkat kegalakan dan ke-stress-an seseorang katanya bisa diukur dari seberapa sering dan seberapa keras dia nglakson, loh! Hahaha. ”

    SIYAAALLL, ketahuan banget! Ketahuan amatir, ketahuan ga sabaran, ketahuan stressful.
    Ah, pelanpelan mau ngurangin nge dim deh hahahahhahaha smoga bisa ngurangin tingkat strees ya Mbak hahahaha

  5. mbak..foto candidnya masih senyum lho itu. Aku seringnya dicandid cuma pas lagi tidur… mangap pula -_________-”
    filosofinya noted ah..biar bisa dipraktekkan klo udah kesampean beli mobil sendiri. Amiiin

    • tolong ya, kakak. Kalo nanti jadi beli Portuner, sekalian beli 2, kirim 1 ke bandung timur… *pemuja new CRv yang nggak menolak Portuner gretongan*πŸ˜†
      Btw, jangan liatin fotonya, ah. Maluuuuu… *malukokdipajang*:mrgreen:

  6. yang menarik dari postingan ini justru adalah… foto yang aduhai cantiknyah ituhπŸ˜€
    Dan aku selalu suka postingan seperti ini di blog ini… kapankau aku bisa berjumpa dengan sang penulis sekaligus pemilik blog ini ya… *memandang langitπŸ˜›

    • aduh, Rey.. cantik dari Monas, liat pake pipet, sambil.. merem!πŸ˜†
      aaaahhh, kita sebenernya kemungkinan kopdar lumayan guedeee, kok. Selama si nenek masih tinggal di Lembang, yah?πŸ™‚

  7. itu suamiku banget..kl nyetir jarang bunyiin klakson, sampe kadang ini yg di sebelahnya gemes.. apalagi kl yg di depannya itu sepeda motor trus bawa anak kecil2…pasti nyetirnya pelan2 dan sama sekali berusaha ga bunyiin klakson biarpun kadang suka seenaknya itu motor..dia cuma bilang kasian nanti malah kaget kl di klakson dr belakang…:D

  8. Keren banget nih filosofinya. Jadi pengen ngrasain disupirin baginda ratu. Oops.. :)))

    Tapi ngomong2 soal klakson, walaupun orang yg klaksonnya keseringan dan kekerasan itu ganggu, ada lagi yg lebih ganggu. Yaitu orang yg klakso mobil / motornya diganti pake bunyi2 klakson truck / bis / sirine. Itu sumpah, ganggu nyebelin banget. Klo itu mungkin selain menunjukkan tingkat stress juga menunjukkan tingkat ke-caper-an yg berlebihan. Haha..

    • ayo ke bandung, Ni. Kalo cuma nyopirin kamu doang sih masih berani, lah. Err.. tapi atas nama keselamatan, jangan bawa2 Keenan, yah. *tetep gak PD* hahaha…
      Haha, betoooolll…! Klakson mirip polisi itu tuh yang bikin senep. Kita udah keder, tahunya… mobil pribadi. Haish…!πŸ˜†

  9. aku paling sebel jg tuh mbak sama yg sering bgt klakson, berisik tauuuu (sebetulnya aku kagetan sih, jadi aseli suka deg2an kalo diklaksonin) hihihih

  10. Huahahahahaa, kayaknya teori NANGGUNG itu berlaku, deh. Fit pas awal aku nyetir itu ya,kan takut takut, jadi aku ngerasa kalau diklaksonin atau ada apa deh pokoknya di jalan aku ngerasa bahwa itu kesalahanku. Semuaaa salahku, gitu. Eh giliran udah bisa sedikit kayak sekarang, aku ngerasa semuaa orang yang salah ahahaha padahal Erna temenku jagoo banget nyetir itu no emosi sama sekali di jalan raya kayak apapun.Jadi kalo emang oon bgt atau pinter banget, biasanya malah santei.
    Ah aku suka fotomu yang ini, kalau gak digodain Pak Myko pasti bukan begini ekspresinya memandang kemacetan di luar sana *pasti muka tegang lagi ngebayangin bertanggung jawab sama 80an orang lainya di bis bidang yang pasti kena macet juga ahahahahaha*

    • muahahaha.. bener banget! Jaman masih nyubi, rasanya kita nggak enaaakkk banget kalo sampe bikin orang lain kagok. Sekarang2, udah bisa nyureng sama orang yang bawanya leletooosss.. hahaha… *sopir lupa kulitnya*πŸ˜†
      Itu foto tadinya pengen foto serius, mak. Yang sok2 menatap masa depan gitu, lah. Dan iyes, emang grogi juga mikirin 80 kepala lebih yg kudu diurus, eh tapi mau pose serius gitu kok ya adaaaa aja godaannya… hahaha…

  11. cieeeh… ada tutorial nyetir mobil manual di sini.. injek kopling, masuk persneleng, lepas rem tangan dll dst gak ikutan ah, aku kan pake maticπŸ˜€
    aku juga sebeeeeel sama orang yang hobi nglakson. ih pengin deh punya plang kecil yang akan kukeluarin dari jendela trus pengemudi di belakangku itu bisa baca tulisan “BERISIK TAUUUUU” di plang kecil itu hahaha….
    dan alesanku males disopirin (waktu hamil) lebih suka nyetir sendiri adalah karena pak ucok sopirku itu hobi nglakson! ih stress kan aku jadi penumpangnya. mo ditegur sering2 kok ya gak enak, gak ditegur kok ya malu hati sama mobil2 lain yg dikit2 diklaksonin..

    • Haha, tapi jujur deh mbak.. jaman masih belajar dulu, pastiiii sering2 klakson. Klakson gugup dan kikuk!πŸ˜†
      Btw, soal klakson ini ternyata bisa sangat sensitif ya. Kalo hati lagi seneng, diklaksonin orang sih bisa aja santaaaiiii.. begitu kita lagi error, diklaksonin orang berasa knalpot mobil ngebul dan pindah ke kepala kita… hahaha…

  12. Cieee.. iklan wardah. Suit suiit… traktir yah makπŸ˜‰ #lho

    Hehe.. aku juga pengguna matic mak. *peace* dulu belajar pk kopling 2kali kursus cm berani ngiterin perumahan xD.
    Kalo aku mah filosopinya asal amanlah. Ada yg mo nyalip, sok mangga.ada yang nyeberang, kasi dulu, yah kesian kan sama yg nyberang apalagi kl orgtua. Yah kayak gengnya tarik jabriklah.
    paling kesel sama angkot yang suka main motong ngegunting jalan orang dan sopir yg gapunya skill buat nyalip, tp bisanya cuma ngasi lampu jauh nyuruh kita minggir di tol.
    tapi paling hepi kalo ada org yg dengan sopan dan baik hati ngasi jalan buat sopir emak2 nahanin antrian mobil di belakang spy gw bisa lewat. Duh banyak oge nu bageur di jalan *salim atu atu

    • Hahaha, tahu tuh neng Sinta.. eh. Santi! Bikin jiper aja…πŸ˜†
      Mi, kalo mau nyebrang jalan atau puter balik, ngaca dulu, benerin jilbab, trus buka kaca lebar2, trus kasih senyum sambil manggut2, trus dadah2, deh… pastiiii para bapak2 itu rela kasih kita jalan. Huahaha…

  13. eciiieeeee … pajang poto nieee yeee hehehe.. sapa yang moto mak ?
    ini bukan untuk mancing eike supaya majang poto kan maaaaaakkk hehehehe ^______^ piiiiissssssss

  14. bener mbak, kalo lagi belajaran dikit2 nglakson emang, di perempatan sepi nglakson, ada 2 orang jalan beriringan diklakson, ada motor yang jalannya normal dpn kita diklakson. bukan apa2, daripada mereka kenapa2 di senggol ma aku kan. pasti smua orang2 itu nyumpahin aku dalem atinya.
    btw, fotonya bisa banget kok candid. critanya gini, mba fit lg ngelamun bayangin dulu pertama2 kenal ma baginda raja, trus baginda raja nangkep moment mba fit lg senyum2 sendiri, trus di foto deh.

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s