Skala prioritas: dulu dan kini…

Kalau diingat-ingat, di jaman kuliah dulu, manajemen keuangan adalah salah satu pelajaran yang nampooollll banget di kepala saya. Begitu lulus, trus kerja, trus punya duit sendiri, ternyata eh ternyata, ngatur keuangan itu susaaaah! -apalagi kalo duitnya nggak ada-πŸ˜› Pokoknya makin yakin bahwasannya, teori itu dibuat hanya untuk dipelajari, bukan dipraktekkan :mrgreen: Setelah kerja dan masih singel happy, tiap saya pengen sesuatu ya langsung beli. Pengen ganti HP, ganti. Pengen beli baju baru, beli. Pengen beli tas, beli. Eh, ini kesannya kok duit saya banyak amat, ya? Hahaha! Justru karena itu-lah makanya saya bilang, saya nggak bisa mempraktekkan teori manajemen keuangan. Secara ya, nggak sadar diri gitu, bawaannya. Nggak pake mikir-mikir dulu kalo pengen sesuatu, main hajar bela beli aja, jadi begitu tengah bulan gaji abis, ya gigit atm kosong, deh! Makan tuh, telor ceplok sama kecap tiap hari. Besar pasak daripada tiang doang sih lewat, dah! Huahaha…

Begitu ketemu baginda raja tersayang, nikah dan lalu berbuntut, pelan-pelan mulai sadar (kemampuan) diri. Mulai deh tuh, kenalan sama yang namanya skala prioritas. Mulai pelan-pelan membedakan mana kebutuhan, mana keinginan. Err.. ngaku dulu deh, ada kalanya saya menyarukan keinginan dengan kebutuhan, demi terpenuhinya hasrat konsumtif yang terkutuk. Ya abis saya kan masih manusia biasa. Tempat salah dan khilaf. Muahaha.. 😈

Sebagai silent reader paling sejati blog cupu ini, Baginda Raja suka protes kalo saya nyinggung-nyinggung masalah SK II -yang entah udah berapa puluh kali saya curhatin dimarih-πŸ˜†

” Kalo mau beli SK II ya tinggal beli aja, Dik. Bolak-balik diomongin di blog, kayak beneran nggak mampu beli aja..! jangan malu-maluin suami, dong…! Mau, Mas beliin? Tapi pake kartu kredit, yah?” Ish! Gimana sih, Mas? Itu kan biar blog ini rada rame aja. Demi menaikkan stats, tahuuu! *langsung dipelototin*πŸ˜†

Menjadi seorang Ibu itu katanya merelakan hati dan pikiran kita berjalan jauuuuhhh di luar ragawi kita, ya? Ternyata, memang benar begitu adanya. Kalo nggak mikirin anak-anak dan suami, trus ngikutin nafsu doang, kali udah kebeli deh tuh, SK II, trus New CRV, trus rumah di buahbatu regency….Β  Hahaha. Becanda!

Kapan itu waktu ada pelatihan SDM di kantor, salah satu trainer menyuruh saya meng-urut-kan 5 prioritas dalam hidup saya. Tanpa berpikir panjang, saya jawab: “karena anak saya ada 3, maka prioritas hidup saya adalah anak, anak, anak, suami, lalu kantor…” *cium sayang baginda raja trus kedipin mata ke pak dirjen yang udah kelamaan nggak naikin tunjangan*πŸ˜†

Begitu menjadi ibu, memang ada banyaaaak sekali hal yang berubah dalam diri saya, dan terutamanya sih emang menekan ego yang ada hubungannya dengan.. pengeluaran uang. Jaman belum nikah dan punya anak, nonton dan ngupi2 cantik setiap minggu ayo-ayo aja, gamis harga 500 rebu itu kecil, upgrade henpon bisa tiap bulanΒ  *mulai sombong*πŸ˜† mana kepikir bahwa biaya sekolah itu makin hari makin meroket; mana mau saya susah-susah ngebayangin rumah macam apa yang akan ditempati saat sudah beranak pinak; mana keinget soal perlunya kendaraan roda 4 buat ngangkut para krucils nanti… pokoknya hidup itu senang-senang aja dulu, bersakit-sakit kemudian. Hahaha… Eh lah sekarang, mau ngapa-ngapain kok ya mikirnya panjaaaang banget. Kadang sampe lupa apa yang dimaui, saking kelamaan mikirnya. Yang paling epic, saya beneran udah lupa, kapan terakhir saya beli baju Lebaran. Iiiih, nggak percaya? Serius loh, ini!

When you are a mother, you are never really alone in your thoughts. A mother always has to think twice: once for herself, and once for her child.

Sophia Loren

Sekarang, ternyata saya baik-baik saja, tuh. Malah takjub sendiri, kok ternyata bisa ya, nggak lirak lirik ponsel keluaran terbaru lagi; kok ternyata nggak masalah ya, walopun nggak pernah beli-beli tas lagi; kok ternyata nggak papa ya, nggak beli baju ber-merk; kok ternyata nggak (terlalu) susah ya, menahan keinginan pribadi demiΒ  4 kepala yang ada di rumah itu? Eh, masih agak susah sih. Terutama kalo udah menyangkut online shop, kriptonite saya itu. Hahaha…

Hidup kami dari dulu sampe sekarang kayaknya begini-begini aja. Well, ada sih, kemajuan. Tapi yah majunya dikit-dikit gitu, deh. Kemaren sempat agak shock *tapi seneng* liat temen kantor yang ber-anak 6 (oh yes, saya nggak salah ketik. ENAM anak) Padahal umurnya setahun di bawah saya. Orangnya kalem, baik, dan utamanya nggak pernah ngeluh apalagi merepet soal susahnya ngebesarin 6 (sekali lagi: ENAM!) anak. Badannya tetep langsing, pinter masak, rajin kerja, tapi juga rajin sholat Dhuha dan baca Qur’an di kantor, dan dengan gaji tunjangan kurang lebih sama dengan kita, dia dan suaminya bisa renov rumah, sekaligus kredit 2 (DUA!) mobil baru. Kredit ya, bukan beli cash. Itu kan artinya pinter benerrrr ngatur duit. —> silakan ngiri, FitπŸ˜† Saya kenal baik temen saya ini, jadi percaya banget kalo duit yang mereka pake itu HALAAL.πŸ™‚ Nah saya? Udah bisa kredit apalagi coba, selain rumah -yang cicilannya masih 5 tahun lagi- itu? Nggak ada. Tabungan juga nambahnya nggak signifikan. Jadi, apa nih yang salah? Oke, bisa nggak ya, salahkan gaya hidup…? Hahaha…

Jadi memang penting ya cyiiinn, membuat garis pembeda yang jelas (plus tegas) di antara kebutuhan dan keinginan.

Kebutuhan itu berarti rumah yang sehat, aman dan nyaman—>keinginan adalah sebuah rumah besar yang cakep di Buah Batu Regency sana.

Kebutuhan itu berarti mobil yang lancar jalannya dan nggak rewel (dan nggak utang)—->keinginan adalah New CRV (warna merah marun) *kudu jelas* dan nggak utang *teutepp*

Kebutuhan terakhir adalah muka sehat tak berjerawat bermodalkan pelembab lokal yangmurahmeriahtapinggakmurahan—->keinginan tentu saja muka kinclong bak pualam dioles SK II. Hahaha….

Dear Allah yang maha Pemurah lagi Maha Penyayang, saya tak keberatan sama sekali loh, kalo keinginan-keinginan itu ENGKAU ubah jadi kebutuhan. BuatMU, tak ada yang mustahil, kan ya? Uhm, urutannya boleh kok, dibolak balik.Β  :mrgreen:

Intinya, jangan takut bermimpi, tapi tetapkan mimpi terpenting mana yang bisa diwujudkan, SAAT INI. Seribu mimpi terlalu banyak, satu kenyataan terlalu sedikit. Make it happen!πŸ™‚

Being a mother is learning about strengths you didn’t know you had, and dealing with fears you didn’t know existed.

Linda Wooten

Jadi… kalo ada beberapa orang yang belum punya rumah tapi memilih beli mobil baru, lalu sebagian orang lagi menghabiskan uangnya untuk bepergian ke luar negeri SENDIRI tanpa anak-anak dan suami padahal rumah aja masih ngontrak … ya… itu kan hak mereka. Jangan nyinyir lah, Fit. Kecuali kamu bisa kasih dia duit buat beli rumah.πŸ˜€ Ya kan mungkin daripada rumah nggak kebeli-beli, trus uangnya abis nggak keruan, mending dipake buat jalan-jalan ke luar negeri tiap 3 bulan sekali, atau buat ganti mobil, atau… buat sekedar beli gadget tercanggih. Sah-sah saja, kok. Kapanan katanya every family has their own mountains to climb and battles to fight. Ya, kaaannn..?πŸ˜‰

berempatFokus saja-lah sama prioritas utama-mu: siapa lagi kalo bukan mereka ber-4 ini…?πŸ˜€

Happy thursday, people!πŸ™‚

143 thoughts on “Skala prioritas: dulu dan kini…

    • Aku mau ikut mengamini semoga segera punya rumah di BuBat Regency, karena aku juga suka perumahan disana hahahaahahahah, dulu pas ngampus sering liat perumahan itu, kali kapan2 aku bisa main kesana jadi ada A4: Arinka + A3 hahaahah mekso!πŸ˜€

      Emberan, as a mother kudu ngerem keinginan, ya Mbak?
      “When you are a mother, you are never really alone in your thoughts. A mother always has to think twice: once for herself, and once for her child.”
      once for a husband! :)))))

  1. Uhuuuk. Syusyah Baginda kalo gak ngelihat halaman sebelah. Hahahha. Suka mikir: mereka gajinya berapa sih? Mereka ngapain aja sih? Kok bisa bolak balik amrik, punya rumah, punya inainiitu. Hahahaha.
    Etapi kalo ngelihat sebelah ngelihat juga yang didepan mobil kita. Bapak bonceng anak dan istrinya di tengah gerimis.. Bapak-bapak gali lubang yang bikin macet hujan-hujan… Mba-mba yang naik turun angkot. Eh kok ya insyaAllah bisa bikin bilang Alhamdulillaah.
    Semoga bisa segera punya rumah di BuBat Regency ya..

    • nah itu dia, Dan. Susah yes, nggak kepo sama orang lain, apalagi yang taraf kehidupannya (diliat) lebih enak daripada kita, hahaha…
      Aku setuju sama postingan teh Novianadewi soal yg kita harusnya bersyukur dengan apapun kondisi kita saat ini, bukan karena liat yang kondisinya lebih buruk dari kita, sih. Soalnya kalo nanti kita ada di posisi yg buruk itu, gimana caranya kita bersyukur, tuh? Nyari2 orang yang lebih nggak beruntung..? Hahaha…

  2. huhuhahahuhu,
    baru aja kejadian diajakkin suami ke gramedia, dan pas disuruh “tuh sana milih novel, biasanya nggilani”, yang akhirnya beli buku cerita diskonan sampe 75% ajah buat Birru, dapet 3 pulak dengan hanya bayar 50ribu sajo. Hihi, antara medit bin irit.

    setuju ama bubup, tentang triple think, bukan think twice yaaaak…
    Amin buat CRV marunnya mbaaak…samaa, jd nih anak keempat? hihihi *dijiwit mbakFit pasti sih ini* :)))

  3. ahh aku sebaaalll ama kamu fit…postingannya selalu keren hahahhaa *ini makjeles nomor wahid yess?!* sama kayak gue fit, kalo gak karna si babap mah kayaknya gue gak akan pernah bisa nyimpen uang, nah karna gue sangat sangat menyadari kelemahan gue ini, maka dengan relahati di babap lah yang atur keuangan di keluarga kecil kamiπŸ™‚ *whaatt anak 3 lo bilang keluarga kecil silll….?*

    Sok atuuuhh dibeli eta si SK II, gue mah jangankan SK II ini si bodisop aja mau diputusin hubungannya secara eta naek harganya gak kira kira…hiiikkss…

    • Hahaha, teh Silviiiii.. aku jadi maluuu.. keren dari gedebage..?πŸ˜†
      Teh, si sk duwa ini benernya bukan obsesi utamaku, kooookkk… bener, tahu diri aja lah, mukaku coklat eksotis (uhuk!) dari sononya, jd nggak mungkin bisa diupgrade2 lagi, nggak jerawatan aja udah syukur, hahaha.. TBS naik lagi? Aduh! Udah lama nggak kesana, ih. Males deh ah, kalo udah naik, mah…

  4. aku aminkan buat CRV nya mbaaakk…

    kalo buat bubat regency,,yakin mbaaak mau disanaa?kalo udah rada magrib jalanan kompleknya gelap lhooo..apalagi kalo ujan, jalan berlubangnya ga keliatan…hihihi *merusak pencitraan* :p
    jadi aku AMINkan buat rumah di bubat regency khusus BLOK terdepan…:)))

  5. A mother always has to think twice: once for herself, and once for her child.

    Sophia Loren

    belum baca yg ini ya?

    A Father always has to think three times, once for his wife, once for his children, anda once for their future…

    Masichang

    hehehe.. Me time nya kapan? hahaha

  6. semoga keinginan-keinginannya bisa tercapai yah mbak fit.
    Kalau aku sekarang sih skala prioritasnya masih buat diri sendiriπŸ˜€

  7. ih lagi kepikiran bikin postingan kaya gini, masa mudaku menguap kemana aja yaa…ternyata oh ternyata awal2 kewong yg dipikirin sandang, pangan, papan, lalu beranak-beranak-beranak muluk…. X_X nanem poon duit yu mbak, tapi cari bibitnya kemana…eh, itu temenya yg beranak 6, hoby Dhuha, rajin baca Qur’an, renov rumah, KPM 2 boil, pasti hidupnya penuh syukurrr ..ah aku kepingin kaya dia (kecuali anak 6 nya), smg keimananku bisa semakin baik ah biar ga gampang ngileran klo liat org yalan2 ..bwahahahaha

  8. Tosss mbak… sekarang baju baru alhamdulillah, tak punya pun tak apa-apa, yang penting urusan anak-anak semua beres dan lancar.. dan bener, emang begitu jadi ibu, udah gak kepikiran tuh jalan-jalan sendiri.. please deh, anak 4 masih mikir mau jalan-jalan sendiri, anak-anak titipin siapa ya??? TFS mbak

  9. Mbak Fiiittttttttttttt…apa kabar?πŸ˜€

    Iya banget ya kalau sudah berkeluarga, fokusnya udah bukan ke diri sendiri. Aku pun demikian. Mupeeeng banget ih tiap baca blog semua cerita tentang anak, aku mauuuuu…hehehe…πŸ˜€

  10. eh eh bukankah itu yang bolak balik jalan ke luar negeri tapi rumah masih ngontrak itu ‘obrolan yang gak boleh ditulis di blog’ kita? hahahaha…. pasti gateeeel pengin nulisnya yaa….hahaha… iya sih bisa dijadikan contoh betapa beragamnya manusia, betapa beragamnya skala prioritas, bahkan skala prioritas seorang ibu pun.

  11. Smoga klo nanti aku ke Bandung, udah bisa disupirin Mb Fit pake New CRV Merah Marun.. Amiinnnnn.. Udah bantu doa lho ini.. ;))

    Beneran deh, setelah ada anak, rasanya mau ngluarin uang yg buat diri sendiri tu malah jadi berat. Walaupun suami gak pernah nglarang sih, tapi kitanya sendiri yg sayang. Tapi ini belum berlaku sepenuhnya untuk online shop ya.. secara klo online shop kn gak harus “ngluarin uang”, tinggal klak klik aja. Haha…

  12. AAMIIN….
    itu yg susyaah ya mba bedain kebutuhan dan keinginan. rasanya kalo tutup mata, semua yang bagus2 itu butuh deh *ditendang tuan besar*πŸ˜†

    dulu waktu belum ada nona kecil juga sama, mau beli apa aja seharga berapapun hayo aja.. blm kepikiran biaya hidup si kecil. dan sekaraang..jengjengjeng… muahaaaaaaal…. jadi savingnya itu ya kejar tayang..hahahaha…Alhamdulillah..

  13. Dulu pas kecil suka bingung sama ibu. Kalo makan di luar, mesennya pasti yang murah-murah, padahal buat anaknya bebas. Lebaran gak beli baju, padahal anaknya ada baju baru sampe hari ke-5! Gitu-gitu lah pokoknyaπŸ˜€
    Eh, sekarang ngerasainπŸ˜› Kalo lagi makan di luar, kepengenan anak sama suami jadi diutamakan. Emaknya yang murah-murah aja, kadang malah sisa anaknya. Hahaha..tapi anehnya gak ngerasa nelongso ya mbaak?πŸ˜€

    Sama kayak mesin jahit ini, ngalahnya lamaaa sama kebutuhan dan keinginan lain anggota keluarga yang lainπŸ˜› Akhirnya masku bilang “Udah cepetan beli mesin jahitnya, nanti uangnya keburu habis buat yang lain”. Memang ya, kesabaran itu berbuah manisπŸ˜›

    *tapi terus jadi bener2 bokek lagi. Hahaha…gakpapa deh, yang penting seneeeng!πŸ˜€

    • jaman dulu, nggak kepikir ya, kok bisa Ibu nggak beli baju lebaran, kok bisa beliau nggak ikut pesen makanan pas makan diluar.. sekarang….. baru deh tahu alasannya. Ah, betapa kasih Ibu sepanjang jalan ya, Dek..πŸ™‚
      Aiiihh, syenaaaanggg udah dapet mesin jahit. Jadi… kapan terima order jahitan, hah?πŸ˜†

  14. uhuuuk… pertamax sekali inih postingannyah. Membuat hatiku hangat dan merasa diberikan kekuatanπŸ˜›
    Ya Allah kebutuhan saya adalah rumah sendiri yang sehat aman dan nyaman, keinginan juga sama koook…. plisss ya Allah *lah jadi numpang doa di siniπŸ˜†

  15. huuuuuuuuuuuuuffffffffffffff,,tarik napas panjang,,inget klo cicilan rumah masih,,hmmm 13 taun lagi,hahahaha aq masih cupu kakaaaaaakkk ^___________^v
    ya aq jg ngerasain mbak,dl pengen apa,jg ga bakal mikir deh,,lgsg hajar,,skrg mikir dulu berulang2,tp ya Alhamdulillaahhh ya udh jd ibuπŸ™‚

  16. Baru kubahas pun tentang prioritas theprasstyo ini..intinya kemarin mau beli tiket ke jepun tapi alhamdulillah punya suami macam pak cumamih yang punya hati selapangan bola stadion brazil *beylebey* , dimana jepang adalah impian nya doi buat kesana .. pas mau beli tket malah dibilang gak usah sama pak cumamih ini, prioritas terbesar kami skarang adalah bangun rumah dan isinya plus program TTC nya ibu bolang. insya allah apa yang diusahakan berbuah manitsss #asoyy #aminn

  17. hahahaha sblm merit aku jg gt mba, terlalu asik sama kehidupan sendiri.. setelah nikah jadi kenal sm yang namanya skala prioritas dari Lombi..
    Sekang jadi banyak mikirnya tiap mau beli keperluan buat diri sendiri hahahaha

    • Ah, kamu kudu nurut tuh, sama Lombi. Tuh kan ya, bener kata temen2 cowokku. Duit mereka justru ‘terselamatkan’ ketika mereka memutuskan untuk menikah (dan punya anak). Gaji jelas dipake buat keperluan anak istri dan rumah ya, Ye..?

  18. Teori tentang skala prioritas aku paham bener mbak, cuma kadang prakteknya itu penuh dengan godaan :)). Makanya yang pegang keuangan keluarga bukan aku :p. Iya lho.. sejak nikah dan punya anak, tiap mo belanja inget rentetan cicilan yang bejibun. ihiks.
    Amiin buat semua keinginan yang menurut Allah dibutuhkan biar dikabulkan =).

  19. Sudah lama ngerasain semuanya buat anak-anak sama suami, pernah kerja disini jd kuli pabrik, tp ko gajinya ngga ada yg buat sendiri yaaa..?? Tp bahagia banget kalau lihat anak suami bahagia trs bisa ngasih pake uang sendiri yg pdhl cuma seupritπŸ™‚

    Dan Aamiin …buat semua keinginannyaaaa….

    Eh SK II apaan siiih..??

  20. Bener banget Mba Fit waktu belum nikah mah mau apa aja langsung beli gada yang namanya beda2in kebutuhan sama keinginan hahaha.. Setelah nikah langsung deh mau apa2 mikir bener2 perlu atau enggak.. Apalagi udah punya anak pasti anak jadi prioritas ya mba FitπŸ˜€

      • Setujuuuuuuuuu… Jadi makin tega sama diri sendiri, pas banget kata2nya Mbak Fit.. Kalau pengen sesuatu buat diri sendiri mikirnya jadi berkali2 lipat terus lama2 muncul pemikiran ah mending uangnya di saving buat beliin krucil aja atau buat rumah atau buat bla bla bla yang jelas buat keluarga dulu.. Hahaha..

  21. Ini masih berdua belum lah kita ada skala prioritas, agak ketampar ya baca postingan ini (hihihi tampar sayang kok bukan tampar ala ibu tiri). Thanks udah ngingetin mbak. Emang kita berdua nih perlu banget punya prioritas walau belum ada anak, ya siapa tau yaaa kalo ada kan uangnya juga udah mantap kalo bisa ngatur prioritasπŸ™‚.
    Kita masih kebanyakan seneng senengnya, masih amnesia sama yang namanya prioritasπŸ˜†

  22. Iya mba Fit, kl udah berkeluarga pasti prioritas juga jadi beda yah. Dulu sebelum nikah aja aku tipe orang yang mikir cukup lama kl mau belanja, begitu kawin makin ga kelar2 dipikirin, apalagi kl udah punya anak ya. Hahaha. Prioritas sih memang ya mbak, yang penting kyk yg dirimu blg kl udah berkeluarga ya keluarga yang akan jadi prioritas utama. Thanks for the reminder ya mbaπŸ™‚

  23. Jd ibu itu…emang pengalaman yg luar biasa y mbk..skrg jdnya pengen beli apa2 mikirnya lama, yg tadinya pas blm ada duit pgnnya nanti kl ada rezeki beli baju/sepatu/tas…begitu ada duitnya malah pulang nenteng diapers, susu n cemilannya anak2 ato kl ga gt malah ga nenteng apa2 krn cm jalan2 n mkn di luar sm mereka…πŸ™‚

    • haha, betuuulll Ra. Kadang kalo dapet bonus yang harusnya bisa dipake buat seneng2 sendiri, eh kok ya selalu berujung pada belanja keperluan para krucils, ya. Ish, gimana sih, nih..?πŸ˜€

  24. Fotonya ciwalk ya mba?? Eh emang bubat regency bagus mba? Tp macetkan kalo mau k kota ga lewat tol,d lampu merah sukarno hatta.. Tp rumah dimana pun oke ko mba asal d bandung, krn yg bikin nyaman itu ya bandungnyaaa.. hihi

    • aiiiihh, hafal benerrrr sama Ciwalk, Fik. Iyes, bener banget itu lagi ada di Ciwalk.πŸ™‚
      Sejauh ini aku sih sukanya sama bubat regency justru karena lokasinya yg deket banget sama tol, Fik. Kalo macet lampu merah bubat sih.. ya sudahlah, itu kan emang penyakit, tinggal disiasati jangan keluar2 pas jam2 sibuk aja. Eh, ini gayanya canggih benerrrr macem bisa aja beli rumah disono.. hahaha…

  25. baru jadi istri aja skala prioritas udah berubah drastis,mbak..
    lupakan itu lunch cantik di fancy resto2 yg mana itu tinggal ngesot aja dari kantor. yuk mari bawa bekel aja dr rumah.
    lupakan itu ganti gadget tiap kali apel krowak ngeluarin produk. yuk mari kita bertahan dengan 3gs aja. ahiks.
    lupakan itu traveling2 asoyyyy, yuk mari kruntelan aja di rumahπŸ˜€
    demi ya mbak, demi cicilan kpr tipe 50 aja. demi tabungan pendidikan calon anak. demi ngebantu mertua. demi invest dikit2. demi… demi.. demikianπŸ˜€
    *ikhlas san, ikhlas *self-pukpukπŸ˜€

  26. emang ya olshop itu racun banget,, susah jendral hindarinnya hehehehhe.
    tapi sejak nikah skala prioritas emang berubah, blum lg entar kalau punya anak hehehhehe…. kalau sebelumnya belanja belanji gak tau diri kalau sekarang yang diingat pasti cicilan kpr yg masih 6 tahun bru lunas hehehheheπŸ˜€

  27. Berhubung eike masih single mak, jadi prioritasku saat ini adalah keluarga ( emak dan adik bungsuku ) hehehe.. kalau urusan belanje – belanje .. masih bisa di reeeeem hehehe …

    itu … point-point-nya banyak juga ya mak hehhee.. ku – AMIN-kan yaaa mak.. semoga terwujud semua jeng..jeng..jeng πŸ™‚

  28. Prioritas bergeser sejak punya anak, betul banget! Merasa gak, 200rb buat kita berasa mahal tapi pas buat anak eh bisa aja gitu keluar uangnya!
    Gak apa-apa sih sekali-sekali digeser prioritasnya ke kita karena kan happy mom brings happy kids and happy family hahahahaha

  29. Sekarang prioritas masih diri sendiri..uhukkk.. Ahh Baginda, jadi pengen bikin postingan yg sama dehh..hihih.. Kamuh menginspirasi sekali.. aminn buat keinginan2nya.. Tar kalo dah naik rumah baru di Buah Batu Regency jgn lupa undang2 yah :p

  30. Hahaha ini bener banget. Sekarang kalo belanja buat diri sendiri kok mikirnya panjang banget yang ujung2nya gak jadi. Walo tapinya ada juga sih kalanya gak bisa nahan keinginan, cuma jarang banget ya bisa diitung jari dah dan liat budget jugalah cencunya. Sampe misua suka geleng2 udah macam orang susah memprihatinkanπŸ˜›
    Aku aminin crv merah marunnya ya mbak FitπŸ˜€

    • benerrrr, mbak Evy. Suami2 itu pasti geleng2 kepala deh, liat betapa njlimet dan perhitungannya kita para estri ini sama duit, terutama yang menyangkut kepentingan diri sendiri. Hahaha..
      Aamiin, makasih ya. Banyak ih, yg ngedoain. Syenang!πŸ˜€

  31. Swear suka banget ama tulisanini.
    Well…menikmati semua keadaan yg saat ini diberikan pada kita adalah yg paling penting. Tidak ngoyo dan tidak pula patah semangat, tetap berusaha. Gtu aja sih.

  32. Setelah baca ini, bagindaraja lalu komen lagi “Kalo mau CRV dan rumah di BuahBatu Regency ya beli lah, Dik. Kayak beneran gak mampu beli aja!”
    Aseeeeekkkkkkkkk!! Huihihihii :p

    Duuuh hpku rusak sampe sekarang mikir2 lagi mau beli yang baru, rusaknya udah lamaaa. Pasti kesilep lagi “beli baju barra aja deh, beli mainan yuk pah, duh highchair belum beli nih..” eaaaaaa barra lagi barra lagi

    • hahaha, Fentiiiii…! Seandainyaaa beneran begituuuu, sungkeeemmm aku sama baginda raja 7 hari 7 malam *berlebihan*πŸ˜†
      Ah, sudahlah. Yang namanya printilan si bocah itu emang kagak ada yang nggak butuh DAN SEMUA LUCU, yes..? Hahaha…

  33. Nah baginda ratu enak tuh pernah ngerasain punya gaji sndr sebelom merid. Aku abis wisudaan langsung merid, trus dibawa ke pedalaman, ga kerja, trus mikirin kudu beli perabotan rumah, beli ini itu buat rumah, trus anak lahir, beli ini itu buat anak hahahaa…..hayooo….rumput tetangga kliatan lebih ijo emang yah. Tapi buat aku, liat anak2 sekolah di tempat bagus, bisa beliin apa yang mereka butuhin, itu rasanya nyesss banget bahagia tiada tara.

    • iya, rumput tetangga selalu nampak ijo, ya. Padahal kan bisa jadi rumput sintetis, hahaha…
      Betul, memberikan yg terbaik yg kita bisa untuk anak2 itu, rasanya memang tak ada duanya..πŸ˜€

  34. Coba kalau dulu ga bela-beli (apa sih) baju bermerek, ga gonta-ganti HP terbaru, ga ngupa-ngupi cantik, udah kebeli kali Mbak rumah di Buah Batu Regency itu dan New CRV

    *edisiBusuiNyinyir*

    • huahahaha, busui dilarang nyinyir, nanti ASInya bikin Fatih nggak bisa tidur, loh!πŸ˜†
      Nah itu dia, dek. Gaya benerrrr deh, CUMA dengan gak bela beli baju bermerk, gak ganti2 HP sama ngupi2 cantik bisa otomatis beli new crv sama rumah gede di bubat Regency. Duitmu tak berseri, Fit..?πŸ˜†

  35. sudah berapa tahun gak beli baju lebaran? *ngacung*
    ih…. nyinyir itu godaan besar ya…. untung ada satpamnya…. “sudah lha Dek, pilihan orang itu beda2…. apa yang terbaik buat mereka, gak semua pandangan baikmu baik buat mereka” ish…. tapi kan…..πŸ˜›

    • hahaha, ngacungnya jangan tinggi2, maluuuu diliat oranggg… menjatuhkan harga diri suami, hahahaha…
      Nah kan Luk, yang namanya nyinyir itu DIMANA-MANA udah yang paling enak, soalnya kan gratis, yes..? hahaha…

  36. Aih…fotonya manis sekali mbak Fiiiiit.
    Aku dr kelas 5 SD udah dikasih uang jajan bulanan, dan sm Bapak disuruh dibikin (semacam) jurnal yg ngejelasin tgl ini beli apa berapa gitu lah, pembukuan sederhana. Smp skrg pun begitu sih. Etapi balik lg ya, kalo uangnya ngga ada (baca: paaaas bgt), ya ngga (atau belom?) punya ‘apa-apa’ juga sih ya *mendadak curcol* hahahahaha

  37. aku setuju mbak fit. kadang aku pun masih bingung menentukan ini kebutuhan atau keinginan. tapi kalau dihadapkan pada duit yg seiprit di bank, baru deh terang benderang (wlopun dalam hati nangis). aku jg entah udah sejak kapan ga berbaju lebaran. dinikmati waelah demi rumah dan isinya. haha…

  38. begitu jadi orangtua, baru deh ngerasain kaki jadi kepala dan sebaliknya akan rela dilakukan demi anak2 tercinta.

    kita kerja juga demi anak kan. Walo kalo ngikutin keinginan sih, kerja itu demi mencari sesuap nasi, sepiring berlian dan sekodi Hermes. Hahahaha

    • halo, salam kenal… siapa sih, namamu..?πŸ™‚
      ngatur keuangan emang wajib, biar tetep bisa bayar cicilans, tapi juga.. tetep liburan, ya kaaannn..?πŸ˜‰
      Jadi… mau shorttrip kemana nihhh…? Aku juga mau dong, liburan…! *cc bagindaraja*πŸ˜†

  39. Ini ya ternyata, yang diobrolin para ibu-ibu….. makanya ga pernah habis tuh kalo ngomongin ginian…
    Well…. bapak-bapak juga ga mau ketinggalan… masa kita yang kerja, istri yg nikmatin? :)… kalo anak tetep nomer satu, tapi istri. yang sabar aja…toh semua ngikut swami OK?

  40. aku juga sama tuh dulu msh single tiap gajian selalu abis gak jelas, Alhamdulillah ketemu suami ‘yang waras dan bener’ jadi dapur di rumah tetep ngebul..
    Btw mengenai crv beli aja lah fit kredit.. wong negara aja ngutang sampe triliunan dollar kok n santai2 aja.. #ngelambain brosur crv

  41. Kalo liat postingannya mba fitri tu selalu yang pertama, tapi aku ningalin komennya pasti uda yg terakhir2 gegara kl liat blog orang suka lewat opera mini. Hihihi..

    nah, kl yang ini akh mulai ngerasain keknya mba. Sekarang ngerasain tuh kalo jeruk tinggal duaato mangga tinggal satu aja di kulkas,yang ada cuma jadi tukang ngupasin aja, apalagi kalo liat anaknya makan lahap banget *ngeces dalam hati*hahaha…

    jadi inget dulu waktu kecil si mamah suka ngupasin mangga dan kita udah ngumpul aja ngabisin mangga. Yang ngupasnya ga kebagian. Hahaha..

    ikut doain juga mba fit dpt crv yg marun.. aamiin..πŸ˜‰

    • hahahaha.. bener banget ya, Mi. Apa2 yang dulu dilakukan para ibu kita, kok ya sekarang2 ini kita alami juga, ya? *itu yg namanya takdir ibu*πŸ˜€
      Aih, dapat tambahan doa. Merciiiii ya, Mia! Aamiin!πŸ™‚

  42. SK II bisa meningkat levelnya jadi ‘Kebutuhan’, kalo pelanggan utam a.k.a suami mulai komplen sama kondisi wajah istrinya. Tapi kalo pelanggan utama masih fine-fine aja….sudahlah biarkan SK II tetep di level ‘Keinginan’ hahahaha

  43. Halo mbak salam kenalπŸ™‚

    Aaa setelah baca postingan ini aku jadi sadar kalo aku lebih memprioritaskan keinginan daripada kebutuhan:/ pantes aja bulan ini paceklik dompet ku. hiks..

  44. Iya mba, bener banget. Terkadang keinginan itu banyaaak banget sampe susah kampungnya. Keinginan manusia tak terbatas, yg terbatas ya duitnya. Tapi kalo kita mo nyadarin, ky mb bilang di atas sebenarnya bisa kok ngesampingin keinginan. Lebih milih keluarga bahagia drpd kita aja yg bahagia. Apa sih pu! Yah namanya juga uda jd emak. Dulu pas single yg apaan juga putusin sndiri, sekarang pas uda bkeluarga ya harus bs putusin bareng suami dan anak. Piuuh..
    Demi kita jg sih ya mbak. Apalagi kl saya,suami tipe irit, jd sy jg hrs nyeduain sih. Tp ya itu seirit iritny bapak bapak kl dah mau beli sesuatu entah u mobil ato u olahraga mesti mahal juga. Semua hr dikomunikasikan ya mbak.
    Salam kenal ya mb fit!
    Mbak pns juga ya, pns mana, ada nyebut dirjen soalnya.

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s