Si genduk…

Kemaren malam, ketika saya sedang membuat telor ceplok untuk abangnya, si tengah datang merapat lalu bicara dengan nada halus sambil memilin-milin tissue di atas meja.

“Bu, kalo liat temenku bawa susu, aku suka pengen, iiiih..! ” Saya tercenung sebentar. Rasanya emang beberapa minggu belakangan ini si genduk absen bawa susu ke sekolah, tapi itu karena sebelumnya beberapa kali susu yang saya bawakan selalu dibawa pulang dalam kondisi utuh tak dibuka.

” Oh, ya? Emang mbak Aura pengen susu apa, gitu?” udah kebayang lah ya. Mau dibawa kemana hubungan kitaaaa arah pembicaraan ini. Palingan doi pengen susu yang merknya sama dengan yang dibawa temen sekolahnya—> girls!πŸ˜†

” Itu, susu strawberry. Yang warna pink, ada gambar beruangnya…” Saya senyum. Hm, nggak susah nyari susu yang itu. Banyak kok, di Indomaret.

” Oh, okay.. besok kalo ada waktu kita beli ya, mbak…”

” Iyaaa. Ehm, Bu… kapan-kapan, aku boleh bekal nasi nggak, Bu? Pake sayuran yang ada wortel sama buncisnya. Trus nanti kapan-kapan, bekel mie goreng yang ada sayurannya. Biar sehat aku-nyaaaa….” nyengir ke arah saya.

” Waduhhhh, kalo mbak Aura pengen bawa bekal nasi sama sayur ke sekolah, Ibu masaknya musti pagi-pagi sekali, dong…!” Jawaban yang bodoh, memang. Namapun ibu-ibu, sudah sewajarnya kan bangun sebelum shubuh ngurusin anak dan kerjaan rumah. Gimana sih, Fit? *getok kepala pake panci*πŸ˜†

” Eh, iya, ya. Kalo Ibu masak dulu, nanti Ibu jadi nggak bisa nyuci baju ya, Bu. Sama nyapu. Sama mandiin aku. Nanti kita jadi kesiangan…” liat, kan? Betapa pengertiannya anak perempuan saya? Anaknya yang baik kok emaknya yang bangga, sih?πŸ˜†

Saya ketawa, lalu saya usap kepalanya sekilas. Saya pikir pembicaraan kami sudah selesai, jadi saya bergerak ke arah tempat cuci piring.

” Bu, Ibu.. tadi ada temenku yang bilang bosen ke aku…”

Heh? Bosen? Ke anak gadis saya yang manis itu? Saya nyaris teriak. Maksudnya apaaaa? Kok tetiba saya jadi inget sinetron kacangan tentang suami yang bosen ke istrinya, yak?πŸ˜† Saya lalu berusaha menenangkan diri dan beberapa detik kemudian dengan nada santai bertanya,

” Maksudnya bosen gimana, mbak..?”

” Katanya: emang kamu nggak bosen apa, bekal roti terus..? “

Jederrr! Jederrrr! Jederrrrrr! *petir menggelegar di kepala*

Jadi memang selama ini kan di sekolah Aura itu sudah ada kesepakatan soal bekal murid. Senin: bawa roti dan susu, Selasa: mie goreng, Rabu: buah, Kamis: nasi lengkap dengan lauk pauk, Jum’at boleh membawa kentang goreng, sosis atau nugget. Dan nggak boleh bawa ciki-ciki-an. Duluuuu, waktu Andro masih sekolah TK disitu (dan masih ada ART) saya lumayan rajin membuat bekal untuk anak-anak sesuai jadwal. Begitu ART-less dan Andro masuk SD, ya bekal anak-anak otomatis menyesuaikan. Yang paling sering emang roti isi. Simply karena bikinnya cepet nggak pake lama, dan anak-anak (terlihat) suka dengan roti isi bikinan ibu-bapaknya. Oke, seharusnya urutan alasan-nya karena ANAK-ANAK SUKA dulu, baru karena bikinnya praktis gak pake rempong, Fit! Hahaha.

Saya bukannya tak pernah melihat ekspresi (agak) malas Aura di beberapa bulan belakangan ini, saat ia tahu saya cuma membekalinya roti isi dan susu, tapi kan naluri untuk menyelamatkan seluruh keluarga dari keterlambatan dan segala efeknya -pemotongan tunjangan untuk saya dan baginda raja dan pemotongan jam istirahat untuk Andro- membuat saya mengesampingkan hal-hal yang saya rasa masih bisa disubstitusikan dengan yang lain.Β Bekal sekolah? Mari alihtugaskan pada toko-toko kue saja. Makan siang? Ada kantin kantor. Makan malem? Ada Ayam Goreng Indrawati, tukang sate deket rumah, atau bahkan… PHD!Β  *emak koboi*πŸ˜† Jadi saya sungguh tak menyangka, masalah ‘perbekalan ke sekolah’ ini akan berpengaruh pada Aura. Pada anak perempuan berumur 5 tahun 4 bulan itu, yang -sunguh saya baru ingat- selama ini ketika menyampaian suatu keinginan ia selalu memakai kalimat-kalimat yang manis, sistematis, runut, tanpa tuntutan yang ngotot apalagi memaksa, tapi justru karena itulah ia selalu bisa memporakporandakan perasaan saya. Belum lagi pengertian-pengertiannya pada saya, juga betapa dia selalu berhasil mendinginkan suasana dan mengembalikan pikiran waras ibunya…

Lalu kemudian, separuh hati saya jatuh….

Dan beberapa detik berikutnya, mendadak saya merasa sangat malu. Malu pada anak perempuan saya itu. Malu, karena pekerjaan ringan sebatas membuat bekal sekolah-nya saja, saya (sok-sok) nggak mampu. Sok sibuk. Sok nggak sempat. Sok kebanyakan pekerjaan. Sok kehabisan waktu. Sementara, disela-sela pekerjaan kantor saya masih bisa asyik-asyik browsing, ketawa ketiwi dengan teman, ditambah lagiΒ  sampe di rumah saya masih minta jatah me time buka-buka henpon untuk online. Bisa-bisanya?! Diluar sana, anak perempuan saya satu-satunya itu (mungkin) menahan malu karena setiap hari jadi bahan cibiran teman-teman sekolahnya. Dan mungkin memendam perasaan iri melihat teman-temannya yang berbekal komplit. Dan mungkin lalu bertanya-tanya dalam hati, kalo ibu teman-temanku bisa, kenapa Ibuku nggak bisa? Apa yang salah? Sementara di saat yang sama, saya, perempuan yang suka membangga-banggakan diri jadi ibunya ini, justru se-enaknya saja minta dimaklumiΒ  dan dimengerti soal kurangnya waktu untuk mengerjakan apa-apa yang jadi hak-nya sebagai seorang anak. Yaa Allah! Hidup seperti inikah yang sudah saya berikan pada anak-anak saya?Β  Apa lagi yang sudah saya lewatkan? Ibu? Hah! Yang benar saja! Ibu macam apa…???

Iya, benar. Ibu macam apa, saya ini…..😦

Dan malam itu, sebelum sempat menyadarinya, ternyata saya menyetrika baju dengan mata basah... πŸ˜₯ *pasti karena hormon PMS*

Maaf ya, mbak Aura. Ibu masih kurang kuat berusaha. Masih kurang ngotot untuk memenuhi hak-hakmu. Masih kurang maksimal dalam membuatmu senang. Masih sangat egois karena hanya memikirkan apa yang enak menurut Ibu. Ternyata, memang masih banyak yang harus Ibu lakukan untuk memperbaiki diri. Membantumu tumbuh sebagaimana mestinya adalah tugas Ibu. Bantu Ibu, Nduk. Selalu ingatkan Ibu, dan tolong jangan pernah menyerah pada Ibu ya…

Mungkin terdengar klise, tapi… sungguh, Ibu sangat sayang padamu! *ciyummm sampe pipi kempes*πŸ™‚

122 thoughts on “Si genduk…

  1. jd ikutan sedih ngebayangin capeknya ibu saya yg smp skr masih sempat bangun pagi untuk ngebekalin smw anaknya bekal lengkap bahkan sampai rela nganterin kalau2 anaknya lupa atau beliau yg kesiangan membuatkan kami bekal :”) saya tahu mbak rasanya bikin bekal krn kalau ibu lg gda di rumah tugas itu otomatis beralih ke saya dan rasanya berat sekali melangkahkan kaki ke dapur sepagi itu yg berakhir dengan kalimat, “Ah sudahlah kita jajan saja ya dek hari ini.”
    Apa kabar nanti ya?!😦

    • wuaaahhh, ibumu luar biasa, ya Ti. TOP! Aku musti banyak2 belajar ke para supermom macem beliau, loh! Nah itu dia, rasanya emang beraaattt masak memasak sebelum shubuh, wong mata aja masih setengah watt.πŸ˜†

      • iya mbak tapi wajarlah ibuku kan bukan wanita karir di kantoran jd masih bisa disempat2in…
        tp gda salahnya sih mbak mencari celah untuk berusaha lebih baik demi anak sendiri *halah si titut ini ngomong apa sih?!*πŸ˜€

  2. huhuhuhu sedih,,terharu,,Aura masya Allah bgt ya,emang gt kah anak cew,,smoga nairaku jg bisa pengertian kyk aura ya,,amin
    tapi mbak,mbak tetep ibu terbaik kok,,suatu saat Aura pasti pahamπŸ™‚

  3. Hmmm … postinganmu sukses bikin mewek di jumat siang nan panas membara ini Mbak. Marti terus berusaha. semoga ALLAH menguatkan kita para Ibu untuk melakukan yang terbaik untuk anak-anak kita *pasangIkatKepala*

  4. Aura so sweet banget Mbak Fit, cara ngomongnya itu lho… Huhuhu aku kalo jadi ibunya juga pasti tertohok banget deh malah kalau anaknya pengertian gitu… tapi yang penting mbak fitri udah selalu berusaha jadi ibu yang baik buat anak2nyaπŸ™‚

    • iya, Me. Kalimat yang pelan-manis-tanpa tuntutan itu yang suka bikin makjleb, makjleb…
      Hahaha, aku nggak nyalahin temennya. Namanya anak TK, kalo ibu temennya yg bilang, baru deh kulabrak…:mrgreen:

  5. oH GENDUKKKK kamu so sweet banget sih nak. Ngebayangin itu gwinette mintanya sambil nangis and tereak *hadehhh*
    anak2 tuh suka jadi reminder yang sinyalnya paling kuat ya mak!
    Semoga akupun bisa meluangkan waktu untuk masak memasak. Secara kemaren ditinggal 2 minggu ama ART aku terpaksa masak. Masak makanan anak2 aja udah nyita waktu banget apalagi makanan yang ada sambel2nya..hadehh malas….apalagi kan si uppa di cilegon, jadi meniding mengandalkan warteg2 terdekat and. As you said, serahkan pada ahlinya…hahhahaha
    *peyuk mba Aura* πŸ˜€
    Btw, hit me on WA donk mba Fit, no WA mu ilang krna di reinstalled…….

    • hahaha, dia juga kalo lagi kambuh keperempuannya suka drama juga kali, Jooooo…! Nangis histeris serasa disiksa nenek sihir…πŸ˜†
      Tapi emang untuk urusan minta sesuatu, Aura ini paling manis caranya. Smooth gitu, deh. Nggak ngotot kayak abang dan adiknya. Jo, WAku juga baru di install ulang. Nanti ya, ku japri dirimu…πŸ™‚

  6. Iya, benar. Ibu macam apa, saya ini….. -> coba aja ditanya langsung ke mbak aura, pasti bilangnya ibu yang baik. tapi kalau bisa menuhin kebutuhannya, itu namanya ibu yang lebih baik lagi *dilempar roti beka aura*

    sepertinya kondisi kaya gini banyak dialami ibu-ibu yang punya pekerjaan sampinganπŸ˜€
    semoga ketemu solusinya, mbak

    • solusi terbaiknya emang masak setiap pagi sebelum shubuh, Mas. Lalu habis itu cuci baju, trus nyapu, trus ngepel…. *baru ngebayangin aja badanku udah sempoyongan* hahaha….
      tapi aamiin, makasih ya Mas doanya…πŸ™‚

  7. She’s soo sweet! Aku nggak berhak sih fit bilang gini karena aku gak tau rasanya jadi ibu bekerja.. aku juga gak tau manajemen waktumu.. tp dulu mamaku selalu bikin bekal kami.. jadi masaknya malem aja setengah mateng.. pagi dimatengin gitu fit..
    Semoga segala problem teratasi dan bekalnya mbak aura jadi enak2 yaaa

    • Itu emang ide bagus, Dhir. Banyak yg nyaranin begitu juga. Siapin semua bahan malem, paginya tinggal eksekusi. Masalahnya, kalo malem aku juga kan kudu setrika sama siapin barang2 anak2 yg kudu dibawa besok harinya, belum lagi ada anak SD yg kudu ditemenin belajar juga. Waduh, bisa2 jam 12 aku baru bisa tidur, dan percayalah.. aku ini makin menyebalkan dan makin serupa nenek sihir, kalo kurang tidur…πŸ˜†
      Tapi makasih masukannya ya, Dhir. Aku mau banget nih, ngubah kebiasaan masak memasak sendiri ini…πŸ™‚

  8. jadi ngebayangin pas mbak Fitri ngetik ini, pasti burem ya mbak oleh airmata…:’) dan selalu inget sama quote ini : every mother has her own battle. kalo mbak Fit sedih karena gak sempet bikinin si Genduk bekal sesuai request, aku di sini sedih karena kalo pas gak sabaran sama polah mereka, gak kerasa marah-marah dan menuntut mereka ngertiin mamanya lagi capeeek. hell-oooo… bocah disuruh ngertiin mamanya? bletak!!!

    btw, semangat mbaaak… *peluuuuk* beruntungnya punya anak kek si Genduk cantik iniii…:’)
    sini sini tetanggaan ama Una Jingga yuk, Nduk, nanti tante buatin kue deh tiap hari, hihihi…:p

    • Laahhh, mbak Pujiiii… bagian gak sabaran sama polah the krucils aku juga kan samaaaa… *makin merana:πŸ˜†
      Iya, semangat banget memperbaiki diri sekarang, nih. Tapi.. err.. coba liat bulan depan, ya. Huahahaha… *dilempar donat*πŸ˜†

  9. *peluk Mbak Fit sama Aura*
    Err mungkin Aura itu bisa toss toss an sama om Mbul, dia juga belakangan gak keurus sama istri nya, syibuuukπŸ˜₯
    Piyeee iki mbak, baru suami satu belum pleus anakπŸ˜† *lah malah ikutan curcol*πŸ˜†

    • hahaha, aku tadinya udah mau terharu dipeluk Maya, lah kok baca kalimat terakhir langsung ngakak… hahaha… Nggak papa ikut cucol, May. Minimal aku jadi ngerasa ada teman senasib sepenanggungan…πŸ˜†

      • Abis kan udah capek di jalan, macet, berdiri pulak di bis. Alhasi begitu sampe rumah boro boro mberesin urusannya Mbul, udah pengen mandi terus pacaran aja sama kasur + bantalπŸ˜€
        Jadi sementara isteri nya belum di anter jemput pake limosin, urusan rumah tangga masih di urus Mbul dulu karena kantor dia paling deket sama rumahπŸ˜†

  10. *baca sambil mbrembes mili*

    Semangat yah Mba Fit, ayooooo buat bekal untuk anak gadis muuu *nyemangatin sambil peluk2*
    Dulu mama ku selalu bangun jm4 pagi buat nyiapin bekal aku dan adek ku, smpe skrg klo inget itu suka sedih, sedihnya itu kdg mama ku suka sampe bela2in beli ke depan jalan hanya karena takut anak2nya bosen masakan beliau -__-

    • Wuaaahhh, mama kamu superrrr ya, Ye. Kalo aku malah takut anak2ku bosen makan makanan dari luar, ntar bingung dong aku, mereka mau dikasih makanan apalagi, hahaha… *toyor kepala pake wajan*πŸ˜†

    • hahaha, bedaaaa kalo yang ngomong ibu juragan mah…πŸ˜†
      Mbak Nov, katering kan perlu duit banyak. Nah kalo duitku cuma dipake katering, nggak kebeli2 dong itu new crv… huahahaha…

  11. ih lagi di kantor niii… kok mewek di depan komputer? huhuhu….
    ya gitu deh ya… udah ngerasain juga kan anak penginnya dimasakin? makanya jangan ngerasa gak pede masak untuk anak2… enak atau pun gak enak, anak2 bahagia kok kalo kita masakin (tapi lebih bahagia kalo masakan ibunya enak sih hahaha….)
    dan percayalah, ketika anak jauh dari rumah, ketika anak tumbuh dewasa, salah satu hal yang dikangeni adalah masakan ibunya, bukan baju rapi hasil cuci setrika ibunya loh…. hihihi kabur aaaah sebelum dilempar setrikaanπŸ˜€

  12. pinter ya si genduk.. kok anakku malah kebalikan ya mba. kalo dibekali nasi atau sejenisnya, selalu gak dimakan dan pulang dalam keadaan utuh. malah minta cemilan ringan (kadang chiki sik, tapi jarang).. aura itu TK a apa b?

  13. Ahh..subhanallah..cara mbak Aura mintanya yg kalem, takut2 dan penuh pengertian gitu malah bikin hati meleleh ya mbak.
    InsyaAllah mb Fitri ibu yang baik..mbak Aura ngerti koq perjuangan ibunya.
    Coba aja mbak klo agak memungkinkan sesekali dibawakan bekal selain roti, gak perlu tiap hari juga sihπŸ˜€

    • emang begitu kan defaultnya ibu ya, Ul? Dituntut sama permintaan yang ngotot malah makin nggak mau kita ngasih, coba dikilikitik sama kalimat manis tanpa tendensi apapun… langsung meleleh…πŸ™‚
      Iya, saranmu bagus, Ul. Segera dipraktekkan. Thanks ya, bumil…πŸ™‚

  14. sebelum koment panjang lebaaaaar .. si mba aura muka-nya miriiiiippp 90% dengan baginda raja huahahahha *kabooooorr* :))
    ini masalah bekal makanan yaaaa … roti isi, isi apa dulu mak,coba di ganti sama sosis dan nugget buatan bunda. atau coba bikinnin sandwich hihihi … roti sama sandwich beda kan ? walaupun bahannya sama2 roti hihihi ..

    kalau eike di kantor dapet catering jadi lumayan laah menu makan siang ganti2 muluπŸ™‚

  15. Jahh.. Mewek deh bacanya.. Semangatt yahh mba FitπŸ™‚ Tenang aja.. Aura anak yg pinter dan terbukti mengerti Ibu nya kan.. Cara mengeluarkan isi hatinya juga pintar dan cantik sekali, bukan dgn cara me-rong2 Ibu nya.. Pasti abis ini mba Fit bisa menemukan cara dan waktu yg pas ut buat bekal ut AuraπŸ™‚

  16. hadu ikutan melow..lagi PMS juga ni T_T

    aku juga suka bawain anaku roti tawar isi nutella aja, kadang kalo ngebut cuma bawain pisang mas sama susu kotak, kemarin malah cuma salak kupas 3 bijik…. X”{ padaal dulu aku rajiiin bikin bento2an lho *seltoyor*

    makasi mbak aura, tante ikut berasa diingetin nih :* kecup ah

    • asyiiikk, dikecup tante ketje… lumayan, ketularan cakep..πŸ™‚
      aduh, Di. Bento2an itu aku pengeeennn banget belajar bikin, cuma… bisa nggak sih, dikerjain paling lama 15 menitan..? *belum apa2 udah jiper*πŸ˜†

  17. Aaah… auraaa… speechless*
    Sekarang jadi mikir yah mba, secara gw tu paling benci dipaksa masak.ga kreatiflah aku. Selalu bengong liatin bebentoan temen2 yg diaplot di social media

  18. Fitriiiiiiiiiiiiii………. kok samaaaaa…. dulu aku juga selalu bekalin anak-anak roti hampir tiap hari karena malas masak pagi-pagi. Padahal aku nggak ngantor kan, jadi waktuku sebetulnya banyak. Cuma malas bangun pagi aja.
    Jadi kayaknya aku jauh lebih parah darimu deh….
    Sekarang sih mau nggak mau harus bangun lebih pagi dan masak karena si koko kan pulang sore jadi harus bekal nasi tiap hari..πŸ™‚ Itupun kalo kumat malesnya cuma aku gorengin nugget atau bikin telor dadar sama oseng-oseng sayur doang…πŸ˜€

    Aku pingin peluk Aura deh… manis banget sih dia…

  19. Fit..emang kl PNS gak boleh ya masuk jam 9 pulang jam 5, biar pagi2 ibu PNS bisa ‘beresin’ keluarga dulu? Paling enggak di divisi kamu deh..
    Yaaa paling enggak para ibu2nya deh pada masuk jam 9, bapak2nya tetep jam 7… #berasa yg punya kantor

    • Di kantorku bisa aja masuk jam 9, Ta. Cuma… rela, tunjangan bulanan dipotong 1% tiap keterlambatam? Trus penilaian akhir tahun warnanya merah? Aku sih ogah… lah tunjangan utuh aja belum kebeli2 jugak itu new crv, huahahaha….

  20. Mbk fit…baca yg beginian slalu bikin galau ibu2 bekerja..untungnya di sekolah anak2 ga pake jadwal gt..jd suka2 mau bawa bekal apa, biasanya sih mlmnya aq tanya mereka besok mau bw bekal apa..dan kl waktu dah mepet ya emang baliknya juga ke roti..untungnya sih anak2 suka jd ga protes..
    pernah sih keysha cerita kl temennya hampir tiap hari bawa nasi, ya aq cm bilang mungkin temennya blm sempet sarapan di rumah jadinya ke sekolah bawa nasi..kl mbk keysha kan udah sarapan di rumah..πŸ™‚
    Emang ya mbk tiap pagi rasanya kejar2an sm waktu, apalagi udah 3 gini yg diurusin….😦

    • Iya, bener banget Ra. Kemaren juga rasanya mendadak galau LAGI soal pilihan jd ibu bekerja di luar rumah macem aku ini.. cuma sengaja tak kusinggung lagi ah disini, takut nambah2in aura negatif, hihihi…

  21. Duuuh setiap baca cerita tentang Aura aku bawaannya kok selalu jadi mewek terharu gini siiih, baik budi sekali kamu Nak.. Moga jadi anak sholehah ya Aura, aamiin..πŸ˜₯

  22. Heloooo… udah bangun jam 4 gini ? Masak yuk ….
    Hahaha eh gak perlu ding ya… skrg kan week end.
    Yah begitulah perjuangan seorang ibu *pukpuk.
    Jadi harap maklum ya, klo sabtu minggu aku malah kadang beli masakan, krn itu ibarat libur setelah 5 hari berjuang musti mbekelin anak -dan diri sendiri karena mau beli crv putih-.
    Tapi asli mbak Aura pinter banget menyampaikannya. Permintaan seperti ini nih yang beraaaaat banget buat nolaknya.

    • Mbak, itu td online di IG krn otw cirebon..πŸ™‚
      Hahaha, iya yaaaa.. jangan2 gara2 tak pernah bawa bekal dari rumah makanya belum kebeli juga crv marun.. *sok yg putih buat Faiz aja*:mrgreen:

  23. Auraaaa aduh so sweet bgt kamu nak. Ngomongnya pake preambule dan pengertian pula.Fit mamak2x kayak kita ini tipe yg giliran dimengerti sama anak dan suami malah jd ngelunjak deh hihihi. I juga tak sukaaas masak, tp masak ini kerjaan domestik yg rewardnya paling keliatan krn pujian suami dan anak *haus pujian* jadiiii kutahankan demi melihat wajah bahagia mereka tiap naro hidangan alakadarnya (rasa maupun bentuk) di meja makan. Bulan 11 aku smpt coba katering sehat itu Fit, tahan 10 hari doang buat makan malam doang pula, eh itu aja Ephraim pas nanya knapa harus katering makan malam dan kujawab repot blablablublu eh dia nawarin bantuin nyuci piring dan jemur baju. Bikin jleb deh kalo anak sendiri ngomong *dan bener Fit, selama msih ada waktu browse sana sini kita masih punya waktu luang artinya ihihi pas cerita soal si anak 6 ke hubby, jawaban dia ya si anak 6 gag punya socmed kaaan ihihihi jleb yeeee*

    • mak, HELEPPPP dong, soal masak pagi2 ini PR beraaattt buatku. Pujian para krucil dan baginda raja doang sih, tak terlalu mengintimidasikuuu… hahaha..
      Aku inget ceritamu soal bang Ephraim rela bantuin cuci piring dan jemur baju, aaahh. Itu pujian tertinggi, tahuuuu…!πŸ™‚
      Aduh, kalo mau kayak mbak L yg punya 6 anak dan tetep bisa punya 2 mobil baru, tapi kudu non aktifkan socmed-ku… errr…. kayaknya.. kayaknya… nanti dulu, Buuuu….!:mrgreen:

      • fit, gak punya social media bukan biar bisa beli 2 mobil dan renov rumah, itu biar bisa tanpa ART tetap nyuci sendiri dan masak sendiri ahahahahaa kalo mau beli 2 mobil dan renov rumah…itu sih…yah mungkin minta tolong rekapan pengeluaran keluarga mereka sebulan deh biar kita contek abzzz. Fit masaknya yang simpel aja, sistem rebus kukus maksimal tumis. Aku selama ini kan selalu beredar juga di luar dari pagi sampe sore pulang, jadi kesempatan masak cuma malam dan subuh, nah pake sistem masak begitu dan masaknya itu nggak macem-macem, yg jelas sarapan beda tapi makan siang dan malam pasti sama menunya. Ya jangan ngarep kayak Astri Nugraha atau kayak Jihan bilang masak 3 kali sehari, ya. Masak pagi hari doang, udah buat sampe malam. Good luck bu,bisalah itu, minta Pak Myko potongin sayur dan buah ahahahaha

  24. tenang Mbak Fitri, tidak ada emak yang super sempurna di dunia ini…
    kalau aku pernah dicomplaint anakku begini “Ma… mamanya si A itu keren banget lho. Mamanya yang kjemput atau anter si A ke mana-mana ..”. aku sedih juga… karena aku nggak bisa nyetir (dulu pernah bisa, tapi sekarang sudah nggak pede lagi) dan nggak pernah antar/jemput anakku ke mana-mana.. dan anakku pasti berpendapat bahwa mak-nya kurang keren atau malah tidak keren sama sekali… hiks hiks..

    • mbak, aku pernah loh, sama Andro dibilangin begini: “bu, ibunya Zal*a pinter masak deh. Bisa bikin spaghetti, hot dog, trus makanannya dibentuk macem2…” (maksudnya bento gitu kali, ya?) trus aku dengan cueknya ngeledek: “ah, kalo mau makan yg model begituan, kita beli aja nanti…” hahahaha… Sok2 ketawa sih waktu itu, padahal kan, hatiku periiiiihhh, huhuhuhu…

  25. Aura sangat pengertian ya Fit, sampe terharu bacanya. Memang jadi orang tua kita juga bisa belajar dari anak sendiri ya.

    Peluk cium dari jauh untuk mbak Aura yang maklum ke ibunya 😘

    • Iya, mbak Yo. Ibunya beneran suka jadi malu sendiri kalo kepentok sama caranya dia ngomong itu…
      Ah, dipeluk aunty yg cantik sih, Aura pasti mau bangeeettt! Thanks ya, aunty Yoyen..πŸ™‚

  26. Ya Allah mbak, ga punya art itu ya ampuuun. Aku uda sejak Juni 13 ga punya art. Yang biasanya masak, jadi ga masak sejak g punya art. Soalnya ya itu, masaknya sj sih dg rasa yg ala kadarnya tp juga nyuci piring dkk itu yg suka rempong bgt.
    Aku juga sering bawain azkiya roti. Ampir tiap hari malah. Huhu. Kasian ama anak2 kalo dah begini. Abis gmn lah kita berangkat jam 6 pagi. Ini juga bapaknya pagi siang di rumah, gantian sama saya. Malam saya di rumah.tetep semangat ya mba fit!

    • aaahhh, toss sini sesama yang ART-less…πŸ™‚
      Mulai Juni 2013, ya? Kalo aku, sejak Lebaran 2011. Alhamdulillah. Encok, maksudnya Hahaha…
      Rasa2nya emang tak mungkin ya, kita mendapatkan semuanya. Pengen rumah kinclong setiap saat, bisa masak makanan sehat buat anak2, cucian setrikaan beres dan licin, nggak pake teriak2 sama krucils… Harus ada yang mengalah untuk ‘dikorbankan’. Yang penting kita usaha yang terbaik yg kita bisa. Kerennya: GOD knows we’ve tried.πŸ™‚
      Semangat juga yah!

  27. Ya Allah Aura sayang.. kamu.. kamu..
    Jangankan ibumu, ini tante aja jd ikutan nangis bacanyaa!😦
    Knp si anak cantik ini sungguh lembuuut sekali perasaannya. Justru karena kelembutannya ini yg bikin kita makin cpt tergerus hatinya ya, kala dia mengeluh dgn cara yg halus. Ya Allah nak..kamu manis sekali anak baik..
    Setelah jd ibu, emg beda banget ya mba, kita jd jauuh lbh sensitif. Aku punya ponakan yg ditinggal bapaknya, dr dl udh akrab sm dia. Skrg pas ada barra otomatis perhatianku k barra trs, salah satunya soal pakaian sbisa mgkn aku pgn dia keliatan lucu keren dan bagus2 pakaiannya kalo bisa kualitas wahid. Pas liat foto ponakanku itu pk baju belel pas pergi2, Ya Allah..lgsg panas mataku, kok sakiiit bgt hatiku mba..

    • Alhamdulillah, Fen. Aura ini emang selalu jadi pengingat ibunya, penyeimbang di kala hati sedang teraombang-ambing karena galau… #asyeeekkkπŸ™‚
      Yang keponakan kamu itu, aku masih inget ceritanya, Fen. Huhuhu, sedih ya…😦

  28. huhuhuhu…aku baca ini kok jd ngrasa nyesss gitu…..soale aku termasuk yg ngasi bekel ke anak serba apa adanya dan yg simple. dg alasan kyk td, ya takut telat lah, takut ga keburu lah

    • hahaha, mbak Vera.. nggak papa dong, ngebekelin Azka- Alisha yg simpel2, selama mereka nggak protes..πŸ™‚
      PR banget ya mbak, bikin bekal sekolah anak2 itu. Pengennya yg sehat-bergizi-anaksuka-anakbangga-anaksenang tapiiiii… emaknya malessss bangun lebih pagi. Hahaha… *jitak kepala sendiri pake sutil*πŸ˜†

  29. dilema ya… tapi ya anak2 emang suka bosen sih ya ama bekal. kita juga udah bikin peraturan kalo masalah bekal gak boleh milih2 dah. harus terima aja yang dikasih. abis ribet kalo ngikutin maunya anak juga kan. hahaha.

    • jadi intinya, jenis bekal Andrew-Emma tergantung sangat dengan mood-nya mommy dan daddy aja gitu, ya mas..?πŸ˜†
      Iya, nih. Soal bekal sekolah kok ternyata jadi PR juga ya? Padahal jaman belum nikah dan berbuntut dulu, tak pernah sekalipun kepikiran masalah ini, loh.. hahahaha…

  30. Mba Aura kamu manis sekali siiih… dan beneran yaa justru meminta dgn cara yang halus gini malah yang suka bikin hati terkoyak koyak😦
    Tapi menurut akuh, kehebatan dirimu sbagai seorang Ibu beranak tiga ini tidak berkurang hanya karena itu kok dan pasti anak-anak juga paham itu.
    Hayooo aah semangaat semangaaat ngebentoooo #eh #kemudian_dilempar_roti_bakar_coklat_pake_kejuπŸ˜€

  31. Salam kenal Baginda Ratu…πŸ™‚
    Subhanallah ikut mrebes mili baca penuturan lugas Aura. Emang paling pusing cari ide buat bekal sekolah. Saya aja udah beli buku aneka bekal sekolah anak ehhh ujung2nya kalo gak roti isi meses (kesukaan Samara) yaa jagung pipil kejuπŸ™‚
    Btw kenal Dedi Mulyono si ayah Ashra ya? itu teman SMAkuπŸ™‚

    • halooo, mbak Dwi. (atau Arta?πŸ™‚ ) Panggil Fitri aja, ah. Baginda Ratu kan nama beken..πŸ˜†
      Salam kenal juga ya. Eh, temennya mas dedi, ya? Haha, iyaaa… dia temen kuliah waktu di ST*N dulu..πŸ™‚ Eh, tahu darimana kalo aku kenal mas dedi? Dan mbak Dwi ini temennya Yeye, toh? Aduh, dunia ini beneran selebar jidatku, ternyata..πŸ˜†
      Aura ini anaknya jarang protes, cuma sekalinya ngomong, ibunya pastiiii langsung kalang kabut, hihihi…

  32. Aura, pinter banget cara ‘protes’nya ya mbak?πŸ˜€

    Tapi kalo udah bangun sebelum subuh buat masak, terus gak dihabisin sama anak-anak itu rasanya…….Padahal kalo gak dibawain bekal, protes “Bunda gak bawa nasi emangnya? Aku lapar” Zzzzz…. KidsπŸ™‚

    Semangat yaa mbaakπŸ˜€ Kalo Akhtar, dimasakin yang serius gak terlalu banyak makannya, tapi kalo cuma telur dadar sama kecap, abisnya banyaaakπŸ˜› Mungkin mbak aura juga udah seneng kalo dimasakin telur dadar ajaaπŸ˜€

    • Uuuuhh, apalagi telor dadar, Dek. Itu sih bagaikan menu wajib. Tiada minggu tanpa telor dadar, kayaknya.πŸ˜†
      Iya nih, sekarang lagi semangat di dapur. Minimal bekal anak2 sesuai jadwal sekolah, deh.. masak yg lain2 nanti menyusul semangatnya, hahaha…

  33. fiiiittt….aaahh tanggung jawab jadi cirambay kieu ahhπŸ˜₯ itu berasa ditabok bolak balik atas bawah baca kalimat : ” … perempuan yang suka membangga-banggakan diri jadi ibunya ini, justru se-enaknya saja minta dimaklumi dan dimengerti soal kurangnya waktu untuk mengerjakan apa-apa yang jadi hak-nya sebagai seorang anak. Yaa Allah! Hidup seperti inikah yang sudah saya berikan pada anak-anak saya? Apa lagi yang sudah saya lewatkan? Ibu? Hah! Yang benar saja! Ibu macam apa…???” MAKJLEB…JLEB…JLEB….menangis ku di meja kantor ini judulnyaahh…walopun anak anak bekelnya beragam, tapi kaann..kaann yang sediain oma😦 bubu nya cuma beli bahan bahan mentahannya aja😦

    • Teteeehhh, jangan begitu dooongg, aku juga kan jadi sediiihhh….
      Eh tapiiii, masih bagus tahu, yang bikin si Oma. Dibikinnya pake cinta. Coba ya, disini makanan A3 kebanyakan yg bikin tukang kantin kantor, huhuhuhu…

  34. aku tetep salut sama mbak Fit kook. di sela-sela menjadi seorang pekerja, masih tetep bisa mendidik anak-anaknya jadi anak baik yang pengertian dan super manis (liat aja dari kata-katanya Aura, hihihihi) dan yang paling hebat lagi adalah mbak Fit masih terus belajar untuk jadi ibu yang baik.. hihihihi *sotoy* *tiru ah..*

  35. Kak Aura cantiiiiikkk…. :*

    Aku juga waktu TK bekelnya roti isi meses tiap hari.. Sampe boseeeenn & sering ngga aku makan saking bosennya..πŸ˜€
    Suka iri sama sepupuku yg sekolah di tempat yg sama, suka dibawain nasi goreng/mie goreng, wangiii banget…

    Makanya cita2ku sekarang, kalo oddy sekolah kepengen deh bawain bekel bento yg lucu2.. Tapi Itu masih NIAT ya mbaa.. Ga tau deh prakteknya nanti… Huahahahaha

    • tuh kan yaaa… berarti benerrr… Aura bosen, bekel roti isi muluuuu.. huhuhu.. *emaknya mewek di deket kompor*πŸ˜†
      Hahaha, Mut.. kalo niat sih, DARI DULUUUU aku pun niatnya pengen segala makanan yg masuk mulut para krucils itu bikinan tanganku sendiri. Cuma… kesini2 nyerah saja lah, wong ternyata tak bisa aku, bikin ayam crispy macem kaepci itu.. hahaha…

  36. Aura dewasa banget ya mba. Pengertian gitu ke mamanya. Ntar aku klo punya anak cewe gitu juga gak yah…..

    Eniwei, mbaaaa jujur2an nih aku tuh paling pagi bangunya ya jam 7 . Kebiasaan juga dari dulu masih ngantor bangun juga jam segitu.makanya suka mikir ntar klo bazyl dah mulai sekolah pagi piyeeee ngatur bangunya ;p

    • hahaha, Nisaaaa.. kalo si little mister udah mulai sekolah, pastiiii mama-nya otomatis ikut bangun pagi. Ya kan sayang tho, ngelewatin masa2 nyiapin segala sesuatu printilan sekolahnya -selagi masih kicik- begituuuu? nanti kalo udah ABG, takkan mau loh, Bazyl diatur2 pake baju apa, tas dan sepatu yang mana.. Trus apa itu bekal? Aduh, udah nggak keren, mamaaaa…! hahaha…

  37. Puk puk.. peluk mb Fitri… Dicoba dulu mbak.. saya dulu juga rada pusing kalo kudu bagun pagi, masak dulu, nyiapin anak-anak n siap-siap sendiri.. tapi lama2 enjoy aja kok, malah berasa ada yang kurang kalo pagi gak masak. Tidur cukup?? Sudah lupa kapan terakhir tidur cukup ^_^.. tapi bener kata Sondang.. worth banget ketika anak-anak bilang masakan ibu paling enak.. obat paling mujarab buat ngilangin pegel-pegel di badan, hihihihi. Good Luck… kamu pasti bisa…!!! SEMANGAT!!

  38. Coba stok bumbu siap masak buat nasi goreng dan mie goreng mbk buat bbrp kali pake, jadi tiap pagi cuman tinggal dimasak dan dimix sayur sama lauknya. Hehehe aku sendiri sih blm praktek krn anak belom sekolah tapi rasanya cara itu bisa diterapin, secara aku juga working mom jadi tahu gimana rumitnya ngatur waktuπŸ˜€

  39. duh Fit…aku nangiiiiisss bacanya…
    aku juga suka begitu juga sama anakku yang cuma 1 itu…
    pake alesan dia pergi sekolah pagi banget, pake alesan masih repot ini itu….
    padahal kan keinginan mereka sederhana saja…. hik

  40. Mbak fit, bekal anak ga ush repot2 kok. Bikin buah ditusuk2 food pick atau aduk2 ager jd pudding sama effortnya sama bkn roti isi. Jadi ayo belanja alat2 bento lucu hehehehe…ujung2nya ngajak belanja

  41. Auraaaa…. kecil-kecil uda bakat negosiasi gituπŸ™‚
    Aku belum berkeluarga sih, tapi uda deg2an juga bayangin nanti gimana bagi waktu antara keluarga (kalo uda punya anak) dan kerjaan. Secara kalo di kota besar pasti berangkatnya pagi-pagi demi menghadapi kemacetan dan cobaan lainnya di jalan.
    Tetap semangat ya mba Fit!πŸ™‚

  42. Mbaa.. Si aura kok pengertian banget yaaaa… Ahh dengan cara ngomongnya yang kayak gitu malah bikin hati lebih keiris2 ya rasanya. Semangaat terus yaa mba Fit.. Ngurus anak memang ga gampang ya… *lalu teringat pada ibu sendiri*

silakan tinggalkan komentar disini...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s